Tolokminda belajar…

Perspektifku Mengenai Islam

Archive for the ‘Nabi | Rasul’ Category

Ibrahim, Ismail, lembah tandus, empangan, buah-buahan dan lembu

with 10 comments

Menurut cerita yang sering dijaja para agamawan, Nabi Ismail adalah anak kepada Nabi Ibrahim dari salah satu dari dua isterinya. Bagaimanapun selepas saya meneliti kisah Ibrahim dan Ismail yang disampaikan melalui Al-Quran, saya dapati kisahnya berlainan sama sekali. Menurut Al-Quran, Ismail bukanlah anak biologi Ibrahim.

Ismail sebenarnya diperkenalkan dan dipertemukan oleh Tuhan kepada Ibrahim semasa beliau masih kecil, iaitu ketika Ibrahim mengambil keputusan untuk berhijrah keluar dari kampung halamannya selepas beliau dihukum bakar oleh kaumnya yang marah kerana beliau memecahkan berhala-berhala di kuil mereka.

37:99 Dan dia berkata: Sesungguhnya aku akan pergi kepada PemeliharaKu. Dia akan memberiku petunjuk.

37:100 Pemeliharaku, kurniakanku daripada orang-orang yang bertanggungjawab.

37:101 Maka kami berikan dia berita gembira dengan seorang budak lelaki yang toleran.

Ayat-ayat di atas menggambarkan apa yang telah berlaku. Ibrahim mengambil keputusan untuk berhijrah meninggalkan kaumnya dan memohon supaya Tuhan mengurniakan orang-orang yang bertanggungjawab untuk menyertai beliau. Dan Tuhan menyahut permintaan Ibrahim dengan memperkenalkan seorang budak lelaki yang memiliki sifat toleran kepadanya. Dan kita terus boleh tahu bahawa budak lelaki ini adalah Ismail.

Apabila Ibrahim mengambil Ismail dan membawanya bersama, maka bolehlah dikatakan Nabi Ismail telah menjadi anak angkat kepada Nabi Ibrahim. Samada Ibrahim sudah beristeri atau belum kita tidak diberitahu mengenainya tetapi Tuhan ada memberi gambaran yang menunjukkan Ibrahim masih muda pada ketika itu.

21:59 Mereka berkata: Siapa telah lakukan ini dengan tuhan-tuhan kita? Sesungguhnya dia seorang dari orang-orang yang jahat.

21:60 Mereka berkata: Kami dengar seorang lelaki muda menyebutnya. Dia dipanggil Ibrahim.

Satu lagi fakta yang dapat kita ketahui adalah bahawa selain Ismail, terdapat juga orang-orang lain yang telah turut sama bersama Ibrahim dan antaranya adalah Lut.

21:71 Dan Kami telah selamatkannya dan Lut ke bumi yang Kami berkati di dalamnya untuk orang-orang yang berpengetahuan.

Maka Ibrahim, Ismail, Lut dan lain-lain yang turut menyertai mereka keluar meninggalkan kaum mereka yang tidak boleh melepaskan diri dari kepercayaan nenek moyang yang menyekutukan Tuhan. Dan akhirnya Ibrahim telah memilih satu kawasan lembah yang tandus yang tidak mempunyai sebarang tumbuhan untuk menjadi tempat tinggal barunya.

14:37 Pemelihara kami, sesungguhnya aku telah memutuskan dari keturunanku dengan lembah tanpa sebarang tanaman berdekatan sistemMu yang direstui. Pemelihara kami, supaya mereka mendirikan komitmen mereka. Maka jadikanlah hati-hati daripada manusia cenderung kepada mereka dan rezekikan mereka daripada buah-buahan supaya mereka berterima kasih.

Dari semua petunjuk yang berkaitan dengan lokasi yang dipilih oleh Ibrahim ini, saya berpendapat walaupun ia sebuah lembah tandus tanpa tumbuhan tetapi ia berada berdekatan dengan sebuah eko-sistem yang sesuai – besar kemungkinan ia merupakan sebatang sungai utama – dan ia dilihat oleh Ibrahim sebagai suatu sumber yang boleh dimanipulasi untuk mengubah dan membangunkan lembah tandus itu menjadi sebuah lembah yang subur untuk kegiatan pertanian jika mereka komited menjayakannya.

Di sini saya nampak kaliber Ibrahim sebagai seorang pemimpin yang berwawasan, berani dan innovatif. Saya percaya beliau juga telah bertindak seperti seorang penyelidik, seorang jurutera dan dalam masa yang sama masih bekerja seperti seorang petani dan penternak sebagaimana orang lain di zamannya. Juga dapat dilihat bagaimana beliau telah mengambil masa bertahun-tahun membuat perancangan sebelum proses sebenar mentransformasikan lembah itu dapat dimulakan – sekurang-kurangnya sehingga Ismail telah mencapai umur yang membolehkannya membantu beliau bekerja.

37:102 Maka apabila dia (Ismail) cukup matang untuk berusaha bersamanya, dia (Ibrahim) berkata: Wahai anakku, sesungguhnya aku telah melihat dalam impianku bahawa aku mengorbankan kamu maka lihatlah apa yang kamu nampak? Dia (Ismail) berkata: Wahai bapaku, lakukanlah apa yang kamu telah diperintahkan. Kamu akan dapati aku, jika diizinkan Tuhan, daripada orang-orang yang berdaya tahan.

Ayat di atas telah ditafsirkan oleh golongan agamawan bahawa Ibrahim telah mendapat mimpi supaya mengorbankan dalam ertikata menyembelih Ismail. Tetapi saya melihat ayat 37:182 sebenarnya menceritakan perihal Ibrahim yang mengadakan man-to-man-talk dengan Ismail apabila anak angkatnya itu sudah mencapai umur bekerja. Dalam perbincangan mereka Ibrahim membentangkan impian beliau yang mahu mentransformasikan lembah tandus yang mereka diami dan melihat dirinya akan mengorbankan Ismail dalam konteks Ismail mungkin terpaksa bekerja sangat keras bersama-samanya. Dan Ismail pula faham kedudukan Ibrahim dan beliau tidak ada masalah untuk sama-sama bekerja ke arah menjayakan wawasan Ibrahim dengan sedaya upayanya.

Maka mereka pun memulakan projek yang menjadi impian Ibrahim dan salah satu perkara utama yang mereka laksanakan adalah meninggikan asas sistem.

2:127 Dan apabila Ibrahim meninggikan asas dari sistem bersama Ismail: Pemelihara kami, terimalah dari kami. Sesungguhnya Engkau Mendengar, Melihat.

Seperti yang saya telah sebut di atas, sistem yang dikatakan berdekatan dengan lembah tandus yang menjadi pilihan Ibrahim berkemungkinan merujuk kepada sebatang sungai utama. Oleh itu apabila dikatakan mereka meninggikan atau menaikkan asas sistem, saya percaya mereka sebenarnya membina empangan supaya paras air sungai itu naik dan membolehkan lembah tandus mereka diairi dan seterusnya mereka dapat membangunkan kegiatan pertanian serta penternakan secara terkawal dan produktif.

Dan kita diberitahu usaha Ibrahim bersama Ismail itu akhirnya berjaya dilaksanakan. Impian Ibrahim telah tercapai dan pada suatu ketika apabila ketenteraman telah menyelubungi lembah mereka di mana Ibrahim sedang baring melungkupkan badannya (laying on his forehead), Tuhan memberi pengesahan kepada Ibrahim tentang kejayaannya merealisasikan wawasan beliau sambil memberi jaminan bahawa mereka akan diberi ganjaran yang hebat dan antaranya adalah haiwan-haiwan ternakan untuk sembelihan.

37:103 Maka apabila telah tenteram dan baring dia kepada dahinya

37:104 Dan Kami memanggilnya: Wahai Ibrahim..

37:105 Kamu telah merealisasikan wawasan itu. Sesungguhnya Kami, yang demikian memberi ganjaran kepada orang-orang yang melakukan kebaikan.

37:106 Sesungguhnya ini tidak lain adalah suatu ujian yang jelas.

37:107 Dan maka Kami telah tebus dia dengan sembelihan yang hebat.

Dalam satu kisah yang Tuhan ceritakan, kita dapat membayangkan betapa hebat dan makmurnya kegiatan penternakan Ibrahim sehingga apabila Tuhan mengutuskan 2 orang malaikat datang ke rumahnya untuk mengkhabarkan berita yang beliau dan isterinya yang bakal mendapat 2 orang anak mereka sendiri, Ibrahim terus menghidang seekor anak lembu panggang untuk mereka.

11:69 Dan tidak syak telah datang utusan-utusan kami kepada Ibrahim dengan berita gembira. Mereka berkata: Yang tenteram! Dia berkata: Tenteram! Maka tidak berlengah dia untuk membawa seekor anak lembu panggang.

Dan selain dari sembelihan yang hebat hasil dari haiwan-haiwan ternakan yang bermutu seperti lembu, kita juga diberitahu bahawa kawasan lembah mereka juga menjadi kawasan pertanian yang subur dengan pelbagai tanaman buah-buahan.

2:126 Dan apabila berkata Ibrahim: Pemeliharaku, jadikanlah negara ini aman dan kurniakanlah penduduknya dari buah-buahan sesiapa yang mempercayai dari kalangan mereka – dengan Tuhan dan hari akhir. Kami berkata: Dan sesiapa menafikan Aku beri juga mereka keseronokan sedikit – kemudian Aku akan paksa mereka kepada siksaan neraka dan amat menyakitkan destinasi itu.

Kejayaan Ibrahim mentransformasikan sebuah kawasan lembah yang tandus menjadi sebuah kawasan lembah yang subur dengan pelbagai tanaman buah-buahan dan haiwan ternakan merupakan suatu epik dan Tuhan menyatakan legasi Ibrahim itu dikekalkan untuk menjadi contoh kepada generasi kemudian.

37:108 Dan kami tinggalkan baginya di kalangan orang-orang yang kemudian.

Ini bermakna kita sebenarnya masih boleh menjejaki kawasan lembah yang pernah dibangunkan dan didiami oleh Ibrahim dan Ismail serta keturunan mereka. Seperti yang saya bentangkan dalam artikel ini, Al-Quran sebenarnya sudah memberi pelbagai petunjuk mengenai lembah berkenaan. Antaranya:

  1. Lembah itu pada dasarnya adalah sebuah lembah yang tandus jika tiada sebarang campurtangan manusia.
  2. Lembah itu terletak berhampiran dengan sebuah sistem sungai utama.
  3. Lembah itu berubah menjadi sebuah kawasan pertanian yang subur selepas empangan dibina untuk menaikkan paras air sungai yang membolehkan lembah berkenaan diairi secara sistematik.
  4. Lembah itu berkembang menjadi sebuah pusat ketamadunan yang makmur dan terkenal dan kesannya masih boleh dilihat sehingga hari ini.
  5. Lembah itu menjadi sebuah kawasan pertanian yang subur dengan pelbagai tanaman buah-buahan.
  6. Lembah itu merupakan sebuah kawasan penternakan yang hebat dan antara ternakan utama yang diusahakan adalah lembu.
  7. Lembah itu terletak tidak terlalu jauh dari penempatan Nabi Lut.

POSTSCRIPT

39°09’43.20” N, 27°12’36.00” E. Itulah lokasi yang dicadangkan.

Seperti yang dinyatakan dalam komen pertama tuan Mat Guyver untuk entry ini, beliau akhirnya telah berkongsi penemuan berkenaan lokasi lembah tandus yang telah menjadi pilihan Nabi Ibrahim untuk tinggal bersama keturunannya melalui kaedah pengiraan latitud dan logitud di permukaan bumi berdasarkan formula yang beliau device sendiri dari Al-Quran.

Lokasi yang dicadangkan oleh tuan Mat Guyver terletak di Turki – negara yang sememangnya terkenal sebagai antara pengeluar produk buah-buahan utama dunia dan lembu merupakan haiwan ternakan yang common. Lokasi itu juga menunjukkan empangan dibina untuk menguruskan sistem pengairan di seluruh kawasan lembah berkenaan. Di bawah adalah beberapa screenshot dari GoogleEarth yang disediakan oleh tuan Mat Guyver.

null

null

null

null

Para pembaca budiman boleh terus ke blog Mat Guyver untuk maklumat lanjut. Klik di sini.

Written by tolokminda

May 17, 2012 at 11:33 am

Posted in Nabi | Rasul

Ibrahim memurnikan kepercayaan kepada Tuhan

with 2 comments

Saya ada menulis tentang Nabi Ibrahim sebelum ini. Tentang mengapa beliau Tuhan jadikan contoh untuk seluruh manusia. Bagaimanapun tidak sehingga masa terdekat ini saya memahami apakah pencapaian sebenar Ibrahim. Sekarang saya berasa semakin jelas tentang Ibrahim dan apakah pencapaian-pencapaian beliau dalam hidup sehingga beliau layak mencapai status yang begitu tinggi.

Salah satu pencapaian Ibrahim adalah beliau memurnikan kepercayaanNya kepada Tuhan. Jika kita mahu memurnikan kepercayaan kepada Tuhan, contohilah Ibrahim.

Tuhan telah menetapkan supaya manusia memurnikan kepercayaan mereka kepadaNya. Bagaimana mereka boleh memurnikan, Tuhan menjelaskannya kepada kita di dalam Al-Quran. Berikut adalah penjelasan Tuhan mengenainya.

18:51. Aku tidak menjadikan mereka saksi kepada ciptaan yang ada di langit dan di bumi. Tidak juga saksi kepada ciptaan mereka sendiri dan tidak juga Aku mengambil mereka yang sesat sebagai pembantu.

Dari ayat di atas, saya membuat kesimpulan bahawa:-

  1. Tuhan tidak mahu manusia memberhalakan ciptaanNya yang ada di langit mahupun di bumi – misalnya bulan, bintang, matahari, gunung, bukit, pokok dan sebagainya.
  2. Tuhan tidak mahu manusia memberhalakan ciptaan mereka sendiri – misalnya patung, bangunan, mesin dan sebagainya.
  3. Dan Tuhan tidak mengambil sesiapa yang sesat sebagai pembantu.

Sekarang kita dapat lihat kaitan Ibrahim dengan ayat di atas. Walaupun beliau lahir dan hidup di tengah-tengah masyarakat yang serba sesat, Ibrahim mampu menonjol sebagai seorang yang berjaya memurnikan kepercayaannya kepada Tuhan mengikut standard yang Tuhan telah tetapkan.

Kejayaan beliau mengelak dari memberhalakan ciptaan Tuhan ada direkodkan di dalam Al-Quran.

6:76 Apabila malam menyelubunginya, Dia melihat sebuah bintang. Dia berkata: Inilah Pemeliharaku. Tetapi apabila ia hilang, dia berkata: Aku tidak suka apa yang boleh hilang.

6:77 Apabila dia melihat bulan terbit, dia berkata: Inilah Pemeliharaku. Tetapi apabila ia hilang dia berkata: Jika Pemeliharaku tidak memberiku petunjuk, tentu aku akan termasuk dari kalangan mereka yang sesat.

6:78 Apabila dia melihat keindahan matahari terbit, dia berkata: Inilah Tuhanku, inilah yang paling hebat. Tetapi apabila matahari terbenam dia berkata, Wahai kaumku! Aku sesungguhnya berlepas diri dari menyekutukan Tuhan seperti kamu.

Begitu juga kejayaan Ibrahim mengelak dari memberhalakan ciptaan manusia juga direkodkan. Berikut adalah dialog Ibrahim dengan kaumnya selepas beliau memusnahkan patung-patung yang mereka jadikan berhala.

21:66 Dia berkata: Kamu mengabdi di samping Tuhan sesuatu tidak mendatangkan sebarang manfaat kepada kamu dan tidak juga mendatangkan mudarat?

21:67 Aku jijik dengan kamu dan apa yang kamu abdikan di samping Tuhan! Tidakkah kamu mempunyai akal?

Dan kejayaan Ibrahim melepaskan diri dari pengaruh orang-orang yang meletakkan diri mereka sebagai pembantu Tuhan – yang mana walaupun mereka dihormati mengikut standard masyarakatnya  – biarpun antara orang itu adalah bapanya sendiri. Ibrahim tidak ragu-ragu untuk melontarkan ketidakpercayaannya kepada mereka. Ini juga direkodkan di dalam Al-Quran.

21:52 Apabila dia berkata kepada bapanya dan kaumnya: Patung-patung apakah ini yang kamu sembah?

21:53 Mereka berkata: Kami dapati bapa-bapa kami menyembah mereka.

21:54 Dia berkata: Kamu dan bapa-bapa kamu sesungguhnya telah sesat.

21:55 Mereka berkata: Adakah kamu datang kepada kami dengan sesuatu yang benar atau kamu cuma main-main?

21:56 Dia berkata: Tidak, Pemelihara kamu yang sebenar adalah Pemelihara apa yang di langit dan di bumi, Yang Satu yang telah mencipta mereka. Aku bersaksi seperti itu.

Begitulah Ibrahim – contoh yang Tuhan paparkan bagi sesiapa saja yang ingin tahu bagaimana carannya untuk memurnikan kepercayaan kepada Tuhan Yang Satu.

Written by tolokminda

February 11, 2011 at 6:10 pm

Posted in Nabi | Rasul

Tagged with ,

Al-hikmah, Al-Mizan & Al-Hakim

with 25 comments

Al-Hikmah

Para pencinta riwayat sipolan sangat berpegang kepada hadis. Dan mereka mendakwa apa yang dimaksudkan dengan hadis itu adalah seperti berikut;

Hadith atau hadis (bahasa Arab: alhadīth “الحديث” mufrad, ahādīth “أحاديث” jamak); adalah perkara yang berkisar tentang Sunnah Rasul s.a.w. dan apa yang disandarkan kepada Rasul s.a.w. dari segi perkataan, perbuatan, pengakuan, sifat akhlak (peribadi) dan sifat kejadiannya.

Untuk menegakkan dan mengukuhkan kepercayaan mereka terhadap hadis atau riwayat sipolan, mereka kemudiannya mendakwa perkataan al-hikmah yang terdapat di dalam Al-Quran merujuk kepada hadis atau sunnah Nabi Muhamad. Misalnya ramai di antara mereka menggunakan ayat 3:164 sebagai dalil melalui kaedah penterjemahan yang licik.

3:164 Sesungguhnya Allah telah mengurniakan (rahmatNya) kepada orang-orang yang beriman, setelah Ia mengutuskan dalam kalangan mereka seorang Rasul dari bangsa mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah (kandungan Al-Quran yang membuktikan keesaan Allah dan kekuasaanNya), dan membersihkan mereka (dari iktiqad yang sesat), serta mengajar mereka Kitab Allah (Al-Quran) dan Hikmah (pengetahuan yang mendalam mengenai hukum-hukum Syariat). Dan sesungguhnya mereka sebelum (kedatangan Nabi Muhammad) itu adalah dalam kesesatan yang nyata.

Bagaimanapun, selepas membuat semakan mudah terhadap perkataan al-hikmah di dalam Al-Quran, saya dapati perkataan itu sebenarnya tidak ada kaitan langsung dengan apa yang didakwa sebagai hadis atau sunnah Nabi Muhamad kerana al-hikmah bukan saja diperolehi oleh Nabi Muhamad atau sesiapa yang mempercayai Al-Quran, tetapi ia juga telah sampai kepada nabi-nabi sebelum Muhamad.

Selain itu saya juga mendapati perkataan al-hikmah yang sebelum ini saya cenderung menterjemahkannya sebagai “kebijaksanaan” sebenarnya lebih sesuai jika diterjemahkan sebagai common sense. Mari kita lihat antara nabi atau mereka yang telah diberikan al-hikmah atau common sense sebelum Nabi Muhamad.

Al-hikmah dan Nabi Isa:

43:63 Apabila Isa telah datang dengan ayat-ayat yang jelas, dia berkata: Sekarang aku telah datang kepada kamu dengan common sense yang banyak dan untuk menjelaskan kepada kamu apa yang kamu perselisihkan maka takutilah Tuhan dan ambil perhatian kepadaku.

Transliterasi 43:63 Walamma jaa AAeesa albayyinati qala qad jitukum bibialhikmati waliobayyina lakum baAAda allathee takhtalifoona feehi faittaqoo Allaha waateeAAooni

Al-hikmah dan Lokman:

31:12 Dan sesungguhnya kami telah mengurniakan Lokman common sense: “Tunjukkan penghargaan kepada Tuhan. Sesiapa yang menghargai melakukannya untuk keuntungan dirinya sendiri tetapi sesiapa yang tidak menghargai, sesungguhnya Tuhan tidak memerlukan apa-apa, memiliki segala pujian.

Transliterasi 31:12 Walaqad atayna luqmana alhikmata ani oshkur lillahi waman yashkur fainnama yashkuru linafsihi waman kafara fainna Allaha ghaniyyun hameedun

Al-hikmah dan Nabi Daud:

38:20 Kami telah menguatkan kerajaannya dan Kami telah berikannya common sense dan berwibawa dalam ucapan dan keputusan.

Transliterasi 38:20 Washadadna mulkahu waataynahu alhikmata wafasla alkhitabi

Selain dari itu, Tuhan juga memberi beberapa contoh atau petunjuk untuk kita memahami apa yang dimaksudkan perkataan al-hikmah. Dan yang jelas ia langsung tidak sesuai dengan dakwaan-dakwaan para pencinta riwayat sipolan yang kononnya al-hikmah itu riwayat sipolan. Antara contoh-contoh yang Tuhan beri tentang al-hikmah boleh kita renungkan melalui ayat-ayat berikut.

17:39 Ini adalah antara common sense yang banyak yang Pemeliharamu telah inspirasikan kepada kamu. Dan jangan sekutukan Tuhan dengan apa-apa objek/berhala kecuali kamu mahu dicampak ke neraka, bersalah dan ditolak.

Transliterasi 17:39 Thalika mimma awha ilayka rabbuka mina alhikmati wala tajAAal maAAa Allahi ilahan akhara fatulqa fee jahannama malooman madhooran

16:125 Ajaklah kepada jalan Tuhan dengan common sense yang banyak dan ucapan yang elok dan berdebatlah dengan mereka dengan jalan yang terbaik dan paling sopan. Sesungguhnya Pemeliharamu amat mengetahui siapa yang sesat dari jalanNya dan siapa yang mendapat petunjuk.

Transliterasi 16:125 OdAAu ila sabeeli rabbika bialhikmati waalmawAAithati alhasanati wajadilhum biallatee hiya ahsanu inna rabbaka huwa aAAlamu biman dalla AAan sabeelihi wahuwa aAAlamu bialmuhtadeena

2:269 Dia kurniakan common sense kepada sesiapa yang Dia kehendaki dan kepada sesiapa yang dikurniakan common sense sesungguhnya menerima manfaat yang melimpah-ruah, tetapi tiada siapa yang menyedarinya kecuali mereka yang berkefahaman.

Transliterasi 2:269 Yutee alhikmata man yashao waman yuta alhikmata faqad ootiya khayran katheeran wama yaththakkaru illa oloo alalbabi

Al-Mizan

Ada satu lagi perkataan yang digandingkan dengan Al-Kitab selain dari Al-Hikmah. Perkataan itu adalah Al-Mizan. Al-Mizan bermaksud penimbang. Berikut adalah contoh ayat:

57:25 Dan Kami telah mengutuskan sebelum ini para utusan Kami dengan tanda-tanda yang jelas dan menurunkan bersama mereka Kitab dan Penimbang supaya manusia menegakkan keadilan dan Kami menurunkan besi yang di dalamnya terkandung kehebatan dan pelbagai manfaat untuk manusia, supaya Tuhan dapat menguji siapa yang akan membantu Tuhan dan rasulNya walaupun tidak melihatnya. Sesungguhnya Tuhan Kuat Berkuasa ke atas segala-galanya.

Transliterasi 57:25 Laqad arsalna rusulana bialbayyinati waanzalna maAAahumu alkitaba waalmeezana liyaqooma alnnasu bialqisti waanzalna alhadeeda feehi basun shadeedun wamanafiAAu lilnnasi waliyaAAlama Allahu man yansuruhu warusulahu bialghaybi inna Allaha qawiyyun AAazeezun

Pada pendapat saya perkataan Al-Mizan atau penimbang pada dasarnya merujuk kepada salah satu sifat Al-Kitab. Kitab Tuhan – seperti Al-Quran – mengandungi ketetapan-ketetapan atau hukum-hukum khusus untuk mereka yang percaya dan nilai-nilai keadilan umum yang universal – yang pasti dapat diterima oleh sesiapapun tanpa mengira faktor yang mewarnai latarnya. Pendek kata, jika kita mahu berpegang kepada nilai keadilan yang dapat diterima secara universal – Kitab Tuhan akan menjadi sumber rujukan yang sempurna.

Al-Hakim

Selain dari Al-Hikmah dan Al-Mizan, satu lagi perkataan yang mungkin relevan dalam perbincangan ini adalah Al-Hakim. Al-hakim mempunyai akar huruf yang sama dengan al-hikmah tetapi ia banyak dirujuk kepada Tuhan dan Kitab. Tuhan atau Kitab tidak memerlukan “common sense” ataupun “penimbang” sebagaimana manusia. Tetapi Tuhan dan KitabNya memiliki dan mengandungi “sense” yang sempurna. Oleh itu perkataan al-hakim saya percaya membawa maksud “yang memiliki sense”. Berikut adalah antara contoh-contoh ayat yang merujuk kepada Tuhan dan KitabNya sebagai Al-Hakim.

33:1 Wahai Nabi! Takutilah Tuhan dan jangan dengar mereka yang tidak percaya dan yang hipokrit – sesungguhnya Tuhan memiliki pengetahuan dan memiliki “sense”.

Transliterasi: Ya ayyuha alnnabiyyu ittaqi Allaha wala tutiAAi alkafireena waalmunafiqeena inna Allaha kana AAaleeman hakeeman

36:2 Dan Bacaan-Bacaan ini “mengandungi banyak sense”.

Transliterasi: Waalqurani alhakeemi

Saya harap para pembaca budiman dapat berkongsi pandangan.

Written by tolokminda

January 29, 2011 at 10:41 am

Posted in Nabi | Rasul, Quran

Tagged with , , ,

Jangan ikut tabiat orang Yahudi atau Kristian

with 155 comments

2:120 Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak sekali-kali akan bersetuju atau suka kepadamu (wahai Muhammad) sehingga engkau menurut ugama mereka (yang telah terpesong itu). Katakanlah (kepada mereka): “Sesungguhnya petunjuk Allah (ugama Islam itulah petunjuk yang benar”. Dan demi sesungguhnya jika engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka sesudah datangnya (wahyu yang memberi) pengetahuan kepadamu (tentang kebenaran), maka tiadalah engkau akan peroleh dari Allah (sesuatupun) yang dapat mengawal dan memberi pertolongan kepada mu – rujukan di sini.

Saya percaya ayat yang dikemukakan di atas adalah antara ayat Quran yang paling sering kita dengari. Melalui ayat di atas kita diberitahu kononnya orang-orang Yahudi ataupun Nasrani (Kristian) tidak akan gembira dengan kita selagi kita tidak ikut “agama” mereka. Maka kita melihat tentang perbezaan agama. Tentang jangan masuk Yahudi atau Kristian, atau tentang orang Yahudi atau Kristian cuba mempengaruhi kita supaya percaya kepada ajaran-ajaran agama mereka. Pendek kata ia berkenaan usaha meyahudikan atau mengkristiankan orang Islam. Ia berkisar tentang persaingan antara “agama”.

Sebenarnya ayat di atas langsung tidak membawa maksud yang sedemikian. Ayat di atas adalah tentang supaya kita jangan ikut tabiat orang Yahudi atau Kristian – bukan jangan ikut agama mereka. Tuhan tidak pernah menurunkan agama kepada manusia. Tuhan hanya menurunkan Petunjuk supaya manusia hidup mengikut peraturan, program atau cara hidup -deen – yang sepatutnya untuk mereka. Sebaliknya agama adalah suatu sistem kepercayaan ciptaan manusia.

Mari kita kembali kepada ayat 2:120 dan lihat mesej Tuhan yang sebenarnya.

Transliterasi 2:120: Walan tarda AAanka alyahoodu wala alnnasara hatta **tattabiAAa millatahum qul inna huda Allahi huwa alhuda wala-ini **ittabaAAta ahwaahum baAAda allathee jaaka mina alAAilmi ma laka mina Allahi min waliyyin wala naseerin

2:120 Dan Yahudi tidak akan gembira dengan kamu, begitu juga Kristian sehinggalah kamu menurut **tabiat mereka. Katakan: Sesungguhnya Petunjuk Tuhan, itulah panduan yang sebenar. Dan jika kamu menurut **tabiat mereka selepas pengetahuan yang sampai kepada kamu, kamu tidak akan mendapat petunjuk dari Tuhan dan tidak juga sebarang pertolongan.

Perhatikan perkataan yang digunakan dalam teks asal. Ia tidak menyebut “agama” tetapi ia menyebut tabiat atau perangai. Seperti yang telah saya katakan tadi, mesej Tuhan melalui 2:120 bukanlah supaya kita jangan masuk Yahudi atau Kristian atau mengadaptasikan “agama” mereka ke dalam “agama” kita. Tuhan hanya berpesan supaya kita jangan ikut tabiat atau perangai mereka dalam menegakkan peraturan atau cara hidup yang benar. Tuhan kata, ikut KitabNya dan bukan ikut tabiat atau perangai orang Yahudi atau Kristian.

Bagaimanakah tabiat atau perangai orang Yahudi atau Kristian yang Tuhan suruh kita jangan ikut? Sebenarnya banyak petunjuk yang telah Tuhan berikan tentang mereka di dalam Al-Quran. Apa yang perlu kita lakukan adalah baca Kitab Tuhan dan kenalpasti apakah tabiat-tabiat mereka itu. Sebagai permulaan, berikut saya bawakan beberapa contohnya;

2:113  Dan yang Yahudi kata yang Kristian tidak mempunyai asas dan yang Kristian kata yang Yahudi tidak mempunyai asas sedangkan kedua-duanya membaca Kitab. Serupalah, mereka yang tidak berpengetahuan bercakap perkara yang sama. Tuhan akan mengadili di antara mereka pada hari Kiamat apa yang mereka perselisihkan.

Tabiat yang disebut dalam 2:113 adalah Yahudi dan Kristian saling menuduh satu sama lain tidak berasas atau tidak betul. Maknanya jika kita pun ada tabiat seperti itu terhadap penganut “agama” lain atau mungkin juga sesama “agama” sendiri maka itu adalah tabiat Yahudi dan Kristian yang kita ikut. Tuhan kata, jangan ikut tabiat seperti itu.

2:135 Dan mereka berkata; Jadilah Yahudi atau Kristian, kamu akan berada di jalan yang benar. Katakan: Tidak! Sebenarnya kami menuruti kepercayaan Ibrahim yang berpendirian, dan dia bukanlah seorang yang menyekutukan.

Tabiat Yahudi dan Kristian yang disebut dalam 2:135 adalah mereka menyuruh orang masuk agama mereka kalau mahu berada dalam jalan yang lurus. Sebaliknya Tuhan suruh kita jangan ikut tabiat mereka itu. Cukuplah kita menjadi seorang yang berpendirian dan tidak menjadi seorang yang menyekutukan Tuhan sebagaimana contoh yang ditunjukkan oleh Ibrahim.

2:140  Tidak! Adakah kamu kata Ibrahim dan Ismail dan Yaakub dan keturunan mereka itu Yahudi atau Kristian? Katakan: Adakah kamu yang lebih mengetahui atau Tuhan? Dan siapa yang lebih zalim dari mereka yang menyembunyikan keterangan dari Tuhan yang ada padanya? Dan Tuhan langsung tidak leka dari apa yang kamu kerjakan.

Tabiat orang Yahudi dan Kristian yang disebut dalam 2:140 adalah mereka mendakwa para nabi dan rasul menganuti “agama” mereka padahal mereka sebenarnya menyembunyikan kebenaran yang Tuhan telah sampaikan kepada mereka. Para nabi dan rasul tidak menganut sebarang agama baik ia dinamakan Yahudi atau Kristian atau pun dalam konteks kita – Islam. Tuhan  menyifatkan perbuatan menggunakan nama-nama nabi untuk menyokong kepercayaan palsu dan menutup kebenaran adalah perbuatan orang-orang yang zalim. Jadi masihkah kita mahu ikut tabiat orang Yahudi atau Kristian?

Sebagai mengakhiri artikel kali ini, saya percaya kita boleh mendapat lebih banyak petunjuk tentang tabiat-tabiat buruk dan sesat orang-orang Yahudi atau Kristian dan kaum-kaum seumpamanya di dalam Al-Quran. Saya fikir tiga contoh yang saya kemukakan di atas mampu mengundang inisiatif para pembaca budiman untuk mengenalpasti lebih banyak tabiat mereka supaya kita dapat menghindari dari terjerumus ke dalam lubang yang sama. Renungkanlah nasihat Tuhan tentang peri pentingnya membaca KitabNya dengan kefahaman.

2:121 Mereka yang telah Kami berikan Kitab membacanya sebagaimana ia sepatutnya dibaca, mereka inilah mereka yang mempercayainya. Dan sesiapa yang tidak mempercayainya mereka adalah orang-orang yang rugi.

**Pencerahan:

TattabiAAa/IttabiaaAAa bukan bermaksud tabiat. Salah faham telah berlaku di pihak saya. Para pembaca budiman boleh menyemak ruangan komen untuk mendapatkan pencerahan kepada perkataan yang dimaksudkan. Terima kasih kepada semua yang telah membincangkan kesilapan ini dan berkongsi pengetahuan – Tolokminda.

Written by tolokminda

October 6, 2010 at 10:14 am

Posted in Agama, Nabi | Rasul, Quran

Tagged with , ,

Peranan Yahudi dan Arab munafik dalam membentuk agama Islam yang kita kenali hari ini

with 44 comments

Walaupun umat Islam mengaku meletakkan Al-Quran sebagai sumber rujukan yang paling diutamakan, hakikatnya formasi agama Islam yang mereka anuti sekarang sebenarnya lebih bersumberkan kepada hadis dan sunnah di samping pendapat serta ajaran para imam mereka. Tanpa hadis dan sunnah yang disampaikan dan ditekankan oleh para imam mereka itu, agama Islam dalam bentuk yang kita kenali hari ini tidak mungkin wujud.

Buktinya, semua amalan ritual dan hukum-hakam fekah mahupun syariah yang menjadi pegangan umat Islam – tanpa mengira mazhab mereka – sebenarnya tidak ada di dalam Al-Quran. Kita hanya boleh merujuknya kepada kitab-kitab hadis dan sunnah serta kitab-kitab karangan para imam dan ulama favorite mereka.

Secara umumnya hadis dan sunnah dirujuk kepada himpunan cerita-cerita riwayat Nabi semasa dia masih hidup – kononnya diriwayatkan secara verbatim oleh para periwayat yang telah ditapis dan dijamin kewibawaan dan kejujuran mereka – mereka tidak mungkin menyeleweng. Bagaimanapun dalam sejarah Islam yang sampai kepada kita, pengumpulan hadis dan sunnah ini tidak dilakukan sehinggalah 200 – 300 selepas Nabi wafat.

Oleh itu sebagai seorang yang benar-benar meyakini Al-Quran, saya ingin mengajak para pembaca budiman berfikir dan merenung ayat berikut sedalam-dalamnya. Saya berpendapat ia memberikan kita satu clue yang agak jelas tentang kedudukan himpunan kisah riwayat Nabi serta latarbelakang penyelewengan maksud perkataan-perkataan penting di dalam Al-Quran.

5:41  Wahai Rasul, jangan bersedih dengan mereka yang semakin teruk tidak percaya dari kalangan mereka yang berkata; “Kami percaya”, dengan mulut mereka sedangkan hati mereka tidak percaya. Dan dari kalangan mereka orang-orang Yahudi, ada di antara mereka yang mendengar pembohongan – mereka mendengar dari orang-orang yang tidak pernah menemui kamu, mereka menyelewengkan perkataan-perkatan dari konteksnya dan mereka berkata: Jika kamu diberikan ini, maka ikutlah tetapi jika kamu diberikan selainnya, maka berhati-hatilah. Dan sesiapa sahaja yang Tuhan ingin uji, maka kamu tidak mampu berbuat apa-apa untuk dia yang menentang Tuhan. Mereka inilah yang hati mereka Tuhan tidak ingin bersihkan; di dunia ini mereka akan dihina dan di akhirat kelak mereka akan mendapat balasan yang berat.

Melalui ayat di atas kita mendapat satu gambaran bagaimana pada ketika Nabi masih hidup dan menyampaikan Al-Quran pun beliau telah berhadapan dengan ramai dari kalangan kaumnya yang bersifat hipokrit (munafik). Keadaan itu menyebabkan Nabi berasa kecewa. Mereka mengaku percaya tetapi hakikatnya tidak. Pengakuan mereka hanya berada di mulut tetapi hati mereka sebenarnya tidak percaya.

Di kalangan orang-orang Yahudi pula, Tuhan kata mereka gemar mendengar cerita-cerita bohong tentang Nabi padahal mereka yang bercerita itu sebenarnya tidak pernah bertemu Nabi pun.  Selain itu mereka turut melakukan penyelewengan terhadap maksud perkataan-perkataan dan mendoktrinasi orang lain kepada pembohongan dan penyelewengan mereka dengan berkata, “jika kamu diberikan ini, maka ikutlah tetapi jika kamu diberikan selainnya, maka berhati-hatilah”.

Oleh itu, antara kesimpulan yang dapat saya gariskan dari penelitian terhadap 5:41 adalah;

  • Orang-orang Arab kaum Nabi yang kebanyakannya munafik tidak peduli tentang Nabi ataupun Al-Quran. Mereka hanya mahu mengekalkan kepercayaan agama tradisi mereka tetapi buat-buat percaya kepada apa yang disampaikan apabila berada di depan Nabi.
  • Orang Yahudi adalah pihak yang mula-mula menyebarkan riwayat-riwayat palsu mengenai Nabi sejak beliau masih lagi hidup dan menyampaikan Al-Quran.
  • Orang Yahudi juga mempunyai tabiat menyelewengkan maksud perkataan-perkataan di luar dari konteks mungkin untuk disesuaikan dengan cerita-cerita bohong mereka.
  • Umat Islam yang mengambil mudah dan cenderung menurut membuta tuli terperangkap dalam sebuah agama yang theologinya berasaskan kisah-kisah riwayat palsu serta perkataan-perkataan yang diselewengkan maksudnya oleh Yahudi.
  • Umat Islam yang mengambil mudah dan cenderung menurut membuta tuli terperangkap dalam sebuah agama yang amalan ritualnya berlegar di sekitar kepercayaan orang Arab yang munafik.
  • Umat Islam yang rata-ratanya celaru, ditindas dan dihina tidak sedar bahawa nasib yang menimpa mereka sebenarnya adalah akibat kejahilan dan kesombongan mereka sendiri.
  • Elakkan menjadi seperti orang Yahudi yang percaya kepada golongan yang membawa cerita tentang Nabi sedangkan mereka sendiri tidak pernah menemuinya.

Written by tolokminda

April 6, 2010 at 3:17 am

Nabi, rasul dan mereka yang percaya tidak menjana sebarang pendapatan dari wahyu-wahyu Tuhan

with 134 comments

Tuhan telah melantik ramai nabi dan rasul di kalangan umat manusia untuk menyampaikan peringatan, pedoman dan berita baik dalam bentuk wahyu dan Al-Kitab  supaya mereka mengamalkan cara hidup yang direstui Tuhan. Sebahagian darinya kita ketahui nama, bangsa dan pekerjaan mereka. Dan sebahagian pula hanya Allah yang mengetahui siapa mereka.

Dan dari semua nabi dan rasul yang diceritakan kepada kita oleh Tuhan, tidak ada seorang pun dari mereka menyara hidup dengan apa yang mereka sampaikan. Nabi dan rasul tidak menerima sebarang upah atau ganjaran dari sebarang “majikan dunia” untuk menjalankan tugas mereka menyampaikan wahyu Tuhan. Sebagai contoh mari kita lihat apa kata para nabi mengenai upah atau ganjaran mereka.

Nabi Nuh:

26:109 Dan aku tidak meminta dari kamu sebarang ganjaran untuknya – ganjaranku hanyalah dari Pemilik sekelian yang berpengetahuan.

Nabi Hud:

26:127 Dan aku tidak meminta dari kamu sebarang ganjaran untuknya – ganjaranku hanyalah dari Pemilik sekelian yang berpengetahuan.

Nabi Saleh:

26:145 Dan aku tidak meminta dari kamu sebarang ganjaran untuknya – ganjaranku hanyalah dari Pemilik sekelian yang berpengetahuan.

Nabi Luth:

26:164 Dan aku tidak meminta dari kamu sebarang ganjaran untuknya – ganjaranku hanyalah dari Pemilik sekelian yang berpengetahuan.

Nabi Syuib:

26:180 Dan aku tidak meminta dari kamu sebarang ganjaran untuknya – ganjaranku hanyalah dari Pemilik sekelian yang berpengetahuan.

Keadaan ini berlawanan dengan pembesar-pembesar agama golongan penyekutu Tuhan yang biasanya merupakan individu-individu yang mendapat upah atau ganjaran di atas kedudukan mereka. Dari zaman Firaun sehinggalah ke era abad ke 21 – para pembesar agama merupakan golongan yang dinaungi pemerintah dan  mereka menjana sumber pendapatan dalam bentuk upah, gaji, elaun dan sebagainya kerana peranan mereka “menjaga” agama masyarakat.

Tetapi cuba kita lihat apa yang Tuhan suruh Nabi katakan dalam hal ini.

38:86  Katakan: Aku tidak meminta kamu sebarang ganjaran untuknya; tidak juga aku dari kalangan yang mengada-adakan.

38:87  Ia tidak lain adalah satu Peringatan kepada semua yang berpengetahuan.

38:88 Dan sesungguhnya kamu akan mengetahuinya apabila masanya tiba.

Jelas sekali Nabi juga menuruti jejak nabi-nabi terdahulu – ganjaran untuk dirinya di atas tugas sebagai rasul yang menyampaikan wahyu Tuhan hanya disandarkan kepada Allah semata-mata. Untuk menyara kehidupan, Nabi bekerja sebagaimana orang lain.

6:135  Katakan: Wahai kaumku, kerjakanlah pekerjaan yang sesuai, kerana aku juga bekerja. Nanti Kamu akan mengetahui siapakah yang akan mendapat hasilnya. Sesungguhnya tidak akan berjaya mereka yang membuat salah.

Begitu juga Tuhan menggambarkan kepada kita berkenaan orang-orang yang percaya – mereka tidak mengambil apa-apa keuntungan dari wahyu Tuhan yang telah sampai kepada mereka.

3:199 Dan sesungguhnya di kalangan ahli Kitab, yang percaya kepada Allah dan apa yang telah didedahkan kepada kamu dan yang telah didedahkan kepada mereka – mereka merendah diri terhadap Allah – mereka tidak menukar ayat-ayat Tuhan dengan harga yang sedikit; kepada mereka ganjaran mereka adalah dari Pemelihara mereka – sudah tentu Allah sangat cepat membuat perkiraan.

Bagaimana pula pendapat para pembaca semua mengenai perkara ini? Wajarkah kita mengambilnya sebagai satu petunjuk untuk kita membuat penilaian siapa yang patuh kepada Allah – yang mengikuti jejak para nabi dan rasul – dan siapa yang sebaliknya?

Written by tolokminda

March 19, 2010 at 5:14 pm

Adakah dua kalimah syahadah satu korupsi pewaris golongan munafik zaman Nabi?

with 256 comments

Dalam blog ini kita telah membincangkan semua rukun Islam, iaitu rukun yang melibatkan ritual-ritual yang disifatkan wajib  ke atas orang-orang Islam – sembahyang, puasa, zakat, haji – kecuali satu – mengucap dua kalimah syahadah.

Dalam perbincangan-perbincangan yang dimaksudkan, kita telah melihat bagaimana ritual sembahyang (solat), puasa, haji dan zakat sebenarnya tidak wujud di dalam Al-Quran. Tuhan tidak pernah mengajar kita apa-apa ritual melalui Al-Quran. Yang ada cuma perkataan-perkataan yang disalahtafsirkan. Samada para pembaca budiman mahu percaya atau tidak, hujah-hujah mengenainya telah dikemukakan di atas nas-nas Al-Quran. Maka terpulanglah kepada diri masing-masing untuk membuat kesimpulan.

Sekarang tibalah masanya untuk kita periksa pula kedudukan satu-satunya rukun Islam yang belum kita sentuh – iaitu mengucap dua kalimah syahadah. Kita semua telah sedia maklum apakah yang dimaksudkan dengan mengucap dua kalimah syahadah. Dilafazkan begini:

“Aku bersaksi bahawa tiada tuhan melainkan Allah dan aku bersaksi Nabi Muhamad adalah pesuruh Allah”

Saya telah cuba mencari kalau-kalau ungkapan ini sesungguhnya telah diwajibkan oleh Allah sebagai pra-syarat kepada sesiapa yang mahu menjadi seorang Muslim. Dan sesungguhnya saya tidak menemui apa-apa yang seumpamanya. Sebaliknya saya menemui ayat-ayat berikut.

63:1  Apabila mereka yang munafik datang kepadamu mereka berkata: Kami bersaksi bahawa sesungguhnya kamu  adalah utusan Allah. Dan Tuhan tahu bahawa kamu adalah utusanNya dan Tuhan bersaksi bahawa mereka yang munafik adalah penipu.

63:2  Mereka telah menjadikan sumpah mereka itu sebagai topeng, dengan cara itu mereka menjauhkan jalan Allah. Jahat sungguh apa yang mereka lakukan.

63:3  Itu kerana mereka telah percaya, kemudian tidak percaya. Akibatnya, hati mereka tertutup – mereka tidak faham.

Surah 63 – “Yang Munafik,” memberikan kita gambaran siapakah mereka itu di zaman Nabi. Dan sebagaimana yang kita sama-sama dapat baca melalui tampalan terjemahan di atas, saya fikir ayat pertama surah ini agak memeranjatkan. Ia mendedahkan kepada kita bahawa ungkapan kedua dalam kalimah syahadah iaitu “aku bersaksi Nabi Muhamad adalah pesuruh Allah” sebenarnya adalah ungkapan orang-orang munafik di zaman Nabi.

Kenyataan Allah dalam 63:1 terlalu jelas untuk kita nafikan.

Soalannya, bagaimana ungkapan orang-orang munafik zaman Nabi boleh menjadi sebahagian dari ungkapan yang diwajibkan ke atas kita? Siapakah yang sebenarnya telah mewajibkannya? Tuhan sudah tentu tidak. Jadi adakah orang-orang Islam yang mengucap dua kalimah syahadah pada hari ini sebenarnya pewaris golongan munafik zaman Nabi?

Jangan kata soalan ini tidak berasas. Saya berpendapat, kita tidak ada pilihan kecuali mendapatkan kepastian mengenainya!

Written by tolokminda

March 11, 2010 at 7:33 pm