Tolokminda belajar…

Perspektifku Mengenai Islam

Archive for August 2010

Ikuti Al-Quran, bukan ikut buta-tuli mereka yang mewariskannya

with 38 comments

Ramai di kalangan yang percaya kepada riwayat hadis mempersoalkan bagaimana Al-Quran boleh sampai kepada kita tanpa perantaraan orang-orang yang turut sama meriwayatkan hadis. Mereka berhujah jika kita boleh percaya kepada Al-Quran mengapa kita tidak boleh percaya hadis sedangkan mereka adalah dari kalangan orang yang sama?

Berikut adalah apa yang dijelaskan oleh Tuhan mengenai perkara itu.

35:31 Dan apa yang Kami inspirasikan kepada kamu dari Kitab, adalah sesuatu yang benar, mengesahkan apa yang ada di antara tangan-tangannya. Tuhan mengenali hamba-hambaNya, Melihat.

35:32 Kemudian Kami mewariskan Kitab itu kepada mereka yang Kami pilih dari hamba-hamba Kami. Bagaimanapun sebahagian dari mereka adalah yang mengikut nafsu mereka dan sebahagian lagi mengambil sedikit dan sebahagian adalah yang bersungguh-sungguh membuat kebaikan menurut apa yang telah ditetapkan Tuhan, begitulah manfaat yang besar.

Dari 35:32 kita dapat tahu bahawa Tuhan mewariskan Al-Quran (dan Kitab-Kitab sebelumnya juga) bukan sahaja melalui orang-orang yang benar. Ada di antara mereka sebenarnya adalah dari kalangan orang-orang yang mengikut nafsu walaupun mereka menjadi sebahagian dari rantaian manusia yang mewariskan Al-Quran dari generasi ke generasi. Kemudian, ada di antara mereka yang hanya menuruti Al-Quran sebahagian-sebahagian saja. Begitupun memang ada di antara mereka yang benar-benar patuh kepada ketetapan-ketetapan Tuhan sebagaimana yang sepatutnya.

Dari penjelasan Tuhan dalam 35:32 juga, maka bolehlah kita simpulkan bahawa bukan semua pewaris Al-Quran adalah dari kalangan mereka yang berada di jalan yang lurus. Oleh itu kita tidak boleh menuruti sesiapa pun secara membuta tuli walaupun mereka dari golongan yang mewariskan Al-Quran. Adalah penting untuk kita faham bahawa yang perlu kita percaya dan turuti adalah Al-Quran, bukan orang yang mewariskannya.

Advertisements

Written by tolokminda

August 21, 2010 at 11:31 pm

Posted in Quran

Tagged with , , ,

Tuhan suruh para peniaga komited kepada ketetapan-ketetapanNya dalam menjalankan urusan mereka dan bukannya membuang masa dengan ketetapan-ketetapan lain yang sia-sia

with 8 comments

Kali ini saya ingin membawa sekali lagi terjemahan iiu.edu.my yang saya fikir maksudnya telah diseleweng sehingga memudarkan mesej Tuhan yang sebenar.

24:36 (Nur hidayah petunjuk Allah itu bersinar dengan nyatanya terutama sekali) di rumah-rumah ibadat yang diperintahkan oleh Allah supaya dimuliakan keadaannya dan disebut serta diperingat nama Allah padanya; di situ juga dikerjakan ibadat mensuci dan memuji Allah pada waktu pagi dan petang.

24:37 (Ibadat itu dikerjakan oleh) orang-orang yang kuat imannya yang tidak dilalaikan oleh perniagaan atau berjual-beli daripada menyebut serta mengingati Allah, dan mendirikan sembahyang serta memberi zakat; mereka takutkan hari (kiamat) yang padanya berbalik-balik hati dan pandangan.

24:38 (Mereka mengerjakan semuanya itu) supaya Allah membalas mereka dengan sebaik-baik balasan bagi apa yang mereka kerjakan, dan menambahi mereka lagi dari limpah kurniaNya; dan sememangnya Allah memberi rezeki kepada sesiapa yang dikehendakiNya dengan tidak terhitung.

24:39 Dan orang-orang yang kafir pula, amal-amal mereka adalah umpama riak sinaran panas di tanah rata yang disangkanya air oleh orang yang dahaga, (lalu ia menuju ke arahnya) sehingga apabila ia datang ke tempat itu, tidak didapati sesuatu pun yang disangkanya itu; (demikianlah keadaan orang kafir, tidak mendapat faedah dari amalnya sebagaimana yang disangkanya) dan ia tetap mendapati hukum Allah di sisi amalnya, lalu Allah meyempurnakan hitungan amalnya (serta membalasnya); dan (ingatlah) Allah Amat segera hitungan hisabNya.

Transliterasi:

24:36 Fee buyootin athina Allahu an turfaAAa wayuthkara feeha ismuhu yusabbihu lahu feeha bialghuduwwi waal-asali

24:37 Rijalun la tulheehim tijaratun wala bayAAun AAan thikri Allahi wa-iqami alssalati wa-eeta-i alzzakati yakhafoona yawman tataqallabu feehi alquloobu waal-absaru

24:38 Liyajziyahumu Allahu ahsana ma AAamiloo wayazeedahum min fadlihi waAllahu yarzuqu man yashao bighayri hisabin

24:39 Waallatheena kafaroo aAAmaluhum kasarabin biqeeAAatin yahsabuhu alththam-anu maan hatta itha jaahu lam yajidhu shay-an wawajada Allaha AAindahu fawaffahu hisabahu waAllahu sareeAAu alhisabi

Perhatikan bagaimana terjemahan iiu.edu.my telah memasukkan perkataan “ibadat” beberapa kali di dalam terjemahan mereka sedangkan ia tidak disebut di dalam teks asal Al-Quran. Ayat-ayat 24:36-38 jelas merujuk kepada para peniaga tetapi terjemahan iiu.edu.my berlegar dalam hal rumah ibadat, ibadat dan “orang-orang yang kuat imannya”. Para pembaca budiman telitilah sendiri. Saya sertakan sekali transliterasi bagi tujuan itu.

Dan berikut adalah terjemahan semula yang saya lakukan berdasarkan beberapa terjemahan lain.

24:36 Di dalam rumah-rumah yang Tuhan izinkan ia didirikan dan namaNya disebut di dalamnya. Dia diagungkan di dalamnya setiap pagi dan petang.

24:37 Oleh mereka yang tidak terganggu dengan perniagaan dari peringatan Tuhan dan berpegang kepada komitmen dan memurnikannya. Mereka takut satu hari apabila jantung dan penglihatan di terbalikkan.

24:38 Tuhan akan membalas mereka dengan yang terbaik di atas apa yang mereka telah lakukan dan Dia akan menambah untuk mereka kemurahanNya. Dan Tuhan mengurniakan kepada sesiapa saja yang dikehendaki tanpa mengira.

24:39 Dan kepada mereka yang tidak percaya, kerja-kerja mereka adalah seperti fatamorgana di gurun. Orang yang dahaga fikir ia adalah air, sehinggalah ia sampai kepadanya dia tidak menemui apa-apa dan dia dapati Tuhan di sana dan Dia membalas apa yang wajar kepadanya, dan Tuhan amat cepat pengiraannya.

Tafsiran saya:

Para peniaga atau ahli perniagaan yang baik adalah mereka yang tidak lalai dari peringatan Tuhan dalam usaha yang mereka jalankan – mereka sentiasa berpegang kepada komitmen perniagaan yang Tuhan telah tetapkan kepada mereka dan sentiasa memurnikan komitmen tersebut demi Tuhan (24:37). Dengan berbuat demikian mereka sebenarnya mengagungkan Tuhan pada setiap masa ketika menjalankan aktiviti perniagaan di dalam premis-premis (rumah-rumah – buyootin) perniagaan yang pada hakikatnya dapat mereka bina dengan keizinan Tuhan (24:36).

Di atas usaha mereka berniaga dengan baik selaras dengan apa yang telah Tuhan tetapkan, maka Tuhan akan membalas dengan kemurahanNya. Dalam konteks ayat – ia bermaksud keuntungan dan kemakmuran (24:38)

Dengan kata lain, tiga ayat di atas adalah tentang nasihat Tuhan bagi sesiapa yang menjalankan perniagaan. Perniagaan tidak boleh menjadikan mereka lalai kepada peringatan Tuhan sebaliknya perniagaan itu mestilah dijalankan selaras dengan peringatanNya. Ketetapan-ketetapan Tuhan mengenai perniagaan sebenarnya telah digariskan di dalam Quran. Oleh itu para peniaga perlu menjadikan semua ketetapan Tuhan tersebut sebagai komitmen sambil memurnikannya demi Tuhan semata-mata. Jika itu yang dilakukan oleh para peniaga maka premis-premis perniagaan mereka akan sentiasa subur dengan pengagungan kepada Tuhan.

Para peniaga tidak perlu keluar dari premis perniagaan mereka untuk mengagungkan Tuhan. Mereka boleh melakukannya di dalam premis mereka sendiri sepanjang masa – pagi dan petang. Apa yang mereka perlukan hanyalah kepatuhan kepada ketetapan-ketetapan Tuhan dalam aktiviti yang mereka jalankan dan Tuhan akan membalas dengan hasil yang terbaik serta menambahkannya tanpa mengira.

Kemudian ayat 24:39 Tuhan mempertunjukkan perbezaan di antara kerja orang yang percaya – seperti para peniaga yang patuh sebagaimana yang disebut dalam 24:36-38 dengan kerja orang-orang yang tidak percaya. Tuhan memberitahu kita kerja orang yang tidak percaya adalah seperti fatamorgana – yang nampak macam sangat baik atau sangat berbaloi atau sangat berguna atau dapat membantu atau dapat menyelesaikan masalah – ibaratnya kalau orang dahaga dia ingat itu air yang dapat menyelamatkan dirinya – tetapi sebenarnya ia hanyalah khayalan, sia-sia – bukanlah sesuatu yang boleh digantung harap. Apabila mereka menemui Tuhan nanti barulah mereka akan sedar bahawa apa yang mereka lakukan tidak mendatangkan apa-apa manfaat bahkan apa yang menanti hanyalah hukuman Tuhan saja.

Sebagai penutup, saya lontarkan satu persoalan. Adakah iiu.edu.my mahu kita menjadi golongan yang tidak percaya sebagaimana yang disebut oleh Tuhan dalam 24:39 melalui terjemahannya? Para pembaca budiman buatlah penilaian dan semakan sendiri. Saya fikir adalah tidak wajar untuk kita menunggu sehingga mati dan bertemu Tuhan untuk mengetahui apakah yang benar dan apakah yang palsu. Sekarang adalah peluang untuk kita faham mesej-mesej sebenar Pencipta kita jika kita benar-benar mahu menjadi seseorang atau umat yang berjaya baik di dunia mahupun akhirat.

Written by tolokminda

August 21, 2010 at 10:54 am

Posted in Kehidupan Harian