Tolokminda belajar…

Perspektifku Mengenai Islam

Posts Tagged ‘menyekutukan Tuhan

Perbezaan di antara dua terjemahan: Ayat-ayat 22:23-31

with 61 comments

Dalam kesempatan kali ini saya hanya mahu mengemukakan 2 set terjemahan untuk kita sama-sama buat perbandingan. Dari kedua-dua terjemahan ini, mari kita sama-sama kongsikan perkara-perkara yang mungkin dapat kita pelajari. Transliterasi juga disediakan. Manalah tahu ia dapat membantu.

Terjemahan pertama disalin dari http://www.iiu.edu.my dan terjemahan kedua pula adalah terjemahan semula oleh saya berasaskan terjemahan Aidid Safar.

Terjemahan iiu.edu.my:

22:23 Sesungguhnya Allah akan memasukkan orang-orang yang beriman dan beramal soleh ke dalam Syurga yang mengalir padanya beberapa sungai; mereka dihiaskan di situ dengan gelang-gelang emas dan mutiara, dan pakaian mereka di situ dari sutera.

22:24 Dan mereka diberi petunjuk kepada mengucapkan kata-kata yang baik, serta diberi petunjuk ke jalan Allah Yang Amat Terpuji.

22:25 Sesungguhnya (amatlah zalim) orang-orang yang kafir serta menghalangi manusia dari jalan Allah (ugama Islam), dan dari memasuki Masjid Al-Haraam (Makkah) yang Kami jadikan dia tempat beribadat untuk seluruh umat manusia (yang beriman) – sama ada yang tinggal menetap di situ atau yang datang berziarah; dan sesiapa yang berazam melakukan di situ sebarang perbuatan yang di larang dengan cara yang zalim, Kami akan merasakannya azab yang tidak terperi sakitnya.

22:26 Dan (ingatkanlah peristiwa) ketika Kami tentukan bagi Nabi Ibrahim tempat Kaabah (untuk membinanya, lalu Kami berfirman kepadanya): “Janganlah engkau sekutukan sesuatu pun denganKu, dan bersihkanlah rumahKu (Kaabah ini) bagi orang-orang yang tawaf, dan orang-orang yang berdiri dan yang rukuk serta yang sujud (mengerjakan sembahyang).

22:27 “Dan serukanlah umat manusia untuk mengerjakan ibadat Haji, nescaya mereka akan datang ke (rumah Tuhan) mu dengan berjalan kaki, dan dengan menunggang berjenis-jenis unta yang kurus yang datangnya dari berbagai jalan (dan ceruk rantau) yang jauh.

22:28 “Supaya mereka menyaksikan berbagai perkara yang mendatangkan faedah kepada mereka serta memperingati dan menyebut nama Allah, pada hari-hari yang tertentu, kerana pengurniaanNya kepada mereka dengan binatang-binatang ternak (untuk dijadikan korban); dengan yang demikian makanlah kamu dari (daging) binatang-binatang korban itu dan berilah makan kepada orang yang susah, yang fakir miskin.

22:29 “Kemudian hendaklah mereka membersihkan dirinya dan hendaklah mereka menyempurnakan nazar-nazarnya, dan hendaklah mereka tawaf akan Baitullah (Kaabah) yang tua sejarahnya itu”.

22:30 Itulah yang wajib dipatuhi; dan sesiapa yang menghormati hukum-hukum Allah maka yang demikian menjadi kebaikan baginya di sisi Tuhannya. Dan dihalalkan bagi kamu binatang-binatang ternak, kecuali yang dibacakan kepada kamu (tentang haramnya), maka jauhilah kekotoran syirik yang disebabkan oleh penyembahan berhala, serta jauhilah perkataan yang dusta, –

22:31 (Amalkanlah perkara-perkara itu) dengan tulus ikhlas kepada Allah, serta tidak mempersekutukan sesuatu pun denganNya; dan sesiapa yang mempersekutukan sesuatu yang lain dengan Allah maka seolah-olah dia jatuh dari langit lalu disambar oleh burung, atau dihumbankan oleh angin ke tempat yang jauh (yang membinasakan).

Terjemahan semula oleh saya berasaskan terjemahan Aidid Safar:

22:23 Sesungguhnya Tuhan akan menjadikan mereka yang percaya dan melakukan amalan-amalan baik memasuki taman-taman yang di bawahnya sungai-sungai mengalir, mereka akan diperhiasi di dalamnya dengan rantai-rantai emas dan mutiara dan pakaian mereka di dalam sana adalah sutera.

22:24 Dan mereka adalah yang mendapat petunjuk kepada perkataan-perkataan yang baik dan mereka mendapat petunjuk ke dalam jalan Tuhan Yang Terpuji.

22:25 Sesungguhnya mereka yang tidak percaya dan mereka menghalang orang lain dari batasan ketetapan-ketetapan yang telah direstui yang telah didedikasikan kepada seluruh manusia supaya dipatuhi bersama-sama – yang sememangnya jelas. Dan sesiapa yang menokok-tambah di dalamnya kejahatan Kami akan pastikan mereka merasai balasannya.

22:26 Dan apabila kami memutuskan kepada Ibrahim tempatnya di dalam sistem, “Kamu tidak boleh menyekutukan Aku dengan apa pun, pastikan sistemKu sentiasa dibersihkan untuk mereka yang mahu mendekatkan diri dan yang merendah diri dan bersetuju.

22:27 Dan maklumkan kepada manusia tentang penyelidikan yang telah dikurniakan kepada kamu sebagai seorang individu dan ke atas setiap individu yang bertanggungjawab yang telah dikurniakan dari sumber yang sangat luas;

22:28 Supaya mereka menyaksikan manfaat-manfaat untuk mereka dan supaya mereka mengingati nama Tuhan pada setiap hari di atas apa saja rezeki untuk mereka dari haiwan ternakan.

22:29 Oleh itu makanlah darinya dan beri makan orang-orang yang memerlukan dan miskin. Dan kemudian mereka patut membersihkan kotoran dan menunaikan janji-janji mereka supaya mereka mendekatkan diri dengan sistem yang asal.

22:30 Dan sesiapa yang tunduk kepada peringatan Tuhan maka ia lebih baik untuknya di sisi Tuhan. Dan dibenarkan kepada kamu haiwan ternakan kecuali yang telah dibacakan kepada kamu dan hindarilah kekotoran menyembah berhala dan jauhkan diri dari percakapan bohong.

22:31 Berpendirian benarlah terhadap Tuhan dan jangan sekutukan apa pun dengan Dia dan sesiapa yang menyekutukan Tuhan ia adalah seperti dia terjatuh dari tempat yang tinggi dan burung-burung menyambarnya pergi atau angin membawanya ke tempat yang amat jauh.

Transliterasi:

22:23 Inna Allaha yudkhilu allatheena amanoo waAAamiloo alssalihati jannatin tajree min tahtiha al-anharu yuhallawna feeha min asawira min thahabin walu/lu-an walibasuhum feeha hareerun

22:24 Wahudoo ila alttayyibi mina alqawli wahudoo ila sirati alhameedi

22:25 Inna allatheena kafaroo wayasuddoona AAan sabeeli Allahi waalmasjidi alharami allathee jaAAalnahu lilnnasi sawaan alAAakifu feehi waalbadi waman yurid feehi bi-ilhadin bithulmin nuthiqhu min AAathabin aleemin

22:26 Wa-ith bawwa/na li-ibraheema makana albayti an la tushrik bee shay-an watahhir baytiya liltta-ifeena waalqa-imeena waalrrukkaAAi alssujoodi

22:27 Waaththin fee alnnasi bialhajji ya/tooka rijalan waAAala kulli damirin ya/teena min kulli fajjin AAameeqin

22:28 Liyashhadoo manafiAAa lahum wayathkuroo isma Allahi fee ayyamin maAAloomatin AAala ma razaqahum min baheemati al-anAAami fakuloo minha waatAAimoo alba-isa alfaqeera

22:29 Thumma lyaqdoo tafathahum walyoofoo nuthoorahum walyattawwafoo bialbayti alAAateeqi

22:30 Thalika waman yuAAaththim hurumati Allahi fahuwa khayrun lahu AAinda rabbihi waohillat lakumu al-anAAamu illa ma yutla AAalaykum faijtaniboo alrrijsa mina al-awthani waijtaniboo qawla alzzoori

22:31 Hunafaa lillahi ghayra mushrikeena bihi waman yushrik biAllahi fakaannama kharra mina alssama-i fatakhtafuhu alttayru aw tahwee bihi alrreehu fee makanin saheeqin

Written by tolokminda

April 7, 2010 at 1:06 am

Peranan Yahudi dan Arab munafik dalam membentuk agama Islam yang kita kenali hari ini

with 44 comments

Walaupun umat Islam mengaku meletakkan Al-Quran sebagai sumber rujukan yang paling diutamakan, hakikatnya formasi agama Islam yang mereka anuti sekarang sebenarnya lebih bersumberkan kepada hadis dan sunnah di samping pendapat serta ajaran para imam mereka. Tanpa hadis dan sunnah yang disampaikan dan ditekankan oleh para imam mereka itu, agama Islam dalam bentuk yang kita kenali hari ini tidak mungkin wujud.

Buktinya, semua amalan ritual dan hukum-hakam fekah mahupun syariah yang menjadi pegangan umat Islam – tanpa mengira mazhab mereka – sebenarnya tidak ada di dalam Al-Quran. Kita hanya boleh merujuknya kepada kitab-kitab hadis dan sunnah serta kitab-kitab karangan para imam dan ulama favorite mereka.

Secara umumnya hadis dan sunnah dirujuk kepada himpunan cerita-cerita riwayat Nabi semasa dia masih hidup – kononnya diriwayatkan secara verbatim oleh para periwayat yang telah ditapis dan dijamin kewibawaan dan kejujuran mereka – mereka tidak mungkin menyeleweng. Bagaimanapun dalam sejarah Islam yang sampai kepada kita, pengumpulan hadis dan sunnah ini tidak dilakukan sehinggalah 200 – 300 selepas Nabi wafat.

Oleh itu sebagai seorang yang benar-benar meyakini Al-Quran, saya ingin mengajak para pembaca budiman berfikir dan merenung ayat berikut sedalam-dalamnya. Saya berpendapat ia memberikan kita satu clue yang agak jelas tentang kedudukan himpunan kisah riwayat Nabi serta latarbelakang penyelewengan maksud perkataan-perkataan penting di dalam Al-Quran.

5:41  Wahai Rasul, jangan bersedih dengan mereka yang semakin teruk tidak percaya dari kalangan mereka yang berkata; “Kami percaya”, dengan mulut mereka sedangkan hati mereka tidak percaya. Dan dari kalangan mereka orang-orang Yahudi, ada di antara mereka yang mendengar pembohongan – mereka mendengar dari orang-orang yang tidak pernah menemui kamu, mereka menyelewengkan perkataan-perkatan dari konteksnya dan mereka berkata: Jika kamu diberikan ini, maka ikutlah tetapi jika kamu diberikan selainnya, maka berhati-hatilah. Dan sesiapa sahaja yang Tuhan ingin uji, maka kamu tidak mampu berbuat apa-apa untuk dia yang menentang Tuhan. Mereka inilah yang hati mereka Tuhan tidak ingin bersihkan; di dunia ini mereka akan dihina dan di akhirat kelak mereka akan mendapat balasan yang berat.

Melalui ayat di atas kita mendapat satu gambaran bagaimana pada ketika Nabi masih hidup dan menyampaikan Al-Quran pun beliau telah berhadapan dengan ramai dari kalangan kaumnya yang bersifat hipokrit (munafik). Keadaan itu menyebabkan Nabi berasa kecewa. Mereka mengaku percaya tetapi hakikatnya tidak. Pengakuan mereka hanya berada di mulut tetapi hati mereka sebenarnya tidak percaya.

Di kalangan orang-orang Yahudi pula, Tuhan kata mereka gemar mendengar cerita-cerita bohong tentang Nabi padahal mereka yang bercerita itu sebenarnya tidak pernah bertemu Nabi pun.  Selain itu mereka turut melakukan penyelewengan terhadap maksud perkataan-perkataan dan mendoktrinasi orang lain kepada pembohongan dan penyelewengan mereka dengan berkata, “jika kamu diberikan ini, maka ikutlah tetapi jika kamu diberikan selainnya, maka berhati-hatilah”.

Oleh itu, antara kesimpulan yang dapat saya gariskan dari penelitian terhadap 5:41 adalah;

  • Orang-orang Arab kaum Nabi yang kebanyakannya munafik tidak peduli tentang Nabi ataupun Al-Quran. Mereka hanya mahu mengekalkan kepercayaan agama tradisi mereka tetapi buat-buat percaya kepada apa yang disampaikan apabila berada di depan Nabi.
  • Orang Yahudi adalah pihak yang mula-mula menyebarkan riwayat-riwayat palsu mengenai Nabi sejak beliau masih lagi hidup dan menyampaikan Al-Quran.
  • Orang Yahudi juga mempunyai tabiat menyelewengkan maksud perkataan-perkataan di luar dari konteks mungkin untuk disesuaikan dengan cerita-cerita bohong mereka.
  • Umat Islam yang mengambil mudah dan cenderung menurut membuta tuli terperangkap dalam sebuah agama yang theologinya berasaskan kisah-kisah riwayat palsu serta perkataan-perkataan yang diselewengkan maksudnya oleh Yahudi.
  • Umat Islam yang mengambil mudah dan cenderung menurut membuta tuli terperangkap dalam sebuah agama yang amalan ritualnya berlegar di sekitar kepercayaan orang Arab yang munafik.
  • Umat Islam yang rata-ratanya celaru, ditindas dan dihina tidak sedar bahawa nasib yang menimpa mereka sebenarnya adalah akibat kejahilan dan kesombongan mereka sendiri.
  • Elakkan menjadi seperti orang Yahudi yang percaya kepada golongan yang membawa cerita tentang Nabi sedangkan mereka sendiri tidak pernah menemuinya.

Written by tolokminda

April 6, 2010 at 3:17 am

Setiap umat Al-Kitab menyelewengkan Kitab Tuhan yang telah disampaikan kepada mereka oleh para rasul

with 108 comments

Pada umumnya umat Islam beranggapan mereka merupakan satu-satunya umat yang berada di atas jalan yang lurus berbanding dengan umat-umat agama lain. Mereka kata semua umat agama lain telah menyelewengkan Kitab-Kitab Allah yang mereka terima dan Al-Quran diturunkan untuk menggantikan atau memansuhkan semua Kitab-Kitab terdahulu. 

Dan oleh kerana umat-umat Al-Kitab terdahulu itu tidak mahu menerima Al-Quran, maka umat Islam menyifatkan mereka sebagai orang-orang yang ingkar – kafir. Tetapi benarkah umat-umat terdahulu menjadi kafir kerana mereka enggan percaya kepada Al-Quran atau sebenarnya mereka sememangnya enggan percaya kepada Kitab-Kitab dan rasul-rasul Allah?

Jika mereka percaya kepada wahyu Tuhan yang telah disampaikan kepada mereka tentu mereka telah menemui perintah yang seumpama ini.

3:84 Katakan: Kami percaya kepada Allah dan apa yang telah diwahyukan kepada kami dan apa yang telah diwahyukan kepada Ibrahim dan Ismail dan Ishak dan Yakob dan yang terdahulu dan apa yang telah diberikan kepada Musa dan Isa dan kepada nabi-nabi dari Tuhan mereka – kami tidak tidak membeza-bezakan di antara mana-mana mereka, dan kepada Dia kami berserah.

Ayat di atas menyuruh kita mengakui bahawa semua Kitab Tuhan sama saja isikandungannya dan nabi-nabi yang menyampaikannya juga sama saja status mereka. Ini bermakna setiap umat Al-Kitab – termasuk kita – hanya perlu mematuhi Al-Kitab masing-masing untuk mendapat petunjuk ke jalan yang lurus. Kitab Tuhan tidak menyesatkan umatnya baik dulu mahupun sekarang. Umat Al-Kitab sepatutnya saling menerima dan mengesahkan antara satu sama lain. 

Jadi apakah sebenarnya faktor yang telah menyesatkan setiap umat Al-Kitab?

2:113  Dan orang-orang Yahudi berkata: Orang-orang Nasrani tidak berasas. Dan orang Nasrani berkata: Orang-orang Yahudi tidak berasas sedangkan kedua-duanya membaca Al-Kitab. Samalah juga, mereka yang tidak berpengetahuan bercakap perkara yang sama. Tuhan akan menghakimi apa yang mereka perselisihkan di hari akhirat kelak.

Dari ayat di atas kita dapat melihat punca perselisihan antara umat Al-Kitab – puncanya adalah kerana kejahilan dan ketidakpercayaan mereka. Perhatikan selain dari Yahudi dan Nasrani, Tuhan turut menyatakan bahawa golongan-golongan lain yang tidak berpengetahuan juga bercakap mengenai perkara yang sama. Mereka kata mereka saja yang betul sedangkan orang lain tidak. Bukankah ini turut boleh dirujuk kepada anggapan umat Islam yang saya sebut di awal tadi?

Tidak boleh dinafikan lagi – nampaknya umat Islam juga telah mengubah cara hidup yang ditetapkan oleh Tuhan untuk seluruh manusia – yang bersifat universal – menjadi agama sempit bersifat kepuakan sepertimana Yahudi dan Kristian.

Hakikat bahawa semua Kitab Tuhan adalah sama dan Tuhan tidak pernah membatalkan mana-mana KitabNya walaupun selepas turunnya Al-Quran adalah suatu perkara yang amat penting untuk kita fahami kerana hanya dengan kefahaman tersebut sahajalah kita akan dapat membuka perspektif terhadap kesejagatan (universality) wahyu-wahyu Tuhan dari yang terdahulu sehinggalah Al-Quran. 

Semua umat Al-Kitab adalah sama taraf dan kedudukannya di sisi Tuhan sebagaimana sama taraf dan kedudukan nabi-nabi mereka. Semua umat Al-Kitab sepatutnya mengamalkan cara hidup yang sama.

Jika hari ini kita melihat sempadan dan perbezaan di antara umat-umat Al-Kitab, ia bukanlah kerana Tuhan telah menurunkan Kitab yang berbeza-beza . Sebaliknya ia adalah akibat penyelewengan tafsiran terhadap Kitab-Kitab Allah yang dilakukan oleh setiap umatnya. Jika setiap umat Al-Kitab kembali kepada Kitab-Kitab mereka dan memurnikannya dari segala bentuk penyelewengan yang telah dimulakan oleh generasi-generasi yang terdahulu, saya percaya bumi ini akan menjadi sebuah kediaman yang aman untuk semua.

Written by tolokminda

March 15, 2010 at 5:53 am

Posted in Quran

Tagged with , , ,

Tidak ada manusia berhak menjadi pelindung di samping Allah

with 110 comments

Secara umumnya orang Islam percaya bahawa Nabi Muhamad akan memberi syafaat kepada mereka di hari kiamat kelak.

Sebahagian dari kepercayaan tentang syafaat Nabi itu adalah apabila Nabi dikatakan boleh berunding dengan Tuhan supaya membatalkan atau meringankan hukuman terhadap umatnya di akhirat nanti. Orang Islam percaya bahawa sejahat mana pun mereka di dunia ini, di akhirat nanti mereka tidak akan tinggal kekal di dalam neraka. Idea seperti ini tidak disebut di dalam Al-Quran. Tetapi akibat terlalu mempercayainya, umat Islam cenderung mengampu Nabi dan menyekutukan beliau dengan Tuhan di mana dan bila saja ada peluang.

Apa saja yang disandarkan ke atas Nabi sangat mudah diterima oleh masyarakat Islam. Teks-teks yang didakwa sebagai hadis dan sunnah Nabi menjadi rujukan utama mereka. Orang-orang yang menjaja hadis atau sunnah Nabi diberi tempat yang istimewa dalam kepercayaan dan masyarakat. Walaupun mereka sendiri tidak pernah mengenali mana-mana individu yang menjadi penulis asal hadis-hadis atau sunnah-sunnah itu – dan Tuhan juga tidak pernah mengesahkan tentang peranan atau kedudukan mereka – umat Islam tidak peduli.

Akibat kepercayaan membuta-tuli kepada manusia-manusia yang menjanjikan mereka syurga di atas nama Nabi, maka lahirlah pelbagai amalan ritual, sistem perundangan dan hukum-hakam fekah yang hampir semuanya diolah dari hadis dan sunnah. Jika kita periksa di dalam Al-Quran, ritual-ritual yang mereka amalkan bukanlah sesuatu yang Tuhan suruh kita amalkan, undang-undang yang mereka tegakkan seringkali bersifat bersifat cacamarba walaupun dikatakan undang-undang Tuhan, hukum-hakam fekahnya pula menyempitkan minda dan kehidupan umat.

Saya tahu topik ini bakal menggamit kuat sensitiviti para pembaca. Tetapi ia satu topik yang amat penting – yang kita mesti berani hadapi, selidik dan bincangkan supaya kita tidak menjadi di antara mereka yang menjadikan manusia lain sebagai pelindung (menyekutukan Tuhan) – yang akibatnya semua usaha dan amalan kita di dunia ini menjadi sia-sia – dan di akhirat nanti hanya layak menjadi penghuni neraka sebagaimana yang Tuhan nyatakan dalam ayat-ayat ini.

18.102  Adakah mereka yang tidak percaya fikir mereka boleh mengambil hamba-hambaKu sebagai pelindung di samping Aku? Sesungguhnya kami telah menyediakan neraka sebagai hiburan untuk mereka yang tidak percaya.

18.103  Katakan: Patutkah Kami beritahu mereka siapa yang rugi besar dalam amalan mereka?

18.104  “Mereka yang usahanya sia-sia ketika hidup dunia ini, sedangkan mereka fikir mereka mendapat kebaikan dari kerja-kerja mereka.

18.105  Mereka adalah orang-orang yang menafikan Pedoman-Pedoman Tuhan mereka dan hakikat mereka akan menemui Dia  – sia-sia sajalah amalan mereka – tidak juga Kami di hari kiamat akan memberi sebarang pertimbangan.

18.106  Itulah ganjaran untuk mereka – neraka – kerana mereka menolak kepercayaan dan mengambil Pedoman-PedomanKu dan rasul-rasulKu sebagai olok-olokan.

Bagaimanakah yang dimaksudkan dengan memperolok-olokkan Pedoman Tuhan dan rasulNya? Saya berpendapat salah satu daripadanya adalah apabila kita mengambil teks-teks yang ditulis oleh orang lain dan kemudian percaya apa yang mereka tulis itu merupakan pelengkap dan penjelas kepada ayat-ayat Allah atas alasan ia adalah hadis dan sunnah rasulullah.

Kerana – bagaimana jika bukan? Bagaimana jika Nabi tidak pernah sebut apa yang kononnya beliau telah sebut? Bagaimana jika Nabi tidak pernah melakukan apa yang kononnya beliau telah lakukan? Siapa yang akan memikul tanggungjawab untuk menjadi saksi ke atas semua dakwaan mereka? Si polan atas si polan atas si polan? Tak payah mahkamah Tuhan, mahkamah manusia pun pasti tak akan terima persaksian seperti ini! Inilah yang dikatakan olok-olokan.

Selain itu patutkah kita memberi gambaran bahawa Tuhan – Pencipta segala apa yang ada di langit dan di bumi – yang nyata dan yang ghaib – mewahyukan sebuah Kitab yang tidak lengkap, tidak jelas atau tidak boleh difahami oleh makhluk yang menerimanya – iaitu manusia? Tuhan yang bodoh atau hanya manusia yang ada sifat itu?

Saya berpandangan kita patut tanya diri kita sendiri sampai lebam sebelum berasa begitu seronok memperolok-olokkan ayat-ayat Tuhan atas nama rasul. Tuhan wahyukan Al-Quran kerana belas kasihanNya kepada kita. Jadi di mana kewajarannya untuk kita bersifat dangkal dan sombong kepada Tuhan? Sudahkah kita membaca KitabNya? Sudahkah kita membuat penyelidikan untuk memahami KitabNya? Sudahkah kita bertekun dan berpuasa sebagaimana yang Tuhan nasihatkan sebelum kita berkata itu dan ini?

Adakah ilmu Tuhan sempit atau adakah Tuhan tidak cukup kaya dengan perbendaharaan kata untuk menyampaikan sebuah Kitab yang lengkap sehingga kita terpaksa merujuk kepada cerita-cerita turun temurun untuk melengkapkan isikandungannya? Mungkin kita patut renung dalam-dalam mengapa Tuhan menyuruh Nabi berkata seperti berikut.

18.109 Katakan: Jika lautan itu dakwat untuk perkataan-perkataan Tuhanku – ia akan habis berbanding perkataan-perkataan Tuhanku – walaupun jika kamu adakan lagi lautan sepertinya sebagai tambahan.

18.110 Katakan: Aku hanyalah seorang lelaki seperti kamu, tetapi inspirasi itu telah sampai kepada aku – bahawa Tuhanmu adalah Tuhan yang Satu – sesiapa saja yang menjangka untuk bertemu Empunyanya, kerjakanlah amalan-amalan yang benar dan dalam berbakti kepada Tuhan, jangan sertakan sebarang sekutu.

Adakah Tuhan melantik Nabi sebagai sekutuNya? Atau adakah Nabi telah menjadikan dirinya sekutu kepada Tuhan? Tidak bolehkah kita faham nasihat Tuhan dan nasihat Nabi yang ringkas dan mudah itu?

Nampaknya kita ada begitu banyak soalan yang perlukan jawapan.

Written by tolokminda

March 1, 2010 at 4:03 pm

Kaum yang degil, hipokrit dan sesat

with 23 comments

Jika artikel sebelum ini mengulas mengenai konsep ketuhanan orang Arab, kali ini kita tumpukan kepada kaum itu sendiri. Bagi mereka yang percaya kepada kisah-kisah riwayat yang tidak mempunyai authority dari Al-Quran, orang-orang Arab dikatakan telah menerima Islam dan Al-Quran secara total. Kaum yang mereka kagum dan sanjung. Apa saja tentang Arab adalah jalan ke syurga.

Kononnya walaupun pada peringkat awal kaum nabi dikatakan bersikap kritikal, defensif dan dalam masa yang sama agresif kepada nabi di mana mereka telah berusaha membunuhnya dan memeranginya beberapa kali, namun setelah asyik gagal dalam usaha mereka itu dan akhirnya mereka menerima sepenuhnya apa yang nabi sampaikan sehinggalah nabi meninggal dunia.

Bagaimanapun jika kita lihat bukti-bukti dari Al-Quran, tidak ada satu ayat pun yang menyokong keadaan yang sedemikian. Seperti kaum-kaum nabi sebelum Muhamad, Tuhan memberitahu kita kaum Muhamad juga tidak kurang keingkarannya. Mereka degil, hipokrit dan menolak apa yang telah disampaikan kepada mereka. Mereka tidak menerima Muhamad dan apa yang diwahyukan kepadanya kecuali sebahagian kecil.

Hakikat itu dapat kita lihat sehingga hari ini apabila mereka masih lagi mempersekutukan Tuhan dengan bangunan ciptaan mereka sendiri yang dilengkapi dengan pelbagai elemen dan simbol suci yang pada dasarnya hanya mereka sahaja yang tahu rasional di sebaliknya (jika ada). Begitu juga semua amalan ritual yang dipersabitkan kepada apa yang mereka persekutukan itu, adakah benar-benar direstui Tuhan?

Mari kita lihat kedudukan mereka dari kacamata Al-Quran.

25:1 Penuh berkat Dia Yang menurunkan Al-Quran ke atas hambaNya supaya dia menjadi pemberi amaran kepada umat manusia.

25:2 Dia, Yang Memiliki Kerajaan di langit dan di bumi, dan Dia yang tidak memiliki anak, dan Dia tidak memiliki sekutu dalam kerajaanNya, dan Dia yang telah mencipta segala-galanya dan menetapkan pengiraannya.

25:3 Dan mereka telah mengambil selainNya tuhan-tuhan, yang tidak mencipta apa pun sedangkan mereka sendiri dicipta, dan mereka tidak berkuasa untuk memberi diri mereka sendiri kerugian atau keuntungan, dan mereka tidak berkuasa menentukan mati atau hidup, tidak juga menghidupkan kembali.

25:4 Dan mereka yang tidak percaya berkata: Ini (Al-Quran) hanyalah penipuan semata-mata yang dipalsukan dan orang lain telah membantu dia melakukannya – maka sesungguhnya mereka telah berlaku tidak adil dan berbohong.

25:5 Dan mereka berkata: Ini kisah-kisah purbakala – yang dia telah menulisnya – yang telah dibacakan kepadanya pagi dan petang.

25:6 Katakan: Dia yang telah mewahyukannya Dia tahu rahsia di langit dan di bumi – sesungguhnya Dia sentiasa memberi keampunan dan Mengasihani.

25:7 Dan mereka berkata: Apa kena dengan rasul ini yang makan makanan dan berjalan-jalan di pasar, mengapa tidak dihantar seorang malaikat kepadanya supaya dia memberi nasihat kepadanya?

25:8 Atau harta yang banyak dihantar kepadanya atau jadikannya memiliki kebun dari mana dia boleh makan? Dan yang tidak rasional berkata: Kamu jangan ikut kerana dia tidak siuman.

25:9 Lihatlah apa yang mereka persamakan ke atasmu, jadi mereka telah sesat, maka mereka tidak akan dapat mencari jalan kebenaran.

Kesimpulan yang dapat kita perolehi dari ayat-ayat di atas adalah:

  • Orang-orang Arab memilih untuk terus menyekutukan Tuhan dengan tuhan-tuhan mereka walaupun telah disampaikan kepada mereka Al-Quran.
  • Mereka mengatakan Al-Quran itu satu penipuan yang ditulis oleh Muhamad dengan bantuan orang-orang lain.
  • Mereka mengejek dan tidak percaya bahawa Muhamad seorang rasul kerana dirinya yang serba biasa dan tidak termasuk dalam golongan yang mereka anggap layak dihormati.
  • Tuhan menegaskan bahawa mereka adalah kaum yang sesat.

Melalui ayat-ayat serta kesimpulan yang dapat saya fikirkan di atas, adakah wajar kita memberi kepercayaan penuh kepada kaum yang terang-terang telah menolak rasul dan wahyu yang disampaikan kepada mereka sebagaimana dimaklumkan sendiri oleh Tuhan kepada kita?

9:97 Orang-orang Arab adalah paling teruk ketidakpercayaannya dan hipokrit – dan sangat dangkal dengan yang telah diwahyukan oleh Tuhan melalui rasulNya – dan Tuhan Mengetahui dan Menghakimi.

Written by tolokminda

February 17, 2010 at 2:32 am

Ka’aba bukan objek tumpuan sembahan tetapi ia bermaksud buku lali

with 160 comments

Di dalam Al-Quran, perkataan  alkaAAba hanya disebut tiga kali iaitu dalam 5:6, 5:95 dan 5:97. Dan bercanggah dengan kepercayaan ramai bahawa ia bermaksud sebuah binaan batu empat segi yang terletak di Mekah, maksud sebenar perkataan itu adalah buku lali.

Ia ditafsirkan dengan betul dalam ayat 5:6.

Saya percaya maksud asal perkataan alkaAAba dalam 5.6 terpaksa dikekalkan oleh para penaung agama Arab Jahiliah yang berlindung di sebalik Al-Quran kerana konteksnya terlalu karut untuk diubah mengikut pembohongan mereka.  Takkan Tuhan suruh kita basuh kaki sampai ke binaan batu di Mekah, kan? Jadi mereka tidak ada pilihan selain mengekalkan maksud sebenarnya.

Saya berpendapat, di sinilah Tuhan menewaskan para penipu dalam konteks perkataan alkaAAba di dalam Al-Quran. Oleh itu di sinilah kita perlu menetapkan keyakinan kita kepada Tuhan dan jangan beri peluang kepada iblis menyesatkan kita.

Baiklah. Mari kita periksa ketiga-tiga ayat yang mengandungi perkataan alkaAAba satu persatu. Kita bandingkan terjemahan puak penaung agama Arab jahiliah, terjemahan semula oleh saya dan transliterasinya sekali supaya para pembaca budiman dapat melihat dengan jelas dan membuat penilaian sendiri.

Terjemahan iiu: 5:6 “Wahai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan sembahyang (padahal kamu berhadas kecil), maka (berwuduklah) iaitu basuhlah muka kamu, dan kedua belah tangan kamu meliputi siku, dan sapulah sebahagian dari kepala kamu, dan basuhlah kedua belah kaki kamu meliputi buku lali; dan jika kamu junub (berhadas besar) maka bersucilah dengan mandi wajib; dan jika kamu sakit (tidak boleh kena air), atau dalam pelayaran, atau salah seorang dari kamu datang dari tempat buang air, atau kamu sentuh perempuan, sedang kamu tidak mendapat air (untuk berwuduk dan mandi), maka hendaklah kamu bertayamum dengan tanah – debu yang bersih, iaitu: sapulah muka kamu dan kedua belah tangan kamu dengan tanah – debu itu. Allah tidak mahu menjadikan kamu menanggung sesuatu kesusahan (kepayahan), tetapi Ia berkehendak membersihkan (mensucikan) kamu dan hendak menyempurnakan nikmatNya kepada kamu, supaya kamu bersyukur”.

————————————————————————————————————————————Terjemahan semula saya: 5:6 Wahai kamu yang percaya! Apabila kamu telah mendirikan komitmen, basuhlah muka kamu dan tangan kamu sehingga ke siku dan sapu kepala kamu dan kaki kamu sehingga ke dua buku lali dan jika kamu dalam keadaan kotor, mandilah. Dan jika kamu dalam keadaan sakit atau dalam perjalanan atau sesiapa dari kamu daripada tandas atau kamu telah “menyentuh” perempuan, maka tidak kamu menemui air, maka kenakan tanah yang bersih (bedak) maka sapukan dengan muka dan tangan kamu darinya. Tidak berhasrat Tuhan untuk menjadikan ke atas kamu dari kesulitan, tetapi Dia berhasrat membersihkan kamu dan melengkapkan kurniaNya ke atas kamu, supaya kamu menghargai.

————————————————————————————————————————————Transliterasi: 5:6: “Ya ayyuha allatheena amanoo itha qumtum ila alssalati faighsiloo wujoohakum waaydiyakum ila almarafiqi waimsahoo biruoosikum waarjulakum ila alkaAAbayni wa-in kuntum junuban faittahharoo wa-in kuntum marda aw AAala safarin aw jaa ahadun minkum mina algha-iti aw lamastumu alnnisaa falam tajidoo maan fatayammamoo saAAeedan tayyiban faimsahoo biwujoohikum waaydeekum minhu ma yureedu Allahu liyajAAala AAalaykum min harajin walakin yureedu liyutahhirakum waliyutimma niAAmatahu AAalaykum laAAallakum tashkuroona”

Bagaimanapun perkataan yang sama (alkaAAba) diterjemahkan sebagai “Kaabah” di Mekah dalam 5:95 & 5:97. Cuba lihat betul-betul.

Terjemahan iiu: Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu membunuh binatang-binatang buruan ketika kamu sedang berihram. Dan sesiapa di antara kamu yang membunuhnya dengan sengaja, maka dendanya (menggantinya) dengan binatang ternak yang sama dengan binatang buruan yang dibunuh itu, yang ditetapkan hukumnya oleh dua orang yang adil di antara kamu, sebagai hadiah yang disampaikan ke Kaabah (untuk disembelih dan dibahagikan kepada fakir miskin di Tanah Suci), atau bayaran kaffarah, iaitu memberi makan orang-orang miskin, atau berpuasa sebanyak bilangan cupak yang diberikan kepada orang miskin; supaya dapat ia merasai kesan yang buruk dari perbuatannya. Allah maafkan apa yang telah lalu; dan sesiapa yang mengulangi (kesalahan itu) maka Allah akan menyeksanya; dan (ingatlah) Allah Maha Kuasa, lagi Berkuasa membalas dengan azab seksa.

————————————————————————————————————————————Terjemahan semula saya: 5:95 Wahai kamu yang percaya! Jangan membunuh binatang buruan sedangkan kamu telah disanction. Dan sesiapa membunuhnya dari kalangan kamu dengan sengaja, maka penaltinya sama apa yang dia telah bunuh daripada haiwan ternakan. Akan menghukum di dalamnya dua orang yang adil di kalangan kamu suatu petunjuk kematangan buku lali atau penebusan memberi makan orang miskin atau yang bersamaan itu pengecualian diri supaya dia merasakan akibat dari perbuatannya. Tuhan telah memaafkan apa saja yang telah lepas. Dan sesiapa mengulangi maka akan diambil pembalasan Tuhan darinya. Tuhan Berkuasa, Pemilik segala pembalasan.

————————————————————————————————————————————Transliterasi: 5:95 “Ya ayyuha allatheena amanoo la taqtuloo alssayda waantum hurumun waman qatalahu minkum mutaAAammidan fajazaon mithlu ma qatala mina alnnaAAami yahkumu bihi thawa AAadlin minkum hadyan baligha alkaAAbati aw kaffaratun taAAamu masakeena aw AAadlu thalika siyaman liyathooqa wabala amrihi AAafa Allahu AAamma salafa waman AAada fayantaqimu Allahu minhu waAllahu AAazeezun thoo intiqamin”

Dan 5:97…

Terjemahan iiu: Allah menjadikan Kaabah, rumah yang mulia itu, sebagai tempat tumpuan manusia (untuk menjalankan ibadat dan hal-hal hidup), demikian juga bulan-bulan yang mulia, dan binatang-binatang korban, dan kalong-kalong binatang korban itu. Yang demikian itu, supaya kamu ketahui bahawa sesungguhnya Allah mengetahui apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi, dan bahawa sesungguhnya Allah Maha mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.

————————————————————————————————————————————Terjemahan semula saya: 5:97 Telah dijadikan Tuhan buku lali suatu sistem yang telah disanction, suatu ketetapan untuk manusia dan bulan-bulan yang telah disanction dan petunjuk (alhadya) dan indikator (al-qolaida). Itu supaya kamu tahu bahawa Tuhan, Dia tahu apa di langit dan apa di bumi. Dan bahawa Tuhan mengetahui semua perkara.

————————————————————————————————————————————Transliterasi: 5:97 “JaAAala Allahu alkaAAbata albayta alharama qiyaman lilnnasi waalshshahra alharama waalhadya waalqala-ida thalika litaAAlamoo anna Allaha yaAAlamu ma fee alssamawati wama fee al-ardi waanna Allaha bikulli shay-in AAaleemun”

Sekali lagi, perhatikan ketiga-tiga ayat 5:6, 5:95 dan 5:97 mengandungi perkataan  alkaAAba. Dalam 5.6 ia ditafsirkan sebagai buku lali, iaitu basuh kaki sampai buku lali. Tetapi kenapa dalam 5:95 dan 5:97 perkataan yang sama ditafsirkan sebagai Kaabah, iaitu kuil batu empat segi warisan kaum Arab Jahiliah?

Begitulah kalau kita tidak berwaspada dengan penyelewengan golongan yang menaungi agama Arab jahiliah. Jadi adakah kita masih mahu menggantung sepenuhnya kepercayaan kita kepada mereka dan membiarkan diri kita menyekutukan Allah?  Tidak ada dosa yang lebih besar dari dosa menyekutukan Tuhan.

Saya yakin dengan sepenuh keyakinan bahawa perkataan alkaAAba dalam ketiga-tiga ayat tidak membawa maksud lain kecuali buku lali. Bezanya, buku lali dalam ayat 5:6 merujuk kepada buku lali kita. Tetapi dalam 5:95 dan 5:97 kedua-duanya merujuk kepada buku lali haiwan yang menjadi buruan. Sila baca artikel saya mengenai ketetapan tentang aktiviti berburu untuk memahami konteksnya.

Secara ringkas, Tuhan telah menetapkan buku lali seseekor haiwan sebagai indikasi samada ia sudah matang atau belum untuk diburu. Tuhan tidak membenarkan kita memburu haiwan yang belum matang. Struktur atau sifat buku lali haiwan belum matang berbeza dengan haiwan yang sudah matang. Dan keadaan itu turut menyebabkan cara berjalan haiwan belum matang dan haiwan yang sudah matang berbeza.

Penetapan ini sebenarnya memudahkan para pemburu. Mereka dapat menentukan kematangan seseekor haiwan hanya dengan melihat cara ia berjalan. Jadi mereka akan dapat mengelak dari membunuh haiwan yang dilarang ke atas mereka kerana faktor kematangannya.

Jika masih sangsi, perhatikan 5:95 yang menyebut “hadyan baligha alkaAAbati“. Saya percaya kita semua amat kenal dengan perkataan baligh. Maksudnya matang. Jadi jelas sekali “Hadyan baligha” itu boleh diterjemahkan sebagai indikasi kematangan dan Alkaabati itu bermaksud buku lali sebagaimana maksud perkataan yang sama dalam 5:6. Takkan kematangan kaabah pula, kan?

Mari kita bincangkan.

Written by tolokminda

February 10, 2010 at 4:08 pm

Kiblat kita adalah batasan ketetapan yang telah direstui Tuhan

with 36 comments

Kita tahu golongan penyekutu Tuhan sentiasa mempunyai kiblat atau arah sembahan masing-masing. Tetapi sebagai Muslim kita tidak memerlukan kiblat atau arah sembahan seperti mereka. Sebagai Muslim kita tidak menyembah apa-apa.

Hidup kita adalah semata-mata untuk berbakti atau berkhidmat kepada Tuhan melalui kepatuhan kepada ketetapan-ketetapan yang telah direstui Tuhan (masjidillah). Kita tidak memerlukan arah sembahan yang bersifat menyekutukan Tuhan.

Surah Al-Fatihah:

Dengan nama Tuhan, yang Pemurah dan Penyayang.  Pujian bagi Tuhan – Empunya kepada yang berpengetahuan. Yang Pemurah, Yang Penyayang. Yang Berkuasa pada hari pembalasan. Engkau sahaja kami berbakti dan Engkau sahaja kami mohon pertolongan. Tunjukkan kami jalan mereka yang patuh. Jalan yang Engkau telah berikan nikmat – bukan mereka yang dimurkai – dan bukan juga mereka yang sesat.

6:162  “Katakanlah: “Sesungguhnya komitmenku dan pengorbananku, hidupku dan matiku, hanyalah untuk Tuhan, Empunya yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam”.

Arah tumpuan atau kiblat kita adalah berkaitan prinsip dan nilai, aturan dan peraturan, contoh dan teladan, penyelidikan dan pembangunan dan sebagainya – yang semuanya boleh kita kembalikan kepada Al-Quran dan rasul dan hasilnya akan membawa manusia kepada nikmat Allah  – melihat keagungan serta kebesaran Tuhan dan menghargai limpah kurnia serta belas kasihNya terhadap manusia.

Untuk memahami apakah yang telah Tuhan jelaskan kepada kita tentang arah tumpuan atau kiblat, kita boleh mulakan dengan membaca dari ayat 2:142.

2:142  Yang bodoh di kalangan orang akan bertanya: “Apa yang membuatkan mereka mengubah arah tumpuan di mana mereka berada?” Beritahu mereka: “Kepada Tuhan kepunyaan Timur dan Barat. Dia memberi petunjuk kepada sesiapa yang dikehendakiNya ke jalan mereka yang patuh.”

Maknanya kalau golongan penyekutu Tuhan tanya kita, habis kalau tak ada kiblat kamu nak berkiblatkan apa? Maka kita kena jawab sepertimana Tuhan ajar iaitu, beritahu mereka apa saja di Timur dan Barat adalah milik Tuhan. Kita tak perlu arah tumpuan atau kiblat untuk disekutukan secara spesifik kepada Tuhan.

Kita harus berpegang kepada rasional dalam perkara ini supaya kita dapat menjelaskan kepada kepada orang lain dan menjadi saksi kepada mereka dan di akhirat nanti rasul juga akan menjadi saksi bersama-sama kita.

Malah Tuhan turut membuat penegasan bahawa Dia tidak menetapkan sebarang arah tumpuan atau kiblat yang berada di mukabumi (yang mana kita di atasnya). Tuhan kata memang susah (berat) untuk menerima hakikat ini, kecuali jika kita mendapat petunjuk Tuhan.

2:143  Dan begitulah kami menjadikan kamu umat yang diutamakan supaya kamu menjadi saksi kepada orang lain dan supaya rasul bersama kamu sebagai saksi. Dan Kami tidak menjadikan arah tumpuan yang kamu sendiri di atasnya – tetapi Kami tahu siapa yang akan menuruti rasul – dari mereka yang berpaling di atas tumit mereka. Sesungguhnya ia adalah berat kecuali kepada mereka yang telah diberi petunjuk oleh Tuhan. Dan Tuhan tidak akan mensia-siakan kepercayaan kamu. Sesungguhnya Tuhan Penyayang, Mengasihani manusia.

Selain dari itu, Tuhan juga memberitahu kita bahawa semua umat penerima Al-Kitab Allah sebenarnya kenal kiblat atau arah tumpuan – yang hak – yang Tuhan tetapkan melalui Al-Quran kerana ia menepati apa yang telah disampaikan kepada mereka sebelum ini. Tuhan kata mereka mengenalinya seperti mereka mengenali anak sendiri.

Begitulah universalnya ketetapan tentang kiblat atau arah tumpuan kepada semua umat penerima Al-Kitab.

Tuhan kata sebenarnya ramai di kalangan mereka yang tahu mengenai perkara itu tetapi menyembunyikan kebenaran mengenainya. Mungkin mereka dikaburi  kecenderungan terhadap amalan-amalan mempersekutukan Tuhan atau mungkin juga kerana tidak mahu melepaskan keuntungan yang dapat dijana akibat penyembunyian itu.

2:146  Mereka yang telah kami berikan Al-Kitab – mereka mengenalinya sebagaimana mereka mengenali anak mereka sendiri. Sebenarnya ramai di kalangan mereka – tetapi mereka menyembunyikan kebenarannya – dan mereka tahu dengan sebenar-benarnya.

Oleh itu kita tidak harus ragu-ragu terhadap kebenaran yang Tuhan sendiri telah bawakan kepada kita melalui Al-Quran dan tidak terjerumus ke dalam perangkap kekufuran yang dipasang oleh golongan penyembunyi kebenaran yang hanya mahu mempergunakan kita.

Walaupun begitu, saya setuju jika para pembaca budiman berpendapat keraguan dan kebimbangan itu sukar diatasi kerana ia bermakna kita terpaksa menolak atau membuang semua kepercayaan kita sebelum ini dan menjadi terasing dalam masyarakat atau mungkin dalam keluarga sendiri. Tetapi kita tidak ada pilihan. Kita tidak boleh ragu-ragu dalam perkara ini.

2:147  Kebenaran adalah dari Tuhan kamu, jadi elakkan dari menjadi mereka yang ragu-ragu.

Dan Tuhan meyakinkan kita supaya jangan bimbang tentang orang lain. Kita patut tumpu kepada diri kita sendiri. Tuhan suruh kita berlumba ke arah berbuat kebaikan berasaskan kepada prinsip-prinsip dan nilai-nilai murni pada setiap masa dan di mana saja. Jika itu yang kita lakukan, Tuhan akan letakkan kita di hadapan atau dengan kata lain, Tuhan akan bantu kita menjadi seseorang atau satu umat yang berjaya.

2:148  Dan setiap orang adalah tumpuannya sendiri. Maka kamu harus berlumba ke arah nilai-nilai yang murni – setiap masa dan di mana saja kamu berada Tuhan akan meletakkan kamu di hadapan, semua kamu bersama-sama. Sesungguhnya Tuhan mengatasi setiap apa saja – sangat jitu.

Jadi apakah prinsip-prinsip dan nilai-nilai berkenaan? Tentulah semuanya berkaitan batasan ketetapan yang direstui Tuhan iaitu, masjidilharam.

2:149  Dan dari mana pun kamu pergi – maka kamu harus tumpukan kepada batasan ketetapan yang telah direstui (masjidilharam). Dan sesungguhnya ia adalah kebenaran dari Tuhan kamu dan Tuhan tidak akan gagal untuk memberi perhatian kepada apa saja perbuatan kamu.

Sekarang lebih jelaslah kepada kita bahawa perkataan masjid bermaksud ketetapan yang direstui dan masjidilharam bermaksud batasan ketetapan yang direstui. Semua perincian mengenai kedua-duanya terdapat di dalam Al-Quran. Itulah tujuan Al-Quran diturunkan. Supaya kita membacanya. Supaya kita tidak sesat. Supaya kita sentiasa berada dalam batasan ketetapan yang telah direstui Tuhan.

Kita tidak perlu mendongak ke langit atau ke mana-mana pun untuk berada dalam batasan cara hidup yang direstui Tuhan.  Baca sajalah Al-Quran yang Tuhan bekalkan kepada kita. Di dalamnya mengandungi semua perkara yang kita perlu tahu. Petunjuk jalan yang lurus.

Itulah yang sepatutnya menjadi tumpuan kita supaya kita menjadi manusia yang fokus  kepada nilai-nilai dan amalan-amalan yang membawa manfaat di bumi Allah. Supaya kita berjaya menjadi khalifah seperti yang dimatlamatkan Tuhan terhadap kita. Yang Tuhan yakin kita mampu melakukannya. Supaya kita dapat buktikan bahawa Tuhan betul dan iblis salah.

2:144 Sesungguhnya kami nampak kamu mengolah tumpuan kamu ke arah langit. Jadi kami palingkan kamu ke satu arah yang kamu sukai. Oleh itu tumpukan tumpuan kamu ke arah batasan ketetapan yang direstui (almasjidi alharami). Dan di mana pun kamu berada maka tumpukan perhatian kamu kepadanya. Dan sesungguhnya mereka yang telah kami berikan Al-Kitab pasti tahu yang ia sememangnya kebenaran dari Tuhan mereka. Dan Tuhan tidak pernah gagal untuk memberi perhatian dari semua perbuatan mereka.

Jika kita sudah faham hakikat kiblat yang diajar Allah ini, kita akan dapat memahami dan melihat dengan jelas bahawa pertelagahan golongan penyekutu Tuhan yang mengaku kononnya kiblat masing-masing sahajalah yang betul sebenarnya hanyalah palsu dan sia-sia belaka.

Bagaimanapun kalau kita tunjuk semua bukti tentang kepalsuan dan penipuan yang mereka bawa tentang kiblat kepada para penyekutu Tuhan, mereka tidak akan menerima bukti-bukti atau hujah kita. Malah di kalangan mereka sendiri pun masing-masing ada kiblat sendiri dan masing-masing kata mereka saja yang betul. Menurut Tuhan, mereka adalah orang-orang yang sombong atau ego. Oleh itu biarlah mereka dengan kepalsuan dan ego mereka dan jangan sekali-kali kita menuruti mereka membuat zalim.

2:145 Dan walaupun jika kamu membawa kepada mereka yang telah diberi Al-Kitab segala bukti – mereka tidak akan menurut arah tumpuan kamu – dan kamu – mestilah tidak menurut arah tumpuan mereka. Dan mereka (di antara umat penerima Al-Kitab) tidak menurut arah tumpuan satu sama lain. Dan jika kamu ikut ego mereka – dari apa yang telah sampai ke pengetahuan kamu – sesungguhnya kalau kamu buat begitu – kamu akan tergolong dalam golongan orang-orang yang zalim.

Sebagai penutup, cuba renungkan dalam-dalam mengapa Tuhan menggunakan istilah “mereka yang telah diberi Al-Kitab” dalam 2:145 di atas? Kenapa bukan Kristian atau Yahudi dan seumpamanya?

2:145 Dan walaupun jika kamu membawa kepada mereka yang telah diberi Al-Kitab segala bukti – mereka tidak akan menurut arah tumpuan kamu….

Written by tolokminda

February 7, 2010 at 12:45 pm

Cukur jambul menyekutukan Tuhan

with 31 comments

Setiap pasangan yang berkahwin pastinya menginginkan anak. Mereka memohon kepada Tuhan supaya dikurniakan anak yang comel dan sempurna, sebagai cahayamata pengikat kasih dan sayang di antara mereka.

7:189 Dialah yang telah menjadikan kamu dari seorang dan menjadikan pasangannya dari jenis yang sama supaya dia tertarik kepadanya. Apabila mereka bersatu, dia (perempuan) menanggung beban yang ringan dan mengandung tanpa menyedarinya. Apabila ia berkembang menjadi semakin berat, mereka berdua memohon kepada Tuhan: “Jika Engkau kurniakan kami anak yang sempurna, kami berjanji akan berterima kasih”.

Dan apabila dimakbulkan oleh Tuhan niat serta doa mereka, dikurniakan kepada mereka seorang anak yang comel dan sempurna, maka mereka berasa amat gembira dan mereka pun mengadakan majlis kesyukuran untuk mengalu-alukannya.

Dan dalam konteks masyarakat Melayu, budaya mengadakan majlis kesyukuran menyambut kedatangan bayi memang sentiasa diberi perhatian dan amalannya dilaksanakan secara meluas. Mengikut latar geografi tertentu, amalan ini dinamakan cukur jambul atau berendoi dan ada juga yang memanggilnya “naik buaian”.

Antara acara yang terkandung dalam amalan cukur jambul adalah seperti berikut;

  • Menyembelih kambing atau lembu Aqiqah. Daging dimasak dan dimakan bersama-sama dalam kenduri tersebut.
  • Bacaan Barzanji atau Marhaban: satu bacaan salasilah dan pujian terhadap Nabi Muhamad.
  • Meletakkan bayi di dalam buaian yang dihias indah. Di bawah buaian diletakkan pisau corek dan kemenyan berasap.
  • Bayi didukung dan diarak berkeliling tetamu lelaki yang sedang membaca Barzanji di ruang anjung rumah.
  • Beberapa tetamu penting seperti datuk kepada bayi, imam, ketua kampung dan bomoh akan merestui dan mengusap jambul atau kepala bayi tersebut.

Sumber di sini

Dari kacamata Melayu kita, semua perkara mengenai majlis ini nampak baik dan mulia sekali. Menjadi kebanggaan seluruh keluarga. Bagaimana mungkin majlis kesyukuran menyambut kelahiran bayi yang amat dinanti-nantikan boleh menjadi suatu amalan yang tidak elok? Tuhan tentu merestui.

Malangnya Tuhan tidak berpendapat begitu. Di sisi Tuhan, inilah sebenarnya yang telah kita perbuat.

7:190 Tetapi apabila Dia mengurniakan seorang anak yang sempurna, mereka mengadakan sekutu-sekutu ke atas apa yang Tuhan telah kurniakan kepada mereka. Tetapi Tuhan Maha Tinggi dari semua sekutu yang mereka adakan terhadapNya.

7:91 Apa! Mereka mengada-adakan terhadapNya sekutu-sekutu yang tidak mampu mencipta apa pun melainkan mereka sendiri pun dicipta?.

7:192 Dan tidak ada bantuan yang boleh mereka berikan, tidak juga mereka boleh membantu diri mereka sendiri.

7:194 Sesungguhnya mereka yang kamu sebut di samping Tuhan adalah hamba seperti kamu. Oleh itu panggillah mereka dan biar mereka mendengar permohonan kamu kalau kamu benar!

7:195 Tidakkah mereka mempunyai kaki untuk berjalan? Atau tangan untuk memegang? Atau mata untuk melihat? Atau telinga untuk mendengar? Katakan: “Panggillah sekutu-sekutu Tuhanmu, berusahalah menentang aku, dan jangan beri aku sebarang penangguhan!

Masih tidak nampak apa yang dimaksudkan oleh Tuhan? Mari kita periksa semula senarai acara majlis cukur jambul atau berendoi atau naik buaian yang diamalkan dalam masyarakat melayu.

  • Menyembelih kambing atau lembu Aqiqah. Daging dimasak dan dimakan bersama-sama.

Soalan saya: Nama siapakah yang disebut ketika binatang aqiqah disembelih? Adakah semata-mata nama Tuhan? Atau ada nama lain? Kita dilarang makan daging haiwan yang disembelih atas nama selain dari Tuhan. Lagi pun amalan korban haiwan bukanlah dari ketetapan Tuhan. Tuhan kata dalam 22:34-37: “Daging dan darah tidak akan sampai kepadaNya tetapi kepatuhan (kepada ketetapan) dari kamu pasti akan sampai kepadaNya”.

  • Bacaan Barzanji atau Marhaban: satu bacaan salasilah dan pujian terhadap Nabi Muhamad.

Soalan saya: Apakah relevannya puji-pujian kepada Muhamad yang diutamakan dalam majlis ini? Nabikah yang telah mengurniakan anak itu kepada ibubapanya? Bukankah Tuhan sendiri telah menyuruh Nabi bantah perbuatan menyekutukan Tuhan dalam majlis kesyukuran menyambut kelahiran anak? Lihat apa yang Tuhan ajar kepada Nabi tentang perkara ini seperti yang dinyatakan dalam 7:195 – Katakan: “Panggillah sekutu-sekutu Tuhanmu, berusahalah menentang aku, dan jangan beri aku sebarang penangguhan!”

  • Meletakkan bayi di dalam buaian yang dihias indah. Di bawah buaian diletakkan pisau corek dan kemenyan berasap.

Soalan saya: Kenapa perlu letak pisau dan memperasap kemenyan? Tuhan tidak cukupkah sebagai pelindung?

  • Bayi didukung dan diarak berkeliling tetamu lelaki yang sedang membaca Barzanji di ruang anjung rumah. Beberapa tetamu penting seperti datuk kepada bayi, imam, ketua kampung dan bomoh akan merestui dan mengusap jambul atau kepala bayi tersebut.

Soalan saya: Bukankah mereka semua juga – pada hakikatnya – boleh dianggap tergolong dalam kategori sekutu-sekutu yang disebut dalam 7:191-195?

7:191 Apa! Mereka mengada-adakan terhadapNya sekutu-sekutu yang tidak mampu mencipta apa pun melainkan mereka sendiri pun dicipta?.

7:192 Dan tidak ada bantuan yang boleh mereka berikan, tidak juga mereka boleh membantu diri mereka sendiri.

7:194 Sesungguhnya mereka yang kamu sebut di samping Tuhan adalah hamba seperti kamu. Oleh itu panggillah mereka dan biar mereka mendengar permohonan kamu kalau kamu benar!

7:195 Tidakkah mereka mempunyai kaki untuk berjalan? Atau tangan untuk memegang? Atau mata untuk melihat? Atau telinga untuk mendengar? (Tuhan tidak perlu anggota atau deria seperti datuk, tok imam, penghulu, atau malah nabi sekalipun perlukan).

Cukur Jambul amalan warisan kaum jahiliah

Melalui ayat-ayat 7:189 – 195, kita boleh membuat kesimpulan bahawa amalan mengadakan majlis kesyukuran menyambut kelahiran anak seperti majlis cukur jambul dalam masyarakat Melayu bukanlah satu perkara baru. Malangnya dari zaman Arab jahiliah sampailah sekarang, ia kekal sebagai satu amalan songsang yang menyekutukan Tuhan.

Ironinya, sedangkan Al-Quran telah memberi petunjuk jelas bahawa Nabi sendiri pernah disuruh membantah amalan menyekutukan Tuhan melalui majlis meraikan kelahiran bayi di zamannya, hari ini Nabi pula telah dijadikan subjek penyekutuan yang paling diutamakan dalam acara seperti itu oleh umatnya sendiri.

Nampaknya benarlah kata Tuhan kepada Nabi melalui ayat yang amat mendalam maksudnya ini.

7:193, “Jika kamu menyeru mereka kepada pedoman, mereka tidak akan turut. Kepada kamu ia sama saja samada kamu menyeru mereka atau kamu berdiam diri”.

Begitulah buruknya sifat dan sikap manusia bila kita tidak mahu menerima pedoman Allah. Jelas sekali Tuhan amat mengenali kelakuan manusia. Cuma manusia saja yang gagal mengenali sifat dan sikap buruk mereka terhadap Pencipta mereka sendiri.

7:189 Dialah yang telah menjadikan kamu dari seorang dan menjadikan pasangannya dari jenis yang sama supaya dia tertarik kepadanya. Apabila mereka bersatu, dia (perempuan) menanggung beban yang ringan dan mengandung tanpa menyedarinya. Apabila ia berkembang menjadi semakin berat, mereka berdua memohon kepada Tuhan: “Jika Kamu kurniakan kami anak yang sempurna, kami berjanji akan berterima kasih”.

7:190 Tetapi apabila Dia mengurniakan seorang anak yang sempurna, mereka mengadakan sekutu-sekutu ke atas apa yang Tuhan telah kurniakan kepada mereka. Tetapi Tuhan Maha Tinggi dari semua sekutu yang mereka adakan terhadapNya.

Adakah kita mahu terus meniru amalan buruk kaum Jahiliah terhadap Tuhan apabila meraikan kegembiraan menyambut kelahiran anak-anak kita? Adakah kita tidak ada common sense?

Written by tolokminda

February 1, 2010 at 6:00 pm