Tolokminda belajar…

Perspektifku Mengenai Islam

Archive for February 2010

Corat-Coret: Tentang solaa @ komitmen

with 455 comments

1.  Solaa @ komitmen adalah aktiviti seharian – sepanjang hidup

Pada kefahaman saya, saya berpendapat – di dalam Al-Quran – secara umumnya Tuhan membahagikan satu hari kepada empat (4) bahagian iaitu;

  • Pagi
  • Petang
  • Awal malam, dan
  • Malam

Kita lihat malam dulu.  Pada dasarnya malam dimaksudkan oleh Allah sebagai waktu tidur atau waktu untuk berehat. Ini dinyatakan dengan jelas dalam ayat-ayat berikut:

6:96  “Dia menyebabkan matahari terbit dan dia telah menjadikan malam untuk berehat…”

10:67  “Dia yang telah menjadikan untukmu malam supaya kamu boleh berehat di dalamnya…”

27:86  “Tidakkah mereka memikirkan yang kami telah menjadikan malam supaya mereka boleh berehat di dalamnya…”

Di bahagian hari yang ini – iaitu malam – kita berehat, kita tidur – jadi ia bukanlah waktu untuk apa-apa komitmen. Kalau boleh dikatakan, komitmen kita di waktu malam adalah berehat iaitu tidur.

Bagaimanapun pada bahagian-bahagian hari yang lain – pagi, petang dan awal malam – iaitu sebelum waktu tidur, Tuhan suruh kita penuhi waktu-waktu itu dengan menunaikan komitmen atau dengan kata lain, Tuhan suruh kita buat kerja – selesaikan semua urusan dan tanggungjawab. Ini dijelaskan dalam ayat berikut.

11:114 “Dan tunaikanlah komitmen-komitmen di dua bahagian siang, dan beberapa jam dari malam, sesungguhnya kerja-kerja yang baik menjauhkan amalan kerja-kerja buruk; ini adalah peringatan kepada mereka yang mahu berfikir”.

Kesimpulan saya:

–> Dua bahagian siang – pagi dan petang

–> Beberapa jam dari malam – awal malam

Kita kena faham bahawa apa yang dimaksudkan dengan solaa @ komitmen bukan saja perkara yang berkaitan ketetapan-ketetapan yang telah direstui Tuhan (masjidillah) secara khusus tetapi turut melibatkan semua komitmen yang berada dalam batasan ketetapan yang direstui (masjidilharam) seperti yang melibatkan kerjaya, perniagaan, mencari ilmu, menguruskan rumahtangga, bersukan, melayan anak-anak dan seribu satu macam hal lagi.

Oleh itu tidak hairanlah Tuhan memperuntukan supaya kita melaksanakan komitmen-komitmen itu dari waktu pagi, sehingga ke petang dan membawa ke awal malam – iaitu sebelum kita tidur di waktu malam. Dengan kata lain Tuhan suruh kita tunaikan solaa @ komitmen sepanjang hari dari awal pagi sehinggalah kita masuk tidur semula di waktu malam.

2.  Solaa @ komitmen menjauhkan perbuatan buruk dan sia-sia

Solaa atau komitmen yang baik – sebarang kerja atau usaha yang dilaksanakan dalam ketetapan dipersetujui yang direstui (masjidilharam) akan dapat menghindarkan kita dari melakukan kerja-kerja buruk atau tidak berfaedah. Jika jadual harian kita penuh dengan aktiviti positif kita tidak akan ada masa untuk terlibat dalam gejala-gejala negatif seperti penagihan dadah, merempit siang-malam, kepit kekasih ke hulu ke hilir, berdangdut sampai ke pagi dan sebagainya.

Peranan komitmen sebagai penghindar dari perbuatan atau amalan buruk yang sia-sia juga dijelaskan melalui ayat ini.

11:114 “Dan tunaikanlah komitmen-komitmen di dua bahagian siang, dan beberapa jam dari malam, sesungguhnya kerja-kerja yang baik menjauhkan kerja-kerja buruk; ini adalah peringatan kepada mereka yang mahu berfikir”.

3.  Solaa @ komitmen perlu dilaksanakan mengikut keutamaan – first thing first

Selain mengingatkan kita supaya memenuhkan jadual seharian dengan pelbagai komitmen, Tuhan turut menasihatkan kita supaya melaksanakannya mengikut susunan keutamaan atau dalam istilah moden – first thing first.

2:238  “Sentiasalah tunaikan komitmen-komitmen kamu dan lebih-lebih lagi komitmen yang menjadi keutamaan/prioriti (alwusta) dan berdirilah di atas kepatuhan kepada Allah”.

Mungkin ada yang akan bertanya dari mana saya dapat mentafsirkan perkataan wusta sebagai keutamaan atau prioriti. Saya fikir. Dan saya dapati ia sangat sesuai dengan konteks ayat. Malah sesetengah penterjemah telah menterjemahkan perkataan wusta sebagai “midmost” dan ramai yang menggunakan perkataan “middle”. Midmost lebih menggambarkan perkataan yang saya cari, iaitu yang paling penting atau yang menjadi prioriti. Secara kasarnya, apa yang kita letak di tengah tentulah lebih diutamakan dari yang kita letakkan di tepi.

Sebagai menguatkan lagi pendapat saya, mari kita  lihat satu lagi ayat yang mengandungi perkataan dari akar huruf yang sama dengan wusta.

2:143  Dan begitulah kami menjadikan kamu umat yang diutamakan (wasatan) supaya kamu menjadi saksi kepada orang lain dan supaya rasul bersama kamu sebagai saksi. Dan Kami tidak menjadikan arah tumpuan yang kamu sendiri di atasnya – tetapi Kami tahu siapa yang akan menuruti rasul – dari mereka yang berpaling di atas tumit mereka. Sesungguhnya ia adalah berat kecuali kepada mereka yang telah diberi petunjuk oleh Tuhan. Dan Tuhan tidak akan mensia-siakan kepercayaan kamu. Sesungguhnya Tuhan Penyayang, Mengasihani manusia.

Saya rasa cukup yakin. Maka itu ketetapan Allah supaya kita mendahulukan yang lebih utama apabila melaksanakan solaa @ komitmen dapat dibuktikan apabila secara universal ia adalah selaras dengan tabiat orang-orang yang berjaya di dunia ini.

4.  Solaa @ komitmen perlu dilaksanakan mengikut masa yang ditetapkan.

Satu lagi aspek yang penting tentang perlaksanaan sesuatu komitmen adalah penjadualan masa atau penetapan tempoh atau dateline. Kita buat janjitemu dengan orang, kita tetapkan masa dan kita mesti tunaikan komitmen kita itu tepat pada masanya. Janji pukul 3.00 datanglah pukul 3.00.

Selain dari aspek penjadualan masa, aspek tempoh dan dateline juga berkaitan. Misalnya jika kita telah berjanji untuk menyiapkan projek dalam masa sebulan, kita kena siap sebulan – bukan 3 bulan atau 4 bulan atau tak siap langsung. Begitu juga dengan dateline. Jika kita diarahkan untuk menghantar assignment sebelum pukul 12.00 tengah hari, maka kita perlu siapkan dan hantar assignment kita sebelum pukul 12.00 tengah hari pada tarikh yang berkenaan.

4:103 Dan apabila kamu selesai dengan komitmen tersebut (berperang ), ingatlah Allah sambil berdiri, duduk atau bersandar; tetapi apabila kamu telah benar-benar selamat; tunaikanlah komitmen-komitmen yang rutin, sesungguhnya setiap komitmen mempunyai garismasa (dateline) kepada orang-orang yang percaya.

5.  Solaa @ komitmen perlu dilakukan bersama sifat tekun dan sabar

Satu lagi aspek yang penting untuk menjayakan sesuatu komitmen, kita mestilah tekun dan sabar. Tidak ada kerja yang mudah tetapi biasanya orang-orang yang tekun dan sabar dalam usaha mereka  akan lebih berjaya dari mereka yang tidak cekal hati dan cepat mengalah.

2:153  Wahai kamu yang percaya! Mintalah pertolongan melalui kesabaran dan komitmen, sesungguhnya Tuhan bersama-sama mereka yang sabar.

Dan sebagai penutup, saya harap corat-coret mengenai solaa @ komitmen ini akan menjana perbincangan yang sihat dari para pembaca semua.

Written by tolokminda

February 24, 2010 at 5:33 pm

Zakat – benarkah Tuhan suruh kita bayar untuk memurnikan jiwa dan harta?

with 70 comments

Membayar zakat merupakan amalan yang dianggap sebagai salah satu tiang agama oleh penganut agama Islam. Pada dasarnya tujuan pembayaran zakat diwajibkan atas alasan untuk membersihkan jiwa dan harta. Untuk memersihkan jiwa kita diwajibkan membayar zakat fitrah dan untuk membersihkan harta kita perlu membayar zakat harta.

Adakah konsep pembersihan jiwa dan harta melalui amalan membayar wang ini satu ketetapan dari Tuhan?

Saya berpendapat tidak. Mungkin kita boleh merasuah pegawai agama, tetapi tidak mungkin kita dapat melakukan yang sama kepada Tuhan. Di dalam Al-Quran tidak ada perintah yang menyuruh kita membayar atau membelanjakan wang atau harta kita kepada institusi agama atau pemerintah bagi tujuan memurnikan diri dan harta. Sebagai orang yang berada di landasan kebenaran, Tuhan suruh membelanjakan wang atau harta kita begini:

2:177 “Ia bukanlah kebenaran yang kamu perlu memalingkan muka menghadap timur dan barat, tetapi kebenaran adalah bahawa seseorang perlu percaya kepada Allah, dan hari kiamat dan para malaikat dan Al-Kitab dan para nabi – dan yang mengeluarkan harta yang mereka sayang untuk keluarga dan anak-anak yatim dan yang memerlukan dan mereka yang dalam perjalanan dan para pengemis dan menebus tawanan – dan yang mereka melaksanakan komitmen mereka dan menjaga kemurniannya dan mereka yang berpegang pada janji apabila mereka berjanji dan yang sabar dalam kecemasan dan kesukaran dan di dalam konflik – mereka inilah yang jujur dan mereka inilah yang memberi perhatian.”

Senarai yang panjang kepada siapa kita patut membelanjakan wang atau harta. Tetapi tidak ada suruhan untuk kita mewakilkan sumbangan kita itu kepada pihak-pihak tertentu khususnya institusi agama. Saya yakin kita boleh membuat sumbangan secara terus. Kita boleh menyumbang kepada mana-mana individu atau pihak yang Tuhan telah beri restu. Dan sudah tentu sumbangan kita tidak perlu tertakluk kepada sebarang jumlah yang telah dijadualkan.

Jadi bagaimana dengan zakat?

Perkataan yang sebenarnya adalah zakaa – bukan zakat.  Sama juga seperti solaa – bukan solat. Dan saya percaya ramai akan setuju bahawa dasar maksud perkataan zakaa adalah permurnian atau purification. Jadi mengapa kita tidak berpegang saja kepada perkataan dan maksud asal zakaa dan berlepas diri dari golongan yang suka mengada-adakan di atas apa yang sudah jelas dan terang pelbagai hukum-hakam dan kesempitan yang langsung tidak dimaksudkan oleh Tuhan.

Zakaa bukanlah tentang pemurnian jiwa atau harta dengan membayar wang kepada institusi agama. Ia adalah tentang pemurnian ke atas niat setiap perbuatan, amalan atau usaha kita – di sepanjang masa dan di mana saja – hanya untuk Allah, Tuhan yang mencipta kita – Yang akan memberi balasan setimpal ke atas setiap apa yang kita kerjakan di atas dunia ini.

Sudah tentu kita tidak perlu membayar apa-apa untuk memiliki jiwa yang bersih. Apa yang kita perlu hanyalah keikhlasan dan keinsafan dalam setiap perbuatan dan amalan yang kita lakukan. Keikhlasan dan keinsafan yang membawa kepada kerendahan diri dan kepatuhan tidak berbelah bagi kepada Tuhan. Begitu juga sudah tentu kita tidak perlu membayar apa-apa untuk membersihkan harta kita kerana apabila jiwa kita bersih, sudah tentulah dari awal lagi kita akan berusaha mendapatkan harta melalui jalan yang bersih dan direstui Tuhan.

Aqeemussolatawaatuzzaka..

Ungkapan “waaqeemussolatawaatuzzaka..” merupakan satu ungkapan yang popular di dalam Al-Quran dan terjemahan yang kita terima selama ini adalah “dan dirikanlah sembahyang dan tunaikanlah zakat”. Bagaimanapun selepas memahami konsep pemurnian yang wajar di sisi Allah, saya yakin kita akan lebih mudah percaya bahawa ungkapan “waaqeemussolatawaatuzzaka..”  sebenarnya bermaksud “dan berpeganglah kepada komitmen kamu dan jagalah kemurniannya”.

Melalui tafsiran ini barulah kita dapat melihat kaitan serta punca ungkapan “waaqeemussolatawaatuzzaka” sering melatari ayat-ayat di dalam Al-Quran. Ini kerana pada dasarnya keseluruhan isikandungan Al-Quran itu adalah ketetapan serta batasan ketetapan yang telah direstui oleh Tuhan dan sudah tentulah Tuhan mahu kita pegang setiap satunya sebagai komitmen dalam kehidupan kita – di mana Tuhan mahu kita murnikan setiap komitmen itu hanya untuk Dia.

Maka, sekarang jelaslah kepada kita maksud ungkapan “waaqeemussolatawaatuzzaka” – iaitu – “dan peganglah komitmen kamu dan jagalah kemurniannya”. Pendek kata, ia bukan saja tidak ada kena mengena dengan ritual sembahyang tetapi ia juga tidak ada kaitan dengan kewajipan membuat bayaran kepada institusi agama sebagai jalan untuk membersihkan jiwa atau harta.

Jika masih kurang yakin, mungkin para pembaca budiman boleh hayati beberapa contoh ayat yang mengandungi ungkapan yang pada dasarnya begitu ringkas, mudah dan jelas maksudnya tetapi telah diselewengkan sehingga kita menjadi umat yang menyekutukan Tuhan dan membayar wang untuk menyucikan diri dan harta benda.

Contoh 1:-

2:109 Kebanyakan pengikut Al-Kitab berharap mereka boleh memalingkan kamu semula supaya kamu tidak percaya selepas kamu percaya – kerana mereka irihati selepas yang benar diperjelaskan kepada mereka; tetapi maafkanlah mereka dan berlapang dada sehingga Tuhan melaksanakan langkah-langkah seterusnya – sesungguhnya Tuhan berkuasa ke atas segala-galanya.

2:110 Dan berpeganglah kepada komitmen kamu dan jagalah kemurniannya dan apa saja kebaikan yang kamu usahakan, kamu akan dapatinya bersama Allah, sesungguhnya Tuhan melihat apa yang kamu lakukan.

Contoh 2:-

2:277 Sesungguhnya mereka yang percaya dan membuat amalan-amalan kebaikan dan berpegang kepada komitmen dan menjaga kemurniannya akan memperolehi ganjaran dari Empunya mereka, mereka tidak akan berasa takut dan tidak juga mereka gusar.

Contoh 3:-

2:40 Wahai keturunan Israel! Ingatilah kelebihan yang telah Aku berikan kepadamu dan jujurlah kepada perjanjian denganKu, Aku akan tunaikan perjanjian denganmu – dan hanya Aku – Aku sahaja, kamu perlu takut.

2:41 Dan percayalah dalam apa yang telah Aku wahyukan, mengesahkan apa yang ada pada kamu dan jangan menjadi yang pertama menafikannya, jangan juga meletakkan harga yang tinggi sebagai pertukaran untuk wahyu-wahyuKu; dan Aku, Aku sahajalah yang kamu perlu patuh.

2:42 Dan janganlah kamu mencampur-adukkan kebenaran dengan kepalsuan, jangan juga menyembunyikan kebenaran sedangkan kamu mengetahuinya.

2:43 Dan berpeganglah kepada komitmen-komitmen kamu dan jagalah kemurniannya dan rendahkan diri sebagaimana orang-orang yang merendah diri.

Baiklah. Apa kata kita mulakan perbincangan…

Written by tolokminda

February 22, 2010 at 5:18 pm

Arak: Benarkah haram?

with 56 comments

Bayangkan Encik Ali Baba mabuk selepas minum arak di sebuah bar di Jalan Sultan Ismail bersama beberapa rakannya. Akibat melalui saat seronok yang tak terhingga, dia pun berkata kepada semua kawannya bahawa dia mahu menjual rumahnya dengan harga RM5. Seorang dari kawannya itu kemudian mengeluarkan note RM5 dan bersetuju untuk membelinya.  Apa yang berlaku selepas itu? Hanya Tuhan yang tahu.

Pada pendapat saya, keadaan seperti inilah yang sebenarnya Tuhan mahu kita elakkan dari ayat berikut:

4:43  “Wahai kamu yang percaya! Jangan mendekati komitmen apabila kamu mabuk sehingga kamu tahu apa yang kamu katakan..”

Sudah tentu apabila kita mabuk kita mungkin tidak tahu apa yang kita katakan. Jadi jangan buat apa-apa komitmen kepada sesiapa pun apabila kita berada dalam keadaan mabuk. Akibatnya ia mungkin akan menimbulkan pelbagai masalah kepada kita di kemudian hari.

Okay. Selain mabuk, apa lagi keadaan yang Tuhan tidak benarkan kita melakukan komitmen? Ia terkandung dalam sambungan ayat 4:43.

4:43  “… dan jangan juga apabila kamu dalam keadaan perlukan mandi (kotor) – kecuali kamu sedang dalam perjalanan – sehinggalah kamu membersihkan diri kamu; dan jika kamu sakit, atau dalam perjalanan, atau kamu membuang air atau kamu telah bersama dengan perempuan dan kamu tidak menemui air, ambillah tanah yang bersih kemudian sapukan ke muka kamu dan tangan kamu. Sesungguhnya Tuhan Mengampun dan Memaafkan.

Sudah tentu. Kalau kita membuka kedai dalam keadaan tidak mandi dengan badan berbau busuk atau pergi ke pejabat tanpa membersihkan diri selepas membuang air besar – apa orang akan kata kita? Pengotor? Buruk laku? Tak senonoh? Jadi Tuhan nak kita – sebagai seorang Muslim – mestilah sentiasa menjaga kebersihan diri.

Perbincangan mengenai suruhan membersihkan diri boleh dibaca di sini.

Jadi sebagai kesimpulannya, melalui ayat 4:43 Tuhan menyuruh kita jangan membuat sebarang komitmen dalam keadaan mabuk atau dalam keadaan kotor. Jika kita mabuk, tunggu sampai kita tahu apa yang kita cakap sebelum buat apa-apa komitmen. Kalau kita kotor, bersihkan diri dulu sebelum mulakan apa-apa komitmen.

Mudah dan jelas. Walaupun begitu saya percaya akan ada yang mempersoalkan bukankah minum arak dan mabuk hukumannya sebat sebab arak itu telah diharamkan oleh Tuhan? Baiklah. Tapi masalahnya dalam ayat 4:43 Tuhan tak suruh sebat pun. Dia cuma beritahu kita supaya jangan buat apa-apa komitmen semasa sedang mabuk. Itu saja.

4:43  Wahai kamu yang percaya! Jangan mendekati komitmen apabila kamu mabuk sehingga kamu tahu apa yang kamu katakan, dan jangan juga apabila kamu dalam keadaan perlukan mandi (kotor) – kecuali kamu sedang dalam perjalanan – sehinggalah kamu membersihkan diri kamu; dan jika kamu sakit, atau dalam perjalanan, atau kamu membuang air atau kamu telah bersama dengan perempuan dan kamu tidak menemui air, ambillah tanah yang bersih kemudian sapukan ke muka kamu dan tangan kamu. Sesungguhnya Tuhan Mengampun dan Memaafkan.

Jadi untuk mendapatkan kepastian benarkah arak telah diharamkan Tuhan kepada kita, mari kita periksa ayat-ayat yang menyentuh mengenainya di dalam Al-Quran.

2:219  Mereka bertanya kamu tentang arak dan judi. Katakan: Di dalam keduanya terdapat keburukan besar dan cara mendapatkan keuntungan kepada manusia, dan keburukannya adalah lebih besar dari keuntungannya. Dan mereka bertanya kamu sebagaimanakah yang patut untuk dibelanjakan. Katakan: Apa yang terlebih. Maka, adakah Tuhan sudah menjelaskan wahyu-wahyunya supaya kamu renungkan?

Jika kita perhatikan betul-betul, ayat di atas tidak mengandungi sebarang pengharaman ke atas arak. Tuhan cuma ajar kita jika ada orang bertanya mengenai arak, kita perlu menjawab begini:

“Di dalam arak terdapat keburukan besar dan cara mendapatkan keuntungan kepada manusia (entertain client? sedapkan makanan?, dsbnya?), tetapi keburukan yang dibawanya adalah lebih besar dari keuntungannya”.

Dan jika orang itu bertanya lagi berapa banyakkah kita boleh berbelanja ke atasnya, Tuhan suruh kita cakap:

“Dari duit yang dah terlebih saja”. Begitulah lebih kurangnya yang Tuhan telah jelaskan kepada kita sebagai renungan – tetapi tidak ada pengharaman.

Mari kita lihat dua lagi ayat, iaitu 5:90 dan 5:91.

5:90 Wahai kamu yang percaya! Arak dan judi dan berhala dan anak panah adalah kotor, pekerjaan syaitan, maka elakkanlah supaya kamu berjaya.

5:91 Syaitan hanya berkeinginan untuk menyebabkan permusuhan dan kebencian di antara kamu melalui arak dan judi – dan untuk menjauhkan kamu dari mengingati Allah dan dari komitmen. Tidakkah kamu mahu berhenti?

Dalam 5:90 Tuhan memberitahu kita bahawa perkara tentang arak adalah pekerjaan syaitan dan Tuhan suruh kita elakkan kalau mahu menjadi orang yang berjaya. Bagaimana syaitan boleh menyebabkan kita menjadi seorang yang tidak berjaya menerusi arak dijelaskan dalam ayat seterus 5:91.

Tuhan kata syaitan boleh menyebabkan kita bermusuhan dan membenci sesama sendiri (perkara yang biasa kita dengar berlaku di dalam lingkungan penagih arak) dan ia juga akan menyebabkan kita lupa kepada Tuhan dan menyebabkan kita mengabaikan komitmen-komitmen yang sepatutnya kita tunaikan.

Ada pengharaman terhadap arak? Tidak ada. Tapi Tuhan suruh berhenti – ada.

Saya yakin artikel kali ini seperti biasa akan mendatangkan banyak kontroversi. Tetapi kita semua mempunyai naskah Al-Quran masing-masing atau boleh melayarinya di internet. Periksalah sendiri. Dan jika para pembaca budiman menemui kesimpulan yang lain, saya jemput untuk membentangkannya supaya kita dapat sama-sama berpegang kepada kebenaran.

Written by tolokminda

February 18, 2010 at 5:41 pm

Posted in Makanan, Quran

Tagged with , , ,

Kaum yang degil, hipokrit dan sesat

with 23 comments

Jika artikel sebelum ini mengulas mengenai konsep ketuhanan orang Arab, kali ini kita tumpukan kepada kaum itu sendiri. Bagi mereka yang percaya kepada kisah-kisah riwayat yang tidak mempunyai authority dari Al-Quran, orang-orang Arab dikatakan telah menerima Islam dan Al-Quran secara total. Kaum yang mereka kagum dan sanjung. Apa saja tentang Arab adalah jalan ke syurga.

Kononnya walaupun pada peringkat awal kaum nabi dikatakan bersikap kritikal, defensif dan dalam masa yang sama agresif kepada nabi di mana mereka telah berusaha membunuhnya dan memeranginya beberapa kali, namun setelah asyik gagal dalam usaha mereka itu dan akhirnya mereka menerima sepenuhnya apa yang nabi sampaikan sehinggalah nabi meninggal dunia.

Bagaimanapun jika kita lihat bukti-bukti dari Al-Quran, tidak ada satu ayat pun yang menyokong keadaan yang sedemikian. Seperti kaum-kaum nabi sebelum Muhamad, Tuhan memberitahu kita kaum Muhamad juga tidak kurang keingkarannya. Mereka degil, hipokrit dan menolak apa yang telah disampaikan kepada mereka. Mereka tidak menerima Muhamad dan apa yang diwahyukan kepadanya kecuali sebahagian kecil.

Hakikat itu dapat kita lihat sehingga hari ini apabila mereka masih lagi mempersekutukan Tuhan dengan bangunan ciptaan mereka sendiri yang dilengkapi dengan pelbagai elemen dan simbol suci yang pada dasarnya hanya mereka sahaja yang tahu rasional di sebaliknya (jika ada). Begitu juga semua amalan ritual yang dipersabitkan kepada apa yang mereka persekutukan itu, adakah benar-benar direstui Tuhan?

Mari kita lihat kedudukan mereka dari kacamata Al-Quran.

25:1 Penuh berkat Dia Yang menurunkan Al-Quran ke atas hambaNya supaya dia menjadi pemberi amaran kepada umat manusia.

25:2 Dia, Yang Memiliki Kerajaan di langit dan di bumi, dan Dia yang tidak memiliki anak, dan Dia tidak memiliki sekutu dalam kerajaanNya, dan Dia yang telah mencipta segala-galanya dan menetapkan pengiraannya.

25:3 Dan mereka telah mengambil selainNya tuhan-tuhan, yang tidak mencipta apa pun sedangkan mereka sendiri dicipta, dan mereka tidak berkuasa untuk memberi diri mereka sendiri kerugian atau keuntungan, dan mereka tidak berkuasa menentukan mati atau hidup, tidak juga menghidupkan kembali.

25:4 Dan mereka yang tidak percaya berkata: Ini (Al-Quran) hanyalah penipuan semata-mata yang dipalsukan dan orang lain telah membantu dia melakukannya – maka sesungguhnya mereka telah berlaku tidak adil dan berbohong.

25:5 Dan mereka berkata: Ini kisah-kisah purbakala – yang dia telah menulisnya – yang telah dibacakan kepadanya pagi dan petang.

25:6 Katakan: Dia yang telah mewahyukannya Dia tahu rahsia di langit dan di bumi – sesungguhnya Dia sentiasa memberi keampunan dan Mengasihani.

25:7 Dan mereka berkata: Apa kena dengan rasul ini yang makan makanan dan berjalan-jalan di pasar, mengapa tidak dihantar seorang malaikat kepadanya supaya dia memberi nasihat kepadanya?

25:8 Atau harta yang banyak dihantar kepadanya atau jadikannya memiliki kebun dari mana dia boleh makan? Dan yang tidak rasional berkata: Kamu jangan ikut kerana dia tidak siuman.

25:9 Lihatlah apa yang mereka persamakan ke atasmu, jadi mereka telah sesat, maka mereka tidak akan dapat mencari jalan kebenaran.

Kesimpulan yang dapat kita perolehi dari ayat-ayat di atas adalah:

  • Orang-orang Arab memilih untuk terus menyekutukan Tuhan dengan tuhan-tuhan mereka walaupun telah disampaikan kepada mereka Al-Quran.
  • Mereka mengatakan Al-Quran itu satu penipuan yang ditulis oleh Muhamad dengan bantuan orang-orang lain.
  • Mereka mengejek dan tidak percaya bahawa Muhamad seorang rasul kerana dirinya yang serba biasa dan tidak termasuk dalam golongan yang mereka anggap layak dihormati.
  • Tuhan menegaskan bahawa mereka adalah kaum yang sesat.

Melalui ayat-ayat serta kesimpulan yang dapat saya fikirkan di atas, adakah wajar kita memberi kepercayaan penuh kepada kaum yang terang-terang telah menolak rasul dan wahyu yang disampaikan kepada mereka sebagaimana dimaklumkan sendiri oleh Tuhan kepada kita?

9:97 Orang-orang Arab adalah paling teruk ketidakpercayaannya dan hipokrit – dan sangat dangkal dengan yang telah diwahyukan oleh Tuhan melalui rasulNya – dan Tuhan Mengetahui dan Menghakimi.

Written by tolokminda

February 17, 2010 at 2:32 am

Konsep ketuhanan orang Arab

with 117 comments

Melalui Al-Quran, Tuhan memberitahu kita tentang konsep ketuhanan yang dipegang oleh orang-orang Arab sejak turun-temurun. Ia merupakan satu konsep di mana Tuhan itu mempunyai rumah, berkeluarga, beristeri dan memiliki anak-anak perempuan. Tuhan memberi gambaran yang agak jelas mengenai kepercayaan tidak berasas orang-orang Arab dalam hal ini.

37:153 Adakah Dia memilih anak-anak perempuan berbanding lelaki?

37:154 Apa kena dengan kamu, bagaimana kamu membuat pertimbangan?

37:155 Adakah kamu tidak berakal?

Akibat kepercayaan mereka itu, mereka sendiri tidak suka anak-anak perempuan. Mereka malu apabila mendapat anak perempuan. Di dalam masyarakat Arab apabila seseorang mendapat tahu dia mendapat seorang anak perempuan, mukanya akan menjadi hitam kerana marah dan merasa terhina tak terkata.

16:58  Dan apabila dimaklumkan anak perempuan kepada seorang dari mereka, mukanya menjadi hitam dan penuh kemarahan.

Menjelaskan lagi penghinaan ke atas mereka yang mendapat anak perempuan ialah apabila orang ramai akan mengejek-ngejek mereka kononnya mereka sama dengan Tuhan (kerana mendapat anak perempuan).

43:17 Dan apabila seseorang dari mereka mendapat berita yang dia dipersamakan dengan Tuhan Yang Pemurah, mukanya menjadi hitam dan penuh kemarahan.

Bukan setakat itu, mereka juga turut menamakan para malaikat dengan nama-nama perempuan.

43:19 Dan mereka menjadikan para malaikat – yang berkhidmat kepada Tuhan Yang Pemurah – berjantina perempuan. Apa! Adakah mereka telah menyaksikan penciptaan mereka? Dakwaan mereka akan ditulis dan mereka akan ditanya mengenainya.

Bayangkan betapa buruknya konsep ketuhanan orang-orang Arab yang mana Tuhan di kelilingi oleh isteri, anak-anak dan para malaikat yang semuanya perempuan. Dan mereka menyembah semua yang mereka sendiri ada-adakan di samping Tuhan tanpa sebarang sandaran kecuali kerana mengikut membuta-tuli apa yang telah diajar oleh bapa-bapa mereka.

43:20 Dan mereka berkata: Jika Tuhan Yang Pemurah mengkehendaki – tentulah kami tidak menyembah mereka – Mereka tidak mempunyai pengetahuan mengenainya dan mereka hanya berbohong.

43:21 Atau sudahkah kami beri mereka Al-Kitab sebelum ini supaya mereka berpegang teguh kepadanya?

43:22 Tidak! Mereka berkata: Kami dapati bapa-bapa kami dalam satu jalan, dan sesungguhnya kami mendapat petunjuk dari langkah-langkah mereka.

43:23 Sama juga, bila saja Kami menghantar seorang Pemberi amaran kepada mana-mana umat, mereka yang kaya di dalamnya berkata: Sesungguhnya kami dapati bapa-bapa kami dalam satu jalan dan sesungguhnya kami adalah pengikut langkah-langkah (agama) mereka.

Tetapi adakah orang-orang Arab berubah selepas Nabi menyampaikan Al-Quran kepada mereka? Menurut Tuhan – Tidak. Mereka langsung tidak berubah.

43:24 Katakan: Apa! Walaupun jika aku membawa kepada kamu pedoman yang lebih baik dari apa yang kamu perolehi dari bapa-bapa kamu? Mereka berkata: Sesungguhnya kami tidak percaya dengan apa yang telah diutuskan kepada kamu.

Al-Lat, Al-Uzza & Al-Manat

Jika apa yang dikemukakan di atas masih belum mencukupi mari kita lihat melalui satu lagi sudut di mana Tuhan telah menyebut secara khusus tentang Al-Lat, Al-Uzza dan Al-Manat. Selaras dengan nama-mana mereka, ketiga-tiganya adalah Dewi (goddess) yang menjadi tonggak sembahan orang Arab menjelaskan kepada ayat-ayat yang telah saya kemukakan di atas.

53:19  Sudahkah kamu pertimbangkan Lat dan Uzza

53:20  Dan Manat, yang ketiga – yang terakhir?

53:21  Apa! Untuk kamu yang lelaki dan untuk Dia yang perempuan?

53:22  Sesunguhnya ini adalah pembahagian yang tidak adil!

Menurut kefahaman saya dari sumber luar Al-Quran, orang-orang Arab menganggap Al-Lat sebagai ibu kepada Dewi-Dewi Al-Uzza dan Al-Manat, iaitu anak-anakNya. Apapun saya berpendapat kita tidak perlu memikirkan sangat tentang ketepatan fakta berkaitan siapa itu Al-Lat, Al-Uzza atau Al-Manat kerana ia tidak penting selepas Allah memberitahu:

53:23  Mereka tidak lebih dari sekadar nama yang telah kamu namakan, kamu dan bapa-bapa kamu – Allah tidak pernah menghantar kepada mereka sebarang pengesahan. Mereka hanya mengikut andaian dan nafsu dangkal yang menjadi kecenderungan jiwa mereka sendiri dan sesungguhnya sekarang telah datang pedoman kepada mereka dari Tuhan mereka.

Tetapi itulah malangnya, orang-orang Arab telah menetapkan pendirian mereka:

43:24 Katakan: Apa! Walaupun jika aku membawa kepada kamu pedoman yang lebih baik dari apa yang kamu perolehi dari bapa-bapa kamu? Mereka berkata: Sesungguhnya kami tidak percaya dengan apa yang telah diutuskan kepada kamu.

Jadi – selepas mengetahui pendirian orang-orang Arab terhadap wahyu yang telah disampaikan kepada mereka oleh Nabi, apakah wajar kita patuh kepada konsep ketuhanan berteraskan binaan-binaan dan lokasi-lokasi “suci” yang mereka bawa kepada kita tanpa membuat penyelidikan terlebih dulu? Adakah kita juga mahu menunggu sehingga Tuhan bertanya kita: Adakah kamu tidak berakal?

Adakah orang Arab terlalu obsesif kepada organ seks wanita sehinggakan mereka merekabentuk pelindung hajar aswad sebegitu rupa? Atau adakah ia simbol gender dewi-dewi yang mendiami binaan berkenaan?

Memang benar hari ini kita tidak mendengar orang-orang Arab menyebut Al-Lat, Al-Uzza atau Al-Manat dalam ritual mereka. Tetapi secara logiknya, jika mereka terus melakukan itu adakah sesiapa yang mahu menuruti mereka? Mereka bukan bodoh sehingga tidak boleh mencongak betapa besarnya keuntungan menjadi penaung kepada sebuah agama besar yang penganutnya hanya tahu mendengar dan menerima apa saja yang mereka sampaikan?

Mengapakah bangunan empat segi memerlukan 3 batang tiang? Adakah sebagai simbol kepada jumlah dewi-dewi tonggak yang mendiaminya?

Tetapi susah sangatkah untuk kita semua melihat Kaabah di Mekah itu – walaupun hanya sebuah kekotak batu empat segi dan berselimut hitam – telah dipersimbolkan kepada gender perempuan melalui bentuk pelindung hajar aswad yang ada di satu sudutnya.

Selain itu di dalamnya terdapat tiga tiang, yang saya fikir agak tidak sepadan dengan binaan yang berbentuk segi empat. Adakah ia sebenarnya melambangkan tiga dewi yang menjadi tonggak sembahan orang-orang Arab?

Sedang Tuhan sudah memberi pelbagai amaran dan peringatan supaya kita tidak memyekutukan Dia dengan apa-apa pun tetapi mengapakah kita masih mahu menuruti apa yang dibawa oleh orang-orang Arab kepada kita tanpa sedikit pun merasa perlu untuk membuat penyelidikan sendiri?

Sekarang saya turut musykil kenapa wanita Arab mesti memakai jubah hitam saja… ermmm. Mari kita bincangkan.

Written by tolokminda

February 15, 2010 at 12:56 pm

Sujud bermaksud merendah diri

with 54 comments

Perkataan sujud secara umumnya ditafsirkan sebagai perbuatan membongkokkan diri di atas lutut dengan muka menyentuh lantai. Kononnya ia satu manifestasi kepatuhan kepada Tuhan. Tetapi adakah perbuatan seperti itu yang Tuhan suruh kita amalkan?

Saya melihat maksud perkataan sujud  mudah saja, iaitu merendah diri. Apabila Tuhan suruh para malaikat sujud kepada Adam, ia bukan bermakna mereka perlu membongkokkan-diri-di atas-lutut-dengan-muka-menyentuh-lantai kepada Adam. Ia juga tidak bermakna mereka perlu patuh kepada Adam. Apa yang berlaku, mereka sebenarnya telah merendah diri kepada Adam dan secara tidak langsung kepada Allah juga.

Ini kerana sebelum itu para malaikat telah beranggapan mereka adalah lebih baik dari Adam dan tidak nampak mengapa Allah mahu menjadikan dia khalifah di bumi. Namun selepas Tuhan membuktikan di hadapan mereka perihal kelebihan Adam, mereka sedar kesilapan mereka dan terus merendah diri apabila Tuhan menyuruh mereka berbuat demikian.

Bagaimanapun Iblis memilih untuk terus dengan kesombongannya dan tidak mahu merendah diri kepada Adam. Ini bermakna dia juga telah gagal untuk merendah diri kepada Allah. Akibatnya dia dilaknat Tuhan.

Berikut adalah apa yang diceritakan Tuhan kepada kita:

2:34 “Dan apabila Kami katakan kepada para malaikat: Bersetujulah kepada Adam (lalu) mereka telah bersetuju tetapi Iblis, dia menolak dan dia sombong dan dia adalah antara mereka yang tidak percaya”.

17:61 “…Dia berkata: Patutkah aku bersetuju kepadanya yang Engkau telah perbuat dari tanah?”

Saya percaya jika kita fahami intipati kisah Adam dan Iblis ini, kita akan melihat betapa pentingnya kita mengelak menjadi orang yang sombong. Kerana sifat sombong itu tidak lain adalah sifat Iblis yang tidak mahu merendah diri walaupun Tuhan telah menunjukkan bukti yang nyata.

Mari kita bincangkan.

Written by tolokminda

February 12, 2010 at 5:21 am

Ka’aba bukan objek tumpuan sembahan tetapi ia bermaksud buku lali

with 160 comments

Di dalam Al-Quran, perkataan  alkaAAba hanya disebut tiga kali iaitu dalam 5:6, 5:95 dan 5:97. Dan bercanggah dengan kepercayaan ramai bahawa ia bermaksud sebuah binaan batu empat segi yang terletak di Mekah, maksud sebenar perkataan itu adalah buku lali.

Ia ditafsirkan dengan betul dalam ayat 5:6.

Saya percaya maksud asal perkataan alkaAAba dalam 5.6 terpaksa dikekalkan oleh para penaung agama Arab Jahiliah yang berlindung di sebalik Al-Quran kerana konteksnya terlalu karut untuk diubah mengikut pembohongan mereka.  Takkan Tuhan suruh kita basuh kaki sampai ke binaan batu di Mekah, kan? Jadi mereka tidak ada pilihan selain mengekalkan maksud sebenarnya.

Saya berpendapat, di sinilah Tuhan menewaskan para penipu dalam konteks perkataan alkaAAba di dalam Al-Quran. Oleh itu di sinilah kita perlu menetapkan keyakinan kita kepada Tuhan dan jangan beri peluang kepada iblis menyesatkan kita.

Baiklah. Mari kita periksa ketiga-tiga ayat yang mengandungi perkataan alkaAAba satu persatu. Kita bandingkan terjemahan puak penaung agama Arab jahiliah, terjemahan semula oleh saya dan transliterasinya sekali supaya para pembaca budiman dapat melihat dengan jelas dan membuat penilaian sendiri.

Terjemahan iiu: 5:6 “Wahai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan sembahyang (padahal kamu berhadas kecil), maka (berwuduklah) iaitu basuhlah muka kamu, dan kedua belah tangan kamu meliputi siku, dan sapulah sebahagian dari kepala kamu, dan basuhlah kedua belah kaki kamu meliputi buku lali; dan jika kamu junub (berhadas besar) maka bersucilah dengan mandi wajib; dan jika kamu sakit (tidak boleh kena air), atau dalam pelayaran, atau salah seorang dari kamu datang dari tempat buang air, atau kamu sentuh perempuan, sedang kamu tidak mendapat air (untuk berwuduk dan mandi), maka hendaklah kamu bertayamum dengan tanah – debu yang bersih, iaitu: sapulah muka kamu dan kedua belah tangan kamu dengan tanah – debu itu. Allah tidak mahu menjadikan kamu menanggung sesuatu kesusahan (kepayahan), tetapi Ia berkehendak membersihkan (mensucikan) kamu dan hendak menyempurnakan nikmatNya kepada kamu, supaya kamu bersyukur”.

————————————————————————————————————————————Terjemahan semula saya: 5:6 Wahai kamu yang percaya! Apabila kamu telah mendirikan komitmen, basuhlah muka kamu dan tangan kamu sehingga ke siku dan sapu kepala kamu dan kaki kamu sehingga ke dua buku lali dan jika kamu dalam keadaan kotor, mandilah. Dan jika kamu dalam keadaan sakit atau dalam perjalanan atau sesiapa dari kamu daripada tandas atau kamu telah “menyentuh” perempuan, maka tidak kamu menemui air, maka kenakan tanah yang bersih (bedak) maka sapukan dengan muka dan tangan kamu darinya. Tidak berhasrat Tuhan untuk menjadikan ke atas kamu dari kesulitan, tetapi Dia berhasrat membersihkan kamu dan melengkapkan kurniaNya ke atas kamu, supaya kamu menghargai.

————————————————————————————————————————————Transliterasi: 5:6: “Ya ayyuha allatheena amanoo itha qumtum ila alssalati faighsiloo wujoohakum waaydiyakum ila almarafiqi waimsahoo biruoosikum waarjulakum ila alkaAAbayni wa-in kuntum junuban faittahharoo wa-in kuntum marda aw AAala safarin aw jaa ahadun minkum mina algha-iti aw lamastumu alnnisaa falam tajidoo maan fatayammamoo saAAeedan tayyiban faimsahoo biwujoohikum waaydeekum minhu ma yureedu Allahu liyajAAala AAalaykum min harajin walakin yureedu liyutahhirakum waliyutimma niAAmatahu AAalaykum laAAallakum tashkuroona”

Bagaimanapun perkataan yang sama (alkaAAba) diterjemahkan sebagai “Kaabah” di Mekah dalam 5:95 & 5:97. Cuba lihat betul-betul.

Terjemahan iiu: Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu membunuh binatang-binatang buruan ketika kamu sedang berihram. Dan sesiapa di antara kamu yang membunuhnya dengan sengaja, maka dendanya (menggantinya) dengan binatang ternak yang sama dengan binatang buruan yang dibunuh itu, yang ditetapkan hukumnya oleh dua orang yang adil di antara kamu, sebagai hadiah yang disampaikan ke Kaabah (untuk disembelih dan dibahagikan kepada fakir miskin di Tanah Suci), atau bayaran kaffarah, iaitu memberi makan orang-orang miskin, atau berpuasa sebanyak bilangan cupak yang diberikan kepada orang miskin; supaya dapat ia merasai kesan yang buruk dari perbuatannya. Allah maafkan apa yang telah lalu; dan sesiapa yang mengulangi (kesalahan itu) maka Allah akan menyeksanya; dan (ingatlah) Allah Maha Kuasa, lagi Berkuasa membalas dengan azab seksa.

————————————————————————————————————————————Terjemahan semula saya: 5:95 Wahai kamu yang percaya! Jangan membunuh binatang buruan sedangkan kamu telah disanction. Dan sesiapa membunuhnya dari kalangan kamu dengan sengaja, maka penaltinya sama apa yang dia telah bunuh daripada haiwan ternakan. Akan menghukum di dalamnya dua orang yang adil di kalangan kamu suatu petunjuk kematangan buku lali atau penebusan memberi makan orang miskin atau yang bersamaan itu pengecualian diri supaya dia merasakan akibat dari perbuatannya. Tuhan telah memaafkan apa saja yang telah lepas. Dan sesiapa mengulangi maka akan diambil pembalasan Tuhan darinya. Tuhan Berkuasa, Pemilik segala pembalasan.

————————————————————————————————————————————Transliterasi: 5:95 “Ya ayyuha allatheena amanoo la taqtuloo alssayda waantum hurumun waman qatalahu minkum mutaAAammidan fajazaon mithlu ma qatala mina alnnaAAami yahkumu bihi thawa AAadlin minkum hadyan baligha alkaAAbati aw kaffaratun taAAamu masakeena aw AAadlu thalika siyaman liyathooqa wabala amrihi AAafa Allahu AAamma salafa waman AAada fayantaqimu Allahu minhu waAllahu AAazeezun thoo intiqamin”

Dan 5:97…

Terjemahan iiu: Allah menjadikan Kaabah, rumah yang mulia itu, sebagai tempat tumpuan manusia (untuk menjalankan ibadat dan hal-hal hidup), demikian juga bulan-bulan yang mulia, dan binatang-binatang korban, dan kalong-kalong binatang korban itu. Yang demikian itu, supaya kamu ketahui bahawa sesungguhnya Allah mengetahui apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi, dan bahawa sesungguhnya Allah Maha mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.

————————————————————————————————————————————Terjemahan semula saya: 5:97 Telah dijadikan Tuhan buku lali suatu sistem yang telah disanction, suatu ketetapan untuk manusia dan bulan-bulan yang telah disanction dan petunjuk (alhadya) dan indikator (al-qolaida). Itu supaya kamu tahu bahawa Tuhan, Dia tahu apa di langit dan apa di bumi. Dan bahawa Tuhan mengetahui semua perkara.

————————————————————————————————————————————Transliterasi: 5:97 “JaAAala Allahu alkaAAbata albayta alharama qiyaman lilnnasi waalshshahra alharama waalhadya waalqala-ida thalika litaAAlamoo anna Allaha yaAAlamu ma fee alssamawati wama fee al-ardi waanna Allaha bikulli shay-in AAaleemun”

Sekali lagi, perhatikan ketiga-tiga ayat 5:6, 5:95 dan 5:97 mengandungi perkataan  alkaAAba. Dalam 5.6 ia ditafsirkan sebagai buku lali, iaitu basuh kaki sampai buku lali. Tetapi kenapa dalam 5:95 dan 5:97 perkataan yang sama ditafsirkan sebagai Kaabah, iaitu kuil batu empat segi warisan kaum Arab Jahiliah?

Begitulah kalau kita tidak berwaspada dengan penyelewengan golongan yang menaungi agama Arab jahiliah. Jadi adakah kita masih mahu menggantung sepenuhnya kepercayaan kita kepada mereka dan membiarkan diri kita menyekutukan Allah?  Tidak ada dosa yang lebih besar dari dosa menyekutukan Tuhan.

Saya yakin dengan sepenuh keyakinan bahawa perkataan alkaAAba dalam ketiga-tiga ayat tidak membawa maksud lain kecuali buku lali. Bezanya, buku lali dalam ayat 5:6 merujuk kepada buku lali kita. Tetapi dalam 5:95 dan 5:97 kedua-duanya merujuk kepada buku lali haiwan yang menjadi buruan. Sila baca artikel saya mengenai ketetapan tentang aktiviti berburu untuk memahami konteksnya.

Secara ringkas, Tuhan telah menetapkan buku lali seseekor haiwan sebagai indikasi samada ia sudah matang atau belum untuk diburu. Tuhan tidak membenarkan kita memburu haiwan yang belum matang. Struktur atau sifat buku lali haiwan belum matang berbeza dengan haiwan yang sudah matang. Dan keadaan itu turut menyebabkan cara berjalan haiwan belum matang dan haiwan yang sudah matang berbeza.

Penetapan ini sebenarnya memudahkan para pemburu. Mereka dapat menentukan kematangan seseekor haiwan hanya dengan melihat cara ia berjalan. Jadi mereka akan dapat mengelak dari membunuh haiwan yang dilarang ke atas mereka kerana faktor kematangannya.

Jika masih sangsi, perhatikan 5:95 yang menyebut “hadyan baligha alkaAAbati“. Saya percaya kita semua amat kenal dengan perkataan baligh. Maksudnya matang. Jadi jelas sekali “Hadyan baligha” itu boleh diterjemahkan sebagai indikasi kematangan dan Alkaabati itu bermaksud buku lali sebagaimana maksud perkataan yang sama dalam 5:6. Takkan kematangan kaabah pula, kan?

Mari kita bincangkan.

Written by tolokminda

February 10, 2010 at 4:08 pm