Tolokminda belajar…

Perspektifku Mengenai Islam

Tuhan suruh bersihkan diri selepas dan sebelum melaksana sesuatu komitmen atau pekerjaan

with 21 comments

Saya telah menulis kefahaman saya terhadap “ayat wuduk” 5:6 dalam blog ini pada peringkat awal dulu. Bagaimanapun saya dapati kefahaman saya pada ketika itu sudah tidak sama lagi dengan kefahaman yang baru saya perolehi. Sekarang saya percaya seruan Tuhan kepada orang-orang yang percaya di awal ayat 5:6 tidak sepatutnya diterjemahkan sebagai,

“5:6 Wahai kamu yang percaya! Apabila kamu bangun untuk memulakan komitmen-komitmen kamu..”

Sebaliknya ia seharusnya diterjemahkan sebagai,

“5:6 Wahai kamu yang percaya! Apabila kamu telah mengerjakan komitmen-komitmen kamu..”

Saya kemukakan transliterasi penuh ayat 5:6 dan terjemahan/tafsiran baru saya.

Transliterasi 5:6 Ya ayyuha allatheena amanoo itha qumtum ila alssalati faighsiloo wujoohakum waaydiyakum ila almarafiqi waimsahoo biruoosikum waarjulakum ila alkaAAbayni wain kuntum junuban faittahharoo wain kuntum marda aw AAala safarin aw jaa ahadun minkum mina alghaiti aw lamastumu alnnisaa falam tajidoo maan fatayammamoo saAAeedan tayyiban faimsahoo biwujoohikum waaydeekum minhu ma yureedu Allahu liyajAAala AAalaykum min harajin walakin yureedu liyutahhirakum waliyutimma niAAmatahu AAalaykum laAAallakum tashkuroona

5:6 Wahai kamu yang percaya! Apabila kamu telah mengerjakan komitmen-komitmen (alsalati), basuhlah muka kamu dan tangan kamu sehingga ke siku, dan basuh kepala kamu dan kaki kamu sehingga ke buku lali dan jika keadaan kamu memerlukan pembersihan sepenuhnya, mandilah dan jika kamu sakit atau dalam perjalanan, atau selepas kamu membuang air, atau kamu telah bersama dengan perempuan, dan kamu tidak menemui air, dapatkan tanah yang bersih dan sapukan muka dan tangan kamu dengannya. Allah tidak berhasrat untuk meletakkan kamu dalam kesulitan, tetapi Dia ingin kamu membersihkan diri dan Dia mahu melengkapkan kurnianya ke atas kamu, supaya kamu menghargainya.

Apakah yang telah menyebabkan kefahaman saya berubah dari “memulakan komitmen” kepada “telah mengerjakan komitmen”?

Kerana saya bersetuju bahawa perkataan “qumtum” merujuk kepada kata kerja yang telah diselesaikan (perfect verb). Maknanya kita disuruh membasuh muka, tangan, kepala dan kaki BUKAN SEBELUM kita melaksanakan komitmen-komitmen (alsalati), TETAPI sebenarnya kita disuruh melakukannya SELEPAS melaksanakannya. Saudara Faried mengemukakan link berikut sebagai rujukan. Para pembaca budiman juga mungkin boleh memeriksanya dengan mana-mana kenalan yang amanah dan arif dalam tatabahasa Arab.

Melalui pelurusan mesej 5:6 ini maka kepercayaan bahawa “wuduk” adalah ritual pembersihan diri sebelum melaksanakan “alsalati” terbatal dengan sendirinya. Mereka memberitahu kita bahawa “wuduk” perlu dilakukan SEBELUM melaksanakan “alsalati”, tetapi ayat 5:6 menyatakan bahawa “wuduk” perlu dilakukan SELEPAS melaksanakan “alsalati”. Percanggahannya terlalu mencucuk akal. Jadi, nak percaya kepada Al-Quran atau nak percaya sipolan?

Apabila “wuduk” bebas dari unsur ritual, mesej 5:6 menjadi begitu jelas dan bersifat common sense saja. Tuhan hanya menyuruh kita membersihkan diri setiap kali selesai melaksanakan sebarang komitmen, atau dalam konteks yang saya fikir relevan – pekerjaan kita. Lepas buat kerja, bersihkan diri. Itu mesejNya. Jika tidak kotor, cukup sekadar basuh muka, kepala, tangan dan kaki. Tetapi jika kita kotor dan wajar mandi, maka Tuhan suruh kita mandi.

Bagaimanapun dalam keadaan tertentu, yang disebut secara khusus oleh Tuhan iaitu – jika kita mempunyai masalah kesihatan, dalam perjalanan atau selepas membuang air atau selepas bersama dengan perempuan kita tidak menemui air untuk membersihkan diri, maka Tuhan menyarankan kita supaya menggunakan debu tanah (bedak) sebagai penyelesaian sementara.

5:6 Wahai kamu yang percaya! Apabila kamu telah mengerjakan komitmen-komitmen (alsalati), basuhlah muka kamu dan tangan kamu sehingga ke siku, dan basuh kepala kamu dan kaki kamu sehingga ke buku lali dan jika keadaan kamu memerlukan pembersihan sepenuhnya, mandilah dan jika kamu sakit atau dalam perjalanan, atau selepas kamu membuang air, atau kamu telah bersama dengan perempuan, dan kamu tidak menemui air, dapatkan tanah yang bersih dan sapukan muka dan tangan kamu dengannya. Allah tidak berhasrat untuk meletakkan kamu dalam kesulitan, tetapi Dia ingin kamu membersihkan diri dan Dia mahu melengkapkan kurnianya ke atas kamu, supaya kamu menghargainya.

Jika melalui 5:6 Tuhan menyuruh kita membersihkan diri SELEPAS melaksanakan komitmen atau kerja, Tuhan juga menyuruh kita membersihkan diri SEBELUM melaksanakan sebarang komitmen. Maknanya tidak kira sebelum atau selepas melaksanakan sesuatu komitmen atau pekerjaan, Tuhan mahu kita membersihkan diri. Jika ayat 5:6 memaparkan suruhan membersihkan diri selepas menyelesaikan komitmen, ayat 4:43 pula melarang kita dari memulakan sesuatu komitmen dalam keadaan kotor – yang mana sepatutnya kita mandi. Tonasinya agak berbeza tetapi mesejnya sama.

4:43 Wahai kamu yang percaya! Jangan mendekati komitmen apabila kamu mabuk sehingga kamu tahu apa yang kamu katakan, dan jangan juga apabila kamu dalam keadaan perlukan mandi – kecuali kamu sedang dalam perjalanan – sehinggalah kamu membersihkan diri kamu; dan jika kamu sakit, atau dalam perjalanan, atau kamu membuang air atau kamu telah bersama dengan perempuan dan kamu tidak menemui air, ambillah tanah yang bersih kemudian sapukan ke muka kamu dan tangan kamu. Sesungguhnya Tuhan Mengampun dan Memaafkan.

Maknanya sebelum buat apa-apa komitmen atau pekerjaan – kalau diri tidak bersih – mandi dulu. Bagaimanapun tidak ada kaedah membersih diri ringkas yang disarankan untuk sebelum. Namun dalam keadaan tertentu sepertimana yang disebut juga dalam 5:6 – iaitu jika kita mempunyai masalah kesihatan, dalam perjalanan atau selepas membuang air atau selepas bersama dengan perempuan kita tidak menemui air untuk membersihkan diri sedangkan kita tidak ada jalan keluar dari komitmen yang harus dilaksanakan – maka penyelesaian sementara yang dianjurkan adalah sama, iaitu pakai bedak atau debu tanah.

Sebagai penutup saya berpendapat suruhan supaya kita membersihkan diri samada sebelum atau selepas melaksanakan sesuatu komitmen atau pekerjaan dapat disimpulkan melalui bahagian akhir ayat 5:6.

5:6 (bahagian akhir) …Tuhan tidak berhasrat untuk meletakkan kamu dalam kesulitan, tetapi Dia ingin kamu membersihkan diri dan Dia mahu melengkapkan kurniaNya ke atas kamu, supaya kamu menghargainya.

Dengan artikel ini, maka saya batalkan dua artikel saya yang menyentuh 5:6 dan 4:43 sebelum ini.

Written by tolokminda

June 16, 2011 at 12:08 am

21 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. Salam,

    Beginilah kalau namanya pun belajar. Membuat kesilapan dan pembetulan adalah sebahagian dari prosesnya. Saya mohon jika para pembaca budiman mendapati terdapat apa-apa pembetulan yang boleh dilakukan terhadap apa-apa perkara yang saya utarakan dalam blog ini supaya mengambil sikap proaktif dengan menyatakannya secara berterus terang.

    tolokminda

    June 16, 2011 at 12:23 am

  2. Salam TM

    Tafsiran yg best🙂 hehehe…

    Jebon

    June 16, 2011 at 10:38 am

  3. Salam,

    Saya fikir menjaga kebersihan diri ialah sebahagian dari komitmen. Jika kita tidak menemui air secukupnya utk mandi, kita boleh mengambil wuduk. Jika tidak menemui air kita boleh menggunakan bedak (debu bersih) untuk menggantikan air.

    Ketika Nabi Musa menerima wahyu dari Tuhan, baginda disuruh menanggalkan terompah (sejenis sandal kot….). Takkanlah Tuhan nak suruh Nabi Musa pergi mandi untuk membersihkan diri, tapi sekurang-kurangnya menanggalkan terompah (yang kotor kerana memijak pelbagai permukaan) sebagai komitmen membersihkan diri.

    Sekadar pendapat……

    -Mat Guyver-

    Skygyver

    June 16, 2011 at 12:15 pm

  4. Salam Skygyver,

    Saya mentafsirkan “orang-orang yang percaya” sebagai orang-orang yang percaya kepada Al-Quran. Orang yang percaya kepada Al-Quran adalah orang-orang yang akan menjadikan setiap ketetapan atau suruhan atau saranan Tuhan yang tercatat di dalam Kitab itu sebagai komitmen mereka. Oleh yang demikian sudah tentu amalan membersihkan diri sebagaimana yang diajarkan oleh Tuhan melalui 5:3 dan 4:43 juga merupakan komitmen orang-orang yang percaya.

    Saya ada menulis pendapat saya mengenai kaitan Al-Quran dengan komitmen orang-orang yang percaya di sini.

    tolokminda

    June 16, 2011 at 9:03 pm

  5. Salam TM,

    Ada tak ayat-ayat Al Quran yang lain yang mempunyai perkataan “quntum”?

    Juang

    June 17, 2011 at 12:43 am

  6. Common sense, apabila tubuh badan kotor kita akan membersihkannya sama ada dengan air, debu atau dengan apa sahaja agar kotoran yang terdapat pada tubuh akan hilang.

    syurgaminda

    June 17, 2011 at 3:07 pm

  7. Salam,

    “Common sense, apabila tubuh badan kotor kita akan membersihkannya sama ada dengan air, debu atau dengan apa sahaja agar kotoran yang terdapat pada tubuh akan hilang.” – dengan sendirinya maka timbullah perasan bersih, segar dan cergas dalam diri – lantas timbullah juga perasan yakin diri bersemangat untuk berusaha berbuat sesuatu. Dengan minda dan jiwa bersih tentulah perbuatan dan perlakuan yang baik-baik selaras dengan ketetapan Tuhan.

    Setiap nasihat dan seruan Tuhan tetap ada impak baik pada kita – Cuba kita bandingkan perasan dan keadaan diri kita sebelum kita membersihkan diri dan selepas memberrsihkan diri.

    Jagundul

    June 18, 2011 at 8:50 am

  8. Semoga kita aman damai selalu🙂
    Di sini saya ingin berkongsi artikel tentang perkaitan perbincangan.. semoga bermanfaat..

    “W U D H U”
    Oleh Rizki akbar

    Istilah WudHu, sangat dikenal dikalangan ummat Islam. Wudu , dimaknai dengan bersuci /membersihkan diri sebelum kita melaksanakan ibadah ritual sembayang. Sembayang dianggap tidaklah syah bila tidak didahului dengan wudu Wudu dianggap batal bila seseorang yang telah mengambil air wudu tersebut tertidur, kentut, menyenggol/meny…entuh orang yang bukan muhrimnya, kencing, buang aur besar, dan melakukan persetubuhan. Adapun ritual wudu, adalah mencuci tangan (dengan air bersih / fresh water), berkumur-kumur, mencuci muka, mencuci kedua lengan sampai siku, menyapu kepala dan telinga dan membasuh kedua kaki, masing-masing sebanyak 3 (tiga kali) .

    Semua pesyaratan wudu tersebut diatas dijelaskan dalam buku–buku hadits karangan para Ahli Kitab misalnya Bukhari , Muslim dll.

    Bagaimana dengan Wudhu menurut Al-Qur’an ? Istilah ini tidaklah kita jumpai dalam Al-Qur’an. Tidak ada satupun kata Wudu terdapat dalam Al-Qur’an. Apa makna dari kata Wudu dalam bahasa Arab, (menurut seorang kawan saya yang mengerti bahasa Arab) juga tidak ada, artinya bahwa kata wudu tidak terdapat dalam kamus bahasa Arab. Kalau begitu siapa yang mengarang istilah ini ? Yang pasti tentulah para Ahli Kitab.

    Namun didalam Al-Qur’an ada satu ayat yang mirip-mirip / hampir sama dengan ritual wudhu yang terdapat pada Hadits karangan Ahli Kitab. Ayat tersebut adalah Surah Al-Maidah (5) : 6. Mari kita simak ayat tersebut.

    5 : 6. Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan shalat, Maka basuhlah mukamu dan tanganmu sampai dengan siku, dan sapulah kepalamu dan (basuh) kakimu sampai dengan kedua mata kaki, dan jika kamu junub Maka mandilah, dan jika kamu sakit[403] atau dalam perjalanan atau kembali dari tempat buang air (kakus) atau menyentuh[404] perempuan, lalu kamu tidak memperoleh air, Maka bertayammumlah dengan tanah yang baik (bersih); sapulah mukamu dan tanganmu dengan tanah itu. Allah tidak hendak menyulitkan kamu, tetapi Dia hendak membersihkan kamu dan menyempurnakan nikmat-Nya bagimu, supaya kamu bersyukur.

    [403] Maksudnya: sakit yang tidak boleh kena air.
    [404] Artinya: menyentuh. menurut jumhur Ialah: menyentuh sedang sebagian mufassirin Ialah: menyetubuhi. Terjemahan Depag

    Ayat tersebut diatas, sepintas lalu seakan-akan mirip sama dengan ritual wudu yang kita kenal. Apalagi dengan plesetan yang dibuat oleh Depag dalam terjemahannya, maka ayat tersebut ditunjuk oleh para Kiai sebagai Wudu dalam Al-Qur-an.

    Untuk menyelaraskan Al-Qur’an dengan Hadits karangan para Ahli Kitab, maka beberapa aturan baku yang seharusnya tidak boleh ditabrak, dilanggar oleh Depag.dalam menterjemahkan Al.Qur’an. Aturan baku tersebut antara lain adalah :

    1 .Kata kerja (fi’il) tidak boleh dijadikan kata benda (Isim), atau sebaliknya.
    2 . Kata Kerja bentuk lampau (Fi’il Madhi) tidak boleh dirobah menjadi Kata Kerja bentuk Sedang, Akan, atau Kebiasaan (Fi’il Mudhoreh), atau sebaliknya

    Wudu, seperti yang tertera pada buku-buku karangan para Ahli Kitab, dilaksanakan sebelum kita melaksanakan Sembayang. Agar Al-Qur’an ini selaras dengan buku-buku karangan para Ahli Kitab tersebut, maka kata “QUMTUM” diterjemahkan oleh Depag dengan “HENDAK MENGERJAKAN”. Hal ini benar-benar sangat keterlaluan. Betapa tidak, Al-Qur’an yang merupakan wahyu Allah dibengkokkan artinya agar sesuai dengan buku-buku karangan manusia. Sangat jelas bahwa kata“qumtum” itu adalah kata kerja bentuk lampau (fi’il madhi), sehingga seharusnya diterjemahkan dengan “SUDAH MENGERJAKAN / SUDAH TEGAK”
    Bila kata “QUMTUM”, diterjemahkan dengan benar, maka pastilah kita tidak akan berfikir bahwa lanjutan ayat tersebut adalah ritual Wudu.

    PERINTAHNYA ADALAH…. Sesudah Kamu mengerjakan As-Sholla, Bukan sebelum???

    Banyak cara yang digunakan oleh Depag, untuk menyelaraskan Al-Qur’an (wahyu dari Allah) dengan buku-buku yang bukan dari Allah. Sayangnya, yang selalu dibengkokkan artinya adalah Al-Qur’an (yang dari Allah), agar sesuai dengan buku-buku karangan manusia (bukan dari Allah), dan bukan sebaliknya buku-buku yang bukan dari Allah itu yang disesuaikan dengan Al-Qur’an (Al-Haq = yang pasti).

    Dalam ayat tersebut diatas, perhatikan kata / kalimat “WAMSAHU BI RU’USIKUM” yang diterjemahkan Depag dengan “DAN SAPULAH KEPALAMU”. Apa yang janggal dari terjemahan ini? Yang janggal adalah dihilangkannya kata “BI” yang berarti “dengan”. Dengan demikian seharusnya kata / kalimat “WAMSAHU BI RU’USIKUM” diterjemahkan “DAN SAPULAH DENGAN KEPALAMU”. Kelihatannya, bila diterjemahkan “DAN SAPULAH DENGAN KEPALAMU” terasa kalimat tersebut “ANEH”. Barangkali itulah sebabnya para penterjemah di Depag membuang kata “BI” agar terjemahannya menjadi lebih logis. Apalagi dibenak para penterjemah tersebut sudah dipenuhi dengan kebenaran-kebenaran yang didapatnya dari buku selain yang dari Allah. Akibatnya adalah terjemahan yang tidak sesuai lagi dengan arti dan makna dari Al-Qur’an itu sendiri, tetapi dicocokkan dengan buku-buku karangan manusia (Ahli Kitab). Menurut seorang kawan saya, inilah yang dinamakan korupsi ayat. Kawan yang lain menimpali :”Wah, kalau begitu di Depag itu bukan hanya tempat orang korupsi uang, tetapi juga tempatnya orang korupsi ayat”.

    Terjemahan yang kelihatannya aneh, jangan cepat-cepat dianggap salah. Demikian pula terjemahan “WAMSAHU BI RU’USIKUM” yang terjemahannya “DAN SAPULAH DENGAN KEPALAMU”.Allah memerintahkan kita untuk selalu berfikir (Afala ta’kilun, Afala ya’lamuna, Afala tubsirun, Afala yatadabbarun, Afala tasmaun, Afala ……..), karena itu marilah kita menggunakan akal dan fikiran kita untuk mengungkap, membuka dan mengetahui maksud Allah pada ayat-ayatnya tersebut. Al-Qur’an penuh dengan permisalan-permisalan, karena itulah bahasa manusia. Manusia dimanapun dimuka bumi ini senang sekali menggunakan permisalan-permisalan untuk menyatakan pikirannya, mengungkapkan perasaannya maupun menyatakan keinginannya. Misalnya, mereka mengatakan “saya telah cuci tangan” untuk menyatakan bahwa mereka telah berhenti dari segala perbuatan maksiat / telah bertobat. Contoh lain misalnya : “pandai mengambil hati”, “mencuri hatinya”, “hatinya berbulu”, “seputih hatinya” “seperti pinang dibelah dua”, “darahnya biru”, “kacamata seorang dokter”, “mati langkah”, “seperti telur diujung tanduk”, “tangan-tangan kotor”, “air mata buaya”, “buaya darat”, “lintah darat”, dan masih banyak lagi permisalan-permisalan / perumpamaan / ungkapan-ungkapan yang selalu digunakan oleh manusia. Itulah bahasa manusia, dan itulah pula yang digunakan Allah dalam Al-Qur’an.

    OK Sekarang kita masuk kepada tahap pembahasannya :

    5 : 6. Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan shalat, Maka basuhlah mukamu dan tanganmu sampai dengan siku, dan sapulah kepalamu dan (basuh) kakimu sampai dengan kedua mata kaki, dan jika kamu junub Maka mandilah, dan jika kamu sakit[403] atau dalam perjalanan atau kembali dari tempat buang air (kakus) atau menyentuh[404] perempuan, lalu kamu tidak memperoleh air, Maka bertayammumlah dengan tanah yang baik (bersih); sapulah mukamu dan tanganmu dengan tanah itu. Allah tidak hendak menyulitkan kamu, tetapi Dia hendak membersihkan kamu dan menyempurnakan nikmat-Nya bagimu, supaya kamu bersyukur.

    يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا
    “WAHAI , MANAKAH DIA ORANG-ORANG YANG MENGAKU TELAH BERIMAN”
    Ayat ini menyeru kepada orang yang telah mengaku beriman >>> “BARU PENGAKUAN”. Perhatikan 4 : 136 dimana Allah me-merintahkan orang yang telah mengaku beriman itu untuk betul-betul beriman.

    Berikut ini adalah bentuk Terjemahan yang sudah diterjemahkan kata-perkata menurut Kamus Al-Munawwir :

    5 : 6 Wahai manakah dia orang-orang yang mengaku telah beriman.

    Jika kalian telah mengambil pilihan kepada Ash-Sholah.

    maka basuhlah (robahlah) pandangan / perhatian dan perbuatan kalian, kepada yang memberi manfaat,

    dan usaplah dengan kepala (gunakan pikiran) dan kepakaran / keahlian kalian yang menonjol (disiplin ilmu yang dikuasai dengan baik)

    dan jika seandainya (pikiran) kalian sedang jauh (menerawang)(Junub) , maka bersihkanlah,

    dan jika seandainya (pikiran) kurang sehat (tidak bisa berfungsi maksimal)

    atau (pikiran) kalian dalam perjalanan (ada masalah yang sedang dipikirkan)

    atau datang (pikiran yang lain) bergabung (menjadi satu) diantara (pikiran) kalian ,yang dari kegelapan

    atau kalian telah menyentuh pikiran ,

    kemudian kalian tidak memperoleh air (substansi) .

    maka hendaklah kalian menyengaja mendaki (terus meningkatkan usaha) dengan baik
    kemudian usaplah pandangan dan perbuatan kalian dari-Nya (yang sesuai dengan-Nya >>> Ash-Sholah)

    Allah tidak menghendaki untuk membuat kesempitan / kesalahan atas kalian

    tetapi Allah menghendaki membersihkan kalian dan untuk menyempurnakan nikmat-Nya atas kalian

    agar kalian berterima kasih.

    Satu hal yang pasti adalah bahwa ayat tersebut bukanlah cara-cara ber-wudhu seperti yang kita kerjakan selama ini. Ini telah dibutikan pada permulaan tulisan ini. Para Kiai, Ahli Kitab, hanyalah mencari pembenaran, dari kebenaran yang telah lama diyakininya yang didapatnya dari buku-buku karangan manusia (bukan dari Allah). Seperti kita ketahui (dari Al-Qur’an), Ahli kitab akan selalu berusaha agar kita kembali kepada kekafiran. Mari kita simak apa yang diingatkan Allah kepada kita melalui wahyu-Nya (Al-Qur’an) tentang Ahli Kitab.

    3 : 98
    Katakanlah : “Hai Ahli Kitab, mengapa kamu ingkari ayat-ayat Allah, padahal Allah Maha Menyaksikan apa yang kamu kerjakan ?”

    3 : 69
    Segolongan dari Ahli Kitab ingin menyesatkan kamu , padahal mereka (sebenarnya) tidak menyesatkan melainkan dirinya sendiri dan mereka tidak menyadarinya

    Hai Ahli Kitab , mengapa kamu mengingkari ayat-ayat Allah padahal kamu mengetahui (kebenarannya)

    3 : 71
    Hai Ahli Kitab , mengapa kamu mencampuradukkan yang haq dengan yang batil , dan menyembunyikan kebenaran , padahal kamu mengetahui ?

    2 : 109
    Sebagian Ahli Kitab menginginkan agar mereka dapat mengembalikan kamu kepada kekafiran setelah kamu beriman, karena dengki yang (timbul) dari diri mereka sendiri, setelah nyata bagi mereka kebenaran. Maka maafkanlah dan biarkanlah mereka, sampai Allah mendatangkan perintah-Nya. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

    Pelajaran yang dapat kita petik dari peringatan Allah tersebut diatas, adalah bahwa terhadap Ahli Kitab kita harus sangat super hati-hati dalam menghadapinya. Kita tidak mungkin dibodoh-bodohi oleh tukang beca atau bapak tani dikampung, tetapi oleh orang yang sangat ahli tentang Kitab tetapi hati dan niatnya terhadap ummat Islam sangat busuk. Kebusukan hatinya itu dibungkus dengan jubbah yang panjang, janggut yang panjang (katanya seperti Nabi Muhammad), tasbih yang panjang dengan titel Ayatullah, Ustaz, Haji dan Kiai.

    Demikian sekilas tentang Wudu yang menurut Ahli Kitab terdapat pada Surah Al-Maidah (5) : 6.

    Mengingat bahwa satu kata kadang-kadang mempunyai arti yang banyak, maka dia mempersilahkan (pembaca) untuk memilih sendiri mana kata yang cocok, dan sesuai dengan pikiran pembaca untuk kalimat tersebut.
    Kadang-kadang satu kata mempunyai arti lebih dari satu dan bertentangan. Misalnya saja kata “haram” memiliki arti “dilarang” dan “penting”. Arti mana yang akan kita gunakan tergantung letaknya dalam kalimat tersebut. Kita harus pandai-pandai memilih arti yang cocok dan logis. Contoh : “Masjidil Haram” seharusnya tidak diartikan dengan Mesjid yang dilarang/terlarang.

    Sebagai penutup, saya menghimbau, marilah kita mendaya gunakan akal dan pikiran kita untuk mengungkap maksud Allah yang tertera dalam wahyu-Nya maupun yang terbentang luas didepan kita (jagad raya), agar kita bisa mendapat petunjuk dari-Nya.

    SEMOGA BERMANFAAT SALAM DAMAI.

    researcher1987

    June 25, 2011 at 12:24 pm

  9. ya, seharusnya ada perincian tafsiran yang lebih universal selain dari langsung mengambilnya secara lateral, Bacaan meliputi segala sudut perspektif keilmuan lahiriah, bathiniah, relative, relative abstract, absolute abstract dsb dan dapat mudah difahami menurut kesesuaian tingkatan2 akal budi individu yang mahu memiikiran, Allah jualah maha pemberi petunjuk.

    kmt65

    July 9, 2011 at 4:32 am

  10. Salam.

    Maaf menyampuk.

    sebahagian dari ayat 5:6.

    .. qumtum ila alssalati, ..

    qumtum = berdiri/telah berdiri (perfect verb)
    ila = bagi/untuk/for
    alssalti = solat

    Wahai kamu yang percaya! Apabila kamu TELAH BERDIRI UNTUK SOLAT, …

    cuba kita perhatikan ayat betul-betul (tartil tartilan). Ada dua perkara harus dilakukan. Pertama BERDIRI dan yang kedua SOLAT

    Allah menggunakan ila alssalati iaitu “UNTUK SOLAT”. Perkataan “UNTUK” menunjukkan solat belum lagi didirikan. Yang berdiri KAMU. Ini bermakna juga perlakuan basuh dan sapu anggota-anggota tersebut dilakukan sebelum solat.

    Contoh: sdr beli pisau. Saya tanya UNTUK apa sdr beli pisau? Sdr jawab UNTUK memotong buah. Pisau sudah dibeli, potong buahnya belum.

    Dalam terjemahan sdr juga ada kesilapan.
    ighsiloo = basuh/wash
    imsahoo = sapu/wipe

    kedua perlakuan adalah berbeza jangan hentam sama sahaja.

    Fikir-fikirkan

    Sekian. Salam.

    Mr. Mister

    September 21, 2011 at 1:28 pm

  11. Salam.
    Maaf sekali lagi.
    Saya ingin bertanya kpd sdr, Kenapa sdr cuba mengelak dari SOLAT dan PUASA? Adakah kerana MALAS, tak sesuai, atau kerana ALLAH?

    Salam

    Mr. Mister

    September 21, 2011 at 1:32 pm

  12. kerana Allah.

    Cik Bunge NiaSarah

    September 21, 2011 at 9:38 pm

  13. Salam,
    Juga perkataan mengelak tidak sesuai.Mengelak ni seolah satu perbuatan cuba melepaskan diri,menepis,etc…

    Mana mungkin mengelak….saya didedahkan dgn fardhu ain ini sejak kecil dan tidak termasuk dgn kelompok manusia yg malas sembahyang dan berpuasa.Ianya adalah rutin…rutin kebiasaan tradisi itu bukan perkara mudah untuk diubah dielak jika tidak ada sebab yg kuat.

    Justeru,mungkin lebih sesuai diganti perkataan mengelak itu dgn” behenti/ tidak meneruskan
    ” kenapa saudara berhenti/ tidak meneruskan…?”

    Cik Bunge NiaSarah

    September 21, 2011 at 10:12 pm

  14. Salam MM,

    Memang banyak ketidaktepatan dalam terjemahan saya dalam blog ini. Terima kasih jika tuan boleh berkongsi pengetahuan. Saya ambil pendirian bahawa sebagai langkah-langkah awal ini yang lebih penting adalah pendapat dan perbincangan yang menyusul. Yang salah kita betulkan.

    tolokminda

    September 21, 2011 at 10:21 pm

  15. Salam,
    Sarah juga masih kurang jelas apa maksud wuduk,kenapa wuduk itu dekat dengan solat?

    Cik Bunge NiaSarah

    September 21, 2011 at 11:12 pm

  16. Salam NiaSarah,

    Tidak ada perkataan “wuduk” disebut di dalam Quran. Maka tidak perlulah kita risau sangat dengan perkataan tu. Yang penting kita tahu Tuhan suruh kita sentiasa membersihkan diri sepanjang masa baik sebelum atau selepas melaksanakan sesuatu komitmen dengan cara yang telah dijelaskan kecuali jika keadaan tidak mengizinkan.

    tolokminda

    September 21, 2011 at 11:20 pm

  17. Salam,

    Saya rasa macam dah boleh nampak…

    Berdasarkan

    The Noble Qur’an – Al-Mâ’idah 5:6

    O you who believe! When you intend to offer As-Salât, wash your faces and your hands (forearms) up to the elbows, rub (by passing wet hands over) your heads, and (wash) your feet up to ankles. If you are in a state of Janâba (i.e. had a sexual discharge), purify yourself (bathe your whole body). But if you are ill or on a journey or any of you comes from answering the call of nature, or you have been in contact with women (i.e. sexual intercourse) and you find no water, then perform Tayammum with clean earth and rub therewith your faces and hands. Allâh does not want to place you in difficulty, but He wants to purify you, and to complete His Favour on you that you may be thankful.

    The Noble Qur’an – At-Tauba 9:108

    …And Allâh loves those who make themselves clean and pure (i.e. who clean their private parts with dust [i.e. to be considered as soap) and water from urine and stools, after answering the call of nature].

    The Noble Qur’an – Al-Baqarah 2:222

    They ask you concerning menstruation. Say: that is an Adha (a harmful thing for a husband to have a sexual intercourse with his wife while she is having her menses), therefore keep away from women during menses and go not unto them till they have purified (from menses and have taken a bath). And when they have purified themselves, then go in unto them as Allâh has ordained for you (go in unto them in any manner as long as it is in their vagina). Truly, Allâh loves those who turn unto Him in repentance and loves those who purify themselves (by taking a bath and cleaning and washing thoroughly their private parts,bodies, for their prayers, etc.).

    The Noble Qur’an – At-Tauba 9:28

    O you who believe (in Allâh’s Oneness and in His Messenger (Muhammad )! Verily, the Mushrikûn (polytheists, pagans, idolaters, disbelievers in the Oneness of Allâh, and in the Message of Muhammad ) are Najasun (impure). So let them not come near Al-Masjid-al-Harâm (at Makkah) after this year, and if you fear poverty, Allâh will enrich you if He will, out of His Bounty. Surely, Allâh is All-Knowing, All-Wise.

    Patutlah dekat dengan solat!* tepuk dahi*

    Dah tentu kita perlu bersihkan diri selepas melaksanakan pelbagai komitmen tak kira kerja atau pelbagai urusan peribadi.

    Cik Bunge NiaSarah

    September 21, 2011 at 11:57 pm

  18. Salam TM,

    Boleh ke kalau kita terjemahkan tanah bersih sebagai bedak?

    -Mat Guyver-

    Mat Guyver

    September 22, 2011 at 7:06 pm

  19. Salam MG

    Ni mana datang bedak tiba -tiba??? *muka tension n suprised*

    MG…mana punca soalan ni awak ni,Jahamy???Mesti MG pun sama ketawakan saya mcm Jahamy tadi😦

    Kalau betul atau tak betul biar saya jelaskan sedikit.

    Begini ceritanya,saya diskus sikit ttg wuduk dan solat di FB kemudian terima satu pandangan
    spt berikut :

    ” Mengikut Quran, Nabi tidak sembayang, dan tidak ada sahabat2 yang jujur, mereka semua ada lah munafik.

    Wudu tu cara minimum komitmen utk bersihkan diri, juga juga mengajar kita length of dressing. Washing the exposed area. Kalau tak dapat air, gunakan talkum powder, bukan pasir ye.”

    Salam TM,menurut pandangan TM pula,adakah betul pandangan di atas?

    Cuba lihat terjemahan dust/ debu di http://en.wikipedia.org/wiki/Dust jadi dimanalah saya nak cari debu bersih,lihat Malaysia ni…kita tidaklah terkenal dgn kebersihan.Saya tak fikir saya sanggup main sapu saja apa saja debu yg ada di muka tangan kepala kaki.Bayangkan yg dah bercampur dgn pelbagai najis haiwan…Eeiiii…atau perlukah dibeli seperti di http://assalwafood.blogspot.com/2010/04/debu-tayammum.html

    Jadi,bagaimana menurut sahabat semua?Bedak,boleh ke?

    Cik Bunge NiaSarah

    September 22, 2011 at 10:38 pm

  20. Salam MG,

    Kalau tuan ikuti pandangan saya mengenai “tanah bersih” dalam komen-komen sebelum ini, saya memang berpendapat yang “tanah bersih” itu sebenarnya adalah bedak. Bedak telah digunakan oleh manusia sejak ribuan tahun. Orang Arab di zaman Nabi tentu faham “tanah bersih” yang dimaksud jika mereka tidak memperolok-olokkan mesej dari Tuhan.

    tolokminda

    September 23, 2011 at 1:40 am

  21. “W U D H U”

    Istilah WudHu, sangat dikenal dikalangan ummat Islam. Wudu , dimaknai dengan bersuci /membersihkan diri sebelum kita melaksanakan ibadah ritual sembayang. Sembayang dianggap tidaklah syah bila tidak didahului dengan wudu Wudu dianggap batal bila seseorang yang telah mengambil air wudu tersebut tertidur, kentut, menyenggol/menyentuh orang yang bukan muhrimnya, kencing, buang aur besar, dan melakukan persetubuhan. Adapun ritual wudu, adalah mencuci tangan (dengan air bersih / fresh water), berkumur-kumur, mencuci muka, mencuci kedua lengan sampai siku, menyapu kepala dan telinga dan membasuh kedua kaki, masing-masing sebanyak 3 (tiga kali) .

    Semua pesyaratan wudu tersebut diatas dijelaskan dalam buku–buku hadits karangan para Ahli Kitab misalnya Bukhari , Muslim dll.

    Bagaimana dengan Wudhu menurut Al-Qur’an ? Istilah ini tidaklah kita jumpai dalam Al-Qur’an. Tidak ada satupun kata Wudu terdapat dalam Al-Qur’an. Apa makna dari kata Wudu dalam bahasa Arab, (menurut seorang kawan saya yang mengerti bahasa Arab) juga tidak ada, artinya bahwa kata wudu tidak terdapat dalam kamus bahasa Arab. Kalau begitu siapa yang mengarang istilah ini ? Yang pasti tentulah para Ahli Kitab.

    Namun didalam Al-Qur’an ada satu ayat yang mirip-mirip / hampir sama dengan ritual wudhu yang terdapat pada Hadits karangan Ahli Kitab. Ayat tersebut adalah Surah Al-Maidah (5) : 6. Mari kita simak ayat tersebut.

    5 : 6. Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan shalat, Maka basuhlah mukamu dan tanganmu sampai dengan siku, dan sapulah kepalamu dan (basuh) kakimu sampai dengan kedua mata kaki, dan jika kamu junub Maka mandilah, dan jika kamu sakit[403] atau dalam perjalanan atau kembali dari tempat buang air (kakus) atau menyentuh[404] perempuan, lalu kamu tidak memperoleh air, Maka bertayammumlah dengan tanah yang baik (bersih); sapulah mukamu dan tanganmu dengan tanah itu. Allah tidak hendak menyulitkan kamu, tetapi Dia hendak membersihkan kamu dan menyempurnakan nikmat-Nya bagimu, supaya kamu bersyukur.

    [403] Maksudnya: sakit yang tidak boleh kena air.
    [404] Artinya: menyentuh. menurut jumhur Ialah: menyentuh sedang sebagian mufassirin Ialah: menyetubuhi. Terjemahan Depag

    Ayat tersebut diatas, sepintas lalu seakan-akan mirip sama dengan ritual wudu yang kita kenal. Apalagi dengan plesetan yang dibuat oleh Depag dalam terjemahannya, maka ayat tersebut ditunjuk oleh para Kiai sebagai Wudu dalam Al-Qur-an.

    Untuk menyelaraskan Al-Qur’an dengan Hadits karangan para Ahli Kitab, maka beberapa aturan baku yang seharusnya tidak boleh ditabrak, dilanggar oleh Depag.dalam menterjemahkan Al.Qur’an. Aturan baku tersebut antara lain adalah :

    1 .Kata kerja (fi’il) tidak boleh dijadikan kata benda (Isim), atau sebaliknya.
    2 . Kata Kerja bentuk lampau (Fi’il Madhi) tidak boleh dirobah menjadi Kata Kerja bentuk Sedang, Akan, atau Kebiasaan (Fi’il Mudhoreh), atau sebaliknya

    Wudu, seperti yang tertera pada buku-buku karangan para Ahli Kitab, dilaksanakan sebelum kita melaksanakan Sembayang. Agar Al-Qur’an ini selaras dengan buku-buku karangan para Ahli Kitab tersebut, maka kata “QUMTUM” diterjemahkan oleh Depag dengan “HENDAK MENGERJAKAN”. Hal ini benar-benar sangat keterlaluan. Betapa tidak, Al-Qur’an yang merupakan wahyu Allah dibengkokkan artinya agar sesuai dengan buku-buku karangan manusia. Sangat jelas bahwa kata“qumtum” itu adalah kata kerja bentuk lampau (fi’il madhi), sehingga seharusnya diterjemahkan dengan “SUDAH MENGERJAKAN / SUDAH TEGAK”
    Bila kata “QUMTUM”, diterjemahkan dengan benar, maka pastilah kita tidak akan berfikir bahwa lanjutan ayat tersebut adalah ritual Wudu.

    PERINTAHNYA ADALAH…. Sesudah Kamu mengerjakan As-Sholla, Bukan sebelum???

    Banyak cara yang digunakan oleh Depag, untuk menyelaraskan Al-Qur’an (wahyu dari Allah) dengan buku-buku yang bukan dari Allah. Sayangnya, yang selalu dibengkokkan artinya adalah Al-Qur’an (yang dari Allah), agar sesuai dengan buku-buku karangan manusia (bukan dari Allah), dan bukan sebaliknya buku-buku yang bukan dari Allah itu yang disesuaikan dengan Al-Qur’an (Al-Haq = yang pasti).

    Dalam ayat tersebut diatas, perhatikan kata / kalimat “WAMSAHU BI RU’USIKUM” yang diterjemahkan Depag dengan “DAN SAPULAH KEPALAMU”. Apa yang janggal dari terjemahan ini? Yang janggal adalah dihilangkannya kata “BI” yang berarti “dengan”. Dengan demikian seharusnya kata / kalimat “WAMSAHU BI RU’USIKUM” diterjemahkan “DAN SAPULAH DENGAN KEPALAMU”. Kelihatannya, bila diterjemahkan “DAN SAPULAH DENGAN KEPALAMU” terasa kalimat tersebut “ANEH”. Barangkali itulah sebabnya para penterjemah di Depag membuang kata “BI” agar terjemahannya menjadi lebih logis. Apalagi dibenak para penterjemah tersebut sudah dipenuhi dengan kebenaran-kebenaran yang didapatnya dari buku selain yang dari Allah. Akibatnya adalah terjemahan yang tidak sesuai lagi dengan arti dan makna dari Al-Qur’an itu sendiri, tetapi dicocokkan dengan buku-buku karangan manusia (Ahli Kitab). Menurut seorang kawan saya, inilah yang dinamakan korupsi ayat. Kawan yang lain menimpali :”Wah, kalau begitu di Depag itu bukan hanya tempat orang korupsi uang, tetapi juga tempatnya orang korupsi ayat”.

    Terjemahan yang kelihatannya aneh, jangan cepat-cepat dianggap salah. Demikian pula terjemahan “WAMSAHU BI RU’USIKUM” yang terjemahannya “DAN SAPULAH DENGAN KEPALAMU”.Allah memerintahkan kita untuk selalu berfikir (Afala ta’kilun, Afala ya’lamuna, Afala tubsirun, Afala yatadabbarun, Afala tasmaun, Afala ……..), karena itu marilah kita menggunakan akal dan fikiran kita untuk mengungkap, membuka dan mengetahui maksud Allah pada ayat-ayatnya tersebut. Al-Qur’an penuh dengan permisalan-permisalan, karena itulah bahasa manusia. Manusia dimanapun dimuka bumi ini senang sekali menggunakan permisalan-permisalan untuk menyatakan pikirannya, mengungkapkan perasaannya maupun menyatakan keinginannya. Misalnya, mereka mengatakan “saya telah cuci tangan” untuk menyatakan bahwa mereka telah berhenti dari segala perbuatan maksiat / telah bertobat. Contoh lain misalnya : “pandai mengambil hati”, “mencuri hatinya”, “hatinya berbulu”, “seputih hatinya” “seperti pinang dibelah dua”, “darahnya biru”, “kacamata seorang dokter”, “mati langkah”, “seperti telur diujung tanduk”, “tangan-tangan kotor”, “air mata buaya”, “buaya darat”, “lintah darat”, dan masih banyak lagi permisalan-permisalan / perumpamaan / ungkapan-ungkapan yang selalu digunakan oleh manusia. Itulah bahasa manusia, dan itulah pula yang digunakan Allah dalam Al-Qur’an.

    OK Sekarang kita masuk kepada tahap pembahasannya :

    5 : 6. Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan shalat, Maka basuhlah mukamu dan tanganmu sampai dengan siku, dan sapulah kepalamu dan (basuh) kakimu sampai dengan kedua mata kaki, dan jika kamu junub Maka mandilah, dan jika kamu sakit[403] atau dalam perjalanan atau kembali dari tempat buang air (kakus) atau menyentuh[404] perempuan, lalu kamu tidak memperoleh air, Maka bertayammumlah dengan tanah yang baik (bersih); sapulah mukamu dan tanganmu dengan tanah itu. Allah tidak hendak menyulitkan kamu, tetapi Dia hendak membersihkan kamu dan menyempurnakan nikmat-Nya bagimu, supaya kamu bersyukur.

    يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا
    “WAHAI , MANAKAH DIA ORANG-ORANG YANG MENGAKU TELAH BERIMAN”
    Ayat ini menyeru kepada orang yang telah mengaku beriman >>> “BARU PENGAKUAN”. Perhatikan 4 : 136 dimana Allah me-merintahkan orang yang telah mengaku beriman itu untuk betul-betul beriman.

    Berikut ini adalah bentuk Terjemahan yang sudah diterjemahkan kata-perkata menurut Kamus Al-Munawwir :

    5 : 6 Wahai manakah dia orang-orang yang mengaku telah beriman.

    Jika kalian telah mengambil pilihan kepada Ash-Sholah.

    maka basuhlah (robahlah) pandangan / perhatian dan perbuatan kalian, kepada yang memberi manfaat,

    dan usaplah dengan kepala (gunakan pikiran) dan kepakaran / keahlian kalian yang menonjol (disiplin ilmu yang dikuasai dengan baik)

    dan jika seandainya (pikiran) kalian sedang jauh (menerawang)(Junub) , maka bersihkanlah,

    dan jika seandainya (pikiran) kurang sehat (tidak bisa berfungsi maksimal)

    atau (pikiran) kalian dalam perjalanan (ada masalah yang sedang dipikirkan)

    atau datang (pikiran yang lain) bergabung (menjadi satu) diantara (pikiran) kalian ,yang dari kegelapan

    atau kalian telah menyentuh pikiran ,

    kemudian kalian tidak memperoleh air (substansi) .

    maka hendaklah kalian menyengaja mendaki (terus meningkatkan usaha) dengan baik
    kemudian usaplah pandangan dan perbuatan kalian dari-Nya (yang sesuai dengan-Nya >>> Ash-Sholah)

    Allah tidak menghendaki untuk membuat kesempitan / kesalahan atas kalian

    tetapi Allah menghendaki membersihkan kalian dan untuk menyempurnakan nikmat-Nya atas kalian

    agar kalian berterima kasih.

    Satu hal yang pasti adalah bahwa ayat tersebut bukanlah cara-cara ber-wudhu seperti yang kita kerjakan selama ini. Ini telah dibutikan pada permulaan tulisan ini. Para Kiai, Ahli Kitab, hanyalah mencari pembenaran, dari kebenaran yang telah lama diyakininya yang didapatnya dari buku-buku karangan manusia (bukan dari Allah). Seperti kita ketahui (dari Al-Qur’an), Ahli kitab akan selalu berusaha agar kita kembali kepada kekafiran. Mari kita simak apa yang diingatkan Allah kepada kita melalui wahyu-Nya (Al-Qur’an) tentang Ahli Kitab.

    3 : 98
    Katakanlah : “Hai Ahli Kitab, mengapa kamu ingkari ayat-ayat Allah, padahal Allah Maha Menyaksikan apa yang kamu kerjakan ?”

    3 : 69
    Segolongan dari Ahli Kitab ingin menyesatkan kamu , padahal mereka (sebenarnya) tidak menyesatkan melainkan dirinya sendiri dan mereka tidak menyadarinya

    Hai Ahli Kitab , mengapa kamu mengingkari ayat-ayat Allah padahal kamu mengetahui (kebenarannya)

    3 : 71
    Hai Ahli Kitab , mengapa kamu mencampuradukkan yang haq dengan yang batil , dan menyembunyikan kebenaran , padahal kamu mengetahui ?

    2 : 109
    Sebagian Ahli Kitab menginginkan agar mereka dapat mengembalikan kamu kepada kekafiran setelah kamu beriman, karena dengki yang (timbul) dari diri mereka sendiri, setelah nyata bagi mereka kebenaran. Maka maafkanlah dan biarkanlah mereka, sampai Allah mendatangkan perintah-Nya. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

    Pelajaran yang dapat kita petik dari peringatan Allah tersebut diatas, adalah bahwa terhadap Ahli Kitab kita harus sangat super hati-hati dalam menghadapinya. Kita tidak mungkin dibodoh-bodohi oleh tukang beca atau bapak tani dikampung, tetapi oleh orang yang sangat ahli tentang Kitab tetapi hati dan niatnya terhadap ummat Islam sangat busuk. Kebusukan hatinya itu dibungkus dengan jubbah yang panjang, janggut yang panjang (katanya seperti Nabi Muhammad), tasbih yang panjang dengan titel Ayatullah, Ustaz, Haji dan Kiai.

    Demikian sekilas tentang Wudu yang menurut Ahli Kitab terdapat pada Surah Al-Maidah (5) : 6.

    Mengingat bahwa satu kata kadang-kadang mempunyai arti yang banyak, maka dia mempersilahkan (pembaca) untuk memilih sendiri mana kata yang cocok, dan sesuai dengan pikiran pembaca untuk kalimat tersebut.
    Kadang-kadang satu kata mempunyai arti lebih dari satu dan bertentangan. Misalnya saja kata “haram” memiliki arti “dilarang” dan “penting”. Arti mana yang akan kita gunakan tergantung letaknya dalam kalimat tersebut. Kita harus pandai-pandai memilih arti yang cocok dan logis. Contoh : “Masjidil Haram” seharusnya tidak diartikan dengan Mesjid yang dilarang/terlarang.

    Sebagai penutup, saya menghimbau, marilah kita mendaya gunakan akal dan pikiran kita untuk mengungkap maksud Allah yang tertera dalam wahyu-Nya maupun yang terbentang luas didepan kita (jagad raya), agar kita bisa mendapat petunjuk dari-Nya.

    SEMOGA BERMANFAAT SALAM DAMAI. Oleh Rizki Akbar.

    Try To Be Peace

    September 24, 2011 at 11:49 pm


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: