Tolokminda belajar…

Perspektifku Mengenai Islam

Archive for December 2012

Al-Islama bermaksud “yang telah dialu-alukan”

with 2 comments

Salam bukan bermaksud sejahtera atau aman dan sebagainya. Tetapi ia bermaksud alu-aluan. Oleh itu Al-Islama bermaksud “yang telah dialu-alukan”. Berikut adalah sebahagian ayat 5:3 yang mengandungi perkataan Al-Islama.

5:3 (sebahagian)

….Hari ini telah patah semangat yang menafikan dari perisytiharan kamu. Maka jangan takutkan mereka dan takutilah Aku. Hari ini telah disempurna kepada kamu perisytiharan kamu, telah Aku sempurnakan bagi kamu nikmatKu @ My favor dan Aku restui ke atas kamu semua yang telah dialu-alukan (al-islama) sebagai suatu perisytiharan. Kepada sesiapa terpaksa dalam kelaparan selain orang-orang yang bias kepada perbuatan salah maka sesungguhnya Tuhan Pengampun, Penyayang.

alyawma — hari ini
yaisa — telah patah semangat
allatheena — yang
kafaroo — menafikan
min — dari
deenikum — perisytiharan kamu
fala — maka jangan
takhshawhum — takutkan mereka
waikhshawni — dan takutilah Aku
alyawma — hari ini
akmaltu – telah disempurna
lakum — kepada kamu
deenakum — perisytiharan kamu
waatmamtu — telah Aku sempurnakan
AAalaykum — ke atas kamu
niAAmatee — nikmatKu @ My favor
waradeetu — dan Aku restui
lakumu — bagi kamu semua
alislama — yang telah dialu-alukan
deenan — sebagai suatu perisytiharan
famani — kepada sesiapa
idturra — terpaksa
fee — dalam
makhmasatin — kelaparan
ghayra — selain
mutajanifin — orang-orang yang bias
liithmin — kepada perbuatan salah
fainna — maka sesungguhnya
Allaha — Tuhan
ghafoorun — Pengampun
raheemun — Penyayang

Secara ringkas ayat 5:3 menjelaskan bahawa perisytiharan berkenaan makanan telah disempurnakan oleh Tuhan dan merupakan suatu nikmati @ favor dari Tuhan dan yang direstui sebagai perisytiharan untuk “yang dialu-alukan” @ al-islami. Di dalam Quran antara yang dialu-alukan adalah nabi-nabi, orang yang percaya dan sebagainya.

Dengan ini saya cadangkan para pembaca budiman membuat semakan terhadap semua ayat Quran yang mengandungi perkataan dari akar huruf “sin-lam-mim” untuk menguji dan melihat sendiri samada penemuan saya ini boleh dipertimbangkan atau tidak.

Written by tolokminda

December 25, 2012 at 3:28 am

Jangan Beri Rasuah Untuk Menang Tender

leave a comment »

2:188 Dan jangan makan harta kamu di antara kamu dengan kepalsuan. Dan jangan mengumpan dengannya kepada pembuat-pembuat keputusan (the decision makers) – alhukkami – supaya kamu dapat makan sebahagian dari harta manusia dengan kesalahan sedangkan kamu telah diberitahu.

Wala — Dan jangan
takuloo — makan
amwalakum — kekayaan/harta kamu
baynakum — di antara kamu
bialbatili — dengan kepalsuan
watudloo — Dan jangan mengumpan (merasuah)
biha — dengannya
ila — kepada
alhukkami — pembuat keputusan @ the decision makers
litakuloo — supaya kamu dapat makan
fareeqan — sebahagian
min — dari
amwali — kekayaan/harta-harta
alnnasi — manusia
bialithmi — dengan kesalahan
waantum — sedangkan kamu
taAAlamoona — telah diberitahu

Ayat di atas memberitahu kita supaya tidak makan harta yang kita perolehi melalui cara yang palsu atau menipu atau jalan yang tidak betul. Misalnya Tuhan melarang menggunakan harta kita untuk merasuah para pembuat keputusan seperti menteri, ketua pengarah, pengarah, ketua jurutera atau buyer atau jawatankuasa tender dan sebagainya untuk memenangi sebarang tender projek atau pembekalan.

Written by tolokminda

December 25, 2012 at 3:21 am

Menyemak semula 4:101-103 – Dikemaskini semula

with one comment

Saya telah mengulas mengenai ayat 4:101 – 4:103 di sini. Bagaimanapun ketika saya menulis ulasan berkenaan, saya masih dalam peringkat awal dalam pembelajaran saya. Sekarang banyak juga perkembangan yang telah dicapai. Dan banyak perkataan yang telah menjadi lebih jelas maksudnya kepada saya. Oleh itu saya mengajak para pembaca budiman menyemak semula apa yang dimaksudkan oleh 4:101 – 4:103.

4:101
Waitha – Dan jika
darabtum – kamu memperkembang
fee alardi – di bumi
falaysa – maka tiada
AAalaykum — ke atas kamu
junahun — kesalahan
an taqsuroo – bertahan/restrain
mina — daripada
alssalati — tanggungjawab/responsibilities
in khiftum – jika kamu takut
an yaftinakumu – kamu dianiayai.
allatheena – mereka yang
kafaroo – menafikan.
inna — Sesungguhnya
alkafireena – orang-orang yang menafikan
kanoo lakum – sentiasa kepada kamu
AAaduwwan – suatu permusuhan
Mubeenan – yang jelas

4:102
Waitha – Maka jika
kunta – kamu sedang
feehim – dalam mereka
faaqamta – maka establishkanlah
lahumu – kepada mereka
alssalata – yang dipertanggungjawabkan.
faltaqum – Maka rekrut
taifatun — sekumpulan
minhum – dari mereka
maAAaka – bersama kamu
walyakhuthoo – dan biar mereka ambil
aslihatahum – senjata mereka.
faitha – Maka apabila
sajadoo – mereka telah bersetuju
falyakoonoo – maka biarlah mereka
min — dari
waraikum – belakang kamu
waltati – dan bawa
taifatun – sekumpulan
okhra – yang lain
lam – yang belum
yusalloo – bertanggungjawab
falyusalloo – maka biar bertanggungjawab
maAAaka – bersama kamu
walyakhuthoo – dan biarkan mereka ambil
hithrahum – langkah berjaga-jaga mereka
waaslihatahum – dan senjata mereka.
wadda – Dan keinginan
allatheena – mereka yang
kafaroo – menafikan
law — jika
taghfuloona – kamu leka
AAan — tentang
aslihatikum – senjata kamu
waamtiAAatikum – dan keperluan kamu,
fayameeloona – maka mereka dapat memperdaya
AAalaykum – ke atas kamu
maylatan – suatu serangan
wahidatan – sekaligus.
wala – Dan tidak
junaha — disalahkan
AAalaykum – keatas kamu
in kana – jika telah
bikum – dengan kamu
athan — kepayahan
min — dari
matarin — hujan
aw — atau
kuntum – kamu telah
marda — sakit
an — jadi
tadaAAoo – kamu meletakkan
aslihatakum – senjata kamu
wakhuthoo – dan mengambil
hithrakum – langkah berjaga-jaga kamu.
inna — Sesungguhnya
Allaha — Tuhan
aAAadda – telah menyediakan
lilkafireena – untuk orang-orang yang menafikan
AAathaban – suatu kepayahan
Muheenan – yang memalukan

4:103
Faitha – Maka jika
qadaytumu – kamu telah menjayakan
alssalata – yang telah dipertanggungjawabkan
faothkuroo – maka ingatilah
Allaha – Tuhan
qiyaman – sebagai suatu pendirian
waquAAoodan – dan suatu penetapan
waAAala — dan untuk
junoobikum – menyucikan kamu.
faitha – Maka jika
itmanantum – ia memuaskan kamu
faaqeemoo – maka dirikanlah
alssalata – yang telah dipertanggungjawabkan
inna – sesungguhnya
alssalata – yang telah dipertanggungjawabkan
kanat — adalah
AAala – ke atas
almumineena – orang-orang yang percaya
kitaban – suatu yang telah dibukukan
mawqootan — sekian lama

Baiklah, saya ingin kongsi kefahaman saya terhadap 4:101 – 4:103 secara detail. Saya melihat ketiga-tiga ayat itu memfokuskan kepada satu tanggungjawab (solaa) sahaja. Iaitu tanggungjawab untuk memperkembang @ multiply (darab). Iaitu memperkembangkan komuniti orang-orang yang percaya. Kita semak sekali lagi tafsiran saya dari ayat ke ayat.

4:101 Dan apabila “kamu memperkembang” @ “darabtum” di bumi maka tiada ke atas kamu kesalahan bertahan/restrain daripada tanggungjawab jika kamu takut kamu dianiayai mereka yang menafikan. Sesungguhnya orang-orang yang menafikan sentiasa kepada kamu suatu permusuhan yang jelas

Tafsiran saya:

Perkataan “darab” bermaksud memperkembang @ multiply (ingat sifir kali/darab). Ayat 4:101 sebenarnya memberitahu kita bahawa memperkembangkan komuniti orang-orang yang percaya di atas muka bumi ini adalah antara tanggungjawab (solaa) kita. Semua perkataan solaa @ tanggungjawab dalam ayat 4:101-103 sebenarnya merujuk kepada tanggungjawab ini secara spesifik. Cuma dalam 4:101 Tuhan menggariskan bahawa tanggungjawab memperkembang itu boleh ditangguh/bertahan/restrain jika keadaan atau tindakbalas dari mereka yang menafikan boleh mendatangkan bahaya kepada kita. Tuhan ingatkan kita bahawa mereka itu sentiasa berpotensi untuk menjadi musuh yang jelas.

4:102 Maka apabila kamu sedang dalam mereka maka establishkanlah kepada mereka yang telah dipertanggungjawabkan. Maka rekrut sekumpulan dari mereka bersama kamu dan biar mereka ambil senjata mereka. Maka apabila mereka telah bersetuju maka biarlah mereka dari belakang kamu dan bawa sekumpulanyang lain yang belum bertanggungjawab maka biar bertanggungjawab bersama kamu dan biarkan mereka ambil langkah berjaga-jaga mereka dan senjata mereka. Dan keinginan mereka yang menafikan jika kamu leka tentang senjata kamu dan keperluan kamu, maka mereka dapat memperdaya ke atas kamu suatu serangan sekaligus. Dan tidak disalahkan ke atas kamu jika telah dengan kamu kepayahan dari hujan atau kamu telah sakit jadi kamu meletakkan senjata kamu dan mengambil langkah berjaga-jaga kamu. Sesungguhnya Tuhan telah menyediakan untuk orang-orang yang menafikan suatu kepayahan yang memalukan.

Tafsiran saya:

Oleh itu apabila kita berada di kalangan mereka untuk menunaikan tanggungjawab “memperkembang” yang telah diamanahkan itu, Tuhan menyuruh supaya kita establishkan tanggungjawab kita itu kepada mereka. Tujuannya tentulah supaya mereka faham apa yang sedang kita lakukan, apa motif atau matlamat kita supaya mereka jelas dan lebih terbuka untuk menerima kita. Tuhan menyarankan supaya kita mendekati mereka secara kelompok ke kelompok – kalau dalam sistem masyarakat Arab dulu mungkin kita boleh kata, puak by puak.

Dalam usaha itu, kita tidak perlu meletakkan syarat supaya mereka meletakkan senjata dan seumpamanya. Kita tidak perlu memberi kata dua atau mengancam untuk menyerang atau melakukan penaklukan terhadap mereka. Sebaliknya Tuhan kata – biar mereka ambil senjata mereka dan biarkan mereka ambil langkah berjaga-jaga terhadap kita. Sudah tentulah ini perlu bagi memberi “rasa selamat” kepada mereka kerana mereka mungkin tidak pasti terhadap motif kita.

Dan kemudian jika satu kelompok atau puak itu telah setuju (sujud) dengan kita, maka biar mereka mengikut jejak kita – di belakang kita dan kemudian kita cari kelompok atau puak baru yang belum menjadi kelompok yang menerima tanggungjawab dari Tuhan untuk menjadi pihak yang turut bertanggungjawab bersama kita – dan begitulah seterusnya proses memperkembang itu patut kita laksanakan. Itu caranya yang Tuhan ajar kepada kita.

Bagaimanapun Tuhan tidak lupa untuk mengingatkan supaya kita mesti berwaspada dan bersedia terhadap keselamatan kita sendiri melalui nasihat yang berbunyi: Dan keinginan mereka yang menafikan jika kamu leka tentang senjata kamu dan keperluan kamu, maka mereka dapat memperdaya ke atas kamu suatu serangan sekaligus. Dan jika berlaku keadaan yang tidak diingini itu, maka kita perlu menghadapinya atau jika kita dapat menghidu masalah lebih awal – maka tak mengapa jika kita tangguhkan tanggungjawab itu sepertimana yang disebut dalam 4:101.

Dan jika kita berada dalam situasi sukar yang lain seperti hujan (sekarang hujan mungkin bukan lagi masalah besar) atau sakit sehingga kita terpaksa meletakkan senjata kita, pun tak apa asalkan kita sentiasa ambil langkah berjaga-jaga.

4:103 Maka jika kamu telah menjayakan yang telah dipertanggungjawabkan maka ingatilah Tuhan sebagai suatu pendirian dan sebagai suatu penetapan dan untuk menyucikan kamu. Maka jika ia memuaskan kamu maka dirikanlah yang telah dipertanggungjawabkan sesungguhnya yang telah dipertanggungjawabkan adalah ke atas orang-orang yang percaya suatu yang telah dibukukan sekian lama

Tafsiran saya:

Maka apabila kita telah berjaya dalam misi memperkembang, ingatlah bahawa kita lakukan semuanya untuk Tuhan. Dan jika usaha dan kejayaan itu memberi kepuasan (fullfilling), maka Tuhan suruh kita teruskan yang dipertanggungjawabkan itu yakni tanggungjawab memperkembang. Tuhan memberitahu kita bahawa tanggungjawab tersebut sebenarnya telah ditulis @ dibukukan sekian lama – kitaban mawqootan @ suatu yang telah dibukukan sekian lama.

Kesimpulannya, ayat 4:101-103 tidak ada kena mengena dengan perang atau sembahyang. Tuhan mempertanggungjawabkan kita supaya memperkembangkan kepercayaan kita kepada manusia lain, bukan dengan cara berperang atau mengancam mereka. Bahkan kita perlu mendekati mereka dengan cara diplomasi dan kebijaksanaan walaupun dalam proses itu kita sendiri mungkin terdedah kepada bahaya.

Written by tolokminda

December 20, 2012 at 3:50 pm