Tolokminda belajar…

Perspektifku Mengenai Islam

Posts Tagged ‘perkahwinan

Lagi perbincangan tentang poligami..

with 5 comments

Blog ini pernah membincangkan perihal poligami. Para pembaca budiman boleh mengulangbaca mengenainya di sini.

Kita semua tahu bahawa kepercayaan kononnya Tuhan membenarkan seseorang lelaki berkahwin lebih dari satu, iaitu berpoligami sehingga empat orang isteri dalam satu masa adalah disandarkan ayat 4:3. Bagaimanapun, selepas melihat secara dekat ayat berkenaan ia jelas tidak ada kena mengena dengan kebenaran berpoligami. Ayat itu hanyalah merujuk kepada satu cadangan jalan keluar bagi mereka yang menjadi penjaga kepada anak-anak yatim perempuan yang telah matang.

4:3  Dan jika kamu bimbang kamu tidak dapat berlaku adil kepada anak-anak yatim itu, maka kamu boleh kahwinkan mereka yang kamu rasa sesuai dari yang perempuan – dua, dan tiga dan empat. Tetapi jika kamu bimbang kamu tidak dapat berlaku adil, maka cukuplah satu atau yang mana telah kamu beri perjanjian. Ini lebih baik supaya kewangan kamu tidak terbeban – (terjemahan semula dari Free-minds.org)

Pada dasarnya ayat 4:2-5 menjelaskan hak anak-anak yatim apabila mereka telah matang. Anak-anak yatim yang sudah matang berhak untuk menguruskan harta dan diri mereka sendiri. Dan perkahwinan juga boleh menjadi satu pilihan yang berpatutan buat mereka.

Maka berdasarkan kepada ayat 4:3, anak-anak yatim – khususnya yang perempuan dan telah matang dan dirasakan sesuai, bolehlah dikahwinkan oleh para penjaga mereka seorang demi seorang atau mungkin secara berkumpulan – dua atau tiga atau empat atau lebih dari itu sekaligus. Bagaimanapun seperti yang disebut juga di dalam 4:3, keputusan mutlak samada ada untuk mengahwinkan anak-anak yatim itu secara seorang demi seorang atau secara berkumpulan adalah terpulang kepada pihak yang menjaga mereka.

Membuat majlis perkahwinan untuk beberapa pasangan sekaligus sudah pastilah memerlukan belanja yang lebih besar. Jadi pihak penjaga tentu lebih maklum telah kemampuan mereka. Jika tiada kemampuan buatlah satu-satu. Dan jika mana-mana anak yatim itu telah pun dipinang orang, maka ia termasuk sebagai satu perjanjian yang boleh diutamakan perkahwinannya.

Itulah yang dapat saya fahami dari 4:3. Ia langsung tidak ada kena mengena dengan kebenaran berpoligami. Saya berpendapat poligami bukanlah satu amalan yang boleh disandarkan kepada Tuhan atau Nabi. Tidak ada satu ayat pun di dalam Al-Quran yang boleh dirujuk untuk mempromosikan amalan itu.

Sebaliknya Tuhan menasihatkan para lelaki supaya hidup dengan isteri mereka atas dasar kasih sayang dan persamaan. Sesuatu perkara yang mereka tidak suka mengenai isteri mereka mungkin mengandungi pelbagai kebaikan lain yang Tuhan kurniakan tanpa disedari. Walaupun begitu Tuhan tidak menghalang jika mereka benar-benar mahu bertukar isteri. Apa yang mereka perlu lakukan hanyalah menceraikannya dengan cara baik dan memberikan segala hak bekas isterinya. Kita boleh menyemak semua ini dalam Surah yang sama, ayat 19 & 20.

4:19  Wahai kamu yang percaya! Kamu dilarang memiliki perempuan tanpa kerelaan mereka. Tidak sepatutnya juga kamu melayan mereka dengan kekerasan yang kamu mungkin mengambil sebahagian dari hadiah perkahwinan yang telah kamu berikan kecuali di mana mereka didapati bersalah melakukan kecurangan. Sebaliknya hiduplah dengan mereka atas dasar kasih sayang dan persamaan. Jika kamu tidak suka sesuatu mengenai mereka ia mungkin hanya kerana kamu tidak suka satu perkara, dan Tuhan membawakan melaluinya pelbagai kebaikan lain.

4:20  Tetapi jika kamu memutuskan untuk mengambil seorang isteri mengantikan yang lain, walaupun kamu telah memberi semua milik kamu sebagai hadiah perkahwinan kepada yang terdahulu, janganlah ambil kembali sedikit pun daripadanya. Adakah kamu mahu mengambilnya melalui fitnah dan membuka kesalahan?

Melalui ayat 4:20 Tuhan menyatakan dengan jelas bahawa lelaki boleh menggantikan isteri mereka jika itu yang mereka mahu – tetapi bukan cadangan supaya menambah isteri.

4:20 menjelaskan hak menceraikan isteri untuk berkahwin lain adalah hak mutlak seseorang suami. Bekas isteri hanya berhak mendapat harta yang telah diberikan kepadanya di sepanjang tempoh perkahwinan mereka. Pendek kata, jika seorang suami memutuskan untuk menceraikan isterinya kerana mahu berkahwin lain, maka si isteri tidak mempunyai pilihan selain menerima penceraian yang dimahukan suaminya. Apa boleh buat, kalau dah suami tidak mahu mendengar nasihat Tuhan.

Tetapi bagaimana jika si suami mahu berkahwin baru namun tidak mahu menceraikan isteri sedia ada? Saya berpendapat jawapannya terdapat di dalam permulaan 4:19.

4:19  Wahai kamu yang percaya! Kamu dilarang memiliki perempuan tanpa kerelaan mereka…

Saya melihat ayat di atas membawa maksud bahawa seorang suami akan hilang hak terhadap isterinya jika si isteri tidak lagi rela untuk meneruskan perkahwinan mereka – walau apapun sebabnya. Dalam konteks yang diperbincangkan dalam artikel ini misalnya, jika kerana si suami mempunyai hubungan dengan wanita lain dan isteri tidak merelakannya maka di situlah sempadannya. Jika isteri minta cerai, suami ada alasan untuk menolaknya.

Dengan kata lain, jika suami diberi hak untuk menceraikan isterinya dengan alasan seperti mahu berkahwin lain, isteri juga sebenarnya diberi hak yang sama di mana mereka boleh melepaskan diri secara tidak langsung apabila mereka hilang kerelaan diri terhadap suami. Seorang lelaki tidak boleh memiliki wanita yang tidak rela.

Ketetapan ini selaras dengan saranan Tuhan bahawa suami isteri itu perlu hidup di atas dasar persamaan seperti yang disebut di dalam 4:19.

Seorang suami boleh menceraikan isteri yang sudah tidak disukainya dan dalam masa yang sama beliau tidak boleh memiliki isteri yang sudah tidak lagi rela hidup bersamanya. Saya berpendapat, tidak ada sesiapa boleh membantah hak yang telah diberikan oleh Tuhan kepada kedua-dua belah pihak, iaitu kaum lelaki dan kaum wanita berkenaan perkara ini. Ia “fair and square”. Perkahwinan paksa, gantung tak bertali? No way Jose!

Bagaimana pula jika si isteri rela untuk “hidup bermadu”?

Dari pendapat yang telah saya kemukakan merujuk kepada ayat-ayat 4:3, 4:19 dan 4:20 – marilah kita sama-sama bincangkan soalan yang satu ini. Saya percaya kekhilafan masyarakat terhadap kebenaran berpoligami dan undang-undang keluarga yang tidak berasaskan Al-Quran telah banyak menyumbang kerosakan di kalangan masyarakat Islam dan institusi kekeluargaan mereka. Tidak ada pilihan lain, kerosakan hanya boleh diatasi dengan usaha pembaikan berasaskan kebenaran.

Berikut adalah beberapa ayat berkaitan lain yang mungkin boleh kita turut sama fikir-fikirkan.

30:21  “Di antara tanda-tandaNya ialah Dia telah mencipta untuk kamu dari diri kamu sendiri pasangan untuk berharmoni dengannya – dan untuk membina/mencipta sesama kamu perasaan cintai mencintai. Sesungguhnya pada yang demikian adalah tanda-tanda bagi orang-orang yang berfikir.”

4:129  “Kamu sekali-kali “TIDAK” akan bersikap adil walaupun kamu benar-benar inginkannya”.

4:26-27  “Allah ingin menjelaskan kepada kamu dan memberi petunjuk kepada kamu dan arah tuju orang-orang dari sebelum kamu. Dia ingin menerima taubat kamu dan Allah amat menggetahui dan Bijaksana. Dan Allah sanggup menerima taubat kamu sedangkan orang-orang yang mengikuti “HAWA NAFSU” (Shahwat) mereka – mereka ingin melihat kamu menyeleweng sejauh-jauhnya.”

Written by tolokminda

December 16, 2010 at 2:58 am

Posted in Isu Semasa, Kehidupan Harian

Tagged with

Kebenaran poligami: Khayalan atau realiti?

with 71 comments

Poligami merupakan satu amalan yang amat digalakkan oleh para ulama dan ustaz. Mereka berkata ia sunnah Rasulullah. Begitu galaknya mereka mempromosikan amalan ini, sehingga sanggup menikahkan pasangan yang datang  kepada mereka secara rahsia walaupun jika mereka tahu lelaki berkenaan sudah pun berkahwin.

Alasan yang biasa kita dengar, mereka tidak mahu menanggung dosa jika pasangan itu membuat maksiat sedangkan poligami bukanlah satu kesalahan dalam Islam.

“Dalam surah An-Nisa ayat 4, Tuhan berfirman, maka berkahwinlah dengan sesiapa yang kamu berkenan dari perempuan-perempuan (lain): dua, tiga atau empat..,” kata mereka apabila diminta membentangkan dalil mengenai poligami.

“Nabi juga mengamalkan poligami. Isteri Nabi dulu ramai”, kata mereka dalam mengukuhkan lagi dakwaan supaya nampak ia benar-benar berdasarkan Al-Quran dan Sunnah.

Tetapi adakah benar Tuhan telah membuat apa-apa ketetapan tentang poligami? Mari kita periksa satu-satunya “dalil poligami” yang disogokkan kepada kita oleh para ulama, ustaz dan ustazah.

4:1 Wahai manusia, patuhi Tuhan kamu yang mencipta seseorang. Dan satu lagi Dia mencipta pasangannya dan Dia memperkembangkan dari keduanya, lebih banyak lelaki dan perempuan. Dan patuhi Tuhan yang kamu sentiasa memohon untuk keluarga. Sesungguhnya Tuhan, Dia mengambilberat tentang kamu.

4:2 Dan serahkanlah harta pusaka anak-anak yatim, dan kamu tidak wajar menukarkan yang buruk untuk yang baik, dan kamu tidak wajar menyerap harta mereka ke dalam harta kamu, kerana sesungguhnya ia akan menjadi sangat tidak adil.

4:3 Dan jika kamu bimbang kamu tidak dapat berlaku adil kepada anak-anak yatim itu, maka kamu boleh kahwinkan mereka yang kamu rasa sesuai dari yang perempuan – dua, dan tiga dan empat. Tetapi jika kamu bimbang kamu tidak dapat berlaku adil, maka cukuplah satu atau yang mana telah kamu beri perjanjian. Ini lebih baik supaya kewangan kamu tidak terbeban.

4.4 Dan serahkan ke atas yang perempuan harta pusaka mereka dengan jujur. Maka jika mereka bermurah hati terhadap kamu, pemberian peribadi darinya, maka terimalah dengan baik.

4.5 Dan jangan kamu serahkan kepada yang belum matang harta pusaka itu, yang mana Tuhan telah amanahkan kepada kamu. Belanjakanlah untuk mereka darinya, dan sediakan pakaian mereka, dan berinteraksi dengan mereka dengan elok.

Ok. Sekarang lihat mana dalil poligaminya? Tidak ada. Malah dalam ayat yang pertama Tuhan menyatakan;

4:1 Wahai manusia, patuhi Tuhan kamu yang mencipta seseorang. Dan satu lagi Dia mencipta pasangannya dan Dia memperkembangkan dari keduanya, lebih banyak lelaki dan perempuan. Dan patuhi Tuhan yang kamu sentiasa memohon untuk keluarga. Sesungguhnya Tuhan, Dia mengambilberat tentang kamu.

Tuhan kata bila Dia mencipta seseorang, dia akan mencipta pasangannya sekali. Sebab itulah nisbah antara lelaki dan perempuan di dalam dunia ini sentiasa dalam keadaan seimbang. Campur tolak 50:50. Kalau tak percaya periksalah keputusan bancian penduduk Malaysia atau mana-mana negara dan lihat nisbah di antara penduduk lelaki dan penduduk perempuannya. Ayat 4:1 dan bukti melalui proses bancian adalah satu indikasi jelas bahawa kita sepatutnya mempunyai satu pasangan sahaja pada satu-satu masa.

Malah fitrah manusia secara umumnya turut berpaksi kepada arah yang sama. Tidak ada seorang lelaki atau perempuan pun yang suka berkongsi pasangan dengan orang lain. Ini juga satu indikasi bahawa monogami adalah amalan yang menurut fitrah sedangkan poligami tidak. Sesuatu yang melanggar fitrah jika berleluasa akan merosakkan sistem dan dalam konteks poligami, ia merosakkan sistem kekeluargaan dan masyarakat.

Bagaimanapun monogami tidaklah menjanjikan kesempurnaan mutlak. Kita cuma manusia. Manusia tidak sempurna. Tuhan tahu sebahagian dari kita akan menghadapi masalah dalam perkahwinan. Sebab itulah Tuhan bentangkan ketetapan-ketetapan panjang lebar mengenai proses penceraian seperti yang boleh kita baca dalam Surah Al-Baqarah. Jadi jika kita tidak boleh terus hidup bersama pasangan kita (suami atau isteri) maka Tuhan memberi kita jalan keluar untuk membina hidup baru atau mencari pasangan baru. Apa yang penting semua komitmen berkaitan penceraian yang Tuhan telah tetapkan kita pegang dan tunaikan tanpa alasan.

Keadaan ini amat berbeza dengan yang diajar kepada kita oleh para ulama, ustaz atau ustazah. Mereka kata talak (penceraian) adalah perbuatan halal tetapi dalam masa yang sama ia paling dibenci Tuhan. Dan di atas kepercayaan yang tidak berasas itu mereka membuat undang-undang yang menyusahkan proses tersebut dan biasanya menganiaya isteri-isteri yang digantung tak bertali sehingga bertahun-tahun. Ini adalah perbuatan zalim kerana menutup peluang orang lain mencari jalan bahagia sedangkan Tuhan sendiri memberi kelapangan kepada mereka.

Yang peliknya dalam soal poligami, mereka beria-ia mahu mempermudahkan. Padahal Tuhan langsung tidak menyebut apa-apa tentang poligami apatah lagi menggalakkannya.

Ketetapan tentang harta pusaka dan tanggungjawab ke atas anak-anak yatim

Adalah jelas kesemua ayat 4:2 – 4:5 membincangkan tentang ketetapan-ketetapan tentang harta pusaka dan tanggungjawab kita ke atas anak-anak yatim yang kita jaga.

Dalam 4:2 Tuhan kata kita perlu serahkan harta pusaka anak-anak yatim (apabila mereka sudah matang – lihat syarat ini dalam 4:5) dan jika selepas kita membuat penyerahan harta pusakanya dan anak yatim itu memberi sebahagian dari bahagiannya secara sukarela, kita dibenarkan terima (ayat 4:4). Seterusnya 4:2 mengingatkan kita supaya tidak memberi sesuatu yang buruk kepada anak-anak yatim sedangkan mereka sepatutnya mendapat yang baik. Kita juga dilarang menyerap atau menyimpan harta pusaka anak-anak yatim ke dalam harta atau akaun kita sendiri kerana ia akan menyebabkan ketidakadilan.

Kemudian dalam 4:3 Tuhan kata kalau kita takut tidak dapat berlaku adil kepada semua anak yatim di bawah jagaan kita maka bolehlah kita kahwinkan mereka supaya mereka boleh memulakan hidup sendiri dan kita terlepas dari tanggungjawab ke atas mereka. Tetapi langkah ini tentulah tertakluk kepada kesesuaian, misalnya mereka sudah cukup matang. Jika belum, kita perlu berpegang teguh kepada komitmen yang ditetapkan dalam ayat 4:5.

Dalam soal mengahwinkan anak-anak yatim perempuan, Tuhan nyatakan bahawa kita boleh kahwinkan mereka lebih dari seorang dalam satu masa. Kahwinkan 2 orang sekali atau 3 orang sekali atau 4 orang sekali pun boleh. Malah kalau kita memang memelihara ramai anak-anak yatim, 10 – 20 orang sekali pun boleh.

Namun saya berpendapat, Tuhan sebenarnya cuma mencadangkan supaya kita menggunakan kaedah perkahwinan seperti itu sebagai satu kaedah yang boleh dijadikan pilihan. Tuhan tidak bermaksud bahawa ia adalah satu-satunya cara kerana di akhir ayat 4:3 itu Tuhan kata penyelesaian mutlak terletak di tangan kita untuk membuat keputusan. Yang penting kita mesti hindarkan kemungkinan boleh berlaku salahlaku terhadap anak yatim.

4:2 Dan serahkanlah harta pusaka anak-anak yatim, dan kamu tidak wajar menukarkan yang buruk untuk yang baik, dan kamu tidak wajar menyerap harta mereka ke dalam harta kamu, kerana sesungguhnya ia akan menjadi sangat tidak adil.

4:3 Dan jika kamu takut yang kamu tidak dapat berlaku adil kepada kalangan anak-anak yatim, maka kahwinkan mereka (sebagai jalan) keluar dari kamu. Dari kalangan yang perempuan pasangkan berdua, dan bertiga dan berempat (Of the females pairing in two, and in three, and in four) . Oleh sebab itu jika kamu bimbang tentang keadilan, maka penyelesaian mutlak, adalah keputusan kamu. Itu adalah untuk memastikan kamu mengelak dari sebarang salahlaku.

4.4 Dan serahkan ke atas yang perempuan harta pusaka mereka dengan jujur. Maka jika mereka bermurah hati terhadap kamu, pemberian peribadi darinya, maka terimalah dengan baik.

4.5 Dan jangan kamu serahkan kepada yang belum matang harta pusaka itu, yang mana Tuhan telah amanahkan kepada kamu. Belanjakanlah untuk mereka darinya, dan sediakan pakaian mereka, dan berinteraksi dengan mereka dengan elok.

Jelas. Tidak ada seberang ketetapan mengenai poligami dalam ayat-ayat di atas. Ia hanyalah berkenaan harta pusaka anak-anak yatim dan tanggungjawab kita terhadap mereka.

Tetapi bagaimana boleh berlaku, seperti yang banyak kita lihat hari ini, lelaki-lelaki yang langsung tidak pernah terfikir tentang kebajikan anak yatim malah yang anak-anaknya sendiri pun mungkin tidak terurus boleh menjadi begitu seronok dengan ayat 4.3 sehingga ramai di kalangan mereka sanggup meruntuhkan keluarga sendiri dan membawa lari anak dara orang untuk bernikah secara rahsia?

Lihatlah sajalah bagaimana para ulama kita mentafsirkan ayat-ayat 4.1 – 4.5.

[4:2] Dan berikanlah kepada anak-anak yatim (yang telah baligh) itu harta mereka, dan janganlah kamu tukar-gantikan yang baik dengan yang buruk; dan janganlah kamu makan harta mereka (dengan menghimpunkannya) dengan harta kamu; kerana sesungguhnya (yang demikian) itu adalah dosa yang besar.

[4:3] Dan jika kamu takut tidak berlaku adil terhadap perempuan-perempuan yatim (apabila kamu berkahwin dengan mereka), maka berkahwinlah dengan sesiapa yang kamu berkenan dari perempuan-perempuan (lain): dua, tiga atau empat. Kemudian jika kamu bimbang tidak akan berlaku adil (di antara isteri-isteri kamu) maka (berkahwinlah dengan) seorang sahaja, atau (pakailah) hamba-hamba perempuan yang kamu miliki. Yang demikian itu adalah lebih dekat (untuk mencegah) supaya kamu tidak melakukan kezaliman.

[4:4] Dan berikanlah kepada perempuan-perempuan itu maskahwin-maskahwin mereka sebagai pemberian yang wajib. Kemudian jika mereka dengan suka hatinya memberikan kepada kamu sebahagian dari maskahwinnya maka makanlah (gunakanlah) pemberian (yang halal) itu sebagai nikmat yang lazat, lagi baik kesudahannya.

[4:5] Dan janganlah kamu berikan (serahkan) kepada orang-orang yang belum sempurna akalnya akan harta (mereka yang ada dalam jagaan) kamu, (harta) yang Allah telah menjadikannya untuk kamu semua sebagai asas pembangunan kehidupan kamu; dan berilah mereka belanja dan pakaian dari pendapatan hartanya (yang kamu niagakan), dan juga berkatalah kepada mereka dengan kata-kata yang baik.

Sumber di sini

Padanlah!

Written by tolokminda

January 28, 2010 at 5:07 pm

Posted in Quran

Tagged with , ,