Tolokminda belajar…

Perspektifku Mengenai Islam

Posts Tagged ‘Ka’aba

Perbezaan di antara dua terjemahan: Ayat-ayat 22:23-31

with 61 comments

Dalam kesempatan kali ini saya hanya mahu mengemukakan 2 set terjemahan untuk kita sama-sama buat perbandingan. Dari kedua-dua terjemahan ini, mari kita sama-sama kongsikan perkara-perkara yang mungkin dapat kita pelajari. Transliterasi juga disediakan. Manalah tahu ia dapat membantu.

Terjemahan pertama disalin dari http://www.iiu.edu.my dan terjemahan kedua pula adalah terjemahan semula oleh saya berasaskan terjemahan Aidid Safar.

Terjemahan iiu.edu.my:

22:23 Sesungguhnya Allah akan memasukkan orang-orang yang beriman dan beramal soleh ke dalam Syurga yang mengalir padanya beberapa sungai; mereka dihiaskan di situ dengan gelang-gelang emas dan mutiara, dan pakaian mereka di situ dari sutera.

22:24 Dan mereka diberi petunjuk kepada mengucapkan kata-kata yang baik, serta diberi petunjuk ke jalan Allah Yang Amat Terpuji.

22:25 Sesungguhnya (amatlah zalim) orang-orang yang kafir serta menghalangi manusia dari jalan Allah (ugama Islam), dan dari memasuki Masjid Al-Haraam (Makkah) yang Kami jadikan dia tempat beribadat untuk seluruh umat manusia (yang beriman) – sama ada yang tinggal menetap di situ atau yang datang berziarah; dan sesiapa yang berazam melakukan di situ sebarang perbuatan yang di larang dengan cara yang zalim, Kami akan merasakannya azab yang tidak terperi sakitnya.

22:26 Dan (ingatkanlah peristiwa) ketika Kami tentukan bagi Nabi Ibrahim tempat Kaabah (untuk membinanya, lalu Kami berfirman kepadanya): “Janganlah engkau sekutukan sesuatu pun denganKu, dan bersihkanlah rumahKu (Kaabah ini) bagi orang-orang yang tawaf, dan orang-orang yang berdiri dan yang rukuk serta yang sujud (mengerjakan sembahyang).

22:27 “Dan serukanlah umat manusia untuk mengerjakan ibadat Haji, nescaya mereka akan datang ke (rumah Tuhan) mu dengan berjalan kaki, dan dengan menunggang berjenis-jenis unta yang kurus yang datangnya dari berbagai jalan (dan ceruk rantau) yang jauh.

22:28 “Supaya mereka menyaksikan berbagai perkara yang mendatangkan faedah kepada mereka serta memperingati dan menyebut nama Allah, pada hari-hari yang tertentu, kerana pengurniaanNya kepada mereka dengan binatang-binatang ternak (untuk dijadikan korban); dengan yang demikian makanlah kamu dari (daging) binatang-binatang korban itu dan berilah makan kepada orang yang susah, yang fakir miskin.

22:29 “Kemudian hendaklah mereka membersihkan dirinya dan hendaklah mereka menyempurnakan nazar-nazarnya, dan hendaklah mereka tawaf akan Baitullah (Kaabah) yang tua sejarahnya itu”.

22:30 Itulah yang wajib dipatuhi; dan sesiapa yang menghormati hukum-hukum Allah maka yang demikian menjadi kebaikan baginya di sisi Tuhannya. Dan dihalalkan bagi kamu binatang-binatang ternak, kecuali yang dibacakan kepada kamu (tentang haramnya), maka jauhilah kekotoran syirik yang disebabkan oleh penyembahan berhala, serta jauhilah perkataan yang dusta, –

22:31 (Amalkanlah perkara-perkara itu) dengan tulus ikhlas kepada Allah, serta tidak mempersekutukan sesuatu pun denganNya; dan sesiapa yang mempersekutukan sesuatu yang lain dengan Allah maka seolah-olah dia jatuh dari langit lalu disambar oleh burung, atau dihumbankan oleh angin ke tempat yang jauh (yang membinasakan).

Terjemahan semula oleh saya berasaskan terjemahan Aidid Safar:

22:23 Sesungguhnya Tuhan akan menjadikan mereka yang percaya dan melakukan amalan-amalan baik memasuki taman-taman yang di bawahnya sungai-sungai mengalir, mereka akan diperhiasi di dalamnya dengan rantai-rantai emas dan mutiara dan pakaian mereka di dalam sana adalah sutera.

22:24 Dan mereka adalah yang mendapat petunjuk kepada perkataan-perkataan yang baik dan mereka mendapat petunjuk ke dalam jalan Tuhan Yang Terpuji.

22:25 Sesungguhnya mereka yang tidak percaya dan mereka menghalang orang lain dari batasan ketetapan-ketetapan yang telah direstui yang telah didedikasikan kepada seluruh manusia supaya dipatuhi bersama-sama – yang sememangnya jelas. Dan sesiapa yang menokok-tambah di dalamnya kejahatan Kami akan pastikan mereka merasai balasannya.

22:26 Dan apabila kami memutuskan kepada Ibrahim tempatnya di dalam sistem, “Kamu tidak boleh menyekutukan Aku dengan apa pun, pastikan sistemKu sentiasa dibersihkan untuk mereka yang mahu mendekatkan diri dan yang merendah diri dan bersetuju.

22:27 Dan maklumkan kepada manusia tentang penyelidikan yang telah dikurniakan kepada kamu sebagai seorang individu dan ke atas setiap individu yang bertanggungjawab yang telah dikurniakan dari sumber yang sangat luas;

22:28 Supaya mereka menyaksikan manfaat-manfaat untuk mereka dan supaya mereka mengingati nama Tuhan pada setiap hari di atas apa saja rezeki untuk mereka dari haiwan ternakan.

22:29 Oleh itu makanlah darinya dan beri makan orang-orang yang memerlukan dan miskin. Dan kemudian mereka patut membersihkan kotoran dan menunaikan janji-janji mereka supaya mereka mendekatkan diri dengan sistem yang asal.

22:30 Dan sesiapa yang tunduk kepada peringatan Tuhan maka ia lebih baik untuknya di sisi Tuhan. Dan dibenarkan kepada kamu haiwan ternakan kecuali yang telah dibacakan kepada kamu dan hindarilah kekotoran menyembah berhala dan jauhkan diri dari percakapan bohong.

22:31 Berpendirian benarlah terhadap Tuhan dan jangan sekutukan apa pun dengan Dia dan sesiapa yang menyekutukan Tuhan ia adalah seperti dia terjatuh dari tempat yang tinggi dan burung-burung menyambarnya pergi atau angin membawanya ke tempat yang amat jauh.

Transliterasi:

22:23 Inna Allaha yudkhilu allatheena amanoo waAAamiloo alssalihati jannatin tajree min tahtiha al-anharu yuhallawna feeha min asawira min thahabin walu/lu-an walibasuhum feeha hareerun

22:24 Wahudoo ila alttayyibi mina alqawli wahudoo ila sirati alhameedi

22:25 Inna allatheena kafaroo wayasuddoona AAan sabeeli Allahi waalmasjidi alharami allathee jaAAalnahu lilnnasi sawaan alAAakifu feehi waalbadi waman yurid feehi bi-ilhadin bithulmin nuthiqhu min AAathabin aleemin

22:26 Wa-ith bawwa/na li-ibraheema makana albayti an la tushrik bee shay-an watahhir baytiya liltta-ifeena waalqa-imeena waalrrukkaAAi alssujoodi

22:27 Waaththin fee alnnasi bialhajji ya/tooka rijalan waAAala kulli damirin ya/teena min kulli fajjin AAameeqin

22:28 Liyashhadoo manafiAAa lahum wayathkuroo isma Allahi fee ayyamin maAAloomatin AAala ma razaqahum min baheemati al-anAAami fakuloo minha waatAAimoo alba-isa alfaqeera

22:29 Thumma lyaqdoo tafathahum walyoofoo nuthoorahum walyattawwafoo bialbayti alAAateeqi

22:30 Thalika waman yuAAaththim hurumati Allahi fahuwa khayrun lahu AAinda rabbihi waohillat lakumu al-anAAamu illa ma yutla AAalaykum faijtaniboo alrrijsa mina al-awthani waijtaniboo qawla alzzoori

22:31 Hunafaa lillahi ghayra mushrikeena bihi waman yushrik biAllahi fakaannama kharra mina alssama-i fatakhtafuhu alttayru aw tahwee bihi alrreehu fee makanin saheeqin

Written by tolokminda

April 7, 2010 at 1:06 am

Konsep ketuhanan orang Arab

with 117 comments

Melalui Al-Quran, Tuhan memberitahu kita tentang konsep ketuhanan yang dipegang oleh orang-orang Arab sejak turun-temurun. Ia merupakan satu konsep di mana Tuhan itu mempunyai rumah, berkeluarga, beristeri dan memiliki anak-anak perempuan. Tuhan memberi gambaran yang agak jelas mengenai kepercayaan tidak berasas orang-orang Arab dalam hal ini.

37:153 Adakah Dia memilih anak-anak perempuan berbanding lelaki?

37:154 Apa kena dengan kamu, bagaimana kamu membuat pertimbangan?

37:155 Adakah kamu tidak berakal?

Akibat kepercayaan mereka itu, mereka sendiri tidak suka anak-anak perempuan. Mereka malu apabila mendapat anak perempuan. Di dalam masyarakat Arab apabila seseorang mendapat tahu dia mendapat seorang anak perempuan, mukanya akan menjadi hitam kerana marah dan merasa terhina tak terkata.

16:58  Dan apabila dimaklumkan anak perempuan kepada seorang dari mereka, mukanya menjadi hitam dan penuh kemarahan.

Menjelaskan lagi penghinaan ke atas mereka yang mendapat anak perempuan ialah apabila orang ramai akan mengejek-ngejek mereka kononnya mereka sama dengan Tuhan (kerana mendapat anak perempuan).

43:17 Dan apabila seseorang dari mereka mendapat berita yang dia dipersamakan dengan Tuhan Yang Pemurah, mukanya menjadi hitam dan penuh kemarahan.

Bukan setakat itu, mereka juga turut menamakan para malaikat dengan nama-nama perempuan.

43:19 Dan mereka menjadikan para malaikat – yang berkhidmat kepada Tuhan Yang Pemurah – berjantina perempuan. Apa! Adakah mereka telah menyaksikan penciptaan mereka? Dakwaan mereka akan ditulis dan mereka akan ditanya mengenainya.

Bayangkan betapa buruknya konsep ketuhanan orang-orang Arab yang mana Tuhan di kelilingi oleh isteri, anak-anak dan para malaikat yang semuanya perempuan. Dan mereka menyembah semua yang mereka sendiri ada-adakan di samping Tuhan tanpa sebarang sandaran kecuali kerana mengikut membuta-tuli apa yang telah diajar oleh bapa-bapa mereka.

43:20 Dan mereka berkata: Jika Tuhan Yang Pemurah mengkehendaki – tentulah kami tidak menyembah mereka – Mereka tidak mempunyai pengetahuan mengenainya dan mereka hanya berbohong.

43:21 Atau sudahkah kami beri mereka Al-Kitab sebelum ini supaya mereka berpegang teguh kepadanya?

43:22 Tidak! Mereka berkata: Kami dapati bapa-bapa kami dalam satu jalan, dan sesungguhnya kami mendapat petunjuk dari langkah-langkah mereka.

43:23 Sama juga, bila saja Kami menghantar seorang Pemberi amaran kepada mana-mana umat, mereka yang kaya di dalamnya berkata: Sesungguhnya kami dapati bapa-bapa kami dalam satu jalan dan sesungguhnya kami adalah pengikut langkah-langkah (agama) mereka.

Tetapi adakah orang-orang Arab berubah selepas Nabi menyampaikan Al-Quran kepada mereka? Menurut Tuhan – Tidak. Mereka langsung tidak berubah.

43:24 Katakan: Apa! Walaupun jika aku membawa kepada kamu pedoman yang lebih baik dari apa yang kamu perolehi dari bapa-bapa kamu? Mereka berkata: Sesungguhnya kami tidak percaya dengan apa yang telah diutuskan kepada kamu.

Al-Lat, Al-Uzza & Al-Manat

Jika apa yang dikemukakan di atas masih belum mencukupi mari kita lihat melalui satu lagi sudut di mana Tuhan telah menyebut secara khusus tentang Al-Lat, Al-Uzza dan Al-Manat. Selaras dengan nama-mana mereka, ketiga-tiganya adalah Dewi (goddess) yang menjadi tonggak sembahan orang Arab menjelaskan kepada ayat-ayat yang telah saya kemukakan di atas.

53:19  Sudahkah kamu pertimbangkan Lat dan Uzza

53:20  Dan Manat, yang ketiga – yang terakhir?

53:21  Apa! Untuk kamu yang lelaki dan untuk Dia yang perempuan?

53:22  Sesunguhnya ini adalah pembahagian yang tidak adil!

Menurut kefahaman saya dari sumber luar Al-Quran, orang-orang Arab menganggap Al-Lat sebagai ibu kepada Dewi-Dewi Al-Uzza dan Al-Manat, iaitu anak-anakNya. Apapun saya berpendapat kita tidak perlu memikirkan sangat tentang ketepatan fakta berkaitan siapa itu Al-Lat, Al-Uzza atau Al-Manat kerana ia tidak penting selepas Allah memberitahu:

53:23  Mereka tidak lebih dari sekadar nama yang telah kamu namakan, kamu dan bapa-bapa kamu – Allah tidak pernah menghantar kepada mereka sebarang pengesahan. Mereka hanya mengikut andaian dan nafsu dangkal yang menjadi kecenderungan jiwa mereka sendiri dan sesungguhnya sekarang telah datang pedoman kepada mereka dari Tuhan mereka.

Tetapi itulah malangnya, orang-orang Arab telah menetapkan pendirian mereka:

43:24 Katakan: Apa! Walaupun jika aku membawa kepada kamu pedoman yang lebih baik dari apa yang kamu perolehi dari bapa-bapa kamu? Mereka berkata: Sesungguhnya kami tidak percaya dengan apa yang telah diutuskan kepada kamu.

Jadi – selepas mengetahui pendirian orang-orang Arab terhadap wahyu yang telah disampaikan kepada mereka oleh Nabi, apakah wajar kita patuh kepada konsep ketuhanan berteraskan binaan-binaan dan lokasi-lokasi “suci” yang mereka bawa kepada kita tanpa membuat penyelidikan terlebih dulu? Adakah kita juga mahu menunggu sehingga Tuhan bertanya kita: Adakah kamu tidak berakal?

Adakah orang Arab terlalu obsesif kepada organ seks wanita sehinggakan mereka merekabentuk pelindung hajar aswad sebegitu rupa? Atau adakah ia simbol gender dewi-dewi yang mendiami binaan berkenaan?

Memang benar hari ini kita tidak mendengar orang-orang Arab menyebut Al-Lat, Al-Uzza atau Al-Manat dalam ritual mereka. Tetapi secara logiknya, jika mereka terus melakukan itu adakah sesiapa yang mahu menuruti mereka? Mereka bukan bodoh sehingga tidak boleh mencongak betapa besarnya keuntungan menjadi penaung kepada sebuah agama besar yang penganutnya hanya tahu mendengar dan menerima apa saja yang mereka sampaikan?

Mengapakah bangunan empat segi memerlukan 3 batang tiang? Adakah sebagai simbol kepada jumlah dewi-dewi tonggak yang mendiaminya?

Tetapi susah sangatkah untuk kita semua melihat Kaabah di Mekah itu – walaupun hanya sebuah kekotak batu empat segi dan berselimut hitam – telah dipersimbolkan kepada gender perempuan melalui bentuk pelindung hajar aswad yang ada di satu sudutnya.

Selain itu di dalamnya terdapat tiga tiang, yang saya fikir agak tidak sepadan dengan binaan yang berbentuk segi empat. Adakah ia sebenarnya melambangkan tiga dewi yang menjadi tonggak sembahan orang-orang Arab?

Sedang Tuhan sudah memberi pelbagai amaran dan peringatan supaya kita tidak memyekutukan Dia dengan apa-apa pun tetapi mengapakah kita masih mahu menuruti apa yang dibawa oleh orang-orang Arab kepada kita tanpa sedikit pun merasa perlu untuk membuat penyelidikan sendiri?

Sekarang saya turut musykil kenapa wanita Arab mesti memakai jubah hitam saja… ermmm. Mari kita bincangkan.

Written by tolokminda

February 15, 2010 at 12:56 pm

Ka’aba bukan objek tumpuan sembahan tetapi ia bermaksud buku lali

with 160 comments

Di dalam Al-Quran, perkataan  alkaAAba hanya disebut tiga kali iaitu dalam 5:6, 5:95 dan 5:97. Dan bercanggah dengan kepercayaan ramai bahawa ia bermaksud sebuah binaan batu empat segi yang terletak di Mekah, maksud sebenar perkataan itu adalah buku lali.

Ia ditafsirkan dengan betul dalam ayat 5:6.

Saya percaya maksud asal perkataan alkaAAba dalam 5.6 terpaksa dikekalkan oleh para penaung agama Arab Jahiliah yang berlindung di sebalik Al-Quran kerana konteksnya terlalu karut untuk diubah mengikut pembohongan mereka.  Takkan Tuhan suruh kita basuh kaki sampai ke binaan batu di Mekah, kan? Jadi mereka tidak ada pilihan selain mengekalkan maksud sebenarnya.

Saya berpendapat, di sinilah Tuhan menewaskan para penipu dalam konteks perkataan alkaAAba di dalam Al-Quran. Oleh itu di sinilah kita perlu menetapkan keyakinan kita kepada Tuhan dan jangan beri peluang kepada iblis menyesatkan kita.

Baiklah. Mari kita periksa ketiga-tiga ayat yang mengandungi perkataan alkaAAba satu persatu. Kita bandingkan terjemahan puak penaung agama Arab jahiliah, terjemahan semula oleh saya dan transliterasinya sekali supaya para pembaca budiman dapat melihat dengan jelas dan membuat penilaian sendiri.

Terjemahan iiu: 5:6 “Wahai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan sembahyang (padahal kamu berhadas kecil), maka (berwuduklah) iaitu basuhlah muka kamu, dan kedua belah tangan kamu meliputi siku, dan sapulah sebahagian dari kepala kamu, dan basuhlah kedua belah kaki kamu meliputi buku lali; dan jika kamu junub (berhadas besar) maka bersucilah dengan mandi wajib; dan jika kamu sakit (tidak boleh kena air), atau dalam pelayaran, atau salah seorang dari kamu datang dari tempat buang air, atau kamu sentuh perempuan, sedang kamu tidak mendapat air (untuk berwuduk dan mandi), maka hendaklah kamu bertayamum dengan tanah – debu yang bersih, iaitu: sapulah muka kamu dan kedua belah tangan kamu dengan tanah – debu itu. Allah tidak mahu menjadikan kamu menanggung sesuatu kesusahan (kepayahan), tetapi Ia berkehendak membersihkan (mensucikan) kamu dan hendak menyempurnakan nikmatNya kepada kamu, supaya kamu bersyukur”.

————————————————————————————————————————————Terjemahan semula saya: 5:6 Wahai kamu yang percaya! Apabila kamu telah mendirikan komitmen, basuhlah muka kamu dan tangan kamu sehingga ke siku dan sapu kepala kamu dan kaki kamu sehingga ke dua buku lali dan jika kamu dalam keadaan kotor, mandilah. Dan jika kamu dalam keadaan sakit atau dalam perjalanan atau sesiapa dari kamu daripada tandas atau kamu telah “menyentuh” perempuan, maka tidak kamu menemui air, maka kenakan tanah yang bersih (bedak) maka sapukan dengan muka dan tangan kamu darinya. Tidak berhasrat Tuhan untuk menjadikan ke atas kamu dari kesulitan, tetapi Dia berhasrat membersihkan kamu dan melengkapkan kurniaNya ke atas kamu, supaya kamu menghargai.

————————————————————————————————————————————Transliterasi: 5:6: “Ya ayyuha allatheena amanoo itha qumtum ila alssalati faighsiloo wujoohakum waaydiyakum ila almarafiqi waimsahoo biruoosikum waarjulakum ila alkaAAbayni wa-in kuntum junuban faittahharoo wa-in kuntum marda aw AAala safarin aw jaa ahadun minkum mina algha-iti aw lamastumu alnnisaa falam tajidoo maan fatayammamoo saAAeedan tayyiban faimsahoo biwujoohikum waaydeekum minhu ma yureedu Allahu liyajAAala AAalaykum min harajin walakin yureedu liyutahhirakum waliyutimma niAAmatahu AAalaykum laAAallakum tashkuroona”

Bagaimanapun perkataan yang sama (alkaAAba) diterjemahkan sebagai “Kaabah” di Mekah dalam 5:95 & 5:97. Cuba lihat betul-betul.

Terjemahan iiu: Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu membunuh binatang-binatang buruan ketika kamu sedang berihram. Dan sesiapa di antara kamu yang membunuhnya dengan sengaja, maka dendanya (menggantinya) dengan binatang ternak yang sama dengan binatang buruan yang dibunuh itu, yang ditetapkan hukumnya oleh dua orang yang adil di antara kamu, sebagai hadiah yang disampaikan ke Kaabah (untuk disembelih dan dibahagikan kepada fakir miskin di Tanah Suci), atau bayaran kaffarah, iaitu memberi makan orang-orang miskin, atau berpuasa sebanyak bilangan cupak yang diberikan kepada orang miskin; supaya dapat ia merasai kesan yang buruk dari perbuatannya. Allah maafkan apa yang telah lalu; dan sesiapa yang mengulangi (kesalahan itu) maka Allah akan menyeksanya; dan (ingatlah) Allah Maha Kuasa, lagi Berkuasa membalas dengan azab seksa.

————————————————————————————————————————————Terjemahan semula saya: 5:95 Wahai kamu yang percaya! Jangan membunuh binatang buruan sedangkan kamu telah disanction. Dan sesiapa membunuhnya dari kalangan kamu dengan sengaja, maka penaltinya sama apa yang dia telah bunuh daripada haiwan ternakan. Akan menghukum di dalamnya dua orang yang adil di kalangan kamu suatu petunjuk kematangan buku lali atau penebusan memberi makan orang miskin atau yang bersamaan itu pengecualian diri supaya dia merasakan akibat dari perbuatannya. Tuhan telah memaafkan apa saja yang telah lepas. Dan sesiapa mengulangi maka akan diambil pembalasan Tuhan darinya. Tuhan Berkuasa, Pemilik segala pembalasan.

————————————————————————————————————————————Transliterasi: 5:95 “Ya ayyuha allatheena amanoo la taqtuloo alssayda waantum hurumun waman qatalahu minkum mutaAAammidan fajazaon mithlu ma qatala mina alnnaAAami yahkumu bihi thawa AAadlin minkum hadyan baligha alkaAAbati aw kaffaratun taAAamu masakeena aw AAadlu thalika siyaman liyathooqa wabala amrihi AAafa Allahu AAamma salafa waman AAada fayantaqimu Allahu minhu waAllahu AAazeezun thoo intiqamin”

Dan 5:97…

Terjemahan iiu: Allah menjadikan Kaabah, rumah yang mulia itu, sebagai tempat tumpuan manusia (untuk menjalankan ibadat dan hal-hal hidup), demikian juga bulan-bulan yang mulia, dan binatang-binatang korban, dan kalong-kalong binatang korban itu. Yang demikian itu, supaya kamu ketahui bahawa sesungguhnya Allah mengetahui apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi, dan bahawa sesungguhnya Allah Maha mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.

————————————————————————————————————————————Terjemahan semula saya: 5:97 Telah dijadikan Tuhan buku lali suatu sistem yang telah disanction, suatu ketetapan untuk manusia dan bulan-bulan yang telah disanction dan petunjuk (alhadya) dan indikator (al-qolaida). Itu supaya kamu tahu bahawa Tuhan, Dia tahu apa di langit dan apa di bumi. Dan bahawa Tuhan mengetahui semua perkara.

————————————————————————————————————————————Transliterasi: 5:97 “JaAAala Allahu alkaAAbata albayta alharama qiyaman lilnnasi waalshshahra alharama waalhadya waalqala-ida thalika litaAAlamoo anna Allaha yaAAlamu ma fee alssamawati wama fee al-ardi waanna Allaha bikulli shay-in AAaleemun”

Sekali lagi, perhatikan ketiga-tiga ayat 5:6, 5:95 dan 5:97 mengandungi perkataan  alkaAAba. Dalam 5.6 ia ditafsirkan sebagai buku lali, iaitu basuh kaki sampai buku lali. Tetapi kenapa dalam 5:95 dan 5:97 perkataan yang sama ditafsirkan sebagai Kaabah, iaitu kuil batu empat segi warisan kaum Arab Jahiliah?

Begitulah kalau kita tidak berwaspada dengan penyelewengan golongan yang menaungi agama Arab jahiliah. Jadi adakah kita masih mahu menggantung sepenuhnya kepercayaan kita kepada mereka dan membiarkan diri kita menyekutukan Allah?  Tidak ada dosa yang lebih besar dari dosa menyekutukan Tuhan.

Saya yakin dengan sepenuh keyakinan bahawa perkataan alkaAAba dalam ketiga-tiga ayat tidak membawa maksud lain kecuali buku lali. Bezanya, buku lali dalam ayat 5:6 merujuk kepada buku lali kita. Tetapi dalam 5:95 dan 5:97 kedua-duanya merujuk kepada buku lali haiwan yang menjadi buruan. Sila baca artikel saya mengenai ketetapan tentang aktiviti berburu untuk memahami konteksnya.

Secara ringkas, Tuhan telah menetapkan buku lali seseekor haiwan sebagai indikasi samada ia sudah matang atau belum untuk diburu. Tuhan tidak membenarkan kita memburu haiwan yang belum matang. Struktur atau sifat buku lali haiwan belum matang berbeza dengan haiwan yang sudah matang. Dan keadaan itu turut menyebabkan cara berjalan haiwan belum matang dan haiwan yang sudah matang berbeza.

Penetapan ini sebenarnya memudahkan para pemburu. Mereka dapat menentukan kematangan seseekor haiwan hanya dengan melihat cara ia berjalan. Jadi mereka akan dapat mengelak dari membunuh haiwan yang dilarang ke atas mereka kerana faktor kematangannya.

Jika masih sangsi, perhatikan 5:95 yang menyebut “hadyan baligha alkaAAbati“. Saya percaya kita semua amat kenal dengan perkataan baligh. Maksudnya matang. Jadi jelas sekali “Hadyan baligha” itu boleh diterjemahkan sebagai indikasi kematangan dan Alkaabati itu bermaksud buku lali sebagaimana maksud perkataan yang sama dalam 5:6. Takkan kematangan kaabah pula, kan?

Mari kita bincangkan.

Written by tolokminda

February 10, 2010 at 4:08 pm