Tolokminda belajar…

Perspektifku Mengenai Islam

Tolokminda marah Kassim Ahmad

with 34 comments

Saya tertarik dengan artikel Kassim Ahmad yang bertajuk “Tragedi Bernama Islam” di blognya. Dan saya telah mengambil bahagian dalam perbincangan di ruangan komen. Tidak ada niat buruk, kecuali mahu berkongsi pandangan saya dengan beliau mahupun orang lain. Bagaimanapun komen-komen saya kelihatan mengundang keresahan kepada beberapa peserta dan Kassim Ahmad sendiri.

Apabila komen akhir saya tidak disiarkan oleh Kassim Ahmad, saya menulis email kepada beliau bertanyakan mengapa berlaku begitu sambil saya meminta beliau emailkan kepada saya komen yang telah saya hantar. Sebenarnya saya telah menulis komen yang agak panjang lebar yang disandarkan kepada ayat 5:41. Saya telah mengambil masa untuk menulisnya tetapi saya tidak membuat salinan.

Apa yang telah saya telah tulis mungkin boleh saya gunakan sebagai rujukan di masa lain atau mungkin boleh saya sunting untuk menjadi entry di blog ini pada masa depan. Apabila ia tidak disiarkan saya kehilangan hasil kerja saya itu. Bagaimanapun saya cuma beritahu Kassim Ahmad saya perlukan komen saya semula untuk melihat kemungkinan ia telah menyinggung beliau.

Ini email saya itu.

Saya tidak marah beliau pun. Paling lebih saya minta beliau jelaskan saja. Apa-apa pun – blognya, haknya.

Tetapi apabila saya layari blog beliau, saya dapati beliau telah menulis di ruangan komen yang mengatakan saya telah memarahi beliau melalui email. Ini komennya.

Dan ini pula email jawapan beliau yang beliau katakan dalam komennya itu.

Saya agak terkejut membaca komen Kassim Ahmad yang kononnya saya telah memarahi beliau melalui email kerana tidak menyiarkan komen. Ia sungguh tidak adil kerana tidak ada sesiapa pun tahu tentang komen saya itu kecuali beliau. Dan tidak ada siapa juga tahu apa yang telah saya tulis di dalam komen itu kecuali beliau. Jadi apa perlunya cerita pasal email saya marah beliau tak siar komen itu?

Saya fikir saya telah melakukan yang betul apabila memilih menggunakan saluran email untuk bertanya apa yang berlaku. Email saluran peribadi. Tetapi apabila beliau mewar-warkan kononnya saya telah marah beliau di ruangan komen terbuka di blognya – yang beliau sendiri tahu saya tidak mungkin akan mendapat peluang membela diri di situ – tidak kenalah. Tidak adil dan tidak profesional. Tidak sesuailah dengan status diri beliau sebagai “Malaysia’s foremost thinker and philosopher”.

Jadi saya balas email beliau begini.

Yang kemudian beliau jawab begini.

Saya bukan mahu bertelagah dengan sesiapa. Tetapi entry ini adalah satu-satunya cara yang saya ada untuk mengemukakan cerita di pihak saya. Saya berpendapat penyiaran email-email berkenaan adalah wajar dan adil bagi kedua-dua pihak. Salam.

Written by tolokminda

February 10, 2011 at 5:13 pm

Posted in Isu Semasa

Tagged with

Sains atau agama?

with 3 comments

Jika kita fahami mesej Al-Quran betul-betul, sebenarnya Tuhan mahu manusia hidup sebagai saintis dan bukannya mendapatkan status sebagai sekutu Tuhan dan kemudian mengajak pula manusia lain mempersekutukan Dia dengan bermacam-macam benda.

Untuk kita mulakan kefahaman ini, saya ingin mengajak para pembaca budiman kembali membincangkan ayat-ayat 2:31-34. Sebelum ini saya telah bincangkan perihal ayat-ayat yang sama di sini. Baiklah. Mari kita perhatikan semula perkara pertama yang Tuhan ajar kepada Adam:

2:31 Dan Dia mengajar Adam sifat semua benda; kemudian Dia membawanya ke hadapan para malaikat dan berkata: “Beritahu kepada Aku sifat benda-benda ini jika kamu benar”.

2:32 Mereka berkata: Pujian kepada Engkau, kami langsung tidak mempunyai pengetahuan seperti itu kecuali apa yang Engkau telah ajar kepada kami: Sesungguhnya Engkaulah yang sempurna dengan pengetahuan dan bijak.

2:33 Dia berkata: Wahai Adam! Beritahu mereka (para malaikat) sifat-sifat mereka (benda-benda). “Apabila dia sudah memberitahu mereka, Tuhan berkata: Tidakkah Aku telah memberitahu kamu bahawa Aku mengetahui rahsia-rahsia langit dan bumi dan Aku mengetahui apa yang kamu nyatakan dan apa yang kamu sembunyikan?

2:34 Dan apabila Kami berkata kepada para malaikat: Bersetujulah kepada Adam dan mereka bersetuju tetapi tidak Iblis. Dia menolak dan sombong. Dia adalah dari kalangan yang kafir.

Dari kisah pengkomisyenan Adam di hadapan para malaikat yang diceritakan Tuhan dalam ayat-ayat di atas, kita mendapat tahu bahawa pelajaran pertama yang diajar oleh Tuhan kepada manusia adalah sifat benda-benda.

Sebenarnya sampai hari ini pelajaran kita itu belum habis. Kita masih mempelajari sifat benda-benda. Tuhan masih mengajar manusia perkara yang diajarkan kepada Adam dulu. Mungkin bezanya melalui kaedah saja. Kalau dulu Tuhan mengajar Adam secara terus, hari ini kita belajar menggunakan kaedah yang dikenali sebagai sains. Terus atau sains – siapakah yang mengajar manusia kalau bukan Tuhan?

Dan itulah latar sebenar antara mesej utama yang Tuhan sampaikan kepada kita melalui Al-Quran – iaitu supaya kita tidak meninggalkan ajaran pertamaNya. Supaya kita terus mempelajari sifat benda-benda kerana hanya melalui pengetahuan itulah kita dapat membangunkan pelbagai manfaat dari kurniaan Tuhan yang tidak terhitung baik yang berada di langit mahupun di bumi.

Itulah jalan hidup yang sebenarnya. Jalan kemakmuran. Jalan yang selamat dan aman untuk seluruh umat manusia. Di dunia mereka akan dapat menikmatinya dan di akhirat mereka bakal dibalas dengan kebaikan yang berganda-ganda.

Sebab itulah juga di sebaliknya, Tuhan larang kita ikut mereka yang mengajak percaya kepada ajaran-ajaran palsu yang tidak bersandar kepada sunnah Tuhan. Mengerjakan amalan-amalan dari kepercayaan seperti itu bukan saja tidak mendatangkan faedah tetapi ia juga tidak sebarang membawa mudarat kalau tidak dilakukan.

Pendek kata, semua itu kerja buang masa. Lebih buruk lagi kepercayaan dan amalan seperti itu biasanya menjadi menarik kerana ia dihiasi dengan unsur-unsur penyekutuan kepada Tuhan. Langsung Tuhan laknat dan bakal menjadi penghuni neraka yang kekal abadi. Sudahlah hidup di dunia susah, di akhirat pula cuma layak jadi bahan api neraka saja. Teruknya!

Jadi, mahu belajar sains atau agama?

Written by tolokminda

February 8, 2011 at 10:52 pm

Posted in Agama

Tagged with

Al-hikmah, Al-Mizan & Al-Hakim

with 25 comments

Al-Hikmah

Para pencinta riwayat sipolan sangat berpegang kepada hadis. Dan mereka mendakwa apa yang dimaksudkan dengan hadis itu adalah seperti berikut;

Hadith atau hadis (bahasa Arab: alhadīth “الحديث” mufrad, ahādīth “أحاديث” jamak); adalah perkara yang berkisar tentang Sunnah Rasul s.a.w. dan apa yang disandarkan kepada Rasul s.a.w. dari segi perkataan, perbuatan, pengakuan, sifat akhlak (peribadi) dan sifat kejadiannya.

Untuk menegakkan dan mengukuhkan kepercayaan mereka terhadap hadis atau riwayat sipolan, mereka kemudiannya mendakwa perkataan al-hikmah yang terdapat di dalam Al-Quran merujuk kepada hadis atau sunnah Nabi Muhamad. Misalnya ramai di antara mereka menggunakan ayat 3:164 sebagai dalil melalui kaedah penterjemahan yang licik.

3:164 Sesungguhnya Allah telah mengurniakan (rahmatNya) kepada orang-orang yang beriman, setelah Ia mengutuskan dalam kalangan mereka seorang Rasul dari bangsa mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah (kandungan Al-Quran yang membuktikan keesaan Allah dan kekuasaanNya), dan membersihkan mereka (dari iktiqad yang sesat), serta mengajar mereka Kitab Allah (Al-Quran) dan Hikmah (pengetahuan yang mendalam mengenai hukum-hukum Syariat). Dan sesungguhnya mereka sebelum (kedatangan Nabi Muhammad) itu adalah dalam kesesatan yang nyata.

Bagaimanapun, selepas membuat semakan mudah terhadap perkataan al-hikmah di dalam Al-Quran, saya dapati perkataan itu sebenarnya tidak ada kaitan langsung dengan apa yang didakwa sebagai hadis atau sunnah Nabi Muhamad kerana al-hikmah bukan saja diperolehi oleh Nabi Muhamad atau sesiapa yang mempercayai Al-Quran, tetapi ia juga telah sampai kepada nabi-nabi sebelum Muhamad.

Selain itu saya juga mendapati perkataan al-hikmah yang sebelum ini saya cenderung menterjemahkannya sebagai “kebijaksanaan” sebenarnya lebih sesuai jika diterjemahkan sebagai common sense. Mari kita lihat antara nabi atau mereka yang telah diberikan al-hikmah atau common sense sebelum Nabi Muhamad.

Al-hikmah dan Nabi Isa:

43:63 Apabila Isa telah datang dengan ayat-ayat yang jelas, dia berkata: Sekarang aku telah datang kepada kamu dengan common sense yang banyak dan untuk menjelaskan kepada kamu apa yang kamu perselisihkan maka takutilah Tuhan dan ambil perhatian kepadaku.

Transliterasi 43:63 Walamma jaa AAeesa albayyinati qala qad jitukum bibialhikmati waliobayyina lakum baAAda allathee takhtalifoona feehi faittaqoo Allaha waateeAAooni

Al-hikmah dan Lokman:

31:12 Dan sesungguhnya kami telah mengurniakan Lokman common sense: “Tunjukkan penghargaan kepada Tuhan. Sesiapa yang menghargai melakukannya untuk keuntungan dirinya sendiri tetapi sesiapa yang tidak menghargai, sesungguhnya Tuhan tidak memerlukan apa-apa, memiliki segala pujian.

Transliterasi 31:12 Walaqad atayna luqmana alhikmata ani oshkur lillahi waman yashkur fainnama yashkuru linafsihi waman kafara fainna Allaha ghaniyyun hameedun

Al-hikmah dan Nabi Daud:

38:20 Kami telah menguatkan kerajaannya dan Kami telah berikannya common sense dan berwibawa dalam ucapan dan keputusan.

Transliterasi 38:20 Washadadna mulkahu waataynahu alhikmata wafasla alkhitabi

Selain dari itu, Tuhan juga memberi beberapa contoh atau petunjuk untuk kita memahami apa yang dimaksudkan perkataan al-hikmah. Dan yang jelas ia langsung tidak sesuai dengan dakwaan-dakwaan para pencinta riwayat sipolan yang kononnya al-hikmah itu riwayat sipolan. Antara contoh-contoh yang Tuhan beri tentang al-hikmah boleh kita renungkan melalui ayat-ayat berikut.

17:39 Ini adalah antara common sense yang banyak yang Pemeliharamu telah inspirasikan kepada kamu. Dan jangan sekutukan Tuhan dengan apa-apa objek/berhala kecuali kamu mahu dicampak ke neraka, bersalah dan ditolak.

Transliterasi 17:39 Thalika mimma awha ilayka rabbuka mina alhikmati wala tajAAal maAAa Allahi ilahan akhara fatulqa fee jahannama malooman madhooran

16:125 Ajaklah kepada jalan Tuhan dengan common sense yang banyak dan ucapan yang elok dan berdebatlah dengan mereka dengan jalan yang terbaik dan paling sopan. Sesungguhnya Pemeliharamu amat mengetahui siapa yang sesat dari jalanNya dan siapa yang mendapat petunjuk.

Transliterasi 16:125 OdAAu ila sabeeli rabbika bialhikmati waalmawAAithati alhasanati wajadilhum biallatee hiya ahsanu inna rabbaka huwa aAAlamu biman dalla AAan sabeelihi wahuwa aAAlamu bialmuhtadeena

2:269 Dia kurniakan common sense kepada sesiapa yang Dia kehendaki dan kepada sesiapa yang dikurniakan common sense sesungguhnya menerima manfaat yang melimpah-ruah, tetapi tiada siapa yang menyedarinya kecuali mereka yang berkefahaman.

Transliterasi 2:269 Yutee alhikmata man yashao waman yuta alhikmata faqad ootiya khayran katheeran wama yaththakkaru illa oloo alalbabi

Al-Mizan

Ada satu lagi perkataan yang digandingkan dengan Al-Kitab selain dari Al-Hikmah. Perkataan itu adalah Al-Mizan. Al-Mizan bermaksud penimbang. Berikut adalah contoh ayat:

57:25 Dan Kami telah mengutuskan sebelum ini para utusan Kami dengan tanda-tanda yang jelas dan menurunkan bersama mereka Kitab dan Penimbang supaya manusia menegakkan keadilan dan Kami menurunkan besi yang di dalamnya terkandung kehebatan dan pelbagai manfaat untuk manusia, supaya Tuhan dapat menguji siapa yang akan membantu Tuhan dan rasulNya walaupun tidak melihatnya. Sesungguhnya Tuhan Kuat Berkuasa ke atas segala-galanya.

Transliterasi 57:25 Laqad arsalna rusulana bialbayyinati waanzalna maAAahumu alkitaba waalmeezana liyaqooma alnnasu bialqisti waanzalna alhadeeda feehi basun shadeedun wamanafiAAu lilnnasi waliyaAAlama Allahu man yansuruhu warusulahu bialghaybi inna Allaha qawiyyun AAazeezun

Pada pendapat saya perkataan Al-Mizan atau penimbang pada dasarnya merujuk kepada salah satu sifat Al-Kitab. Kitab Tuhan – seperti Al-Quran – mengandungi ketetapan-ketetapan atau hukum-hukum khusus untuk mereka yang percaya dan nilai-nilai keadilan umum yang universal – yang pasti dapat diterima oleh sesiapapun tanpa mengira faktor yang mewarnai latarnya. Pendek kata, jika kita mahu berpegang kepada nilai keadilan yang dapat diterima secara universal – Kitab Tuhan akan menjadi sumber rujukan yang sempurna.

Al-Hakim

Selain dari Al-Hikmah dan Al-Mizan, satu lagi perkataan yang mungkin relevan dalam perbincangan ini adalah Al-Hakim. Al-hakim mempunyai akar huruf yang sama dengan al-hikmah tetapi ia banyak dirujuk kepada Tuhan dan Kitab. Tuhan atau Kitab tidak memerlukan “common sense” ataupun “penimbang” sebagaimana manusia. Tetapi Tuhan dan KitabNya memiliki dan mengandungi “sense” yang sempurna. Oleh itu perkataan al-hakim saya percaya membawa maksud “yang memiliki sense”. Berikut adalah antara contoh-contoh ayat yang merujuk kepada Tuhan dan KitabNya sebagai Al-Hakim.

33:1 Wahai Nabi! Takutilah Tuhan dan jangan dengar mereka yang tidak percaya dan yang hipokrit – sesungguhnya Tuhan memiliki pengetahuan dan memiliki “sense”.

Transliterasi: Ya ayyuha alnnabiyyu ittaqi Allaha wala tutiAAi alkafireena waalmunafiqeena inna Allaha kana AAaleeman hakeeman

36:2 Dan Bacaan-Bacaan ini “mengandungi banyak sense”.

Transliterasi: Waalqurani alhakeemi

Saya harap para pembaca budiman dapat berkongsi pandangan.

Written by tolokminda

January 29, 2011 at 10:41 am

Posted in Nabi | Rasul, Quran

Tagged with , , ,

Sains dan pengabdian diri kepada Tuhan

with 5 comments

Saya melihat kisah Adam pada peringkat awal penciptaannya mengandungi petunjuk yang amat penting untuk kita memahami apakah sebenarnya faktor yang melayakkan kita menjadi khalifah di bumi berbanding makhluk lain. Setelah mengetahui kemampuan kita yang sebenarnya, barulah mudah untuk kita memahami apakah bentuk pengabdian yang Tuhan ingin lihat dari kita. Mari kita periksa satu persatu apa yang Tuhan telah ceritakan.

2:31 Dan Dia mengajar Adam sifat semua benda; kemudian Dia membawanya ke hadapan para malaikat dan berkata: “Beritahu kepada Aku sifat benda-benda ini jika kamu benar”.

Melalui 2:31 kita dapat tahu bahawa Tuhan telah mengajar Adam tentang sifat/nature semua benda sebelum membawa Adam ke hadapan para malaikat supaya mereka melihat sendiri kemampuan dirinya sebagai calon khalifah. Dan sebelum menguji Adam, Tuhan mulakan dengan menguji para malaikat dengan berkata, “beritahu kepada Aku sifat benda-benda ini jika kamu benar”.

Mengapa Tuhan menyebut “jika kamu benar” kepada malaikat? Kerana sebagaimana yang kita semua tahu sebelum itu para malaikat telah mempertikaikan rancangan Tuhan untuk menjadikan Adam khalifah di bumi kerana beranggapan mereka adalah makhluk yang lebih baik dari Adam. Bagaimanapun malaikat gagal memberi jawapan yang diminta oleh Tuhan sebaliknya mengakui kelemahan mereka. Mereka hanya tahu tentang sesuatu jika Tuhan mengajar mereka.

[Nota: Sebelum ini saya beranggapan bahawa proses demonstrasi Adam di hadapan para malaikat telah membuktikan bahawa Adam merupakan makhluk yang lebih baik berbanding para malaikat kerana dia dapat menjawab apa yang malaikat tidak dapat jawab. Tetapi melalui penulisan artikel ini saya dapati anggapan itu tidak benar. Sebenarnya Adam tahu menjawab kerana Tuhan mengajar perkara yang ditanya sedangkan para malaikat tidak berpeluang mempelajarinya. Ini dijelaskan melalui kenyataan para malaikat, “kami langsung tidak mempunyai pengetahuan seperti itu kecuali apa yang Engkau telah ajar kepada kami”.]

2:32 Mereka berkata: Pujian kepada Engkau, kami langsung tidak mempunyai pengetahuan seperti itu kecuali apa yang Engkau telah ajar kepada kami: Sesungguhnya Engkaulah yang sempurna dengan pengetahuan dan bijak.

Lalu Tuhan kembali kepada Adam dan bertanya kepadanya soalan yang berkaitan. Dan Adam berjaya menunjukkan kemampuannya dengan menjawab soalan yang dikemukakan. Ini membuktikan bahawa Adam juga mampu belajar seperti para malaikat jika dia diajar. Jadi tiada kurangnya Adam berbanding para malaikat. Anggapan para malaikat bahawa mereka lebih baik dari Adam tertangkis dan Tuhan menekankan kepada mereka bahawa Dia mengetahui segala-galanya sedangkan makhluknya tidak begitu.

2:33 Dia berkata: Wahai Adam! Beritahu mereka (para malaikat) sifat-sifat mereka (benda-benda). “Apabila dia sudah memberitahu mereka, Tuhan berkata: Tidakkah Aku telah memberitahu kamu bahawa Aku mengetahui rahsia-rahsia langit dan bumi dan Aku mengetahui apa yang kamu nyatakan dan apa yang kamu sembunyikan?

Apabila sudah jelas kemampuan Adam yang diuji di hadapan mereka, Tuhan meminta para malaikat merendah diri kepada Adam (tidak meneruskan anggapan salah mereka sebelum itu). Para malaikat terus patuh kepada suruhan Tuhan dan mereka merendah diri kepada Adam kecuali Iblis. Iblis – menurut Tuhan – menolak untuk merendah diri kepada Adam dan terus bersikap sombong. Dan dengan penolakan dan sifat sombongnya itu Tuhan menyatakan Iblis telah menempatkan dirinya di kalangan mereka yang kafir.

2:34 Dan apabila Kami berkata kepada para malaikat: Bersetujulah kepada Adam dan mereka bersetuju tetapi tidak Iblis. Dia menolak dan sombong. Dia adalah dari kalangan yang kafir.

Sebagai kesimpulan, saya berpendapat melalui ayat 2:31-34 di atas, kita dapat melihat dengan jelas apakah sebenarnya faktor yang menjadikan Adam/manusia layak dan wajar menjadi khalifah di bumi.

Faktor itu adalah kemampuan Adam/manusia belajar dan memahami semua elemen yang berada di persekitarannya. Walaupun kita tidak tahu secara terperinci bagaimana Tuhan telah mengajar Adam tentang sifat-sifat benda atau nature of things itu, tetapi hari ini kita tahu hanya satu cara kita dapat mempelajari perkara yang sama iaitu melalui kaedah saintifik.

Jadi petunjuknya sudah jelas. Sains adalah satu keperluan dalam memperlengkapkan pengabdian diri kita kepada Tuhan. Sudah tentu kerana sains dapat membantu kita menjana pekerjaan (dalam bahasa Arab – amalan) dan manfaat yang banyak dari kurniaan Tuhan yang tidak terbatas. Bagaimana pula pengabdian kepada Tuhan itu berlaku? Sudah tentu melalui keinsafan dan penghargaan kita terhadap keagungan dan kemurahan Tuhan yang dimanifestasikan melalui segala ciptaanNya. Hanya yang berpengetahuan akan menghargai hakikat ini.

Pendek kata, mengabdikan diri kepada Tuhan bukan meletakkan diri dalam kebodohan dan kemunduran dan mengada-adakan amalan karut marut. Mengabdikan diri kepada Tuhan adalah memenuhkan diri dengan pengetahuan saintifik supaya kita dapat memanfaatkan dan membangunkan kurniaan Tuhan dengan sebaik-baiknya demi penghargaan kepada Tuhan yang memberi dan umat manusia yang memerlukannya.

Rujukan terjemahan asal Yusuf Ali:

  • 2:31 (Y. Ali) And He taught Adam the nature of all things; then He placed them before the angels, and said: “Tell me the nature of these if ye are right.” 

  • 2:32 (Y. Ali) They said: “Glory to Thee, of knowledge We have none, save what Thou Hast taught us: In truth it is Thou Who art perfect in knowledge and wisdom.” 

  • 2:33 (Y. Ali) He said: “O Adam! Tell them their natures.” When he had told them, Allah said: “Did I not tell you that I know the secrets of heaven and earth, and I know what ye reveal and what ye conceal?” 

  • 2:34 (Y. Ali) And behold, We said to the angels: “Bow down to Adam” and they bowed down. Not so Iblis: he refused and was haughty: He was of those who reject Faith.
  •  

    Written by tolokminda

    January 27, 2011 at 2:46 am

    Safa & marwah bukan nama bukit

    with 32 comments

    2:151 Sebagaimana Kami mengutuskan di antara kamu seorang utusan dari kalangan kamu sendiri, membacakan kepada kamu ayat-ayat Kami dan memurnikan kamu dan Dia mengajar kamu Kitab dan common sense. Dan Dia mengajar kamu apa yang kamu tidak ketahui.

    2:152 Maka, kamu ingatilah Aku – Aku akan mengingati kamu dan berterimakasihlah kepadaKu dan jangan tidak percaya kepadaKu.

    2:153 Wahai kamu yang percaya, mintalah pertolongan melalui daya tahan dan kesabaran dan berpeganglah kepada komitmen. Sesungguhnya Tuhan sentiasa bersama sesiapa yang sabar.

    2:154 Dan jangan kata mereka yang terbunuh di jalan Tuhan itu mati – tidak, sesungguhnya mereka sentiasa hidup, tetapi kamu tidak menyedarinya.

    2:155 Dan Kami sesungguhnya akan menguji kamu dengan sesuatu dari ketakutan dan kelaparan dan kekurangan dari kemakmuran – dan dari yang hidup dan bijirin. Berilah berita baik kepada mereka yang teguh dengan kesabaran.

    2:156 Mereka yang apabila dilanda bencana – mereka berkata: Sesungguhnya kami adalah milik Tuhan dan kepadaNyalah kami akan kembali.

    2:157 Mereka adalah orang-orang yang mendapat restu dari Pemelihara mereka dan belas kasihan – dan mereka adalah orang-orang yang menerima petunjuk.

    2:158 Sesungguhnya proses penyaringan – diffussion (alssafa) dan bebanan jiwa – anguish (waalmarwata) merupakan suatu ketetapan Tuhan. Oleh itu bagi sesiapa yang menyelidik (hajja) sistem ini atau jika mereka produktif, maka tidak salah bagi mereka membiasakan diri dengan kedua-duanya. Dan sesiapa yang membuat kebaikan secara sukarela maka sesungguhnya Tuhan menghargainya – dengan pengetahuan penuh.

    2:159 Sesungguhnya mereka yang menyembunyikan ayat-ayat Kami yang jelas dan petunjuk – selepas Kami menjelaskannya kepada orang-orang di dalam Kitab, merekalah yang dilaknat Tuhan dan laknat dari mereka yang berhak melaknat.

    Saya melihat 2:151-159 merupakan satu dorongan supaya kita bergerak ke depan sebagai manusia yang cenderung melakukan penyelidikan atau hajj. Kepada mereka yang sudah pun berada dalam bidang itu, ia adalah berita baik buat mereka. Bagi yang belum melihat pandangan saya mengenai Hajj dan Umra, para pembaca budiman boleh memeriksanya di sini.

    Berikut adalah pandangan saya terhadap ayat-ayat 2:151-159.

    2:151 Sebagaimana Kami mengutuskan di antara kamu seorang utusan dari kalangan kamu sendiri, membacakan kepada kamu ayat-ayat Kami dan memurnikan kamu dan Dia mengajar kamu Kitab dan common sense. Dan Dia mengajar kamu apa yang kamu tidak ketahui.

    Ayat 2:151 adalah supaya kita memikirkan hakikat bagaimana Tuhan mengutuskan seorang rasul yang telah membacakan KitabNya dan melalui Kitab itu Dia (Tuhan) mengajar kita sehingga kita beroleh common sense dan Dia (Tuhan) mengajar kita apa yang kita tidak ketahui.

    2:152 Maka, kamu ingatilah Aku – Aku akan mengingati kamu dan berterimakasihlah kepadaKu dan jangan tidak percaya kepadaKu.

    Kemudian dalam 2:152 Tuhan mengingatkan supaya kita berterima kasih kepadaNya dan jangan menjadi orang yang tidak percaya kepadaNya. Berterima kasih dan percaya kepada Tuhan maknanya kita harus memanfaatkan Kitab Tuhan itu dengan melakukan penyelidikan berdasarkan pelbagai petunjuk yang telah Tuhan berikan. Tanpa membuat penyelidikan kita tidak mungkin akan menjadi seorang yang memiliki common sense yang banyak yang pastinya akan memudahkan kita mendapat pengetahuan baru.

    2:153 Wahai kamu yang percaya, mintalah pertolongan melalui daya tahan dan kesabaran dan berpeganglah kepada komitmen. Sesungguhnya Tuhan sentiasa bersama sesiapa yang sabar.

    Dalam 2:153, Tuhan memberi tip kepada sesiapa yang percaya tentang cara untuk mendapat pertolongan atau kejayaan dalam apa jua usaha penyelidikan yang mereka lakukan. Tuhan menggariskan pertolongan adalah untuk mereka yang berdaya tahan, sabar dan komited. Tidak ada jalan lain untuk berjaya dalam sesuatu penyelidikan selain dari melalui proses berkenaan.

    2:154 Dan jangan kata mereka yang terbunuh di jalan Tuhan itu mati – tidak, sesungguhnya mereka sentiasa hidup, tetapi kamu tidak menyedarinya.

    Seterusnya 2:154, Tuhan menekankan bahawa mereka yang mati di jalan Tuhan – dalam konteks ayat-ayat ini, jalan Tuhan yang dimaksudkan adalah melakukan penyelidikan – sebenarnya tidak mati bahkan mereka sentiasa hidup. Hakikat ini hanya boleh kita gambarkan apabila kita faham apa yang sebenarnya berlaku apabila kita mati. Bahawa orang yang mati akan merasakan bahawa dia telah dihidupkan semula di akhirat effectively immediately selepas kematiannya boleh di baca dalam artikel saya di sini.

    2:155 Dan Kami sesungguhnya akan menguji kamu dengan sesuatu dari ketakutan dan kelaparan dan kekurangan dari kemakmuran – dan dari yang hidup dan bijirin. Berilah berita baik kepada mereka yang teguh dengan kesabaran.

    Dalam 2:155 Tuhan menyatakan bahawa Dia akan menguji kita dalam pelbagai aspek misalnya ketakutan kepada kelaparan atau kekurangan sumber makanan dari jenis yang hidup seperti tanaman mahupun ternakan dan juga dari jenis bijirin. Tetapi bagi mereka yang percaya kepada Tuhan dan berpegang kepada kesabaran, pasti ada berita baik kepada mereka – sudah tentu jika mereka melakukan penyelidikan seperti yang digalakkan oleh Tuhan.

    2:156 Mereka yang apabila dilanda bencana – mereka berkata: Sesungguhnya kami adalah milik Tuhan dan kepadaNyalah kami akan kembali.

    Golongan penyelidik sebenarnya adalah golongan yang sentiasa menyerahkan diri mereka kepada Tuhan kerana mereka sedar bahawa pengetahuan yang mereka cari dan perolehi sebenarnya adalah milik Tuhan – termasuklah diri mereka sendiri. Bencana apa pun yang datang kepada mereka bukanlah satu masalah kerana mereka faham bagaimana alam ini berfungsi. Mereka tidak akan menyalahkan Tuhan atas sebarang musibah yang berlaku bahkan mereka akan mencari jalan bagaimana untuk mengatasinya.

    2:157 Mereka adalah orang-orang yang mendapat restu dari Pemelihara mereka dan belas kasihan – dan mereka adalah orang-orang yang menerima petunjuk.

    Orang-orang yang berilmu seperti inilah yang Tuhan restui dan beri belas kasihan. Mereka adalah orang-orang yang mendapat petunjuk.

    2:158 Sesungguhnya proses penyaringan (alssafa) dan bebanan jiwa yang kuat (waalmarwata) merupakan suatu ketetapan Tuhan. Oleh itu bagi sesiapa yang menyelidik (hajja) sistem ini atau jika mereka produktif, maka tidak salah bagi mereka membiasakan diri dengan kedua-duanya. Dan sesiapa yang membuat kebaikan secara sukarela maka sesungguhnya Tuhan menghargainya – dengan pengetahuan penuh.

    Ayat 2:158 memberi kita satu perspektif yang amat menarik dan amat relevan dalam dunia penyelidikan. Tuhan memberitahu kita bahawa proses penyaringan – dalam usaha mencari apa yang benar atau relevan atau berguna, dsbnya (safa) dan bebanan jiwa yang kuat (marwah) merupakan suatu ketetapan Tuhan yang tidak boleh dielak dalam melaksanakan penyelidikan.

    Tanyalah kepada mana-mana penyelidik, adakah mereka ada melalui dua keadaan yang disebutkan itu, saya pasti mereka akan mengesahkannya. Jadi, kepada para penyelidik atau mereka yang berminat untuk memulakan usaha itu, Tuhan kata – biasakanlah diri kepada kedua-duanya – iaitu safa (proses menyaring maklumat yang menjerihkan) dan marwah (bebanan jiwa yang kuat).

    Tapi apalah sangat bersusah payah sedikit kerana Tuhan menjamin “sesiapa yang membuat kebaikan secara sukarela maka sesungguhnya Tuhan menghargainya – dengan pengetahuan penuh.” Bagaimana pula yang dimaksudkan dengan membuat kebaikan secara sukarela? Seperti Einstein – tidak ada siapa pun yang menyuruh beliau memikirkan tentang teori relativitinya.

    Dan selepas ayat-ayat Tuhan yang jelas itu, maka sesiapa yang mensabitkan perkataan Safa dan Marwah dalam ayat 2:158 dengan dua buah bukit yang menempatkan berhala Arab kuno – Asaf /Na’ilah – dan kisah isteri Nabi Ibrahim sehingga melahirkan ritual berlari-lari yang tidak mendatangkan manfaat kepada sesiapa, maka Tuhan mengingatkan;

    2:159 Sesungguhnya mereka yang menyembunyikan ayat-ayat Kami yang jelas dan petunjuk – selepas Kami menjelaskannya kepada orang-orang di dalam Kitab, merekalah yang dilaknat Tuhan dan laknat dari mereka yang berhak melaknat.


    Melihat relevan dan benarnya ayat 2:155 dalam dunia hari ini

    2:155 Dan Kami sesungguhnya akan menguji kamu dengan sesuatu dari ketakutan dan kelaparan dan kekurangan dari kemakmuran – dan dari yang hidup dan bijirin. Berilah berita baik kepada mereka yang teguh dengan kesabaran.

    Kita dapat melihat dengan mudah betapa relevan dan benarnya ayat 2:155 dalam konteks dunia hari ini. Sebenarnya ketakutan dan kelaparan atau kekurangan sumber – baik dari pelbagai hasil tanaman mahupun ternakan atau sumber makanan ruji seperti bijirin memang sentiasa menghambat ketamadunan manusia.

    Kalau tidak kerana penyelidikan-penyelidikan yang dimajukan ke atas begitu banyak tanaman ataupun ternakan yang membolehkan produktiviti dipertingkatkan dan tuaian hasil dipercepatkan, tidak mungkin manusia mampu bertahan dengan apa yang disediakan secara semulajadi oleh Tuhan.

    Hari ini kita makan beras yang padinya ditanam 3 kali setahun. Makan ayam yang hanya perlu diternak selama 30 hari. Minum air yang telah diproses dan sebagainya. Bayangkan kalau kita masih bergantung kepada padi tradisional, masih bergantung kepada ayam kampung, masih bergantung kepada air hujan. Bagaimana pula dengan masa depan apabila komuniti manusia bertambah dan berganda lagi?

    Lihat sahaja negara-negara mundur yang tidak mengutamakan sebarang penyelidikan mahupun pembangunan – sering mengalami kekurangan dari pelbagai sumber. Kurang makanan, kurang air dan sebagainya. Sudah dibantu masyarakat antarabangsa pun masalah mereka tidak pernah selesai. Mereka tidak peduli berita baik dari Tuhan bahawa mereka boleh menyelesaikan masalah mereka dengan melakukan penyelidikan dan pembangunan. Mereka tidak teguh kepada kesabaran dalam hal ini.

    Perang air?

    Beberapa hari lepas sebuah blog yang saya ikuti menulis tentang potensi berlakunya perang berebut air di masa depan akibat kekurangan sumber utama kehidupan itu. Ini adalah yang saya maksudkan. Saya berpendapat hanya masyarakat bodoh saja yang akan berperang kerana berebut air. Dan lebih ironi apabila video-video yang mencadangkan kemungkinan berlakunya konflik seperti itu memaparkan orang-orang yang berjubah dan berserban belaka.

    Saya berpendapat, air tidak perlu menjadi alasan untuk berperang. Air tidak pernah berkurang di dunia ini. Jumlah air bumi di zaman dinosaur sehingga sekarang sebenarnya tetap sama. Air tidak boleh dilenyapkan. Air boleh berubah bentuk – menjadi ais apabila terlampau sejuk atau menjadi wap apabila terlampau panas – tetapi apabila suhunya sesuai ia akan kembali menjadi air. Air juga tidak habis akibat digunakan. Ia hanya digunakan secara sementara dan akhirnya dikitar semula kerana fungsinya hanyalah sebagai medium dan bukan mengalami peluputan akibat proses penukaran bentuk yang tidak boleh dikembalikan sepertimana berlaku kepada sumber tenaga.

    Satu ketika dulu, kita ketawa apabila negara jiran kita di selatan memperkenalkan Newater, iaitu air kitar semula yang diproses dari pelbagai sumber kumbahan domestik/industri. Dengan kata lain, air yang diproses itu diambil dari saluran longkang dan kumbahan najis. Kita kata, kotornya!

    Sebenarnya kalau tidak melalui proses penurasan dan penyulingan berteraskan teknologi ciptaan manusia pun, air yang kita perolehi dari alam semulajadi tetap melalui proses yang sama. Cuma secara semulajadi prosesnya lambat sedikit. Air hujan yang turun dari awan itu pun kitaran semula dari air longkang, air kolam kumbahan, air kencing haiwan, air laut dan lain-lain.

    Tidak ada siapa boleh menafikan bahawa air yang kita minum hari ini telah diminum juga oleh dinosaur, babi, gajah, anjing, manusia dan sebagainya. Ia juga telah digunakan oleh pokok-pokok dalam proses pertumbuhan mereka. Tanpa sebarang label, tidak ada beza air Newater dengan air bersih yang lain. Angkasawan di stesen angkasa antarabangsa misalnya, mengitar semula air buangan kumbahan mereka – tidak pula mereka mengalami sebarang masalah kerananya.

    Jadi mengapa orang-orang berjubah dan berserban itu harus melihat peperangan sebagai jalan penyelesaian kepada masalah air sungai yang tidak cukup? Mengapa tidak lakukan penyelidikan dan pembangunan untuk memproses air bersih melalui kaedah kitar semula? Atau bina saja logi penyulingan air laut sepertimana yang dilakukan oleh Arab Saudi dalam memenuhi keperluan air negara dan perigi zam-zam mereka. Mengapa mahu teruskan cara hidup tradisi yang serba daif sedangkan Tuhan sudah pun memberi berita baik dan petunjuk jalan ke arah kemakmuran?

    Written by tolokminda

    January 16, 2011 at 2:55 am

    Yang manakah wajar kita percaya? Hadis Tuhan atau hadis sipolan?

    with 40 comments

    Artikel kali ini adalah petikan dari satu perbincangan yang menyentuh tentang kedudukan hadis di sini.

    Zulia wrote:

    Sebab itulah kita percaya pada sanadnya kalau kita meragui sanadnya maka matannya juga dalam keraguan. Kalau kita kata tidak ada orang beriman sebelum kita, maka kita mahu ikut siapa? Kecuali mereka yang tidak berpegang pada agama.

    faried wrote:

    Pertanyaan besar buat saya, sanad dan matan Alquran sangat diyakini, tetapi mengapa petunjuknya diabaikan? demi sumber yang sanad dan matannya masih diperdebatkan dan diragukan.

    silatgayung wrote:

    saya rasa orang tolak hadis yang meragui petunjuk Al-quran sebenarnya

    faried wrote:

    Terbalik bro, karena Alquran jelas tegas mengatakan bahwa hadis = Alquran, sedang pemahaman bahwa ‘hadis’ = perbuatan, perkataan dan pengakuan Nabi tentu saja bertentangan dengan penjelasan Alquran.

    Dengan demikian, orang yang memahami ‘hadis’ = perbuatan, perkataan dan pengakuan Nabi, hanyalah orang yang menolak penjelasan Alquran.

    silatgayung wrote:

    jadi ayat mana pulak yang mengatakan hadis = Al-quran??

    tolokminda wrote:

    Salam,

    Hadis pada dasarnya bermaksud cerita atau riwayat. Tuhan banyak menceritakan tentang riwayat nabi-nabi di dalam Al-Quran. Jadi yang dimaksudkan adalah tuan nak percaya “hadis” Tuhan atau “hadis” Bukhari atau Abu Hurairah etc?

    silatgayung wrote:

    apakah sumber saudara untuk rujukan ini…

    kita lihat maksud hadis menurut ulamak dan ilumuan islam….

    Hadith atau hadis (bahasa Arab: alhadīth “الحديث” mufrad, ahādīth “أحاديث” jamak); adalah perkara yang berkisar tentang Sunnah Rasul s.a.w. dan apa yang disandarkan kepada Rasul s.a.w. dari segi perkataan, perbuatan, pengakuan, sifat akhlak (peribadi) dan sifat kejadiannya.

    Hadith (pronounced /ˈhædɪθ/;[1] Arabic: الحديث‎ al-ḥadīth [ħaˈdiːθ]; pl. aḥādīth; lit. “narrative”) are narrations concerning the words and deeds of the Islamic prophet Muhammad.

    jadi ia bukan cerita2 semata mata…

    sumber maksud hadis: wikipedia

    tolokminda wrote:

    Salam SG,

    Itu yang ulamak kata. Tapi hakikatnya perkataan hadis itu tidak bermaksud seperti itu. Hadis bermaksud kisah, cerita atau riwayat. Kisah Nabi Ibrahim yang Tuhan cerita di dalam Al-Quran juga adalah hadis. Kisah Nabi Musa di dalam Al-Quran juga hadis. Kisah atau hadis Nabi Muhamad sendiri pun dicatatkan di dalam Al-Quran. Hadis yang terkandung di dalam Al-Quran adalah hadis yang datang dari Tuhan sendiri. Sedangkan hadis yang datang dari luar Al-Quran adalah bersumberkan si polan dan si polan. Adakah tuan mahu menyandarkan kepercayaan kepada Tuhan atau kepada sipolan dan sipolan?

    Perhatikan perkataan hadis dalam ayat berikut. Lihat sekali transliterasinya supaya tuan nampak perkataan itu dalam teks Arabnya.

    –> 39:23 Tuhan telah menurunkan hadis yang terbaik dalam bentuk buku, konsisten dengan sendirinya, berulang-ulang. Kulit mereka yang takut kepada Pemelihara mereka bergetar terhadapnya, kemudian kulit dan hati mereka menjadi lembut meraikan puji-pujian terhadap Tuhan. Begitulah peringatan Tuhan. Dia memberi pedoman kepada sesiapa yang dikehendaki, tetapi sesiapa yang Tuhan biarkan sesat tiada siapa boleh memberi petunjuk.

    –> Transliterasi 39:23 Allahu nazzala ahsana alhadeethi kitaban mutashabihan mathaniya taqshaAAirru minhu juloodu allatheena yakhshawna rabbahum thumma taleenu julooduhum waquloobuhum ila thikri Allahi thalika huda Allahi yahdee bihi man yashao waman yudlili Allahu fama lahu min hadin

    Dari ayat 39:23, adalah jelas bahawa Al-Quran juga Tuhan sifatkan ia sebagai hadis. Bezanya dengan hadis Bukhari, Al-Quran adalah hadis dari Tuhan sendiri. Tuan SG takmo percaya?

    Kalau takmo percaya mungkin tuan patut lihat Surah 77 Al-Mursalat. Perhatikan bagaimana dalam ayat akhir Surah itu Tuhan bertanya dengan sinis kepada golongan yang tidak percaya. Saya kemukakan di bawah beberapa ayat yang terakhir.

    –> 77:47 Celakalah pada hari itu mereka yang tidak percaya!
    –> 77:48 Dan apabila mereka disuruh tunduk mereka tidak tunduk.
    –> 77:49 Celakalah pada hari itu kepada mereka yang tidak percaya!
    –> 77:50 Jadi dengan hadis-hadis manakah selepas ini, mereka akan percaya?


    –> Transliterasi 77:50 Fabiayyi hadeethin baAAdahu yuminoona

    Sumber rujukan saya – seperti yang tuan lihat sendiri tentulah Al-Quran.

    juang wrote:

    Salam,

    20:9. Sudahkah datang kepada kamu hadis Musa?

    (Transliterasi 20:9. Wahal ataka hadeethu moosa)

    20:10. Apabila dia melihat api, dan berkata kepada keluarganya, “Menetaplah kamu di sini; aku melihat api. Mudah-mudahan aku mendatangkan kepada kamu sepotong kayu yang bernyala, atau aku mendapati di api, petunjuk.”

    Satu yang menarik difikirkan, hadis Musa disampaikan oleh Nabi tanpa memerlukan nama-nama si polan. Macam mana ada orang yang bawakan apa yang dikatakan “hadis Muhammad”, tetapi terpaksa bersandarkan pada si polan dan si polan? Apakah mereka tidak yakin pada Tuhan, tetapi lebih percaya pada si polan?

    Memang patutlah Allah masukkan mereka dalam orang-orang yang gagal memahami Al Quran seperti orang-orang kafir terdahulu mendapat balasan yang serupa.

    juang wrote:

    Salam,

    Jika hadis = “adalah perkara yang berkisar tentang Sunnah Rasul s.a.w. dan apa yang disandarkan kepada Rasul s.a.w.” atau “are narrations concerning the words and deeds of the Islamic prophet Muhammad”,

    maka sudah pasti ayat Al Quran 20:9 tidak meletakkan nama Musa selepas perkataan hadis. Nanti struktur ayat tersebut tidak kena pada tempatnya.

    Sebaliknya jika hadis = “cerita” atau “kisah” atau “riwayat”, maka ayat 20:9 itu juga boleh difahami sebagai;

    “Sudahkah datang kepada kamu cerita/kisah/riwayat Musa?

    Ini menunjukkan hadis itu bukan sesuatu yang dikhususkan pada Nabi Muhammad sahaja.

    Satu perkara lagi yang menarik difikirkan, hadis Nabi Musa diriwayatkan oleh Allah kepada Nabi Muhammad. Tiada perantaraan si polan lain untuk menceritakan hadis Nabi Musa kepada Nabi Muhammad. Dengan kata lain, hanya Allah dan Nabi sahaja layak menyampaikan hadis nabi-nabi terdahulu.

    Oleh kerana kenabian telah ditutup, maka tiada siapa lagi yang layak meriwayatkan hadis Nabi Muhammad pula. Lainlah Bukhari atau Muslim itu adalah Nabi selepas Nabi Muhammad, logik juga kalau mereka nak meriwayatkan hadis Muhammad seperti mana Nabi Muhammad meriwayatkan pasal Nabi Musa.

    Written by tolokminda

    January 5, 2011 at 7:04 pm

    Posted in Quran, Tafsiran Perkataan

    Tagged with ,

    Adakah benar haiwan untuk makanan hanya boleh dibunuh dengan cara menyembelih di leher?

    with 4 comments

    Sebelum ini saya pernah membincangkan tentang babi – yang mana pada pendapat saya, melalui semua petunjuk Al-Quran, ia bukan haiwan yang dilarang untuk kita makan. Semua dalilnya sudah saya bentangkan. Jadi samada para pembaca budiman mahu percaya atau tidak ia terpulang kepada pilihan masing-masing. Jika mahu mengulangkaji perbincangan yang saya maksudkan, sila klik link ini.

    Kali ini saya mahu mengajak para pembaca sama-sama memikirkan cara membunuh haiwan untuk dimakan pula. Pada umumnya kita diberitahu bahawa haiwan yang mahu dimakan perlu disembelih. Cara yang diajar adalah dengan mengerat leher haiwan untuk memutuskan saluran darah utamanya. Itu dikatakan satu-satunya kaedah membunuh haiwan yang dibenarkan oleh Tuhan jika ia untuk makanan.

    Adakah Tuhan benar-benar menetapkan kaedah itu sebagai satu-satunya cara membunuh haiwan untuk makanan? Jika kita cari di dalam Al-Quran, kaedah menyembelih haiwan dengan memotong leher sebenarnya tidak ada disebut langsung. Oleh itu wajarkah kita kata menyembelih haiwan dengan memotong lehernya sebagai satu ketetapan Tuhan yang mutlak?

    Mari kita lihat bagaimana Tuhan menyatakan cara kematian haiwan yang kita tidak boleh makan.

    5:3 Ditegah ke atas kamu bangkai, darah, daging yang membusuk, dan yang mana nama selain Tuhan telah disebut. Yang telah dicekik sehingga mati, yang dipukul sehingga mati, yang mati akibat jatuh dari tempat tinggi, yang ditanduk sehingga mati, yang telah dimakan sebahagiannya oleh haiwan lain kecuali kamu selamatkan semasa ia masih hidup, yang dikorbankan kepada berhala, yang dibahagikan melalui anak panah nasib. Semua ini menjijikan….”.

    Melalui 5:3, Tuhan memberitahu kita bahawa haiwan yang mati dicekik, haiwan yang dipukul sehingga mati, haiwan yang mati jatuh dari tempat tinggi, haiwan yang mati ditanduk dan haiwan yang mati kerana dimakan oleh haiwan lain, haiwan yang dikorbankan kepada berhala atau haiwan yang diperjudikan nasibnya adalah dilarang untuk kita makan. Ayat ini sebenarnya memberi petunjuk tentang cara membunuh haiwan yang dilarang oleh Tuhan jika kita mahu memprosesnya menjadi makanan.

    Ringkasnya, kita tidak boleh makan haiwan itu jika ia dibunuh dengan cara:

    1. Turut disebut nama selain Tuhan
    2. Dicekik
    3. Dipukul
    4. Jatuh atau dijatuhkan dari tempat tinggi
    5. Ditanduk (saya berpendapat ditikam juga dalam kategori ini)
    6. Menjadi mangsa haiwan lain
    6. Dikorbankan kepada berhala
    7. Pertaruhan nasib

    Dan ayat berikut pula adalah panduan yang Tuhan beri jika haiwan yang mahu kita makan itu adalah haiwan yang perlu kita bunuh dengan cara memburu.

    5.4 “Mereka bertanya kamu apakah yang dibenarkan kepada mereka. Katakan: Semua benda yang baik adalah dibenarkan kepada kamu dan apa yang telah ditangkap oleh anjing-anjing yang telah kamu ajar sebagaimana Tuhan telah mengajar kamu. Dan sebutlah nama Allah ke atasnya. Kamu harus patuh kepada Tuhan, hukuman Tuhan sangatlah keras”.

    5:94 “Wahai kamu yang percaya, Tuhan mahu menguji kamu melalui aktiviti memburu yang mampu kamu lakukan menggunakan tangan atau peralatan kamu. Tuhan mahu memastikan mereka di antara kamu yang takut kepada Tuhan walaupun Dia tidak kelihatan. Sesiapa yang melanggar batasan selepas ini layak menerima hukuman yang menyakitkan”.

    22:36 “Ingati nama Tuhan ke atasnya semasa kamu mensasarkannya dan apabila ia jatuh dari kejauhan…” (sebahagian ayat).

    Dari semua ayat yang dikemukakan di atas, sekarang kita tahu cara kematian haiwan yang Tuhan tidak benarkan kita jadikan makanan dan juga bagaimana caranya supaya haiwan yang kita bunuh dengan cara buruan boleh kita jadikan makanan. Dalam satu ayat lain, Tuhan turut memberi petunjuk bahawa haiwan yang mati dengan sendiri juga tidak boleh dimakan.

    6:145 Katakan: Aku tidak menemui di dalam yang telah diwahyukan kepadaku sebarang larangan kepada seorang pemakan untuk makan kecuali apa yang mati dengan sendirinya, atau darah yang mengalir, atau daging yang membusuk – kerana sesungguhnya ia kotor – atau yang melampaui batas di mana selain Tuhan telah diucapkan ke atasnya, tetapi bagi sesiapa yang terpaksa, bukan hendak melampaui batas, maka sesungguhnya Tuhanmu Maha Pemaaf dan Mengasihani.

    Tetapi bagaimana dengan hukum yang mengatakan haiwan yang kita hendak makan mesti disembelih sepertimana yang kita semua diberitahu? Seperti yang saya telah katakan di atas – ia tidak disebut di dalam Al-Quran. Tuhan tidak menetapkan satu kaedah khusus membunuh haiwan untuk kita makan. Dia hanya memberitahu kita cara kematian haiwan yang tidak dibenarkan untuk kita jadikan makanan. Itulah petunjukNya.

    Saya berpendapat asalkan sesuatu haiwan itu dibunuh dengan niat untuk dimakan, tidak dibunuh dengan kaedah yang ganas dan zalim, tidak disebut selain nama Tuhan atau untuk dipersembahkan kepada berhala atau dibunuh kerana pertaruhan nasib, maka kita boleh memakannya apatah lagi jika pemprosesannya dilakukan dengan cara yang elok dan higenik.

    Makan makanan orang lain atau makan di negara asing sepatutnya bukan satu masalah kepada seseorang yang benar-benar faham dan percaya kepada petunjuk Tuhannya.

    Written by tolokminda

    December 31, 2010 at 10:07 pm

    Posted in Kehidupan Harian, Makanan

    Tagged with

    Lagi perbincangan tentang poligami..

    with 5 comments

    Blog ini pernah membincangkan perihal poligami. Para pembaca budiman boleh mengulangbaca mengenainya di sini.

    Kita semua tahu bahawa kepercayaan kononnya Tuhan membenarkan seseorang lelaki berkahwin lebih dari satu, iaitu berpoligami sehingga empat orang isteri dalam satu masa adalah disandarkan ayat 4:3. Bagaimanapun, selepas melihat secara dekat ayat berkenaan ia jelas tidak ada kena mengena dengan kebenaran berpoligami. Ayat itu hanyalah merujuk kepada satu cadangan jalan keluar bagi mereka yang menjadi penjaga kepada anak-anak yatim perempuan yang telah matang.

    4:3  Dan jika kamu bimbang kamu tidak dapat berlaku adil kepada anak-anak yatim itu, maka kamu boleh kahwinkan mereka yang kamu rasa sesuai dari yang perempuan – dua, dan tiga dan empat. Tetapi jika kamu bimbang kamu tidak dapat berlaku adil, maka cukuplah satu atau yang mana telah kamu beri perjanjian. Ini lebih baik supaya kewangan kamu tidak terbeban – (terjemahan semula dari Free-minds.org)

    Pada dasarnya ayat 4:2-5 menjelaskan hak anak-anak yatim apabila mereka telah matang. Anak-anak yatim yang sudah matang berhak untuk menguruskan harta dan diri mereka sendiri. Dan perkahwinan juga boleh menjadi satu pilihan yang berpatutan buat mereka.

    Maka berdasarkan kepada ayat 4:3, anak-anak yatim – khususnya yang perempuan dan telah matang dan dirasakan sesuai, bolehlah dikahwinkan oleh para penjaga mereka seorang demi seorang atau mungkin secara berkumpulan – dua atau tiga atau empat atau lebih dari itu sekaligus. Bagaimanapun seperti yang disebut juga di dalam 4:3, keputusan mutlak samada ada untuk mengahwinkan anak-anak yatim itu secara seorang demi seorang atau secara berkumpulan adalah terpulang kepada pihak yang menjaga mereka.

    Membuat majlis perkahwinan untuk beberapa pasangan sekaligus sudah pastilah memerlukan belanja yang lebih besar. Jadi pihak penjaga tentu lebih maklum telah kemampuan mereka. Jika tiada kemampuan buatlah satu-satu. Dan jika mana-mana anak yatim itu telah pun dipinang orang, maka ia termasuk sebagai satu perjanjian yang boleh diutamakan perkahwinannya.

    Itulah yang dapat saya fahami dari 4:3. Ia langsung tidak ada kena mengena dengan kebenaran berpoligami. Saya berpendapat poligami bukanlah satu amalan yang boleh disandarkan kepada Tuhan atau Nabi. Tidak ada satu ayat pun di dalam Al-Quran yang boleh dirujuk untuk mempromosikan amalan itu.

    Sebaliknya Tuhan menasihatkan para lelaki supaya hidup dengan isteri mereka atas dasar kasih sayang dan persamaan. Sesuatu perkara yang mereka tidak suka mengenai isteri mereka mungkin mengandungi pelbagai kebaikan lain yang Tuhan kurniakan tanpa disedari. Walaupun begitu Tuhan tidak menghalang jika mereka benar-benar mahu bertukar isteri. Apa yang mereka perlu lakukan hanyalah menceraikannya dengan cara baik dan memberikan segala hak bekas isterinya. Kita boleh menyemak semua ini dalam Surah yang sama, ayat 19 & 20.

    4:19  Wahai kamu yang percaya! Kamu dilarang memiliki perempuan tanpa kerelaan mereka. Tidak sepatutnya juga kamu melayan mereka dengan kekerasan yang kamu mungkin mengambil sebahagian dari hadiah perkahwinan yang telah kamu berikan kecuali di mana mereka didapati bersalah melakukan kecurangan. Sebaliknya hiduplah dengan mereka atas dasar kasih sayang dan persamaan. Jika kamu tidak suka sesuatu mengenai mereka ia mungkin hanya kerana kamu tidak suka satu perkara, dan Tuhan membawakan melaluinya pelbagai kebaikan lain.

    4:20  Tetapi jika kamu memutuskan untuk mengambil seorang isteri mengantikan yang lain, walaupun kamu telah memberi semua milik kamu sebagai hadiah perkahwinan kepada yang terdahulu, janganlah ambil kembali sedikit pun daripadanya. Adakah kamu mahu mengambilnya melalui fitnah dan membuka kesalahan?

    Melalui ayat 4:20 Tuhan menyatakan dengan jelas bahawa lelaki boleh menggantikan isteri mereka jika itu yang mereka mahu – tetapi bukan cadangan supaya menambah isteri.

    4:20 menjelaskan hak menceraikan isteri untuk berkahwin lain adalah hak mutlak seseorang suami. Bekas isteri hanya berhak mendapat harta yang telah diberikan kepadanya di sepanjang tempoh perkahwinan mereka. Pendek kata, jika seorang suami memutuskan untuk menceraikan isterinya kerana mahu berkahwin lain, maka si isteri tidak mempunyai pilihan selain menerima penceraian yang dimahukan suaminya. Apa boleh buat, kalau dah suami tidak mahu mendengar nasihat Tuhan.

    Tetapi bagaimana jika si suami mahu berkahwin baru namun tidak mahu menceraikan isteri sedia ada? Saya berpendapat jawapannya terdapat di dalam permulaan 4:19.

    4:19  Wahai kamu yang percaya! Kamu dilarang memiliki perempuan tanpa kerelaan mereka…

    Saya melihat ayat di atas membawa maksud bahawa seorang suami akan hilang hak terhadap isterinya jika si isteri tidak lagi rela untuk meneruskan perkahwinan mereka – walau apapun sebabnya. Dalam konteks yang diperbincangkan dalam artikel ini misalnya, jika kerana si suami mempunyai hubungan dengan wanita lain dan isteri tidak merelakannya maka di situlah sempadannya. Jika isteri minta cerai, suami ada alasan untuk menolaknya.

    Dengan kata lain, jika suami diberi hak untuk menceraikan isterinya dengan alasan seperti mahu berkahwin lain, isteri juga sebenarnya diberi hak yang sama di mana mereka boleh melepaskan diri secara tidak langsung apabila mereka hilang kerelaan diri terhadap suami. Seorang lelaki tidak boleh memiliki wanita yang tidak rela.

    Ketetapan ini selaras dengan saranan Tuhan bahawa suami isteri itu perlu hidup di atas dasar persamaan seperti yang disebut di dalam 4:19.

    Seorang suami boleh menceraikan isteri yang sudah tidak disukainya dan dalam masa yang sama beliau tidak boleh memiliki isteri yang sudah tidak lagi rela hidup bersamanya. Saya berpendapat, tidak ada sesiapa boleh membantah hak yang telah diberikan oleh Tuhan kepada kedua-dua belah pihak, iaitu kaum lelaki dan kaum wanita berkenaan perkara ini. Ia “fair and square”. Perkahwinan paksa, gantung tak bertali? No way Jose!

    Bagaimana pula jika si isteri rela untuk “hidup bermadu”?

    Dari pendapat yang telah saya kemukakan merujuk kepada ayat-ayat 4:3, 4:19 dan 4:20 – marilah kita sama-sama bincangkan soalan yang satu ini. Saya percaya kekhilafan masyarakat terhadap kebenaran berpoligami dan undang-undang keluarga yang tidak berasaskan Al-Quran telah banyak menyumbang kerosakan di kalangan masyarakat Islam dan institusi kekeluargaan mereka. Tidak ada pilihan lain, kerosakan hanya boleh diatasi dengan usaha pembaikan berasaskan kebenaran.

    Berikut adalah beberapa ayat berkaitan lain yang mungkin boleh kita turut sama fikir-fikirkan.

    30:21  “Di antara tanda-tandaNya ialah Dia telah mencipta untuk kamu dari diri kamu sendiri pasangan untuk berharmoni dengannya – dan untuk membina/mencipta sesama kamu perasaan cintai mencintai. Sesungguhnya pada yang demikian adalah tanda-tanda bagi orang-orang yang berfikir.”

    4:129  “Kamu sekali-kali “TIDAK” akan bersikap adil walaupun kamu benar-benar inginkannya”.

    4:26-27  “Allah ingin menjelaskan kepada kamu dan memberi petunjuk kepada kamu dan arah tuju orang-orang dari sebelum kamu. Dia ingin menerima taubat kamu dan Allah amat menggetahui dan Bijaksana. Dan Allah sanggup menerima taubat kamu sedangkan orang-orang yang mengikuti “HAWA NAFSU” (Shahwat) mereka – mereka ingin melihat kamu menyeleweng sejauh-jauhnya.”

    Written by tolokminda

    December 16, 2010 at 2:58 am

    Posted in Isu Semasa, Kehidupan Harian

    Tagged with

    Jangan ikut tabiat orang Yahudi atau Kristian

    with 155 comments

    2:120 Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak sekali-kali akan bersetuju atau suka kepadamu (wahai Muhammad) sehingga engkau menurut ugama mereka (yang telah terpesong itu). Katakanlah (kepada mereka): “Sesungguhnya petunjuk Allah (ugama Islam itulah petunjuk yang benar”. Dan demi sesungguhnya jika engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka sesudah datangnya (wahyu yang memberi) pengetahuan kepadamu (tentang kebenaran), maka tiadalah engkau akan peroleh dari Allah (sesuatupun) yang dapat mengawal dan memberi pertolongan kepada mu – rujukan di sini.

    Saya percaya ayat yang dikemukakan di atas adalah antara ayat Quran yang paling sering kita dengari. Melalui ayat di atas kita diberitahu kononnya orang-orang Yahudi ataupun Nasrani (Kristian) tidak akan gembira dengan kita selagi kita tidak ikut “agama” mereka. Maka kita melihat tentang perbezaan agama. Tentang jangan masuk Yahudi atau Kristian, atau tentang orang Yahudi atau Kristian cuba mempengaruhi kita supaya percaya kepada ajaran-ajaran agama mereka. Pendek kata ia berkenaan usaha meyahudikan atau mengkristiankan orang Islam. Ia berkisar tentang persaingan antara “agama”.

    Sebenarnya ayat di atas langsung tidak membawa maksud yang sedemikian. Ayat di atas adalah tentang supaya kita jangan ikut tabiat orang Yahudi atau Kristian – bukan jangan ikut agama mereka. Tuhan tidak pernah menurunkan agama kepada manusia. Tuhan hanya menurunkan Petunjuk supaya manusia hidup mengikut peraturan, program atau cara hidup -deen – yang sepatutnya untuk mereka. Sebaliknya agama adalah suatu sistem kepercayaan ciptaan manusia.

    Mari kita kembali kepada ayat 2:120 dan lihat mesej Tuhan yang sebenarnya.

    Transliterasi 2:120: Walan tarda AAanka alyahoodu wala alnnasara hatta **tattabiAAa millatahum qul inna huda Allahi huwa alhuda wala-ini **ittabaAAta ahwaahum baAAda allathee jaaka mina alAAilmi ma laka mina Allahi min waliyyin wala naseerin

    2:120 Dan Yahudi tidak akan gembira dengan kamu, begitu juga Kristian sehinggalah kamu menurut **tabiat mereka. Katakan: Sesungguhnya Petunjuk Tuhan, itulah panduan yang sebenar. Dan jika kamu menurut **tabiat mereka selepas pengetahuan yang sampai kepada kamu, kamu tidak akan mendapat petunjuk dari Tuhan dan tidak juga sebarang pertolongan.

    Perhatikan perkataan yang digunakan dalam teks asal. Ia tidak menyebut “agama” tetapi ia menyebut tabiat atau perangai. Seperti yang telah saya katakan tadi, mesej Tuhan melalui 2:120 bukanlah supaya kita jangan masuk Yahudi atau Kristian atau mengadaptasikan “agama” mereka ke dalam “agama” kita. Tuhan hanya berpesan supaya kita jangan ikut tabiat atau perangai mereka dalam menegakkan peraturan atau cara hidup yang benar. Tuhan kata, ikut KitabNya dan bukan ikut tabiat atau perangai orang Yahudi atau Kristian.

    Bagaimanakah tabiat atau perangai orang Yahudi atau Kristian yang Tuhan suruh kita jangan ikut? Sebenarnya banyak petunjuk yang telah Tuhan berikan tentang mereka di dalam Al-Quran. Apa yang perlu kita lakukan adalah baca Kitab Tuhan dan kenalpasti apakah tabiat-tabiat mereka itu. Sebagai permulaan, berikut saya bawakan beberapa contohnya;

    2:113  Dan yang Yahudi kata yang Kristian tidak mempunyai asas dan yang Kristian kata yang Yahudi tidak mempunyai asas sedangkan kedua-duanya membaca Kitab. Serupalah, mereka yang tidak berpengetahuan bercakap perkara yang sama. Tuhan akan mengadili di antara mereka pada hari Kiamat apa yang mereka perselisihkan.

    Tabiat yang disebut dalam 2:113 adalah Yahudi dan Kristian saling menuduh satu sama lain tidak berasas atau tidak betul. Maknanya jika kita pun ada tabiat seperti itu terhadap penganut “agama” lain atau mungkin juga sesama “agama” sendiri maka itu adalah tabiat Yahudi dan Kristian yang kita ikut. Tuhan kata, jangan ikut tabiat seperti itu.

    2:135 Dan mereka berkata; Jadilah Yahudi atau Kristian, kamu akan berada di jalan yang benar. Katakan: Tidak! Sebenarnya kami menuruti kepercayaan Ibrahim yang berpendirian, dan dia bukanlah seorang yang menyekutukan.

    Tabiat Yahudi dan Kristian yang disebut dalam 2:135 adalah mereka menyuruh orang masuk agama mereka kalau mahu berada dalam jalan yang lurus. Sebaliknya Tuhan suruh kita jangan ikut tabiat mereka itu. Cukuplah kita menjadi seorang yang berpendirian dan tidak menjadi seorang yang menyekutukan Tuhan sebagaimana contoh yang ditunjukkan oleh Ibrahim.

    2:140  Tidak! Adakah kamu kata Ibrahim dan Ismail dan Yaakub dan keturunan mereka itu Yahudi atau Kristian? Katakan: Adakah kamu yang lebih mengetahui atau Tuhan? Dan siapa yang lebih zalim dari mereka yang menyembunyikan keterangan dari Tuhan yang ada padanya? Dan Tuhan langsung tidak leka dari apa yang kamu kerjakan.

    Tabiat orang Yahudi dan Kristian yang disebut dalam 2:140 adalah mereka mendakwa para nabi dan rasul menganuti “agama” mereka padahal mereka sebenarnya menyembunyikan kebenaran yang Tuhan telah sampaikan kepada mereka. Para nabi dan rasul tidak menganut sebarang agama baik ia dinamakan Yahudi atau Kristian atau pun dalam konteks kita – Islam. Tuhan  menyifatkan perbuatan menggunakan nama-nama nabi untuk menyokong kepercayaan palsu dan menutup kebenaran adalah perbuatan orang-orang yang zalim. Jadi masihkah kita mahu ikut tabiat orang Yahudi atau Kristian?

    Sebagai mengakhiri artikel kali ini, saya percaya kita boleh mendapat lebih banyak petunjuk tentang tabiat-tabiat buruk dan sesat orang-orang Yahudi atau Kristian dan kaum-kaum seumpamanya di dalam Al-Quran. Saya fikir tiga contoh yang saya kemukakan di atas mampu mengundang inisiatif para pembaca budiman untuk mengenalpasti lebih banyak tabiat mereka supaya kita dapat menghindari dari terjerumus ke dalam lubang yang sama. Renungkanlah nasihat Tuhan tentang peri pentingnya membaca KitabNya dengan kefahaman.

    2:121 Mereka yang telah Kami berikan Kitab membacanya sebagaimana ia sepatutnya dibaca, mereka inilah mereka yang mempercayainya. Dan sesiapa yang tidak mempercayainya mereka adalah orang-orang yang rugi.

    **Pencerahan:

    TattabiAAa/IttabiaaAAa bukan bermaksud tabiat. Salah faham telah berlaku di pihak saya. Para pembaca budiman boleh menyemak ruangan komen untuk mendapatkan pencerahan kepada perkataan yang dimaksudkan. Terima kasih kepada semua yang telah membincangkan kesilapan ini dan berkongsi pengetahuan – Tolokminda.

    Written by tolokminda

    October 6, 2010 at 10:14 am

    Posted in Agama, Nabi | Rasul, Quran

    Tagged with , ,

    Undang-undang jenayah Islam yang sebenar bersifat universal – bukan untuk “orang Islam” saja

    with 36 comments

    Undang-undang Islam merupakan satu topik yang sering menghangatkan persekitaran politik mahupun sosial negara-negara Islam. Kepada “ekstremis Islam” undang-undang Islam adalah wajib dan mesti ditegakkan. Ada di antara mereka yang sanggup mengambil jalan kekerasan dan kekejaman untuk melihat kepercayaan mereka tercapai. Ada yang bergelumang dengan permainan politik kotor untuk mencapai matlamat yang sama.

    Sebenarnya cita-cita golongan ini untuk hidup berundang-undangkan hukum Allah bukanlah tidak pernah mendapat peluang. Melihat kepada realiti yang ada di depan mata kita, peluang untuk mereka sentiasa terbuka. Kebanyakan negara Islam hari ini sebenarnya mempunyai set perundangan Islam masing-masing. Masalahnya mereka bukan tidak boleh melaksanakan undang-undang Tuhan, tetapi mereka sebenarnya tidak tahu caranya.

    Kalau “tidak tahu” bagaimana nak laksana? Kejahilan mereka sebenarnya amat nyata melalui kontroversi-kontroversi yang timbul setiap kali mereka cuba melaksanakan “hukum Tuhan”. “Hukum Tuhan” mereka bukan saja sering dikritik, dilihat tidak adil atau zalim oleh masyarakat bukan Islam malah di kalangan umat Islam sendiri pun ada yang tidak terlepas dari perasaan yang sama. Kemudian, bagaimana mungkin “hukum Tuhan” boleh berbeza dari satu negara ke satu negara? Di Malaysia misalnya, “hukum Tuhan” di antara negeri pun tidak dapat diselaraskan.

    Jika hukum Tuhan yang merangkumi setiap ciptaan Tuhan dari neutrino yang sangat kecil sehinggalah galaksi yang sangat besar bersifat begitu universal dan mampu membawa keharmonian kepada seluruh alam, bagaimana “hukum Tuhan” yang dikatakan diprogramkan khusus kepada manusia boleh menjadi begitu cacamarba sehingga membawa kepada ketidakadilan dan kezaliman sesama mereka? Tentulah ada yang tidak kena. Kemungkinan besar “hukum Tuhan” yang mereka dakwa sebenarnya bukanlah hukum Tuhan.

    Dalam artikel ini saya ingin mengajak para pembaca budiman melihat bagaimana hukum Tuhan berkaitan jenayah sebenarnya bersifat sangat universal. Jika umat Islam boleh mempercayai sepenuhnya kepada petunjuk Tuhan dan benar-benar serius mahu mematuhinya, mereka bukan sahaja tidak akan menghadapi masalah untuk melaksanakan keadilan kepada sesama sendiri malah mereka dapat memberi keadilan yang sama kepada yang bukan Islam.

    Negara Islam tidak perlu mempunyai dua set sistem perundangan seperti yang diamalkan kebanyakan mereka ketika ini. Mereka tidak perlu ada sistem perundangan konvensional dan sistem perundangan Islam. Kewujudan dua jenis sistem perundangan untuk penduduk dalam satu negara itu sendiri pun sudah cukup untuk memberi gambaran wujudnya ketidakadilan.

    Jika kita teliti, Tuhan sebenarnya tidak memberikan hak kepada manusia untuk melaksanakan undang-undang sendiri dalam konteks jenayah yang dilakukan sesama manusia. Para hakim di dalam sistem perundangan Islam yang patuh kepada ketetapan Tuhan tidak mempunyai hak menghukum. Saya melihat peranan mereka sebenarnya terhad sebagai fasilitator kepada proses pengadilan sahaja. Tugas mereka adalah untuk memastikan proses mendapatkan keadilan di antara mangsa dan yang dituduh dapat dilaksanakan dengan sempurna. Bukannya menjatuhkan hukum.

    Saya berpendapat, jika sabit kesalahan jenayah yang dilakukan oleh seseorang penjenayah terhadap mangsanya, Tuhan memberi hak menghukum kesalahannya itu kepada mangsa atau waris mangsa. Bukannya kepada hakim.

    Maknanya jika seseorang penjenayah didakwa di dalam mahkamah kerana satu jenayah dan dapati bersalah selepas proses pengadilan dijalankan, hakim yang bertugas perlu mengembalikan hak menghukum penjenayah terbabit kepada mangsanya. Jika mangsanya mati akibat jenayahnya itu maka hakim perlu memberi hak kepada warisnya untuk menentukan hukuman. Mangsa atau waris sebenarnya diberi hak untuk menghukum, memaafkan atau menerima gantirugi yang ditawarkan kepada mereka. Bagaimanapun perbincangan ini hanya akan menumpukan kepada hak menghukum yang diberikan kepada mangsa atau warisnya.

    Kita boleh mulakan renungan terhadap petunjuk Tuhan dalam perkara ini melalui ayat-ayat berikut.

    5:45 Dan Kami aturkan kepada mereka di dalamnya bahawa nyawa untuk nyawa dan mata untuk mata dan hidung untuk hidung dan telinga untuk telinga dan gigi untuk gigi dan kecederaan yang bersamaan. Tetapi sesiapa yang membatalkan pembalasan itu, ia adalah satu penebusan kepada dirinya dan sesiapa yang tidak menghukum dengan apa yang telah diwahyukan Tuhan, mereka adalah orang-orang yang tidak percaya.

    Frasa “sesiapa yang membatalkan pembalasan itu” sebagai satu bentuk penebusan diri dalam ayat di atas menunjukkan hak untuk menghukum atau memaafkan penjenayah terletak di tangan mangsa. Selain ayat 5:45, kita juga boleh merujuk kepada ayat berikut untuk mendapat kesimpulan yang sama – di mana mangsa atau waris mangsa diberikan hak untuk menghukum penjenayah yang menganiayai mereka.

    17:33 Dan janganlah membunuh, sesungguhnya Tuhan telah menjadikan ia satu larangan, kecuali di atas sebab keadilan. Dan sesiapa membunuh secara tidak adil, maka Kami beri kepada warisnya kuasa (menghukum), jadi jangan biarkan dia melampaui batas dalam melakukan pembunuhan kerana dia telah diberi pertolongan.

    Peluang membalas sendiri penganiayaan penjenayah oleh mangsa atau waris mangsa pada dasarnya merupakan satu bentuk keadilan yang optimum jika dilihat dari perspektif mangsa. Jika penjenayah membunuh, mereka juga boleh dibunuh. Jika penjenayah menyebabkan kecederaan secara khusus maka mangsa boleh mengenakan kecederaan yang sama. Pastinya dengan kaedah ini tidak ada mangsa atau waris mangsa yang boleh mempertikaikan bahawa mereka tidak mendapat keadilan atau tidak diberi peluang menebus penganiayaan yang telah dilakukan ke atas diri mereka.

    Dari sisi lain pula, proses penghukuman jenayah yang dianjurkan Tuhan ini turut menjadikan faktor agama atau bangsa tidak lagi mempunyai signifikan kerana perhitungan akhirnya dikembalikan kepada mangsa atau waris mangsa ke atas orang yang telah menganiayainya tanpa mengira agama atau bangsa mereka. Tidak akan timbul lagi soal ini undang-undang Islam atau ini undang-undang konvensional. Di bawah undang-undang Tuhan semua manusia mendapat peluang yang sama dalam memperolehi keadilan terhadap penjenayah. Maka akan adakah sesiapa yang waras mahu menolak kesejagatan (universality) hukum yang Tuhan tetapkan untuk mereka?

    Mungkin ada orang yang akan mempertikaikan bahawa ketetapan Tuhan ke atas kesalahan jenayah dalam 5:45 merujuk kepada ketetapan yang diturunkan kepada orang-orang Yahudi. Bagaimanapun jika kita teliti ayat-ayat lain yang berkenaan, Tuhan sebenarnya telah menurunkan ketetapan yang sama ke atas semua umat Al-Kitab. Mari kita lihat beberapa ayat tersebut.

    5:44 Sesungguhnya Kami telah mewahyukan Taurat yang di dalamnya terkandung pedoman dan cahaya, dengannya nabi-nabi yang menyerahkan diri mereka mengadili dengannya mereka yang Yahudi – mereka yang berkuasa dan para pembesar yang dipertanggungjawabkan menjaga Kitab Tuhan dan mereka menjadi saksi ke atasnya, oleh itu janganlah takut kepada manusia dan takutilah Aku dan jangan menjual ayat-ayatKu dengan harga yang sedikit dan sesiapa yang tidak mengadili dengan apa yang telah Tuhan wahyukan maka mereka itulah golongan yang tidak percaya.

    Dari ayat 5:44 kita mendapat tahu walaupun Tuhan telah menurunkan wahyu tentang hukuman ke atas kesalahan jenayah melalui Taurat tetapi itulah ketetapan yang telah digunakan oleh para nabi untuk mengadili orang-orang Yahudi dan ia adalah kebenaran yang boleh disahkan oleh mereka yang berkuasa dari kalangan pembesar agama yang diwariskan kepada mereka Kitab Tuhan itu. Penjelasan Tuhan berkenaan hal ini sebenarnya adalah untuk memberi keyakinan kepada kita bahawa kita tidak akan mendapat bantahan dari golongan ahli Kitab yang lain jika kita melaksanakan hukum Tuhan itu. Sebab itulah Tuhan kata jangan takut kepada manusia. Tegakkanlah hukum yang telah Dia tetapkan. Jadi, bagaimanakah Tuhan menyuruh kita menghukum sesuatu kesalahan jenayah? Sekali lagi,

    5:45 Dan Kami aturkan kepada mereka di dalamnya bahawa nyawa untuk nyawa dan mata untuk mata dan hidung untuk hidung dan telinga untuk telinga dan gigi untuk gigi dan kecederaan yang bersamaan. Tetapi sesiapa yang membatalkan pembalasan itu, ia adalah satu penebusan kepada dirinya dan sesiapa yang tidak menghukum dengan apa yang telah diwahyukan Tuhan, mereka adalah orang-orang yang tidak percaya.

    Jika ia belum cukup meyakinkan kita boleh teruskan bacaan,

    5:46 Dan Kami telah mengutuskan di jejak mereka Isa, anak Maryam, mengesahkan apa yang sebelumnya iaitu Taurat dan Kami memberinya Injil yang di dalamnya pedoman dan cahaya dan mengesahkan yang sebelumnya iaitu Taurat dan petunjuk dan amaran kepada mereka yang bertakwa.

    5:47 Dan para pengikut Injil sepatutnya mengadili dengan apa yang telah Tuhan wahyukan di dalamnya. Dan sesiapa yang tidak mengadili dengan apa yang Tuhan telah wahyukan, mereka adalah dari kalangan yang fasik.

    5:48 Dan Kami telah mewahyukan kepada kamu Kitab dengan kebenaran, mengesahkan apa yang sebelumnya iaitu Kitab dan penjaganya, oleh itu hukumlah di antara mereka dengan apa yang telah Tuhan wahyukan dan jangan menuruti nafsu mereka dari kebenaran yang telah sampai kepada kamu. Bagi setiap dari kamu Kami telah menetapkan satu peraturan dan satu jalan terbuka dan jika Tuhan berkehendak Dia tentu telah menjadikan kamu sebagai satu bangsa, tetapi Dia menguji kamu terhadap apa yang telah diberikan kepada kamu, oleh itu berusahalah dengan satu sama lain untuk bersegera kepada pekerjaan yang baik – kepada Tuhan kamu akan kembali, semuanya, maka Dia akan memberitahu kamu tentang apa yang telah kamu perselisihkan.

    Perhatikan bagaimana Tuhan menyakinkan bahawa kaedah hukuman yang sama telah diwahyukan dari nabi ke nabi. Dari Taurat ke Injil sehinggalah ke Quran. Perhatikan juga bagaimana Tuhan mengulang-ulang perintah supaya mengadili dengan apa yang telah wahyukan itu. Dan perhatikan juga bagaimana Tuhan menyifatkan mereka yang tidak menghukum dengan apa yang telah diwahyukan sebagai orang-orang yang tidak percaya, fasik dan melampaui batas. Dan renungkan pula betapa indahnya apabila Tuhan memberitahu kita walaupun Dia tidak menjadikan kita sebagai satu bangsa tetapi Dia telah menetapkan satu peraturan dan satu jalan yang terbuka untuk semua.

    Sebagai penutup elok kita teruskan dengan dua ayat lagi.

    5:49 Dan maka kamu harus mengadili di antara mereka dengan apa yang telah Tuhan wahyukan, dan jangan menurut nafsu mereka dan berhati-hatilah dengan mereka kalau-kalau mereka mendorong kamu dari apa yang telah Tuhan wahyukan kepada kamu. Tetapi jika mereka berpaling, maka ketahuilah Tuhan mahu menimpakan kesusahan ke atas kesalahan-kesalahan yang telah mereka lakukan, dan sesungguhnya ramai manusia adalah mereka yang melampaui batas.

    5:50 Adakah selepas ini pengadilan berasaskan kejahilan yang mereka inginkan? Dan siapakah yang lebih baik dari Tuhan untuk menjadi hakim kepada bangsa yang yakin?

    Mari kita bincangkan.

    Written by tolokminda

    September 27, 2010 at 1:15 am