Tolokminda belajar…

Perspektifku Mengenai Islam

Archive for the ‘Tafsiran Perkataan’ Category

Tuhan suruh bersihkan diri selepas dan sebelum melaksana sesuatu komitmen atau pekerjaan

with 21 comments

Saya telah menulis kefahaman saya terhadap “ayat wuduk” 5:6 dalam blog ini pada peringkat awal dulu. Bagaimanapun saya dapati kefahaman saya pada ketika itu sudah tidak sama lagi dengan kefahaman yang baru saya perolehi. Sekarang saya percaya seruan Tuhan kepada orang-orang yang percaya di awal ayat 5:6 tidak sepatutnya diterjemahkan sebagai,

“5:6 Wahai kamu yang percaya! Apabila kamu bangun untuk memulakan komitmen-komitmen kamu..”

Sebaliknya ia seharusnya diterjemahkan sebagai,

“5:6 Wahai kamu yang percaya! Apabila kamu telah mengerjakan komitmen-komitmen kamu..”

Saya kemukakan transliterasi penuh ayat 5:6 dan terjemahan/tafsiran baru saya.

Transliterasi 5:6 Ya ayyuha allatheena amanoo itha qumtum ila alssalati faighsiloo wujoohakum waaydiyakum ila almarafiqi waimsahoo biruoosikum waarjulakum ila alkaAAbayni wain kuntum junuban faittahharoo wain kuntum marda aw AAala safarin aw jaa ahadun minkum mina alghaiti aw lamastumu alnnisaa falam tajidoo maan fatayammamoo saAAeedan tayyiban faimsahoo biwujoohikum waaydeekum minhu ma yureedu Allahu liyajAAala AAalaykum min harajin walakin yureedu liyutahhirakum waliyutimma niAAmatahu AAalaykum laAAallakum tashkuroona

5:6 Wahai kamu yang percaya! Apabila kamu telah mengerjakan komitmen-komitmen (alsalati), basuhlah muka kamu dan tangan kamu sehingga ke siku, dan basuh kepala kamu dan kaki kamu sehingga ke buku lali dan jika keadaan kamu memerlukan pembersihan sepenuhnya, mandilah dan jika kamu sakit atau dalam perjalanan, atau selepas kamu membuang air, atau kamu telah bersama dengan perempuan, dan kamu tidak menemui air, dapatkan tanah yang bersih dan sapukan muka dan tangan kamu dengannya. Allah tidak berhasrat untuk meletakkan kamu dalam kesulitan, tetapi Dia ingin kamu membersihkan diri dan Dia mahu melengkapkan kurnianya ke atas kamu, supaya kamu menghargainya.

Apakah yang telah menyebabkan kefahaman saya berubah dari “memulakan komitmen” kepada “telah mengerjakan komitmen”?

Kerana saya bersetuju bahawa perkataan “qumtum” merujuk kepada kata kerja yang telah diselesaikan (perfect verb). Maknanya kita disuruh membasuh muka, tangan, kepala dan kaki BUKAN SEBELUM kita melaksanakan komitmen-komitmen (alsalati), TETAPI sebenarnya kita disuruh melakukannya SELEPAS melaksanakannya. Saudara Faried mengemukakan link berikut sebagai rujukan. Para pembaca budiman juga mungkin boleh memeriksanya dengan mana-mana kenalan yang amanah dan arif dalam tatabahasa Arab.

Melalui pelurusan mesej 5:6 ini maka kepercayaan bahawa “wuduk” adalah ritual pembersihan diri sebelum melaksanakan “alsalati” terbatal dengan sendirinya. Mereka memberitahu kita bahawa “wuduk” perlu dilakukan SEBELUM melaksanakan “alsalati”, tetapi ayat 5:6 menyatakan bahawa “wuduk” perlu dilakukan SELEPAS melaksanakan “alsalati”. Percanggahannya terlalu mencucuk akal. Jadi, nak percaya kepada Al-Quran atau nak percaya sipolan?

Apabila “wuduk” bebas dari unsur ritual, mesej 5:6 menjadi begitu jelas dan bersifat common sense saja. Tuhan hanya menyuruh kita membersihkan diri setiap kali selesai melaksanakan sebarang komitmen, atau dalam konteks yang saya fikir relevan – pekerjaan kita. Lepas buat kerja, bersihkan diri. Itu mesejNya. Jika tidak kotor, cukup sekadar basuh muka, kepala, tangan dan kaki. Tetapi jika kita kotor dan wajar mandi, maka Tuhan suruh kita mandi.

Bagaimanapun dalam keadaan tertentu, yang disebut secara khusus oleh Tuhan iaitu – jika kita mempunyai masalah kesihatan, dalam perjalanan atau selepas membuang air atau selepas bersama dengan perempuan kita tidak menemui air untuk membersihkan diri, maka Tuhan menyarankan kita supaya menggunakan debu tanah (bedak) sebagai penyelesaian sementara.

5:6 Wahai kamu yang percaya! Apabila kamu telah mengerjakan komitmen-komitmen (alsalati), basuhlah muka kamu dan tangan kamu sehingga ke siku, dan basuh kepala kamu dan kaki kamu sehingga ke buku lali dan jika keadaan kamu memerlukan pembersihan sepenuhnya, mandilah dan jika kamu sakit atau dalam perjalanan, atau selepas kamu membuang air, atau kamu telah bersama dengan perempuan, dan kamu tidak menemui air, dapatkan tanah yang bersih dan sapukan muka dan tangan kamu dengannya. Allah tidak berhasrat untuk meletakkan kamu dalam kesulitan, tetapi Dia ingin kamu membersihkan diri dan Dia mahu melengkapkan kurnianya ke atas kamu, supaya kamu menghargainya.

Jika melalui 5:6 Tuhan menyuruh kita membersihkan diri SELEPAS melaksanakan komitmen atau kerja, Tuhan juga menyuruh kita membersihkan diri SEBELUM melaksanakan sebarang komitmen. Maknanya tidak kira sebelum atau selepas melaksanakan sesuatu komitmen atau pekerjaan, Tuhan mahu kita membersihkan diri. Jika ayat 5:6 memaparkan suruhan membersihkan diri selepas menyelesaikan komitmen, ayat 4:43 pula melarang kita dari memulakan sesuatu komitmen dalam keadaan kotor – yang mana sepatutnya kita mandi. Tonasinya agak berbeza tetapi mesejnya sama.

4:43 Wahai kamu yang percaya! Jangan mendekati komitmen apabila kamu mabuk sehingga kamu tahu apa yang kamu katakan, dan jangan juga apabila kamu dalam keadaan perlukan mandi – kecuali kamu sedang dalam perjalanan – sehinggalah kamu membersihkan diri kamu; dan jika kamu sakit, atau dalam perjalanan, atau kamu membuang air atau kamu telah bersama dengan perempuan dan kamu tidak menemui air, ambillah tanah yang bersih kemudian sapukan ke muka kamu dan tangan kamu. Sesungguhnya Tuhan Mengampun dan Memaafkan.

Maknanya sebelum buat apa-apa komitmen atau pekerjaan – kalau diri tidak bersih – mandi dulu. Bagaimanapun tidak ada kaedah membersih diri ringkas yang disarankan untuk sebelum. Namun dalam keadaan tertentu sepertimana yang disebut juga dalam 5:6 – iaitu jika kita mempunyai masalah kesihatan, dalam perjalanan atau selepas membuang air atau selepas bersama dengan perempuan kita tidak menemui air untuk membersihkan diri sedangkan kita tidak ada jalan keluar dari komitmen yang harus dilaksanakan – maka penyelesaian sementara yang dianjurkan adalah sama, iaitu pakai bedak atau debu tanah.

Sebagai penutup saya berpendapat suruhan supaya kita membersihkan diri samada sebelum atau selepas melaksanakan sesuatu komitmen atau pekerjaan dapat disimpulkan melalui bahagian akhir ayat 5:6.

5:6 (bahagian akhir) …Tuhan tidak berhasrat untuk meletakkan kamu dalam kesulitan, tetapi Dia ingin kamu membersihkan diri dan Dia mahu melengkapkan kurniaNya ke atas kamu, supaya kamu menghargainya.

Dengan artikel ini, maka saya batalkan dua artikel saya yang menyentuh 5:6 dan 4:43 sebelum ini.

Written by tolokminda

June 16, 2011 at 12:08 am

Masjidilharam dalam konteks 2:191, 9:13 & 9:28

with 15 comments

Mekah disifatkan sebagai kawasan tanah suci orang Islam. Orang bukan Islam tidak dibenarkan memasuki Mekah. Saya tidak tahu apakah riwayat yang dikaitkan dengan larangan tersebut tetapi saya fikir jika dirujuk kepada Al-Quran, mungkin alasannya disandarkan kepada ayat ini.

9:28 Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya orang-orang yang musyrik itu kotor, maka janganlah mereka mendekati Masjidilharam sesudah tahun ini.

Bagaimanapun saya berpendapat ayat di atas tidak ada kena mengena dengan Mekah. Larangan yang dimaksudkan ke atas orang-orang musyrik dalam ayat 9:28 bukanlah larangan memasuki Mekah. Masjidilharam bukan merujuk kepada suatu tempat atau bangunan atau kawasan. Sebagaimana yang pernah saya bincangkan dalam entry-entry sebelum ini, “masjidilharam” sebenarnya bermaksud “batasan ketetapan yang direstui”.

Apakah yang dimaksudkan dengan “batasan ketetapan yang direstui”?

Saya mentafsirkannya sebagai apa saja perbuatan atau perlakuan atau perjanjian atau usaha atau kegiatan atau keadaan yang dialami atau dilaksanakan oleh seseorang individu atau kumpulan individu atau komuniti yang pada umumnya dibenarkan atau direstui oleh Tuhan menurut landasan dan batasan tertentu yang boleh diterima menurut penilaian-penilaian universal atau common sense atau telah ditetapkan secara khusus di dalam KitabNya.

Saya mulakan pencerahan ini dengan ayat 2:190-191.

2:190 Kamu harus berperang di atas landasan Tuhan terhadap mereka yang memerangi kamutetapi jangan mulakan agresi. Sesungguhnya Tuhan, Dia tidak menyukai mereka yang memulakan agresi.

2:191 Dan kamu harus memerangi mereka di mana saja kamu diperangi dan halau mereka dari mana saja mereka menghalau kamu dan memfitnah adalah lebih teruk dari berjuang. Dan jangan perangi mereka di dalam batasan ketetapan yang direstui (almasjidi alharami) kecuali jika mereka memerangi kamu di dalamnya. Maka apabila mereka memerangi kamu – kamu mesti memerangi mereka. Ia adalah balasan yang sesuai untuk mereka yang tidak percaya.

Pada dasarnya ayat-ayat di atas menggariskan ketetapan-ketetapan atau ordinan berkaitan peperangan. Secara ringkasnya ordinan Tuhan tersebut menggariskan bahawa:

  1. Orang-orang yang percaya dilarang menjadi pihak yang memulakan agresi. Maknanya mereka tidak boleh menjadi pihak yang memulakan peperangan.
  2. Walaupun begitu orang-orang yang percaya harus memerangi musuh jika mereka diperangi.
  3. Orang-orang yang percaya harus menghalau musuh dari tempat di mana mereka sendiri telah dihalau. Maksudnya mereka mesti mendapatkan kembali tanah air atau hak mereka dari pihak musuh.
  4. Jika orang-orang yang percaya berada dalam batasan ketetapan yang direstui (masjidilharam) dengan musuh, maka mereka dilarang memerangi musuh mereka itu.
  5. Tetapi jika semasa dalam batasan ketetapan yang direstui (masjidilharam) pihak musuh memerangi mereka, maka orang-orang yang percaya mesti membalas serangan mereka.

Berdasarkan kepada ayat 2:191 itu, apakah yang boleh kita fahami dari perkataan “masjidilharam” atau “batasan ketetapan yang direstui”?

Ia tidak mungkin bermaksud Mekah atau apa-apa binaan yang terletak di dalam kawasan itu kerana peperangan boleh berlaku di mana saja. Tidak semestinya di Mekah saja. Lagi pun sudah jelas dalam ayat yang sama Tuhan menetapkan supaya orang-orang yang percaya memerangi musuh mereka di mana saja mereka diperangi selain menetapkan supaya mereka menghalau musuh mereka dari mana saja mereka telah dihalau.

Saya berpendapat maksud perkataan “masjidilharam” dalam ayat 2:191 dijelaskan melalui ayat 9:13.

9:13 Adakah kamu tidak mahu memerangi kaum yang telah melanggar perjanjian mereka dan yang merancang untuk menghalau rasul dan yang telah terlebih dulu menyerang kamu? Apakah kamu takut kepada mereka? Tuhan mempunyai hak yang lebih di mana kamu patut takutkan Dia, jika kamu adalah orang-orang yang percaya.

Perhatikan bagaimana dalam ayat 9:13 Tuhan mengingatkan semula orang-orang yang percaya tentang ketetapan-ketetapan atau ordinan peperangan yang telah disampaikan kepada mereka (2:190-191) apabila mereka kelihatan keberatan untuk kembali berjuang melawan musuh sedangkan menurut Tuhan musuh mereka telah;

  1. Menyerang mereka (melakukan agresi) terlebih dulu.
  2. Melanggar perjanjian damai @ gencatan senjata
  3. Merancang mahu menghalau rasul keluar.

Dalam ayat 9:13, tiada perkataan “masjidilharam” digunakan, tetapi ia terus menyebut perkataan “perjanjian” di mana saya berpendapat perkataan “perjanjian” itu membawa maksud perjanjian damai atau perjanjian genjatan senjata yang amat jelas selaras dengan apa yang dimaksudkan dengan “masjidilharam” atau “batasan ketetapan yang direstui” dalam ayat 2:191.

Dengan kata lain, perkataan “masjidilharam” atau “batasan ketetapan yang direstui” dalam ayat 2:191 dalam konteks ayat itu adalah membawa maksud perjanjian damai atau perjanjian gencatan senjata sepertimana perkataan “perjanjian” di dalam ayat 9:13.

Apabila kita sudah dapat memahami dengan jelas konteks perkataan “masjidilharam” dalam 2:191 dengan perkataan perjanjian dalam 9:13, maka maksud ayat 9:28 akan turut menjadi mudah.

9:28. Wahai kamu orang-orang yang percaya! Orang-orang musyrik adalah najis, maka jangan benarkan mereka masuk ke dalam batasan ketetapan yang direstui (almasjida alharama) selepas tahun ini dan jika kamu takut akan kemiskinan maka Tuhan akan memperkayakan kamu dari kurniaNya jika Dia kehendaki. Sesungguhnya Tuhan Mengetahui, Bijaksana.

Kesimpulan saya untuk ayat 9:28 adalah, ia merupakan satu perintah tegas kepada orang-orang yang percaya supaya mereka tidak lagi membenarkan kaum musyrik, iaitu musuh mereka memasuki “masjidiharam” atau “batasan ketetapan yang direstui” atau dengan ertikata lain perjanjian damai atau perjanjian gencatan senjata dengan mereka selepas tahun yang berkenaan kerana sikap orang-orang musyrik itu sendiri yang tidak berpegang kepada janji.

Maknanya melalui ayat 9:28 Tuhan bukan menyuruh orang-orang yang percaya melarang orang-orang musyrik masuk Mekah. Sebaliknya Tuhan menyuruh orang-orang yang percaya supaya tidak membuat sebarang perjanjian damai atau perjanjian gencatan senjata dengan orang-orang musyrik kerana sikap curang mereka terhadap perjanjian.

Dari sudut berbeza, saya melihat perintah itu turut bertujuan untuk membendung kealpaan yang akhirnya membawa kepada perasaan ragu-ragu dan takut di pihak orang-orang yang percaya untuk kembali berperang selepas tamat tempoh perjanjian atau apabila musuh melanggarnya.

Baca Surah 9. Saya percaya para pembaca budiman boleh menemui kesimpulan yang sama.

Written by tolokminda

April 3, 2011 at 4:17 am

Posted in Tafsiran Perkataan

Tagged with ,

Safa & marwah bukan nama bukit

with 32 comments

2:151 Sebagaimana Kami mengutuskan di antara kamu seorang utusan dari kalangan kamu sendiri, membacakan kepada kamu ayat-ayat Kami dan memurnikan kamu dan Dia mengajar kamu Kitab dan common sense. Dan Dia mengajar kamu apa yang kamu tidak ketahui.

2:152 Maka, kamu ingatilah Aku – Aku akan mengingati kamu dan berterimakasihlah kepadaKu dan jangan tidak percaya kepadaKu.

2:153 Wahai kamu yang percaya, mintalah pertolongan melalui daya tahan dan kesabaran dan berpeganglah kepada komitmen. Sesungguhnya Tuhan sentiasa bersama sesiapa yang sabar.

2:154 Dan jangan kata mereka yang terbunuh di jalan Tuhan itu mati – tidak, sesungguhnya mereka sentiasa hidup, tetapi kamu tidak menyedarinya.

2:155 Dan Kami sesungguhnya akan menguji kamu dengan sesuatu dari ketakutan dan kelaparan dan kekurangan dari kemakmuran – dan dari yang hidup dan bijirin. Berilah berita baik kepada mereka yang teguh dengan kesabaran.

2:156 Mereka yang apabila dilanda bencana – mereka berkata: Sesungguhnya kami adalah milik Tuhan dan kepadaNyalah kami akan kembali.

2:157 Mereka adalah orang-orang yang mendapat restu dari Pemelihara mereka dan belas kasihan – dan mereka adalah orang-orang yang menerima petunjuk.

2:158 Sesungguhnya proses penyaringan – diffussion (alssafa) dan bebanan jiwa – anguish (waalmarwata) merupakan suatu ketetapan Tuhan. Oleh itu bagi sesiapa yang menyelidik (hajja) sistem ini atau jika mereka produktif, maka tidak salah bagi mereka membiasakan diri dengan kedua-duanya. Dan sesiapa yang membuat kebaikan secara sukarela maka sesungguhnya Tuhan menghargainya – dengan pengetahuan penuh.

2:159 Sesungguhnya mereka yang menyembunyikan ayat-ayat Kami yang jelas dan petunjuk – selepas Kami menjelaskannya kepada orang-orang di dalam Kitab, merekalah yang dilaknat Tuhan dan laknat dari mereka yang berhak melaknat.

Saya melihat 2:151-159 merupakan satu dorongan supaya kita bergerak ke depan sebagai manusia yang cenderung melakukan penyelidikan atau hajj. Kepada mereka yang sudah pun berada dalam bidang itu, ia adalah berita baik buat mereka. Bagi yang belum melihat pandangan saya mengenai Hajj dan Umra, para pembaca budiman boleh memeriksanya di sini.

Berikut adalah pandangan saya terhadap ayat-ayat 2:151-159.

2:151 Sebagaimana Kami mengutuskan di antara kamu seorang utusan dari kalangan kamu sendiri, membacakan kepada kamu ayat-ayat Kami dan memurnikan kamu dan Dia mengajar kamu Kitab dan common sense. Dan Dia mengajar kamu apa yang kamu tidak ketahui.

Ayat 2:151 adalah supaya kita memikirkan hakikat bagaimana Tuhan mengutuskan seorang rasul yang telah membacakan KitabNya dan melalui Kitab itu Dia (Tuhan) mengajar kita sehingga kita beroleh common sense dan Dia (Tuhan) mengajar kita apa yang kita tidak ketahui.

2:152 Maka, kamu ingatilah Aku – Aku akan mengingati kamu dan berterimakasihlah kepadaKu dan jangan tidak percaya kepadaKu.

Kemudian dalam 2:152 Tuhan mengingatkan supaya kita berterima kasih kepadaNya dan jangan menjadi orang yang tidak percaya kepadaNya. Berterima kasih dan percaya kepada Tuhan maknanya kita harus memanfaatkan Kitab Tuhan itu dengan melakukan penyelidikan berdasarkan pelbagai petunjuk yang telah Tuhan berikan. Tanpa membuat penyelidikan kita tidak mungkin akan menjadi seorang yang memiliki common sense yang banyak yang pastinya akan memudahkan kita mendapat pengetahuan baru.

2:153 Wahai kamu yang percaya, mintalah pertolongan melalui daya tahan dan kesabaran dan berpeganglah kepada komitmen. Sesungguhnya Tuhan sentiasa bersama sesiapa yang sabar.

Dalam 2:153, Tuhan memberi tip kepada sesiapa yang percaya tentang cara untuk mendapat pertolongan atau kejayaan dalam apa jua usaha penyelidikan yang mereka lakukan. Tuhan menggariskan pertolongan adalah untuk mereka yang berdaya tahan, sabar dan komited. Tidak ada jalan lain untuk berjaya dalam sesuatu penyelidikan selain dari melalui proses berkenaan.

2:154 Dan jangan kata mereka yang terbunuh di jalan Tuhan itu mati – tidak, sesungguhnya mereka sentiasa hidup, tetapi kamu tidak menyedarinya.

Seterusnya 2:154, Tuhan menekankan bahawa mereka yang mati di jalan Tuhan – dalam konteks ayat-ayat ini, jalan Tuhan yang dimaksudkan adalah melakukan penyelidikan – sebenarnya tidak mati bahkan mereka sentiasa hidup. Hakikat ini hanya boleh kita gambarkan apabila kita faham apa yang sebenarnya berlaku apabila kita mati. Bahawa orang yang mati akan merasakan bahawa dia telah dihidupkan semula di akhirat effectively immediately selepas kematiannya boleh di baca dalam artikel saya di sini.

2:155 Dan Kami sesungguhnya akan menguji kamu dengan sesuatu dari ketakutan dan kelaparan dan kekurangan dari kemakmuran – dan dari yang hidup dan bijirin. Berilah berita baik kepada mereka yang teguh dengan kesabaran.

Dalam 2:155 Tuhan menyatakan bahawa Dia akan menguji kita dalam pelbagai aspek misalnya ketakutan kepada kelaparan atau kekurangan sumber makanan dari jenis yang hidup seperti tanaman mahupun ternakan dan juga dari jenis bijirin. Tetapi bagi mereka yang percaya kepada Tuhan dan berpegang kepada kesabaran, pasti ada berita baik kepada mereka – sudah tentu jika mereka melakukan penyelidikan seperti yang digalakkan oleh Tuhan.

2:156 Mereka yang apabila dilanda bencana – mereka berkata: Sesungguhnya kami adalah milik Tuhan dan kepadaNyalah kami akan kembali.

Golongan penyelidik sebenarnya adalah golongan yang sentiasa menyerahkan diri mereka kepada Tuhan kerana mereka sedar bahawa pengetahuan yang mereka cari dan perolehi sebenarnya adalah milik Tuhan – termasuklah diri mereka sendiri. Bencana apa pun yang datang kepada mereka bukanlah satu masalah kerana mereka faham bagaimana alam ini berfungsi. Mereka tidak akan menyalahkan Tuhan atas sebarang musibah yang berlaku bahkan mereka akan mencari jalan bagaimana untuk mengatasinya.

2:157 Mereka adalah orang-orang yang mendapat restu dari Pemelihara mereka dan belas kasihan – dan mereka adalah orang-orang yang menerima petunjuk.

Orang-orang yang berilmu seperti inilah yang Tuhan restui dan beri belas kasihan. Mereka adalah orang-orang yang mendapat petunjuk.

2:158 Sesungguhnya proses penyaringan (alssafa) dan bebanan jiwa yang kuat (waalmarwata) merupakan suatu ketetapan Tuhan. Oleh itu bagi sesiapa yang menyelidik (hajja) sistem ini atau jika mereka produktif, maka tidak salah bagi mereka membiasakan diri dengan kedua-duanya. Dan sesiapa yang membuat kebaikan secara sukarela maka sesungguhnya Tuhan menghargainya – dengan pengetahuan penuh.

Ayat 2:158 memberi kita satu perspektif yang amat menarik dan amat relevan dalam dunia penyelidikan. Tuhan memberitahu kita bahawa proses penyaringan – dalam usaha mencari apa yang benar atau relevan atau berguna, dsbnya (safa) dan bebanan jiwa yang kuat (marwah) merupakan suatu ketetapan Tuhan yang tidak boleh dielak dalam melaksanakan penyelidikan.

Tanyalah kepada mana-mana penyelidik, adakah mereka ada melalui dua keadaan yang disebutkan itu, saya pasti mereka akan mengesahkannya. Jadi, kepada para penyelidik atau mereka yang berminat untuk memulakan usaha itu, Tuhan kata – biasakanlah diri kepada kedua-duanya – iaitu safa (proses menyaring maklumat yang menjerihkan) dan marwah (bebanan jiwa yang kuat).

Tapi apalah sangat bersusah payah sedikit kerana Tuhan menjamin “sesiapa yang membuat kebaikan secara sukarela maka sesungguhnya Tuhan menghargainya – dengan pengetahuan penuh.” Bagaimana pula yang dimaksudkan dengan membuat kebaikan secara sukarela? Seperti Einstein – tidak ada siapa pun yang menyuruh beliau memikirkan tentang teori relativitinya.

Dan selepas ayat-ayat Tuhan yang jelas itu, maka sesiapa yang mensabitkan perkataan Safa dan Marwah dalam ayat 2:158 dengan dua buah bukit yang menempatkan berhala Arab kuno – Asaf /Na’ilah – dan kisah isteri Nabi Ibrahim sehingga melahirkan ritual berlari-lari yang tidak mendatangkan manfaat kepada sesiapa, maka Tuhan mengingatkan;

2:159 Sesungguhnya mereka yang menyembunyikan ayat-ayat Kami yang jelas dan petunjuk – selepas Kami menjelaskannya kepada orang-orang di dalam Kitab, merekalah yang dilaknat Tuhan dan laknat dari mereka yang berhak melaknat.


Melihat relevan dan benarnya ayat 2:155 dalam dunia hari ini

2:155 Dan Kami sesungguhnya akan menguji kamu dengan sesuatu dari ketakutan dan kelaparan dan kekurangan dari kemakmuran – dan dari yang hidup dan bijirin. Berilah berita baik kepada mereka yang teguh dengan kesabaran.

Kita dapat melihat dengan mudah betapa relevan dan benarnya ayat 2:155 dalam konteks dunia hari ini. Sebenarnya ketakutan dan kelaparan atau kekurangan sumber – baik dari pelbagai hasil tanaman mahupun ternakan atau sumber makanan ruji seperti bijirin memang sentiasa menghambat ketamadunan manusia.

Kalau tidak kerana penyelidikan-penyelidikan yang dimajukan ke atas begitu banyak tanaman ataupun ternakan yang membolehkan produktiviti dipertingkatkan dan tuaian hasil dipercepatkan, tidak mungkin manusia mampu bertahan dengan apa yang disediakan secara semulajadi oleh Tuhan.

Hari ini kita makan beras yang padinya ditanam 3 kali setahun. Makan ayam yang hanya perlu diternak selama 30 hari. Minum air yang telah diproses dan sebagainya. Bayangkan kalau kita masih bergantung kepada padi tradisional, masih bergantung kepada ayam kampung, masih bergantung kepada air hujan. Bagaimana pula dengan masa depan apabila komuniti manusia bertambah dan berganda lagi?

Lihat sahaja negara-negara mundur yang tidak mengutamakan sebarang penyelidikan mahupun pembangunan – sering mengalami kekurangan dari pelbagai sumber. Kurang makanan, kurang air dan sebagainya. Sudah dibantu masyarakat antarabangsa pun masalah mereka tidak pernah selesai. Mereka tidak peduli berita baik dari Tuhan bahawa mereka boleh menyelesaikan masalah mereka dengan melakukan penyelidikan dan pembangunan. Mereka tidak teguh kepada kesabaran dalam hal ini.

Perang air?

Beberapa hari lepas sebuah blog yang saya ikuti menulis tentang potensi berlakunya perang berebut air di masa depan akibat kekurangan sumber utama kehidupan itu. Ini adalah yang saya maksudkan. Saya berpendapat hanya masyarakat bodoh saja yang akan berperang kerana berebut air. Dan lebih ironi apabila video-video yang mencadangkan kemungkinan berlakunya konflik seperti itu memaparkan orang-orang yang berjubah dan berserban belaka.

Saya berpendapat, air tidak perlu menjadi alasan untuk berperang. Air tidak pernah berkurang di dunia ini. Jumlah air bumi di zaman dinosaur sehingga sekarang sebenarnya tetap sama. Air tidak boleh dilenyapkan. Air boleh berubah bentuk – menjadi ais apabila terlampau sejuk atau menjadi wap apabila terlampau panas – tetapi apabila suhunya sesuai ia akan kembali menjadi air. Air juga tidak habis akibat digunakan. Ia hanya digunakan secara sementara dan akhirnya dikitar semula kerana fungsinya hanyalah sebagai medium dan bukan mengalami peluputan akibat proses penukaran bentuk yang tidak boleh dikembalikan sepertimana berlaku kepada sumber tenaga.

Satu ketika dulu, kita ketawa apabila negara jiran kita di selatan memperkenalkan Newater, iaitu air kitar semula yang diproses dari pelbagai sumber kumbahan domestik/industri. Dengan kata lain, air yang diproses itu diambil dari saluran longkang dan kumbahan najis. Kita kata, kotornya!

Sebenarnya kalau tidak melalui proses penurasan dan penyulingan berteraskan teknologi ciptaan manusia pun, air yang kita perolehi dari alam semulajadi tetap melalui proses yang sama. Cuma secara semulajadi prosesnya lambat sedikit. Air hujan yang turun dari awan itu pun kitaran semula dari air longkang, air kolam kumbahan, air kencing haiwan, air laut dan lain-lain.

Tidak ada siapa boleh menafikan bahawa air yang kita minum hari ini telah diminum juga oleh dinosaur, babi, gajah, anjing, manusia dan sebagainya. Ia juga telah digunakan oleh pokok-pokok dalam proses pertumbuhan mereka. Tanpa sebarang label, tidak ada beza air Newater dengan air bersih yang lain. Angkasawan di stesen angkasa antarabangsa misalnya, mengitar semula air buangan kumbahan mereka – tidak pula mereka mengalami sebarang masalah kerananya.

Jadi mengapa orang-orang berjubah dan berserban itu harus melihat peperangan sebagai jalan penyelesaian kepada masalah air sungai yang tidak cukup? Mengapa tidak lakukan penyelidikan dan pembangunan untuk memproses air bersih melalui kaedah kitar semula? Atau bina saja logi penyulingan air laut sepertimana yang dilakukan oleh Arab Saudi dalam memenuhi keperluan air negara dan perigi zam-zam mereka. Mengapa mahu teruskan cara hidup tradisi yang serba daif sedangkan Tuhan sudah pun memberi berita baik dan petunjuk jalan ke arah kemakmuran?

Written by tolokminda

January 16, 2011 at 2:55 am

Yang manakah wajar kita percaya? Hadis Tuhan atau hadis sipolan?

with 40 comments

Artikel kali ini adalah petikan dari satu perbincangan yang menyentuh tentang kedudukan hadis di sini.

Zulia wrote:

Sebab itulah kita percaya pada sanadnya kalau kita meragui sanadnya maka matannya juga dalam keraguan. Kalau kita kata tidak ada orang beriman sebelum kita, maka kita mahu ikut siapa? Kecuali mereka yang tidak berpegang pada agama.

faried wrote:

Pertanyaan besar buat saya, sanad dan matan Alquran sangat diyakini, tetapi mengapa petunjuknya diabaikan? demi sumber yang sanad dan matannya masih diperdebatkan dan diragukan.

silatgayung wrote:

saya rasa orang tolak hadis yang meragui petunjuk Al-quran sebenarnya

faried wrote:

Terbalik bro, karena Alquran jelas tegas mengatakan bahwa hadis = Alquran, sedang pemahaman bahwa ‘hadis’ = perbuatan, perkataan dan pengakuan Nabi tentu saja bertentangan dengan penjelasan Alquran.

Dengan demikian, orang yang memahami ‘hadis’ = perbuatan, perkataan dan pengakuan Nabi, hanyalah orang yang menolak penjelasan Alquran.

silatgayung wrote:

jadi ayat mana pulak yang mengatakan hadis = Al-quran??

tolokminda wrote:

Salam,

Hadis pada dasarnya bermaksud cerita atau riwayat. Tuhan banyak menceritakan tentang riwayat nabi-nabi di dalam Al-Quran. Jadi yang dimaksudkan adalah tuan nak percaya “hadis” Tuhan atau “hadis” Bukhari atau Abu Hurairah etc?

silatgayung wrote:

apakah sumber saudara untuk rujukan ini…

kita lihat maksud hadis menurut ulamak dan ilumuan islam….

Hadith atau hadis (bahasa Arab: alhadīth “الحديث” mufrad, ahādīth “أحاديث” jamak); adalah perkara yang berkisar tentang Sunnah Rasul s.a.w. dan apa yang disandarkan kepada Rasul s.a.w. dari segi perkataan, perbuatan, pengakuan, sifat akhlak (peribadi) dan sifat kejadiannya.

Hadith (pronounced /ˈhædɪθ/;[1] Arabic: الحديث‎ al-ḥadīth [ħaˈdiːθ]; pl. aḥādīth; lit. “narrative”) are narrations concerning the words and deeds of the Islamic prophet Muhammad.

jadi ia bukan cerita2 semata mata…

sumber maksud hadis: wikipedia

tolokminda wrote:

Salam SG,

Itu yang ulamak kata. Tapi hakikatnya perkataan hadis itu tidak bermaksud seperti itu. Hadis bermaksud kisah, cerita atau riwayat. Kisah Nabi Ibrahim yang Tuhan cerita di dalam Al-Quran juga adalah hadis. Kisah Nabi Musa di dalam Al-Quran juga hadis. Kisah atau hadis Nabi Muhamad sendiri pun dicatatkan di dalam Al-Quran. Hadis yang terkandung di dalam Al-Quran adalah hadis yang datang dari Tuhan sendiri. Sedangkan hadis yang datang dari luar Al-Quran adalah bersumberkan si polan dan si polan. Adakah tuan mahu menyandarkan kepercayaan kepada Tuhan atau kepada sipolan dan sipolan?

Perhatikan perkataan hadis dalam ayat berikut. Lihat sekali transliterasinya supaya tuan nampak perkataan itu dalam teks Arabnya.

–> 39:23 Tuhan telah menurunkan hadis yang terbaik dalam bentuk buku, konsisten dengan sendirinya, berulang-ulang. Kulit mereka yang takut kepada Pemelihara mereka bergetar terhadapnya, kemudian kulit dan hati mereka menjadi lembut meraikan puji-pujian terhadap Tuhan. Begitulah peringatan Tuhan. Dia memberi pedoman kepada sesiapa yang dikehendaki, tetapi sesiapa yang Tuhan biarkan sesat tiada siapa boleh memberi petunjuk.

–> Transliterasi 39:23 Allahu nazzala ahsana alhadeethi kitaban mutashabihan mathaniya taqshaAAirru minhu juloodu allatheena yakhshawna rabbahum thumma taleenu julooduhum waquloobuhum ila thikri Allahi thalika huda Allahi yahdee bihi man yashao waman yudlili Allahu fama lahu min hadin

Dari ayat 39:23, adalah jelas bahawa Al-Quran juga Tuhan sifatkan ia sebagai hadis. Bezanya dengan hadis Bukhari, Al-Quran adalah hadis dari Tuhan sendiri. Tuan SG takmo percaya?

Kalau takmo percaya mungkin tuan patut lihat Surah 77 Al-Mursalat. Perhatikan bagaimana dalam ayat akhir Surah itu Tuhan bertanya dengan sinis kepada golongan yang tidak percaya. Saya kemukakan di bawah beberapa ayat yang terakhir.

–> 77:47 Celakalah pada hari itu mereka yang tidak percaya!
–> 77:48 Dan apabila mereka disuruh tunduk mereka tidak tunduk.
–> 77:49 Celakalah pada hari itu kepada mereka yang tidak percaya!
–> 77:50 Jadi dengan hadis-hadis manakah selepas ini, mereka akan percaya?


–> Transliterasi 77:50 Fabiayyi hadeethin baAAdahu yuminoona

Sumber rujukan saya – seperti yang tuan lihat sendiri tentulah Al-Quran.

juang wrote:

Salam,

20:9. Sudahkah datang kepada kamu hadis Musa?

(Transliterasi 20:9. Wahal ataka hadeethu moosa)

20:10. Apabila dia melihat api, dan berkata kepada keluarganya, “Menetaplah kamu di sini; aku melihat api. Mudah-mudahan aku mendatangkan kepada kamu sepotong kayu yang bernyala, atau aku mendapati di api, petunjuk.”

Satu yang menarik difikirkan, hadis Musa disampaikan oleh Nabi tanpa memerlukan nama-nama si polan. Macam mana ada orang yang bawakan apa yang dikatakan “hadis Muhammad”, tetapi terpaksa bersandarkan pada si polan dan si polan? Apakah mereka tidak yakin pada Tuhan, tetapi lebih percaya pada si polan?

Memang patutlah Allah masukkan mereka dalam orang-orang yang gagal memahami Al Quran seperti orang-orang kafir terdahulu mendapat balasan yang serupa.

juang wrote:

Salam,

Jika hadis = “adalah perkara yang berkisar tentang Sunnah Rasul s.a.w. dan apa yang disandarkan kepada Rasul s.a.w.” atau “are narrations concerning the words and deeds of the Islamic prophet Muhammad”,

maka sudah pasti ayat Al Quran 20:9 tidak meletakkan nama Musa selepas perkataan hadis. Nanti struktur ayat tersebut tidak kena pada tempatnya.

Sebaliknya jika hadis = “cerita” atau “kisah” atau “riwayat”, maka ayat 20:9 itu juga boleh difahami sebagai;

“Sudahkah datang kepada kamu cerita/kisah/riwayat Musa?

Ini menunjukkan hadis itu bukan sesuatu yang dikhususkan pada Nabi Muhammad sahaja.

Satu perkara lagi yang menarik difikirkan, hadis Nabi Musa diriwayatkan oleh Allah kepada Nabi Muhammad. Tiada perantaraan si polan lain untuk menceritakan hadis Nabi Musa kepada Nabi Muhammad. Dengan kata lain, hanya Allah dan Nabi sahaja layak menyampaikan hadis nabi-nabi terdahulu.

Oleh kerana kenabian telah ditutup, maka tiada siapa lagi yang layak meriwayatkan hadis Nabi Muhammad pula. Lainlah Bukhari atau Muslim itu adalah Nabi selepas Nabi Muhammad, logik juga kalau mereka nak meriwayatkan hadis Muhammad seperti mana Nabi Muhammad meriwayatkan pasal Nabi Musa.

Written by tolokminda

January 5, 2011 at 7:04 pm

Posted in Quran, Tafsiran Perkataan

Tagged with ,

Ceramah agama adalah aktiviti golongan yang tidak percaya?

with 469 comments

Dari tajuk yang dikemukakan, tentu ramai yang merasa sukar untuk menerimanya. Bagaimana ceramah agama – majlis ilmu yang sentiasa disifatkan sebagai penuh dengan keberkatan – dikatakan sebagai majlis bagi golongan orang yang tidak percaya atau dengan kata lain, ingkar atau kafir?

Tetapi petunjuk Tuhan amatlah jelas. Jadi sebelum melemparkan tuduhan dan kemarahan, adalah lebih baik kita renung apa yang dinyatakan oleh Tuhan melalui ayat-ayat yang dikepilkan di bawah ini.

2:170 Dan jika mereka diberitahu: Patuhilah apa yang Tuhan telah turunkan. Mereka berkata: Tidak kami akan menuruti apa yang kami dapati bapa-bapa kami lakukan. Bagaimana jika bapa-bapa mereka tidak faham satu apa pun dan tidak mendapat petunjuk?

2:171 Dan contoh mereka yang tidak percaya adalah seperti seorang yang mengulang-ulang apa yang dia telah dengari dari laungan dan doa; pekak, bodoh dan buta, mereka langsung tidak faham.

Pada pandangan para pembaca budiman, apakah yang dimaksudkan dengan mendengar dari “laungan dan doa”?. Saya berpendapat ia adalah majlis ceramah agama. Kita boleh mendengar laungan penceramah dan juga doa. Mari bincangkan.

Written by tolokminda

May 14, 2010 at 12:43 am

Tuhan & sistemNya yang sempurna

with 148 comments

Dalam sebahagian besar dari ayat-ayat Al-Quran, Tuhan menggunakan gantinama “Kami”. Saya berpendapat Tuhan gunakan gantinama “Kami” untuk merujuk kepada Dia dan “sistem”Nya. Dalam konteks sesuatu ayat, sistem Tuhan yang dimaksudkan mungkin boleh ditafsirkan secara khusus. Tetapi pada dasarnya sifat sistem Tuhan – menurut kemampuan akal manusia – adalah tidak terbatas.

Segala-gala yang Tuhan cipta dalam alam ini merupakan sebahagian dari sistem Tuhan. Dan manusia biar segigih manapun berusaha mungkin tidak berpeluang untuk mengetahui semuanya. Walaupun begitu Tuhan menjelaskan sistemNya itu merupakan satu kurniaan kepada seluruh manusia dan kita harus menuruti jejak Ibrahim yang berdedikasi untuk memahaminya.

2:125 “Dan Kami jadikan sistem ini sebagai satu kurniaan kepada manusia dan satu keharmonian – dan kamu harus mengambil teladan legasi-legasi Ibrahim yang komited. Dan kami perintahkan Ibrahim dan Ismail supaya mereka bersihkan sistemKu untuk mereka yang mahu mendekatkan diri dan mereka yang berdedikasi dan mereka merendah diri dan bersetuju”.

Sistem Tuhan adalah sebuah sistem yang sempurna. Ini kerana semua ciptaan Tuhan yang terdapat di dalam sistemNya itu sentiasa akur kepada perintah Tuhan. Baik yang wujud di langit mahupun yang wujud di bumi – yang kelihatan mahupun yang ghaib – semuanya patuh kepada ketetapan-ketetapan yang Tuhan telah restui (masjidillah) ke atas mereka. Itulah komitmen (solaa) mereka terhadap Tuhan.

Malah anggota badan kita sendiri pun sebenarnya merupakan sebahagian dari sistem Tuhan yang tidak pernah gagal berfungsi menurut kehendakNya. Setiap zarah yang membina tubuh badan kita akur kepada ketetapan Tuhan pada setiap masa di mana sahaja. Kita tidak sekali-kali dapat menghalang tubuh badan kita dari kepatuhannya kepada Tuhan kecuali kita akan merosakkannya.

Tanyalah doktor. Adakah mereka perlu bekerja menurut sistem tubuh pesakit atau tubuh pesakit yang perlu patuh kepada sistem mereka? Saya fikir jawapannya jelas kepada kita semua. Sebab itulah di akhirat nanti anggota badan kita akan turut menjadi saksi bagi pihak Tuhan. Anggota tubuh badan kita sendiri tidak akan menjadi saksi bagi pihak kita.

36:65  Hari ini, Kami akan kunci mulut-mulut mereka dan tangan-tangan mereka akan bercakap kepada Kami, dan kaki mereka akan menjadi saksi kepada apa yang telah mereka lakukan.

Pendek kata, apabila Tuhan menggunakan gantinama “Kami” ia merujuk kepada Tuhan dan seluruh sistemNya yang maha luas lagi sempurna. Dan ia mungkin turut melibatkan anggota tubuh badan kita sendiri.

Oleh itu jika sekarang jantung kita boleh memahami sesuatu – cubalah fahami betul-betul. Kalau mata kita boleh melihat sesuatu – berusahalah lihat betul-betul. Jika telinga kita boleh mendengar sesuatu – dengarlah betul-betul. Jika deria-deria kita boleh membaca Al-Quran – bacalah betul-betul supaya kita beroleh petunjuk.

Kita harus sedar bahawa semua kemampuan yang ada pada setiap anggota tubuh badan kita adalah kerana mereka mematuhi ketetapan-ketetapan yang telah Tuhan restui ke atas mereka. Jika seluruh anggota badan kita sendiri pun sentiasa patuh kepada Tuhan, apakah wajar kita membiarkan jiwa kita berada dalam keingkaran dan kesesatan?

7:179  Dan Kami telah memberikan neraka ramai dari kalangan Jin dan manusia; mereka ada jantung yang dengannya mereka tidak memahami, dan mereka ada mata yang dengannya mereka tidak melihat dan mereka mempunyai telinga yang dengannya mereka tidak mendengar. Mereka seperti binatang ternak, tidak, mereka lebih jauh sesat. Mereka adalah orang-orang yang tidak sedar.

Nota:
Artikel ini merupakan jawapan saya kepada pertanyaan tentang gantinama “Kami” yang Tuhan gunakan di dalam Al-Quran oleh seorang peserta yang menggelar dirinya “Budak Bodoh”.

Written by tolokminda

April 15, 2010 at 12:26 am

Perbezaan di antara dua terjemahan: Ayat-ayat 22:23-31

with 61 comments

Dalam kesempatan kali ini saya hanya mahu mengemukakan 2 set terjemahan untuk kita sama-sama buat perbandingan. Dari kedua-dua terjemahan ini, mari kita sama-sama kongsikan perkara-perkara yang mungkin dapat kita pelajari. Transliterasi juga disediakan. Manalah tahu ia dapat membantu.

Terjemahan pertama disalin dari http://www.iiu.edu.my dan terjemahan kedua pula adalah terjemahan semula oleh saya berasaskan terjemahan Aidid Safar.

Terjemahan iiu.edu.my:

22:23 Sesungguhnya Allah akan memasukkan orang-orang yang beriman dan beramal soleh ke dalam Syurga yang mengalir padanya beberapa sungai; mereka dihiaskan di situ dengan gelang-gelang emas dan mutiara, dan pakaian mereka di situ dari sutera.

22:24 Dan mereka diberi petunjuk kepada mengucapkan kata-kata yang baik, serta diberi petunjuk ke jalan Allah Yang Amat Terpuji.

22:25 Sesungguhnya (amatlah zalim) orang-orang yang kafir serta menghalangi manusia dari jalan Allah (ugama Islam), dan dari memasuki Masjid Al-Haraam (Makkah) yang Kami jadikan dia tempat beribadat untuk seluruh umat manusia (yang beriman) – sama ada yang tinggal menetap di situ atau yang datang berziarah; dan sesiapa yang berazam melakukan di situ sebarang perbuatan yang di larang dengan cara yang zalim, Kami akan merasakannya azab yang tidak terperi sakitnya.

22:26 Dan (ingatkanlah peristiwa) ketika Kami tentukan bagi Nabi Ibrahim tempat Kaabah (untuk membinanya, lalu Kami berfirman kepadanya): “Janganlah engkau sekutukan sesuatu pun denganKu, dan bersihkanlah rumahKu (Kaabah ini) bagi orang-orang yang tawaf, dan orang-orang yang berdiri dan yang rukuk serta yang sujud (mengerjakan sembahyang).

22:27 “Dan serukanlah umat manusia untuk mengerjakan ibadat Haji, nescaya mereka akan datang ke (rumah Tuhan) mu dengan berjalan kaki, dan dengan menunggang berjenis-jenis unta yang kurus yang datangnya dari berbagai jalan (dan ceruk rantau) yang jauh.

22:28 “Supaya mereka menyaksikan berbagai perkara yang mendatangkan faedah kepada mereka serta memperingati dan menyebut nama Allah, pada hari-hari yang tertentu, kerana pengurniaanNya kepada mereka dengan binatang-binatang ternak (untuk dijadikan korban); dengan yang demikian makanlah kamu dari (daging) binatang-binatang korban itu dan berilah makan kepada orang yang susah, yang fakir miskin.

22:29 “Kemudian hendaklah mereka membersihkan dirinya dan hendaklah mereka menyempurnakan nazar-nazarnya, dan hendaklah mereka tawaf akan Baitullah (Kaabah) yang tua sejarahnya itu”.

22:30 Itulah yang wajib dipatuhi; dan sesiapa yang menghormati hukum-hukum Allah maka yang demikian menjadi kebaikan baginya di sisi Tuhannya. Dan dihalalkan bagi kamu binatang-binatang ternak, kecuali yang dibacakan kepada kamu (tentang haramnya), maka jauhilah kekotoran syirik yang disebabkan oleh penyembahan berhala, serta jauhilah perkataan yang dusta, –

22:31 (Amalkanlah perkara-perkara itu) dengan tulus ikhlas kepada Allah, serta tidak mempersekutukan sesuatu pun denganNya; dan sesiapa yang mempersekutukan sesuatu yang lain dengan Allah maka seolah-olah dia jatuh dari langit lalu disambar oleh burung, atau dihumbankan oleh angin ke tempat yang jauh (yang membinasakan).

Terjemahan semula oleh saya berasaskan terjemahan Aidid Safar:

22:23 Sesungguhnya Tuhan akan menjadikan mereka yang percaya dan melakukan amalan-amalan baik memasuki taman-taman yang di bawahnya sungai-sungai mengalir, mereka akan diperhiasi di dalamnya dengan rantai-rantai emas dan mutiara dan pakaian mereka di dalam sana adalah sutera.

22:24 Dan mereka adalah yang mendapat petunjuk kepada perkataan-perkataan yang baik dan mereka mendapat petunjuk ke dalam jalan Tuhan Yang Terpuji.

22:25 Sesungguhnya mereka yang tidak percaya dan mereka menghalang orang lain dari batasan ketetapan-ketetapan yang telah direstui yang telah didedikasikan kepada seluruh manusia supaya dipatuhi bersama-sama – yang sememangnya jelas. Dan sesiapa yang menokok-tambah di dalamnya kejahatan Kami akan pastikan mereka merasai balasannya.

22:26 Dan apabila kami memutuskan kepada Ibrahim tempatnya di dalam sistem, “Kamu tidak boleh menyekutukan Aku dengan apa pun, pastikan sistemKu sentiasa dibersihkan untuk mereka yang mahu mendekatkan diri dan yang merendah diri dan bersetuju.

22:27 Dan maklumkan kepada manusia tentang penyelidikan yang telah dikurniakan kepada kamu sebagai seorang individu dan ke atas setiap individu yang bertanggungjawab yang telah dikurniakan dari sumber yang sangat luas;

22:28 Supaya mereka menyaksikan manfaat-manfaat untuk mereka dan supaya mereka mengingati nama Tuhan pada setiap hari di atas apa saja rezeki untuk mereka dari haiwan ternakan.

22:29 Oleh itu makanlah darinya dan beri makan orang-orang yang memerlukan dan miskin. Dan kemudian mereka patut membersihkan kotoran dan menunaikan janji-janji mereka supaya mereka mendekatkan diri dengan sistem yang asal.

22:30 Dan sesiapa yang tunduk kepada peringatan Tuhan maka ia lebih baik untuknya di sisi Tuhan. Dan dibenarkan kepada kamu haiwan ternakan kecuali yang telah dibacakan kepada kamu dan hindarilah kekotoran menyembah berhala dan jauhkan diri dari percakapan bohong.

22:31 Berpendirian benarlah terhadap Tuhan dan jangan sekutukan apa pun dengan Dia dan sesiapa yang menyekutukan Tuhan ia adalah seperti dia terjatuh dari tempat yang tinggi dan burung-burung menyambarnya pergi atau angin membawanya ke tempat yang amat jauh.

Transliterasi:

22:23 Inna Allaha yudkhilu allatheena amanoo waAAamiloo alssalihati jannatin tajree min tahtiha al-anharu yuhallawna feeha min asawira min thahabin walu/lu-an walibasuhum feeha hareerun

22:24 Wahudoo ila alttayyibi mina alqawli wahudoo ila sirati alhameedi

22:25 Inna allatheena kafaroo wayasuddoona AAan sabeeli Allahi waalmasjidi alharami allathee jaAAalnahu lilnnasi sawaan alAAakifu feehi waalbadi waman yurid feehi bi-ilhadin bithulmin nuthiqhu min AAathabin aleemin

22:26 Wa-ith bawwa/na li-ibraheema makana albayti an la tushrik bee shay-an watahhir baytiya liltta-ifeena waalqa-imeena waalrrukkaAAi alssujoodi

22:27 Waaththin fee alnnasi bialhajji ya/tooka rijalan waAAala kulli damirin ya/teena min kulli fajjin AAameeqin

22:28 Liyashhadoo manafiAAa lahum wayathkuroo isma Allahi fee ayyamin maAAloomatin AAala ma razaqahum min baheemati al-anAAami fakuloo minha waatAAimoo alba-isa alfaqeera

22:29 Thumma lyaqdoo tafathahum walyoofoo nuthoorahum walyattawwafoo bialbayti alAAateeqi

22:30 Thalika waman yuAAaththim hurumati Allahi fahuwa khayrun lahu AAinda rabbihi waohillat lakumu al-anAAamu illa ma yutla AAalaykum faijtaniboo alrrijsa mina al-awthani waijtaniboo qawla alzzoori

22:31 Hunafaa lillahi ghayra mushrikeena bihi waman yushrik biAllahi fakaannama kharra mina alssama-i fatakhtafuhu alttayru aw tahwee bihi alrreehu fee makanin saheeqin

Written by tolokminda

April 7, 2010 at 1:06 am

Memahami dan mematuhi ketetapan Tuhan (masjidillah) melalui sains adalah dituntut tetapi mematuhi ketetapan (masjid) palsu adalah dilarang sama sekali

with 33 comments

Sebelum ini saya telah menulis tentang perkataan masjid yang pada pendapat saya bukan bermaksud rumah Allah atau bangunan untuk melakukan ibadat. Saya percaya konsep membina bangunan khas untuk melakukan amalan ritual kepada Tuhan sebagaimana yang menjadi kebiasaan dalam struktur agama umat penyekutu Tuhan tidak terdapat di dalam Al-Quran.

Seperti mana yang telah saya kemukakan di dalam artikel ini, perkataan “masjid” sepatutnya bermaksud “ketetapan yang direstui” – iaitu apabila kita merujuk perkataan masjid itu kepada suatu ketetapan Tuhan yang Dia telah beri restu secara khusus atau secara umum melalui Al-Quran. Bagaimanapun jika kita tidak merujuk perkataan masjid untuk dimaksudkan kepada suatu ketetapan Tuhan maka ia bolehlah ditafsirkan sebagai sekadar “ketetapan”.

Dalam usaha mendalami keyakinan saya terhadap perkataan “masjid” sebagai “ketetapan”, saya dapati ayat-ayat 9:107-110 memberi kita satu perspektif yang amat menarik.

9:107  Dan ada di kalangan mereka yang mengambil sesuatu ketetapan (masjidan) untuk membuat kejahatan dan keingkaran, dan untuk memecahbelahkan di antara mereka yang percaya dan menjadi bahan untuk mereka yang memerangi Tuhan dan rasulNya sebelum ini. Mereka akan bersumpah bahawa mereka hanya mahu melakukan kebaikan dan Tuhan menyaksikan mereka itu adalah penipu.

Dalam ayat di atas Tuhan memberitahu kita bahawa ada di kalangan manusia yang mengambil sesuatu ketetapan (masjidan) untuk menyesatkan atau memecahbelahkan umat serta menjadi penyebab kepada mereka yang memerangi Tuhan dan rasulNya sebelum ini.

Dan oleh kerana ketetapan (masjidan) yang mereka ambil itu Tuhan kata telah turut menjadi alasan kepada mereka yang memerangi Tuhan dan rasulNya, maka ia bolehlah kita sifatkan sebagai satu indikasi bahawa ketetapan (masjidan) yang telah mereka ambil atau gunapakai itu bukanlah ketetapan (masjidan) dari Tuhan. Ia bukan dalam kategori “ketetapan yang direstui”. Ia boleh jadi ketetapan yang mereka olah sendiri atau mungkin juga diambil dari sumber-sumber yang tidak memiliki sebarang authoriti dari Tuhan.

Bagaimanapun “seperti biasa” golongan ini akan sentiasa berkeras mengatakan bahawa amalan-amalan mereka – walaupun sebenarnya langsung tidak disandarkan kepada ketetapan yang direstui Tuhan – adalah demi kebaikan semata-mata. Di dalam blog ini misalnya, ada yang menggunakan ayat seperti “apa salahnya jika ritual itu sesuatu yang baik” atau “saya tidak nampak apa-apa yang buruk dalam ritual itu” – dan seumpamanya. Melalui 9:107 – Tuhan kata orang seperti ini sebenarnya adalah penipu.

Hakikatnya amalan-amalan mereka itu langsung tidak mempunyai faedah kecuali mencanai kejahatan dan perpecahan kepada bangsa manusia.

9:108  Jangan sekali-kali terlibat di dalamnya. Sesungguhnya ketetapan-ketetapan yang diasaskan di atas kepatuhan kepada kebenaran sejak hari pertama adalah lebih bernilai untuk kamu ambil bahagian di dalamnya. Di dalamnya adalah mereka yang ingin membersihkan diri mereka. Dan Tuhan menyukai mereka yang membersihkan diri mereka.

Selaras dengan itu, dalam 9:108 – Tuhan tidak benarkan kita terlibat dalam sebarang ketetapan yang tidak direstuiNya. Dengan kata lain, Tuhan larang kita dari terlibat dengan sebarang amalan yang tidak mendapat authoriti dariNya. Kata Tuhan – jangan sekali-kali! Sebaliknya Tuhan suruh kita ambil bahagian dalam ketetapan-ketetapan yang diasaskan dari kepatuhan kepada kebenaran sejak hari pertama.

Apa maknanya?

Saya berpendapat, maknanya begini:- Ketetapan-ketetapan Tuhan (masjidillah) sebenarnya telah dipatuhi sejak hari pertama alam ini dicipta. Tuhan telah menetapkan bagaimana alam ini akan terbentuk dan segala-gala ciptaanNya patuh kepada hukum-hukum yang telah Dia tetapkan sejak hari pertama lagi.  Letusan Besar (Big Bang), pembentukan kosmos, galaksi, bintang-bintang, planet-planet sehingga kepada tumbuhan, haiwan dan segala sifat mereka merupakan bukti kepada kepatuhan kepada kebenaran Tuhan sejak hari pertama.

Saya berpendapat, ayat 9:108 sebenarnya merupakan satu perintah supaya kita mengambil bahagian dalam bidang sains supaya kita dapat memahami rahsia alam ini dari hari pertama Tuhan menciptakannya.

Kefahaman berdasarkan kepada kaedah sains yang sistematik penting kerana melaluinya kita dapat mengetahui pelbagai ketetapan Tuhan yang benar sifatnya di mana semuanya telah pun dipatuhi oleh setiap yang dicipta sehingga membolehkan alam ini terbentuk seperti mana yang kita kenali sekarang. Dan kefahaman kita kepada ketetapan-ketetapan Tuhan yang benar ini akan membersihkan diri kita dari ketetapan-ketetapan palsu yang langsung tidak memberi sebarang manfaat.

9:109  Adakah seseorang yang mengasaskan bangunannya melalui kepatuhan kepada kebenaran dari Tuhan serta restuNya lebih baik, atau seseorang yang mengasaskan bangunannya di tebing sebuah jurang yang hampir runtuh, yang akan runtuh bersama-samanya ke dalam api Jahanam? Dan Tuhan tidak akan memberi pedoman kepada orang-orang yang membuat salah.

Sememangnya menarik apabila Tuhan turut menggunakan perumpamaan yang berasaskan prinsip sains sebagai pengukuh maksud ayat 9:108 dalam 9:109. Adakah sama seseorang yang membina bangunan berasaskan prinsip-prinsip kejuruteraan dan pengetahuan saintifik – iaitu kepatuhan kepada kebenaran dari Tuhan berbanding dengan seseorang yang membina bangunan tanpa mengambilkira apa jua faktor yang boleh menjadi risiko? – Begitulah Tuhan membuka minda kita.

Tuhan beri contoh orang yang membina bangunan di tebing sebuah jurang yang hampir runtuh sebagai seseorang yang tidak patuh (observe) kepada ketetapan-ketetapanNya. Dan dikiaskan pula sebagai satu peringatan keras di mana andainya bangunan yang dibinanya itu runtuh  maka ia akan runtuh bersama pembinannya sekali terus ke dalam neraka Jahanam.

Saya berpendapat ayat ini secara tidak langsung turut menjadi satu peringatan umum kepada para pembina bangunan supaya menumpukan komitmen mereka untuk membina bangunan yang lebih baik dan selamat dengan mengambilkira semua faktor risiko yang berkaitan.

Misalnya, kalau bina bangunan di kawasan gempa bumi – patuhi juga ketetapan-ketetapan Tuhan berkaitan risiko gempa bumi. Kalau bina bangunan di kawasan pantai – jangan abaikan ketetapan-ketetapan Tuhan tentang elemen-elemen yang boleh mempengaruhi di persekitaran itu. Semua elemen-elemen semulajadi termasuk bencana alam sebenarnya merupakan manifestasi kepatuhan ciptaan kepada kebenaran yang Tuhan telah tetapkan sejak hari pertama penciptaan.

Namun kejahilan dan kesombongan manusia membina bangunan-bangunan mereka tanpa mengambilkira atau memahami elemen-elemen asas ini bukanlah perkara baru. Sudah berapa ramai manusia yang maut akibat kegagalan mereka patuh kepada ketetapan-ketetapan Tuhan dalam hubungan tersebut sejak dulu sehingga ke hari ini. Jadi tidak hairanlah Tuhan menyebut perkara itu sebagai satu contoh bagaimana mematuhi ketetapan Tuhan melalui kefahaman sains adalah lebih baik dari sibuk menuruti ketetapan palsu yang hanya menyesatkan kita dari manfaat dan kebaikan.

Hari ini pun kita dapat melihat siapa yang mampu membina bangunan yang lebih baik dan selamat untuk diri mereka. Sudah tentulah mereka bukan dari kalangan kaum yang mengabaikan ketetapan-ketetapan Allah. Tidak seperti kaum-kaum yang leka bertuhankan pelbagai ketetapan bodoh di mana apabila sesuatu bencana menimpa mereka, mereka hanya mampu mengucapkan – oh sudah takdir!

9:110  Bangunan-bangunan yang mereka bina menyebabkan keraguan di hati-hati mereka sehingga hati-hati mereka terpenggal. Dan Tuhan Mengetahui, Bijaksana.

Seterusnya ayat 9:110 merupakan satu pernyataan yang memerlukan keinsafan yang mendalam dari lubuk hati kita. Tuhan memberitahu kita bagaimana bangunan yang dibina tidak mengikut ketetapan Tuhan boleh menyebabkan keraguan kepada pembinanya sehingga ke mati.  Maknanya mereka sedar mereka tidak melakukan sesuatu dengan betul tetapi mereka tidak berusaha untuk mengubah kepada yang lebih baik iaitu melalui kepatuhan terhadap ketetapan Tuhan.

Maka adakah selepas kefahaman kepada ayat 9:107-110 ini kita tetap mahu mengabaikan ketetapan-ketetapan Tuhan dan kekal menjadi bangsa yang mengutamakan ketetapan-ketetapan palsu yang bukan saja tidak bermanfaat tetapi turut membawa pelbagai kerosakan dalam masyarakat?

9:107  Dan ada di kalangan mereka yang mengambil sesuatu ketetapan (masjidan) untuk membuat kejahatan dan keingkaran, dan untuk memecahbelahkan di antara mereka yang percaya dan menjadi bahan untuk mereka yang memerangi Tuhan dan rasulNya sebelum ini. Mereka akan bersumpah bahawa mereka hanya mahu melakukan kebaikan dan Tuhan menyaksikan mereka itu adalah penipu.

Written by tolokminda

March 29, 2010 at 3:18 am

Siapa saja boleh menawarkan syafaat tetapi syaratnya…

with 38 comments

Secara umumnya umat Islam mentafsirkan perkataan syafaat sebagai pertolongan atau favour. Khususnya pertolongan atau favour dari Nabi kepada umatnya. Dan dalam artikel saya sebelum ini yang bertajuk “Tidak ada manusia berhak menjadi pelindung di samping Allah” saya masih berpandangan yang sama dan dari pandangan saya itu saya telah membuat kesimpulan bahawa tidak ada siapa – walaupun Nabi Muhamad – yang boleh memberi pertolongan kepada orang lain di akhirat kelak.

Bagaimanapun selepas para peserta perbincangan mengemukakan beberapa ayat yang berkaitan, saya berasa agak keliru kerana pendapat saya mengenai syafaat rasul itu tidak selaras dengan apa yang dinyatakan oleh Tuhan melalui ayat-ayatNya. Namun selepas membaca berulang-ulang kali, akhirnya saya dapat membuat kesimpulan bahawa maksud perkataan syafaat yang sebenarnya bukanlah bermaksud pertolongan atau favour.

Sebaliknya ia membawa maksud “pengantaraan”. Pendek kata jika kita dengar orang kata Nabi memberi syafaat, kita perlu mentafsirkannya sebagai Nabi menawarkan pengantaraan – dan bukan Nabi memberi favour atau pertolongan bagi pihak kita.

Mari kita lihat semula beberapa ayat yang berkenaan. Dan selepas saya mentafsirkan perkataan syafaat dengan perkataan pengantaraan, barulah mesej Tuhan menjadi jelas dan mudah.

20:109 Pada hari itu tiada pengantaraan yang bermanfaat kecuali sesiapa yang dibenarkan oleh Tuhan Yang Pemurah dan mereka yang perkataannya Dia restui.

53:26 Dan berapa ramai malaikat di langit yang pengantaraan mereka tidak memberi manfaat langsung kecuali selepas Tuhan memberi kebenaran kepada sesiapa yang Dia restui dan pilih.

2:254 Wahai kamu yang percaya! Berbelanjalah dari apa yang Kami telah berikan kepadamu sebelum hari itu datang di mana tiada tawar menawar, juga tiada sekutu, juga tiada pengantaraan dan mereka yang tidak percaya – merekalah orang-orang yang zalim.

Kefahaman saya kemudian dibantu oleh ayat 21:27-28. Dalam ayat 21:27 Tuhan menggambarkan kepada kita sikap para rasul apabila mereka berhadapan dengan Tuhan. Mereka adalah individu-individu yang takut, hormat dan patuh sepenuhnya kepada Tuhan. Dan dalam 21:28 – barulah satu clue mengenai kebolehan para rasul menawarkan pengantaraan menjadi benar-benar jelas dan muktamad.

21:27 Mereka (para rasul) tidak bercakap sebelum Dia bercakap, dan mereka bertindak hanya dengan perintah Dia.

21:28 Dia tahu apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang di belakang mereka, dan mereka tidak menawarkan pengantaraan kecuali kepada mereka yang direstui dan kerana perasaan takut kepadaNya mereka menggigil.

Perhatikan ayat 21:28 yang menyebut para rasul tidak menawarkan pengantaraan KECUALI kepada mereka yang direstui Tuhan. Inilah cluenya. Nampaknya memang benar para rasul memiliki kelebihan untuk menjadi pengantara bagi menolong kepada orang lain – iaitu orang-orang yang Tuhan restui. Tetapi siapakah orang-orang yang direstui Tuhan dan Tuhan benarkan ke atas mereka pertolongan dari rasul-rasul?

Selepas mencari, saya percaya jawapannya ada dalam ayat ini.

4:69 Dan sesiapa yang patuh kepada Allah dan rasul, mereka akan bersama dengan kalangan yang Allah telah anugerahkan dengan pertolongan dari rasul-rasul dan mereka yang berpegang kepada kebenaran dan para syahid dan mereka yang membuat kebaikan. Betapa indahnya gabungan mereka!

Sekarang terlerailah kekeliruan saya.

Ayat 4:69 memberitahu kita dengan jelas siapakah mereka yang Tuhan restui dan layak mendapat pertolongan dari pengantaraan rasul-rasul. Mereka adalah orang-orang yang patuh kepada Allah dan rasul. Bagaimanapun penemuan fakta yang lebih menarik adalah apabila kita turut diberitahu bahawa kelebihan melakukan pengantaraan bukan hanya eksklusif kepada para rasul, tetapi turut boleh dilakukan oleh orang-orang yang berpegang kepada kebenaran dan orang-orang yang syahid dan orang-orang yang membuat kebaikan.

Pendek kata, bukan rasul saja yang boleh menawarkan pengantaraan, tetapi orang-orang dari kelompok yang Tuhan sebut secara khusus itu juga memiliki kelebihan untuk menawarkan pengantaraan. Jika kita renungkan mereka yang dimaksudkan itu semuanya merupakan individu-individu yang mendapat restu Tuhan – maknanya siapa pun yang diterima Tuhan untuk menyertai kelompok manusia terpilih berkenaan sebenarnya mempunyai kemampuan untuk saling tolong menolong dan saling menjadi pengantara di antara satu sama lain. Dan Tuhan menyifatkan gabungan mereka itu sebagai satu gabungan yang indah, hebat, cantik!

Dengan kata lain, saya berpendapat mereka adalah gabungan orang-orang yang berhak menjadi saksi sesama mereka. Iaitu menjadi saksi kepada kebenaran yang diberikan kepada mereka oleh Tuhan Yang Satu.

3:81 Dan apabila Allah membuat satu perjanjian di antara nabi-nabi: Sesungguhnya apa yang Aku berikan dari Al-Kitab dan kebijaksanaan – kemudian datang kepada kamu seorang rasul mengesahkan apa yang ada pada kamu, kamu mesti percaya kepadanya, dan kamu mesti membantunya. Dia berkata: Adakah kamu setuju dan terima syaratKu mengenai ini? Mereka berkata: Kami setuju. Dia berkata: Oleh itu bersaksilah, dan Aku juga menjadi saksi bersama-sama kamu.

3:53 Wahai Tuhan kami! Kami percaya di dalam apa yang telah Engkau wahyukan dan kami menuruti rasul, oleh itu senaraikanlah kami bersama mereka yang menjadi saksi.

2:143 Dan maka kami telah menjadikan kamu umat yang diutamakan yang kamu akan menjadi saksi kepada manusia dan rasul menjadi saksi ke atas kamu…

Akhir kata, dengan tersiarnya artikel ini maka saya mengakui pandangan saya dalam artikel yang bertajuk “Tidak ada manusia berhak menjadi pelindung di samping Allah”  bahawa Nabi tidak boleh menawarkan pengantaraan untuk orang lain adalah kurang tepat. Sekarang saya percaya bukan saja Nabi Muhamad, bahkan semua rasul lain dan semua individu yang Tuhan telah restui dan beri kebenaran boleh menawarkan pengantaraan di antara di antara satu sama lain.  Ini kerana persaksian mereka diterima Allah begitu juga perkataan-perkataan mereka.

20:109 Pada hari itu tiada pengantaraan yang bermanfaat kecuali sesiapa yang dibenarkan oleh Tuhan Yang Pemurah dan mereka yang perkataannya Dia restui.

Bagaimanapun saya masih berpegang kepada kepercayaan bahawa kita tidak boleh mengambil sesiapa pun sebagai pelindung. Untuk melayakkan diri menjadi individu yang diterima persaksian dan percakapan kita di sisi Tuhan, kita tidak boleh menggunakan jalan mudah. Kita tidak boleh menumpang atau meminta perlindungan dari sesiapa. Amalan mengampu Nabi dan menyekutukan beliau dengan Tuhan adalah sia-sia.

21:29 Jika ada sesiapa dari mereka (para rasul) berkata, “aku tuhan di samping Dia”, yang begitu kami akan balas dengan neraka. Begitulah kami membalas mereka yang membuat salah.

Saya harap para pembaca budiman boleh terus bincangkan topik ini melalui perspektif yang baru ini. Sama-sama kita mencari kebenarannya.

Written by tolokminda

March 4, 2010 at 8:12 pm

Zakat – benarkah Tuhan suruh kita bayar untuk memurnikan jiwa dan harta?

with 70 comments

Membayar zakat merupakan amalan yang dianggap sebagai salah satu tiang agama oleh penganut agama Islam. Pada dasarnya tujuan pembayaran zakat diwajibkan atas alasan untuk membersihkan jiwa dan harta. Untuk memersihkan jiwa kita diwajibkan membayar zakat fitrah dan untuk membersihkan harta kita perlu membayar zakat harta.

Adakah konsep pembersihan jiwa dan harta melalui amalan membayar wang ini satu ketetapan dari Tuhan?

Saya berpendapat tidak. Mungkin kita boleh merasuah pegawai agama, tetapi tidak mungkin kita dapat melakukan yang sama kepada Tuhan. Di dalam Al-Quran tidak ada perintah yang menyuruh kita membayar atau membelanjakan wang atau harta kita kepada institusi agama atau pemerintah bagi tujuan memurnikan diri dan harta. Sebagai orang yang berada di landasan kebenaran, Tuhan suruh membelanjakan wang atau harta kita begini:

2:177 “Ia bukanlah kebenaran yang kamu perlu memalingkan muka menghadap timur dan barat, tetapi kebenaran adalah bahawa seseorang perlu percaya kepada Allah, dan hari kiamat dan para malaikat dan Al-Kitab dan para nabi – dan yang mengeluarkan harta yang mereka sayang untuk keluarga dan anak-anak yatim dan yang memerlukan dan mereka yang dalam perjalanan dan para pengemis dan menebus tawanan – dan yang mereka melaksanakan komitmen mereka dan menjaga kemurniannya dan mereka yang berpegang pada janji apabila mereka berjanji dan yang sabar dalam kecemasan dan kesukaran dan di dalam konflik – mereka inilah yang jujur dan mereka inilah yang memberi perhatian.”

Senarai yang panjang kepada siapa kita patut membelanjakan wang atau harta. Tetapi tidak ada suruhan untuk kita mewakilkan sumbangan kita itu kepada pihak-pihak tertentu khususnya institusi agama. Saya yakin kita boleh membuat sumbangan secara terus. Kita boleh menyumbang kepada mana-mana individu atau pihak yang Tuhan telah beri restu. Dan sudah tentu sumbangan kita tidak perlu tertakluk kepada sebarang jumlah yang telah dijadualkan.

Jadi bagaimana dengan zakat?

Perkataan yang sebenarnya adalah zakaa – bukan zakat.  Sama juga seperti solaa – bukan solat. Dan saya percaya ramai akan setuju bahawa dasar maksud perkataan zakaa adalah permurnian atau purification. Jadi mengapa kita tidak berpegang saja kepada perkataan dan maksud asal zakaa dan berlepas diri dari golongan yang suka mengada-adakan di atas apa yang sudah jelas dan terang pelbagai hukum-hakam dan kesempitan yang langsung tidak dimaksudkan oleh Tuhan.

Zakaa bukanlah tentang pemurnian jiwa atau harta dengan membayar wang kepada institusi agama. Ia adalah tentang pemurnian ke atas niat setiap perbuatan, amalan atau usaha kita – di sepanjang masa dan di mana saja – hanya untuk Allah, Tuhan yang mencipta kita – Yang akan memberi balasan setimpal ke atas setiap apa yang kita kerjakan di atas dunia ini.

Sudah tentu kita tidak perlu membayar apa-apa untuk memiliki jiwa yang bersih. Apa yang kita perlu hanyalah keikhlasan dan keinsafan dalam setiap perbuatan dan amalan yang kita lakukan. Keikhlasan dan keinsafan yang membawa kepada kerendahan diri dan kepatuhan tidak berbelah bagi kepada Tuhan. Begitu juga sudah tentu kita tidak perlu membayar apa-apa untuk membersihkan harta kita kerana apabila jiwa kita bersih, sudah tentulah dari awal lagi kita akan berusaha mendapatkan harta melalui jalan yang bersih dan direstui Tuhan.

Aqeemussolatawaatuzzaka..

Ungkapan “waaqeemussolatawaatuzzaka..” merupakan satu ungkapan yang popular di dalam Al-Quran dan terjemahan yang kita terima selama ini adalah “dan dirikanlah sembahyang dan tunaikanlah zakat”. Bagaimanapun selepas memahami konsep pemurnian yang wajar di sisi Allah, saya yakin kita akan lebih mudah percaya bahawa ungkapan “waaqeemussolatawaatuzzaka..”  sebenarnya bermaksud “dan berpeganglah kepada komitmen kamu dan jagalah kemurniannya”.

Melalui tafsiran ini barulah kita dapat melihat kaitan serta punca ungkapan “waaqeemussolatawaatuzzaka” sering melatari ayat-ayat di dalam Al-Quran. Ini kerana pada dasarnya keseluruhan isikandungan Al-Quran itu adalah ketetapan serta batasan ketetapan yang telah direstui oleh Tuhan dan sudah tentulah Tuhan mahu kita pegang setiap satunya sebagai komitmen dalam kehidupan kita – di mana Tuhan mahu kita murnikan setiap komitmen itu hanya untuk Dia.

Maka, sekarang jelaslah kepada kita maksud ungkapan “waaqeemussolatawaatuzzaka” – iaitu – “dan peganglah komitmen kamu dan jagalah kemurniannya”. Pendek kata, ia bukan saja tidak ada kena mengena dengan ritual sembahyang tetapi ia juga tidak ada kaitan dengan kewajipan membuat bayaran kepada institusi agama sebagai jalan untuk membersihkan jiwa atau harta.

Jika masih kurang yakin, mungkin para pembaca budiman boleh hayati beberapa contoh ayat yang mengandungi ungkapan yang pada dasarnya begitu ringkas, mudah dan jelas maksudnya tetapi telah diselewengkan sehingga kita menjadi umat yang menyekutukan Tuhan dan membayar wang untuk menyucikan diri dan harta benda.

Contoh 1:-

2:109 Kebanyakan pengikut Al-Kitab berharap mereka boleh memalingkan kamu semula supaya kamu tidak percaya selepas kamu percaya – kerana mereka irihati selepas yang benar diperjelaskan kepada mereka; tetapi maafkanlah mereka dan berlapang dada sehingga Tuhan melaksanakan langkah-langkah seterusnya – sesungguhnya Tuhan berkuasa ke atas segala-galanya.

2:110 Dan berpeganglah kepada komitmen kamu dan jagalah kemurniannya dan apa saja kebaikan yang kamu usahakan, kamu akan dapatinya bersama Allah, sesungguhnya Tuhan melihat apa yang kamu lakukan.

Contoh 2:-

2:277 Sesungguhnya mereka yang percaya dan membuat amalan-amalan kebaikan dan berpegang kepada komitmen dan menjaga kemurniannya akan memperolehi ganjaran dari Empunya mereka, mereka tidak akan berasa takut dan tidak juga mereka gusar.

Contoh 3:-

2:40 Wahai keturunan Israel! Ingatilah kelebihan yang telah Aku berikan kepadamu dan jujurlah kepada perjanjian denganKu, Aku akan tunaikan perjanjian denganmu – dan hanya Aku – Aku sahaja, kamu perlu takut.

2:41 Dan percayalah dalam apa yang telah Aku wahyukan, mengesahkan apa yang ada pada kamu dan jangan menjadi yang pertama menafikannya, jangan juga meletakkan harga yang tinggi sebagai pertukaran untuk wahyu-wahyuKu; dan Aku, Aku sahajalah yang kamu perlu patuh.

2:42 Dan janganlah kamu mencampur-adukkan kebenaran dengan kepalsuan, jangan juga menyembunyikan kebenaran sedangkan kamu mengetahuinya.

2:43 Dan berpeganglah kepada komitmen-komitmen kamu dan jagalah kemurniannya dan rendahkan diri sebagaimana orang-orang yang merendah diri.

Baiklah. Apa kata kita mulakan perbincangan…

Written by tolokminda

February 22, 2010 at 5:18 pm