Tolokminda belajar…

Perspektifku Mengenai Islam

Masjidilharam dalam konteks 2:191, 9:13 & 9:28

with 15 comments

Mekah disifatkan sebagai kawasan tanah suci orang Islam. Orang bukan Islam tidak dibenarkan memasuki Mekah. Saya tidak tahu apakah riwayat yang dikaitkan dengan larangan tersebut tetapi saya fikir jika dirujuk kepada Al-Quran, mungkin alasannya disandarkan kepada ayat ini.

9:28 Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya orang-orang yang musyrik itu kotor, maka janganlah mereka mendekati Masjidilharam sesudah tahun ini.

Bagaimanapun saya berpendapat ayat di atas tidak ada kena mengena dengan Mekah. Larangan yang dimaksudkan ke atas orang-orang musyrik dalam ayat 9:28 bukanlah larangan memasuki Mekah. Masjidilharam bukan merujuk kepada suatu tempat atau bangunan atau kawasan. Sebagaimana yang pernah saya bincangkan dalam entry-entry sebelum ini, “masjidilharam” sebenarnya bermaksud “batasan ketetapan yang direstui”.

Apakah yang dimaksudkan dengan “batasan ketetapan yang direstui”?

Saya mentafsirkannya sebagai apa saja perbuatan atau perlakuan atau perjanjian atau usaha atau kegiatan atau keadaan yang dialami atau dilaksanakan oleh seseorang individu atau kumpulan individu atau komuniti yang pada umumnya dibenarkan atau direstui oleh Tuhan menurut landasan dan batasan tertentu yang boleh diterima menurut penilaian-penilaian universal atau common sense atau telah ditetapkan secara khusus di dalam KitabNya.

Saya mulakan pencerahan ini dengan ayat 2:190-191.

2:190 Kamu harus berperang di atas landasan Tuhan terhadap mereka yang memerangi kamutetapi jangan mulakan agresi. Sesungguhnya Tuhan, Dia tidak menyukai mereka yang memulakan agresi.

2:191 Dan kamu harus memerangi mereka di mana saja kamu diperangi dan halau mereka dari mana saja mereka menghalau kamu dan memfitnah adalah lebih teruk dari berjuang. Dan jangan perangi mereka di dalam batasan ketetapan yang direstui (almasjidi alharami) kecuali jika mereka memerangi kamu di dalamnya. Maka apabila mereka memerangi kamu – kamu mesti memerangi mereka. Ia adalah balasan yang sesuai untuk mereka yang tidak percaya.

Pada dasarnya ayat-ayat di atas menggariskan ketetapan-ketetapan atau ordinan berkaitan peperangan. Secara ringkasnya ordinan Tuhan tersebut menggariskan bahawa:

  1. Orang-orang yang percaya dilarang menjadi pihak yang memulakan agresi. Maknanya mereka tidak boleh menjadi pihak yang memulakan peperangan.
  2. Walaupun begitu orang-orang yang percaya harus memerangi musuh jika mereka diperangi.
  3. Orang-orang yang percaya harus menghalau musuh dari tempat di mana mereka sendiri telah dihalau. Maksudnya mereka mesti mendapatkan kembali tanah air atau hak mereka dari pihak musuh.
  4. Jika orang-orang yang percaya berada dalam batasan ketetapan yang direstui (masjidilharam) dengan musuh, maka mereka dilarang memerangi musuh mereka itu.
  5. Tetapi jika semasa dalam batasan ketetapan yang direstui (masjidilharam) pihak musuh memerangi mereka, maka orang-orang yang percaya mesti membalas serangan mereka.

Berdasarkan kepada ayat 2:191 itu, apakah yang boleh kita fahami dari perkataan “masjidilharam” atau “batasan ketetapan yang direstui”?

Ia tidak mungkin bermaksud Mekah atau apa-apa binaan yang terletak di dalam kawasan itu kerana peperangan boleh berlaku di mana saja. Tidak semestinya di Mekah saja. Lagi pun sudah jelas dalam ayat yang sama Tuhan menetapkan supaya orang-orang yang percaya memerangi musuh mereka di mana saja mereka diperangi selain menetapkan supaya mereka menghalau musuh mereka dari mana saja mereka telah dihalau.

Saya berpendapat maksud perkataan “masjidilharam” dalam ayat 2:191 dijelaskan melalui ayat 9:13.

9:13 Adakah kamu tidak mahu memerangi kaum yang telah melanggar perjanjian mereka dan yang merancang untuk menghalau rasul dan yang telah terlebih dulu menyerang kamu? Apakah kamu takut kepada mereka? Tuhan mempunyai hak yang lebih di mana kamu patut takutkan Dia, jika kamu adalah orang-orang yang percaya.

Perhatikan bagaimana dalam ayat 9:13 Tuhan mengingatkan semula orang-orang yang percaya tentang ketetapan-ketetapan atau ordinan peperangan yang telah disampaikan kepada mereka (2:190-191) apabila mereka kelihatan keberatan untuk kembali berjuang melawan musuh sedangkan menurut Tuhan musuh mereka telah;

  1. Menyerang mereka (melakukan agresi) terlebih dulu.
  2. Melanggar perjanjian damai @ gencatan senjata
  3. Merancang mahu menghalau rasul keluar.

Dalam ayat 9:13, tiada perkataan “masjidilharam” digunakan, tetapi ia terus menyebut perkataan “perjanjian” di mana saya berpendapat perkataan “perjanjian” itu membawa maksud perjanjian damai atau perjanjian genjatan senjata yang amat jelas selaras dengan apa yang dimaksudkan dengan “masjidilharam” atau “batasan ketetapan yang direstui” dalam ayat 2:191.

Dengan kata lain, perkataan “masjidilharam” atau “batasan ketetapan yang direstui” dalam ayat 2:191 dalam konteks ayat itu adalah membawa maksud perjanjian damai atau perjanjian gencatan senjata sepertimana perkataan “perjanjian” di dalam ayat 9:13.

Apabila kita sudah dapat memahami dengan jelas konteks perkataan “masjidilharam” dalam 2:191 dengan perkataan perjanjian dalam 9:13, maka maksud ayat 9:28 akan turut menjadi mudah.

9:28. Wahai kamu orang-orang yang percaya! Orang-orang musyrik adalah najis, maka jangan benarkan mereka masuk ke dalam batasan ketetapan yang direstui (almasjida alharama) selepas tahun ini dan jika kamu takut akan kemiskinan maka Tuhan akan memperkayakan kamu dari kurniaNya jika Dia kehendaki. Sesungguhnya Tuhan Mengetahui, Bijaksana.

Kesimpulan saya untuk ayat 9:28 adalah, ia merupakan satu perintah tegas kepada orang-orang yang percaya supaya mereka tidak lagi membenarkan kaum musyrik, iaitu musuh mereka memasuki “masjidiharam” atau “batasan ketetapan yang direstui” atau dengan ertikata lain perjanjian damai atau perjanjian gencatan senjata dengan mereka selepas tahun yang berkenaan kerana sikap orang-orang musyrik itu sendiri yang tidak berpegang kepada janji.

Maknanya melalui ayat 9:28 Tuhan bukan menyuruh orang-orang yang percaya melarang orang-orang musyrik masuk Mekah. Sebaliknya Tuhan menyuruh orang-orang yang percaya supaya tidak membuat sebarang perjanjian damai atau perjanjian gencatan senjata dengan orang-orang musyrik kerana sikap curang mereka terhadap perjanjian.

Dari sudut berbeza, saya melihat perintah itu turut bertujuan untuk membendung kealpaan yang akhirnya membawa kepada perasaan ragu-ragu dan takut di pihak orang-orang yang percaya untuk kembali berperang selepas tamat tempoh perjanjian atau apabila musuh melanggarnya.

Baca Surah 9. Saya percaya para pembaca budiman boleh menemui kesimpulan yang sama.

Written by tolokminda

April 3, 2011 at 4:17 am

Posted in Tafsiran Perkataan

Tagged with ,

15 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. Salam,

    Saya fikir masjidilharam lebih sesuai diterjemahkan sebagai kebenaran terbatas. Sila rujuk video di bawah:-

    Sekadar pendapat saya…….

    Skygyver

    April 3, 2011 at 2:16 pm

  2. Salam Skygyver,

    Saya setuju dengan tafsiran Aidid Safar yang menjelaskan masjidilharam sebagai “sanctioned consented decree” tetapi amat sukar untuk saya menterjemahkannya dalam bahasa Melayu. Selepas berhempas pulas saya memahaminya dengan “batasan ketetapan yang direstui”. Saya berpendapat “kebenaran terbatas” masih boleh dijelaskan dalam konteks “batasan kebenaran yang direstui” yang saya guna itu. Tetapi yang jelas kedua-duanya perlu diperjelaskan oleh yang mengguna dan memahaminya jika ia mahu diajukan kepada umum. Kalau tidak orang lain tidak akan nampak apa-apa dari terma-terma itu.

    tolokminda

    May 5, 2011 at 10:22 pm

  3. Salam TM,

    Bagaimana pula dengan (Q17:7). Tuhan memerintahkan Bani Israel masuk ke dalam bangunan bernama masjid?

    Dalam Al-Quran terjemahan saya, (Q7:29) tidak ada perkataan ‘masjid’ dalam terjemahan BM tapi ada dlm bahasa Arab.

    Kemudian selang dua ayat (Q7:31) ada pula terjemahan masjid dlm BM.

    Saya menggunakan Al-Quran yang diberi secara percuma oleh Kerajaan Saudi kepada jemaah Melayu/Indonesia yang menyertai upacara penyembahan batu besar di Arab Saudi setiap tahun.

    -Skygyver-

    Skygyver

    May 10, 2011 at 5:53 pm

  4. Salam Skygyver,

    Kita perlu fahami erti masjid menggunakan ayat-ayat Al Quran. Seperti yang difahami oleh kebanyakan orang mengaku Islam hari ini, masjid adalah bangunan yang mempunyai ruang untuk membuat upacara penyembahan ke arah batu di Mekah (sehinggakan masjid itu perlu mengarah ke kiub batu tersebut).

    Namun berdasarkan ayat-ayat Al Quran, saya nampak erti masjid adalah ruang kehidupan untuk mematuhi ketetapan-ketetapan Tuhan. Ia tidak wujud dalam bentuk fizikal bangunan, tetapi secara rohani iaitu ketika kita membataskan cara hidup kita ke arah fitrah kejadian kita sebagai manusia agar direstui Tuhan Yang Mencipta.

    7:33. Katakanlah, “Pemeliharaku hanya mengharamkan kesumbangan yang nampak dan yang tersembunyi, dan perbuatan dosa, dan keangkuhan tanpa patut, dan kamu menyekutukan Allah dengan apa yang Dia tidak menurunkan kuasa, dan kamu mengatakan mengenai Allah apa yang kamu tidak tahu.”

    Apabila seseorang manusia itu membina benteng dalam kehidupannya untuk menjauhi kesumbangan yang Tuhan haramkan seperti ayat 7:33 di atas, ketika itulah dia telah membina masjid (atau masuk ke dalam masjid).

    7:31. Wahai Bani Adam, ambillah perhiasan kamu di setiap masjid; dan makan dan minumlah, tetapi janganlah kamu membazir; Dia tidak menyukai orang-orang yang membazir.

    Di dalam membina cara hidup yang dibentengi daripada perkara-perkara yang diharamkan dalam ayat 7:33, Allah akan kurniakan bermacam-macam perhiasan sebagai balasan di atas ketekunan membentengi jiwa itu. Jadi, manusia itu disuruh mengambil perbiasan-perhiasan itu asalkan jangan sampai tahap membazir.

    Jika masjid adalah bangunan fizikal, takkanlah kita nak ambil semua perhiasan yang wujud di “masjid” itu? Tandas “masjid” yang diawamkan pun boleh jadi kotor, bagaimana kalau perhiasan-perhiasan “masjid” itu diambil oleh semua bani Adam? Daripada ayat 7:31, menguatkan lagi bahawa masjid bukan berbentuk fizikal.

    Tetapi bagi orang-orang menyekutukan Tuhan, mereka suka masjid itu diwujudkan dalam bentuk fizikal iaitu bangunan. Sama perangainya macam orang yang wujudkan Tuhan dalam bentuk fizikal iaitu patung.

    Suatu yang menarik kita lihat, dalam ayat 7:31 ada perkataan MASJID. Dalam ayat 7:32 & 7:33 ada sebut tentang HARAM. Gabungan konteks ayat-ayat tersebut dapat membantu kita memahami erti MASJIDIL HARAM yang sebenar. Tak percaya, cuba baca ayat itu dengan hati yang tulus dan jujur.

    Juang

    May 12, 2011 at 12:48 pm

  5. Saya pernah dengar ostad saya masa saya kecik2 dulu kata yg siapa yg bertuah dapat cium batu hajarul aswad kat kaabah tu dapat cium bau sorga dan diberkati. Saya tanya dia pasai apa batu tu special. Dia kata itu batu yg dtg dari sorga tuhan. Mulanya batu tu putih, tapi dah selalu kena cium maka melekat lah dosa2 maknusia, maka pasai tu dia jadi hitam legam..

    Lalu saya terfikir. Betul ka batu tu dari sorga?? Macam mana batu tu boleh sampai kat situ?? Siapa yg terima dan dok angkut batu tu kat situ?? Pasai apa pulak tuhan letak batu sorga kat situ?? Atas tujuan apa batu ada kat situ?? Siapa yg boleh verify kata batu tu dari sorga??

    Jadi saya terasa macam cerita tu tak logic.

    Mohon pendapat tuan..

    Anak Yang Halal

    May 13, 2011 at 11:54 am

  6. Salam cuma berkongsi, nota dari seberang:

    Ok kita masuk kepada pertanyaan berkenaan dgn masjidil haram, mengapa saya artikan sebagai Al-quran, sebagai berikut :

    Bila “Masjidil Haram” disebut orang pasti kita akan teringat pada kota Makkah di Arab Saudi. Yang paling banyak tahu tentang
    Masjidil Haram tentulah Bapak dan Ibu Haji yang sudah pernah ke Mekkah melihat langsung dan sudah pernah memegangnya. Menurut
    katanya orang Arab, Masjidil-Haram itu adalah sebuah bangunan persegi empat yang dibangun oleh Nabi Ibrohim beberapa ribu
    tahun yang lalu. Masjidil-Haram adalah nama lain dari Ka’bah yang merupakan Kiblat bagi seluruh ummat Islam yang melaksanakan sembayang.

    Sebagai tambahan, Majidil-Haram juga diberi nama Baitullah yang sering diterjemahkan “Rumah Allah” (Allah punya rumah yaa ???
    ).Terjemahan tersebut saya kira perlu dikoreksi, walaupun terjemahan kata per kata sudah benar. Dengan terjemahan ini, maka
    ummat Islam / manusia akan membayangkan bahwa disitulah Allah berdiam / tinggal.

    Jika Masjid haram ini diartikan sebagai Rumah Allah/Tuhan ini akan bertentangan dgn ayat

    Pada Al-Qur’an terdapat 14 ayat yang memuat kata Masjidil-Haram. Apa yang dimaksud / makna Masjidil-Haram yang terdapat dalam
    Al-Qur’an, tentunya harus kita lihat di AL-Qur-an itu sendiri, karena Al-Qur’an itu sendirilah yang akan menjelaskannya. Mari
    kita menyimak beberapa ayat yang mengandung kata Masjidil-Haram .

    Rujukan utk mendapatkan informasi masjidil haram yaitu 2:150
    kita mendapatkan petunjuk dan keterangannya seperti :
    1 . Dimana saja kita berada dan apa saja yang kita kerjakan, perhatian, fokus, dan patokan kita harus tetap ke Masjidil-Haram
    2 . Dengan demikian tidak akan ada Hujjah / alasan / pertanyaan dari manusia, kecuali darri orang-orang yang zalim.
    3 .Kalau kita berpaling / berpatokan hanya kepada Masjidil-Haram, maka kita tidak akan takut kepada orang-orang zalim
    tersebut. Yang harus kita takuti hanya Allah semata.
    4 . Dan bila kita tetap berpatokan kepada Masjidil-Haram, maka Nikmat Allah akan disempurnakan, dan kita mendapat petunjuk
    dari-Nya

    Dan dari mana saja kamu keluar (datang), Maka palingkanlah wajahmu ke arah Masjidil Haram, Sesungguhnya ketentuan itu benar-
    benar sesuatu yang hak dari Tuhanmu. dan Allah sekali-kali tidak lengah dari apa yang kamu kerjakan. (2:149)

    5 . Masjidil-Haram sesungguhnya adalah ketentuan yang benar (haq) dari Allah.

    Kenapa Allah tidak mengazab mereka padahal mereka menghalangi orang untuk (mendatangi) Masjidilharam, dan mereka bukanlah
    orang-orang yang berhak menguasainya? orang-orang yang berhak menguasai(nya) hanyalah orang-orang yang bertakwa. tetapi
    kebanyakan mereka tidak Mengetahui. (8:34)

    6 . Orang-orang musyrik menghalangi orang untuk mendatangi Masjidil-Haram.
    7 . Yang berhak / bisa menguasai Masjidil-Haram hanyalah orang-orang yang bertakwa .

    Setelah kita mengetahui kriteria / petunjuk tentang Masjidil-Haram tersebut, mari kita pikirkan benda macam apakah Masjidil-
    Haram tersebut .

    Pertama, bahwa Masjidil-Haram itu adalah sesuatu yang harus selalu menjadi fokus kita bila kita akan / sedang melakukan
    sesuatu kapan saja dan dimana saja . Bila kita mengikuti secara kata demi kata apa yang tersebut pada 2:50 , dimana kita
    harus selalu memalingkan wajah kita kearah Masjidil-Haram (bila yang dimaksud >>> Ka’bah / Baitullah / Kiblat), maka pasti
    tidak cukup sehari leher kita sudah te’nge’ng (sakit). Dan bila hal tersebut kita laksanakan pada saat kita sedang mengemudik
    an mobil/sepeda motor, maka tabrakan akan sulit untuk dihindarkan. Allah pastilah tidak menginginkan kita celaka. Kesimpulan
    nya adalah bahwa yang dimaksud Allah dengan Masjidil-Haram di Al-Qur’an, pastilah bukan bangunan segi empat warna hitam yang
    dibangun oleh Nabi Ibrahim (yang dikenal dengan nama Ka’bah, Baitullah) Lalu apa dong ! Sabar …. Kita lihat kriteria lainnya dahulu .

    Kedua, bahwa bila kita berpaling ke Masjidil-Haram, maka tidak akan ada hujjah dari manusia kepada kita. Kenapa ??? Karena
    Masjidil-Haram akan mampu menjawab semua hujjah dari manusia. Kalau begitu apakah Masjidil-Haram yang kita kenal sebagai
    bangunan persegi empat itu dapat menjawab semua hujjah dari manusia ? Tak mungkinlah yaaa . Kalau begitu Masjidil-Haram yang
    dimaksud Allah didalam Al-Qur’an pastilah bukan bangunan yang dibangun oleh Nabi Ibrahim tersebut.

    Ketiga, Dengan berpaling kearah Masjidil-Haram, menjadikan kita tidak akan takut kepada orang-orang zalim. Kita hanya akan
    bertambah takut kepada Allah saja. Padahal orang-orang zalim itu mukanya serem, sangar, dan menakutkan. Apakah Masjidil-Haram
    yang kita kenal dengan nama Kabbah itu dapat membuat kita menjadi pemberani ?????

    Dengan hanya memalingkan wajah kita memandang / memelototi Ka’bah saja tidak mungkin kita menjadi pemberani. Jadi bangunan
    Ka’bah tersebut, pastilah bukan Masjidil-Haram seperti yang dimaksud Allah dalam Al-Qur’an.

    Keempat, Janji Allah bagi orang yang selalu memalingkan wajahnya kearah Masjidil-Haram, Allah akan menyempurnakan ni’mat-Nya
    kepada kita, dan kita akan mendapat petunjuk. Wah, kalau begini hanya orang Arab di Mekkah saja yang paling berpeluang untuk
    mendapat kesempurnaan nikmat-Nya, dan hanya penduduk Mekkah saja yang akan mendapat petunjuk. Betulkah demikian ??? Pastilah
    tidak, karena Allah itu Maha Adil. Lain daripada itu petunjuk apa yang bisa kita dapatkan bila kita hanya memalingkan wajah
    kita kearah Ka’bah ? Yang pasti leher kita saja yang akan sakit. Dengan demikian dapat dipastikan bahwa bukan Masjidil
    -Haram yang di Mekkah itu yang dimaksud Allah “Masjidil-Haram” dalam wahyunya (Al-Qur’an).

    Kelima, bahwa Masjidil-Haram itu sesungguhnya adalah benar-benar ketentuan yang haq (yang pasti) dari Allah. Ketentuan yang
    dimaksud disini adalah aturan-aturan yang harus kita taati. Nah, apakah bangunan Masjidil-Haram yang di Mekkah itu dapat
    mengeluarkan ketentuan / peraturan dari Allah ? Pastilah tidak.Karena itu pastilah juga bahwa Masjidil-Haram yang dimaksudkan
    Allah dalam Kitab-Nya bukanlah berupa bangunan persegi yang diberi nama Masjidil-Haram oleh orang Arab.

    Keenam, menurut Al-Anfaal (8) : 34 orang-orang musyrik menghalangi orang untuk mendatangi Masjidil-Haram. Kalau yang dimaksud
    Allah Masjidil-Haram adalah apa yang ada di Mekkah, apakah orang-orang musyrik menghalangi orang untuk mendatangi tempat
    tersebut ??? Fakta menyatakan bahwa justru orang-orang musyrik itulah yang sangat menganjurkan agar orang berduyung-duyung
    ke-kota Mekkah untuk mendatangi Masjidil-Haram. Nggak percaya ya ? Lihat saja pesawat terbang yang membawa pergi pulang
    jemaah haji dan umroh baik dari Indonesia maupun dari seluruh pelosok dunia. Siapa pemilik pesawat terbang tersebut ?
    Bukankah hampir seluruhnya adalah milik orang yang kita anggap musyrik/kafir? Bukankah semua perusahaan penerbangan itu
    mempromosikan perusahaannya masing-masing? Jadi orang-orang musyrik itu bukannya melarang orang untuk mendatangi Masjidil-
    Haram di Mekkah, malahan dengan sekuat tenaga menganjurkannya, agar pesawatnya laku. Adapun yang dimaksud Allah dengan
    Masjidil-Haram, adalah sesuatu yang membuat orang musyrik berusaha sekuat tenaganya untuk melarang dan menghalang-halangi
    orang untuk mendekat, mendatanginya, memasukinya dan memahaminya.

    Ketujuh, bahwa yang berhak atas Masjidil-Haram adalah orang-orang yang takwa. Memang betul bahwa hanya orang-orang yang takwa
    sajalah yang berhak, dan bisa memiliki Masjidil-Haram. Adapun orang yang musyrik, yang tidak percaya kepada hari akhir, tidak
    akan mungkin untuk memiliki dan memahami Masjidil-Haram.Kalau yang dimaksud dengan Masjidil-Haram itu adalah bangunan yang
    ada di Mekkah, maka yang bisa menguasainya hanyalah orang Saudi Arabia saja. Bagaimana dengan orang takwa yang bukan orang
    Arab? Pasti mereka (orang takwa diluar Arab) tidak mungkin untuk bisa menguasai Masjidil-Haram. Kalau begitu pasti
    bukan Masjidil-Haram yang di Mekkah itu yang dimaksud Allah dalam Kitabnya Al-Qur’an.

    Dari kriteria tersebut diatas kita dapat mengambil pelajaran, bahwa yang dimaksudkan Masjidil-Haram oleh Allah dalam
    Al-Qur’an adalah sesuatu yang :

    1 . Harus menjadi patokan / fokus / pedoman kita dalam melaksanakan segala sesuatu.
    2 . Dapat menjawab segala hujjah dari manusia
    3 . Membuat kita berani menghadapi orang zalim dan makin takut kepada Allah saja.
    4 . Bila kita memahaminya, Allah akan menyempunakan Nikmat-Nya, dan memberi petunjuk kepada kita.
    5 . Merupakan ketentuan yang haq (pasti) dari Allah.
    6 . Orang musyrik menghalangi orang untuk mendekatinya.
    7 . Hanya mungkin dimiliki oleh orang-orang yang takwa.

    Dengan sangat amat pasti kita dapat menyimpulkan bahwa yang dimaksud ALLAH (bukan oleh orang Arab) dengan Masjidil-Haram
    adalah Al-Qur’an itu sendiri .

    Untuk lebih meyakinkan kita, mari kita RECHEK (periksa lagi) kriteria tersebut diatas..
    1 . Apakah Al-Qur’an harus menjadi patokan / fokus / pedoman kita ??? YES
    2 . Apakah Al-Qur’an dapat menjawab semua hujjah / alasan / pertanyaan dari manusia ??? YES
    3 . Apakah Al-Qur’an dapat membuat kita menjadi pemberani ??? YES

    Betul, karena Allah yang akan melindungi kita (bila kita berpegang hanya kepada Al-Qur’an)
    4 . Apakah Al-Qur’an bisa memberi petunjuk ??? YES
    5 . Apakah Al-Qur’an memuat peraturan-peraturan dari Allah ??? YES
    6 . Apakah orang musyrik menghalangi orang untuk mendekati Al-Qur’an ??? YES
    7 . Apakah hanya orang yang takwa saja yang bisa memiliki / memahami Al-Qur’an ??? YES

    Untuk lebih meyakinkan kita, berikut ini ayat yang menyatakan bahwa orang musyrik tidak akan mungkin memahami Al-Qur’an
    (Masjidil-Haram). Hanya orang yang Taqwa saja yang dapat memahami Al-Qur’an.
    45. Dan apabila kamu membaca Al Quran niscaya kami adakan antara kamu dan orang-orang yang tidak beriman kepada kehidupan
    akhirat, suatu dinding yang tertutup,
    46. Dan kami adakan tutupan di atas hati mereka dan sumbatan di telinga mereka, agar mereka tidak dapat memahaminya. dan
    apabila kamu menyebut Tuhanmu saja dalam Al Quran, niscaya mereka berpaling ke belakang Karena bencinya, Surat 17 : 45 , 46

    Bahwa Majidil-Haram itu adalah juga Baitullah adalah betul sekali. Hanya saja yang perlu dikoreksi adalah terjemahan
    Baitullah. “Baitullah” seharusnya tidak diterjemahkan dengan “Rumah Allah”, karena orang akan berfikir bahwa Allah itu punya
    rumah. “Bait” memang berarti “rumah”, Dan rumah itu mempunyai sifat yang “tetap” / tidak berpindah-pindah. Karena itu Bait
    sebaiknya diartikan “Ketetapan”. Jadi Baitullah >>> Ketetapan Allah.

    Kesimpulan >>> “MASJIDIL-HARAM” = “BAITULLAH” = “AL-QUR’AN”

    Demikianlah Penjelasan saya mengenai “MASJIDIL HARAM”
    semoga bermanfaat bagi orang yg bertaqwa.
    Oleh Rizki Akbar

    Pencari Perhatian Tuhan

    May 13, 2011 at 1:55 pm

  7. Salam TM,

    Bagaimana pula dengan (Q17:7). Tuhan memerintahkan Bani Israel masuk ke dalam bangunan bernama masjid?

    Dalam Al-Quran terjemahan saya, (Q7:29) tidak ada perkataan ‘masjid’ dalam terjemahan BM tapi ada dlm bahasa Arab.

    Kemudian selang dua ayat (Q7:31) ada pula terjemahan masjid dlm BM.

    Saya menggunakan Al-Quran yang diberi secara percuma oleh Kerajaan Saudi kepada jemaah Melayu/Indonesia yang menyertai upacara penyembahan batu besar di Arab Saudi setiap tahun.

    -Skygyver-

    Salam Skygyver,

    Dalam blog ini saya telah mengemukakan pendapat saya mengenai apa yang sebenarnya dimaksudkan dengan perkataan masjid. Saya berpendapat ia bermaksud ketetapan yang direstui. Mari kita lihat ayat surah 17 yang tuan kemusykilkan.

    17:4 Dan kami menetapkan kepada bani Israel di dalam Kitab itu – kamu sesungguhnya akan melakukan kerosakan di bumi dua kali dan kamu akan menjadi sombong yang besar.

    17:5 Maka apabila waktu yang pertama dari dua tiba, Kami membangkitkan terhadap kamu hamba-hamba Kami dengan kekuatan hebat yang mengalahkan kamu dan ia satu amaran yang telah tertunai.

    17:6 Kemudian Kami beri kamu sekali lagi peluang terhadap mereka dan kami bantu kamu dengan kekayaan dan anak-anak dan Kami jadikan kamu lebih ramai.

    17:7 Jika kamu melakukan kebaikan, kamu melakukan kebaikan untuk dirimu sendiri. Jika kamu melakukan kejahatan ia akan kembali kepada kamu. Jadi apabila amaran yang kedua tiba mereka akan mengalahkan kamu dan mereka akan melaksanakan ketetapan yang direstui sepertimana mereka telah melaksanakannya sebelum ini dan untuk memusnahkan apa saja yang mereka kuasai.

    Dari 4 ayat di atas kita dapat melihat konteks masjid (ketetapan yang direstui) dengan jelas. Serangan kedua yang dilakukan oleh pihak yang sama terhadap bani Israel adalah satu ketetapan yang direstui (masjid) oleh Tuhan sebagaimana juga serangan pertama oleh mereka.

    Ini kerana dalam kedua-dua serangan yang mereka laksanakan ke atas bani Israel sebenarnya adalah janji Tuhan ke atas bani Israel sepertimana yang telah direkodkan di dalam KitabNya kepada mereka (disebut dalam 17:4).

    Bagi ayat 7:28 dan 7:31 pula kedua-duanya mengandungi perkataan masjidin di dalamnya. Saya memahaminya begini.

    7:29 Katakan: Pemeliharaku telah mengarahkan keadilan dan tegakkan sepenuhnya wajahmu kepada ketetapan-ketetapan yang direstui (masjidin) dan mohonlah kepadaNya, jadikan keikhlasan sebagai cara hidup kamu – Dia telah mencipta kamu dan kamu akan dikembalikan.

    7:31 Wahai Bani Adam! Ambil sebagai perhiasan diri kamu ketetapan-ketetapan yang direstui (masjidin) dan makan dan minum tetapi jangan membazir sesungguhnya Dia tidak suka mereka yang membazir.

    tolokminda

    May 22, 2011 at 5:22 pm

  8. AYH menulis,

    Saya pernah dengar ostad saya masa saya kecik2 dulu kata yg siapa yg bertuah dapat cium batu hajarul aswad kat kaabah tu dapat cium bau sorga dan diberkati. Saya tanya dia pasai apa batu tu special. Dia kata itu batu yg dtg dari sorga tuhan. Mulanya batu tu putih, tapi dah selalu kena cium maka melekat lah dosa2 maknusia, maka pasai tu dia jadi hitam legam..

    Lalu saya terfikir. Betul ka batu tu dari sorga?? Macam mana batu tu boleh sampai kat situ?? Siapa yg terima dan dok angkut batu tu kat situ?? Pasai apa pulak tuhan letak batu sorga kat situ?? Atas tujuan apa batu ada kat situ?? Siapa yg boleh verify kata batu tu dari sorga??

    Jadi saya terasa macam cerita tu tak logic.

    Mohon pendapat tuan..

    Salam tuan,

    Bolehkah kita semak cerita ini di dalam Al-Quran? Jika tidak ada, sandaran kita perlu diasaskan kepada bukti saintifik dan logik. Tetapi jika semua itu tidak dapat dibawa ke depan, saya fikir ia mengarut sajalah. Begitu pendapat saya.

    tolokminda

    May 22, 2011 at 5:57 pm

  9. Kepada Pencari Perhatian Tuhan,

    Saya berpendapat “ayat-ayat” Tuhan tidak hanya terkandung di dalam KitabNya. Ia ada di mana-mana saja di seluruh alam ini. Begitu juga dengan masjidilharam atau “batasan ketetapan yang direstui”. Kita tidak akan hanya menemuinya di dalam Al-Quran. Kita akan menemuinya di mana-mana saja. Kebolehan membuat penilaian ini dipanggil hikmah atau common sense. Al-Quran memberi petunjuk dan melatih kita menggunakan kebolehan ini.

    tolokminda

    May 22, 2011 at 6:02 pm

  10. Salam

    Sy ada baca buku dari penulis pakistan kalu tak silap, ia terjemahankan masjidilharam sebagai “divine sanction”…

    Tkasih

    Jebon

    May 28, 2011 at 11:21 am

  11. Salam Jebon,

    Saya berpendapat divine sanction juga masih dalam konteks masjidilharam yang saya fahami cuma ia menampilkan konotasi “agama’ yang agak jelas. Saya bukan seorang yang percaya kepada “agama”. Saya berpendapat tafsiran Al-Quran harus bebas dari konotasi “agama”. Memang susah untuk kita dapatkan satu perkataan standard yang boleh dipersetujui semua dalam menterjemahkan perkataan masjidilharam pada ketika ini kerana kita semua masih baru dalam usaha memahami mesej Tuhan dari Kitab Tuhan sendiri. Yang penting kita perlu membuka minda seluas-luasnya dan mempertimbangkan semua pendapat dengan bijaksana.

    tolokminda

    May 29, 2011 at 12:22 am

  12. Says sangat setuju dan teriam apa yang telah di diskusi kan .

    Terima kasih

    ag s

    June 2, 2011 at 1:45 pm

  13. Tuan,

    Saya agak keliru dengan terjemahan Al-Quran yg saya miliki pada ayat 25 dan 27, surah Al-FATH (48).

    Begini terjemahannya:

    “Sesungguhnya Allah akan membuktikan kepada RasulNya tentang kebenaran mimpinya dengan sebenarnya bahawa sesungguhnya kamu pasti akan memasuki MASJIDIL HARAM, InsyaAllah dalam keadaan aman dengan mencukur rambut kepala dan mengguntingnya sedang kamu tidak merasa takut. Maka Allah mengetahui apa yang kamu tidak ketahui dan Dia memberikan sebelum itu kemenangan yang dekat.”
    (48:27)

    Apa kaitan batasan ketetapan yang direstui dengan mencukur rambut kepala sampai botak?

    Atau pun terjemahan ini telah ditokok tambah?

    Skygyver

    June 2, 2011 at 2:52 pm

  14. Salam Skygyver,

    Terjemahan/tafsiran saya untuk ayat 27 Surah 48:

    48:27 Tuhan telah memenuhi dengan kebenaran visi rasulNya: Kamu akan memasuki batasan ketetapan yang direstui, dengan izin Tuhan, benar-benar selamat dengan yang asas dan yang ringkas – tiada lagi ketakutan. Maka, Dia tahu apa yang kamu tidak tahu dan Dia telah mendekatkan kamu dengan kemenangan.

    Transliterasi 48:27 Laqad sadaqa Allahu rasoolahu alrruya bialhaqqi latadkhulunna almasjida alharama in shaa Allahu amineena muhalliqeena ruoosakum wamuqassireena la takhafoona faAAalima ma lam taAAlamoo fajaAAala min dooni thalika fathan qareeban

    Perkataan “ruoosakum” juga boleh didapati di dalam ayat 2:196. Berikut ada terjemahan/tafsiran saya bagi ayat berkenaan.

    2:196 2:196 Dan lakukan penyelidikan (alhajja) dan pembangunan (waalAAumrata) untuk Allah. Dan jika kamu kurang kemampuan, mulakan dari apa saja petunjuk yang mudah dan jangan terlepas yang asas sehingga sesuatu petunjuk itu difahami. Maka jika sesiapa dari kamu tidak berkeupayaan atau tidak tersusun pengetahuan asasnya maka perkukuhkan diri kamu dengan melakukan puasa, atau membuat sumbangan atau pengorbanan diri. Maka, sebaik saja kamu pasti; kepada yang berminat membangunkan hasil penyelidikan dapatkanlah mana-mana petunjuk yang mudah. Bagaimanapun bagi sesiapa yang gagal memahaminya – berpuasalah selama 3 hari semasa membuat penyelidikan dan 7 (hari) apabila kamu mula sekali lagi. Itu bermakna 10 (hari) secara keseluruhannya. Ini adalah untuk mereka yang bukan berada di dalam komuniti yang mengakui ketetapan-ketetapan yang direstui. Dan patuhi Tuhan dan kamu akan tahu bahawa sesungguhnya Tuhan sangat berat hukumanNya.

    Transliterasi 2:196 Waatimmoo alhajja waalAAumrata lillahi fain ohsirtum fama istaysara mina alhadyi wala tahliqoo ruoosakum hatta yablugha alhadyu mahillahu faman kana minkum mareedan aw bihi athan min rasihi fafidyatun min siyamin aw sadaqatin aw nusukin faitha amintum faman tamattaAAa bialAAumrati ila alhajji fama istaysara mina alhadyi faman lam yajid fasiyamu thalathati ayyamin fee alhajji wasabAAatin itha rajaAAtum tilka AAasharatun kamilatun thalika liman lam yakun ahluhu hadiree almasjidi alharami waittaqoo Allaha waiAAlamoo anna Allaha shadeedu alAAiqabi

    Saya harap tuan akan membuat penyelidikan tuan sendiri dan berkongsi kesimpulan tuan bagi ayat atau perkataan yang sama.

    tolokminda

    June 2, 2011 at 4:56 pm

  15. Terima kasih Tuan Tolokminda. Saya syak bahawa terjemahan Al-Quran yg sy gunakan ini telah ditokok tambah. Terjemahan pihak Tuan memang masuk akal.

    Saya tak tahu ada berapa byk lagi penyelewengan terjemahan Al-Quran yg saya sedang gunakan ini. Akan terus dikaji sehingga dibersihkan terjemahannya.

    Terima kasih………..

    Skygyver

    June 2, 2011 at 5:39 pm


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: