Tolokminda belajar…

Perspektifku Mengenai Islam

Ceramah agama adalah aktiviti golongan yang tidak percaya?

with 469 comments

Dari tajuk yang dikemukakan, tentu ramai yang merasa sukar untuk menerimanya. Bagaimana ceramah agama – majlis ilmu yang sentiasa disifatkan sebagai penuh dengan keberkatan – dikatakan sebagai majlis bagi golongan orang yang tidak percaya atau dengan kata lain, ingkar atau kafir?

Tetapi petunjuk Tuhan amatlah jelas. Jadi sebelum melemparkan tuduhan dan kemarahan, adalah lebih baik kita renung apa yang dinyatakan oleh Tuhan melalui ayat-ayat yang dikepilkan di bawah ini.

2:170 Dan jika mereka diberitahu: Patuhilah apa yang Tuhan telah turunkan. Mereka berkata: Tidak kami akan menuruti apa yang kami dapati bapa-bapa kami lakukan. Bagaimana jika bapa-bapa mereka tidak faham satu apa pun dan tidak mendapat petunjuk?

2:171 Dan contoh mereka yang tidak percaya adalah seperti seorang yang mengulang-ulang apa yang dia telah dengari dari laungan dan doa; pekak, bodoh dan buta, mereka langsung tidak faham.

Pada pandangan para pembaca budiman, apakah yang dimaksudkan dengan mendengar dari “laungan dan doa”?. Saya berpendapat ia adalah majlis ceramah agama. Kita boleh mendengar laungan penceramah dan juga doa. Mari bincangkan.

About these ads

Written by tolokminda

May 14, 2010 at 12:43 am

469 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. pbuu! mungkin inikah yang dimaksudkan TM,

    63.4 Dan apabila kamu melihat mereka kamu kagum dengan fisikal mereka dan apabila mereka berkata-kata kamu asyik mendengar kata-katanya mereka itu seakan-akan batang kayu tersandar dan mereka beranggapan setiap kritikan kepada mereka adalah musuh maka berwaspadalah dengan mereka. Allah pasti hapuskan mereka kerana menyeleweng.

    63.5 Dan apabila dikatakan kepada mereka marilah! Mohon keampunan dari Allah dan penyampainya maka kamu lihat mereka mengelengkan kepala dan berpaling dan mereka menyombongkan diri.

    Ada saya terbaca diTM ni kata, mereka ni syok sendiri
    kut? Tak perasan apa Allah gambarkan pada mereka?

    chong

    May 14, 2010 at 7:50 pm

  2. Salam Chong,

    Benar Chong. Kita selalu ‘nampak’ Tuhan menceritakan kaum-kaum terdahulu yang ingkar, yang berperangai buruk, yang sombong dan bodoh. Tetapi sebenarnya Tuhan turut mengambarkan perangai kaum-kaum selepas Al-Quran. Saya telah memberikan satu contoh bagaimana perangai, kelakuan atau budaya yang mempertunjukkan golongan manusia yang tidak percaya melalui 2:171 dan 2:172. Tuan pula mengemukakan 63:4 dan 63:5 yang membawa kepada kesimpulan yang sama.

    Al-Quran merupakan petunjuk dari Tuhan, tugas kita adalah untuk memahami clue-clue terdapat di dalamnya.

    tolokminda

    May 14, 2010 at 10:05 pm

  3. pbuu TM,
    Bagaimaana pula dengan 2-ayat berikut?

    5.4 Jika mereka menyoal kamu apakah yang dihalalkan kepada mereka katakanlah dihalalkan kepadamu yang terbaik dan apa yang ditangkap oleh anjing yang kamu latih untuk memburu seperti apa diajarkan Allah kepadamu maka makanlah dari apa yang ditangkapnya dan sebutlah nama Allah dan prihatinlah Allah dan Allah pantas perhitunganya.

    7.176 Dan jika kami menghendakinya tentu kami tinggikan mereka tetapi mereka berterusan condong kepada duniawi dan mengikuti hawa nafsu mereka maka misalanya seperti anjing jika kamu membelaikanya dia menjelirkan lidahnya dan jika kamu membiarkanya dia menjelirkan lidahnya juga demikian itu misalan kepada kaum yang mereka telah mendustakan ayat-ayat Kami maka ceritakanlah kisahnya ini supaya mereka akan merenungkanya.

    Diharang dapat fahaminya.

    chong

    May 15, 2010 at 6:48 am

  4. Salam,

    Mungkin ceramah2 tuh adalah utk meriwayatkan hadis-hadus… persoalan kitab hadis2 & kitab Bible dibincangkan diblog sy…

    http://doktrinisasi.blogspot.com/2009/10/adakah-polemik-isu-bible-dan-hadis-sama.html

    Sudi2-kanlah ler komen :)

    Jebon

    May 15, 2010 at 10:06 am

  5. Bagaimana pula dengan firman ALLAH ta’ala didalam surah almujadalah ayat 11.,

    mudah mudahan diberikan petunjuk.,

    shah

    May 15, 2010 at 2:35 pm

  6. pbuu!

    58.11 Wahai orang yang amanah apabila dikatakan kepadamu berilah ruang didalam sesuatu majlis maka ruangkanlah! Pasti Allah ruangkan kepadamu dan apabila dikatakan berundurlah maka berundurlah kamu. Pasti Allah telah tinggikan orang yang amanah dan orang yang diberi ilmu pengetahuanya telah diketegorikan kepada beberapa darjat dan Allah dengan apa kamu telah amalkan pasti mengetahui.

    Diharap saumi-lah hajja-lah setiap ribuan perkataan yang ada dlm quran baru-lah dapat bezakan antara perkataan yg dibincangkan di TM ni!

    Semoga diredhaiNya!

    chong

    May 15, 2010 at 6:03 pm

  7. Dan bagaimana pula dengan firman ALLAH ta’ala didalam surah almu’min ayat 4, 35, 56 dan surah albaqoroh ayat 139.,

    mudah mudahan mendapat pelajaran

    fikirkan sejenak.,mungkinkah seorang yg tidak tahu membaca dapat menulis dengan tepat?,

    belajarlah bahasa arab,insyaALLAH..,

    wasalam alaikum warohmatullahhi wabarokatuh…….

    shah

    May 16, 2010 at 1:55 am

  8. pbuu!
    6.30 Dan sekiranya kamu dapat melihat ketika mereka dihadapkan kepada pemeliharanya! Dia berkata bukankah ini yang sebenarnya dariKu? Mereka berkata! Ya! Pemelihara kami! Maka rasakanlah azabnya dengan apa kamu telah mengingkarinya.

    6.35 Jika keingkaran mereka merumitkan penyampaianmu maka ketahuilah walaupun kamu mengorek terowong dibumi atau mendaki kelangitnya dan kamu mendatangkan bukti ayatnya mereka tidak akan amanah. Jika Allah kehendaki pasti dihimpunkan mereka kepada petunjukNya maka janganlah kamu menjadi bodoh atas keingkaran mereka.

    6.43 Maka mengapa hanya ketika kesengsaraan dan penderitaan menimpa, mereka patuh dan merendah diri akan tetapi mereka menjadi keras hati apabila watak jahat ilusikan yang indah apa telah mereka amalkan.

    6.48 Dan Kami telah mengutuskan penyampainya untuk memberi khabar gembira dan amaran. Maka sesiapa amanah dan lakukan pemuliharaan maka tiada ketakutan atas mereka dan mereka tidak bersedih hati.

    55.1 Yang pemurah.
    55.2 Yang telah mengajarkan bacaan –lqur-aana.
    96.4 Yang mengajar dengan pena.
    96.5 Diajarkan apa yang manusia tidak mengetahui.

    Sila buktikan dengan ayat2 quran, ada mengatakan mesti ketahui bahasa ARAB baru boleh faham quran???
    jika tidak sila faham ayat berikut,

    3.119 Kamu sangat menyukai mereka tetapi mereka tidak menyukai kamu dan kamu amanah dengan program kesemuanya dan apabila mereka menemui kamu mereka berkata kami amanah dan apabila mereka menyendiri mereka menggigit jari menunjukkan kebencian kepadamu. Berkata, pergi matilah dengan kebencianmu, sesungguhnya Allah mengetahui segala apa didalam dadamu.

    Harap dapat pencerahan!

    chong

    May 16, 2010 at 7:57 am

  9. tuan telah menyatakan dalilnya. .bertaubatlah dan solatlah dan berdoalah,mohonlah petunjuk daripada ALLAH ta’ala.,insyaALLAH..,

    dan,surah azzukhruf 4ayat akhir..

    wasalam.,

    shah

    May 16, 2010 at 10:50 am

  10. Salam,

    Muhammad dapat kefahaman Al Quran daripada ajaran Allah. Baginda mencatatkan Al Quran yang diwahyukan kepadanya.

    Andaikata Rasulullah hanya mengharapkan dengar ceramah-ceramah agama yang wujud di zaman baginda, tidak mustahil baginda terus dalam kemusyrikan dan kekafiran.

    Bagaimana Allah mengajar manusia?
    Melalui cara menulis. Berlatih bertanggungjawab dengan penulisan sendiri. Daripada hasil penulisan tersebut, barulah terpancar isi dalam jiwa seseorang itu sama ada dia memahami Al Quran atau tidak.

    Juang

    May 17, 2010 at 10:15 am

  11. pbuu! Sila selami ayat berikut, apakah Zakaria hanya lakukan “SOLAT” dia terus dapat Yahya selepas dia bagi salam??? Apakah anda ‘buat anak’ mana2 tempat yg anda suka?? bukan ke? ‘ditempat khas’Janganlah anda jadikan
    Allah setanding David Copperfield??????

    3.39 Maka unsur kuasanya menyeru dia yang hendak menlakukan komitmen kewajipanya diruang khas. Maka Allah menyampaikan khabar gembira kepadamu dengan yahyaa yang benar dengan perkataan dari Allah dan akan menjadi seorang pemimpin yang bersopan dan seorang penyebar dan seorang yang beramal kebajikan semasa hayatnya.
    3.40 Dia berkata, pemeliharaku berikan aku seorang anak lelaki kerana aku telah sampai usia tua dan puanku pula mandul. Allah berkata, demikianlah Aku pasti menjadikan apa yang Aku kehendaki.
    112.4 Dan satu-satunya tiada tandingan baginya.

    Janagnlah segala apa dalam quran yg ada “solla” itu
    solat ritual anda! Hidup janganlah bergantung-harap kepada orang lain! Sendiri mau tahu laa!

    chong

    May 17, 2010 at 10:50 am

  12. Salam,

    Di antara orang yang menadah tangan memohon bulan jatuh ke riba sudah tentu lebih lemah jiwanya daripada orang yang berusaha mencipta roket untuk berjaya menjejak kaki ke bulan.

    Al Quran tidak diturunkan kepada manusia sekadar untuk menjadi umat yang lemah dan pemalas. Seseorang Rasul itu dibangkitkan bukan sekadar untuk membiakkan kaum-kaum yang lemah dan pemalas.

    Namun sedikit sekali mereka memikirkan.

    Juang

    May 17, 2010 at 11:25 am

  13. Quran tu senang di faham.Allah sendiri berfirman begitu. Tapi ada yang guna linguistik philosophy, satu bentok lahwal hadis juga. untok kaburkan maana Quran.Bible juga gitu.. Kekaburan akan lebeh berlaku jika buku yang original ti terjemah.

    Adalah lebeh manfaat kita berkomitmen/tmberZikirAllah cara Revolusi .

    Revolusi mental dulu di warongpakyeh.

    Pak Yeh

    May 17, 2010 at 1:09 pm

  14. pbuu!
    6.54 Dan apabila datang kepadamu orang yang amanah dengan bukti ayat-ayat Kami maka katakanlah “Selamat sejahtera keatasmu” dan pemeliharamu telah programkan keatasnya pengasihan. Sesiapa melakukan kejahatan atas kebodohanya kemudian dia bertaubat dan membuat pemuliharaan maka Allah pengampun dan penyayang.
    55. Dan demikianlah Kami telah memperjelaskan ayat-ayatnya agar dapat menjadi penyuluh jalan kepada orang yang berdosa.
    6.56 Berkata aku dilarang berkhidmat kepada orang yang kamu seru dari selain Allah dan aku tidak akan mengikuti nafsu egomu. Jika demikian aku pasti sesat dan tidaklah aku dariNya mendapat petunjuk.
    6.57 Katakanlah aku ketahui hanya keterangan jelas dari pemeliharaku yang kamu minta disegerakan dan tiada disisiku apa yang kamu minta dihujahkan dan tiada keputusan melainkan hanya dari Allah dan Dia telah menceritakan yang sebenar dan terutama membuat ketetapan.
    6.58 Berkata jika disisiku apa yang kamu minta disegerakan pasti telah diselesaikan segala urusan diantara aku dan kamu dan Allah sangat mengetahui dengan tabiat orang yang zalim.
    6.59 Dan disisiNya tersimpan segala kunci keghaiban tiada yang tahu kecuali Dia dan Dia mengetahui apa didarat dan dilaut dan yang jatuh berguguran walau sehelai daun dan tiada sebiji benih dibumi dan tiada bijian segar atau kering melainkan telah diprogramkan dengan jelas.
    6.60 Dan diambil kamu dimalamnya dan mengetahui apa kamu usahakan disiangnya maka dibangkitkan kamu dan ditetapkan ajalmu dan kepadaNya dikembalikan dan dikhabarkan segala amalanmu.

    Diharap dapatlah menyinari hidup anda!

    chong

    May 17, 2010 at 4:08 pm

  15. surah adzzuriyat ayat 20, 21,

    mengapa tuan menterjemah iman sebagai amanah,bukankah amanah itu juga dari bahasa arab,jelas bahwa tuan tidak tahu bahasa arab.,

    surah fushshilat ayat 3.

    belajarlah bahasa arab supaya tuan mengetahuinya,insyaALLAH.,

    dan surah ali imran ayat 7..

    cukuplah,wasalam..

    shah

    May 17, 2010 at 5:19 pm

  16. pbuu,

    7.40 Orang yang mendustakan ayat-ayat Kami dan takbur tidak akan dibuka pintu kepintaran langitnya dan tidak akan dimasukkan ketaman syurganya sehingga “masuknya unta kedalam lubang jarum” dan demikianlah Kami memberi balasan keatas orang yang berdosa.

    8.22 Sesungguhnya seburuk-buruk mahluk disisi Allah adalah yang pekak yang bisu dan orang yang tidak mengunakan akal untuk berfikir.

    62.5 Misalanya seperti orang yang memikul -ttauraata kemudian mereka tidak dapat memikulnya adalah seperti misalan “keldai yang memikul timbunan buku-buku sejarah terdahulu” sangat buruk misalanya untuk kaum yang telah mendustakan ayat-ayat Allah dan Allah tidak memberi petunjuk kepada kaum yang zalim.

    Sekian! Jumpa lagi esok, Selamat sejahtera!

    chong

    May 17, 2010 at 9:25 pm

  17. pbuu!
    I code,”Revolusi mental dulu di warongpakyeh”

    Janganlah jadikan Allah spt Ahmad Nawab or Osman B,penuip trumpet dlm ‘Ibu Mertua Ku’ lak??

    6.73 Dan Dia yang menciptakan langit dan buminya dengan sebenar dan apabila Dia berkata, Jadilah! maka jadilah dianya. Kata-kataNya benar dan berkuasa meniupkan semangat refomasi/as-syuuri dan mengetahui yang ghiab dan yang menyaksikan dan bijaksana lagi mengetahui.

    Al-Quraan 9999.99 “metaphoric” le!!saudara budiman!!

    chong

    May 18, 2010 at 9:06 am

  18. Aiiyaa Mr Chong.
    Lu boh tak tau meh.!!
    Allah takkan tolong mereka yang tak tolong dan laungkan Revolusi mah.!!!
    Mesti itu trompt2 mah balu orang mau dengar.!!!

    Sila berinteraksi di gua punya blog.
    Gua ata tulit itu Duit Cina Mampus punya cerita.

    Pak Yeh

    May 18, 2010 at 11:08 am

  19. atas alasan apa kami perlu percaya pada tulisan tuan,sedangkan ALLAH ta’ala telah menyatakan bahwa alqur’an adalah berbahasa arab..

    didalam surah2 berikut, yusuf-2, ar ra’d-37, taahaa-113, asy syu’araa’-195, az zumar-28, fushilat-3,44, asy syuura-7, az zukhruf-3, al ahqaaf-12.,

    belajarlah bahasa arab,tuan akn memahaminya,insyaALLAH.,

    dan surah alqashash-55.,

    .wasalam.,

    shah

    May 18, 2010 at 2:02 pm

  20. Bagi mereka yang tidak faham Arab,Allah mudahkan fahaman AlQuran dengan mengadakan penterjemah2 yang alim dan faham.
    Tapi terjemahan tolokminda dan Aidid Safar adalah linguistik gymnastic yang tiada sempadan fahaman hingga jadi tak faham.

    Waima akar perkataan itu adalah bullshit orang Arab/Yahudi sahaja.Tulisan itu timbul selepas perkataan ,jadi bagaimana tulisan/abjat/alphabet boleh beri maana pada perkataan.
    Ini semua linguistik gimnastik yang bohongkan orang sahaja.

    Kembali pada tajuk ceramah Tolokminda. Jadi adakah ceramah tolokminda untok mereka yang tak percaya>????
    Falsafah linguistik boleh pusingkan falsafah tolokminda sendiri.!!!

    Eloklah kita zikirAllah cara Revolusi sahaja!!!.

    Pak Yeh

    May 18, 2010 at 5:16 pm

  21. pbuu!

    Salam Pembaca Budiman,

    Blog ini bukan diwujudkan dengan tujuan untuk mengajar atau mempengaruhi pembacanya kepada pendapat atau tafsiran yang ditampilkan melalui artikel-artikelnya. Jika ada di antara pembaca budiman merasa tidak selesa dengan apa-apa pandangan yang dikemukakan, anda boleh memilih untuk meninggalkan terus blog ini dengan aman atau anda boleh menyertai perbincangan melalui ruangan komen yang disediakan.

    39.18 Orang yang mendengar perkataanNya dan mereka patuh mengikuti yang terbaik darinya maka mereka itulah Allah memberi petunjuk dan mereka bijak menggunakan akal untuk berfikir.

    39.45 Jika hanya Allah diperingatkan satu-satunya hati orang yang tidak amanah dengan hari akhiratnya menjadi resah gelisah dan apabila diingatkan selain Allah, mereka melonjak-lonjak kegembiraan.

    61.2 Wahai orang yang amanah mengapa kamu katakan apa tidak kamu lakukan.
    61.3 Sangat besar kebencian disisi Allah bahawa kamu telah katakan apa tidak kamu lakukan.

    Sekianlah adanya.

    chong

    May 18, 2010 at 7:17 pm

  22. Salam,

    Kadang-kadang tu kelakar juga tengok sikap seseorang orang beragama Islam hari ini. Jika dibawakan terjemahan Al Quran yang tidak selari dengan ajaran atau amalan tradisi mereka, mulalah mereka buat dakwaan kononnya Al Quran itu dalam bahasa Arab dan yang telah diterjemahkan dalam bahasa Melayu, mereka tak terima.

    Tetapi bila ustaz-ustaz mereka kemukakan terjemahan Al Quran yang selari dengan amalan mereka, ketika itu tidak pula mereka kata mereka tak percaya Al Quran selain bahasa Arab. Malah riwayat hadis yang asalnya bahasa Arab diterjemahkan tanpa ada yang pertikaikan mutu terjemahannya.

    Jika ada yang bawakan terjemahan riwayat-riwayat hadis, susah kita nak jumpa mereka pertikaikan terjemahan tersebut. Sebab riwayat hadis itu selari dengan nafsu mereka.

    Jelas sangat sifat kepura-puraan (hipokrit) mereka.

    Juang

    May 18, 2010 at 10:55 pm

  23. Sdr Juang

    Logik juga ulasan tuan ni. Barangkali yang jadi amat sukar untuk diterima mungkin kerana kita telah dididik dari awal hingga kini untuk tidak mempersoalkan langsung, apa jua perkara yang telah diajarkan terutamanya yang bersangkut dan berkait dengan agama.

    Skian.

    amkgarcia

    May 19, 2010 at 9:55 am

  24. Salam amkgracia,

    Benar. Kalau kita fikirkan punca kenapa kaum-kaum terdahulu sukar terima apa yang para Nabi mereka sampaikan semuanya kerana sikap tidak mahu mempersoalkan langsung apa yang pembesar-pembesar agama mereka tetapkan. Jika mereka lahir dalam kaum yang pembesar agama mereka suruh sujud ke arah matahari, maka mereka merasakan amalan itulah yang indah dan benar. Mereka taksub menurutinya tanpa berfikir panjang lagi. Begitulah sikap mereka jika dilahirkan dalam kaum yang sujud ke arah objek-objek lain. Mereka jadikan pembesar-pembesar agama mereka sebagai sekutu tuhan yang menetapkan hukum untuk mereka.

    Juang

    May 19, 2010 at 11:45 am

  25. saya difahamkan blog ini bertujuan untuk mencari kebenaran,tetapi mengapa apabila saya menghadirkan hanya yg hak yaitu yg tertulis didalam alqur’an.,tuan2 cuba menafikannya,sehingga dapat dilihat ketaksuban tuan diatas pendapat tuan sendiri,jelas kerana keinginan nafsu.,

    dan mungkin tidak tuan sedari sebenarnya apa yg tuan lakukan hanya membuktikan siapa tuan sebenarnya.,dan semangkin banyak tuan menulis..saya semangkin yakin dengan pendapat awal saya mengenai tuan2.,

    shah

    May 19, 2010 at 2:58 pm

  26. susah sangat ke nak belajar bahasa arab atau tuan2 ni sememangnya pemalas.,

    sifat orang melayu,sentiasa mencari alasan untuk menutup kelemahan diri.,akhirnya agama dan pemimpin dan ibu bapa yg dipersalahkan.,sedar2lah diri tuan2,jangan terlalu asyik dengan angan kosong tuan2 tu.,

    kurangkan berimiginasi,berpijaklah pada realiti..semuanya bermula dari diri sendiri.., .berusahalah…,

    .wasalam..,

    shah

    May 19, 2010 at 3:09 pm

  27. pbuu,
    7.40 Orang yang mendustakan ayat-ayat Kami dan takbur tidak akan dibuka pintu kepintaranya dan tidak akan dimasukkan ketaman syurganya sehingga “masuknya unta kedalam lubang jarum” dan demikianlah Kami memberi balasan keatas orang yang berdosa.
    7.41 Bagi mereka jahannama tempat pembaringan dan selimut untuk mereka dan demikianlah kami membalas orang yang zalim.
    7.42 Dan orang yang amanah dan mereka beramal kebajikan, Kami tidak membebankan jiwanya melainkan kesanggupanya mereka itulah penghuni taman syurganya dan mereka kekal didalamnya.

    Harap lenalah tidor anda!!

    chong

    May 19, 2010 at 6:44 pm

  28. Salam,

    Realiti hari ini, umat Islam berada dalam kelemahan, kehinaan, ketinggalan, kemunduran gara-gara pemalas belajar sains.

    Susah sangat ke mereka nak berfikir atau mereka itu sememangnya pemalas? Walhal mereka telah dikurniakan akal tanpa perlu membayar kepada sesiapa pun untuk menggunakannya.

    Hentikanlah “perasan” sebagai umat terbaik. Umat Islam hari ini adalah umat yang terburuk dalam sejarah pengikut Nabi-nabi. Dalam Al Quran menceritakan, para pengikut Nabi walaupun sedikit bilangannya, tetapi mereka dimenangkan. Tetapi umat Islam hari ini, walaupun kuantiti mereka antara yang teramai, nak selamatkan kaum mereka di Palestin, Iraq, Afghanistan pun tak mampu-mampu.

    Dah kena kehinaan macam itu pun masa tak sedar-sedar diri. Benarlah ayat 7.40 itu bahawa orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Allah dan takbur tidak akan dibukakan kepintaran mereka. Tepat sekali ayat itu kena pada umat Islam hari ini.

    Juang

    May 20, 2010 at 6:07 am

  29. pbuu!

    27.82 Dan apabila telah disahkan perkataanya kepada mereka maka Kami keluarkan suatu “mahluk” dari bumi dan berkata-kata dengan mereka. Demikian itu kerana manusia masih tidak yakin dengan ayat-ayat Kami.
    27.83 Dan Kami himpunkan setiap ummat dari berbagai puak yang telah disenarai-hitamkan kerana telah mendustakan ayat-ayat Kami maka mereka pasti ditanya.

    Semoga terbuka minda anda!!

    chong

    May 20, 2010 at 11:36 am

  30. Shah kata :

    susah sangat ke nak belajar bahasa arab atau tuan2 ni sememangnya pemalasyat bercakap Arab..,

    Pak Yeh kata:
    Memang susah le.!!! Yang Ulamak pandai cakap Arab pun tak mau ajar rakyat cakap Arab,.kerana mereka takut akan hilang cari makan/periok nasi mereka.!!!
    Sebab itu Melayu pandai baca Quran dalam bahasa Arab, tapi bodoh fahaman Arab.!!!

    Ya Shah jangan kurang ajar tudoh Melayu malas kerana tak faham Arab.!!!Nanti aku pelangkong baru tau.!!!

    Kesalahan di sini adalah kaum Ulamak jadikan agama sebagai mata pencarian.!!!
    Bila rakyat ramai tak pandai Arab,rakyat Melayu akan sentiasa agong2kan Ulamak. Ini politik kekalkan golongan Ulamak dan Paderi Christian.!!!

    Waima ini adalah kontradik dengan AlQuran. di mana Allah berfirman …kita tidak boleh jual beli/commercialise ayat Allah(Islam).Tapi mereka jual beli Islam melalui Universiti dan politikkan dan komersialkan golongan Ulama dan ilmu Allah.

    Waima jika pandai Arabpun tidak akan jamin sesaorang itu pandai agama.
    Contoh mereka2 di sini yang faseh dengan bahasa arab/akar huruf Arab, tetapi menterjemahkan maana Alquran hingga tak payah bersolat ritual.

    Yang saya lihat…mereka yang pandai Arab, pandai kelintong agama juga.!!!
    Chontoh…Bukhari Muslim kata Allah flip flop rancang solat dari 50 kali sehari kapada 5 kali sehari.!!!
    Yang pandai Arab lah yang telah hancurka agama Islam melalui lahwal hadis mereka seperti yang Allah larangkan, rujuk AlQuran 31:6.!!!

    Pak Yeh

    May 20, 2010 at 3:44 pm

  31. Salam,

    Kalau yang pandai bahasa Arab tu sememang bersih hatinya, tidaklah Al Quran mengatakan di kalangan Arab ramai yang munafik.

    9:101. Dan antara orang-orang Arab yang di sekeliling kamu, mereka adalah orang-orang munafik; dan sebahagian daripada penduduk Kota menjadi berani dalam kemunafikan. Kamu tidak mengetahui mereka, tetapi Kami mengetahui mereka, dan Kami akan mengazab mereka dua kali, kemudian mereka dikembalikan kepada azab yang besar.

    Sepatutnya kalau orang Melayu faham ayat di atas, mereka kena berhati-hatilah bila mendengar sesuatu ajaran daripada Arab. Sekarang ini sikap orang Melayu, asalkan datang daripada Arab, mereka anggap semuanya Islam, sampaikan orang-orang Arab suruh sujud ke arah bangunan batu pun mereka turuti membuta-tuli.

    Bayangkanlah, sesama Arab pun tak mampu selamatkan kaum mereka di Palestin, apakah ulamak-ulamak Arab itu mampu selamatkan kita di akhirat kelak?

    Lebih baik kembali kepada Allah. Dia-lah sebaik-baik Pelindung dan tempat pergantungan makhluk-makhlukNya.

    Juang

    May 20, 2010 at 6:33 pm

  32. pbuu!

    3.62 Inilah kisah yang sebenarnya! Tiada tuhan melainkan Allah dan Allah yang perkasa yang bijaksana membuat keputusan.
    3.63 Jika mereka berpaling maka Allah mengetahui siapa lakukan kefasikan.
    3.64 Katakanlah wahai ahli program taatilah kepada satu kata yang sama antara kita, bahawa kita tidak akan berkhidmat selain Allah dan kita tidak akan menyengutukanya dengan sesuatu dan tidak akan mengambil seseorang dikalangan kita tuhan selain Allah. Maka sesiapa berpaling katakanlah kami sebenar-benarnya orang yang menyerah diri.

    chong

    May 20, 2010 at 8:58 pm

  33. pbuu!

    31.6 Dikalangan manusia sesiapa telah menawarkan hadis/hadiitsi sia-sia untuk menyesatkan dari jalan Allah dengan tanpa ilmu pengetahuan dan dia telah mengambil sebagai cemohan maka baginya azab sangat hina.
    31.7 Dan apabila dibacakan atasnya tanda ayat kami dia berpaling dan takbur seakan-akan tidak akan mendengarnya seakan-akan didalam telinganya ada sumbatan maka berikanlah khabar gembira dengan azab yang sangat dahsyat.

    3.58 Demikianlah kami bacakan kepadamu ayat-ayat dari peringatan yang penuh dengan hikmah.
    3.66 Beginikah kamu berhujah dalam sesuatu hal sedangkan kamu tiada ilmu pengetahuan tentangnya. Allah mengetahui segalanya sedangkan kamu tidak mengetahui sesuatu pun.

    Apakah anda tidak dapat bezakan “hadis sia-sia” dengan
    “hadis AHSANAL/terbaik” dari Allah, 3.58,66 utk anda!!

    chong

    May 20, 2010 at 9:34 pm

  34. Juang kata:
    Bayangkanlah, sesama Arab pun tak mampu selamatkan kaum mereka di Palestin, apakah ulamak-ulamak Arab itu mampu selamatkan kita di akhirat kelak?

    Pak Yeh setuju. Arab moden adalah bangsa yang paling bodoh.!!!
    Sila baca rencana “Arab Haprak pt 1″ di warongpakyeh.

    Juang kata:
    sampaikan orang-orang Arab suruh sujud ke arah bangunan batu pun mereka turuti membuta-tuli.

    Adalah dayus orang Islam yang bersolat jika mereka tidak defend agama mereka apabila di kata mereka penyembah batu oleh juang dan geng Aidid Safar.
    Saya dan Muslim2 bersolat mengadap Kiblat, tidak menyembahnya,tetapi menyebah Allah. Berkiblat adalah arah atau simbolik sahaja.
    Penyebah berhala tidak salah jika mereka tahu apa yang mereka buat.

    Tolokminda dan Aidid Safar mengunakan akar hurufkata untok rosakkan maana AlQuran.
    Akar huruf kata adalah linguistik gymnastic yang tarafnya adalah pembohongan rekaan linguist bertujuan untok kabur dan seleweng mesej AlQuran dan juga Bible.

    Solaa itu komitmen adalah contoh seleweng maana, tetapi telah di buktikan kantoi oleh Faraid dan saya.

    Pak Yeh

    May 21, 2010 at 9:30 am

  35. Jika manusia itu nak buat sesuatu amalan untuk dirinya sendiri, maka manusia itulah yang menanggung perbuatannya sendiri. Baik apa yang dia buat, baiklah yang Allah balas. Buruk apa yang dia buat, buruklah yang Allah balas.

    Yang menjadi masalahnya bila sesuatu puak itu perasan dengan buat sesuatu amalan, mereka sahajalah yang benar dan layak masuk syurga. Kononnya sesiapa yang tidak beritual macam mereka dikatakan kafir. Mereka tidak sedar mereka sudah kena penyakit berbangga diri sedangkan terang-terang Al Quran menceritakan kisah iblis dilaknati Allah kerana penyakit tersebut, bukannya kerana tidak buat sesuatu amalan ritual.

    Allah tak marah pun para malaikat nak bertasbih dan memuji-mujiNya dengan cara macam mana pun. Tetapi apalah ertinya amalan tersebut jika akhirnya membawa kepada penyakit sombong dan takbur macam iblis?

    Amalan menyembah berhala menjadi senjata untuk syaitan melaga-lagakan sesama manusia. Syaitan pergi ke kaum yang sujud ke arah patung untuk mengatakan merekalah yang benarnya. Kemudian yaitan pergi ke kaum yang sujud ke arah batu untuk mengatakan merekalah yang benarnya. Akhirnya berlaku peperangan sesama mereka macam selalu kita dengar di tanah India.

    Tetapi bila solat bermaksud komitmen, manusia tidak kisah berbeza komitmen. Maka syaitan tidak dapat mengambil kesempatan untuk melaga-lagakan manusia kerana perbezaan komitmen.

    Lagi satu, untuk berkomitmen, kita tidak perlu tunduk pada cakap-cakap pembesar agama. Kita boleh guna kreativiti kita sendiri asalkan matlamat komitmen itu dicapai. Sebaliknya jika amalan ritual, kita terpaksa menurut cakap pembesar-pembesar agama yang menyebabkan otak jadi tumpul dan tidak kreatif. Kita jadi takut kononnya jika tidak ikut cakap pembesar agama itu, amalan kita tidak sah (entah bila Allah bagi mereka kuasa nak tentukan sah atau tidak amalan orang lain?). Hilang keyakinan pada diri sendiri untuk menentukan hala tuju hidup, walhal kita mati nanti kembali pada Allah tanpa bantuan orang lain.

    Itulah perbezaan kesan definasi solat = komitmen dengan solat = amalan sembahan ritual. Terpulanglah nak pilih yang mereka suka. Saya hanya beri perbezaan kedua-dua kesan solat tersebut. Kelak mereka dapat apa yang mereka sendiri kerjakan.

    Peace.

    Juang

    May 21, 2010 at 10:47 am

  36. Salam juang. Saya faham maksud anda. Tetapi itu bukan maksud AlQuran.
    Solaa itu adalah ritual tepat dengan masa dan wuduk/tayamun m.engikut Alquran itu sendiri.
    Bagaimana anda boleh kata ia nya bukan ritual.???
    Bahas anda mengunakan akar huruf kata itu cuma bullshit falsafah linguistik sahaja,!!!
    Allah tak suroh kita guna falsafah linguistik, Allah senangkan fahaman AlQuran.akai commonsense pun dapat faham.!!!
    Cuma ahli falsafah linguistik dan terjemahan sahaja yang menyusahkan fahaman AlQuran dengan tujuan rakyat menagongkan mereka dan mereka boleh korupsi mesej alQuran, sepertimana BiBle telah di korupsikan.
    Solaa ritual adalah salah satu cara rapat dengan Allah…itu firman Allah.
    Solaa itu komitmen entah apa tak jelas adalah firman Aidid Safar, Tuhan baru korang.!!!

    Pak Yeh

    May 21, 2010 at 12:16 pm

  37. Salam Pak Yeh

    Bagaimana anda boleh kata ia nya bukan ritual.???

    Komitmen pun ada memerlukan tepat pada masanya lebih-lebih lagi melibatkan perancangan berpasukan. Ada juga komitmen memerlukan kita bersihkan diri iaitu bila memerlukan kita bertemu pelanggan.

    Jadi saya tidak nampak, setakat ada ayat Al Quran mengaitkan solat dengan masa dan kebersihan, terus kita buat kesimpulan ia hanyalah amalan sembahan ritual.

    Juang

    May 21, 2010 at 12:55 pm

  38. Mentafsirkan solaa itu komitmen dengan pelangan adalah komitmen bisnes.Ia tak perlu wuduk/tayamum dan pada masa matahari terbit,masa matahari terbenam dan sebelah malam.
    Bila ada masa specifik dan wuduk/tayamum, itu sudah menjadi ritual.!!!

    Maka bahas bahawa solaa itu bukan ritual awak telahpun kantoi.!!!
    Komitmen tanpa wuduk dan masa pada matahari terbit,matahari terbenam dan malam tidak di sebut dalam AlQuran melainkan secara aligory, burung dan pokok bersolaa.
    Jika itu yang anda maksud, maka ada 2 macam solat…1) solat zahir dan solat batin. Tapi anda bukan burung dan pokok,

    Pak Yeh

    May 21, 2010 at 2:40 pm

  39. Salam,

    Bila ada masa specifik dan wuduk/tayamum, itu sudah menjadi ritual.!!!

    Dalam Al Quran ada suruhan pasal makan kurniaan Allah. Dan makan juga perlukan masa tertentu dan perlu bersihkan anggota badan tertentu. Tetapi tak pula makan menjadi satu upacara ritual kononnya itulah untuk Tuhan disebabkan perlukan masa dan pembersihan? Jadi, macam mana solat yang juga ada waktu-waktu tertentu dan perlu bersihkan anggota badan, maka dikatakan upacara ritual? Wujud ketidakseragaman di situ.

    Salah satu ciri ketetapan daripada Allah, ia bersifat seragam. Contohnya bayang-bayang semua makhluk di atas muka bumi akan condong pada arah tertentu mengikut kedudukan matahari di langit. Itu ketetapan Allah. Jadi kalau wujud ketidakseragaman, jelas menunjukkan dakwaan yang mengatakan “jika ada waktu-waktu tertentu dan kena bersihkan diri ia amalan ritual” adalah lemah (bukan ketetapan Allah).

    Saya hanya tunduk dan sujud pada apa yang Allah tetapkan sahaja.

    Komitmen tanpa wuduk dan masa pada matahari terbit,matahari terbenam dan malam tidak di sebut dalam AlQuran melainkan secara aligory, burung dan pokok bersolaa.
    Jika itu yang anda maksud, maka ada 2 macam solat…1) solat zahir dan solat batin. Tapi anda bukan burung dan pokok

    Jika burung dan pokok yang bukan diangkat sebagai khalifah pun tak perlukan ritual pada matahari terbit, terbenam atau malam, di mana rasionalnya manusia yang diangkat sebagai khalifah perlukan amalan ritual begitu? Apa perkaitan amalan ritual itu dengan matlamat manusia diangkat sebagai khalifah?

    Lainlah manusia itu tidak merasakan satu amanah dan tanggungjawab sebagai seorang khalifah, sudah pasti mereka tidak kisahlah nak hidup seperti keldai membawa kitab, binatang ternak yang dicucuk hidungnya atau burung kakatua.

    Ketika Allah nak angkat Adam menjadi khalifah, Al Quran tunjukkan komitmen Adam pada ketika itu adalah belajar mengenal nama-nama dan tidak dispesifikkan pada waktu bila dia kena belajar. Dan tidak pula Allah suruh Adam buat amalan sujud ke arah mana-mana objek yang dikenali oleh Adam pada waktu itu. Hasilnya, Adam berjaya mendapat kelayakan sebagai khalifah tanpa perlu apa-apa amalan ritual yang berkaitan dengan kedudukan matahari. Yang penting sesuatu amalan itu dilakukan mengikut keupayaan tubuh badan sendiri kerana manusia tidak mungkin boleh berkomitmen 24jam sehari.

    Jadi jika Adam mampu memikul tugas khalifah tanpa perlu beritual, di mana rasionalnya anak-cucu Adam perlukan amalan-amalan sebegitu untuk pikul amanah yang sama juga?

    Juang

    May 21, 2010 at 5:43 pm

  40. sambung..
    Wuduk dan tayamum tiada kena mengena dengan kebersehan, Ia nya ritual menguna ayer dan debu.Ia adalah sebahagian dari solaa yang di sebut dalam AlQuran.
    Anda kantoi lagi bila berkata wuduk dan tayamum itu kebersehan.!!!
    Kebersehan tidak gunakan cara yang specifik dengan ayer dan debu seperti wuduk dan tayamum.

    Pak Yeh

    May 21, 2010 at 5:52 pm

  41. Dalam ayat 5.6, ada disebut “basuhlah”. Common sense boleh tahu tujuan kita membasuh adalah untuk membersihkan. Tak tahulah kalau ada manusia anggap “membasuh” itu tiada kena mengena dengan kebersihan.

    Juang

    May 21, 2010 at 6:12 pm

  42. kalau wuduk itu perintah utk di lakukan sebelum solat bagaimana pulak dgn negara yg bercuaca sejuk . jadi debu di sini mungkin merujuk kepada bedak? kerana debu bukan merujuk kepada pasir atau tanah .

    slipar

    May 21, 2010 at 9:51 pm

  43. Wuduk di perlukan walaupun kita berkeadaan berseh sebelum solaa.Jadi ianya adalah ritual sebelum solaaa dan sebahagian dari solaa.
    Apabila anda wuduk,adakah ia kerana anda kotor???
    Jika kotor kita bersehkan dengan sabun ataupun mandi.Wuduk cuma basahkan tangan sampai lengan,sapu muka,sapu kepala dan basahkan kaki.
    Prosedur begitu adalah ritualKebersehan adalah mandi.
    Kalau wuduk adalah kebersehan sudah tentu Allh sebut mandi dan bukan wuduk.
    Tangan tak kotorpun kita perlu wuduk, Jadi apa kena mengena wuduk dengan ia dengan kebersehan.???
    Waima wuduk ada kena mengena dengan kebersehan,tapi ia maseh satu ritual,jika kita perlu buatnya pada matahari terbit,matahari tengelam dan sebelah malam.

    Pak Yeh

    May 22, 2010 at 2:12 am

  44. sambung … Mana ayat yang Allah kata wuduk itu kebersehan???. Kau cuma berkayalan/conjecture.!!!

    Dan satu lagi. Mana ada ayat yang Allah suroh faham AlQuran mengunakan akar huruf kata.???

    Geng Aidid Safar mengadakan yang tiada di dalam fahaman Alquran.

    Solat ritual ada,tapi Aidid kata tiada.!!!
    Guna akar huruf kata..Allah tak suroh, tapi Aidid suroh.!!!
    Siapa sebenarnya Tuhan korang Hah???
    Allah atau Aidid Safar.

    Ikut suka hati korang lah nak ikut firman Allah dan masuk syurga ataupun ikut firman Aidid Safar dan masuk neraka sebab menduakan/mensyrikkan mesej Allah..
    Tanggung jawab aku bagi nasihat sahaja.

    Pak Yeh

    May 22, 2010 at 2:29 am

  45. Salam juang.
    Tidak perlu di kaitkan kalifah dengan solat ritual.Adam menjadi kalifah kerana Allah mahukan begitu.
    Solaa /sembah Tuhan adalah tradisi manusia inginkan sesuatu dari Tuhan ataupun manusia takut Allah marah pada mereka..
    Tradisi itulah yang di ajar hingga ka hari ini.

    Contoh yang sama apabila kita sembah Sultan kerana kita mahukan sesuatu dari nya atau kita takut padanya.

    Daripada kita sembah Sultan lebeh baik kita sembah Tuhan,sebab Tuhan mungkiun akan jadikan kita sultan.

    Jadi apa salahnya manusia sembah/solaa pada Allah.???
    Kenapa geng Aidid Safar angkoh tidak mahu sembah/solaa pada Allah???

    Cubaan geng Aidid Safar menafikan tradisi manusia sembah Alah merupakan inisiatif mengkafirkan manusia.
    Cubaan geng Aidid safar mentidakkan sembah/solaa,di lihat tidak berjaya kerana ayat yang buktikan adanya sembah/solaa secara ritual maseh banyak walaupuan ada ayat yang berkata solaa itu ada yang tidak ritual bagi burung dan pokok.
    Cubaan geng Aidid Safar mengunakan akar huruf kata di lihat sebagai satu conjecture/mengadakan yang tiada, seba prosedure itu cuma mainan falsafah linguistik untok ubah maana perkataan.
    Lagipun bagaimana ejaan yang tidi perlukan bila bertutur perkataan boleh tentuka maana sesuatu perkataan???
    Maka prosedure akar huruf tidak di perlukan untok faham maana sesuatu perkataan.
    Lagipun Allah tidak suroh guna akar huuf perkataan untok faham AlQuran.Allah suroh guna akal sahaja.

    Jadi apa jadi pada fahama Aidid Safar kalau akar huruf kata tidak di perlukan untok fahaman alQuran ???

    Pak Yeh

    May 22, 2010 at 4:13 am

  46. pbuu,

    80.SURAH ‘ABASA – Bermuka masam.

    Dengan nama Allah yang pemurah yang penyayang.

    1. Dia bermuka masam dan telah berpaling darinya.
    2. Ketika datangnya seseorang yang buta.
    3. Adakah kamu tahu berkemungkinan darinya akan ada kemurnian.
    4. Atau kemurnian itu akan berfaedah kepadamu sebagai peringatan.
    5. Adakah kamu merasa hanya ada kepada yang sudah terkaya.
    6. Maka barulah kamu akan melayaninya.
    7. Dan tidaklah kamu mempunyai kemurnian diri.
    8. Dan siapa yang datang kepadamu dengan tergesa-gesa.
    9. Dan merasai ketakutan.
    10. Akan tetapi kamu telah mengabaikanya.
    11. Dan tidaklah dianya melainkan suatu peringatan.
    12. Maka sesiapa menghendaki peringatan.
    13. Dapatkan dari lembaran yang dimuliakan.
    14. Tertinggi dan telah disucikan.
    15. Ditangan penyampai yang megembara. bi-aidii safaratin.
    16. Yang dimuliakan dan yang diberkatkan.
    17. Telah dihapuskan oleh manusia yang tidak percaya.
    18. Dari apa Dia telah ciptakanya.
    19. Dari setitis mani Dia dicipta maka dibentuknya.
    20. Kemudian perjalananya pasti dipermudahkan.
    21. Kemudian dimatikan maka dimasukkan kedalam kubur.
    22. Kemudian apabila dikehendakinya akan dibangkitkan.
    23. Tiada tandingan apa telah dilaksanakan dari perintahnya.
    24. Maka manusia hendaklah perhatikan apa yang dimakanya.
    25. Kami telah menurunkan air hujan mencurah-curah.
    26. Kemudian Kami rekahkan buminya serekah-rekahnya.
    27. Maka kami tumbuhkan didalamnya biji-biji benih.
    28. Dan yang menjalar dan yang berpucuk tumbuh subur.
    29. Dan zaitun dan tumbuhan palma.
    30. Dan kebun ladang yang subur padat berbuah lebat.
    31. Dan buah-buahan dan rumput rumpai dipadang ragutnya.
    32. Suatu kesenangan bagimu dan untuk ternakanmu.
    33. Maka apabila datang bunyi ledakkan yang kuat.
    34. Pada hari telah lari seorang lelaki dari saudaranya.
    35. Dan ibunya dan bapanya.
    36. Dan dari sahabat batinnya/shohibatihii dan anak-anaknya.
    37. Setiap lelaki dari mereka pada hari itu punyai urusan masing-masing untuk akan mencukupkan kekayaanya.
    38. Wajah penampilan pada hari itu berseri-seri.
    39. Tertawa-riang yang mengembirakan.
    40. Dan ada juga wajah penampilan pada hari itu bermuram-durja.
    41. Telah dilitupi kemuraman selamanya.
    42. Mereka itulah orang yang tidak percaya dan jahat berpoya-poya.

    Akhirnya Surah (80) ‘Abasa. Salaam.

    chong

    May 22, 2010 at 10:22 am

  47. pbuu!

    Hanya org2 kafir laknatullah shj suka mencerca ayat2
    al-quran, sampaikan dia tak tau yg dia dok cerca tu ada dlm surah 80 ABASA ayat 15 diatas! Amek ubat batuk????

    Selamat berbahagia dgn “keputaran” anda????

    chong

    May 22, 2010 at 10:53 am

  48. Salam
    Bila disebut ‘bacalah’,ia bertujuan utk pelajaran.bila disuruh ‘basuhlah’,ia bertujuan utk pembersihan.kenapa kerana disuruh basuh,ia jadi ritual?tiada perkaitan pun?

    Juang

    May 22, 2010 at 4:03 pm

  49. Salam Juang.
    Bila saya bahas solaa berwuduk atau tayamun,anda berbahas makan ber basuh tangan dan layan pelangan berbasur benda kamu.
    Layan pelangan dan makan bukannya solaa.
    Dan wuduk bukanya basuh.Basuh , tetapi ritual pada masa yang tetap apabila inginkan solaa.
    Adakah awak perlu wuduk bila layan pelangan atau makan ???
    Wuduk itu ritual.Ritual itu prosedure pada masa yang di tetapkan.
    Basuh tidak berprosedur dan tidak bermasa yang tetap dan tidak untok solaa.Ia nya kebersehan.
    Wuduk tidakboleh di terjemah sebagai basuh, seba ia fungsi solaa dan bukan fungsi kebersehan.

    Ada perkataan2 Arab yang tidak ada perkataan di dalam bahasa lain. jadi kita guna wuduk sahaja.
    Bila koran terjemah korang sengaja ubah maana perkataan Arab itu. Solaa pun tak boleh dan tak perlu di terjemah kapada komitmen.komitmen maananya lain dari solaa.
    Cuba anda suruh orang Arab terjemah maana komitmen. Adakah dia akan terjemahnya sebagai solaa ?????
    Jawab ,jangan tak jawab.
    Terjemahan Aidid Safar memang kantoi semuanya. Mungkin dia tak pandai Ingeris dan tak pandai Arab. mungkin dia sengaja nak kafirkan Muslim semuanya. Mungkin dia Setan menjelma sebagai manusia/devil in disguise.

    Pak Yeh

    May 22, 2010 at 5:07 pm

  50. Salam,

    PY: Solaa /sembah Tuhan adalah tradisi manusia inginkan sesuatu dari Tuhan ataupun manusia takut Allah marah pada mereka..

    Dalam Al Quran, orang-orang yang buat amalan sembahan secara tradisi adalah orang musyrik. Jadi, takkan kita nak tiru perangai orang musyrik?

    Jadi apa salahnya manusia sembah/solaa pada Allah.??? Kenapa geng Aidid Safar angkoh tidak mahu sembah/solaa pada Allah???

    Dengan menyampaikan seruan agar tidak menyekutukan Allah itu sudah menunjukkan seseorang itu sembah kepada Allah. Kalau mereka tidak sembah Allah, sudah pasti mereka akan suruh manusia sujud ke arah matahari atau bulan atau binaan-binaan manusia macam kaum musyrik terdahulu lakukan.

    Cubaan geng Aidid Safar menafikan tradisi manusia sembah Alah merupakan inisiatif mengkafirkan manusia.

    Apakah perbuatan Nabi Ibrahim menafikan tradisi kaumnya sembah Tuhan melalui cara menjadikan patung sebagai hala tuju mereka, merupakan inisiatif baginda mengkafirkan manusia? Kalau manusia itu sendiri meletakkan dirinya sama seperti perangai orang kafir terdahulu, kenapa nak salahkan orang lain. Sendiri buat sendiri tanggunglah.

    Lagipun Allah tidak suroh guna akar huuf perkataan untok faham AlQuran.Allah suroh guna akal sahaja.

    Daripada menggunakan akal itulah baru nampak kaedah menggunakan akar huruf adalah cara terbaik faham Al Quran. Kalau guna riwayat hadis, nanti apa bezanya dengan perangai orang Nasrani yang jadikan riwayat hadis Nabi Isa (gospel) sebagai ikutan mereka?

    Juang

    May 22, 2010 at 5:26 pm

  51. Salam,

    PY: Layan pelangan dan makan bukannya solaa.

    Point saya adalah, kenapa solat dikatakan upacara ritual hanya disebabkan ada suruhan “basuhlah” dan masa yang dicadangkan. Sedangkan sebelum nak makan pun perlu basuh anggota tertentu dan makan pun perlu waktu-waktu tertentu.

    Saya nampak ketidakseragaman seseorang itu membuat kesimpulan. Bila perkataan solat, terus disimpulkan solat ritual hanya atas alasan lemah tersebut sedangkan alasan itu juga terpakai dalam bab makan.

    Ketidakseragaman itulah menunjukkan dakwaan solat itu amalan ritual hanya kepercayaan tradisi sahaja. Tak logik Allah tidak seragam dalam menetapkan sesuatu perkara.

    Adakah awak perlu wuduk bila layan pelangan atau makan ???

    Kita tidak perlu wuduk pun bila nak makan, sebab Al Quran tak sebut perkataan wuduk pun. Yang Al Quran suruh adalah basuh anggota tertentu.

    Sama macam nak makan, kita perlu basuh anggota-anggota tertentu terutamanya tangan. Bayangkan kita bekerja sebagai buruk binaan. Dengan muka berpeluh-peluh, tangan dan kaki penuh pasir, takkanlah nak terus mengadap makanan? Begitu juga kalau ada yang bekerja untuk pemungut sampah-sampah, takkan terus makan tanpa basuh apa-apa?

    Jadi kita nampak persamaan makan dan solat itu memerlukan pembersihan. Tapi macam mana boleh dikatakan solat itu ritual hanya semata-mata kerana apa suruhan membasuh anggota-anggota tertentu sedangkan makan tak pula dijadikan upacara ritual?

    Wuduk tidakboleh di terjemah sebagai basuh, seba ia fungsi solaa dan bukan fungsi kebersehan.
    Masalahnya sekarang, perkataan “wuduk” tidak wujud dalam Al Quran berbahasa Arab. Jadi tiada siapa yang tersalah terjemahkan perkataan tersebut.

    Ini menambah kehairanan saya, macam mana bila disuruh basuh muka, tangan dan kaki, terus dikatakan wuduk? Kemudian mereka kata itu tanda solat adalah ritual?

    Juang

    May 22, 2010 at 5:56 pm

  52. pbuu!

    6.19 Berkata apakah yang lebih besar selain dari pengesahanya, katakanlah Allah menjadi saksi diantara aku dan kamu dan telah diilhamkan kepadaku -lquraanu /bacaan ini untuk aku memberi amaran kepadamu dan sesiapa telah mencapai kefahamanya. Maka siapa telah bersaksikan yang ada tuhan-tuhan selain Allah! Berkata aku tidak bersaksikanya! Berkata tiada tuhan-tuhan selain Dia dan aku berlepas diri dari apa yang kamu telah menyengutukanNya.

    Selamat berjentera!!

    chong

    May 22, 2010 at 6:02 pm

  53. Maaf,saya tersilap langkah. Ok katakan lah wuduk dan tayamum itu kebersehan.
    Apabila Allah tetapkan masa solaa yang di sertakan dengan wuduk, ia itu pada matahari terbit,matahari tengelam dan malamm ianya sudah menjadi ritual,sebab susah nak tunaikan.Maka solaa 3 kali sehari menjadi ritual

    Solaa @ komitmen adalah berbuat baik…itu boleh di buat bila2 masa tanpa masa tetap.Ini bukan ritual.Teapi ia mejadi ritual bila tetap masanya dan prosedurenya.

    Haqiqatnya solaa di pelajari secara tradisional dan bukan dari buku. Buku cuma guidelined..perlu praktik. tradisi itulah yang beri maana kapada solaa.
    Akar huruf perkataan tidak dapat beri maana pada solaa. akar huruf kata adalah bullshit ahli falsafah linguistik sahaja.

    Kekuatan dari maana tradisi adalah lebeh dari kekuatan linguistik bullshit akar huruf kata.

    Nmaka solaa bermaana ritual secara tradisi oral dan praktikal.
    Hujah akar huruf tidak bermaana sebab ia nya suatu mainan bullshit falsafah linguistik.

    Pak Yeh

    May 22, 2010 at 8:37 pm

  54. Salam,

    Persoalan “Polemik Bible dan hadis” dibincangkan blog sy doktrinisasi.blogspot :)

    Jebon

    May 22, 2010 at 11:29 pm

  55. Juang kata:

    PY: Layan pelangan dan makan bukannya solaa.

    Point saya adalah, kenapa solat dikatakan upacara ritual hanya disebabkan ada suruhan “basuhlah” dan masa yang dicadangkan. Sedangkan sebelum nak makan pun perlu basuh anggota tertentu dan makan pun perlu waktu-waktu tertentu.

    Definasi solaa adalah sembah dan sembah adalah ritual.Ini ikut fahaman tradisi, bukan putarbelit akar huruf kata.Tradisi ada juta2 saksi.akar huruf kata ,cuma aidid dan geng sahaja.
    Surohan basuh itu adalah ritual solaa dari AlQuran dan tradisi.

    Juang kata:
    Jadi kita nampak persamaan makan dan solat itu memerlukan pembersihan. Tapi macam mana boleh dikatakan solat itu ritual hanya semata-mata kerana apa suruhan membasuh anggota-anggota tertentu sedangkan makan tak pula dijadikan upacara ritual?

    Definasi ritual adalah sembah surohan Tuhan.
    Makan adalah perkara yang tidak perlu di suroh, maka ia bukan ritual.Tapi ia juga boleh di katakan ritual harian tetapi tidak tepat, sebab ritual biasanya adalah ritual keTuhanan.

    Menafikan ritual solaa adalah menafikan adanya tradisi sembah Tuhan.
    Sebah Tuhan itu halal,dan patut. Betul?
    Sembah patung atau bangunan itu haram atau tidak patut.Betul?
    Jika maksud anda Muslim salah prosedur sembah bangunan Kaabah, saya setuju yang itu haram dan tidak patut.
    Tapi jika Musli sembah Allah dan bagunan itu cuma simbolik bagaimana. Kaabah bukan nya patung yang muslim letak depan masa solat.Muslim cuma tuju arah Kaabah sahaja, supaya ada uniti, satu arah.
    Hakiqatnya tiada Muslim sembah bagunan Kaabah. Merka sembah Allah.
    Begitu juga di penyembah berhala. Mereka sembah Tuha di langit.mereka tidak sembah patung.
    Allah cuma marah apabila Dia di Syirik atau di banyakkan. Allah mahu ada unity. Allah tidak sekat sembah berhala.Yang jadi masaalah bagi orang Hindu dan Christian adalah Tuhan yang sebenarnya tidak di sembah apabila mereka sembah tuhan palsu.

    Pak Yeh

    May 22, 2010 at 11:38 pm

  56. pembetulan.. .bukan sifat tp kebiasaan orang melayu.,

    cuba bandingkan negeri2 yg diduduki keturunan bugis, jawa dan minang dengan negeri2 melayu dan asli,anda akan dapat lihat perbezaannya.,

    mungkin adat melayu memang begitu,asyik menuduh tapi sebenarnya mereka yg tak mahu berubah.,

    shah

    May 22, 2010 at 11:54 pm

  57. dan jika sains yg tuan maksudkan adalah sains yahudi dan kafir barat,sebenarnya sains mereka hanya 20/100 yg boleh diguna pakai,selebihnya meragukan dan mungkin palsu,terutama pada teori graviti dan lapisan ozon.,

    tuan2 mungkin boleh melakukannya kajian sendiri atau tunggulah,satu hari nanti akan ada yg membongkar kebodohan mereka,

    shah

    May 23, 2010 at 12:02 am

  58. Juang kata:
    Dalam Al Quran, orang-orang yang buat amalan sembahan secara tradisi adalah orang musyrik. Jadi, takkan kita nak tiru perangai orang musyrik?

    Mana bukti awak ???Sembah/solaa tradis Tuhan yang Tulin tidak salah.Contoh Nabi Musah sembah “the burning bush”. Sembah/solaa cara tradis tuhan yang palsu itu salah.Contoh cerita nabi Isa dalam AlQuran dan cerita nabi Ibrahim.

    Juang kata:
    Dengan menyampaikan seruan agar tidak menyekutukan Allah itu sudah menunjukkan seseorang itu sembah kepada Allah

    Menyekutukan Allah dan sebah Allah adalah dua perkara yang berlainan.Kita boleh sembah Allah tapi maseh sekutukannya dalam perbuatan mahupun ingatan.

    Juang kata:
    Apakah perbuatan Nabi Ibrahim menafikan tradisi kaumnya sembah Tuhan melalui cara menjadikan patung sebagai hala tuju mereka, merupakan inisiatif baginda mengkafirkan manusia? Kalau manusia itu sendiri meletakkan dirinya sama seperti perangai orang kafir terdahulu, kenapa nak salahkan orang lain. Sendiri buat sendiri tanggunglah.

    Masaalah nabi Ibrahim adalah penyembahan tuhan yang palsu,dan terlampau banyak tuhan, bukannya pemberhalaan.
    Janga samakan saya dan Muslim bersolat dengan penyebah berhala tuhan yang salah.

    Juang kata:
    Daripada menggunakan akal itulah baru nampak kaedah menggunakan akar huruf adalah cara terbaik faham Al Quran.

    Itukata anda,bukan kata Allah. Bagi saya akar huruf kata adalah conjecturedan falsafah linguistik, yang boleh bina dan runtoh sesuatu bahasa.

    Pak Yeh

    May 23, 2010 at 12:10 am

  59. untuk renungan.,

    agak2nya seorang yg duduk termenung dan mendakwa dia sedang berfikir bagaimana caranya untuk menjadikan tanah didepannya ditumbuhi sayur tanpa dia berbuat apa2.,

    adakah dia akn berjaya,sedangkan dia tidak tahu apa2 tentang pertanian.,masuk akal ke perbuatan dia itu?.,

    shah

    May 23, 2010 at 12:12 am

  60. rilex pakyeh., .sebenarnya amalan tidak beritual masih baru dan dari fahaman mereka2 yg tidak mempercayai agama., jadi,fikirlah sendiri…,

    shah

    May 23, 2010 at 12:16 am

  61. pbuu,

    6.109 Dan mereka bersumpah dengan Allah sebenar-benar sumpah jika datang kepada mereka tanda ayatnya pasti mereka amanah. Berkata tanda ayatnya hanya dari Allah dan kamu akan lihat apabila datang tanda ayatnya mereka pasti tidak akan amanah.
    6.110 Maka Kami terbalikkan hati dan penglihatan mereka kerana tidak amanah sejak mula lagi dan Kami biarkan mereka dalam kebiadapan dan keliruan dan kebingungan.
    6.111 Walaupun Kami turunkan kepada mereka unsur kuasanya atau dizinkan berkomunikasi dengan orang mati atau dihimpunkan semua tanda ayat dihadapanya, mereka tidak akan amanah melainkan dikehendaki Allah. Ini adalah kerana kebanyakan dari mereka tiada pelajaran/yajhaluuna.
    6.114 Apakah aku akan mencari penghakiman dari selain Allah dan Dia yang menurunkan kepadamu programnya dengan terperinci dan orang yang Kami datangkan kepada mereka programnya mereka mengetahui dianya diturunkan oleh pemeliharamu dengan sebenar maka janganlah kamu menjadi orang yang keraguan.

    Sekian dapatlah pikiaq2 kut!!

    chong

    May 23, 2010 at 8:51 am

  62. Mengapa harus dipertikaikan yang tradisi sesudah Al Quran menjelaskan yang benar.Hujah nya berdasar Al Quran maka yang harus di pertikaikan bukankah sesudah datangnya Al qURAN..Apa pun ritual oleh para anbia seblum datangnya Al Quran bukan kah sudah jelas dan wajar di pertikaikan..Wallah wa’lam

    sgray

    May 23, 2010 at 12:43 pm

  63. pbuu!sgray! yg masaalah nya dah ada dlm ayat ni??

    62.4 Demikian itu adalah kurnian Allah telah diberikan kepada sesiapa dikehendakinya dan Allah pemilik pengurnian yang agung.
    62.5 Misalanya seperti orang yang memikul -ttauraata kemudian mereka tidak dapat memikulnya adalah seperti misalan “keldai yang memikul timbunan buku-buku sejarah terdahulu” sangat buruk misalanya untuk kaum yang telah mendustakan ayat-ayat Allah dan Allah tidak memberi petunjuk kepada kaum yang zalim.

    Allah suruh buat alif,
    Depa buat baa,
    Allah suruh buat tha,
    Depa buat sya’,
    Dan seturusnya,
    Sampailah depa ni tutup mata,
    Sebab tok guru depa lebih berkuasa???

    chong

    May 23, 2010 at 4:03 pm

  64. Salam Sgray,
    Saya dah penat terangkan bahawa solat itu ritual.Tapi geng Aidid Safar kata solaa itu komitmen dan buka ritual. Mungkin Anda perlu baca rencana Solaa @ komitmen sdr Tolokminda dulu.
    Terima kaseh, sudi sama2 berjihad mempertahankan kesucian agama Islam..

    Pak Yeh

    May 23, 2010 at 5:23 pm

  65. Berpandu dari tajuk di atas saya kira kedua ayat yang di sandarkan adalah kurang tepat dgn argument diatas.Apa hubungkaitnya kedua ayat yang mengambarkan ciri2 non believers dengan “ceramah agama”Relevancy tidak ada,Bukan keh orang2 yang yang mnghadiri ceramah agama itu sama ada mahu menambah ilmu yang dipelajari atau sekadar memahami apa yang di imani..sedang2kan orang2 yang dimaksudkan oleh kedua ayat tadi tidak mungkin menghadirkan diri mereka utk acara yang begitu.

    [167]
    Dan (pada masa yang mengecewakan itu) berkatalah orang-orang yang menjadi pengikut: Alangkah eloknya kalau kami (dengan itu dapat kami berlepas diri daripada mereka sebagaimana mereka berlepas diri daripada kami (pada saat ini)!” Demikianlah Allah perlihatkan kepada mereka amal-amal mereka (dengan rupa yang mendatangkan) penyesalan yang amat sangat kepada mereka, dan mereka pula tidak akan dapat keluar dari neraka.
    [168]
    Wahai sekalian manusia! Makanlah dari apa yang ada di bumi yang halal lagi baik, dan janganlah kamu ikut jejak langkah Syaitan; kerana sesungguhnya Syaitan itu ialah musuh yang terang nyata bagi kamu.
    [169]
    Ia hanya menyuruh kamu melakukan kejahatan dan perkara-perkara yang keji, dan (menyuruh) supaya kamu berkata (dusta) terhadap Allah apa yang kamu tidak ketahui (salah benarnya).
    [170]
    Dan apabila dikatakan kepada mereka” Turutlah akan apa yang telah diturunkan oleh Allah” mereka menjawab: “(Tidak), bahkan kami (hanya) menurut apa yang kami dapati datuk nenek kami melakukannya”. Patutkah (mereka menurutnya) sekalipun datuk neneknya itu tidak faham sesuatu (apa pun tentang perkara-perkara ugama), dan tidak pula mendapat petunjuk hidayah (dari Allah)?
    [171]
    Dan bandingan (orang-orang yang menyeru) orang-orang kafir (yang tidak mahu beriman itu), samalah seperti orang yang berteriak memanggil binatang yang tidak dapat memahami selain dari mendengar suara panggilan sahaja; mereka itu ialah orang-orang yang pekak, bisu dan buta; oleh sebab itu mereka tidak dapat menggunakan akalnya.
    wallah wa’lam

    sgray

    May 23, 2010 at 6:05 pm

  66. Salam,

    Pada pendapat saya, masalahnya semua yang berkaitan dengan solat ritual yang Pak Yeh pertahankan itu perlu dirujuk kepada lahwal hadis untuk dilaksanakan. Tanpa lahwal hadis, solat ritual merupakan amalan yang tidak wujud.

    tolokminda

    May 23, 2010 at 6:05 pm

  67. Salam Sgray,

    Terima kasih kerana menampal ayat 2:167 -171. Saya baru perasan telah tertulis nombor ayat yang salah dalam artikel pendek di atas dan telah membetulkannya.

    Jika tuan teliti ayat-ayat yang tuan tampal di atas tuan akan faham mengapa saya merujuk ayat 2:170 -171 kepada aktiviti ceramah agama.

    Kalau kita lihat hari ini, ceramah agama adalah berkenaan dengan “guru” dan “pengikut”. Di mana dalam majlis seperti itu apa yang diperkatakan tidak lain adalah mengenai amalan turun temurun, mengenai hukum hakam yang sebenarnya bukan ketetapan Tuhan.

    Misalnya dalam 2:168 Tuhan mempercontohkan hukum tentang makanan – kononnya itu halal dan ini haram. Sebenarnya melalui Al-Quran kita tahu kecenderungan mengada-ada hukum halal haram tentang makan ini memang lumrah dalam setiap umat walaupun di kalangan mereka yang telah menerima Kitab yang jelas dari Tuhan. Orang Yahudi melakukannya. Orang Kristian juga. Dan kini orang Islam turut terkena penyakit yang sama.

    Selain itu mereka juga mengada-adakan pelbagai dusta tentang Tuhan dan mencipta pelbagai hukum hakam yang menyekutukan Tuhan dengan bermacam-macam benda, amalan dan ketetapan palsu – 2:169.

    Orang-orang yang menghadiri dan percaya kepada ceramah-ceramah ini kemudiannya mengulang-ulang apa yang mereka dengar sedangkan mereka sebenarnya hanya meneruskan amalan nenek moyang tanpa berusaha untuk memastikan kebenarannya – 2:170-171.

    Akibatnya, di akhirat nanti mereka akan menjadi manusia yang menyesal kerana menjadi pengikut yang tidak menggunakan akal mereka – 2:167.

    Oleh itu saya yakin ayat-ayat yang saya kemukakan dalam artikel di atas adalah relevan dengan topik yang diperbincangkan.

    tolokminda

    May 23, 2010 at 6:33 pm

  68. Salam Sgray,

    Perhatikan ayat-ayat yang seterusnya. Ia masih lagi berkenaan nasihat Tuhan supaya kita jangan terpengaruh dengan ajaran-ajaran dan hukum-hakam palsu turun temurun.

    2:172 Wahai kamu yang percaya, makanlah apa-apa yang baik dari yang telah Kami kurniakan untukmu dan berterima kasihlah kepada Tuhan – jika Dia yang kamu patuh.

    2:173 Dia hanya telah menjadikan larangan kepada kamu apa yang telah ditemui mati, dan darah, dan daging yang membusuk, dan apa yang telah didedikasikan untuk selain dari Tuhan. Tetapi sesiapa yang terpaksa, bukan kerana keinginan atau melampui batas, maka tiada kesalahan ke atasnya. Tuhan Pengampun, Mengasihani.

    2:174 Sesungguhnya mereka yang menyembunyikan apa yang Tuhan telah turunkan melalui Al-Kitab dan mereka membeli dengannya harga yang murah, mereka tidak akan makan dalam perut-perut mereka kecuali Api, dan Tuhan tidak akan bercakap dengan mereka pada hari kiamat, tidak juga Dia akan memurnikan mereka, dan mereka akan menerima hukuman yang menyakitkan.

    2:175 Mereka inilah yang telah membeli kesesatan untuk petunjuk dan hukuman untuk keampunan, mereka tidak sabar menuju neraka.

    2:176 Ini kerana Tuhan telah menurunkan Al-Kitab dengan kebenaran dan mereka yang telah mempertikaikan Al-Kitab itu sangat jauh menentang.

    Melalui ayat-ayat di atas, Tuhan menjelaskan bahawa satu-satunya sumber rujukan untuk ketetapan-ketetapan yang benar adalah Al-Kitab – dalam konteks kita, Al-Quran. Jika kita percaya selain darinya maka kita telah memilih kesesatan dan hukuman Tuhan berbanding petunjuk dan keampunanNya.

    tolokminda

    May 23, 2010 at 7:30 pm

  69. pbuu! mungkin ini lebih tepat kut????

    2.165 Dan dikalangan manusia ada yang mengambil rakan tandingan dari selain Allah. Mereka telah mencintainya seperti orang amanah mencintai Allah. Jika orang yang zalim dapat melihat azab Allah, mereka pasti menyedari bahawasanya segala kekuatan kepunyaan Allah. Sesungguhnya azab Allah sangat dahsyat.
    2.166 Ketika melihat azabnya, orang yang mereka ikuti bersegera berlepas diri dari mereka dengan memutuskan hubunganya dengan pengikutnya.
    2.167 Dan berkata orang yang mengikuti mereka jika dikembalikan lagi, kami akan berlepas diri dari mereka sepertimana mereka telah berlepas diri dari kami. Demikian Allah memperlihatkan amalan perbuatan mereka suatu penyesalan. Maka mereka tidak akan dikeluarkan dari apinya.
    2.168 Wahai manusia makanlah dari apa terdapat dibumi yang dihalalkan dan dianya terbaik. Jangan kamu mengikuti jejak langkah watak jahat sesungguhnya dia bagimu musuh yang nyata.
    2.169 Sesungguhnya dia menyeru kamu kepada kejahatan dan perbuatan keji supaya kamu mengatakan kepada Allah apa yang tidak kamu ketahui.
    2.170 Apabila dikatakan kepada mereka ikutlah apa yang telah diturunkan Allah, mereka berkata kami mengikuti apa ibubapa kami buat walaupun ibubapanya tidak memahami sesuatu dan tidak dapat petunjuk.
    2.171 Dan misalan orang yang tidak percaya adalah seperti misalan orang yang dipanggil dari jauh, tidak akan mendengar. Maka mereka pekak, mereka bisu, mereka buta dan mereka tidak memahami apa-apa pun.

    Jangan main ceduk je!! breket tu yg pendapat penterjemah, sendiri mau tahu leeee!

    chong

    May 23, 2010 at 8:45 pm

  70. pbuu! sory TM,saya cuba try test kalau2 boleh lbh baik
    dan berkesan dan dapat pencerahan!!

    2.172 Wahai orang yang amanah makanlah dari apa yang terbaik kami telah merezekikan kamu dan berterima kasihlah kepada Allah jika kepada Dia kamu setia berkhidmat.
    2.173 Sesungguhnya diharamkan bagimu bangkai dan darah dan daging yang tercemar dan apa telah dikeramatkan untuk selain Allah. Maka sesiapa terpaksa tanpa merelainya dan tidak melanggar peraturan maka tidak berdosa atasnya sesungguhnya Allah pengampun penyayang.
    2.174 Sesungguhnya orang yang telah menyembunyikan apa yang diturunkan Allah dalam programnya mereka telah memperdagangkan dengan harga terendah, mereka itu tidak makan kecuali api didalam perut mereka. Allah tidak akan berkomunukasi dan tidak memurnikan mereka pada hari kebangkitnya dan bagi mereka azab yang sangat dahsyat.
    2.175 Mereka itu orang yang memperdagangkan kesesatan dengan petunjuk dan azab dengan keampunan maka alangkah derita mereka didalam api.
    2.176 Demikian Allah telah menurunkan programnya yang sebenar dan sesungguhnya orang yang mereka berseliseh dalam programnya pasti dalam perpecahan yang sangat jauh bezanya.
    2.177 Bukanlah ketaatan bahawa kamu memalingkan mukamu kearah timur atau barat, akan tetapi ketaatan adalah siapa yang amanah kepada Allah dan hari akhiratnya dan kuasa unsurnya dan programnya dan penyebarnya dan memberi harta yang dicintai kepada kerabat terdekat dan yang memerlukan dan yang miskin dan yang mengembara dan yang meminta-minta dan membebaskan hamba dan menegakkan komitmen kewajipan dan memurnikanya dan yang menepati janji dan yang sabar ketika kesulitan dan menderita kesengsaraan. Maka mereka itulah orang yang benar dan prihatin.

    Bukan nak tujuk pandai! Tapi nak kongsi jika ada yg lbh baik utk dijadikan bandingan n tauladan. Sekian!

    chong

    May 23, 2010 at 8:59 pm

  71. salam pAK yeh & Tm

    sebelum saya melibatkan diri kira saya punya pertanyaan
    dari apa yang sisaranankan oleh PAK Yeh agar membaca artikel yang lalu..Well saya boleh rumuskan mengapa agak sukar bagi Pak YEH menyakinkan teman mgkin antara sedar atau tidak jalan yang dilalui ibarat landasan keretapi biar sampai kemana sekali pun tidak akn bercantum..Namun for the sake pf info…boleh juga dilayan Pertanyaan saya begini spt kata TM Tuhan menjelaskan bahawa satu-satunya sumber rujukan untuk ketetapan-ketetapan yang benar adalah Al-Kitab – dalam konteks kita, Al-Quran. Jika kita percaya selain darinya maka kita telah memilih kesesatan.Maka di siapa yang mentadbirkan alkitab kepada manusia kira2…Bukankah MUHAMMAD. DIMANA LETAK NYA MUHAMMAD DALAM PERBINCANGAN INI,APA YANG DIBERATKAN ADALH KITAB YANG DITERIMA MELALUI RASULNYA.. BUKAN KAH PENOLAKAN RASULNYA DAN SYARIATNYA DALAM MENYAMPAIKAN KITAB AL QURAN ITU BERHUBUNG KAIT.WALLAH WA’LAM

    sgray

    May 23, 2010 at 9:33 pm

  72. Bukan kah hipokrit/munafiq namanya tu. KIta yang di bawa dan disampaikan di yakini namun diri penyampai dan cara [sunnah] penyampaian dalam menerangkan keterangan ayat di ragui

    148. Dan bagi tiap-tiap umat ada kiblatnya (sendiri) yang ia menghadap kepadanya. Maka berlomba-lombalah (dalam membuat) kebaikan. Di mana saja kamu berada pasti Allah akan mengumpulkan kamu sekalian (pada hari kiamat). Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

    sgray

    May 23, 2010 at 9:47 pm

  73. Salam Sgray,

    Apabila kita percaya Al-Quran maknanya kita percaya kepada Nabi yang telah menerimanya sebagai wahyu dan kemudian menyampaikannya kepada orang lain sehingga sampai kepada kita. Bukan saja apabila kita percaya kepada Al-Quran kita percaya kepada Nabi tetapi kita juga akan turut percaya kepada Tuhan, malaikat dan hari kiamat.

    Apa yang kita perlu tahu mengenai Nabi diceritakan oleh Tuhan melalui Al-Quran. Apa yang Tuhan suruh Nabi katakan juga direkodkan dalam Kitab itu. Tidak ada sebarang kecacatan dalam rantaian kepercayaan kita apabila kita percaya kepada Al-Quran.

    Sebaliknya jika kita percaya selain dari Al-Quran, itu bermakna kita percaya kepada rantaian sumber yang tidak tersenarai dalam Petunjuk Tuhan yang telah sampai kepada kita melalui Nabi.

    tolokminda

    May 23, 2010 at 11:13 pm

  74. Salam TM,

    Bermakna Teori harus selari dengan praktikalnya.Ada kah tidak salah tafsir akan ayat2 Al Quran oleh rakan2 yang menyamakan menyembah kearah kiblat dengan menyembah kotak hitam dan Praktikal nya salah ke Muhammad mengerjakan ibadah haji [ibadat tradisi]dan solat[ibadat tradisi].Bukan ke itu satu kesenimbungan dari para nabi yang terdahul.kira2 kalau saya kata yang membuat andaian yang sedemikian itu sabenarnya tidak beriman dengan AL QURAN tetapi sekadar menggunakan Al Quran sebagai hujah semata untuk menghalalkan matlamat.REF keayat2 diatas.Pengertian solah dan ibadah tu kan berbeda.Pertanyaan mengapa istilah sebenar sembahyang ,prayers dan solat tidak di gunakan malah di ganti dengan komitmen..[general].Tidakkah terjemahan itu sendiri yang mengelirukan. Hakikatnya maksud ayat disalah mengertikan.wallah wa’lam

    2:143. Dan demikian (pula) Kami telah menjadikan kamu (umat Islam), umat yang adil dan pilihan[95] agar kamu menjadi saksi atas (perbuatan) manusia dan agar Rasul (Muhammad) menjadi saksi atas (perbuatan) kamu. Dan Kami tidak menetapkan kiblat yang menjadi kiblatmu (sekarang) melainkan agar Kami mengetahui (supaya nyata) siapa yang mengikuti Rasul dan siapa yang membelot. Dan sungguh (pemindahan kiblat) itu terasa amat berat, kecuali bagi orang-orang yang telah diberi petunjuk oleh Allah; dan Allah tidak akan menyia-nyiakan imanmu. Sesungguhnya Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang kepada manusia.

    [95]. Umat Islam dijadikan umat yang adil dan pilihan, karena mereka akan menjadi saksi atas perbuatan orang yang menyimpang dari kebenaran baik di dunia maupun di akhirat.

    2:144. Sungguh Kami (sering) melihat mukamu menengadah ke langit, maka sungguh Kami akan memalingkan kamu ke kiblat yang kamu sukai. Palingkanlah mukamu ke arah Masjidil Haram. Dan dimana saja kamu berada, palingkanlah mukamu ke arahnya. Dan sesungguhnya orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberi Al Kitab (Taurat dan Injil) memang mengetahui, bahwa berpaling ke Masjidil Haram itu adalah benar dari Tuhannya; dan Allah sekali-kali tidak lengah dari apa yang mereka kerjakan.

    2:145. Dan sesungguhnya jika kamu mendatangkan kepada orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberi Al Kitab (Taurat dan Injil), semua ayat (keterangan), mereka tidak akan mengikuti kiblatmu, dan kamupun tidak akan mengikuti kiblat mereka, dan sebahagian merekapun tidak akan mengikuti kiblat sebahagian yang lain. Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti keinginan mereka setelah datang ilmu kepadamu, sesungguhnya kamu -kalau begitu- termasuk golongan orang-orang yang zalim.

    sgray

    May 24, 2010 at 12:17 am

  75. pbuu!

    6.128 Dan pada hari dihimpunkan semuanya dan berkata! Wahai masyarakat –ljinni, kamu telah dapat pengaruhi ramai manusia! Maka berkata pemimpin manusia, Ya! Pemelihara kami! kami telah mendapat banyak kesenangan dan kami telah pun sampai ajal yang Kamu telah tetapkan untuk kami maka berkata! Api tempat penginapanmu yang kekal seperti apa dikehendaki Allah dan pemeliharamu bijaksana dan mengetahui.
    6.129 Dan demikianlah Kami telah jadikan pemimpin dikalangan orang yang zalim dengan apa telah mereka usahakan.
    6.130 Wahai masyarakat -ljinni dan manusia apakah tidak pernah datang kepadamu penyampai dari kalangan kamu dan menyampaikan ayat-ayatKu dan memberi amaran kepadamu berkaitan pertemuan hari ini. Mereka berkata kami menjadi saksi atas diri kami sendiri. Sebenarnya mereka telah tertipu dengan kehidupan duniawi kerana telah menjadi saksi atas diri sendiri dan mereka adalah orang yang tidak percaya.

    Entahlah apo nak dikato laieeeee!

    chong

    May 24, 2010 at 9:47 am

  76. Salam,

    Kalau kita perhalusi, ceramah-ceramah lebih kepada komunikasi satu hala. Jika si penceramah itu mengeluarkan sesuatu kedustaan, tiada siapa nak counter apa yang mereka katakan. Apatah lagi kebanyakan para pengikut si penceramah itu begitu menghormati dan taksub kepada “tok guru” mereka itu. Apa yang keluar daripada mulut tok guru yang berceramah itu, dituruti bulat-bulat tanpa mahu membuat cross-check dengan Al Quran.

    Sebenarnya konsep ini tidak bagus kepada perkembangan minda. Ini melahirkan pengikut-pengikut yang jumud dan lembab daya fikirnya. Itu bukan cara mendapat ilmu yang terbaik.

    Kalau benar kita mahu menimba ilmu, biar ada soal-jawab secara telus dan terbuka. Contoh menimba ilmu yang Al Quran syorkan adalah seperti kisah Nabi Musa dengan seorang hamba Allah dalam surah Al Kahfi. Bagaimana Nabi Musa dapat couching terus daripada hamba Allah untuk mengetahui hakikat sebenar.

    Kebanyakan orang Islam hari ini merasakan dengan pergi dengar ceramah atau tazkirah, mereka sudah menimba ilmu. Nak timba ilmu perlukan kaji, penyelidikan, membuat pertimbangan dan perbandingan, bukan setakat menadah telinga sahaja. Kena perah daya fikir semaksimum yang mungkin.

    Mana ada jalan nak capai kejayaan dengan cara yang mudah? Di antara orang yang menadah telinga dengan orang yang buat penyelidikan dan pemerhatian, sudah tentu ada bezanya. Apakah kita tidak nampak perbezaan tersebut?

    Pada pendapat saya, kejayaan seseorang manusia membebaskan diri daripada menyekutukan Allah adalah dengan membuang perasaan taksub kepada mana-mana manusia lain. Kita boleh mendengar, tapi jangan cepat percaya membuta-tuli. Buat kaji-selidik sendiri agar kefahaman itu benar-benar mantap dalam jiwa.

    Juang

    May 24, 2010 at 10:29 am

  77. Daripada ayat 2.165~2.167 itu menunjukkan cara hidup orang-orang yang bakal masuk neraka. Mereka ada pemimpin dan pengikut. Apa yang pemimpin mereka cakap, yang pengikutnya akan turuti membuta-tuli tanpa usul periksa lagi. Si pengikut pula akan buat apa sahaja kerana ketaksuban mereka pada seseorang pemimpin pujaan mereka.

    Jika pemimpin yang suruh sujud ke arah matahari kata kaum yang sujud ke arah bulan adalah sesat, maka para pengikut mereka akan sanggup buat apa sahaja untuk melawan kaum yang sujud ke arah bulan. Jika pemimpin yang suruh sujud ke arah bulan kata kaum yang sujud ke arah matahari adalah musuh yang perlu dibunuh, pengikut mereka akan melakukan apa sahaja demi memuaskan hawa nafsu masing-masing.

    Begitu jugalah perangai orang-orang Yahudi dan Nasrani terdahulu. Yang Yahudi mengatakan orang Nasrani tiada sesuatu pun, dan yang Nasrani balas macam itu balik. Ini semua penyakit taksub kepada pemimpin-pemimpin agama.

    Lihat pula di India, yang sujud ke arah patung diapi-apikan untuk memerangi kaum yang sujud ke arah bangunan batu. Kemudian tok guru yang suruh sujud ke arah bangunan batu pula mengapi-apikan untuk memusuhi kaum yang sujud ke arah patung itu pula.

    Andaikata setiap manusia itu memiliki sifat suka menyelidik sendiri, mereka tidak akan mudah terpengaruh dengan mana-mana pemimpin agama yang mewujudkan puak-puak itu. Bila tiada siapa jenis menurut membuta-tuli, kepuakan dapat dihapuskan.

    Syaitan menjadikan puak-puak itu cara untuk melaga-lagakan sesama manusia. Kalau kita tidak bukan minda, pasti tidak sedar yang selama ini kita tertipu dengan syaitan-syaitan tersebut.

    Di sinilah relevennya kenapa TM mengatakan ceramah-ceramah itu adalah aktiviti orang-orang yang tidak percaya, kerana ceramah hanya menyuburkan budaya taksub kepada pemimpin-pemimpin agama.

    Yang patut disuburkan adalah budaya menyelidik sendiri seperti mana Nabi Ibrahim lakukan demi membebaskan dirinya daripada pegangan tradisi. Jika kita tidak mencontohi apa yang Nabi Ibrahim lakukan, apakah kita akan cakap kejayaan seperti baginda kecapi?

    Kalau kita beranggapan, cukuplah turuti amalan tradisi, apa bezanya sifat kita dengan sifat kaum musyrik terdahulu yang merasakan dengan menuruti ajaran tradisi, merekalah yang benar? Yang menyebabkan kaum-kaum musyrik terdahulu tidak percaya kepada para Rasul mereka kerana dalam hati mereka tertanam kepercayaan bahawa dengan ikut ajaran pemimpin-pemimpin agama pada waktu itu, merekalah sudah tentu benar dan selamat.

    Juang

    May 24, 2010 at 10:57 am

  78. pbuu,

    6.133. Dan pemeliharamu yang terkaya memiliki rahmat pengasihan dan jika dikehendaki Dia boleh melenyapkan kamu kesemuanya dan digantikan dengan sesiapa dikehendaki maka Dia berkuasa memproses kaum terkini dan canggih dari keturunan yang dikehendaki.
    134. Pasti didatangkan apa yang telah dijanjikan kepadamu dan janganlah kamu menjadi orang yang berputus-asa.
    135. Berkata wahai kaumku beramallah dengan kadar kesanggupanmu dan aku juga beramal kelak kamu akan mengetahui siapa baginya kesudahan tempat penginapanya maka tiada kejayaan untuk yang zalim.
    136. Dan mereka peruntukan kepada Allah sebahagian dari hasil ladang dan ternakan dan berkata ini untuk Allah dan ini untuk sekutu kami maka apa untuk sekutu mereka tidak sampai kepada Allah dan apa untuk Allah dianya akan sampai kepada sekutu mereka maka sangat buruk apa telah mereka peruntukan.
    137. Dan demikianlah diilusikan segalanya indah dari kebanyakan sekutunya sampaikan mereka sanggup menghapus anak demi sekutu mereka. Sekutu mereka telah memperdayakan dan mengelirukan cara hidup mereka. Jika dikehendaki Allah mereka tidak akan melakukanya maka tingalkanlah mereka dengan apa telah mereka ada-adakan.
    138. Dan mereka berkata ini ternakan dan dusun larangan, tidak siapa boleh memakanya kecuali kami izinkan dan sebahagian ternakan diharamkan menungangnya dan mereka makan ternakan yang tidak diingatkan nama Allah keatasnya. Maka pastinya Allah memberi balasan keatas apa yang telah mereka ada-adakan.
    139. Dan mereka berkata apa dalam perut ternakan khas ini untuk lelaki kami dan diharamkan kepada pasangan kami dan jika didapati mati dalam perutnya maka mereka boleh makan bersama. Pastinya mereka diberi pembalaasan dengan apa telah mereka huraikan. Sesungguhnya Allah yang bijaksana yang mengetahui.
    140. Pasti rugilah orang yang menghapus anak mereka adalah suatu kebodohan tanpa ilmu pengetahuan dan mereka mengharamkan apa telah direzekikan Allah kepada mereka dan telah mengada-adakan atas ketetapan Allah. Maka pasti mereka sesat dari jalanNya dan merekalah orang yang tidak mendapat petunjuk.

    Sekianlah adanya!!!!!

    chong

    May 24, 2010 at 11:51 am

  79. Salam TM/Pak Yeh dan rakan2 jumpa lgi.
    [ulsn kom.30.31&34]
    untuk DI fikirkan bersama Pak Yeh memahami Al Quran itu,bukan sekadar tersurat harus juga memahami yang tersirat..kalau tidak akan terkeluar dari maksud sebenar. Bak kata bijak pandai APALAH GUNANYA DIKALUNGKAN MUTIARA KELEHER KHINDZIR..tidak memberi manfaat kepadanya.WALLAH WA’LAM.

    Pak Yeh.. muslimin di tegah berindak zalim bila surah Al Kafiruun di turunkan.Bagi mereka kepercayaan/fahaman mereka dan bagi kita agama kita.Persoalannya amat mudah mana muslim yang mengaku dan beritikad dengan menyembah batu hitam, kotak atau segala macam tudohan yang bodoh.. Mengatakan Arab bodoh krang tepat namun berlandaskan hujah Juang..munafiq itu lebih tepat kerana firman allah.. yg di jadikan contoh2 mereka. Munafiq adalah istilah bagi orang jahil yang menyembunyikan kebenaran. Kalau bodoh illiterate.. Bayangkan kalau Muhamamad saorang pintar spt apa yang dirasa setengah dari kita sekarang.. maka tohmahan dan bohongan terhadap Muhammad itu akan lebih dashyat.Allahu Akbar.wallah wa’lam.Bagi yang beriman dengan Al Quran agak mustahil akan mengeluarkan kata2 tersebut… fikirkanlah. Adakah saorang wanita yang di gelar ibu oleh saorang anak diperkosa dan serakahi oleh anaknya sendiri. dan tetap anak itu mengatkan wanita/ibu itu ibunya..nauzubillah.Wajib berpegang kepada Al Quran namun wajib juga kita menuruti sagala amalan dari AL Quran sapt si pembawanya, Muhammad bukan gitu Pak Yeh dan rakan2.MUngkin cukup bagi saorang kafir menerima yang terbaik yakni syurga Allah kalau taklidnya pada laillaha illallah itu di saat2 akhir hayatnya namun bagi yang berkesempatan saperti kita menghayati Al Quran itu tidak memadai dengan syahadah nafi isbatnya sahaja , harus ada amalan nya.
    Berbuat amal yang baik sahaja tidak ada jaminan syurganya harus ada imannya.[amal /keyakinan]wallah wa’lam

    sgray

    May 24, 2010 at 12:09 pm

  80. Salam sdr Juang & rakan2
    Sebenarnya konsep ……….[apa yang baik bagi kita belum tentu baik buat mereka...again no compulsion in religion]
    Di antara orang yang menadah telinga dengan orang yang buat penyelidikan dan pemerhatian, sudah tentu ada bezanya. Apakah kita tidak nampak perbezaan tersebut?
    [sudah tentu terdapat perbezaannya samada dia akan beroleh taufiq dan hidayah allah atau dia akan menjadi firaun yang memaksa manusia mengikutnya]
    Pada pendapat saya, kejayaan seseorang manusia membebaskan diri daripada menyekutukan Allah adalah dengan membuang perasaan taksub kepada mana-mana manusia lain. [SAYA BERSETUJU KERANA ADA UNSUR PENTEGUTUAN iaitu taksub kepada manusia melebihi agamanya.]
    Sebenarnya ketaksuban bukanlah masalah pokok. Tanpa ketaksuban mungkin tiada Tuhan dan agamanya…lihat saje Atheis..yang rata2 bersandarkan teori Darwin Evolusi…mereka spt kita mempersoalkan mengapa kita menyembah Allah. Dari mana inspirasi Atheis itu..bukan hasil kajian dengan menggunakan minda dan factor alami dan kajian.Ya telah dibuktikan oleh Harun Yahya bahwa teori mereka salah namun sikap firaun mengatakan mereka benar.Fakrta2 diputar belit.Mengambil ape saja yang bersesuai dengan nurani mereka dan menafikan yang haq sekalipun ia benar dan berhubung kait.
    Maka itu menganggap ceramah dengan tanggapan yang negatif saya kira menyasar dari tujuan kita yang mahukan mereka beriman dengan yang haq.Malah dengan menghadirinyalah ilmu dapat disampaikan .Jangan pertikaikan tentang kytaksuban mereka selagi ketaksuban itu tidak menyegutukan Allah dimana pincangnya dan salahnya.Bukan kah yang mnentu keimanan sesaorang hamba itu Tuhannya. Minta huyjah2 dan dalil dari saudara Chong dia tugasnya menempilkan ayat2 Al Quran saje..terimakasih….namun moral dan masej nya tidak disarankan . Bolehkah kira2 kita memberi hujah sedangkan apa tujuannya selain dari menyuroh kita2 membaca apa yang di tampilkan nya. Apa saudara Chong ,Pro atau Against kita tidak tahu ini….{jangan marah bercanda saje]. Al hamdulillah syukran ,kalau rakan2 faham maksud saya…ini lah kebesaran Allah yang di hadapkan kepada kita melalui saudara Chong. Saya tidak mahu komen tapi fikir2kan apa maksudnya. Yang tersirat didalam perlakuan saudara kita ini. Mengapa bersuloh didalam terang.Semua nya sdah nyata Rabbu A’lamin..Apakah yang harus dikaji penting atau mendidik umat dengan kebenaran itu penting.

    sgray

    May 24, 2010 at 3:25 pm

  81. Salam,

    Kalau kita fikir lagi, melalui aktiviti ceramah, kebenaran tidak dapat dicapai. Kalau kita pergi ceramah orang yang buat amalan sujud ke arah matahari, pasti orang itu akan kata amalan mereka indah-indah belaka dan mereka melihat kaum-kaum yang tidak beramal seperti mereka adalah kafir.. Jika kita pergi dengar ceramah orang yang buat amalan sujud ke arah bulan, pasti orang itu kata amalan mereka indah-indah belaka dan kaum-kaum lain yang tidak beramal seperti mereka adalah kafir.

    Cara terbaik dalam mencari kebenaran sebenarnya melalui perbahasan. Ambil kisah Nabi Musa berbahas atau berhujah dengan ahli-ahli sihir Firaun. Jadi setiap pihak boleh kemukakan bukti masing-masing jika mereka orang-orang yang benar. Itulah platform yang adil.

    Kebenaran tidak akan ditemui selagi tidak berlaku adil. Apabila dalam diri tertegak keadilan, barulah manusia itu akan nampak sesuatu hakikat. Seperti kita telah kenal apa itu terang dan apa itu gelap, barulah kita boleh memberi penilaian tentang terang dan gelap secara tepat. Orang buta yang tidak pernah kenal erti cahaya, sudah pasti tidak dapat memberi maklumat yang tepat tentang cahaya.

    Bila kita nampak perkaitan adil dengan kebenaran, maka segala aktiviti di mana keadilan itu dapat ditegakkan, di situlah adanya orang-orang yang beriman.

    Adil lawannya zalim. Orang-orang beriman tidak mungkin terlibat dengan aktiviti-aktiviti yang zalim.

    Juang

    May 24, 2010 at 4:49 pm

  82. Ceramah juga biasanya digunakan sebagai aktiviti mencari ramai pengikut. Si penceramah akan merasa bangga jika ramai yang datang mengikuti ceramahnya. Maka kalau hendak mencari kebenaran, ia tidak akan mampu dicapai melalui mendengar ceramah kerana mana ada penceramah nak berceramah mengutuk dirinya sendiri atau puak sendiri atau amalan tradisi sendiri kerana takut nanti pengikutnya marah atau lari.

    Kebenaran hanya mampu dicapai bila ada proses bersoal-jawab atau berhujah di mana tiada kepentingan peribadi perlu dipertahankan. Yang penting kebenaran harus diserlahkan. Malah di hadapan Allah kelak, semua manusia akan melalui proses bersoal-jawab dengan Tuhan. Kerana di situlah sesuatu kebenaran dan pendustaan dapat diperjelaskan.

    Memang kalau kita berfikir pendek, tajuk topik yang TM kemukakan dirasakan satu yang kontroversi. Namun apabila kita buat perbandingan dengan pengajaran Al Quran, barulah kita nampak maksud yang diperkatakan.

    Juang

    May 24, 2010 at 5:37 pm

  83. Salam jUANG & HAKAN.

    I sense something not clear here.Boleh kiranya lebih specific apa maksud anda sebenarnya..Ada kah kita mempersoalkan ISLAM disini atau pertembongan anatara agama.

    Saya kira mgkin saya tersilap atau tajuk nya harus di lebarkan kepada perbahasan. Kalau ceramah saperti kata saya basically kita hanya mendengar dan cuba manfaatkan dan menilai mana yang baik atau burok dari pendengaran kita itu.

    Dalam konteks debat/perbahasan untuk menegak kebenaran acaranya lain ,yang akan berkesudahan dengan konsep dan yang harus kita akui pertama apa yang baik dan sehat buat anda mungkin tidak sehat buat orang lain.let’s us take contoh anda antara Nabi Musa dan Firaun… kesudahan nya ape…musa dan pengikutnya di kejar dan diancam bunoh sehingga melarikan dirinya menyebrangi laut merah.Bukan kah kebenaran telah di tunjukkan kepada Firaun namun egonya yang kental tidak dapat menerima kebenaran kata2 Musa.Simply because iman nya firaun lain dan bertentangan dengan imannya N.MUSA.
    begitu juga anda dan saya konsep dan penghayatan amda mgkin saja berbeda dengan saya..kira2 siapa yang benar. sebab tu saya merujuk kepada tegahan ALLAH dengan SURAH AL kafiruun.Dimana toleransi diamalkan namun jangan sampai mengadai/menyegutukan.
    Perbandingan antara si celik dengan yang celek juga masih memerlukan lampu untuk menyuloh apalagi sibuta dengan yang celek tentang cahaya..sudah jelas menunjokkan ketidak adilannya.

    berterus terang sahaja… usah hinting..

    sgray

    May 24, 2010 at 5:48 pm

  84. let’s us take contoh anda antara Nabi Musa dan Firaun… kesudahan nya ape…musa dan pengikutnya di kejar dan diancam bunoh sehingga melarikan dirinya menyebrangi laut merah.

    Sama macam permainan bolasepak. Jika ada satu pihak tidak boleh terima kekalahan dan membuat rusuhan, apakah itu salah permainan bolasepak, atau salah pihak yang tidak boleh terima kekalahan?

    Begitulah dalam berhujah. Jika ada pihak yang tidak dapat menerima kekalahan, kenapa aktiviti berhujah itu disalahkan?

    Kita sedang bercakap pasal aktiviti mana yang terbaik untuk orang-orang yang mengaku percaya kepada Allah. Semua aktiviti kita di dunia ini akan dipersoal dan dipertanggungjawabkan. Jika kita menceburi aktiviti yang baik, baiklah balasan yang kita dapat. Begitulah sebaliknya.

    Peace.

    Juang

    May 24, 2010 at 6:05 pm

  85. pbuu!

    Mengapa ye? Al-Quran itu diinspirasikan Allah supaya diletakkan surah al-baqoroh-LEMBU, 2.1-286 ayat, ke2 selepas al-fahihah-”Pembuka” 1.1-7 ayat dan surah an-naasi-manusia, 114.1-6 akhirnya??????????? Apakah lembu lebih baik dari manusia kaaaaaa???????atau manusia lebih bodoh dari manusia??????fikir2kanlah!!
    Besar mungkin ada yg dapat jawab dgn PETAH n FASIHnya.

    Sekianlah adanya “dongengan org dahulu kala”

    chong

    May 24, 2010 at 7:06 pm

  86. Salam,

    Dengan membuka minda, dapat mengubah diri daripada sifat-sifat lembu (menurut membuta-tuli) kepada sifat-sifat manusia yang sebenar (yakin pada keupayaan sendiri).

    Juang

    May 24, 2010 at 7:14 pm

  87. pbuu!

    Ampun dan maaf diminta yeeee!! atas kesilapan typo!!!!

    atau manusia lebih bodoh dari manusia??????fikir2kanlah!!

    correction,

    atau manusia lebih bodoh dari
    lembu???????fikir2kanlah!!

    chong

    May 24, 2010 at 8:43 pm

  88. pbuu!
    10.1 Alif laam raa inilah ayat-ayat telah diprogramkan penuh hikmah.
    2. Adakah dianya menjadikan manusia kehairanan bahawa Kami telah mengilhamkanya kepada seorang lelaki dari mereka untuk memberi amaran dan khabar gembira kepada manusia yang amanah dan mereka yang benar disisi pemeliharanya. Maka berkata orang yang tidak percaya ini tidak lain hanyalah sihir yang jelas nyata.
    15. Dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat Kami dengan terang dan jelas maka berkata orang yang tidak mengharapkan pertemuan dengan Kami! Datangkanlah dengan bacaan/biqur-aanin yang lainya atau gantikanya! Berkata tiadalah bagiku menggantikanya dari kemahuanku sendiri dan tidaklah aku mengikuti melainkan apa telah diilhamkan kepadaku dan aku sangat takut jika aku mendurhakai pemeliharaku akan diazabkan aku pada hari yang agung.
    37. Dan tidaklah -lqur-aanu ini diada-adakan dari selain Allah akan tetapi telah disahkan kebenaranya dari dahulu dan telah jelas programnya dan tiada keraguan didalamnya dan pasti datang dari pemelihara alam ini.
    39. Malahan mereka mendustakanya tanpa ilmu pengetahuan dan tidak pernah mereka meneliti tafsiranya dan telah didustakan orang sebelum mereka maka perhatikan akibat balasan kepada orang yang zalim.
    41. Dan jika mereka mendustakan kamu maka katakanlah untuku amalanku dan bagimu amalanmu dan kamu berlepas diri dari apa aku amalkan dan aku berlepas diri dari apa kamu telah amalkan.
    42. Dan dari mereka ada yang mendengar kamu maka adakah kamu hendak menjadikan orang pekak mendengar walaupun mereka tidak faham.

    ANNA! mau tukar itu al baqoroh jadi manusia laaah!!
    esok boleh ANZALA lagi laaah!!

    chong

    May 24, 2010 at 8:57 pm

  89. sejauh mana tuan faham surah albaraqah., .apa agaknya wasiat nabi ibrahim dan nabi yakkub yg telah dinyatakan didalamnya.,

    kalau ikut terjemahan tuan memang tak jumpa la jawapannya kan,jadi rujuklah pada alqur’an yg sebenar atau mereka yg arif tentang ilmunya.,insyaALLAH.,

    shah

    May 24, 2010 at 10:41 pm

  90. Agaknya jika tanpa ceramah,majlis ilmu,dewan kuliah,sekolah atau apa2 sahaja yg berkaitan dengan menyampaikan ilmu,dengan cara apa kita dapat mengkaji,menyelidik dan mengembangkan ilmu ALLAH.,

    bagaimana caranya ALLAH menyampaikan ilmunya pada kita,sedangkan alquran dicatit beberapa tahun selepas kewafatan rasulNYA.,

    dan dengan cara apa kita dapat mengetahui hikmah2 yg telah diajarkan ALLAH pada rasulNYA..,

    shah

    May 24, 2010 at 10:56 pm

  91. mengamalkan agama dan mempergunakan agama.,terdapat perbezaan yg ketara.,

    tanpa menggali dan menggembur,mustahil kita akan dapat hasilnya,kan.,jadi teruskanlah.,tapi ingat selepas mati takkan ada jalan untuk kembali..,

    yg telah memperolehi jawapan,tak sabar2 menanti masanya tamat.,tapi yg asyik mencari,masa yg panjang pun tak mencukupi.,fikir2kanlah.,

    .wasalam.,

    shah

    May 24, 2010 at 11:50 pm

  92. hangpa ni semua bila nak masuk Imam Muda? Imam Tua pun ramai jugak ni.

    rahimah-ghaffar

    May 25, 2010 at 2:17 am

  93. Salam,

    Apa ada pada gelaran dan pangkat? Yang penting dalam hidup ini adalah kembali kepadaNya dengan jiwa yang bebas. Jauh daripada dibelenggu ajaran-ajaran tak masuk akal.

    Juang

    May 25, 2010 at 8:41 am

  94. salam shah fikir2kan

    49:6. Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.
    49:7 Dan ketahuilah! Bahawasanya dalam kalangan kamu ada Rasulullah (maka janganlah kemahuan atau pendapat kamu mendahului pentadbirannya); kalaulah ia menurut kehendak kamu dalam kebanyakan perkara, tentulah kamu akan mengalami kesukaran; akan tetapi (Rasulullah tidak menurut melainkan perkara yang diwahyukan kepadanya, dan kamu wahai orang-orang yang beriman hendaklah bersyukur kerana) Allah menjadikan iman suatu perkara yang kamu cintai serta di perhiaskannya dalam hati kamu dan menjadikan kekufuran dan perbuatan fasik serta perbuatan derhaka itu: Perkara-perkara yang kamu benci; mereka yang bersifat demikian ialah orang-orang yang tetap menurut jalan yang lurus.

    4:140. Dan sungguh Allah telah menurunkan kekuatan kepada kamu di dalam Al Quran bahwa apabila kamu mendengar ayat-ayat Allah diingkari dan diperolok-olokkan (oleh orang-orang kafir), maka janganlah kamu duduk beserta mereka, sehingga mereka memasuki pembicaraan yang lain. Karena sesungguhnya (kalau kamu berbuat demikian), tentulah kamu serupa dengan mereka. Sesungguhnya Allah akan mengumpulkan semua orang-orang munafik dan orang-orang kafir di dalam Jahannam,

    4.68. Dan apabila kamu melihat orang-orang memperolok-olokkan ayat-ayat Kami, maka tinggalkanlah mereka sehingga mereka membicarakan pembicaraan yang lain. Dan jika syaitan menjadikan kamu lupa (akan larangan ini), maka janganlah kamu duduk bersama orang-orang yang zalim itu sesudah teringat (akan larangan itu).

    23.67 Dan sesungguhnya Kami telah mengutus Nuh kepada kaumnya, lalu ia berkata: “Hai kaumku, sembahlah oleh kamu Allah, (karena) sekali-kali tidak ada Tuhan bagimu selain Dia. Maka mengapa kamu tidak bertakwa (kepada-Nya)?”

    sgray

    May 25, 2010 at 9:07 am

  95. chong .. Apa tujuan kamu menempil2 ayat2 terjemahan 2 yang berbeda dari /lari dengan al quran.kalau di perhatikan tafsiran /terjemahan yang memungkinkan kekeliruan .bagi orang yang tidak prihatin,contoh Malah terjemahan anda mungkin bukan dari Alquran samasekali sekadar menggunakan akal yang terbatas tu mari lahat contoh di ayat 37

    “akan tetapi (Al Quran itu) membenarkan kitab-kitab yang sebelumnya dan menjelaskan hukum-hukum yang telah ditetapkannya”sebahagian yg lengkap dibawah

    Bezakan dengan terjemahanan kamu ..spt

    37. Dan tidaklah -lqur-aanu ini diada-adakan dari selain Allah akan tetapi telah disahkan kebenaranya dari dahulu dan telah jelas programnya dan tiada keraguan didalamnya dan pasti datang dari pemelihara alam ini.
    Ape yang anda fahan dari terjemahan alquran yang saya tempilkan dengan yang anda tempilkan…..

    Bukan kah melalui terjemahan saya bermakna kitab2 yang dahulu itu disahkan kebenaran oleh Al Quran (Al Quran membenarkan kitab2 lama bukan sebaliknya saperti yang anda faham]Jelas bila pemahaman salah maka isi hampeh..bukan dari AL Quran…tidak salah saya katakana islam yang anda kenal dengan Islam yang dianuti oleh sebilangan manusia berbeza.. ] Kita mungkin menyembah tuhan yang kebetulan mempunyai nama yang sama tapi sifat2 yang berbeza.

    Pls clarified…

    surah Yunos 10

    1Alif laam raa[668]. Inilah ayat-ayat Al Quran yang mengandung hikmah.

    2. Patutkah menjadi keheranan bagi manusia bahwa Kami mewahyukan kepada seorang laki-laki di antara mereka: “Berilah peringatan kepada manusia dan gembirakanlah orang-orang beriman bahwa mereka mempunyai kedudukan yang tinggi di sisi Tuhan mereka.” Orang-orang kafir berkata: “Sesungguhnya orang ini

    (Muhammad) benar-benar adalah tukang sihir yang nyata.”
    15. Dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat Kami yang nyata, orang-orang yang tidak mengharapkan pertemuan dengan Kami berkata: “Datangkanlah Al Quran yang lain dari ini[675] atau gantilah dia[676].” Katakanlah: “Tidaklah patut bagiku menggantinya dari pihak diriku sendiri. Aku tidak mengikut kecuali apa yang diwahyukan kepadaku. Sesungguhnya aku takut jika mendurhakai Tuhanku kepada siksa hari yang besar (kiamat).”
    [675]. Maksudnya: datangkanlah kitab yang baru untuk kami baca yang tidak ada di dalamnya hal-hal kebangkitan kubur, hidup sesudah mati dan sebagainya.

    [676]. Maksudnya: gantilah ayat-ayat yang menerangkan siksa dengan ayat-ayat yang menerangkan rahmat, dan yang mencela tuhan-tuhan kami dengan yang memujinya dan sebagainya.

    37. Tidaklah mungkin Al Quran ini dibuat oleh selain Allah; akan tetapi (Al Quran itu) membenarkan kitab-kitab yang sebelumnya dan menjelaskan hukum-hukum yang telah ditetapkannya[691], tidak ada keraguan di dalamnya, (diturunkan) dari Tuhan semesta alam.
    [691]. Maksudnya Al Quran itu menjelaskan secara terperinci hukum-hukum yang telah disebutkan dalam Al Quran itu

    39. Bahkan yang sebenarnya, mereka mendustakan apa yang mereka belum mengetahuinya dengan sempurna padahal belum datang kepada mereka penjelasannya. Demikianlah orang-orang yang sebelum mereka telah mendustakan (rasul). Maka perhatikanlah bagaimana akibat orang-orang yang zalim itu.

    41. Jika mereka mendustakan kamu, maka katakanlah: “Bagiku pekerjaanku dan bagimu pekerjaanmu. Kamu berlepas diri terhadap apa yang aku kerjakan dan akupun berlepas diri terhadap apa yang kamu kerjakan.”

    42. Dan di antara mereka ada orang yang mendengarkanmu[692]. Apakah kamu dapat menjadikan orang-orang tuli itu mendengar walaupun mereka tidak mengerti.
    [692]. Artinya: mereka pada lahirnya memperhatikan apa yang dibaca oleh Rasulullah dan apa yang diajarkannya, sedangkan hati mereka tidak menerimanya.

    1Alif laam raa[668]. Inilah ayat-ayat Al Quran yang mengandung hikmah.

    2. Patutkah menjadi keheranan bagi manusia bahwa Kami mewahyukan kepada seorang laki-laki di antara mereka: “Berilah peringatan kepada manusia dan gembirakanlah orang-orang beriman bahwa mereka mempunyai kedudukan yang tinggi di sisi Tuhan mereka.” Orang-orang kafir berkata: “Sesungguhnya orang ini

    (Muhammad) benar-benar adalah tukang sihir yang nyata.”
    15. Dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat Kami yang nyata, orang-orang yang tidak mengharapkan pertemuan dengan Kami berkata: “Datangkanlah Al Quran yang lain dari ini[675] atau gantilah dia[676].” Katakanlah: “Tidaklah patut bagiku menggantinya dari pihak diriku sendiri. Aku tidak mengikut kecuali apa yang diwahyukan kepadaku. Sesungguhnya aku takut jika mendurhakai Tuhanku kepada siksa hari yang besar (kiamat).”
    [675]. Maksudnya: datangkanlah kitab yang baru untuk kami baca yang tidak ada di dalamnya hal-hal kebangkitan kubur, hidup sesudah mati dan sebagainya.

    [676]. Maksudnya: gantilah ayat-ayat yang menerangkan siksa dengan ayat-ayat yang menerangkan rahmat, dan yang mencela tuhan-tuhan kami dengan yang memujinya dan sebagainya.

    37. Tidaklah mungkin Al Quran ini dibuat oleh selain Allah; akan tetapi (Al Quran itu) membenarkan kitab-kitab yang sebelumnya dan menjelaskan hukum-hukum yang telah ditetapkannya[691], tidak ada keraguan di dalamnya, (diturunkan) dari Tuhan semesta alam.
    [691]. Maksudnya Al Quran itu menjelaskan secara terperinci hukum-hukum yang telah disebutkan dalam Al Quran itu

    39. Bahkan yang sebenarnya, mereka mendustakan apa yang mereka belum mengetahuinya dengan sempurna padahal belum datang kepada mereka penjelasannya. Demikianlah orang-orang yang sebelum mereka telah mendustakan (rasul). Maka perhatikanlah bagaimana akibat orang-orang yang zalim itu.

    41. Jika mereka mendustakan kamu, maka katakanlah: “Bagiku pekerjaanku dan bagimu pekerjaanmu. Kamu berlepas diri terhadap apa yang aku kerjakan dan akupun berlepas diri terhadap apa yang kamu kerjakan.”

    42. Dan di antara mereka ada orang yang mendengarkanmu[692]. Apakah kamu dapat menjadikan orang-orang tuli itu mendengar walaupun mereka tidak mengerti.
    [692]. Artinya: mereka pada lahirnya memperhatikan apa yang dibaca oleh Rasulullah dan apa yang diajarkannya, sedangkan hati mereka tidak menerimanya.

    sgray

    May 25, 2010 at 12:16 pm

  96. Peace Juang,
    “Apa ada pada gelaran dan pangkat? Yang penting dalam hidup ini adalah kembali kepadaNya dengan jiwa yang bebas. Jauh daripada dibelenggu ajaran-ajaran tak masuk akal.”
    Kerana adanya orang2 saperti ini dikalangan hambanya Allah maka di peringatan di dalam surh Al KAFIRUUN Dan BANYAK LAGI AYAT2 YANG BERMAKSUD SAMA AGAR MENGHINDAR DARI BERSELISIH DALAI HAL2 YANG TIDAK TERCAPAI AKAL.…. Supaya tidak menjadi perbalahan Dan pertentangan .dan yumbohnya firaun2 spt kata2 saya .Yang tidak masuk akal bila kita tetap dengan fahaman kita2..tidak dapt bertoleransi…Allah maha mengetahui maka diturunkan ayat2 tersebut.tidak lebih untuk peringatan. APAKAH jiwa itu masuk akal dimana bahagian tuboh kita yang dipanggil jiwa Dan dimana bahagian otak kita terletaknya akal…Dan fikiran yang diucapkan2kan itu. Adakah kajian yang dilakukkan dari permulaan manusia sehingga hari ini dapat menunjokkan dimana letak nya semua itu juga nyawa…. Namun kita mengatakan dengan menggunakan kalimah2/istilah tersebut.. bukan kah itu semua urusan Allah… Allah itu …MASUK AKAL KE. 2 Quran itu masuk akal ke kalau si pembawa Dan perwatakan serta amalannya di sanggah.Bukan akal tuhan kurniakan kelebehan untuk memilih yang baik itu gunanya akal..

    Attacking yang baik Cuma hati2 jangan sampai niat anda mejerumuskan orang lain..

    sgray

    May 25, 2010 at 12:27 pm

  97. Chong..

    Kira2 kalau saya katakan orang Islam tak payah boleh tak.

    sgray

    May 25, 2010 at 12:37 pm

  98. correction

    maksud saya ..kira2 kalau saya kata orang Islam tak payah sembahyang.ok tak

    sgray

    May 25, 2010 at 12:38 pm

  99. Salam,

    Tukang bagi ceramah Agama selalunya dapat habuan @ upah,so majlis itu tidak dapat hidayah Allah SWT seperti yang dinyatakan dalam Alquran.Nabi Nabi dahulu mengajar @ menyeru tak mintak upah,dan upah mereka hanyalah disisi Allah SWT.Jadi kebanyakan ceramah Agama zaman sekarang bertujuan komersial @ perniagaan….Untuk Belajar Agama yang sebenar benarnya ialah dengan orang orang yang tak mengambil upah…betul? Ampun dan Maaf dipinta jika saya salah.

    wucman

    May 25, 2010 at 12:53 pm

  100. Salam Wucman.

    Kita pun boleh nilai dari segi keikhalasan dan kemurniaan. Di antara orang yang menyampaikan peringatan Allah tanpa mengharapkan upah dengan orang yang menyampaikan agama untuk mendapat upah (gaji, jawatan, gelaran, kemegahan, pangkat atau nama), sudah pasti orang-orang yang tidak mengharapkan balasan daripada manusia daripada apa yang disumbangkan itu lebih baik ikhlas dan murni hatinya.

    Orang-orang sebegitulah yang layak kita belajar sesuatu daripada mereka.

    Juang

    May 25, 2010 at 1:07 pm

  101. Salam,

    Saya selalu menganggap ustaz ustaz itu mengajar bahasa arab,ilmu theologi,ilmu mantik atau mengajar tulisan jawi dan bukan mengajar Agama sebab kalau mengajar ugama dan dapat upah @ gaji, ini bersalahan dengan kenyataan dalam AlQuran iaitu tidak bolih ambil upah dalam mengajar Agama Islam.Maaf dipinta jika pandangan saya salah.Sekian, terima kasih.

    wucman

    May 25, 2010 at 1:11 pm

  102. Salam,

    sgray: Kerana adanya orang2 saperti ini dikalangan hambanya Allah maka di peringatan di dalam surh Al KAFIRUUN Dan BANYAK LAGI AYAT2 YANG BERMAKSUD SAMA AGAR MENGHINDAR DARI BERSELISIH DALAI HAL2 YANG TIDAK TERCAPAI AKAL.….

    Apakah perkara yang tidak tercapai oleh akal yang diperselisihkan di sini? Boleh tolong kemukakan?

    Jika kaum Nabi Ibrahim mengatakan amalan ritual mereka sujud ke arah patung itu suatu yang tidak tercapai oleh akal agar tidak boleh dibincangkan, apakah menjadi kesalahan kepada Nabi Ibrahim bersilih dengan mereka?

    Perselisihan dalam menegakkan kebenaran memang perkara yang tidak boleh dielakkan. Kalau tidak masakan para Nabi terdahulu pun menghadapi penentangan yang sama?

    Cuma dalam kita berselisih menegakkan sesuatu pendapat, jangan sampai tahap jadi macam Firaun yang mengamuk dan hilang sabar bila kalah berhujah.

    Keupayaan bersabar dalam menegakkan hujah itu perbezaan di antara orang-orang beriman dengan orang-orang kafir.

    Juang

    May 25, 2010 at 1:15 pm

  103. Salam,

    Saya selalu menganggap ustaz ustaz itu mengajar bahasa arab,ilmu theologi,ilmu mantik atau mengajar tulisan jawi

    Saya setuju. Seperti cikgu-cikgu lain yang ajar Sains, Geografi, Sejarah etc, mengajar ilmu sebegitu tidak menjadi kesalahan jika mendapatkan upah atas masa dan tenaga untuk menyampaikannya. Tetapi tugas menyampaikan ayat-ayat Allah tidak pernah dijadikan satu bentuk pekerjaan yang mendapat upah daripada manusia.

    Kalau kita fikirkan, di antara pergi ceramah yang mengajak ke arah menyekutukan Allah dan menghasut perpecahan di atas perbezaan ketaksuban, lebih baik kita pergi konsert untuk melihat manusia berkreativiti.

    Juang

    May 25, 2010 at 1:25 pm

  104. Apa ada pada gelaran dan pangkat? Yang penting dalam hidup ini adalah kembali kepadaNya dengan jiwa yang bebas. Jauh daripada dibelenggu ajaran-ajaran tak masuk akal.

    Yang saya cuba terangkan tu dari ucapan anda.Usah dirisaukan tentang saya yang saya khuatirkan orang lain yang kurang dan sedar maksud dan tujuan saje. dON’T WORRY MY FRIEND I KNOW WHO’S MY GOD.

    sg ray

    May 25, 2010 at 2:41 pm

  105. jUANG
    .kira2 kalau saya kata orang Islam tak payah sembahyang.ok tak
    KEDUA – ceramah kalau soal agama bagi saya tetap tidak membawa bukan sebab sebenar berlakunya penyegutuan saperti fahaman saudara.Kerana apa buktinya. Ketaksuban harus ada dalam pengikut asal saje berlandaskan ALQuran.Bukankah yang diimani itu Allah bukan penceramahnya.Apakah para rasul tidak menyampaikan syair agama mereka melalui ceramah.
    Apakah yang diceramah kan mereka itu sesuatu yang baru.Dan apa yang meragukan.

    sgray

    May 25, 2010 at 4:16 pm

  106. 2:9. Mereka hendak menipu Allah dan orang-orang yang beriman, padahal mereka hanya menipu dirinya sendiri sedang mereka tidak sadar.

    2.13. Apabila dikatakan kepada mereka: “Berimanlah kamu sebagaimana orang-orang lain telah beriman.” Mereka menjawab: “Akan berimankah kami sebagaimana orang-orang yang bodoh itu telah beriman?” Ingatlah, sesungguhnya merekalah orang-orang yang bodoh; tetapi mereka tidak tahu.

    2.109. Sebahagian besar Ahli Kitab menginginkan agar mereka dapat mengembalikan kamu kepada kekafiran setelah kamu beriman, karena dengki yang (timbul) dari diri mereka sendiri, setelah nyata bagi mereka kebenaran. Maka ma’afkanlah dan biarkanlah mereka, sampai Allah mendatangkan perintah-Nya[82]. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

    2.113. Dan orang-orang Yahudi berkata: “Orang-orang Nasrani itu tidak mempunyai suatu pegangan”, dan orang-orang Nasrani berkata: “Orang-orang Yahudi tidak mempunyai sesuatu pegangan,” padahal mereka (sama-sama) membaca Al Kitab. Demikian pula orang-orang yang tidak mengetahui, mengatakan seperti ucapan mereka itu. Maka Allah akan mengadili diantara mereka pada hari Kiamat, tentang apa-apa yang mereka berselisih padanya.

    2.114. Dan siapakah yang lebih aniaya daripada orang yang menghalang halangi menyebut nama Allah dalam mesjid-mesjid-Nya, dan berusaha untuk merobohkannya? Mereka itu tidak sepatutnya masuk ke dalamnya (mesjid Allah), kecuali dengan rasa takut (kepada Allah). Mereka di dunia mendapat kehinaan dan di akhirat mendapat siksa yang berat.
    2.119. Sesungguhnya Kami telah mengutusmu (Muhammad) dengan kebenaran; sebagai pembawa berita gembira dan pemberi peringatan, dan kamu tidak akan diminta (pertanggungan jawab) tentang penghuni-penghuni neraka.

    sgray

    May 25, 2010 at 5:08 pm

  107. Salam,
    Masalahnya penceramah penceramah tu kadang kadang suka menjatuhkan hukum, yang tidak terdapat dalam Al Quran, contohnya…kalau sembahyang berjemaah pahalanya banyak sekian banyak …dibandingkan sembahyang seorang….etc….dan banyak lagi yang tidak terdapat dalam Al Quran…tidak kah itu berdusta namanya….dan nabi tidak pernah menyatakan sesuatu yang tidak ada dalam Al Quran tentang hukum hukum…..(nabi hanya menyampaikan AlQuran). Sekian…maaf jika silap.

    wucman

    May 25, 2010 at 5:15 pm

  108. salam

    Saya faham namun bukan ke punya minda membeza kan yang haq dan bathil. Secara umum nya yang berceramah lebih nergantung kepada hujah dari hadis2[SUNNAH]bagi menyokong sesuatu. Pokok bukan semua yang beramal atau menghadiri kulaiah mengharapkan pahala… yang di harapkan keredhaan ilahi. Apa erti nya syurga dan pahala sedang itu bukan matlamat beribadah..

    sgray

    May 25, 2010 at 5:56 pm

  109. kira2 yang mencuri dengan yang kena curi siapa yang salah

    sgray

    May 25, 2010 at 6:00 pm

  110. Salam,

    Sebab penceramah penceramah banyak bergantung kepada lahwal hadislah ( hadis olok olok), maka berlaku banyak kedustaan tu.Lebih banyak dusta lebih lumayanlah upahnya. Jadi, bagi yang betul betul nak mencari jalan kebenaran @ jalan yang lurus , yang mengharapkan buah fikiran orang tanpa berfikir dan menkaji Al Quran dan hanya bergantung kepada apa yang diceramahkan,maka tersesatlah jalan mereka.Kebanyakkan sifat orang kita memang malas mengkaji dan memang macam itu

    Jadi, orang yang mencuri hukumnya “potong tangan” dan orang yang kene curi, kalau dia bersabar akan diberi balasan yang baik oleh Allah SWT.Orang yang mencuri,jika bertaubat, Allah itu pemaaf dan mengasihani.
    Sekian, harap maaf jika tersilap.

    wucman

    May 25, 2010 at 6:32 pm

  111. Juang: Jauh daripada dibelenggu ajaran-ajaran tak masuk akal.

    sgray:…AGAR MENGHINDAR BERSELISIH DALAM HAL2 YANG TIDAK TERCAPAI AKAL

    sgray: Yang saya cuba terangkan tu dari ucapan anda.Usah dirisaukan tentang saya yang saya khuatirkan orang lain yang kurang dan sedar maksud dan tujuan saje. dON’T WORRY MY FRIEND I KNOW WHO’S MY GOD.

    Tiada siapa nak berselisih sesuatu yang tak tercapai oleh akal.

    Sesuatu yang tidak tercapai oleh akal adalah sesuatu yang belum mampu difikirkan. Contohnya zaman dahulu, akal manusia tidak tercapai nak cipta roket untuk naik ke langit walaupun hukum untuk membina roket itu sebenarnya masuk akal.

    Sesuatu yang tak masuk akal pula adalah seperti mengatakan tinggi dan rendah adalah sama. Mengatakan Uzair adalah anak Allah atau tuhan ada ramai juga adalah kata-kata yang tak masuk akal, bukannya yang tak tercapai oleh akal.

    Bila akal mencapai sesuatu penglihat bahawa sesuatu perkara itu mustahil akan terjadi, maka ia dikatakan tak masuk akal. Tetapi bila sesuatu belum dapat dipastikan sama ada ia tak masuk akal atau masuk akal, maka itulah yang dikatakan tak tercapai oleh akal.

    Yang dibincangkan di sini adalah perkara-perkara yang tak masuk akal yang dijadikan pegangan hidup. Memegang sesuatu yang tak masuk akal samalah macam cuba memegang angin.

    Juang

    May 25, 2010 at 7:02 pm

  112. pbuu!

    9.64 Berwaspadalah dengan orang munafik yang pandai bermuka-muka satelah disampaikan kepada mereka pelbagai surah dan diceritakan apa dalam hati mereka yang telah dipersendakan, mereka tidak akan percaya walaupun Allah telah mengesahkan apa yang diperingatkan.
    63.5 Dan apabila dikatakan kepada mereka marilah mohon keampunan dari Allah dan penyampainya maka kamu lihat mereka mengelengkan kepala dan berpaling dan mereka menyombongkan diri.
    66.7 Wahai orang yang tidak percaya janganlah kamu memberi alasan pada hari ini, kamu pasti diberi balasan dengan apa kamu telah lakukan.

    batai je lah pa’yit oi!!!!

    chong

    May 25, 2010 at 8:02 pm

  113. 14:18. Persamaan orang-orang yang tidak percaya kepada Pemelihara mereka: amalan-amalan mereka seperti abu, di mana angin meniupnya dengan kuat pada hari musim angin kencang. Mereka tidak berkuasa sedikit pun daripada apa yang mereka mengusahakan – itulah kesesatan yang jauh.

    Orang-orang yang tidak beriman, amalan-amalan mereka tidak mendatangkan apa-apa kesan manfaat jika dibuat atau mudarat jika ditinggalkan. Ini kerana mereka melakukan atas dasar angan-angan kononnya dengan buat amalan begitu, merekalah yang mulia daripada kaum-kaum lain yang tidak beritual macam mereka.

    Tetapi kalau kita lihat aktiviti orang yang beriman, mereka melakukan sesuatu yang mendapat kesan. Di dunia lagi Allah sudah tunjukkan kesan baik amalan orang beriman. Umpamanya mereka rajin belajar kerana kita nampak kesan baik bila melakukan belajar dan kesan buruk bila pemalas belajar.

    Proses pembelajaran bukan setakat mendengar ceramah. Belajar memerlukan kita menyelidik dan membuat perbandingan. Sehingga yang putih dapat dibezakan dengan yang hitam, barulah seseorang itu dikatakan telah mempelajari sesuatu perkara.

    Juang

    May 26, 2010 at 9:09 am

  114. sebenarnya rukuk dan sujud adalah ketetapan ALLAH pada kita untuk melakukannya(wajib),seperti apa yg dinyatakan didalam kitabNYA dan amalan tersebut dinamakan sebagai solat.,

    dan adalah mustahil para sahabat dapat menunaikannya tanpa melihat dan menyelidiki bagaimana caranya rasullullah melakukannya kerana itu adalah sebahgian hikmah2 kenabian,

    kemudian barulah mereka mencatitkannya supaya tidak lupa,dan kita wajib beriman pada janji ALLAH bahwa DIA akn memelihara agamaNYA,dan memakbulkan doa rasul2NYA.,

    shah

    May 26, 2010 at 10:25 am

  115. adalah satu kesilapan jika tuan beranggapan kami ahli sunnah telah memuliakan manusia setaraf Tuhan.,

    sebenarnya apa yg kami lakukan hanyalah satu penghormatan pada mereka kerana kekuatan dan ketinggian iman dan ilmu mereka,dan jelas ALLAH ta’ala telah mengangkat mereka beberapa darjat dalam kitabNYA.,

    percayalah kami sendiri dilarang berdoa dikubur2 mereka kerana mengharap keberkatan mereka dapat memakbulkan doa,kerana perbuatan tersebut dianggap sebagai syirik,sekalipun dikubur rasullullah s,a,w.,

    shah

    May 26, 2010 at 10:38 am

  116. dan atas sebab itu juga kami menolak ajaran2 selain ahli sunnah,kerana jelas mereka banyak melakukan penipuan sehingga sanggup mereka reka hadis palsu dan menggunakan hadis daif untuk berhujah.,

    lahwal hadis pula adalah hal2 pembaharuan yg bertentangan dgn kitab(alquran) dan hikmah(assunnah),walaupun alasan mereka untuk kebaikan hidup didunia,ia tetap salah.,dan mereka akan dipertanggungjawabkan atas apa yg mereka lakukan., .Wallahhualam..

    shah

    May 26, 2010 at 10:50 am

  117. Begitulah kami menolak ajaran orang-orang yang suruh sujud ke arah objek-objek tertentu. Bagi kami cara hidup kami, bagi kamu cara hidup kamu.

    Tugas kami menyampaikan ayat-ayat Allah dengan jelas sahaja.

    Peace

    Juang

    May 26, 2010 at 11:00 am

  118. dan lihatlah jika kita meninggalkan bahasa asal alquran(bahasa arab),maka akan bertambah luas perselisihan antara kita,kan.,masing2 berbangga dengan terjemahan mereka.,

    padahal,telah diakui bahwa bahasa terjemahan mereka tidak sempurna(banyak menciplak bahasa asing).,
    .jadi,belajarlah bahasa arab tuan2.,insyaALLAH,

    percayalah bahwa ia adalah ketetapan ALLAH didalam memelihara agamaNYA.,

    .wasalam..,

    shah

    May 26, 2010 at 11:03 am

  119. Matlamat perbincangan sebegini adalah untuk membezakan mana yang benar dan mana yang dusta dengan mengemukakan bukti-bukti yang ada baik daripada Kitab Allah mahupun daripada Sunnah Allah yang berlaku di sekeliling kita.

    Sama ada orang itu nak kafir dengan Kitab dan Sunnah Allah, itu bukan urusan kami terhadap apa yang mereka lakukan. Semua manusia akan kembali kepada Tuhan dan menerima pembalasan di atas perbuatan masing-masing.

    Kami tidak bermusuhan dengan mana-mana individu. Yang kami tentang hanya pendustaan, mengada-adakan sesuatu tanpa bukti ataupun taghut.

    Sesiapa yang memilih pendustaan sebagai pegangan hidup mereka, Allah jualah yang membalasinya. Dan kami berlepas diri daripada orang-orang yang menyekutukan Allah yang menurut membuta-tuli sesuatu golongan atau puak.

    Selamat…

    Juang

    May 26, 2010 at 11:06 am

  120. Masih belum jelas.,bagaimana dengan rukuk dan sujud.,

    shah

    May 26, 2010 at 11:12 am

  121. 13:15. Kepada Allah sujud segala yang di langit dan bumi, dengan rela atau membenci, seperti juga bayang-bayang mereka pada waktu pagi dan petang.

    48:29. Muhammad adalah rasul Allah, dan orang-orang yang bersama dia, keras terhadap orang-orang yang tidak percaya, pengasih sesama mereka. Kamu melihat mereka tunduk, sujud, mencari pemberian daripada Allah, dan kepuasan hati. Tanda mereka adalah pada muka-muka (wajah) mereka, bekas sujud. Itulah persamaan mereka di dalam Taurat, dan persamaan mereka di dalam Injil – seperti sebiji benih yang mengeluarkan tunasnya, dan menguatkannya, dan ia membesar dengan tegap, dan tegak di atas ganggangnya, menakjubkan penyemai-penyemai, supaya melaluinya Dia menimbulkan marah orang-orang yang tidak percaya. Allah menjanjikan orang-orang antara mereka, yang percaya dan membuat kerja-kerja kebaikan, dengan keampunan dan upah yang besar.

    Ruku’ dan sujud yang dilakukan oleh Rasulullah dan orang-orang yang bersamanya adalah ke arah mencari kurnia-kurnia Allah.

    Dan ruku’ dan sujud yang mereka lakukan sama seperti yang Taurat dan Injil sebutkan.

    Persoalannya, apakah Taurat dan Injil suruh ruku’ dan sujud ke arah batu atau ke arah mencari kurnia-kurnia Allah?

    Sendiri ada akal, sendiri boleh fikir.

    Juang

    May 26, 2010 at 11:31 am

  122. pbuu,

    6.158 Apakah mereka menunggu sehingga datang didepanya unsur kuasa atau pemeliharamu atau ayat-ayat pemeliharamu? Maka apabila datangnya ayat-ayat pemeliharamu tidak berfaedah lagi bagi setiap jiwa dengan keamanahanya kerana mereka sememangnya tidak amanah sebelumnya atau tidak pernah berusaha untuk menjadikan amanah suatu keutamaan maka teruskanlah menunggu, Kami juga sedang menunggu.
    159. Orang yang berpecah-belah dalam cara hidup dan berpuak-puak dalam beragama bukanlah dari kamu dan tiada kaitan dalam apa-apa urusan malahan urusan mereka terpulang kepada Allah maka pasti dikhabarkan dengan apa mereka telah lakukan.
    163. Tiada sekutu bagiNya dan itulah apa yang diperintahkan kepadaku dan aku adalah orang yang terawal menyerah diri.
    164. Berkata apakah selain Allah aku akan mencari sebagai pemelihara sedangkan hanya Dia pemelihara terunggul dan tidak dibebankan keatas suatu jiwa melainkan dengan kesanggupanya dan tidak juga dibebankan bebanan orang lain maka kepada pemeliharamu tempat kembali dan pasti dikhabarkan dengan apa telah kamu perselisihkan.
    165. Dia telah menjadikan kamu sebagai khalaa-ifa/pengganti dibuminya dan ditinggikan sebahagian kamu mengatasi sebahagian yang lain dengan beberapa darjat untuk menguji kamu dengan apa telah diberikan dan pemeliharamu sangat pantas akan pembalasanya dan Dia yang pengampun yang penyayang.

    Akai! ada kaaaaaa?????

    chong

    May 26, 2010 at 12:26 pm

  123. pbuu,

    6.145. Berkata aku tidak mendapat apa-apa ilham apa yang diharamkan atas makanan yang dimakan melainkan dianya bangkai atau darah tercurah atau daging tercemar/kotor atau kefasikan yang dikaitkan selain Allah maka sesiapa darurat tanpa disengajakan dan tidak melanggar peraturan maka pemeliharamu yang pengampun yang penyayang.
    147. Maka jika mereka mendustakan kamu maka katakanlah pemeliharamu mempunyai rahmat pengasihan sangat luas dan tidak akan dapat mengelak azabNya kepada kaum yang berdosa.
    148. Dan berkata orang yang sekutu jika dikehendaki Allah tidaklah kami sekutukanNya dan tidak juga bapa kami dan kami tidak mengharamkan sesuatu. Demikianlah sikap pendusta dan orang sebelumnya sehingga mereka merasai azab Kami. Berkata jika kamu mempunyai ilmu pengetahuan maka buktikanlah, tidaklah kamu ikuti melainkan prasangka dan agak-agakan.
    149. Berkata hanya dari Allah hujah yang jelas dan matang dan jika dikehendakiNya pasti diberi petunjuk kepada kamu semuanya.
    150. Berkata kemukakanlah saksimu dari mereka yang telah menyaksikan yang Allah mengharamkan itu/ini dan jika mereka menyaksikan maka janganlah kamu menjadi saksi bersama mereka dan jangan kamu mengikuti hawa nafsu orang yang mendustakan ayat-ayat Kami dan orang yang tidak amanah dengan akhirat dan orang yang sesat.
    151. Berkata marilah aku bacakan apa telah pemeliharamu haramkan, jangan kamu sekutukanNya dengan apa satu pun, dan lakukan yang terbaik kepada kedua ibu bapamu dan jangan membunuh anakmu sebab kemiskinan kerana Kami yang menrezekikan kamu dan mereka dan jangan kamu hampiri perbuatan keji dan tidak bermoral yang nampak atau tersembunyi dan jangan kamu membunuh suatu jiwa yang Allah telah sucikan melainkan dengan hak yang dibenarkan demikian telah diwasiatkan kepadamu dan pasti kamu dapat berfikir.

    Tungguuuuuuuu! biar pun satu qrn!hayun tetap hayunnnn!

    chong

    May 26, 2010 at 1:20 pm

  124. Melalui ruku’ dan sujud untuk mencari kurniaan-kurniaan Allah, barulah kita boleh tahu sama ada amalan yang kita lakukan itu menjadi atau tidak. Kita boleh membuat post-mortem di mana kesilapan amalan kita itu.

    Umpamanya kita ingin mencari ilmu (salah satu pemberian Tuhan). Kita pun buat sesuatu amalan agar dapat mencapai ilmu. Tetapi kita tak faham-faham lagi ilmu tersebut. Maka kita boleh periksa balik di mana silapnya amalan kita itu sehingga menyebabkan Allah tidak beri ilmu kepada kita. Apakah kita tidak cukup ruku’ (tunduk) dan patuh (sujud) kepada hukum-hukum Allah tetapkan untuk seseorang memahami sesuatu ilmu yang dipelajarinya?

    Begitu juga katakan kita ingin berniaga. Kita cuba sertai MLM. Tetapi kita tak dapat keuntungan seperti yang diharapkan. Maka kita boleh periksa balik sejauh mana kita sudah ruku’ (tunduk) dan sujud (patuh) kepada hukum-hukum yang Allah telah tetapkan untuk melayakkan seseorang itu berjaya dalam bidang perniagaan. Tidak semestinya asal sertai sesuatu yang ditawarkan, pasti boleh menjadi. Banyak perkara-perkara yang perlu kita pertimbangkan.

    Tapi kalau kita ruku’ dan sujud ke arah matahari, bulan atau apa jua objek dan perasan dengan amalan itu, kita lebih mulia daripada orang lain, apa nilai yang kita dapat? Dapat berbangga-bangga diri macam iblis yang perasan dirinya lebih baik daripada Adam kerana diciptakan daripada api. Apakah jiwa yang kotor begitu kita nak bawa balik mengadap Tuhan nanti?

    Masing-masing ada akal, masing-masing boleh fikir. Sudah besar panjang dah pun.

    Juang

    May 26, 2010 at 1:42 pm

  125. Berfikir eksklusif kot?? Persoalan eksklusif dan inklusif ada di bincangkan di blog sy… ketahui lebeh lanjut di… http://doktrinisasi.blogspot
    :)

    Jebon

    May 26, 2010 at 3:01 pm

  126. Berfikir eksklusif kot?? Persoalan eksklusif dan inklusif ada di bincangkan di blog sy… ketahui lebeh lanjut di… doktrinisasi.blogspot

    Jebon

    May 26, 2010 at 3:03 pm

  127. Berfikir eksklusif kot?? Persoalan eksklusif dan inklusif ada di bincangkan di blog sy… ketahui lebeh lanjut di… doktrinisasi.blogspot :)

    Jebon

    May 26, 2010 at 3:03 pm

  128. bagaimana pula dengan menyungkur muka ke bumi dengan bersujud.,

    sebenarnya tuan takkan memperolehi jawapan yg sebenar selagi tuan tidak melihat ke tanah yg telah disucikan dan diberikan manfaat padanya dan telah dijanjikan keselamatannya,seperti yg dinyatakan didalam alquran,kerana adalah mustahil mereka yg menyalahi ketetapan Tuhan dapat hidup disana dengan aman.,

    .wasalam.,

    shah

    May 26, 2010 at 3:27 pm

  129. Salam,

    13:15. Kepada Allah sujud segala yang di langit dan bumi, dengan rela atau membenci, seperti juga bayang-bayang mereka pada waktu pagi dan petang.

    Semua makhluk Allah bersujud kepadaNya. Apakah burung bersujud dengan meletakkan muka mereka ke tanah? Apakah singa meletakkan muka mereka ke bumi untuk memenuhi seruan sujud itu? Takkanlah Al Quran menipu dengan mengatakan semua makhluk-makhluk Allah sujud, tetapi realitinya kita tidak nampak mereka letakkan muka ke tanah?

    Di sinilah kita nampak erti sujud yang lebih masuk akal yang terpakai oleh semua makhluk Allah iaitu merendah diri.

    Jika mendongak ke langit bermaksud sifat orang yang angkuh, maka menunduk (menyungkur) ke bumi adalah perumpamaan sifat orang yang merendah diri. Sebab itulah kita lihat haiwan-haiwan semuanya tahu hidup merendah diri. Mereka mematuhi ekosistem yang Allah telah tetapkan. Singa walaupun digelar “raja rimba”, tetapi singa tidak tamak membaham semua haiwan-haiwan untuk memenuhi perut mereka. Allah telah wahyukan kepada mereka untuk makan sekadar yang perlu. Sebab itulah haiwan-haiwan lain tidak pupus biarpun singa merajai sesuatu kawasan. Yang menyebabkan pupus bila manusia mula berburu untuk mencari keuntungan. Nampak tak bagaimana haiwan-haiwan sujud kepada Allah?

    Balik kembali kepada kisah Adam dan iblis. Iblis dilaknati kerana bersikap angkuh. Jadi untuk mengelakkan manusia meniru iblis, maka sudah pastilah Al Quran suruh manusia jadi orang yang merendah diri. Itulah suruh sujud yang ada perkaitan dengan kisah Adam-iblis yang berulang-ulang kali diperingatkan dalam Al Quran.

    Kalau kita faham setiap perkara ada lawannya, mudah sahaja kita faham pengajaran Al Quran itu. Baik lawannya buruk. Merendah diri lawannya angkuh dan lain-lain…

    Juang

    May 26, 2010 at 3:59 pm

  130. Bila kita nampak erti sujud iaitu merendah diri, maka fahamlah kita bagaimana Rasulullah dan orang-orang bersamanya sujud dalam mencari nikmat-nikmat Allah seperti dalam ayat 48.29 itu. Mereka bekerja/berusaha mencari rezeki dalam keadaan merendah diri, bukannya untuk angkuh dengan kekayaan seperti Karun.

    Keangkuhan membawa kepada sifat tamak, sedangkan merendah diri akan menjadikan seseorang itu bersyukur. Bila masyarakat hidup dengan jiwa yang merendah diri, maka tiada pihak yang tamak mengaut keuntungan diri sendiri. Wujudlah masyarakat yang aman.

    Juang

    May 26, 2010 at 4:15 pm

  131. 149. Berkata hanya dari Allah hujah yang jelas dan matang dan jika dikehendakiNya pasti diberi petunjuk kepada kamu semuanya.

    Di sinilah perbezaan orang-orang yang beriman dan orang-orang kafir. Jika seseorang itu dapat petunjuk daripada Allah, pasti dia mampu berhujah dengan jelas dan matang.

    Itulah cara untuk kita menilai sesuatu amalan yang dilakukan itu benar-benar daripada Allah atau daripada syaitan.

    Jika baru kita soal pasal amalan mereka, mereka tidak mampu kemukakan bukti dengan jelas dan matang, itu menunjukkan amalan tersebut bukannya daripada Allah. Syaitan yang pendusta memang marah bila penipuannya dibongkarkan.

    Juang

    May 27, 2010 at 3:40 am

  132. perintah untuk menghadap ke baitullah ada dinyatakan didalam surah albaqarah.,

    dan sujud dan rukuk adalah perintah ALLAH yg diperintahkan pada seluruh umat.,

    al baqarah 125, ali imran 43, 113, at taubah 112, al israa 107, maryam 58, al hajj 26, 77, al furqaan 60, as sajdah 15, shaad 24, az zumar 9, fushshilat 37, al fath 29, an najm 62, al alaq 19,

    adalah satu kesilapan jika tuan hanya melihat pada penganut agama bani israil dizaman ini kerana telah diketahui mereka telah tersesat dan menyesatkan.,

    shah

    May 27, 2010 at 11:48 am

  133. pelikkan, bila bercerita mengenai mencari kenikmatan dunia tuan menyuruh kami supaya jangan ikut sifat binatang..,

    tetapi bila bercerita mengenai amal ibadah tuan menjadikan binatang dan pokok sebagai model., .tuan mahu kami jadi seperti binatang ke?, .atau kayu?,

    .nauzubillah. .wasalam.,

    shah

    May 27, 2010 at 12:03 pm

  134. Salam,

    Ayat 48:29 tidak menyebut tentang bani Israil pun, tetapi tentang persamaan dengan yang terdapat dalam Taurat dan Injil. Sumber rujukan kita untuk tahu tentang Taurat dan Injil hanya ada dalam Al Quran sahaja.

    Persoalannya, apakah dalam Al Quran menceritakan Nabi-nabi yang diberikan Taurat dan Injil itu menyuruh orang-orang yang bersama mereka meletakkan muka ke tanah menghala ke arah sesuatu bangunan batu? Oleh kerana Al Quran tidak menyebutkan dalam Taurat ada suruhan letakkan muka ke tanah menghala ke batu, sudah pasti ruku’ dan sujud yang Muhammad dan orang-orang yang bersamanya bukan begitu. Kalau tidak macam mana dikatakan ruku’ dan sujud mereka sama dengan apa yang terdapat dalam Taurat dan Injil?

    Tetapi jika maksud ruku’ dan sujud itu adalah tunduk merendah diri, barulah kita nampak persamaan Muhammad dengan Nabi-nabi yang diberikan Taurat dan Injil itu sebab sudah pasti mereka adalah orang yang tunduk merendah diri. Mana ada Nabi yang bersifat angkuh dan sombong?

    Juang

    May 27, 2010 at 2:59 pm

  135. Salam,

    shah: pelikkan, bila bercerita mengenai mencari kenikmatan dunia tuan menyuruh kami supaya jangan ikut sifat binatang..

    tetapi bila bercerita mengenai amal ibadah tuan menjadikan binatang dan pokok sebagai model., .tuan mahu kami jadi seperti binatang ke?, .atau kayu?,

    Sama ada untuk nikmat dunia mahupun untuk mengabdikan diri kepada Allah, contohilah sifat-sifat baik biarpun daripada makhluk-makhluk lain, dan tinggalkan sifat-sifat buruk biarpun daripada diri sendiri.

    Pada semut ada sifat-sifat baik dalam urusan dunia seperti rajin bekerja dan saling membantu untuk mengangkat makan yang berat. Jadi tiada siapa nak larang contohi sifat-sifat baik itu untuk perkara duniawi?

    Juang

    May 27, 2010 at 3:05 pm

  136. geng2 akai cakap je besar, balik malam terkulai layu jugak lepas kongkek , layuuuuu atas perut bini yg tak sehaluan dgn pemikiran songsang geng2 dia orang yg dah naik pangkat sekarang dgn gelaran tn hj syeikh maulana dato kiyai ustaz juang, tolok, slepar jepun, bayau, faried dan seangkatan muahahahaha

    AQ : tidakkah mereka berfikir??? tapi degil dgn akainya

    semut api

    May 27, 2010 at 3:28 pm

  137. aku rasa kalu bini dia org tak kasi pit malam2 harus mengamok sakan agaknya muahahahaha

    cakap bukan main lagi, berdentum2 sampai masa buat hempeh, solat= komitmen eh = membaca eh, apa punya hangau punya maksud solat, nasib baik bini kau org kasi tunggeng boleh jugak kau senyum2 sempol lepas kongkek muahahaha.

    AQ : sesungguhnya solat itu berat kecuali org yg beriman & taqwa

    semut api

    May 27, 2010 at 3:35 pm

  138. aku rasa kalu bini dia org tak kasi pit malam2 harus mengamok sakan agaknya muahahahaha

    cakap bukan main lagi, berdentum2 sampai masa buat hempeh, solat= komitmen eh = membaca eh, apa punya hangau punya maksud solat, nasib baik bini kau org kasi tunggeng boleh jugak kau senyum2 sempol lepas kongkek muahahaha.

    semut api

    May 27, 2010 at 3:36 pm

  139. Setakat itu kemampuan hujah orang yang nak pertahankan amalan tradisi mereka? Kesiannya. Di dunia lagi Allah sudah tunjukkan rendahnya tahap kemampuan hujah mereka.

    Ingatkan semakin lama berusia, semakin matang, rupa-rupanya semakin b*ngang.

    Syukur Allah berikan petunjuk untuk tidak lagi mengikut amalan-amalan tradisi mereka. Kalau tidak sudah pasti tahap berhujah jadi sama macam mereka.

    Peace

    Juang

    May 27, 2010 at 3:44 pm

  140. 48:29 …Allah menjanjikan orang-orang antara mereka, yang percaya dan membuat kerja-kerja kebaikan, dengan keampunan dan upah yang besar.

    Ayat di ayat konsisten dengan 2 ayat di bawah yang menekankan tentang kerja-kerja kebaikan untuk mendapat balasan baik daripada Allah.

    2:62. Sesungguhnya orang-orang yang percaya, dan orang-orang Yahudi, dan Nasrani, dan Sabiin, sesiapa percaya kepada Allah dan Hari Akhir, dan membuat kerja-kerja kebaikan, maka upah mereka adalah di sisi Pemelihara mereka, dan tiadalah ketakutan pada mereka, dan tidaklah mereka bersedih.

    5:69. Sesungguhnya orang-orang yang percaya, dan orang-orang Yahudi, dan Sabiin, dan orang-orang Nasrani, sesiapa yang percaya kepada Allah, dan Hari Akhir, dan membuat kerja-kerja kebaikan, maka tiadalah ketakutan pada mereka, dan tidaklah mereka bersedih.

    Jadi, membuat kerja-kerja kebaikan itulah hala tuju utama hidup kita sebab itulah yang ditekankan berulang-ulang dalam Al Quran jika mahu dapat pembalasan baik daripada Tuhan. Jika hidup buat kerja-kerja kebaikan, bukan sahaja manfaat pada diri, malah kepada orang lain.

    Al Quran tidak pernah mengatakan pun “sesiapa yang tidak meletakkan muka ke tanah menghala ke bangunan batu, Allah tidak akan beri upah yang besar”. Atas alasan apakah mereka menetapkan amalan sebegitu? Nak berbangga diri?

    Juang

    May 27, 2010 at 4:28 pm

  141. apa yg aku tanya dgn akai pun tak terjawap oleh tn2 hj syeikh maulana sekalian, cakap je gah tapi hempeh

    semut api

    May 27, 2010 at 4:37 pm

  142. mmg patut pun aku cakap gitu kat puak2 tn hj syeikh maulana dato ustaz , setakat std tadika , apa barangggg tn hj syeikh juang????

    semut api

    May 27, 2010 at 4:45 pm

  143. sesiapa yg letak muka atas tanah menghala bangunan batu tn hj syeikh maulana ustaz juang????????

    apa barangggg tn hj, baik la tn hj letak muka tn hj syeikh juang atas pit bini, ada juga faedahnya kan kan kan tn hj juang eh???

    semut api

    May 27, 2010 at 4:49 pm

  144. muahahahahaha, balikla muzakarah & ngaji dgn bini dulu, tengok apa citer tn hj syeikh maulana juang

    semut api

    May 27, 2010 at 4:51 pm

  145. Peduli apa dengan cakap-cakap orang yang menyekutukan Allah itu. Keupayaan mereka untuk pertahankan amalan tradisi mereka sama macam orang-orang musyrik terdahulu.

    Sekian, harap maklum.

    Juang

    May 27, 2010 at 6:07 pm

  146. pbuu!

    7.2. Suatu program telah diturunkan kepadamu maka janganlah kamu jadikan dadamu kesempitan untuk memberi amaran dan peringatan kepada orang yang amanah.
    3. Ikutilah apa yang diturunkan kepadamu dari pemeliharanya dan janganlah kamu mengikuti dari selainya kepimpinan maka sangat sedikit dari kamu mengambil ingatan.
    4. Dan berapa banyak dari khariahnya telah Kami laknati dan didatangkan bencana buruk pada malamnya atau sedang mereka rehat disiangnya.
    5. Maka tiada lain seruan mereka ketika Kami datangkan bencana buruk melainkan mereka berkata, kamilah orang yang zalim.
    6. Maka Kami pasti menyoal orang yang telah terima perutusan ini dan Kami pasti juga menyoal para penyampainya.
    7. Dan pastinya Kami menceritakan kepada mereka dengan ilmu pengetahuanya dan tidaklah Kami akan hilangkanya.

    5.60. Berkata adakah kamu menghendaki aku mengkhabarkan yang lebih buruk dari ganjaran Allah? Sesiapa dilaknati dan dimurkai Allah maka mereka disifatkan sebagai kera/-lqiradata dan babi/alkhanaazira dan berkhidmat kepada -ththaghuuta dan bagi mereka tempat penginapan yang sangat mengaibkan dan disesatkan dari jalan yang lurus.
    61. Dan apabila datang kepadamu, mereka berkata kami amanah sedangkan mereka masuk dengan kemungkaran dan keluar dengan lebih ingkar dan Allah mengetahui dengan apa mereka sembunyikan.

    2.204 Dan dikalangan manusia ada yang mempesonakan apabila berucap dalam hal kehidupan dunia dan setiap kata-kata dari hatinya bersaksikan Allah, padahal dialah penentang yang sangat degil.

    19.97. Maka Kami telah memudahkanya dengan lisan bahasamu untuk kamu memberi khabar gembira kepada orang yang prihatin dan memberi amaran keras kepada kaum penentang yang sangat degil.
    98. Dan berapa ramai telah Kami melaknati generasi dari sebelum mereka. Apakah kamu tidak melihat atau mendengar seseorang dari mereka hanya mendengar sesuatu pengkhabaran kabur lagi meragukan.

    OK laah tuuuuu!

    chong

    May 28, 2010 at 10:20 am

  147. Salam,

    Apalah semut api,kalau betul kau mengikuti Al Quran dan Sunnah, tak kan itu caranya menyampaikan kebenaran,iaitu dengan menulis lucah,memaki hamun untuk menyeru manusia kepada jalan yang lurus.

    Rasullah SAW tetap juga menyeru dengan hikmah walaupun orang kafir dan musyrik menghina, mencarut, memaki hamun dan menyakiti beliau.Beliau tetap sabar kerana orang kafir dan musyrik itu adalah kaum yang tidak mengetahui dan tidak menggunakan akal.

    Itu adalah cara orang mukmin, kalau tidak kita dengan orang kafir dan musyrik, 2 x 5…la….sekian.

    wucman

    May 28, 2010 at 6:08 pm

  148. pbuu!

    7.33. Berkata pemeliharaku hanya mengharamkan perbuatan sumbang apa yang nampak dan tersembunyi atau dosa dan keangkuhan tanpa hak sebenar dan kamu telah sekutukan Allah dengan apa tidak diturunkan dan kamu telah berkata terhadap Allah apa tidak kamu ketahui.
    34. Dan untuk setiap ummat telah ditetapkan ajalnya dan apabila tibanya ajal mereka maka tidak akan dapat diundurkan atau tidak juga dapat dilanjutkan walaupun sesaat.
    35. Wahai anak aadama pasti didatangkan kepadamu beberapa penyampai dari kalangan kamu dan mereka telah menyampaikan ayat-ayatKu maka sesiapa prihatin dan lakukan pemuliharaan maka tiada rasa takut dan mereka tidak juga merasa sedih.
    36. Dan orang yang mendustakan ayat-ayat Kami dan mereka takbur maka mereka itulah penghuni api dan mereka berkekalan didalamnya.
    37. Maka siapa lebih zalim dari yang mengada-adakan dusta terhadap Allah atau telah mendustakan ayat-ayatnya maka mereka pasti mendapat balasan seperti telah diprogramkan apabila datang kepada mereka utusan Kami untuk mengambil mereka maka dia berkata dimanakah sekutu kamu yang telah kamu seru dari selain Allah? Mereka berkata, semuanya telah menghilangkan diri dari kami maka mereka terpaksa menyaksikan atas diri mereka sendiri yang mereka sebenarnya adalah orang yang tidak percaya.
    38. Maka Dia berkata masuklah kamu kedalamnya bersama ummat terdahulu dari jinni dan manusia kedalam apinya dan setiap kali masuknya suatu ummat pasti dilaknatinya kawan-kawanya sehingga apabila mereka dikumpulkan kesemuanya maka berkatalah mereka yang kemudian kepada mereka yang terdahulu! Pemelihara kami mereka itulah yang telah menyesatkan kami maka gandakanlah azab keatas mereka dari apiMu. Maka Dia berkata gandaan pasti dikenakan keatas setiap penghuninya akan tetapi kamu tidak mengetahuinya.
    39. Dan berkatalah orang yang terdahulu kepada orang yang kemudian, tiadalah bagimu dan kami punyai apa-apa kelebihan maka rasakanlah azabnya dengan apa telah kamu dan kami usahakan.
    40. Orang yang mendustakan ayat-ayat Kami dan takbur tidak akan dibuka pintu kepintaranya dan tidak akan dimasukkan ketaman syurganya sehingga “masuknya unta kedalam lubang jarum” dan demikianlah Kami memberi balasan keatas orang yang berdosa.
    41. Bagi mereka jahannama tempat pembaringan dan selimut untuk mereka dan demikianlah kami membalas orang yang zalim.
    42. Dan orang yang amanah dan mereka beramal kebajikan, Kami tidak membebankan jiwanya melainkan dengan apa kesanggupanya mereka itulah penghuni taman syurganya dan mereka kekal didalamnya.

    InsyaALLAH, ayat quran ada 6,348 ayat. No prob brader!!!

    chong

    May 28, 2010 at 8:19 pm

  149. wucman, u r right but this one really boiled my blood hehe

    semut api

    May 28, 2010 at 11:02 pm

  150. Satu usaha yang sehat yang juga boleh menimbulkan fitnah.Agama tidak dicabar tapi blogger rasa tercabar.fikir2kan lah semut.

    sgray

    May 29, 2010 at 7:30 am

  151. orang Islam tak payah sembahyang semut

    sgray

    May 29, 2010 at 7:34 am

  152. Salam,

    Orang Islam tak payah menyekutukan Allah. Itu yang sebenarnya.

    Kalau sudah menyekutukan Allah dengan menjadikan pembesar-pembesar agama yang menetapkan hukum apa yang Allah tidak tetapkan, Islam-kah itu?

    Bila diminta mana ayat-ayat Allah yang menetapkan manusia kena sujud ke arah batu, mereka diam membatu.

    Kalau kita fikirkan, jika dalam Al Quran boleh wujud ayat yang jelas melarang sujud ke arah matahari dan bulan (rujuk 41:37), secara logiknya ayat yang suruh sujud ke arah batu itu mudah-mudah sahaja Allah tetapkan.

    Tetapi perkara semudah itu pun mereka tidak mahu memikirkan. Mereka turut membuta-tuli orang-orang sebelum mereka yang tetapkan sesuatu amalan. Seolah-olah bagi mereka “orang-orang” itu sekutu Allah.

    Tiada dosa yang tidak diampunkan, melainkan dosa menyekutukan Allah.

    Sendiri ada akal, sendiri boleh memikirkan. Sudah besar panjang pun.

    Juang

    May 29, 2010 at 8:19 am

  153. Sudah2 lah tu Juang.

    Kalau macam tu, ayah kamu di N9 tu pun menyekutukan Allah lah. Isteri kamu yg tidur sebantal dgn kamu pun menyekutukan Allah lah. Adik beradik kamu, ipar2 kamu, biras2 kamu semuanya menyekutukan Allah lah.

    Maknanya kamu dikelilingi oleh orang2 yg menyekutukan Allah. Cakap jer berdegar2, hujah macam pandai, kesian kat orang tua kamu Juang. Sepanjang masa susah hati memikirkan kamu. Kesian jugak kat isteri kamu juang. Kesian jugak kat adik beradik kamu juang. Harap2 3 orang anak2 kamu tu tak ikut jadi macam kamu. Kesian aku tengok…

    Juang Jr

    May 29, 2010 at 9:12 am

  154. ‘orang Islam tak payah sembahyang semut’

    thnx..Tapi maksud saya dengan mengatakan diatas adalh
    bagi org yang meyakini allah yang berhujah dalam blog ini yang berfikiran negatif agr tidak trsalah berhujah saja…maksud ayat diatas tu maknanya tidak /sukar atau susah mengikut khendak allah…
    fikr2 camna you dok peloporkan blogger2 tu.
    salam

    sgray

    May 29, 2010 at 10:46 am

  155. wucman said…
    Jadi, orang yang mencuri hukumnya “potong tangan” dan orang yang kene curi, kalau dia bersabar akan diberi balasan yang baik oleh Allah SWT.Orang yang mencuri,jika bertaubat, Allah itu pemaaf dan mengasihani.

    Saya cuma memberi hint saje pada kamu yang kamu sedang menjalani proses sehat menjana minda oleh juang dan rakan2..maksud ayat saya kecuaian mangsa lah menyebabkan dia kecurian ..allah melihat saje.
    fikir2kan

    sgray

    May 29, 2010 at 11:08 am

  156. pbuu!
    Alkisah! maka tersebutlah cerita kaum Nabi Musa!!!

    2.50. Dan ketika kami membahagikan laluan dilautan kepadamu maka kami selamatkan kamu dan kami lemaskan pengikut-pengikut fir’aun dan kamu telah menyaksikanya.
    51. Dan ketika kami menemujanji muusaa empat puluh malam disuatu tempat, kamu tanpa kepimpinan menjadi kelam kabut dari sesudah itu kamu adalah orang yang zalim.
    52. Kemudian kami memaafkan kamu dari sesudah demikian itu pastinya kamu hendaklah berterima kasih.
    53. Dan ketika kami berikan muusaa programnya dan ciri-cirinya untuk memastikan yang kamu mendapat petunjuk.
    54. Dan ketika berkata muusaa kepada kaumnya wahai kaumku sesungguhnya kamu telah menzalimi dirimu sendiri dimana kamu telah menjadi kelam kabut maka bertaubatlah kepada penciptamu atau hapuslah jiwamu jika demikian itu keutamaan bagimu disamping penciptamu. Maka Dia telah menerima taubatmu dan hanya Dia penerima taubat dan yang penyayang.
    55. Dan ketika kamu berkata wahai muusaa kami tidak akan amanah kepadamu sehingga kami melihat Allah dengan nyata maka mereka disambar petir dan kamu telah melihatnya.
    56. Kemudian kami bangkitkan kamu dari sesudah matimu pastinya kamu hendaklah berterima kasih.

    Sekianlah adanya,sabarlah more 2follow?????

    chong

    May 29, 2010 at 12:54 pm

  157. Buat apa saja,…asalkan kerana Allah.
    Buat apa saja asalkan tak lari dari kebenaran dakwah
    yg.telah ajar melalui contoh2 perjuangan nabi2
    terdahulu.

    Kalau suatu tempat,…memerlukan konsep nabi Ibrahim,..
    maka sesuailah cara tu.Kalau mendakwah suatu kaum
    yg.memerlukan konsep nabi Isa,…maka berdakwahlah
    dengan cara tu.

    Kan senang….!

    masterminda

    May 29, 2010 at 9:53 pm

  158. kalau yg sah kafirnya duk provoke agama islam, i could still calm down tapi kalu yg ngaku ikut AQ saja2 duk provoke mmg aku akan hentam abih2, apa dia org ingat terrer sangat ke satakat cut & paste AQ utk menyalahkan semua manusia lain? alif ba ta pun tak abih lagi ngaji duk complaint semua manusia lain syirik, apa barang ????? yg mereka tahu 2 3 ayat saja, sembah batu, sujud batu, jilat batu, gosok batu, betapa hinanya batu utk mereka2 golongan akai ni, bila ditanya satu pun tak jawap cuma duk ulang2 benda yg sama, kata berakal tapi sebenarnya hanya akai setakat budak tadika saja yg tahu cut & paste, poooorah!

    kalau benar dia org tahu apa kehendak akal aku, no problem utk aku ikut, banyak kali aku cabar tapi satu pun tak jawap malah diulang2 benda yg sama yg dah lapuk, biasala manusia, baru jumpa kaca yg bersinar dikatanya intan yg mahal, betullah cakap ulama2 silam, permata tak boleh digantung kat leher anjing juga babi kerana anjing2 & babi nilah yg akan merosakkan nilai permata pada pandangan awam walaupun permata itu tetap dgn ketinggian nilainya walau dimana jua berada,

    ahaaaa cium pit bini lagi bagus daripada berkelahi dgn puak2 akai muahahaha

    semut api

    May 30, 2010 at 8:21 am

  159. hujah tak ada apa dok melalut .. ini belajar tinggi2 la bang tadak kira ugama punya hal .. perasan tapi bodoh

    slipar

    May 30, 2010 at 12:15 pm

  160. pbuu,

    7.51. Orang yang mengambil cara hidup/diinahum mereka sebagai gurauan dan sendaan adalah terpedaya dalam kehidupan duniawi maka Kami melupakan mereka sepertimana mereka melupakan pertemuan mereka hari ini dan dengan ayat-ayat Kami mereka mempertikaikan.
    53. Apakah mereka hanya menunggu-nunggu terjemahanya datang sendirian? Maka ketika datangnya terjemahanya mereka berkata kami telah melupakanya sejak dahulu semasa datang penyampai dari pemelihara kami membawa yang sebenar. Apakah untuk kami perantaraan atau untuk dipalingkan sedangkan kami telah beramal dari selain apa yang disampaikan. Pastinya mereka telah merugikan diri mereka dan sesat dari apa mereka telah ada-adakan.
    67. Berkata wahai kaumku, bukanlah aku bodoh akan tetapi aku utusan pemeliharamu dan pemilik ilmu pengetahuan diseluruh alamnya.
    68. Aku hanya menyampaikan risalah pemeliharaku dan memberi nasihat supaya kamu amanah denganya.
    71. Berkata pasti pemeliharamu timpakan bencana dan kemarahan atas apa telah kamu pertikaikan gelaran kata-nama kamu dan nenek moyangmu! Allah tidak pernah menurunkan kekuasaan seperti kamu ucapkan maka tunggulah kamu, Aku juga menunggu kamu.
    72. Maka Kami selamatkan orang yang bersamanya dengan rahmat pengasihan Kami dan pastinya Kami memberteras hingga keakar-umbinya atas orang yang telah mendustakan ayat-ayat Kami dan bukanlah mereka itu dari orang yang amanah.
    75. Berkata pemukanya dengan takbur dari kaumnya kepada orang yang dianggap bodoh dengan berkata dari mana kamu tahu yang shaalihan penyampai dari pemeliharanya? Mereka berkata kami telah dikhabarkan kerana kami adalah darinya orang yang amanah.
    78. Maka ditimpakan gempa bumi keatas mereka maka bergelimpangan jasad mereka merata-rata disekitaranya.
    88. Berkata pemukanya yang takbur dari kaumnya kami mengusir kamu wahai syu’aibu dan orang yang amanah dari khariah ini kecuali kamu kembali kepada anutan kami. Dia berkata adakah kamu memaksa kami.
    89. Dan pastinya kami mengada-adakan dusta terhadap Allah jika kami kembali kepada anutan kamu satelah Allah menyelamatkan kami maka tidaklah kami akan kembali kepada anutanmu melainkan dihendaki Allah. Pemelihara kami sangat luas meliputi segala ilmu pengetahuan dan hanya kepada Allah kami pasrah. Dia yang memberi fatwa yang benar kepada kaum kami dan Dia yang terutama memberi fatwa.

    Ini saya dapat tepi longkang tu je!!!

    chong

    May 30, 2010 at 2:05 pm

  161. Semut, puak ni semua masih mentah lagi ler. Umuq pun muda2 lagi. Sebab tu dorang tahu cut and paste jer. Terjumpa aidid safar punya terjemah, dah rasa nak buat pembaharuan. Dah rasa tahap akal depa ni tinggi, tapi dok pusing tang lagu tu ajer.

    Sejarah perkembanngan Islam depa mana abis belajar lagi. Dok unibersiti, belajar ilmu ingeneering, kejer pun bidang tu jugak… takat baca2 sikit pasal agama, kaji sikit2 pasal kitab, dah rasa diri tu hebat.

    Tolong ler belejar sejarah Islam. Korang akan jumpa jawapannya.

    Korang semua, kalau betul rasa dah power sangat, akal korang dah tinggi sangat, memang korang jer ler golongan yg pandai berfikir, apa kata kita buat dialog terbuka. Ada berani. Kalau takat hujah dalam ni,cut and paste.. suruh anak juang yg umur 6thn tu pun boleh.

    Juang Jr

    May 30, 2010 at 2:14 pm

  162. Salam,

    Selama mereka nak pertahankan amalan sujud ke arah batu itu, diminta kemukakan ayat Al Quran suruh buat amalan itu pun mereka tak mampu.

    Cuba selidik dalam diri, kenapa Allah tidak izinkan mereka kemukakan ayat-ayat Al Quran itu? Tetapi mereka tak sedar-sedar diri.

    Juang

    May 30, 2010 at 2:51 pm

  163. 2.55. Dan ketika kamu berkata wahai muusaa kami tidak akan amanah kepadamu sehingga kami melihat Allah dengan nyata maka mereka disambar petir dan kamu telah melihatnya.

    Tak sangka di zaman sekarang pun ada spesis yang nak tengok Allah dengan nyata barulah nak percaya kepada Al Quran.

    Dasar orang yang tak mahu menjadikan Al Quran sebagai pedoman hidup.

    Juang

    May 30, 2010 at 2:58 pm

  164. 7.53. Apakah mereka hanya menunggu-nunggu terjemahanya datang sendirian? Maka ketika datangnya terjemahanya mereka berkata kami telah melupakanya sejak dahulu semasa datang penyampai dari pemelihara kami membawa yang sebenar. Apakah untuk kami perantaraan atau untuk dipalingkan sedangkan kami telah beramal dari selain apa yang disampaikan. Pastinya mereka telah merugikan diri mereka dan sesat dari apa mereka telah ada-adakan.

    Dasar munafik (hipokrit). Allah datangkan Al Quran dalam bahasa apa sekali pun, pasti mereka tidak mempercayainya. Ini kerana dalam hati mereka ada kekotoran kononnya merekalah yang Islamnya dengan amalan tradisi kaum mereka itu. Perasan tak sudah-sudah.

    Tidakkah mereka sedar yang iblis dilaknati kerana kekotoran hati kononnya diciptakan daripada api, dia lebih baik daripada Adam?

    Juang

    May 30, 2010 at 3:02 pm

  165. selipar tu aku letak kat kaki aku je, masuk jamban lagi buat pijak tahi muahahaha, mmg manusia bodoh sombong, lagak pandai tapi akai kontot

    tn hj syeikh maulana JUANG, apa yg kau makan selama ni, aku rasa mak bapak kau tak ajar benda2 macam ni, meraban tak tentu hala, insaflah selama nyawa masih melekat kat badan, tilik cermin dalam2, AQ yg kau kata kau pegang tu akan menjadi saksi kedangkalan akai kamu, pintu taubat masih terbuka utk kamu

    semut api

    May 30, 2010 at 3:04 pm

  166. kau mmg bodoh tn hj juang, kalau kau tak nampak Dia maknanya kau buta kerana tiada siapa atau apa pun yg dapat melindungi DiriNya, memalukan pada siapa yg anggap puak2nya atau golongannya yg berpegang dgn AQ semata2 tapi tak faham, yg tahu cuma cut & paste saja,buat malu makbapak saja

    semut api

    May 30, 2010 at 3:08 pm

  167. Orang yang bodoh adalah orang yang sujud kepada selain Allah.

    Juang

    May 30, 2010 at 4:29 pm

  168. org yg bodoh iaitu tn hj syeikh juang yg berlagak kenal Allah juga mengikut hanya AQ, tapi apa yg di cut & pastekan tidak menjadi pengajaran buat dirinya, kesian nya , mengucaplah banyak2 tn hj syeikh

    semut api

    May 30, 2010 at 4:45 pm

  169. Sudah tentu dengan mengikut pengajaran Al Quran, manusia tidak akan sujud kepada selain Allah. Yang pergi sujud selain Allah itu sebab mereka tidak mahu jadikan Al Quran sebagai pengajaran. Bila diminta kemukakan ayat Al Quran sebagai bukti, mereka diam membatu.

    Juang

    May 30, 2010 at 5:10 pm

  170. pbuu!
    6.25. Dan dikalangan mereka ada yang mendengar kamu akan tetapi Kami telah menyita hati mereka dari memahaminya dan telinga mereka tersumbat tidak mendengar dan setiap ayat mereka tidak amanah dan apabila mereka datang kepadamu mereka membuta-tuli membantah kamu. Maka berkata orang yang tidak percaya! Tidaklah ini melainkan dongengan orang terdahulu.
    7.48. Dan berseru penghuni disebalik penghadang tinggi dari lelaki mereka yang dapat dikenali dengan tanda-nama, berkata tidak manfaat dengan bilangan kami yang ramai dan tidak juga dengan hanya bertakbur.
    49. Maka mereka itulah orang yang bersumpah tidak pernah terima rahmat pengasihan dari Allah maka masuklah kamu yang amanah ketaman syurganya tanpa ketakutan dan tidak juga dengan kesedihan.
    50. Dan menyeru penghuni api kepada penghuni taman syurga, hulurkanlah air atau apa-apa yang Allah telah rezekikan kepadamu maka mereka berkata, Allah mengharamkan kepada orang yang tidak percaya.
    51. Orang yang mengambil cara hidup/diinahum mereka sebagai gurauan dan sendaan adalah terpedaya dalam kehidupan duniawi maka Kami melupakan mereka sepertimana mereka melupakan pertemuan mereka hari ini dan dengan ayat-ayat Kami mereka mempertikaikan.

    Selidiklah dulu dari mana di copy & paste!!
    Yg hgpa ni 1-ayat pun tarak apa hal!!!

    chong

    May 30, 2010 at 5:34 pm

  171. 7.48. Dan berseru penghuni disebalik penghadang tinggi dari lelaki mereka yang dapat dikenali dengan tanda-nama, berkata tidak manfaat dengan bilangan kami yang ramai dan tidak juga dengan hanya bertakbur.

    Kerana takbur dengan kuantiti mereka yang ramai, diberikan peringatan Al Quran seumpama bercakap di hadapan penghadang yang tinggi. Mereka pekak dan tak mahu mendengarkannya.

    Tidak kiralah siapa jua yang menterjemahkannya, pasti mereka menolaknya kerana isi Al Quran yang sampai kepada mereka itu tidak selari dengan amalan tradisi yang mereka bangga-banggakan selama ini.

    Tanpa amalan tradisi itu, mereka tiada peluang nak perasan diri mereka mulia. Mereka malas nak bersaing dengan bangsa-bangsa lain di atas platform yang terbuka. Ini kerana mereka ketandusan idea akibat pemalas membangunkan minda.

    Potensi mereka lemah kerana rasa yakin pada diri sendiri tiada. Bayangkanlah untuk yakin guna akal sendiri pun mereka sudah takut, macam mana mereka nak jadi bangsa yang berkeyakinan diri? Sebab itulah kita nampak, bangsa-bangsa lain mudah-mudah meninggalkan mereka ke belakang.

    Tetapi mereka masih tak sedar-sedar diri lagi walau macam mana Allah hina mereka di pentas terbuka di dunia hari ini.

    Juang

    May 30, 2010 at 6:36 pm

  172. pbuu,
    7.100. Apakah belum diberi petunjuk kepada orang yang mewarisi bumi dari genarasi terdahulu. Jika Kami kehendaki pasti diberi balasan atas dosa mereka dan disita hati mereka maka mereka tidak mendengarnya.
    101. Itulah negeri yang Kami ceritakan kepadamu dari beritanya dan pasti telah datang penyampainya menjelaskan tetapi mereka tidak amanah malahan mereka telah mendustakanya sejak dahulu maka Allah menyita hati orang yang tidak percaya.
    104. Dan berkata muusaa wahai fir’aunu aku adalah penyampai dari pemelihara ilmu pengetahuan yang diujudkan disemua alamnya.
    105. Hakikatnya tidaklah aku akan berkata tentang Allah melainkan yang benar dan pasti telah didatangkan kepadaku hanya yang jelas dari pemeliharaku maka bebaskanlah banii israa-iila.
    106. Dia berkata jika kamu telah didatangkan dengan tanda-ayat penjelasan maka buktikanlah kepadaku jika kamu orang yang benar.
    113. Dan datanglah ahli sihir fir’auna berduyun dan berkata pastikan ganjaran lumayan jika kami menang.
    114. Dia berkata yalah! kamu pastinya orang yang dirapatkan kepadaku.

    Lihatlah pembodek2 firaun, bodoh mcm “teloq pe**q!!

    chong

    May 30, 2010 at 8:20 pm

  173. Segulongan manusia berfahaman,…bahawa ibadat adalah
    konsep kehidupan bertuhan.Maka beribadah lah mereka
    siang malam kerana takut azab,dunia akhirat.

    Segulungan lagi berfahaman manusia berkemampuan untuk
    mencorak dunia kehidupan dengan akal dan keupayaan
    yg.bersungguh sungguh hingga terlupa bahawa Allah
    mempunyai rencana yg.telah tertulis.

    Segulungan lagi pula berusaha mencapai ilmu2 ketuhanan
    dan ingin membersihkan diri melalui jalan2 tarikat
    kesufian.

    Gulongan generasi muda yg.lalai pula,…tak amik
    pot soal2 agama,soal ketuhanan.Janji rock.

    Sebenarnya manusia hanya ada satu matlamat saja
    sepanjang hidup awal dan akhirnya.Diantara awal
    dan akhir,…semuanya permainan dan ujian.

    Apakah mereka berjaya menghadapi perjalanan tu atau
    sebaliknya.Yang kecundang,hanyalah mereka yg.tak
    bertuhankan Allah.

    masterminda

    May 30, 2010 at 8:48 pm

  174. 7.105. Hakikatnya tidaklah aku akan berkata tentang Allah melainkan yang benar dan pasti telah didatangkan kepadaku hanya yang jelas dari pemeliharaku maka bebaskanlah banii israa-iila.

    7.106. Dia berkata jika kamu telah didatangkan dengan tanda-ayat penjelasan maka buktikanlah kepadaku jika kamu orang yang benar.

    Sifat mulia seorang Nabi, dia tidak akan berkata pasal Tuhan melainkan sesuatu yang benar. Apabila sesuatu itu benar, pasti cirinya pula ia adalah jelas iaitu mudah difikirkan.

    Namun ada manusia suka bermain-main di atas nama “ghaib” untuk mengada-adakan amalan dusta yang Allah tidak pernah tetapkan untuk manusia. Sedangkan seghaib-ghaib Allah pun, KeesaanNya dibuktikan secara benar dan jelas seperti ayat 17.42 dan ayat 23.91, apakah patut manusia itu berhukum secara kabur?

    Taktik utama seseorang itu untuk berbohong adalah menggunakan nama Nabi atau nama-nama orang terdahulu mereka yang dijadikan icon masyarakat. Oleh kerana masyarakat itu meletakkan kepercayaan kepada nama-nama orang terdahulu itu, jadi bila ada pembesar-pembesar agama yang pergunakan riwayat atau cerita icon masyarakat itu, ramai yang membuta-tuli mempercayainya tanpa mempertimbangkan ciri-ciri sesuatu yang benar daripada Allah mempunyai bukti yang jelas.

    Allah Pencipta segala yang ada di alam semesta ini. Bukankah Dia mudah-mudah sahaja sediakan bukti-bukti di sekeliling kita jika sesuatu ajaran itu benar-benar datang daripadaNya? Bukankah Dia penolong orang-orang yang benar? Tetapi kenapa ada pihak yang bagaikan tidak ditolong oleh Allah untuk kemukakan bukti walaupun mereka kata mereka orang-orang yang benar?

    Jika sesuatu ajaran itu diada-adakan oleh manusia, sudah pasti manusia itu sukar mengemukakan bukti kerana manusia itu bukannya sekutu Tuhan.

    Maka, bila Firaun mencabar Musa kemukakan bukti-bukti yang jelas, ia bukan satu yang sukar untuk menumpaskan tipu-daya pembelitan tukang sihir Firaun yang mata duitan dan pangkat itu.

    Juang

    May 30, 2010 at 10:34 pm

  175. pbuu,

    Billion n trilion thanks 2u Juang!
    That’s what was all in my mind but
    Allah does not permit me 2express
    them. Ada fadilahnya disebalik, only He knows
    ALL. On the other hand, He permitted me 2read
    n understand ALL HIS MSGs, Syukrillah.
    By now Allah has previeled the cultprit n
    the discapble “APE n HOGGY” are?????????

    pbuu!

    chong

    May 31, 2010 at 8:22 am

  176. pbuu!

    Sarapan pagi ini?????

    7.131. Dan apabila datang kepada mereka kebaikan mereka berkata ini bahagian kami dan jika dilanda bencana mereka berkata ini berkaitan dengan muusaa dan siapa yang bersamanya sedangkan segala ramalan mereka ada disisi Allah tetapi mereka tidak mengetahuinya.
    7.132. Dan mereka berkata, apa-apa pun ayat yang kamu berikan kami untuk mensihirkan kami pasti kami tidak akan amanah denganya.

    Selamat melaksanakan komitmen anda!!!

    chong

    May 31, 2010 at 9:23 am

  177. 7.131. Dan apabila datang kepada mereka kebaikan mereka berkata ini bahagian kami dan jika dilanda bencana mereka berkata ini berkaitan dengan muusaa dan siapa yang bersamanya sedangkan segala ramalan mereka ada disisi Allah tetapi mereka tidak mengetahuinya.

    Kata-kata begini selalu kita dengar daripada mulut orang Islam hari ini. Jika sesuatu kebaikan Allah berikan kepada mereka, kononnya sebab mereka rajin beritual. Tetapi jika mereka ditimpa musibah, mereka akan salahkan orang lain yang tak beritual macam mereka. Sedangkan Allah lebih Mengetahui apa yang Dia rancangkan.

    Jika kita ada sebiji epal. Hanya ada 1% sahaja yang rosak dimakan serangga, kita tidak akan membuang keseluruhan epal itu. Tetapi jika tinggal 1% sahaja yang baik, pasti kita anggap keseluruhan epal itu sudah rosak.

    Begitulah dalam sesuatu kaum, jika hampir keseluruhannya sudah rosak jiwanya (berhati kotor kerana perasan kaum mereka sahaja suci dan kaum-kaum lain hina), tidak mustahil Allah akan buang mereka daripada muka bumi ini.

    Tetapi mereka tak sedar diri. Mereka akan menyalahkan golongan minoriti di atas kehinaan yang Allah timpakan kepada mereka.

    Juang

    May 31, 2010 at 11:01 am

  178. Salm Juang

    Anda nih dulu pernah berforum di laman web astora jabat ker?? :)

    Jebon

    May 31, 2010 at 12:24 pm

  179. Salam Jebon,

    Saya tidak pernah menyertai laman web beliau.

    Juang

    May 31, 2010 at 1:10 pm

  180. Salam,

    Sebelum doktor membuang bahagian-bahagian badan yang rosak di serang penyakit (kencing manusia contohnya), doktor akan berusaha dahulu memberi ubat-ubatan yang diperlukan. Sehingga nyata anggota badan yang rosak itu tidak boleh diselamatkan, barulah ia dipotong untuk mengelakkan kerosakan yang lebih serius.

    Begitulah sebelum Allah timpakan azab kepada sesuatu kaum yang layak diazab kerana hidup berlagak sombong, Dia akan turunkan seberapa banyak peringatan baik peringatan yang pernah disampaikan kepada umat terdahulu mahupun yang benar-benar untuk umat hari ini.

    Dia akan permudahkan segala penterjemahan agar segala yang disembunyikan selama ini dapat dibongkarkan. Ketika itu akan nyatalah siapa yang percaya dan siapa yang engkar. Siapa yang mahu hidup merendah diri dan siapa yang mahu berbangga-bangga diri.

    Sehingga sampai azab yang dijanjikan, orang-orang engkar yang hidup berbangga-bangga diri itu akan berkata “aduhai, celakanya aku kerana berlaku zalim pada diriku sendiri. Kenapa aku tidak mahu memikirkan peringatan yang sampai kepadaku dahulu?”.

    Namun penyesalan ketika itu sudah terlewat. Bak kata pepatah, menyesal dahulu pendapatan, menyesal kemudian tiada gunanya…

    Juang

    May 31, 2010 at 1:26 pm

  181. Ralat:

    Sebelum doktor membuang bahagian-bahagian badan yang rosak di serang penyakit (kencing manusia contohnya)

    Sepatutnya “kencing manis”…

    Juang

    May 31, 2010 at 1:27 pm

  182. juang “Orang yang bodoh adalah orang yang sujud kepada selain Allah”

    betul, aku setuju, tn hj syeikh sujud pada akai & pada aididsafar, bukan pada Allah unless tn hj syeikh percaya yg akai atau aididsafar tu lah Allah, tidakkah kamu berfikir??? bagaimana kamu telah tertipu oleh mainan akai kamu yg disulami madu oleh syaitan yg direjam, tidakkah kamu nampak???

    kalau tn hj syeikh juang & the geng terjemahkan yg solat=komitmen=membaca & tak faham juga tak tahu apa pegertian sebenar2nya solat maka terpulanglah pada kamu, AQ dah jelas katakan yg setiap ilmu itu ada ahlinya maka kenapa kamu masih degil & tak mahu ikut apa yg disuruh oleh AQ sendiri tapi claim yg akulah berpegang dgn AQ, logik ka itu macam eh tn hj syeikh??

    The rest, aku berserah diri pada Rabbuljalil kerana Dia Maha Kaya lagi Maha mengetahui baik yg tersembunyi juga nyata. Sesungguhnya yg palsu itu jelas & yg benar itu juga jelas. Aku nasihatkan kamu saja supaya mendalami agama dgn yg ahli bukannya main hentam ikut suka, ikut akai kamu, selagi nyawa masih dibadan, fikir2kan.

    semut api

    May 31, 2010 at 3:54 pm

  183. Jika Newton membuktikan bumi ada tarikan graviti, percaya kepada kebenaran yang Newton perkataan itu bukan bererti sujud kepada Newton. Sebab yang menetapkan hukum bumi mempunyai daya graviti itu adalah Allah. Newton hanya menjelaskan apa yang tersembunyi.

    Begitulah juga jika kita percaya kepada cikgu matematik yang membuktikan 1+1=2 menggunakan kiraan jari, bukan bermakna kita sembah cikgu itu. Tetapi kita sujud kepada ketetapan Allah yang menjadikan hukum 1+1=2 konsisten sampai bila-bila.

    Sebab itulah sebelum kita nak sujud ke arah bangunan batu, kita minta bukti ayat Al Quran manakah yang menunjukkan Allah menetapkan gerakan sedemikian. Tetapi ternyata mereka tidak mampu membawakannya walaupun mereka mengaku mengikut Al Quran.

    Kalau mereka mengaku ikut komik Doreamon, kita tidak hairanlah jika mereka membuat amalan-amalan tanpa logik sebab dalam komik itu penuh dengan cerita-cerita tak logik.

    Jadi, mempercayai orang-orang yang membuat ketetapan yang tiada bukti dari sisi Allah, samalah macam kita sujud kepada selain Allah. Tetapi orang-orang kafir pasti tidak mengakuinya.

    Juang

    June 1, 2010 at 8:31 am

  184. Katakan ada seseorang menyuruh kita setiap pagi beritual mengadap sebatang pokok besar agar dimurahkan rezeki dan boleh masuk syurga. Kalau kita mempercayai membuta-tuli kata-kata orang itu, menunjukkan kita telah sujud kepada orang itu (sujud selain Allah).

    Jadi, jika datang orang yang begitu, mintakan dia kemukakan mana ayat-ayat Allah menunjukkan, asal manusia mengadap pokok itu pasti dapat kemurahan rezeki dan yang tak mengadap pokok itu pasti jadi miskin. Jika ada bukti, itu menunjukkan Allah yang tetapkan demikian. Jika tidak memberi apa-apa kesan, itu menunjukkan orang itu mengada-adakan perkara dusta.

    Tinggalkanlah pendusta itu dengan labu-labunya kerana kelak pasti Allah akan membalas setiap pendustaan itu walaupun sebesar zarah.

    Apakah balasan kelemahan dan kehinaan yang Allah timpakan kepada umat Islam hari ini tidak cukup untuk menyedarkan mereka?

    Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan mereka mengubah bermula daripada dalam diri mereka sendiri.

    Juang

    June 1, 2010 at 9:26 am

  185. bukti- bukti itu semua ada ddlm al quran, tp malang,korg mlihat dr pandangan berbeza mgikut hawa nafsu..keimanan yg mjadi pekara utama dlm islam tiada dlm diri korg. puas tlh cuba dajar n dperjelaskn tp masih jugak xlogik. saya cdgkn korg cube mneliti n mmahami agama br(kononye)samawi. agama bahai kot.dia ye nabi org yg tpelajar,dia tulis sndr kitab.n sbb dia tpelajar m
    aka tentu la logik. mana tau korg leh ttarik.

    juang senior

    June 1, 2010 at 11:47 am

  186. Tahu pun bukti ada dalam Al Quran, tetapi bila diminta kemukakan ayat Al Quran manakah yang suruh sujud ke arah bangunan batu, mereka tidak mampu kemukakan.

    41:37. Dan daripada ayat-ayat-Nya adalah malam dan siang, dan matahari dan bulan. Janganlah kamu sujud kepada matahari dan bulan, tetapi sujudlah kepada Allah yang mencipta mereka, jika Dia kamu sembah.

    Jika kita fikirkan, ayat yang larang sujud kepada matahari dan bulan jelas wujud dalam Al Quran. Sepatutnya ayat yang suruh sujud ke arah bangunan batu (atau objek lain), pasti juga wujud jika ia benar-benar daripada Al Quran. Tetapi bila kita minta kemukakan ayat Al Quran yang menyokong amalan, mereka gagal kemukakan.

    Yang biasa mereka beri adalah ayat yang suruh palingkan muka ke masjidilharam. Apakah palingkan muka itu sama dengan gerakan “sujud” mereka lakukan itu? Di situ sahaja sudah macam-macam percanggahan kita nampak daripada Al Quran.

    Tetapi seperti biasa, orang-orang yang tak percaya kepada Al Quran pasti tetap tidak mempercayainya juga. Hanya yang betul-betul komited nak ikut Al Quran sahaja yang akan ikut.

    Hendak seribu daya, tak hendak seribu dalih.

    Juang

    June 1, 2010 at 1:34 pm

  187. Juang said
    Jika kita fikirkan, ayat yang larang sujud kepada matahari dan bulan jelas wujud dalam Al Quran. Sepatutnya ayat yang suruh sujud ke arah bangunan batu (atau objek lain), pasti juga wujud jika ia benar-benar daripada Al Quran. Tetapi bila kita minta kemukakan ayat Al Quran yang menyokong amalan, mereka gagal kemukakan.

    siapa kata orng Islam buat semua tu…. imaginasi anda je tu..ada ke benda2 tu kat rumah atau masjid2 mereka

    sgray

    June 1, 2010 at 4:42 pm

  188. 41:37. Dan daripada ayat-ayat-Nya adalah malam dan siang, dan matahari dan bulan. Janganlah kamu sujud kepada matahari dan bulan, tetapi sujudlah kepada Allah yang mencipta mereka, jika Dia kamu sembah.

    Mari fikir lagi.

    Sedang matahari dan bulan yang diciptakan oleh Allah sendiri pun, manusia dilarang sujud kepadanya, apakah kepada bangunan atau binaan manusia, boleh pula dibenarkan untuk manusia bersujud?

    Apa kurangnya matahari atau bulan untuk dijadikan objek tumpuan sembahan ritual berbanding binaan manusia?

    Jika manusia perlukan sesuatu objek tumpuan sembahan, matahari itulah yang paling layak dijadikan arah tumpuan kerana matahari bukan milik mana-mana kawasan dan tiada sesiapa yang boleh menguasai kedudukan matahari. Matahari dapat dijadikan simbol kesatuan manusia sebab ada satu matahari sahaja yang dikongsi oleh semua penduduk bumi tanpa mengira negara ataupun bangsa.

    Namun biarpun matahari lebih adil untuk dijadikan objek tumpuan sembahan, Al Quran tetap melarang sujud kepadanya.

    Jadi, patutkah objek-objek lain itu layak dijadikan arah sujud? Kenapa tak sujud kepada Allah sahaja yang Mencipta semesta alam ini?

    Juang

    June 1, 2010 at 4:51 pm

  189. siapa kata orng Islam buat semua tu…. imaginasi anda je tu..ada ke benda2 tu kat rumah atau masjid2 mereka

    Yang sujud pada matahari pun tidak letakkan matahari kat rumah mereka. Tetapi kenapa Allah juga perbuatan macam itu terhadap matahari?

    Dan di tengah-tengah bangunan yang mereka panggil “masjidil haram” itukan terdapat bangunan batu yang mereka bersujud ke arahnya?

    Kemukakanlah ayat Al Quran yang suruh perbuatan bersujud itu menghala ke arah bangunan batu itu? Kata dalam Al Quran ada bukti. Tapi…???

    Juang

    June 1, 2010 at 4:56 pm

  190. Sah kamu bukan orang Islam,kerana penyembahan [solat] yang mereka lakukan kamu tak faham.Itu sebab nya..sekadar imaginasi anda saje.Fikiran orang2 yang menjadi pak turut.yang ilmu dan Ainul YAKIN …TAK CUKUP!!!!!

    sgray

    June 1, 2010 at 5:10 pm

  191. Hanya yang mendirikan solat yang sebenar2nya sahaja akan faham..apa yang disembahnya.Kalau setakat berpegang dengan buku yang dipanggil aL Quran sahaja.Blum tentu imannya….kena lah juga peka dengan yang lain..4:59 Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasulullah dan kepada “Ulil-Amri” (orang-orang yang berkuasa) dari kalangan kamu. Kemudian jika kamu berbantah-bantah (berselisihan) dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada (Kitab) Allah (Al-Quran) dan (Sunnah) RasulNya – jika kamu benar beriman kepada Allah dan hari akhirat. Yang demikian adalah lebih baik (bagi kamu), dan lebih elok pula kesudahannya

    baru jelas…itu pun lum boleh gelar muslim sekadar tahun aje

    sgray

    June 1, 2010 at 5:17 pm

  192. pbuu,

    7.145. Dan Kami telah programkan untuknya melalui wahyu dari segala hal pengajaran dan penjelasan terperinci maka berpegang teguhlah kamu kepadanya dan perintahkanlah kaummu mengambil yang terbaik darinya dan akan diperlihatkan kepadamu keadaan orang fasik.
    146. Aku akan palingkan ayat-ayatKu dari orang yang takbur dibumi dengan tanpa hak sebenar dan jika mereka melihat setiap ayat mereka tidak amanah denganya dan jika mereka melihat jalan yang betul mereka tidak mengikutinya dan jika mereka melihat jalan yang diselewengkan mereka sukarela ikuti jalan itu demikianlah cara mereka mendustakan ayat-ayat Kami maka mereka itulah orang yang lalai.
    156. Dan telah diprogramkan kepada kami didunia dan diakhirat segala yang terbaik setelah kami bertaubat kepadaMu. Berkata azabKu ditimpakan kepada sesiapa dikehendaki dan rahmat pengasihanKu luas meliputi segalanya dan telah diprogramkan untuk orang yang prihatin dan yang mentaati kemurnianya dan yang amanah dengan ayat-ayat Kami.
    157. Dan orang yang mentaati penyampai dan penyebar dari kalangan orang biasa telah tercatat kisah mereka didalam tauraati dan injiili dan telah diperintahkan bersopan dan dilarang berkelakuan tidak bermoral dan dihalalkan segala yang terbaik dan diharamkan yang mengarut dan menyisih bebanan dan belenggu mereka. Orang yang amanah pastinya dibantu dan ditolong dan mereka mengikuti penjelasan yang diturunkan maka mereka itulah orang yang berjaya.
    158. Berkata wahai manusia aku penyampai utusan Allah dan Dia penguasa langit dan bumi dan tiada tuhan melainkan Dia yang menghidupkan dan mematikan maka amanahlah kamu kepada Allah dan penyampainya dan penyebarnya dari kalangan orang biasa yang telah amanah kepada Allah dan kalimahnya dan taatilah dia agar kamu mendapat petunjuk.

    Pse check the original arabic text word by word!

    chong

    June 1, 2010 at 6:35 pm

  193. Diminta kemukakan ayat Al Quran yang menyuruh mereka sujud ke bangunan batu pun tak mampu. Baik kita kaji apa yang saudara Chong bawakan.

    146. Aku akan palingkan ayat-ayatKu dari orang yang takbur dibumi dengan tanpa hak sebenar dan jika mereka melihat setiap ayat mereka tidak amanah denganya dan jika mereka melihat jalan yang betul mereka tidak mengikutinya dan jika mereka melihat jalan yang diselewengkan mereka sukarela ikuti jalan itu demikianlah cara mereka mendustakan ayat-ayat Kami maka mereka itulah orang yang lalai.

    Orang yang takbur merasakan dengan sesuatu amalan ritual, merekalah yang “Islam”nya pasti tidak akan memahami Al Quran. Mereka akan dipalingkan daripada mengikut Al Quran. Ini kerana perasaan angkuh merasa bangga dengan amalan tradisi mereka dan keturunan mereka telah membutakan mata hati mereka daripada memahami ayat-ayat Al Quran.

    Mereka boleh tak perasan yang iblis dilaknati Allah kerana penyakit angkuh, takbur dan bangga diri, bukannya kerana tidak buat amalan ritual sembahan ke arah mana-mana objek pun. Tetapi kenapa mereka tidak memberatkan amalan untuk melawan penyakit angkuh dan takbur itu? Yang mereka beratkan adalah amalan yang menjadikan mereka takbur merasakan dengan sujud ke arah bangunan batu, merekalah yang mulianya, merekalah yang Islamnya, merekalah yang masuk syurganya.

    Di kalangan malaikat, Allah pilih Jibril untuk sampaikan wahyu Allah kepada manusia yang bersih hatinya. Andaikata Allah pilih iblis yang sampaikan wahyu, sudah pasti iblis akan memesongkannya kerana sifat tidak amanah akibat perasaan takbur dan angkuh itu.

    Begitulah berapa ramai ahli-ahli kitab terdahulu tidak amanah menjaga Kitab-kitab yang sebelum ini. Mereka merasakan dengan status mereka dan gelaran kemuliaan yang diberikan oleh masyarakat, mereka boleh membuat hukum sesuka hati.

    Tetapi lihatlah, keadaan kaum mereka. Di dunia lagi Allah sudah timpakan mereka balasan kehinaan dan kelemahan walaupun mempunyai kuantiti yang ramai, gara-gara keangkuhan mereka.

    Namun mereka tetap tak sedar-sedar diri. Begitulah Allah menutup hati mereka untuk melihat nasib mereka akibat merasa angkuh kononnya merekalah yang ikut Al Quran, walaupun bila kita minta mereka kemukakan ayat-ayat Al Quran untuk menyokong amalan mereka turuti selama ini, mereka diam membatu.

    Itu baru kita yang minta bukti. Andaikata Allah yang minta bukti di akhirat kelak, apa yang mereka nak jawap sedangkan di dunia lagi mereka sudah gagal kemukakan bukti?

    Juang

    June 1, 2010 at 8:09 pm

  194. bukan kah muslim tu menyembah allah datang mana pulak sujud kebatuan.

    sgray

    June 1, 2010 at 8:59 pm

  195. 143]
    Dan demikianlah (sebagaimana Kami telah memimpin kamu ke jalan yang lurus), Kami jadikan kamu (wahai umat Muhammad) satu umat yang pilihan lagi adil, supaya kamu layak menjadi orang yang memberi keterangan kepada umat manusia (tentang yang benar dan yang salah) dan Rasulullah (Muhammad) pula akan menjadi orang yang menerangkan kebenaran perbuatan kamu. (Sebenarnya kiblat kamu ialah Kaabah) dan tiadalah Kami jadikan kiblat yang engkau mengadapnya dahulu itu (wahai Muhammad), melainkan untuk menjadi ujian bagi melahirkan pengetahuan Kami tentang siapakah yang benar-benar mengikut Rasul serta membenarkannya dan siapa pula yang berpaling tadah (berbalik kepada kekufurannya) dan sesungguhnya (soal peralihan arah kiblat) itu adalah amat berat (untuk diterima) kecuali kepada orang-orang yang telah diberikan Allah petunjuk hidayah dan Allah tidak akan menghilangkan (bukti) iman kamu. Sesungguhnya Allah Amat melimpah belas kasihan dan rahmatNya kepada orang-orang (yang beriman). Ini ke yang anda maksudkan

    sgray

    June 1, 2010 at 9:17 pm

  196. hmmmm IMAN dan HIDAYAH. Inilah yg myebabkn orang arab terdahulu mnerima islam. Kalau saudara sekalian berada dizaman itu sy yakin bukan org lain tapi korg lah org yg akan berada dbahagian hadapan MNENTANG RASUL n ISLAM. Sandarkan lah semuanya pada logik korg yg tbatas tuh. Sy yakin walau mcmane pon usha sesat korg tapi kesucian agama ALLAH ini akan tetap terpelihara. SAYA XGENTAR N XTPENGARUH dgn dakyah kosong ini.

    juang super duper senior

    June 1, 2010 at 9:36 pm

  197. Tak dapek den nak nolong engkau Juang oi. Makin jauh engkau tersosatnyo… Malukan orang nogori ajo engkau ni Juang. Belajo tinggi2, otak lotak kat lutut…

    engkau kata :
    “Orang yang bodoh adalah orang yang sujud kepada selain Allah…”
    Aku tahu, engkau maksudkan orang yg solat 5 waktu tu bodohlah…

    Bapak engkau kat kg ni aku tengok sujud kat batu jugak, apa yang engkau buat? Abis tu, dia pun bodoh jugak lah??

    Isteri engkau tu pun masih sujud kat batu juga rasonya… apa engkau buat? Dia pun engkau anggap bodo ler…

    Juang…juang… bertobatlah kawan.

    Juang Jr

    June 1, 2010 at 11:10 pm

  198. Punyalah mudah kita tanya, ayat Al Quran mana menetapkan manusia kena bersujud ke sesuatu arah objek, mereka tak mampu kemukakan bukti.

    Kemudian mereka perasan mereka itu bodoh walaupun kita tidak pernah mengatakan pada mereka bodoh.

    Tugas kita bukannya nak menghukum mana-mana individu itu bodoh, tetapi untuk membezakan sifat baik dan sifat buruk. Bila sudah nampak perbezaan sifat-sifat tersebut, tapi masih ada manusia masih nak mengambil sifat buruk, itulah orang yang bodoh lagi tak sedar diri.

    Sekarang ini fokus kita nak minta mereka kemukakan bukti ayat-ayat Al Quran yang menyokong amalan mereka sebab mereka mengaku mengikut Al Quran. Lainlah mereka tak mengaku ikut Al Quran, tidaklah kita bertanya pasal ayat Al Quran kepada mereka.

    Bila sudah sedar diri yang mereka tak mampu kemukakan ayat-ayat Al Quran, janganlah nak perasan mereka sahaja Islam dan kaum-kaum lain bukan Islam. Berapa ramai manusia lain yang tidak bersujud ke mana-mana objek sesuai dengan larangan Al Quran dalam ayat 41.37, bukankah mereka telah mematuhi Al Quran?

    Ini tidak, mereka ajak manusia berpecah-belah atas nama agama kononnya mereka sahajalah pengikut Al Quran dengan amalan ritual mereka dan kaum-kaum lain tidak. Kemudian bila Allah timpakan peperangan kepada mereka, pengajak-pengajak perpecahan itu entah hilang ke mana. Patutnya mereka itulah yang duduk di barisan hadapan dalam peperangan sebab mereka yang memecah-belahkan manusia.

    Tetapi walaupun Allah sudah timpakan bermacam-macam kelemahan dan kekalahan, itu masih tidak mampu menjadikan mereka kaum yang merendah diri. Masih nak EGO dengan amalan sujud ke arah bangunan batu.

    Juang

    June 2, 2010 at 5:05 am

  199. Mari kita teruskan mengkaji terjemahan saudara Chong sementara menunggu ayat Al Quran manakah menetapkan manusia kena bersujud ke arah bangunan batu. (Itu baru kita tanya ketetapan bersujud ke arah bangunan batu yang mereka dakwa itulah amalan pengikut Al Quran, belum lagi ketetapan kena bersujud begitu dalam amalan ritual 5 kali sehari).

    7.157. Dan orang yang mentaati penyampai dan penyebar dari kalangan orang biasa telah tercatat kisah mereka didalam tauraati dan injiili dan telah diperintahkan bersopan dan dilarang berkelakuan tidak bermoral dan dihalalkan segala yang terbaik dan diharamkan yang mengarut dan menyisih bebanan dan belenggu mereka. Orang yang amanah pastinya dibantu dan ditolong dan mereka mengikuti penjelasan yang diturunkan maka mereka itulah orang yang berjaya.

    7:157. Orang-orang yang mengikuti rasul, Nabi yang ummiy, yang mereka mendapati tertulis dengan mereka di dalam Taurat dan Injil, yang menyuruh mereka pada yang baik, dan melarang mereka daripada kemungkaran, dan menghalalkan bagi mereka benda-benda yang baik, dan mengharamkan mereka yang buruk-buruk, dan membebaskan mereka daripada beban-beban mereka, dan belenggu-belenggu yang ada pada mereka. Maka orang-orang yang percaya kepadanya, dan meneguhkannya, dan menolongnya, dan mengikuti cahaya yang diturunkan bersamanya; merekalah orang-orang yang beruntung.”

    Kalau kita renung ayat 7.157 itu, Al Quran dengan jelas dan terang membezakan apa yang Allah suruh dan apa yang Dia larang. Apa yang Allah halalkan dan apa yang diharamkan.

    Jadi, jika wujud ayat yang jelas dan terang melarang sujud ke matahari atau bulan seperti ayat 41:37 itu, sepatutnya jika Allah nak suruh sujud ke arah bangunan batu, pasti wujud ayat yang jelas dan terang juga dalam Al Quran. Tetapi…????

    Tetapi realitinya mereka tidak mampu kemukakan ayat tersebut untuk menyokong amalan ritual mereka sebagai pengikut Al Quran. Mereka tidak mahu menerima kenyataan bahawa amalan ritual mereka itu tidak ditetapkan dalam Al Quran, seperti mana mereka masih tidak mahu menerima kenyataan (tak sedar-sedar diri) yang kaum mereka berada dalam kelemahan dan kehinaan sekarang ini gara-gara pemalas belajar dan berfikir tentang prinsip-prinsip yang Allah tetapkan di semesta alam ini.

    Orang yang masuk bakul angkat sendiri memang tak sedar-sedar diri.

    Juang

    June 2, 2010 at 5:37 am

  200. 2.125. Dan (ingatlah), ketika Kami menjadikan rumah itu (Baitullah) tempat berkumpul bagi manusia dan tempat yang aman. Dan jadikanlah sebahagian maqam Ibrahim[89] tempat shalat. Dan telah Kami perintahkan kepada Ibrahim dan Ismail: “Bersihkanlah rumah-Ku untuk orang-orang yang thawaf, yang i’tikaf, yang ruku’ dan yang sujud”.

    sgray

    June 2, 2010 at 7:04 am

  201. Kemukakan pula ayat Al Quran menetapkan “rumah-Ku” itu hanya ada di Mekkah kerana ayat 2.125 tidak menspesifikkan “rumah” itu pada sesuatu kawasan.

    Fokus kita pada Al Quran sahaja, sebab mereka mengaku mereka ikut Al Quran. Kita nak lihat sejauh mana ketetapan-ketetapan yang mereka ada-adakan itu ada dalam Al Quran.

    Juang

    June 2, 2010 at 7:40 am

  202. Mari kita perhatikan lagi ayat-ayat Al Quran yang mereka kemukakan.

    2.125. Dan (ingatlah), ketika Kami menjadikan rumah itu (Baitullah) tempat berkumpul bagi manusia dan tempat yang aman.

    Andaikata “rumah itu” mereka maksudkan adalah bangunan batu di Mekkah sana, ayat tersebut hanya suruh jadikan ia sebagai tempat berkumpul, bukannya tempat arah bersujud.

    Ini ikut apa yang tercatat pada ayat tersebut.

    Dan jadikanlah sebahagian maqam Ibrahim[89] tempat shalat.

    Kemudian ayat ini juga hanya suruh jadikan sebahagian “maqam Ibrahim” sebagai tempat solat, bukannya keliling bangunan batu atau tempat lain.

    Dan telah Kami perintahkan kepada Ibrahim dan Ismail: “Bersihkanlah rumah-Ku untuk orang-orang yang thawaf, yang i’tikaf, yang ruku’ dan yang sujud”.

    Kemudian Ibrahim dan Ismail hanya diperintahkan bersihkan “rumah-Nya” itu untuk orang yang sujud, bukannya suruh orang lain sujud ke arah bangunan batu.

    Ini kerana ayat 41.37 hanya menetapkan sujud kepada Allah sahaja.

    Jadi, masih tiada ayat Al Quran yang menjadi bukti “solid” menunjukkan Allah perintahkan manusia hanya kena sujud ke arah bangunan batu untuk menentukan Islam atau tidak seseorang itu.

    Apatah lagi tiada ayat Al Quran menetapkan sesiapa bersujud ke sesuatu arah objek tumpuan, mereka sahaja layak masuk syurga.

    Hanya golongan masuk bakul angkat sendiri sahaja mengatakan demikian.

    Juang

    June 2, 2010 at 8:47 am

  203. runahku ada dalam diri individu itu…keran yang disembah ALLAH bukan rumahnya.
    insyallah

    sgray

    June 2, 2010 at 8:48 am

  204. pbuu,

    7.137. Dan Kami wariskan timor dan barat buminya kepada kaum yang ditindas dan berkata, “Buminya telah Aku berkatkan” maka selesailah sudah kalimah pemeliharamu yang terbaik kepada banii israa-iila atas apa mereka telah bersabar denganya dan Kami musnahkan apa telah diusahakan fir’aunu dan kaumnya.
    138. Dan Kami seberangkan banii israa-iila dilautan maka mereka melitasi suatu kaum sedang bertekun kepada patung berhala maka mereka berkata wahai muusaa buatkanlah untuk kami satu “replika tuhan” sepertimana mereka itu ada beberapa “replika tuhan”. Maka dia berkata sesungguhnya kamu ini kaum yang tersangat bodoh.
    143. Dan ketika datang muusaa kepada waktu yang Kami tetapkan maka pemeliharanya berinteraksi denganya dan dia berkata pemeliharaku! Perlihatkanlah kepadaku dirimu? Maka Dia berkata, kamu tidak dapat melihatKu akan tetapi lihatlah kepada bukit itu jika dianya masih kekal ditempatnya maka dapatlah kamu melihat Aku. Pemeliharanya menjadikan bukit itu hancur berkecai maka tersungkur muusaa jatuh pengsan dan setelah sedar dia berkata, Maha suci! Kamu disanjung! dan aku bertaubat kepadaMu dan aku terutama amanah kepadaMu.
    144. Berkata wahai muusaa Aku memilihmu dari sekelian manusia dengan risalah dan kalimahKu maka terimalah apa Aku telah berikan kepadamu dan jadilah kamu orang yang terutama berterima kasih kepadaKu.
    145. Dan Kami telah programkan untuknya melalui wahyu dari segala hal pengajaran dan penjelasan terperinci maka berpegang teguhlah kamu kepadanya dan perintahkanlah kaummu mengambil yang terbaik darinya dan akan diperlihatkan kepadamu keadaan orang fasik.

    Ekau buto koooo???kuron pun ekau ta’baco???pokak!!eah!

    chong

    June 2, 2010 at 8:49 am

  205. sebenarnya konsep dan tanggapan mereka2 terhadap khrndak Allah tu keliru.
    bukan kah kalimah tauhid lailaha illallah itu suda cukup terang dan jelas…

    sgray

    June 2, 2010 at 8:57 am

  206. boleh ke kalau kita buat kesimpulam mekah ialah RUMAH allah yg nampak/fisikal/dhahir

    diri kita juga rumah allah yg kita nampak/ fisikal .

    slipar

    June 2, 2010 at 9:43 am

  207. semuanya ada dlm AQ, cukup secukup2nya bagi mereka yg benar2 berakal
    AQ: setiap ilmu ada ahlinya, maka bertanyalah pada mereka yg ahli, ahli dunnia utk bahagian dunia, ahli akhirat utk bahagian akhirat, ahlillah utk bab2 pengtauhidan juga pengesaan Allah,
    AQ: tidakkah kamu berfikir???? dgn sebenar2 fikir,

    2.125 diatas menyatakan dgn specific akan tempatnya kerana ianya jelas dgn maqam ibrahim dll maka kenapa perlu ditakwilkan lagi dimana rumah yg dimaksudkan tersebut, qalbumukminin baitillah, mmg rumah Ku bukanlah hanya di mekah tapi mekahlah tempat berkumpulnya manusia sejagat sebagai tempat yg aman yg dijamin oleh Allah sendiri.

    Itulah agaknya puak2 akai tidak mahu menerima kerana bagi mereka2 tersebut ianya menyalahi akan akal mereka yg tidak mau bersujud & rukuk kerana solat mereka hanyalah membaca atau komitmen yg tidak memerlukan tempat khusus utk bersolat , jadi utk apa Allah berkata yg mekah itu tempat yg suci walhal ianya tidak menjadi apa2 suri teladan bagi golongan akai.
    Maka jadilah firman Allah atau ayat AQ itu sia2 sahaja adanya yg bersalahan dgn satu lagi ayat AQ: tidak aku jadikan sesuatu itu sia-sia.

    semut api

    June 2, 2010 at 10:51 am

  208. 20:14.”Sesungguhnya Akulah Allah; tiada tuhan melainkan Aku; oleh itu, sembahlah akan Daku, dan dirikanlah sembahyang untuk mengingati Daku.

    fikir2kan bersama

    sgray

    June 2, 2010 at 11:50 am

  209. jelaslah bahawa tanah mekah adalah tempat yg ajaib . ada super power . yg ni semut kata akal tak boleh terima pasai apa pulak . lagi pun banyak sokongan2 riwayat hadis yg mengatakan sedemikaian contohnya kelebihan2 berdoa di tanah mekah .

    patutlah semasa hayatnya nabi tidak mempertahankan tanah mekah .

    slipar

    June 2, 2010 at 12:16 pm

  210. Salam,

    Beberapa perkara mengenai Nabi Ibrahim untuk diperhalusi.

    1. Tidak ada sebarang bukti dari Al-Quran bahawa Nabi Ibrahim pernah menjejak kaki ke Mekah.

    2. Menurut Al-Quran, Nabi Muhamad adalah satu-satunya Nabi yang pernah hadir di kalangan orang Arab.

    3. Tidak ada di dalam Al-Quran yang mengatakan Nabi Ibrahim membina kaabah di Mekah.

    4. Nabi Ibrahim sangat jelas seorang yang menolak untuk menyekutukan Tuhan dengan suatu apa pun, jadi tidak mungkin dia membina sesuatu yang membawa implikasi yang sama di mana jua pun.

    Berikut adalah ayat-ayat 2:124-129 mengenai Ibrahim selepas semua unsur syirik yang mempromosikan agama Arab jahiliah sehingga menyelewengkan mesej Tuhan yang sebenar dibersihkan.

    2:124 Dan apabila Tuhannya menguji Ibrahim dengan perkataan-perkataan tertentu dia menyempurnakannya. Kami berkata: “Sesungguhnya Aku akan menjadikan kamu contoh kepada seluruh manusia”. Dia bertanya: “Dan dari keturunanku?” Aku menjawab: “Janjiku tidak termasuk mereka yang zalim”.

    2:125 Dan kami jadikan sistem ini sebagai satu kurniaan kepada manusia dan keharmonian – dan kamu harus mengambil teladan status Ibrahim yang komited. Dan kami perintahkan Ibrahim dan Ismail supaya mereka bersihkan sistemKu untuk kumpulan-kumpulan manusia dan mereka yang berdedikasi dan mereka yang mengakui dengan rendah diri.

    2:126 Dan apabila Ibrahim berkata: “Empunyaku, jadikanlah negara ini harmoni dan kurniakanlah kepada penduduknya buah-buahan untuk kalangan mereka yang percaya kepada Tuhan dan hari akhirat. Dia menjawab: “Dan mereka yang tidak percaya Aku akan kurniakan juga – kemudian aku akan memaksa mereka kepada kepedihan nereka – dan ia adalah destinasi yang paling buruk untuk pulang”.

    2:127 Dan apabila Ibrahim membina asas dari sistem itu bersama-sama Ismail, mereka berkata: “Empunya kami, terimalah dari kami. Sesungguhnya Engkaulah Yang Mendengar – Yang Mengetahui.

    2:128 Empunya kami, jadikanlah kami dalam keadaan tenteram kepadaMu dan dari keturunan kami – bangsa-bangsa yang tenteram kepadaMu. Dan tunjukkan kami kaedah-kaedah pengorbanan diri dan terimalah penyesalan kami. Sesungguhnya Engkaulah Yang Memberi Balasan – Yang Mengasihani.

    2: 129 Empunya Kami, dan lantiklah di kalangan mereka seorang rasul dari kalangan mereka sendiri yang akan membacakan kepada mereka petunjuk-petunjukMu dan ajarlah mereka Al-Kitab dan kebijaksanaan – dan untuk membersihkan mereka. Sesungguhnya Engkaulah Yang Berkuasa dan Hakim.

    tolokminda

    June 2, 2010 at 12:20 pm

  211. Sgray menulis,

    20:14.”Sesungguhnya Akulah Allah; tiada tuhan melainkan Aku; oleh itu, sembahlah akan Daku, dan dirikanlah sembahyang untuk mengingati Daku.

    fikir2kan bersama

    Salam,

    Ayat 20:14 yang tuan quote itu merujuk kepada Nabi Musa. Ayat ini menunjukkan bahawa perintah supaya menegakkan solaa adalah sama kepada semua Nabi dan ia tidak ada kena mengena dengan Mekah atau kaabah atau orang Arab atau bahasa mereka atau kepercayaan warisan mereka.

    Solaa bukanlah ritual menyembah Tuhan sambil menetapkan sekutu-sekutu dalam bentuk rukun atau objek untuk ia menjadi sah. Solaa merupakan komitmen yang kita pikul selaras dengan peranan kita sebagai khalifahNya di bumi ini. Itulah yang Tuhan suruh kita tegakkan di mana saja kita berada.

    20:9 “Dan sudahkan cerita tentang Musa sampai kepada kamu?”

    20:10 “Apabila dia melihat api dan dia berkata kepada keluarganya, “Berhenti! Sesungguhnya aku melihat api, mungkin aku dapat membawa bara kepada kamu atau mendapatkan panduan di api itu”.

    20:11 “Jadi apabila dia datang kepadanya, satu suara kedengaran: “Wahai Musa:

    20:12 “Sesungguhnya akuTuhanmu, oleh itu bukalah kasutmu, sesungguhnya kamu berada di lembah suci, Tuwa”.

    20:13 “Dan Aku telah memilihmu, jadi dengarlah apa yang akan diwahyukan”.

    20:14 “Sesungguhnya Aku Allah, tidak ada Tuhan lain selain Aku, oleh itu berbaktilah kepadaKu dan tunaikan komitmen sebagai ingatan kepadaKu”.

    20:15 “Sesungguhnya masanya akan tiba – Aku akan memperlihatkannya – supaya setiap jiwa akan diberi ganjaran atas usahanya”.

    20:16 “Oleh itu jangan biarkan sesiapa yang tidak percayakannya dan menurut nafsu dangkalnya memalingkan kamu daripadanya supaya kamu gagal”.

    20:17 “Dan apakah yang ada di tangan kanan kamu, wahai Musa?”

    tolokminda

    June 2, 2010 at 2:33 pm

  212. tolok “”20:14 “Sesungguhnya Aku Allah, tidak ada Tuhan lain selain Aku, oleh itu berbaktilah kepadaKu dan tunaikan komitmen sebagai ingatan kepadaKu”””

    tn hj syeikh tolok, tolong ceritakan apa dia komitmen, bagaimana komitmen, apa yg ada dlm komitmen yg diwar-warkan itu dapat dikaitkan dgn mengingati Allah?????

    kemana & bagaimana komitmen itu dihadapkan & dihalakan yg menunjukkan bahawa komitmen itu lah yg menjurus pada mengingati Allah?????

    semut api

    June 2, 2010 at 3:18 pm

  213. Salam,

    TM: Ayat 20:14 yang tuan quote itu merujuk kepada Nabi Musa. Ayat ini menunjukkan bahawa perintah supaya menegakkan solaa adalah sama kepada semua Nabi dan ia tidak ada kena mengena dengan Mekah atau kaabah atau orang Arab atau bahasa mereka atau kepercayaan warisan mereka.

    48:29. Muhammad adalah rasul Allah, dan orang-orang yang bersama dia, keras terhadap orang-orang yang tidak percaya, pengasih sesama mereka. Kamu melihat mereka tunduk, sujud, mencari pemberian daripada Allah, dan kepuasan hati. Tanda mereka adalah pada muka-muka (wajah) mereka, bekas sujud. Itulah persamaan mereka di dalam Taurat, dan persamaan mereka di dalam Injil – seperti sebiji benih yang mengeluarkan tunasnya, dan menguatkannya, dan ia membesar dengan tegap, dan tegak di atas ganggangnya, menakjubkan penyemai-penyemai, supaya melaluinya Dia menimbulkan marah orang-orang yang tidak percaya. Allah menjanjikan orang-orang antara mereka, yang percaya dan membuat kerja-kerja kebaikan, dengan keampunan dan upah yang besar.

    Apa yang saudara TM perkatakan tentang solaa yang juga dilakukan oleh Nabi-nabi lain samalah seperti ruku’ dan sujud juga dilakukan oleh pengikut Taurat dan Injil. Sebab itu Al Quran menyamakan Muhammad dan orang-orang yang bersamanya dengan orang-orang yang beriman dengan Kitab-kitab terdahulu.

    Oleh kerana di dalam Al Quran tidak pernah menyebut Taurat dan Injil menyuruh manusia sujud ke bangunan batu, ini menunjukkan Muhammad pun tidak pernah berbuat demikian. Kalau tidak macam mana ruku’ dan sujud pengikut Al Quran boleh disamakan dengan Taurat dan Injil pula.

    Juang

    June 2, 2010 at 4:46 pm

  214. so apa dia komitmen yg dimaksudkan yg menjurus pada mengingati Allah tersebut?

    bagaimana komitmen itu bermaksud mengingati Allah tersebut?

    Apa yg di komitmenkan sehingga benarlah komitmen itulah yg dikatakan mengingati Allah ?

    apa, bagaimana, kenapa, apa ke benda komitmen yg menjurus pada mengingati Allah??? sila syeikh2 sakalian

    semut api

    June 2, 2010 at 4:55 pm

  215. Salam semut api,

    Saya telah memberi pendapat saya mengenai komitmen (solaa) yang Tuhan suruh kita tegakkan/tunaikan/lunaskan, dsbnya. Sila baca di https://tolokminda.wordpress.com/2010/01/10/mengapa-kita-perlu-membaca-dan-memahami-al-quran/

    dan kaitan di antara solaa dan zakaa di https://tolokminda.wordpress.com/2010/02/22/zakat-benarkah-tuhan-suruh-kita-bayar-untuk-memurnikan-jiwa-dan-harta/

    Perbincangan mengenai solaa secara lebih terperinci boleh dibaca di https://tolokminda.wordpress.com/category/solaa-solat/

    tolokminda

    June 2, 2010 at 6:26 pm

  216. kalau memang benar apa salahnya tm menjawab pertanyaan semut tu

    sgray

    June 2, 2010 at 7:09 pm

  217. kita2 disini pon mau tau juga komitment sesama manusia ke atau komitmen kepada allah ,mana tau kalau mmg benar kita boleh fikir2kan ngikut

    sgray

    June 2, 2010 at 7:16 pm

  218. bukan kah kita di suruh pilih yang terbaik

    sgray

    June 2, 2010 at 7:17 pm

  219. tm said [1. Tidak ada sebarang bukti dari Al-Quran bahawa Nabi Ibrahim pernah menjejak kaki ke Mekah.]

    2:125 Dan kami jadikan sistem ini sebagai satu kurniaan kepada manusia dan keharmonian – dan kamu harus mengambil teladan status Ibrahim yang komited. Dan kami perintahkan Ibrahim dan Ismail supaya mereka bersihkan sistemKu untuk kumpulan-kumpulan manusia dan mereka yang berdedikasi dan mereka yang mengakui dengan rendah diri.

    2:126 Dan apabila Ibrahim berkata: “Empunyaku, jadikanlah negara ini harmoni dan kurniakanlah kepada penduduknya buah-buahan untuk kalangan mereka yang percaya kepada Tuhan dan hari akhirat. Dia menjawab: “Dan mereka yang tidak percaya Aku akan kurniakan juga – kemudian aku akan memaksa mereka kepada kepedihan nereka – dan ia adalah destinasi yang paling buruk untuk pulang”.

    pertnayaan tm diatas drngan trjemahan Tm BUKANKAH BUKTI BAGI PERTANYAAN soalan 1.Unless kita sedang mengkaji Qoran yg berbeza

    sgray

    June 2, 2010 at 7:22 pm

  220. Salam Sgray,

    Saya berpandangan dengan memberikan link kepada artikel-artikel serta perbincangan yang relevan, tuan Semut Api mungkin boleh mendapat kefahaman yang dicarinya dengan lebih baik. Tetapi oleh kerana kebanyakan manusia malas berusaha walaupun telah ditunjukkan jalannya maka saya tampalkan artikel saya yang bertajuk “Mengapa kita perlu membaca dan memahami Al-Quran” untuk kemudahan tuan.

    Mengapa kita perlu membaca dan memahami Al-Quran

    Hidup kita sebagai Muslim adalah berkenaan dengan perjanjian kita kepada Tuhan dan perjanjian Tuhan kepada kita. Dokumen kontraknya adalah Al-Quran. Jika kita kata kita percaya kepada Al-Quran, maknanya segala isi kandungan Al-Quran secara automatik mengikat kita dalam konteks perjanjian kita dengan Tuhan dan mengikat Tuhan dalam konteks perjanjian Tuhan dengan kita.

    Kedua-dua belah pihak, Tuhan dan kita perlu komited kepada perjanjian ini dan semua klausa yang terkandung di dalam Al-Quran merupakan komitmen-komitmen yang perlu ditunaikan sepenuhnya oleh kedua-dua belah pihak.

    Apabila kita faham konsep ini, maka kita akan sedar bahawa kitab-kitab lain, selain Al-Kitab langsung tidak relevan dalam perjanjian kita dengan Tuhan – Tuhan dengan kita. Kita hanya perlu komited terhadap komitmen-komitmen yang telah diwahyukan kepada kita melalui Al-Quran.

    Ia seperti kita mempersetujui perjanjian kontrak yang biasa juga, misalnya perjanjian kontrak dalam perniagaan. Sebaik saja persetujuan dicapai, kedua-dua belah pihak perlu mengisytiharkan persetujuan mereka dan dalam konteks perjanjian sesama manusia seperti itu, ia disahkan melalui tandatangan, cap jari dan sebagainya.

    Kemudian kedua-dua pihak perlu komited ke arah mencapai matlamat perjanjian mereka. Dan komitmen-komitmen mereka adalah segala perincian, terma, syarat dan semua klausa yang terkandung di dalam dokumen perjanjian berkenaan. Dokumen-dokumen lain tidak relevan kepada perjanjian kontrak mereka.

    Oleh kerana Al-Quran menggariskan semua komitmen yang perlu kita tunaikan kepada Tuhan maka sudah tentulah kita perlu membaca dan memahaminya, satu persatu. Secara common sense, ia adalah perkara pertama yang kita perlu lakukan sebaik saja kita masuk ke dalam perjanjian ini.

    Dan kita juga perlu melakukannya sendiri sebab perjanjian kita dengan Tuhan adalah satu perjanjian peribadi di antara kita dan Pencipta kita. Kita tidak boleh bergantung kepada tafsiran orang lain. Mereka mungkin tidak ada niat untuk mematuhi perjanjian mereka sebagaimana kita.

    Sebagai penutup kepada artikel pendek ini, jika anda masih belum faham apakah pada dasarnya komitmen-komitmen yang perlu kita tunaikan sebagaimana terkandung di dalam dokumen perjanjian kita dengan Tuhan, iaitu Al-Quran, ia adalah tentang mematuhi cara atau jalan hidup yang telah Tuhan tetapkan kepada kita.

    Dan apakah pula komitmen Tuhan kepada kita? Komitmen Tuhan adalah untuk memberi balasan yang adil kepada setiap perbuatan kita. Yang baik walaupun hanya seberat atom akan diberi ganjaran baik dan yang buruk walaupun hanya seberat atom akan di beri balasan buruk. Itulah janji atau komitmen Tuhan kepada kita.

    Berita baiknya adalah Tuhan kata, kalau kita ikut Al-Quran kita pasti akan selamat. Mudah saja, kan? Jadi mari kita sama-sama mula membaca dan memahami Al-Quran sebagaimana sepatutnya.

    Tuan Sgray bertanya, “adakah solaa (komitmen) yang dimaksudkan itu merupakan komitmen di antara sesama manusia atau komitmen di antara manusia dengan Tuhan”.

    Maka jawapannya Al-Quran itu menggariskan kesemuanya.

    Komitmen kita kepada Tuhan adalah untuk menjadi manusia/khalifah/hamba yang berbakti kepadaNya dengan menuruti semua ketetapan yang telah direstuiNya dalam hubungan kita dengan Dia, dengan diri sendiri, dengan ahli keluarga, dengan masyarakat, dengan makhluk Tuhan yang lain, dengan bumi dan seluruh eko-sistemnya dan dengan alam secara umumnya.

    Semua ketetapan-ketetapan yang perlu kita patuhi ini ada di dalam Al-Quran. Bacalah kerana ia merupakan asas kepada komitmen kita kepada Tuhan.

    Begitu juga Tuhan. Komitmen Tuhan kepada kita adalah Dia akan membalas segala perbuatan, usaha dan kerja kita dengan seadil-adilnya samada di dunia atau di akhirat nanti. Tuhan telah menegaskan kepada kita bahawa Dia tidak akan sekali-kali memungkiri janji.

    Saya harap penjelasan ini memadai.

    tolokminda

    June 2, 2010 at 8:05 pm

  221. Salam TM

    Dan kita juga perlu melakukannya sendiri sebab perjanjian kita dengan Tuhan adalah satu perjanjian peribadi di antara kita dan Pencipta kita. Kita tidak boleh bergantung kepada tafsiran orang lain. Mereka mungkin tidak ada niat untuk mematuhi perjanjian mereka sebagaimana kita.

    yang ini i agreed with you.apa yang baik bagi saya mngkin tidak baik bagi anda.sama2 berfahaman menunaikan komitmen masing berdasarkan perjanjian mereka dengan tuhannya.

    sgray

    June 2, 2010 at 8:45 pm

  222. Salam Sgray,

    Tentang 2:125-126.

    Tafsiran saya:

    2:125 Dan kami jadikan sistem ini sebagai satu kurniaan kepada manusia dan keharmonian – dan kamu harus mengambil teladan status Ibrahim yang komited. Dan kami perintahkan Ibrahim dan Ismail supaya mereka bersihkan sistemKu untuk kumpulan-kumpulan manusia dan mereka yang berdedikasi dan mereka yang mengakui dengan rendah diri.

    2:126 Dan apabila Ibrahim berkata: “Empunyaku, jadikanlah negara ini harmoni dan kurniakanlah kepada penduduknya buah-buahan untuk kalangan mereka yang percaya kepada Tuhan dan hari akhirat. Dia menjawab: “Dan mereka yang tidak percaya Aku akan kurniakan juga – kemudian aku akan memaksa mereka kepada kepedihan nereka – dan ia adalah destinasi yang paling buruk untuk pulang”.

    Transliterasi:

    2:125 Wa-ith jaAAalna albayta mathabatan lilnnasi waamnan waittakhithoo min maqami ibraheema musallan waAAahidna ila ibraheema wa-ismaAAeela an tahhira baytiya liltta-ifeena waalAAakifeena waalrrukkaAAi alssujoodi

    2:126 Wa-ith qala ibraheemu rabbi ijAAal hatha baladan aminan waorzuq ahlahu mina alththamarati man amana minhum biAllahi waalyawmi al-akhiri qala waman kafara faomattiAAuhu qaleelan thumma adtarruhu ila AAathabi alnnari wabi/sa almaseeru

    Di mana dari 2 ayat di atas bukti yang menunjukkan Nabi Ibrahim pernah menjejak kaki di Mekah? Saya harap tuan Sgray beri pencerahan.

    tolokminda

    June 2, 2010 at 8:47 pm

  223. Surah yuns 99]
    Dan (bukanlah tanggungjawabmu wahai Muhammad menjadikan seluruh umat manusia beriman), jika Tuhanmu menghendaki nescaya berimanlah sekalian manusia yang ada di bumi. (Janganlah engkau bersedih hati tentang kedegilan orang-orang yang ingkar itu; kalau Tuhan tidak menghendaki) maka patutkah engkau pula hendak memaksa manusia supaya mereka menjadi orang-orang yang beriman?

    sgray

    June 2, 2010 at 8:51 pm

  224. Salam,

    6:112 Dan dengannya, Kami telah benarkan musuh-musuh setiap nabi – manusia dan jin yang jahat untuk membisikkan kepada satu sama lain dengan perkataan-perkataan muluk yang memperdayakan. Kalaulah Empunya mereka mahukan, mereka tentu tidak akan melakukannya. Kamu mesti mengabaikan mereka dan apa yang mereka ada-adakan.

    6:113 Maka hati-hati mereka yang tidak percaya kepada akhirat akan mendengarnya dan mereka akan menerimanya dan mereka akan mengambil apa yang mereka ingini.

    6:114 Wajarkah aku mencari selain dari Tuhan sebagai hakim sedangkan Dia telah menurunkan kepada kamu Kitab yang terperinci? Mereka yang telah kami berikan Kitab tahu ia telah diturunkan dari Empunyamu dengan kebenaran – jadi janganlah menjadi kalangan mereka yang ragu-ragu.

    6:115 Dan perkataan Empunyamu telah pun lengkap dengan kebenaran dan keadilan – tidak ada perubahan dalam perkataan-perkataanNya. Dia Mendengar dan Mengetahui.

    6:116 Dan jika kamu ikut majoriti mereka yang ada di atas bumi ini mereka akan memimpin kamu jauh dari jalan Tuhan – itu kerana mereka menuruti khayalan dan itu kerana mereka hanya agak-agak.

    6:117 Empunyamu mengetahui sepenuhnya siapa yang sesat dari jalanNya dan Dia mengetahui sepenuhnya siapa yang mendapat petunjuk.

    tolokminda

    June 2, 2010 at 10:44 pm

  225. Salam,

    Ayat 6.114 hingg 6.117 memberi perangsang dan semangat kepada orang-orang yang mahu komited dengan Kitab Allah agar tidak menurut golongan majoriti.

    Memang mencabar bila hidup tidak menurut arus majoriti, tetapi kepuasan dirasai kerana kita hidup mengikut apa yang Allah turunkan dan tidak menurut membuta-tuli cakap-cakap pembesar agama. Mereka bukannya sekutu Tuhan yang perlu disembah apa yang mereka tetapkan.

    Hidup terasa lapang dan kita mudah berkreativiti kerana tidak lagi dibebankan dengan amalan-amalan tak masuk akal yang mereka ada-adakan.

    Juang

    June 3, 2010 at 7:39 am

  226. tn hj syeikh tolok, juang dll, dlm komitmen kamu, bagaimana pula cara & aturan yg kamu perlu lakukan atau ikuti dlm proses kehidupan kamu sehari2, kerana setakat apa yg difahami dari hujah2 kamu,

    solat itu tiada feel kelakuan sepertimana umat2 islam yg lain lakukan,
    puasa boleh makan minum,
    mengucap kalimah syahadah tidak perlu dilakukan,
    zakat hanya membuang duit,
    haji pula tidak perlu dilaksanakan kerana perbuatan itu sujud pada batu, syirik kata mu.

    so apa dia motif utama kamu sebagai khalifah didunia ini????apakah cara yg kamu ada yg membenarkan kamu juga membuktikan bahawa itulah jalan yg sebenarnya yg ditunjukkan AQ kepada umat manusia yg sepatutnya diikuti oleh semua manusia dlm dunia ini,

    apa nama agama ini kerana ianya tersangat istimewa & lain dari yg lain kerana didlmnya terdapat semua kemewahan yg sangat didahagakan oleh semua manusia yg merasakan dirinya tidak perlu bersusah payah dlm bangun malam mengingati tuhannya, sujud kepada Ilahi kerana semuanya hanyalah mainan kotor pengubah2 agama, sila jelaskan kerana nafsuku sangat tertarik utk mengetahuinya dgn lebih mendalam, silakan tn2 hj syeikh
    ,

    semut api

    June 3, 2010 at 8:46 am

  227. Salam TM

    Beberapa perkara mengenai Nabi Ibrahim untuk diperhalusi.

    1. Tidak ada sebarang bukti dari Al-Quran bahawa Nabi Ibrahim pernah menjejak kaki ke Mekah.

    2. Menurut Al-Quran, Nabi Muhamad adalah satu-satunya Nabi yang pernah hadir di kalangan orang Arab.

    3. Tidak ada di dalam Al-Quran yang mengatakan Nabi Ibrahim membina kaabah di Mekah.

    4. Nabi Ibrahim sangat jelas seorang yang menolak untuk menyekutukan Tuhan dengan suatu apa pun, jadi tidak mungkin dia membina sesuatu yang membawa implikasi yang sama di mana jua pun.

    ayt2 yang membuktikan Ibrahim pernah berada di Mekah .

    1. Tidak ada sebarang bukti dari Al-Quran bahawa Nabi Ibrahim pernah menjejak kaki ke Mekah.*
    22[26]
    Dan (ingatkanlah peristiwa) ketika Kami tentukan bagi Nabi Ibrahim tempat Kaabah (untuk membinanya, lalu Kami berfirman kepadanya): “Janganlah engkau sekutukan sesuatu pun denganKu, dan bersihkanlah rumahKu (Kaabah ini) bagi orang-orang yang tawaf, dan orang-orang yang berdiri dan yang rukuk serta yang sujud (mengerjakan sembahyang).
    2[126]
    Dan (ingatlah) ketika Nabi Ibrahim berdoa dengan berkata: “Wahai Tuhanku! Jadikanlah (negeri Makkah) ini, negeri yang aman sentosa, dan berikanlah rezeki dari berbagai jenis buah-buahan kepada penduduknya, iaitu orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari akhirat di antara mereka”. Allah berfirman:” (Permohonanmu itu diterima) tetapi sesiapa yang kufur dan ingkar maka Aku akan beri juga ia bersenang-senang menikmati rezeki itu bagi sementara (di dunia), kemudian Aku memaksanya (dengan menyeretnya) ke azab neraka, dan (itulah) seburuk-buruk tempat kembali”.
    2[127]
    Dan (ingatlah) ketika Nabi Ibrahim bersama-sama Nabi Ismail meninggikan binaan asas-asas (tapak) Baitullah (Kaabah) itu, sambil keduanya berdoa dengan berkata: “Wahai Tuhan kami! Terimalah daripada kami (amal kami); sesungguhnya Engkaulah yang Maha Mendengar, lagi Maha mengetahui;
    3[96]
    Sesungguhnya Rumah Ibadat yang mula-mula dibina untuk manusia (beribadat kepada Tuhannya) ialah Baitullah yang di Makkah yang berkat dan (dijadikan) petunjuk hidayah bagi umat manusia.
    3[97]
    Di situ ada tanda-tanda keterangan yang nyata (yang menunjukkan kemuliaannya; di antaranya ialah) Makam Nabi Ibrahim. Dan sesiapa yang masuk ke dalamnya aman tenteramlah dia. Dan Allah mewajibkan manusia mengerjakan ibadat Haji dengan mengunjungi Baitullah iaitu sesiapa yang mampu sampai kepadanya. Dan sesiapa yang kufur (ingkarkan kewajipan ibadat Haji itu), maka sesungguhnya Allah Maha Kaya (tidak berhajatkan sesuatu pun) dari sekalian makhluk.

    Wondering, mengapa Quranites menafikannya sdgkan mereka adalah pengikut IbrahiM..yang tidak berkitab hanya bergantung kepada Kitab al quran yang dianugerahkan kepada muhamad..atau mereka termasuk golongan yg ini …
    3[159]
    Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa yang telah Kami turunkan dari keterangan-keterangan dan petunjuk hidayah, sesudah Kami menerangkannya kepada manusia di dalam Kitab Suci, mereka itu dilaknat oleh Allah dan dilaknat oleh sekalian makhluk.

    sgray

    June 3, 2010 at 9:20 am

  228. Salam Sgray,

    Mari kita lihat transliterasi ayat-ayat yang tuan kemukakan itu dan lihat sendiri samada perkataan “kaabah” atau “Mekah” terdapat dalam teks asal atau tidak.

    22:26 Wa-ith bawwa/na li-ibraheema makana albayti an la tushrik bee shay-an watahhir baytiya liltta-ifeena waalqa-imeena waalrrukkaAAi alssujoodi

    2:126 Wa-ith qala ibraheemu rabbi ijAAal hatha baladan aminan waorzuq ahlahu mina alththamarati man amana minhum biAllahi waalyawmi al-akhiri qala waman kafara faomattiAAuhu qaleelan thumma adtarruhu ila AAathabi alnnari wabi/sa almaseeru

    2:127 Wa-ith yarfaAAu ibraheemu alqawaAAida mina albayti wa-ismaAAeelu rabbana taqabbal minna innaka anta alssameeAAu alAAaleemu

    3:96 Inna awwala baytin wudiAAa lilnnasi lallathee bibakkata mubarakan wahudan lilAAalameena

    3:97 Feehi ayatun bayyinatun maqamu ibraheema waman dakhalahu kana aminan walillahi AAala alnnasi hijju albayti mani istataAAa ilayhi sabeelan waman kafara fa-inna Allaha ghaniyyun AAani alAAalameena

    Melihat kepada transliterasi di atas, kesimpulannya terjemahan/tafsiran ayat-ayat yang tuan kemukakan di atas kononnya untuk membuktikan Nabi Ibrahim telah sampai, tinggal dan membina kaabah di Mekah jelas telah ditokok tambah. Perbuatan menokok tambah ayat-ayat Allah sama saja dengan perbuatan menyembunyikan atau menyelwengkan keterangan dan pentunjuk Allah sepertimana yang disebut 3:159.

    tolokminda

    June 3, 2010 at 10:22 am

  229. aku nak tahu macammana puak2 akai ni, tn2 hj syeikh maulana2 ni solat, sila jelaskan tn hj tolok, tn hj juang, tn hj selipar, tn hj bayau

    semut api

    June 3, 2010 at 10:25 am

  230. Salam,

    Kalau nak tahu macam mana orang yang komited ikut Al Quran bersolat, berpuasa dll, carilah dalam Al Quran. Apa yang ditetapkan dalam Al Quran, itulah yang mereka buat. Apa yang tidak ditetapkan dalam Al Quran, mereka ikut yang paling baik di antaranya.

    Itulah cara untuk tidak sujud kepada selain Allah, sebab hanya Allah sahajalah yang Paling baik.

    Juang

    June 3, 2010 at 10:37 am

  231. Salam semut api,

    22:75 Tidak ada yang disembunyikan di langit dan di bumi kecuali semuanya terdapat di dalam Kitab yang jelas.

    Seperti kata tuan Juang, jawapan yang tuan Semut Api cari terdapat di dalam Al-Quran. Tuan tidak akan dapat melihatnya selagi tuan menolak untuk mempercayainya. Jadi mulakanlah dengan membacanya dengan tujuan untuk memahami.

    tolokminda

    June 3, 2010 at 10:51 am

  232. Salam

    Ayat 22.26 tidak langsung mengaitkan Nabi Ibrahim dengan Kaabah. Dan tiada ayat Al Quran mengaitkan “bayti” itu adalah Kaabah.

    Ayat 2.126 pula tiada perkataan “Mekkah”. Mereka terpaksa letakkan perkataan dalam kurungan.

    Begitu juga ayat 2.127 tidak ada menyebut perkataan “Kaabah”. Mereka terpaksa letakkan kurungan.

    Sekali lagi dalam ayat 3.96, tidak wujud perkataan “Makkah”.

    Dalam ayat 3.97, dikatakan sesiapa yang masuk ke dalam “Makam Ibrahim”, mereka akan tenteram. Jika Makam dimaksudkan perkuburan atau merujuk kepada tempat, takkan nak kena masuk kubur Nabi Ibrahim baru tenteram?

    Tetapi jika maqam bermaksud martabat, maka ada rasionalnya orang yang bermartabat seperti Nabi Ibrahim iaitu seorang yang tidak menurut membuta-tuli kepercayaan tradisi kaumnya sendiri akan dikurniakan ketenteraman jiwa. Ini kerana mereka tidak perlu tunduk kepada ajaran-ajaran tak masuk akal dan dusta. Mereka hanya perlu tunduk kepada hukum-hukum yang Allah telah tetapkan di semesta alam ini sahaja.

    Siapakah yang lagi hebat menetapkan hukum selain Allah?

    Juang

    June 3, 2010 at 10:55 am

  233. sebenar2 ayat2 Allah tu yg mana satu tn2 hj syeikh semua???

    semut api

    June 3, 2010 at 11:02 am

  234. 22.26 And [mention, O Muhammad], when We designated for Abraham the site of the House, [saying], “Do not associate anything with Me and purify My House for those who perform Tawaf and those who stand [in prayer] and those who bow and prostrate.

    2.126 And [mention] when Abraham said, “My Lord, make this a secure city and provide its people with fruits – whoever of them believes in Allah and the Last Day.” [ Allah ] said. “And whoever disbelieves – I will grant him enjoyment for a little; then I will force him to the punishment of the Fire, and wretched is the destination.”

    2.127 And [mention] when Abraham was raising the foundations of the House and [with him] Ishmael, [saying], “Our Lord, accept [this] from us. Indeed You are the Hearing, the Knowing.

    3.96 Indeed, the first House [of worship] established for mankind was that at Makkah – blessed and a guidance for the worlds.

    3.97 In it are clear signs [such as] the standing place of Abraham. And whoever enters it shall be safe. And [due] to Allah from the people is a pilgrimage to the House – for whoever is able to find thereto a way. But whoever disbelieves – then indeed, Allah is free from need of the worlds.

    how do explain this..masih ada dalam kurunganke…let open the quran we refer are disputing…adakah anda menafikan ..well apa nak kata umat nabi ibrahim hanya squatters..tiada kitab maka digubah apa yang haq mengikut selera..

    tunujkkan cara nabi ibrahim menyembah allah…bawa ayat dalam alquran cara2 ibrahim menyembah allah…

    sgray

    June 3, 2010 at 12:01 pm

  235. Umat Muhammad di berinya Al quran .Selayaknya mereka mengikut rasul mereka.Al Quran ada menerangkan[4.59] .Hanya mereka di tuntut meyakini rasul2 Dan kitab yang dahulu sebelum Al Quran ape yang muhamad ajrakan maka itu lah yang kita ikut.kalau salah buktikan . adakah ayat yang melarang mengikut Muhammad dalaim mengabdikan diri dengan Allah.

    4:59 Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasulullah dan kepada “Ulil-Amri” (orang-orang yang berkuasa) dari kalangan kamu. Kemudian jika kamu berbantah-bantah (berselisihan) dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada (Kitab) Allah (Al-Quran) dan (Sunnah) RasulNya – jika kamu benar beriman kepada Allah dan hari akhirat. Yang demikian adalah lebih baik (bagi kamu), dan lebih elok pula kesudahannya.

    Cuba2 berdoa kot2 tuhan turunkan lak nanti nabi…oops sori nabi dah tamat rsul yang baru dengan kitab dari ibrahim …baru tak macam ayam dengan itek.

    sgray

    June 3, 2010 at 12:16 pm

  236. siapa guru2 mereka ni semua eh? rasanya syok sendiri saja, baru jumpa aididsafar then terpesona dgn tafsiran juga olahan yg membuai selera nafsu syahwatnya maka terikut2 lah dibuai mimpi,

    itulah manusia kalau basic imannya lemah maka akan meraban lah mengikut nafsu akainya yg selalu dicucuk syaitan. semua ditakwilkan & dihapuskan demi utk sedikit kesenangan duniawi

    Allah itu benar, muhammad juga benar, sahabat2nya nabi juga benar, maka carilah yg benar sebenar2 benar

    semut api

    June 3, 2010 at 12:29 pm

  237. Sgray menulis,

    22.26 And [mention, O Muhammad], when We designated for Abraham the site of the House, [saying], “Do not associate anything with Me and purify My House for those who perform Tawaf and those who stand [in prayer] and those who bow and prostrate.

    2.126 And [mention] when Abraham said, “My Lord, make this a secure city and provide its people with fruits – whoever of them believes in Allah and the Last Day.” [ Allah ] said. “And whoever disbelieves – I will grant him enjoyment for a little; then I will force him to the punishment of the Fire, and wretched is the destination.”

    2.127 And [mention] when Abraham was raising the foundations of the House and [with him] Ishmael, [saying], “Our Lord, accept [this] from us. Indeed You are the Hearing, the Knowing.

    3.96 Indeed, the first House [of worship] established for mankind was that at Makkah – blessed and a guidance for the worlds.

    3.97 In it are clear signs [such as] the standing place of Abraham. And whoever enters it shall be safe. And [due] to Allah from the people is a pilgrimage to the House – for whoever is able to find thereto a way. But whoever disbelieves – then indeed, Allah is free from need of the worlds.

    how do explain this..masih ada dalam kurunganke…let open the quran we refer are disputing…adakah anda menafikan ..well apa nak kata umat nabi ibrahim hanya squatters..tiada kitab maka digubah apa yang haq mengikut selera..

    tunujkkan cara nabi ibrahim menyembah allah…bawa ayat dalam alquran cara2 ibrahim menyembah allah…

    Salam sgray,

    Dari terjemahan-terjemahan yang tuan kemukakan di atas, masih tidak ada bukti wujud kaitan di antara kaabah, Mekah dan Nabi Ibrahim. Idea bahawa Nabi Ibrahim telah sampai, tinggal dan membina kaabah di Mekah sebenarnya tertanam dalam minda tuan hasil cerita-cerita dari sumber luar Al-Quran. Dan Al-Quran tidak sedikit pun mengesahkan kepercayaan tuan itu.

    Bagaimana cara Ibrahim menyembah Tuhan menurut dalil Al-Quran? Tidak ada ayat seperti itu. Kalau tuan kata ada, tuan kemukakanlah mana ayatnya. Sepanjang pengetahuan saya, Ibrahim adalah seorang yang menolak untuk menyekutukan Tuhan dengan sebarang objek.

    tolokminda

    June 3, 2010 at 12:43 pm

  238. Salam Sgray,

    4:59 Wahai kamu yang percaya, patuhi Tuhan dan patuhi rasul dan mereka yang berkuasa di kalangan kamu. Tetapi jika kamu berselisih dalam sebarang perkara, maka kamu harus merujuknya kepada Tuhan dan rasulnya jika kamu percaya kepada Tuhan dan hari kiamat. Itu lebih baik dan lebih sesuai untuk pengetahuan.

    Tuhan kata jika kita berselisih kita perlu kembali kepada Tuhan dan rasulnya. Dimanakah kita boleh rujuk Tuhan dan rasulNya? Tentulah melalui Al-Quran. Kerana itulah satu-satunya Kitab yang telah diwahyukan oleh Tuhan kepada rasul dan rasul menyampaikannya kepada kita.

    tolokminda

    June 3, 2010 at 12:52 pm

  239. 3.31. Katakanlah: “Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu.” Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

    3.32. Katakanlah: “Ta’atilah Allah dan Rasul-Nya; jika kamu berpaling, maka sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang kafir

    3.132. Dan taatilah Allah dan Rasul, supaya kamu diberi rahmat.

    4.13. (Hukum-hukum tersebut) itu adalah ketentuan-ketentuan dari Allah. Barangsiapa taat kepada Allah dan Rasul-Nya, niscaya Allah memasukkannya kedalam syurga yang mengalir didalamnya sungai-sungai, sedang mereka kekal di dalamnya; dan itulah kemenangan yang besar.

    14. Dan barangsiapa yang mendurhakai Allah dan Rasul-Nya dan melanggar ketentuan-ketentuan-Nya, niscaya Allah memasukkannya ke dalam api neraka sedang ia kekal di dalamnya; dan baginya siksa yang menghinakan.

    59. Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Quran) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya.

    61. Apabila dikatakan kepada mereka: “Marilah kamu (tunduk) kepada hukum yang Allah telah turunkan dan kepada hukum Rasul”, niscaya kamu lihat orang-orang munafik menghalangi (manusia) dengan sekuat-kuatnya dari (mendekati) kamu

    64. Dan Kami tidak mengutus seseorang rasul melainkan untuk ditaati dengan seizin Allah. Sesungguhnya jikalau mereka ketika menganiaya dirinya datang kepadamu, lalu memohon ampun kepada Allah, dan Rasulpun memohonkan ampun untuk mereka, tentulah mereka mendapati Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang.

    69. Dan barangsiapa yang mentaati Allah dan Rasul(Nya), mereka itu akan bersama-sama dengan orang-orang yang dianugerahi nikmat oleh Allah, yaitu: Nabi-nabi, para shiddiiqiin, orang-orang yang mati syahid, dan orang-orang saleh. Dan mereka itulah teman yang sebaik-baiknya.

    80. Barangsiapa yang mentaati Rasul itu, sesungguhnya ia telah mentaati Allah. Dan barangsiapa yang berpaling (dari ketaatan itu), maka Kami tidak mengutusmu untuk menjadi pemelihara bagi mereka

    24.56. Dan dirikanlah sembahyang, tunaikanlah zakat, dan taatlah kepada rasul, supaya kamu diberi rahmat.

    sgray

    June 3, 2010 at 12:53 pm

  240. alquean rujukan dari tuhan mana rujukan rasulnya

    if you pray show me 1 verse tuhan ajar kita pray

    sgray

    June 3, 2010 at 12:55 pm

  241. Sudah pasti Guru orang yang ikut Al Quran adalah Allah. Takkanlah logik semudah itu mereka tidak mampu memikirkan?

    Jika kaum yang sujud ke arah matahari memerlukan pembesar agama yang ajar mereka beritual, kaum yang sujud ke bulan pun perlukan manusia ajar mereka, sudah pasti orang yang sujud kepada Allah hanya perlukan Allah yang ajar mereka.

    Juang

    June 3, 2010 at 12:58 pm

  242. Blog ni memang tempat golongan yang syok sendiri. Golongan yang baru nak belajar2 agamaa, terjumpa terjemahan Aidid Safar, dah rasa diri tu hebat betul.

    Juang, TM, dan geng2 dorang semua ni, semuanya BODOH yang tak boleh diajar! Makin banyak baca tulisan mereka, makin terbukti kebodohannya.

    Sudahnlah Juang, tobat2 lah. Kesian bapak engkau, kesian bini engkau, kesian anak2 engkau. Tak serik2 lagi ke! Kerana keras hati engkau ni, tak nak terima hakikat agama yang sebenar, bini ngan anak2 engkau terpaksa balik kampung, menanggung derita. Apa punya manusia la?

    Keluarga engkau kat sini pun semua pening kepala memikirkan pasal engkau ni.

    Sudahlah kawan! Pintu tobat masih terbuka.

    Juang Jr

    June 3, 2010 at 12:58 pm

  243. Sgray menulis,

    3.31. Katakanlah: “Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu.” Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

    3.32. Katakanlah: “Ta’atilah Allah dan Rasul-Nya; jika kamu berpaling, maka sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang kafir

    3.132. Dan taatilah Allah dan Rasul, supaya kamu diberi rahmat.

    4.13. (Hukum-hukum tersebut) itu adalah ketentuan-ketentuan dari Allah. Barangsiapa taat kepada Allah dan Rasul-Nya, niscaya Allah memasukkannya kedalam syurga yang mengalir didalamnya sungai-sungai, sedang mereka kekal di dalamnya; dan itulah kemenangan yang besar.

    14. Dan barangsiapa yang mendurhakai Allah dan Rasul-Nya dan melanggar ketentuan-ketentuan-Nya, niscaya Allah memasukkannya ke dalam api neraka sedang ia kekal di dalamnya; dan baginya siksa yang menghinakan.

    59. Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Quran) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya.

    61. Apabila dikatakan kepada mereka: “Marilah kamu (tunduk) kepada hukum yang Allah telah turunkan dan kepada hukum Rasul”, niscaya kamu lihat orang-orang munafik menghalangi (manusia) dengan sekuat-kuatnya dari (mendekati) kamu

    64. Dan Kami tidak mengutus seseorang rasul melainkan untuk ditaati dengan seizin Allah. Sesungguhnya jikalau mereka ketika menganiaya dirinya datang kepadamu, lalu memohon ampun kepada Allah, dan Rasulpun memohonkan ampun untuk mereka, tentulah mereka mendapati Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang.

    69. Dan barangsiapa yang mentaati Allah dan Rasul(Nya), mereka itu akan bersama-sama dengan orang-orang yang dianugerahi nikmat oleh Allah, yaitu: Nabi-nabi, para shiddiiqiin, orang-orang yang mati syahid, dan orang-orang saleh. Dan mereka itulah teman yang sebaik-baiknya.

    80. Barangsiapa yang mentaati Rasul itu, sesungguhnya ia telah mentaati Allah. Dan barangsiapa yang berpaling (dari ketaatan itu), maka Kami tidak mengutusmu untuk menjadi pemelihara bagi mereka

    24.56. Dan dirikanlah sembahyang, tunaikanlah zakat, dan taatlah kepada rasul, supaya kamu diberi rahmat.

    Salam Sgray,

    Jika tuan baca Al-Quran betul-betul, tuan akan faham bahawa ketaatan kepada rasul, tidak kiralah siapa rasul itu bermaksud ketaatan kepada apa yang mereka sampaikan. Iaitu Kitab Tuhan. Yang dimaksudkan dengan orang yang percaya adalah orang yang percaya kepada Kitab Tuhan. Yang dimaksudkan dengan orang yang tidak percaya pula adalah mereka yang tidak percaya kepada Kitab Tuhan yang rasul sampaikan kepada mereka.

    tolokminda

    June 3, 2010 at 1:01 pm

  244. Selepas belajar dengan Allah untuk mengenal beza nilai baik-buruk, benar-dusta dan lain-lain nilai, barulah Allah tunjukkan manusia mana yang layak mereka belajar untuk memantapkan ilmu yang sedia ada.

    Tanpa belajar dengan Allah dahulu untuk membezakan nilai, kalau mereka cari “tok guru” yang ajar sujud ke arah matahari, sudah pastilah “tok guru” itu akan kata amalan tersebut Allah yang suruh. Mana ada orang musyrik nak mengaku amalan mereka lakukan adalah dusta?

    Juang

    June 3, 2010 at 1:06 pm

  245. Allah pun tak kenal, mengaku belajar dgn Allah, muahahaha no comment la tn hj syeikh

    semut api

    June 3, 2010 at 1:11 pm

  246. salam tm

    Tuhan kata jika kita berselisih kita perlu kembali kepada Tuhan dan rasulnya. Dimanakah kita boleh rujuk Tuhan dan rasulNya? Tentulah melalui Al-Quran. Kerana itulah satu-satunya Kitab yang telah diwahyukan oleh Tuhan kepada rasul dan rasul menyampaikannya kepada kita

    don’t pull this crap lah….don’t worry i’m on track n cool dalam diskusi i rasa siakp tu normal je …jgn childish juang

    sgray

    June 3, 2010 at 1:14 pm

  247. hentikan sikap dolak dalik tu juang…proofkan macam mana ibrahim solat dan ayat quran yang mengajar kita solat

    sgray

    June 3, 2010 at 1:16 pm

  248. takkan pengikut quran tak leh bawa soalan mudah tu..tak payah nak terjemahan2 yang menyasar tu

    sgray

    June 3, 2010 at 1:17 pm

  249. nak tahu juga macam quranite ni solat/komitment,kalu komytract tentu ada tata caranya

    sgray

    June 3, 2010 at 1:19 pm

  250. ralat : kontrak

    sgray

    June 3, 2010 at 1:20 pm

  251. for info…mekah istilah Al quran u refer bible ba’ka

    sgray

    June 3, 2010 at 1:21 pm

  252. Salam Sgray,

    Saya tak faham tuan. Tuan nak kami (yang percaya kepada Al-Quran) tunjukkan ayat Al-Quran tentang cara Nabi Ibrahim sembahyang dan ayat Quran yang mengajar cara sembahyang sedangkan tuanlah yang mendakwa ajaran atau suruhan sembahyang (solat ritual) itu terdapat di dalam Al-Quran. Jadi tuanlah yang patut kemukakan ayatnya.

    Dan tentang Mekah yang tuan kata istilah Al-Quran dan ba’ka istilah bible. Tuan nampaknya tidak benar-benar mahu belajar walaupun ia telah disuapkan kepada tuan.

    3:96 Inna awwala baytin wudiAAa lilnnasi lallathee bibakkata mubarakan wahudan lilAAalameena

    Bukankah jelas perkataan ba’ka yang tuan terjemahkan sebagai Mekah itu terdapat di dalam Al-Quran?

    tolokminda

    June 3, 2010 at 1:32 pm

  253. salam Tm.

    Bukan kamu mengatakan amalan org sekarang ni yang berpegang kepada Al qURAN TU srupa amalan tradisi sedangkan apa yang mereka buat tidak lain dari mengikut ajaran rasul mereka…yang saya kira tuan sendri tidak akuinya..

    sgray

    June 3, 2010 at 1:42 pm

  254. sebab tu saya salurkan kenapa ketaatan pada tuhan dan rasulnya perlu …a messenger is not a postman

    sgray

    June 3, 2010 at 1:44 pm

  255. Salam Sgray,

    Kalau benar tuan seorang yang berpegang kepada Al-Quran untuk semua amalan tuan, maka kemukakanlah ayat-ayat Al-Quran yang menyuruh atau mengajar tuan mengenai amalan-amalan tuan itu.

    Jika tuan benar-benar ikut rasul tuan dalam amalan tuan, tentulah tuan boleh kemukakan ayat-ayat mengenai amalan-amalan berkenan dari dalam Kitab yang disampaikan oleh rasul tuan.

    Kalau kitab yang mengandungi ajaran tentang amalan-amalan tuan itu disampaikan kepada tuan oleh Bukhari atau Muslim – mereka bukan rasul saya. Adakah mereka rasul tuan?

    tolokminda

    June 3, 2010 at 1:50 pm

  256. salam tm

    3:96 Inna awwala baytin wudiAAa lilnnasi lallathee bibakkata mubarakan wahudan lilAAalameena

    Bukankah jelas perkataan ba’ka yang tuan terjemahkan sebagai Mekah itu terdapat di dalam Al-Quran?

    jauamg said.. Sekali lagi dalam ayat 3.96, tidak wujud perkataan “Makkah”.rasa nya ada gak batasan akal ni..peace

    explain to juang.kalau say x faham saya taklah tempelkan ayat tu kat situ…tapi rasa sdr juang need somme explaination dari you kot…itulah pasal jangan distort banyak2 kan dah terbelit .

    sgray

    June 3, 2010 at 2:01 pm

  257. Salam Sgray,

    Dan bagaimanakah tuan menyimpulkan perkataan bakka itu sebagai Mekah?

    tolokminda

    June 3, 2010 at 2:06 pm

  258. are saying i’m wrong proof it

    sgray

    June 3, 2010 at 2:34 pm

  259. bibakkata

    sgray

    June 3, 2010 at 2:34 pm

  260. sikap memandang rendah kemamouan orang lain tu tidak elok

    sgray

    June 3, 2010 at 2:41 pm

  261. anggap lah mereka belum fahqm
    dan x tahu ..diberi tunjuk ajar.nak guna sudu dgn garfu pun kena bealajr x cukup drngan melihat saje..instead of memberikan kefahaman …hampeh jadinya..yang berfalsampah tu kena ingat2 lah teman 2 lain cuba memahai saluran anda…

    sgray

    June 3, 2010 at 2:45 pm

  262. ralat,
    anggap lah mereka belum faham
    dan x tahu ..diberi tunjuk ajar.nak guna sudu dgn garfu pun kena belajar x cukup dengan melihat saje..instead of memberikan kefahaman …hampeh jadinya..yang berfalsampah tu kena ingat2 lah teman 2 lain cuba memahami saluran anda…

    sgray

    June 3, 2010 at 2:46 pm

  263. Salam,semua,

    1.Ramai orang solat 5 waktu, tapi tak faham apa yang dibaca…macam orang mabuk sedangkan Al Quran menyatakan jangan mendirikan solat jika dalam keadaan mabuk.

    2.Ramai orang solat 5 waktu, tapi tak dapat mencegah mereka dari melakukan kemungkaran sedangkan Al Quran menyatakan sebaliknya.

    3.Ramai orang solat 5 waktu, tapi membaca ayat ayat AlQuran kepada Allah SWT sedangkan Allah menurunkan ayat itu untuk manusia sebagai panduan hidup…pelik jugak? Jadi, apa solat tu? Kena fikir lah semula.

    4.Ramai orang solat 5 waktu, bersujud dengan letak dahi ketanah, tapi dalam Al Quran menyatakan dagu yang diletak ketanah,jadi yang mana satu betul? Ikut Al Quran ke ikut hadis?

    Jadi, jika kita ikut orang ramai(majoriti), kita akan sesat, seperti yang tertulis dalam AlQuran…

    Sekian ,terima kasih.

    wucman

    June 3, 2010 at 6:22 pm

  264. Salam wucman

    ini sikit jwapan mungkin2 kwn lain leh tambah atau kurangkan

    1.Ramai orang solat 5 waktu, tapi tak faham apa yang dibaca…macam orang mabuk sedangkan Al Quran menyatakan jangan mendirikan solat jika dalam keadaan mabuk.
    Itu lah yang kita rasakan , hakikatnya kita tak tahu Allah lebeh tau dari kita. Kerana kita sendiri yang nak menunaikan asyik memerhatikan keadaan sekeliling bukan nya menunaikan hajat bersolat. Apakah kita dengar hati mereka. Firman Allah: “.….. Sesungguhnya yang takut kepada Allah di antara hamba-hamba- Nya, hanyalah ulama’ (yakni golongan orang-orang yang berilmu….. Surah Fathir ayat 28:

    2.Ramai orang solat 5 waktu, tapi tak dapat mencegah mereka dari melakukan kemungkaran sedangkan Al Quran menyatakan sebaliknya.

    Hakikatnya memang macam gitu tapi kalau solatnya tak sempurna.. sama lah macam orang puasa berlapar sepanjang hari … hasilnya kosong2.Apa kah salah yang dikatakan Qoran atau yang mengimaninya yang tidak faham.[berbuat baik Dan mencegah mungkar] “Maka celakalah bagi orang-orang yang solat(yaitu) orang-orang yang lalai daripada solatnya.” Surah Al-Ma’un ayat 4–5
    3.Ramai orang solat 5 waktu, tapi membaca ayat ayat AlQuran kepada Allah SWT sedangkan Allah menurunkan ayat itu untuk manusia sebagai panduan hidup…pelik jugak? Jadi, apa solat tu? Kena fikir lah semula
    .Bukankah Quran untuk di baca [surah Al Alaq] tanpa dibaca panduan ape yang diperolehi darinya…itu yang jadi spt golongan 1&2 Quran di simpan Dan dibawa kehulu kehilir.Adakah kita dilarang membacakan ayat2nya.Kalau ada nak tahu gak..
    4.Ramai orang solat 5 waktu, bersujud dengan letak dahi ketanah, tapi dalam Al Quran menyatakan dagu yang diletak ketanah,jadi yang mana satu betul? Ikut Al Quran ke ikut hadis?
    Satu dari sebab di adakan rasul untuk menyampai Dan menerangkan sebagai ikutan[bukan posmen]..maka yang mengaku umat Muhammad [kenalah ikut caranya ] solat lah cara Muhammad, umat Isa caranya Dan begitu lah nabi2 yang mempunyai umat masing2 mengikut aturan nabi2 mereka menyembah tuhan Dan yang takde nabi buat cara sendiri2.[Adakah nabi2 ni mengajar kita menyengutukan tuhan dgn cara solat mereka] Bukan kah yang baik tu di galakan.Kalau ada ayat dalam qoran tuhan ajar kita bersalat tempelkan biar sama2 bincangkan.Kalau setakat prostrate dengan bowing tu yalah…tu amalan orang2 tradisi.
    Jadi, jika kita ikut orang ramai(majoriti), kita akan sesat, seperti yang tertulis dalam AlQuran
    …Jawapannya sama je dengan No .1..kena lah ada ilmu Dan syarat2lainnya.kalau main ikut..[tak tahu belajar tuhan tu maha pengampun Dan maha mengetahui] Tiada paksaan dalam Islam Saperti mana tuhan sedia kan syurga Dan neraka..lu fikir lah sendiri.[macam kata nabil ,bro.] nafsi2 nafsi bila jumpa dengan dia nanti.asal jangn sekutukan dia kira alrite…
    Sekian ,terima kasih.
    .* harus diingat kenapa nak solat/komitmen.wallah wa’lam

    sgray

    June 3, 2010 at 9:40 pm

  265. TM: Dan bagaimanakah tuan menyimpulkan perkataan bakka itu sebagai Mekah?

    Salam TM,

    Saya juga tertanya-tanya macam mana mereka menyimpulkan perkataan bakka itu sebagai Mekkah. Apakah clue yang mereka pakai? Atau main percaya cakap pembesar agama mereka seperti mana kaum Yahudi percaya kepada pembesar agama mereka yang mengatakan Uzair adalah anak Allah.

    Kenapa mereka tidak mampu memberi jawapan yang lurus (straight to the point), jika mereka orang-orang yang benar?

    Juang

    June 3, 2010 at 10:24 pm

  266. Salam,

    Bila kita minta kemukakan ayat Al Quran yang dapat membuktikan amalan ritual mereka benar-benar daripada Al Quran, mereka tidak mampu kemukakan. Kemudian mereka kata orang yang mempersoal amalan mereka itu berdolak-dalih.

    Sepatutnya kalau mereka bukan di phak yang tidak berdolak-dalih, senang-senang sahaja mereka bawakan nombor surah dan ayat Al Quran.

    Ini tidak, bila kita counter balik jawapan mereka, mula mereka kata orang itu berdolak-dalih-lah apa lah. Kebudak-budakkan.

    Perangai mereka dalam berhujah sama macam kaum kaifr terdahulu. Bila Rasul mereka counter jawapan mereka, mula mereka berkata “inilah sihir yang nyata”. Itu semua taktik nak sembunyi penipuan-penipuan mereka.

    Juang

    June 3, 2010 at 10:35 pm

  267. Salam,

    Surah Al-Ma’un

    Dengan nama Allah, Yang Pemurah, Yang Pengasih.

    107:1. Sudahkah kamu melihat dia yang mendustakan Agama (Pengadilan)?

    107:2. Itulah dia yang menolak anak yatim,

    107:3. Dan tidak menggesa untuk memberi makan orang miskin.

    107:4. Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang menyembah,

    107:5. Orang-orang yang, pada solat mereka, mereka lalai,

    107:6. Orang-orang yang menunjuk-nunjukkan,

    107:7. Dan mereka enggan memberi bantuan.

    Difahamkan orang yang lalai dalam solatnya adalah CELAKA…iaitu orang yang menunjuk nunjuk dan yang enggan memberi bantuan.( Yang pernah dipelajari dulu ialah orang yang lalai dalam solatnya ialah orang yang solat pada akhir akhir waktu solat atau yang kadang kadang solat )pening gak ni.Kalau macam itu…solat pada akhir akhir waktu atau solat kadang kadang pun dikira tetap celaka……..? Dan orang yang menunjuk nunjukkan( Kalau kita pergi masjid untuk solat,itu dah kira menunjuk nunjuk yang kita ni solat ,tak gitu ke?)Itu pun dikira CELAKA jugak….

    Jadi solatlah ikut pemahaman masing masing eloklah ikut apa yang dicatat dalam Al Quran..kalau ikut apa yang tak ada dalam Al Quran..maka syaitanlah yang kita ikut.

    Sekian,harap maaf jika silap.

    wucman

    June 3, 2010 at 11:23 pm

  268. salam wucman,
    itulah yang diorg kata solat umat muhammad. lalai yang dimaksudkan sebenarnya bila tiada iklhasan dan sifat riak serta solat ikut2 aje..macam orang puasa ,perut kosong tapi takde ganjaran apa…celakanya sakit perut dan tekak haus aje lah..
    sebab tu ilmu tu penting kalau tak mabuk pun x gunakan kalu xde ilmu..tuhan x zalim..
    anyway macam tujuan blog ni bukan sekadar nak mengutuk saje tp nak gerakkan akal…pilih lah mana yang baik…asal jgn menyengutukan ..ikut Quran no problem asaltahu…jgn hujung macam koran burok sudah lah..wallah wa’lam.

    sgray

    June 3, 2010 at 11:44 pm

  269. salam wucman

    letak qoran tu kat dada jangan letak di rak buku..kata org2 tua2
    salam

    sgray

    June 3, 2010 at 11:46 pm

  270. salam wucman

    Ugama ni bukan boleh paksa2 dan bukan diwaris wariskan…itu hak individu..pertikaian yang mana baik dan burok itu sama lah cam yahudi dan nasrah .Yang penting sembah Allah yang esa.”Hasbiyallah”.yang baik ikut yang meragukan …kirayau2lah dalam diri.

    salam

    sgray

    June 4, 2010 at 12:03 am

  271. Salam Wucman,

    Saya pula mentafsirkan surah Al-Ma’un begini.

    107:1 Sudahkah kamu memikirkan seseorang yang mengatakan cara hidup ini (Islam) dusta.

    107:2 Dia adalah seseorang yang melayan anak yatim dengan buruk.

    107:3 Dan tidak menggalakkan memberi makan orang miskin.

    107:4 Maka celakalah mereka yang mempunyai komitmen.

    107:5 Tetapi tidak mengambilberat komitmen mereka.

    107:6 Sesiapa yang melakukan sesuatu hanya untuk dilihat.

    107:7 Dan tidak mahu membantu keperluan sekitarnya.

    Dalam banyak ayat Al-Quran Tuhan menetapkan bahawa menjaga kebajikan anak-anak yatim dan orang-orang miskin merupakan komitmen (solaa) kepada orang-orang yang percaya. Jadi sebaik saja kita kata kita percaya kepada Al-Quran, maka komitmen untuk menjaga anak-anak yatim dan juga orang miskin terpikul secara automatik ke bahu kita. Jika kita tidak melaksanakan tanggungjawab kita terhadap anak-anak yatim dan orang miskin, maknanya kita tidak mengambilberat terhadap komitmen kita itu.

    Surah Al-Ma’un merupakan satu peringatan supaya kita sentiasa mengambilberat setiap komitmen yang telah Tuhan tetapkan kepada kita. Komitmen kepada anak yatim dan orang miskin yang disebut dalam surah Al-Ma’un hanyalah sekadar contoh supaya kita tidak lalai terhadap semua janji kita kepada Tuhan.

    tolokminda

    June 4, 2010 at 12:52 am

  272. Salam semua,

    Saya selalu memikirkan tentang kisah Nabi Ibrahim berhujjah tentang sembahan sembahan manusia.
    dari Surah Asy-Shaffat,

    37:95. Berkata, “Adakah kamu sembah apa yang kamu ukir,

    37:96. Dan Allah mencipta kamu, dan apa yang kamu buat?”

    Patung-patung dan berhala adalah ukiran manusia,ada manusia yang menyembah patung namun mereka penafikannya yang mereka bersujud dan menyembahnya.
    (Patung yang rosak bolih di “repair”)

    Kaabah(Baitullah=Rumah Allah) adalah juga ukiran manusia, ada manusia yang menyembah di Kaabah tapi menafikannya yang mereka bersujud dan menyembahnya.
    (Kaabah dulu roboh kene banjir pun di “repair” balik).

    Jadi, yang musykilnya, apa bezanya diantara sujud kat patung dengan sujud kat kaabah? Minta pencerahan,kerana keliru sikit…….maaf jika pertanyaan ini menyinggong ramai orang……..

    wucman

    June 4, 2010 at 2:30 pm

  273. salam wucman

    menyembah patung namun mereka penafikannya[ada unsur penyegutuan]
    ada manusia yang menyembah di Kaabah..[disini terdapat kah unsur2 penyegutuan macam repair rumah rosak je]

    Perbezaan antara keduanya yang selalu menimbulkan tanggapan yang salah.Well akan menjadi modal yang baik kalau nak berbalah..Yang dikhendaki pleh tuhan tu mengeskan nya sahaja…good question though..base on soalan anda.

    sgray

    June 4, 2010 at 3:13 pm

  274. “We have permitted the enemies of every prophet-human and alien devils- to inspire in each other fancy words, in order to deceive. Had your Lord willed, they would not have done it. You shall disregard them and their fabrications.” (Quran 6:112)

    Kalau solat dalam gereja pon boleh ,atas bumbung kaabah juga boleh

    sgray

    June 4, 2010 at 3:49 pm

  275. Wucman: Jadi solatlah ikut pemahaman masing masing eloklah ikut apa yang dicatat dalam Al Quran..kalau ikut apa yang tak ada dalam Al Quran..maka syaitanlah yang kita ikut.

    Salam,

    Saya setuju dengan pandangan saudara Wucman. Sebaik-baiknya kita solat ikut apa yang tercatat dalam Al Quran. Sekurang-kurangnya bila kita kembali kepada Allah nanti dan dipersoalkan apa yang kita buat, senang kita nak tunjukkan bukti sebab Allah Mengetahui sama ada hati kita benar-benar nak ikut Al Quran atau tidak.

    Kalau kita bersolat dalam keadaan kita tidak tahu apa kebendanya yang kita ikut itu dan main pakai turut membuta-tuli, tidak mustahil nanti bila Allah persoalkan balik apa yang kita buat, kita sukar nak menjawap dan mengemukakan bukti.

    Lihatlah di dunia ini kita tanya mereka mana ayat-ayat Al Quran yang menjadi bukti amalan mereka tetapkan itu, mereka sudah terkial-kial. Bagaimana pula kalau Allah Yang Maha Bijaksana menyoal nanti.

    Lainlah kalau mereka tak percaya kepada hari akhirat sana, sudah pasti mereka tidak mahu memikirkan apa yang mereka sembah.

    Juang

    June 4, 2010 at 5:02 pm

  276. Salam,

    Kalau kita fikirkan, andaikata tiada manusia yang tetapkan mereka kena sujud ke arah matahari, bulan, patung, busut atau pun batu, sudah pasti semua manusia tidak berpecah-belah atas nama agama. Mereka tidak perlu berbangga-bangga diri kononnya dengan amalan sembahan itu, merekalah puak yang benar dan puak-puak lain tak layak masuk syurga.

    Dalam Al Quran, semua manusia tidak kira latar belakang amalan tradisi kaumnya mempunyai potensi yang sama di sisi Allah. Sesiapa yang tunduk kepada apa yang Dia tetapkan, percaya adanya hari Akhir dan berusaha membuat kebaikan, pasti Allah beri ganjaran setimpal di atas apa yang mereka lakukan tidak kiralah mereka itu Yahudi ke, Nasrani ke, atau yang beritual mengadap apa-apa objek pun.

    Sesiapa yang berbuat jahat walaupun sebesar zarah, pasti mendapat balasan sesuai dengan apa yang dikerjakan.

    Tetapi ada sejenis manusia yang dalam hatinya suka bermegah-megah dan bermusuhan sesama manusia. Mereka wujudkan puak kononnya dengan sesuatu amalan tradisi, merekalah kekasih-kekasih Allah. Mereka sahajalah yang masuk syurga. Merekalah yang terbaik.

    Itulah orang-orang yang perasaannya sama seperti perasaan iblis, yang merasakan dengan rajin bertasbih dan memuji Allah, dia lebih baik daripada Adam walaupun dari segi keilmuan, ia kurang mengetahui berbanding Adam.

    Juang

    June 4, 2010 at 5:41 pm

  277. salam

    Juang said.

    Kalau kita bersolat dalam keadaan kita tidak tahu apa kebendanya yang kita ikut itu dan main pakai turut membuta-tuli, tidak mustahil nanti bila Allah persoalkan balik apa yang kita buat, kita sukar nak menjawap dan mengemukakan bukti

    Setuju,tepat dengan kata2 sdr Juang ,,apa pun yang kita lakukan adalah dipertanggung jawabkan ke diri kita sendiri.Supaya tidak sia sia.

    sgray

    June 4, 2010 at 5:49 pm

  278. Kenapa daripada kisah malaikat, adam dan iblis itu, Al Quran hanya tekankan tentang perbezaan ilmu pengetahuan? Andaikata manusia diciptakan untuk membuat amalan ritual kononnya kepadaNya, sudah pasti Allah membuat perbandingan di antara manusia dan malaikat, siapakah yang rajin beritual. Tetapi kenapa Allah melihat dari segi ilmu pengetahuan?

    Dan cuba renungkan, kenapa para Nabi itu di kalangan orang-orang yang berilmu dan berhikmah? Kita nampak konsistensi ajaran Al Quran daripada kisah Adam sampailah ke Nabi yang terakhir, semuanya menjurus kepada ilmu pengetahuan.

    Tetapi penekanan yang dilakukan oleh umat Islam yang mengaku ikut Al Quran tidak sejajar dengan Al Quran. Mereka malas mengkaji ilmu. Semuanya nak tunggu bangsa-bangsa lain kajikan dahulu. Mereka merasakan dengan hidup buat amalan ritual, itulah erti mereka diciptakan sebagai manusia. Akibatnya potensi manusia banyak dibazirkan.

    Bayangkanlah Allah kurniakan manusia yang mempunyai otak super-komputer, tetapi gara-gara hidup menurut membuta-tuli, ramai di antara mereka hilang keupayaan berfikir. Ramai jadi kaum yang bodoh dan lemah.

    Bayangkanlah kita sebagai pencipta komputer. Sudah tentu kita berharap komputer kita itu dapat berfungsi dengan seoptimum yang mungkin mengikut spesifikasi yang ditetapkan. Malangnya komputer tersebut hanya berfungsi dengan 10% keupayaan sahaja. Sudah pasti kita akan gantikan komputer itu dengan model yang lebih baik.

    Begitulah jika kita cuba memahami perasaan Allah yang mencipta kita. Sekiranya kita hidup pemalas sehingga potensi kita tidak mencapai seperti yang sepatutnya sebagai manusia, apa perasaan Allah terhadap kita? Apakah tidak mustahil Allah gantikan manusia dengan makhluk yang lebih baik? Sedangkan manusia pun boleh mencipta model-model yang lebih baik untuk menggantikan model-model yang kurang baik, Allah lagi-lagi

    Jangan hanya tahu mengikut perasaan sendiri sahaja. Apakah Allah tidak mempunyai perasaan selaku Pencipta kita? Itulah cara kita berbakti sebaik-baiknya kepada Allah.

    Andaikata ramai manusia belajar memahami perasaan seorang pencipta, sudah pasti mereka mudah fahami apa yang Allah kehendaki di setiap apa yang Dia ciptakan, kerana Dia tidak mencipta sesuatu secara main-main (tanpa sebab).

    Juang

    June 4, 2010 at 6:04 pm

  279. aku sampai saat ini masih lagi tak faham apa ke benda , apa ke barang, apa yg menjadi sandaran puak2 akai ni tentang solat yg mereka lakukan, setakat beri maksud solat=membaca=komitmen & tak ada specifikasi tentang solat tersebut , aku menganggapkan yg puak2 akai ni bermimpi dalam lumpur, mereka2 cipta mimpi mereka dalam beragama yg kononnya mengikut AQ, faham AQ, tapi pada akal aku there is nothing yg mereka berpegang kecuali penafian semata2 terhadap AQ itu sendiri

    lagikan yahudi ada aturan juga peraturan dlm solat mereka, buddha pun sama dgn patungnya dll, kalau puak2 akai definasikan solat dlm agama islam sebagai penyembahan maka dgn sendirinya aku sahkan bahawa mereka hanyalah ahli akai yg tak berakai sedikit pun. setahu aku dlm islam tiada sembah menyembah kecuali mengesakan , mengabdikan, menyerahkan seluruh jiwa raga dgn sujud & rukuk pada Rabbuljalil, jauh sekali menyembah kerana bila sembah maka ada barang yg disembah macam buddha tapi Allah itu barangkah seperti patung2 seperti anggapan puak2 akai, tn2 hj syeikh akai sekalian.

    Mengucap pun malu, solat jauh sekali, puasa boleh makan minum , islam apa ke benda punya tafsiran kalu macam tu, yg puak2 akai tahu sujud batu, sembah batu, benda yg sama dari kini & selamanya yg tak akan mengubah apa2 terhadap kefahaman umat islam sejagat. I rest my case to Rabbuljalil kerena Dia mencipta segala2nya tanpa sia2.

    semut api

    June 4, 2010 at 10:11 pm

  280. dah bodoh macamana nak paham .

    slipar

    June 4, 2010 at 11:32 pm

  281. engkau lah selipar yg paling bodoh juga berlagak yg aku temui, tak sedar yg dirinya hanyalah layak duduk dlm lubang jambam yg dipenuhi najisnya sendiri

    semut api

    June 5, 2010 at 2:29 am

  282. mmg dasar akai keldai muahahaha

    semut api

    June 5, 2010 at 2:30 am

  283. Salam,

    Slipar hanya mengatakan orang yang bodoh memang susah nak faham. Al Quran yang punya jelas pun mereka tak faham-faham.

    Sepatutnya seseorang itu tidak perlu terasa dengan yang slipar tulis sebab ia tidak menyebut nama-nama individu pun. Hanya peringatan yang umum.

    Yang benar-benar bodoh sahaja akan terasa.

    Juang

    June 5, 2010 at 7:02 am

  284. mmgla org yg bodoh macam lembu saja yg akan mengungkapkan sedemikian rupa, perasan lebih tapi hakikatnya akainya lebih teruk dari lembu akan bodohnya

    semut api

    June 5, 2010 at 9:42 am

  285. Tahu pun mereka bodoh lebih hina daripada lembu. Harap-harap selepas ini mereka sedar diri yang kaum mereka sudah lemah walaupun kuantiti mereka ramai.

    Lembu walaupun ramai daripada gembalanya, tidak pun mereka berbangga diri kononnya amalannya lebih baik daripada tuannya. Mereka sedar diri yang mereka lemah daripada manusia. Mereka tunduk kepada Pencipta untuk berfungsi sebagai manusia.

    Tetapi kaum yang tak sedar diri itu, sudahlah lemah walaupun ramai, tetapi masih nak berbangga diri kononnya mereka sahajalah kaum yang Allah terima amalannya. Akibat penyakit berbangga diri, mereka hidup seperti lembu yang ditarik hidungnya. Tak mahu berfungsi sebagai manusia yang mempunyai akal.

    Juang

    June 5, 2010 at 10:56 am

  286. salam semut.
    cuba2 cari ayt2 nie dan fahamkan…
    2.238/2.239/4.101/4.102/4.103/5.6/11.114/17.78/17.79/24.58/62.9/73.1-6/73.20/81.18

    mudah2 dapat membantu

    sgray

    June 5, 2010 at 12:38 pm

  287. Bangsa yang memperkosa hak bangsa lain atau orang yang memperbudakkan sesama manusia telah melakukan kesalahan.Tetapi kesalahan tidak boleh ditimpakan kepada si gagah sahaja.yang dijajah dan diperkosa atau diperbudak turut bersalah.Mengapa mahu dijajah?Orang lain tidak dapat menolong kalau yang dijajah telah menggalangkan batang leher sendiri untuk disembelih.

    sgray

    June 5, 2010 at 3:11 pm

  288. Salam,

    Allah tidak mengubah nasib sesuatu kaum, sekiranya kaum itu sendiri tidak mahu mengubah atau mengubati penyakit-penyakit yang ada dalam hati mereka sendiri.

    Di mana ada ilmu, di situ ada pertolongan. Ilmu hanya masuk ke dalam hati yang bersih. Andainya tuan punya diri tidak mahu bersihkan hati, macam mana nak dapat ilmu dan macam mana pertolongan Tuhan nak sampai?

    Tidakkah mereka merenung sunnah Allah tersebut?

    Juang

    June 5, 2010 at 4:48 pm

  289. semakin lama semakin parah akan kedegilan puak2 akai, tiada siapa yg dapat membantunya mereka2 tersebut kecuali dgn pertolongan Allah jua

    AQ: barang siapa yg disesatkan Allah maka tiada siapapun yg dapat menunjukinya & begitulah sebaliknya

    aku berserah diri padaMu ya Allah, ampunkanlah & berilah rahmatMu pada kami semua yg mahu mengikut petunjukMu

    semut api

    June 6, 2010 at 8:41 am

  290. Salam,

    Dalam Al Quran, orang=orang yang sesat adalah orang-orang yang tidak mahu menggunakan akal. Jika orang yang ada mata, tetapi tidak mahu menggunakan matanya ketika berjalan, pastilah kebarangkalian untuk sesat dalam perjalanan adalah tinggi berbanding yang menggunakan mata. Begitu perbezaan di antara orang yang menggunakan akal dan yang tidak mahu menggunakan akal.

    Juang

    June 7, 2010 at 8:55 am

  291. pbuu,

    7.179. Dan pastinya Kami telah sediakan jahannama untuk kebanyakanya dari jinni dan manusia baginya hati mereka tidak memahami denganya dan baginya mata mereka tidak melihat denganya dan baginya telinga mereka tidak mendengar denganya mereka itu seperti binatang ternakan malahan lebih sesat darinya dan mereka itulah orang yang lalai.

    Sekian adanya.

    chong

    June 7, 2010 at 1:34 pm

  292. orang bodoh dia tak boleh paham cut and paste .. kena ada lagu dia , macam lembu jugak

    slipar

    June 7, 2010 at 2:54 pm

  293. ya, macam selipar yg sebijik lembu, dgn bodohnya , makan rumput yg dipenuhi taik2 nya sendiri, ya la lembu kan, selipar kan lembu, apo nak dikato kan selipar lembu kan kan selipar lembu

    semut api

    June 7, 2010 at 3:18 pm

  294. geng2 lembu belaka puak2 akai lembu ni, biasala lembu hanya pandai makan rumput saja kan, muahahaha

    semut api

    June 7, 2010 at 3:21 pm

  295. Salam,

    Cuba kita kita cut & paste sesuatu ayat Al Quran pada lembu, agak-agak mereka faham tak? Jika lembu itu boleh faham, itu menunjukkan orang-orang yang telah diberikan cut & paste Al Quran tetapi tak faham-faham lagi hina daripada lembu. Tetapi jika lembu itu tak faham, itu menunjukkan orang-orang yang telah diberikan cut & paste Al Quran itu menyamai lembu.

    Juang

    June 7, 2010 at 3:52 pm

  296. Kaabah adalah berhala yang Allah halalkan.
    Itu adalah haqiqatnya.
    Muslim tidak meyembah pada Kaabah tapi kearah/kehala Allah yang satu.
    Begitu juga, Hindu tidak menyembah patung.Mereka sembah salah satu dari Tuhan2 mereka yang ramai.
    Tetapi sembah tetap sembah.Jika tak yakin dengan sembah menghadap Kaabah boleh sembah ikut suka hati. Namun jika kita Muslim, ia itu umat nabi Muhammad, berkiblat kapada Mekah adalah wajib.

    Fahaman berbeza berkenaan Kaabah boleh saya terima.
    Tetapi mengakata AlQuran tidak suroh bersolaa menghadap Kaabah itu saya tidah terima, sebab ayat2 alquran jelas suroh sujud,rokok, berdiri dan bertayamum bila bersolaa dengan berhaluan kapada Kaabah.
    Solaa @ komitmen itu terjemahan yang tidak tepat.Solaa itu specific. Komitmen itu tidak specific dan mendatangkan banyak tanda tanya.Mustahil Allah tidak specific hingga mengkaburkan maana solaa.

    Menguna akar huruf kata adalah conjecture/megadakan yang tiada. Nabi dan para sahabat tiada guna akar huruf kata.
    Allah pun tak suroh guna akar huruf kata:
    Kalau Allah nabi Muhammad .dan sahabat2 nabi tak suroh. kenapa mesti kita guna akar huruf kata ???

    Apabila Tolokminda / Aidid safar dan geng guna akar huruf kata yang merupakan conjecture/hayalan/mengadakan yang tiada, maka hasilnya fahamannya adalah conjecture/hayalan/mengadakan yang tiada juga.

    Pak Yeh

    June 7, 2010 at 9:47 pm

  297. Salam,

    2:124 Dan apabila Tuhannya menguji Ibrahim dengan perkataan-perkataan dia menyempurnakannya. Kami berkata: “Sesungguhnya Aku akan menjadikan kamu contoh kepada seluruh manusia”. Dia bertanya: “Dan dari keturunanku?” Aku menjawab: “Janjiku tidak termasuk mereka yang zalim”.

    tolokminda

    June 8, 2010 at 1:08 am

  298. Salam,

    Orang yang zalim adalah orang yang tidak berlaku adil atau bias. Umpamanya jika kaum sendiri sujud kepada sesuatu objek, mereka kata itu berhala yang dihalalkan oleh Allah. Mana dia ayat Al Quran yang meletakkan hukum demikian, mereka tidak pula kemukakan. Tetapi jika kaum lain sujud ke arah patung, mereka kata itu berhala yang Allah haramkan. Nampak tak sikap bias mereka itu?

    Tidak mustahil jika mereka lahir daripada keturunan kaum yang suruh sujud ke arah matahari, bulan, busut mahupun patung, mereka akan mengatakan itu adalah berhala yang Allah halalkan. Patutkah kita mempercayai orang-orang yang menetapkan hukum tanpa kemukakan Al Quran?

    Orang Hindu pun mengatakan Tuhan itu Satu. Yang banyak itu adalah fungsi atau tugas Tuhan. Mereka gunakan konsep seorang lelaki boleh jadi suami, pekerja dan lain-lain. Hakikatnya suami itu adalah lelaki yang sama.

    Sekali lagi, tunjukkanlah ayat Al Quran mana yang suruh sujud ke arah Ka’abah (atau bangunan batu di tanah Mekkah)?

    Jika ada ayat Al Quran yang jelas melarang sujud kepada matahari dan bulan (41.37), secara logiknya pasti ada ayat Al Quran yang jelas menyuruh sujud kepada bangunan batu itu jika ia benar-benar dihalalkan oleh Allah? Sekadar cakap tanpa bukti, apalah ertinya?

    Juang

    June 8, 2010 at 8:19 am

  299. penukaran arah kiblat dari baitulmaqdis ke masjidil haram sudah jelas dlm AQ tapi masih enggang utk menerimanya, kerana apa? kerana lembu mmg akan tetap lembu juga yg degil juga sombong lagi berlagak, tak mahu makan mes atau rumput yg disediakan oleh tuannya tapi memilih utk makan rumput yg penuh dgn najisnya sendiri, apala bodohnya si lembu tersebut.

    AQ juga mengatakan yg solat itu ada rukuk & sujudnya yg jelas menunjukkan ada feel perbuatan atau kelakuan nya solat tapi lembu2 itu masih meminta atau menterjemahkan apa yg tiada dlm AQ, mmg lah lembu2 itu degil, sombong , dahlah bodoh tapi tak mahu menerima teguran dari org lain kononnya akai lembu itulah yg benar2 berakai, ya mmg berakal tapi akai lembulah.

    Tidakkah lembu2 itu mengetahui yg kiblat itu hanyalah satu arah yg ditetapkan utk penyatuan umat & bukannya objek yg disembah??? kiranya tiada penyatuan tentang arah tersebut maka jadilah islam itu tunggang langgang yg tiada peraturan juga undang2 dlm peribadatannya juga umatnya. Lembu2 itu pandai pula mengatakan yg Allah telah menentukan sistem Nya tapi simple sistem yg tuhan suruh ikut pun ditolaknya, common sense pun fail tapi claim ikut AQ dgn sebenar2nya. Wat a crap about this cows.

    Kesian aku tengok lembu2 ini bersusah payah cut & paste terjemahan AQ yg dia sendiri tak faham atau menolaknya, memalukan mak bapak juga anak bininya sendiri saja. Sementara masih ada mentari, masih ada ruang utk lembu2 ini kembali menyalin juga menukar pakaian lembunya kepada tujuan asal penciptaannya iaitu utk menjadi khalifah dimuka bumi ini.

    Jgn jadi apa yg AQ sebutkan sebagai hayawannun natiq, AQ: tidakkah kamu berakal????

    semut api

    June 8, 2010 at 9:10 am

  300. Salam,

    Takkanlah disebabkan ada ayat Al Quran yang sebut “palingkan wajah ke masjidilharam”, mereka pergi tetapkan kena sujud ke bangunan batu? Macam mana daripada perkataan “palingkan wajah”, itu mereka boleh buat hukum kena “letakkan muka ke tanah menghala ke bangunan batu”? Jauh sangat bezanya. Tidakkan mereka nampak perbezaan itu jika mereka seorang yang teliti?

    Orang-orang yang tidak teliti, mudahlah mereka nak tipu dan suruh ikut membuta-tuli. Tetapi orang-orang yang teliti, mereka perlu hujah yang kukuh.

    Lihat bagaimana Allah teliti dalam mencipta langit dan bumi. Takkanlah nak suruh manusia sujud ke arah sesuatu objek, Allah tidak kemukakan ayat-ayat yang teliti?

    Juang

    June 8, 2010 at 11:34 am

  301. Salam,

    Tanpa kayu ukur yang standard, manusia tidak dapat membezakan panjang dan jarak dengan tepat dan teliti. Tetapi bila ada pembaris, kita mudah membezakan panjang dan pendek sesuatu benda.

    Begitulah, tanpa Al Quran, manusia sukar membezakan benar dan dusta. Tetapi bila ada Al Quran, mudah kita bezakan apakah hukum yang Allah tetapkan, dan apakah hukum yang diada-adakan oleh manusia.

    Untuk mengaburi sesuatu pendustaan, maka syaitan akan cuba menjauhkan manusia daripada Al Quran agar yang benar dan yang palsu tidak dapat dibezakan. Kita akan nampak syaitan-syaitan itu berusaha nak palingkan manusia daripada Kitab Allah.

    Jika manusia dipalingkan daripada guna pembaris yang standard, pastilah manusia tidak akan sepakat dalam menentukan panjang ukuran. Begitulah apabila manusia dipalingkan daripada Kitab Allah, manusia tidak menemui kesepakatan. Mereka berpecah-belah kerana berbeza taksub pada imam-imam mereka walaupun mereka hari-hari sujud ke arah objek yang sama.

    Juang

    June 8, 2010 at 11:48 am

  302. maka benarlah yg lembu-lembu itu tetaplah lembu juga, yg pendiriannya hanya tahu makan rumput saja, rumput yg dinajisinya sendiri

    semut api

    June 8, 2010 at 3:55 pm

  303. Salam,

    Jangan jadi menurut macam lembu dicucuk hidungnya. Hilang sebuah kemerdekaan jiwa.

    Juang

    June 8, 2010 at 4:20 pm

  304. Salam,

    Namun demikian lembu tetap berbakti kepada manusia dengan kehendak Allah SWT.Sebodoh bodoh lembu banyak juga manafaatnya kepada manusia.Kalau sebodoh bodoh manusia?…..

    Sekian,adanya.

    wucman

    June 8, 2010 at 9:06 pm

  305. lembu2 dan manusia yg berakai lembu hanya layak dicucuk hidungnya & menjadi makanan manusia yg berakal waras yg menjadikan AQ, sunnah, ijmak ulamak serta qias sebagai panduan serta pedoman dlm hidupnya.

    Bukannya manusia macam syeikumbuuuu, sebijik lembu yg tahu makan rumput yg dinajisinya sendiri, lebih rendah tarafnya dari lembu2 kat padang tu

    semut api

    June 9, 2010 at 8:52 am

  306. Salam,

    Lembu tu banyak manafaatnya kepada manusia.Sebodoh bodoh lembu, dagingnya bolih dimakan,kulitnya bolih dibuat beg dan jaket dengan izi Allah SWT.Sebodoh bodoh manusia yang ikut kata kata manusia,ibarat kerbau dicucuk hidung satu sen pun tak guna sebab ada akal tapi tak mahu guna.

    Sekian, adanya.

    wucman

    June 9, 2010 at 9:23 am

  307. pbuu!

    8:22 For the worst of beasts in the sight of Allah are the deaf and dump, those who pretend understand not.

    8:24 O you who believe! give your respond to Allah and His messenger, when He calls you to that who gives life to you and know that Allah comes in between a man and his heart and that to whom you shall be gathered.

    peace!

    chong

    June 9, 2010 at 9:58 am

  308. hanya manusia yg berakai lembu saja yg beria2 menyokong kedangkalan akai manusia lembu lalu jadilah mereka sebijik macam lembu adanya

    Demikianlah kisah si lembu2 dgn geng2 lembunya

    semut api

    June 9, 2010 at 10:43 am

  309. jadi kamu lembu berakal manusia la yer … patutlah bodoh , rupanya lembu

    slipar

    June 9, 2010 at 4:24 pm

  310. pbuu,

    8.36. Orang yang tidak percaya telah membelanjakan harta mereka untuk menghalangi dari jalan Allah maka apa yang telah dibelanjakan pasti menjadi kesengsaraan dan penyesalan dan dikalahkan dan mereka dihimpunkan kedalam jahannama.
    37. Dan Allah bezakan yang buruk dari yang baik dengan menempatkan yang buruk dibahagian paling bawah maka dilemparkan kesemuanya kedalam jahannama maka mereka itulah orang yang sangat kerugian.
    38. Berkata kepada orang yang tidak percaya jika mereka berhenti maka diampunkan kesalahan mereka yang lalu dan jika dituruskan maka pasti berulanglah kebiasaan/sunnatu orang terdahulu.
    39. Dan hapuslah mereka sehingga tiada lagi fitnah dan tinggal hanyalah peraturan hidup dari Allah maka jika mereka berhenti maka Allah dengan apa telah mereka lakukan pasti melihat.
    40. Dan jika mereka berpaling maka ketahuilah Allah pelindung dan pernolong yang sangat cermelang.

    InsyaAllah!!!

    chong

    June 9, 2010 at 4:39 pm

  311. wauuuu, wah, selipar akai lembu dah masuuuuuk???? masuk bersama kawan2 akai lembunya utk sama2 jadi lembu muahahaha

    semut api

    June 9, 2010 at 4:53 pm

  312. Salamun’alaikum,

    Hanya peringatan kepada saudara-saudaraku. Jika kalian adalah orang-orang percaya, stop whatever you’re doing now. Calling names are very childish and yet condemned by the Almighty. Jangan sampai jatuh fasiq setelah diberi nikmat iman semata-mata merasakan diri kamu sahaja yang benar. Itulah ujian Allah dgn ilmu yg dipinjamkan kepada kalian. Dengarkan setiap pendapat dan ikutlah yang terbaik. Anything that seems off to u, tell that person with manners. Tetapi ingat, hanya Allah yang akan memberikan seseorang itu hidayah. Cukuplah tugas kamu menyampaikan apa yg kamu rasakan benar. Dan berdoalah semoga apa kita ketahui adalah sememangnya yang benar. Berserah sepenuhnya kepada ketentuan dan kehendakNya…

    49:10. Sesungguhnya orang-orang mukmin bersaudara; maka betulkanlah antara dua saudara kamu, dan takutilah Allah supaya kamu dikasihani.

    49:11. Wahai orang-orang yang percaya, janganlah sesuatu kaum mengejek kaum yang lain, yang mungkin lebih baik daripada mereka; dan jangan juga perempuan-perempuan memperolok-olokkan perempuan-perempuan yang mungkin lebih baik daripada mereka. Dan jangan mencari kesilapan sesama sendiri, dan jangan juga menghina satu sama lain dengan nama-nama gelaran. Satu nama yang buruk ialah fasiq setelah iman. Dan sesiapa tidak bertaubat, maka mereka itu, merekalah orang-orang yang zalim.

    Northman

    June 14, 2010 at 4:04 pm

  313. a good reminder, kiranya kamu mampu maka lakukan dgn tangan kamu, kalau tak mampu cukuplah dgn lidah kamu, dan selemah2nya adalah dgn hati kamu.

    apa yg betul kalau mengucap pun malu?? solat lagila segan, Allah & Rasulnya suruh itu macam ka???

    semut api

    June 14, 2010 at 4:31 pm

  314. That is entirely up to Him to judge. I’m in no way have anything to question others belief. Arrogance would only take me much further from the truth and His Love, Mercy. There’s nothing that I have that I could boast of as I don’t own anything let alone others belief. We’re all together in this. To seek for the truth nothing more nor less. Isn’t that what we specifically asked for in al-Fatihah day in and day out? The question to ask would be, what if I’m wrong. What if all these while I was wrong about everything. What delight would I get from these so-called knowledge/truth that I know now? I’d make a mental note on 40:75…

    40:73 And then, they will be asked, “Where are those whom you made partners,

    40:74 Besides God?” They will groan, “They have failed us miserably. Nay, rather, we were calling upon what never existed.” This is how God leaves to stray, those who deny the truth.

    40:75 This is because in your life on the earth you used to take delight in what was not True, and roamed about haughtily with your false doctrines.

    40:76 Enter the gates of Hell to abide therein. What a miserable abode for the arrogant!

    Northman

    June 14, 2010 at 5:41 pm

  315. mereka puak2 akai kata menghala pada kaabah adalah syirik & menyengutukan Allah, wat is that really meant to be?

    you should go inside emk forum & see wat’s inside. It’s really boiled my blood muahahaha

    semut api

    June 14, 2010 at 8:06 pm

  316. salam semut api

    relaz bro. Kita harus kenal siapa lawan kita dan apa tujuannya mereka sabenar.

    sgray

    June 15, 2010 at 7:26 pm

  317. Salam,

    Untuk berhujah secara matang, setiap pihak yang mengambil bahagian haruskan kemukakan bukti yang dipersetujui bersama. Umpamanya jika blog ini menjurus kepada perspektif si penulisnya terhadap Al Quran selaku Kitab Allah yang dipegang bersama, maka pihak yang tidak bersetuju juga haruslah jujur untuk membawa ayat-ayat Al Quran untuk menafikan tulisan-tulisan yang dirasakan tidak benar.

    Malangnya untuk berlaku jujur semudah itu pun ramai yang gagal melakukan tanggungjawab tersebut walaupun mereka kata mereka pengikut Al Quran.

    Kita hanya hendak menguji mereka sejauh mana mereka benar-benar berpegang teguh kepada Al Quran? Apakah kita menyaksikan mereka berperangai seperti kaum-kaum terdahulu yang berpaling daripada Kitab-kitab Allah yang ada di sisi mereka untuk dijadikan hakim?

    3:23. Tidakkah kamu merenungkan orang-orang yang diberi sebahagian al-Kitab, mereka diseru kepada Kitab Allah supaya ia menghakimkan antara mereka, kemudian segolongan antara mereka berpaling, dan mereka memalingkan.

    Juang

    June 16, 2010 at 4:32 am

  318. Sudah lah juang, jangan asyik nak putar sana, putar sini. Pening aku tengok engkau ni. Tobatlah. Kesian kat anak bini ko tu. Berapa lama lagi ko nak seksa mereka? Cerita kat dalam blog ni macam bagus, bini kat rumah solat 5 waktu jugak, bapa sendiri kat kg solat 5 waktu juga, engkau sorang jo yang dogil!
    Tak sayang bapak, tak sayang adik beradik, dan paling kesian sekali, tak sayang bini yang dah bertahun menderita tu! Berapa lama lagi ko nak bagi dia terseksa?
    Ada otak pikir lah!!!

    Juang Jr

    June 16, 2010 at 8:28 am

  319. Salam..

    Apa yang dikatakan Juang ada benarnya, saperti saya katakan kena faham baharu matlamat tercapai.Bersikap terbuka dan saling menerima dan menolak yang baik dan burok..konsep ingin menakloki adalah salah. kita kan “bangsa merdeka”.PHYSICALLY AND MENTALLY.

    sgray

    June 16, 2010 at 10:25 am

  320. Salam sgray,

    Benar. Kita adalah bangsa manusia yang merdeka baik secara fizikal mahupun mental.

    Allah tidak membelenggui manusia dengan sesuatu yang tak masuk akal. Semua yang Allah tetapkan kepada manusia ada sebab musababnya agar manusia dapat hidup dalam keadaan aman, damai dan selamat.

    Macam peraturan jalan raya ditetapkan bertujuan agar para pengguna dapat memandu dengan tenang dan selamat. Namun ada pemandu-pemandu nak berlagak sombong dengan melanggar peraturan jalan raya dan menyebabkan berlakunya kemalangan.

    Begitulah dalam hidup ini. Yang berlagak sombong untuk berbangga-bangga kononnya merekalah manusia yang mulia di sisi Allah, membuat bermacam-macam pelanggaran. Akibatnya mereka juga ditimpa kesan buruk penyakit berlagak sombong itu.

    Jika dalam hati manusia itu ada keinginan “aku nak jadi seorang yang merendah diri dan jauh daripada permusuhan dan kepuakan”, pasti mereka akan mudah memahami pengajaran Al Quran.

    Juang

    June 16, 2010 at 11:15 am

  321. Salam,

    Anak, bini,harta dan kuasa adalah perhiasan dan dugaan dugaan hidup didunia ini.Jangan lah hal hal ini melalaikan kita dan menjadikan kita orang yang mempersekutukan Allah SWT.

    Sekian,terima kasih.

    wucman

    June 16, 2010 at 1:50 pm

  322. Salam,

    Ada sebuah pasukan bolasepak. Mereka sering kalah dan ketinggalan berbanding pasukan-pasukan lain. Setelah dikaji, rupa-rupanya para pemain mereka sudah tidak melakukan amalan sebagai seorang pemain bolasepak. Mereka sudah tidak belajar, berlatih dan mengkaji kemahiran-kemahiran dan stamina yang diperlukan oleh seorang pemain bolasepak, sebaliknya mereka pergi buat amalan keliling pokok setiap hari.

    Mereka merasakan dengan membuat amalan keliling pokok itu, mereka akan jadi pasukan yang terbaik, kuat dan digeruni lawan. Hakikatnya mereka sudah hilang keupayaan sebagai pemain bolasepak.

    Pasukan mereka mudah dikalahkan oleh pasukan-pasukan kerdil yang sebelum ini tidak terkenal sebagai pasukan bolasepak yang digeruni lawan. Namun kekalahan demi kekalahan yang menimpa mereka tidak cukup untuk menyedarkan mereka di mana punca silapnya mereka sehingga hilang potensi sebagai pemain bolasepak.

    Bila datang kepada mereka orang-orang yang menasihati mereka agar kembali beramal sebagai pemain bolasepak iaitu dengan rajin berlatih dan mempertingkatkan stamina, mereka marah kerana dirasakan amalan keliling pokok mereka itu dicemoh dan diejek. Walhal mereka hanya diseru kembali beramal sebagai seorang pemain bolasepak jika benar mereka nak berjaya dalam bidang tersebut. Namun seruan yang benar dan baik sekali pun pasti dilihat buruk oleh orang-orang yang kena penyakit tak sedar diri.

    p/s: Pasukan bolasepak itu adalah perumpamaan umat Islam hari ini.

    Juang

    June 16, 2010 at 2:35 pm

  323. Merepek tak habis2 ko ni juang. Hidup dalam dunia khayalan dan berasa diri tu hebat. Rasa macam faham sangat agama ni dah.
    Kesian…. Renung2kan lah bini ko tu. anak ko yang 3 orang tu. Berapa lama lagi ko nak seksa mereka? Renung2kn ayah ko kat kg. Janganlah hidup tu bagi orang lain terbeban dgn dunia khayalan ko.
    ko tahu tak semua adik beradik ko, adik beradik bini ko, terbeban dgn ko skrang ni. bini ko pulak, tak tau nak kata ler, 24jam berendam air mata mengenangkn laki dia ni. ko tak rasa ke yg ko ni menyusahkan orang lain.
    Hentikanlah kerja gila ni. Tobatlah. Jangan nak merepek lagi.

    Juang Jr

    June 16, 2010 at 3:16 pm

  324. aku ingatkan mereka nak mengajar bab2 syariat, tareqat , hakikat juga makrifat, rupa2nnya mereka kaum akai nak wujudkan agama baru pulak, agama yg lebih kurang sama macam lembu kat padang,

    apa tidaknya, mandi wajib tak ada, solat tak ada, mengucap malu, puasa apatah lagi, buat malu mak bapak kat kampung je

    kesian anak bini , sedara mara & rakan taulan, kalau betul ilmunya dlm landasan islam, takkan la ada manusia yg tegur atau melarang malah menolongnya adala, aku pun akan support walaupun kaum2 akal tak kenal siapa aku

    selagi nyawa masih terlekat kat badan, bertaubat la & kembali dijalan yg benar

    semut api

    June 16, 2010 at 11:10 pm

  325. Salam,

    Matlamat utama pemain bolasepak adalah untuk menjaringkan gol dan mempertahankan gawang golnya daripada dibolosi. Jadi amalan sebagai pemain bolasepak sudah tentulah berkaitan mempertajamkan kemahiran mereka agar jaringan gol mudah diperolehi dan pintu gol sendiri sukar ditembusi. Barulah mereka boleh berjaya.

    Jika para pemain bolasepak itu membuat amalan yang tidak ada kaitan dengan matlamat mereka, itu sia-sia atau pembaziran masa namanya.

    Alangkah bodohnya pemain bolasepak yang membuat amalan yang tidak ada kaitan dengan tanggungjawabnya sebagai pemain bolasepak. Bertambah-tambah bodoh lagi bila dalam keadaan pasukannya sudah kalah dan ketinggalan teruk, masih tak sedar-sedar diri bahawa amalan mengelilingi pokok itu bukan amalan sebenar sebagai seorang pemain bolasepak dan itulah punca mereka jadi pasukan yang lemah, lembab dan mudah dikalahkan.

    Bodoh yang tidak boleh diajar lagi tidak mahu mengambil pelajaran.

    Juang

    June 17, 2010 at 3:51 am

  326. Salam,

    Dalam Al Quran, ada diceritakan matlamat sebagai seorang manusia iaitu sebagai khalifah. Dan diceritakan kenapa Adam layak dinobatkan sebagai khalifah, iaitu kerana ilmu pengetahuannya lebih tinggi daripada para malaikat.

    Jadi amalan utama manusia adalah mengadap ilmu yang terdapat di semesta alam ini, bukannya pergi beritual mengadap matahari, bulan mahupun binaan batu.

    Common sense boleh nampak mengadap apa jua bidang ilmu lebih besar manfaatnya daripada beritual mengadap matahari, bulan mahupun binaan batu.

    Sudah sanggup pikul tanggungjawab sebagai khalifah, beramallah sebagai seorang khalifah.

    Juang

    June 17, 2010 at 4:01 am

  327. Salam,

    Perumpamaan kaum-kaum kafir terdahulu yang menolak nasihat daripada rasul-rasul mereka samalah seperti pemain bolasepak yang beramal mengelilingi pokok menolak nasihat jurulatih agar kembali berlatih sebagai seorang pemain bolasepak yang sebenar dengan mempertajamkan kemahiran agar mampu menjaringkan gol dan berstamina tinggi untuk bersaing dengan pasukan-pasukan lain.

    Juang

    June 17, 2010 at 4:38 am

  328. mmg lembu hanya tahu makan rumput kering kat padang, rumput yg dinajisinya sendiri, kesian

    anjing2 pula suka menyalak2 akan bukit yg dirasakan menyusahkan dirinya utk menyalak sepuas2nya, namun itu hanyalah perbuatan yg sia2 yg hanya akan melemahkan dirinya sendiri saja, bukit yg disalak tak pun runtuh disebabkan oleh salakan anjing2 tersebut tapi diri anjing itulah yg rugi sendirinya, kelelahan kerana salakan sumbangnya

    anjing2 itu kan kengkawannya lembu, mereka sudah pun bersalam salaman dlm satu thread kehidupan yg mereka cipta dgn akai mereka sendiri, maka hiduplah mereka anjing & lembu tersebut dlm kelembuan juga keanjingan yg dirasakan hebat oleh akai mereka, amat kesian 2 manusia lain melihatnya namun dek kerana ego, degil juga sombong anjing & lembu2 tersebut tetap dgn pendirian bodohnya

    AQ : tidak aku jadikan sesuatu itu sia2 … maka belajarlah manusia yg benar akalnya dlm mengambil teladan dari kisah tersebut

    semut api

    June 17, 2010 at 10:00 am

  329. Salam,

    Akibat gagal membuktikan kenapa seorang pemain bolasepak kena buat amalan keliling pokok itu, mereka terpaksa gunakan pelbagai cara untuk menutup pendustaan mereka untuk memperlihatkan amalan keliling pokok itu indah-indah.

    Begitulah nasib golongan yang lemah dan gagal. Sejak di dunia kita sudah nampak natijahnya.

    Juang

    June 17, 2010 at 10:38 am

  330. Sudahlah ekau juang. Cakap jo lobih. Konon orang solat 5 waktu tu sembah batu empat segi, menyegutukan Allah, golongan bodoh lah, tak ada akal lah!
    Tapi wife sendiri, yang ekau tido ngan dia hari2 tu solat 5 waktu jugak, tak berani pulak ekau kata dia tu bodoh, dia tu menyengutukan Allah? Sebab apa? Sebab takut dia tinggalkan ekau, hilang tempat nak puaskan nafsu? Piiiraaaaa! Kalau dah orang solat tu ekau kata bodoh dan tak ada akal, tapi boleh pulak dok tidur sebantal ngan orang yang tak ada akai orang bodoh yang sembah batu, yang ekau kata syirik tu? Nampak sangat hipokrit! Hidup atas kepentingan.
    Nafsu punya pasal, takpa, wife syirik (ikut tafsiran ekau lah) pun takpa! Konon, nak tunggu dia sedar.
    Tafsir ayat mana pulak ekau nak spin, nak meng’halal’kan berbinikan golongan syirik ikut akai ekau ni?
    Cukup2lah juang. tobatlah. Jangan dok kerana perjuangan yang sia2 ni, ekau runtuhkan rumahtangga ekau sendiri.
    Pintu tobat masih terbuka!

    Juang Jr

    June 17, 2010 at 7:16 pm

  331. Salam,

    Jika para pemain bolasepak itu adalah orang yang sedar diri, mereka akan mencari punca kenapa pasukannya boleh kalah teruk dengan pasukan kerdil. Kenapa mereka sekadar menjadi pasukan belasahan? Mereka akan menilai semula sejauh manakah amalan keliling pokok yang mereka amalkan selama ini berkesan ke arah kejayaan pasukan mereka.

    Namun sebab mereka jauh manusia yang tak sedar-sedar diri, mereka terus mengatakan amalan keliling pokok itu indah dan perlu dilakukan oleh seorang pemain bolasepak.

    Setiap kali mereka dibelasah oleh pasukan kerdil, mereka hanya tahu mengamuk menyalahkan pasukan kerdil itu. Tidak ada rasa keinsafan pun untuk melihat di mana punca mereka jadi pasukan yang lemah dan mudah dibelasah.

    Begitulah Allah menutup pintu hati mereka walaupun mereka dikalahkan dan dibelasah saban tahun. Bagilah ayat Al Quran macam mana pun, perumpamaan macam mana pun, mereka masih tak sedar-sedar diri tentang nasib pasukan mereka.

    Juang

    June 18, 2010 at 8:06 am

  332. Sayang sungguh. Ilmunya mcm tinggi, membicara dan mempersoal hal hakikat makrifat segala. Tapi gaya bahasa tak nmpk ciri-ciri org yg kononnya dah mengenal dan beriman. Masih muda barangkali, darah memberontaknya masih membuak. Kalau dah tua, tak tahulah nak kata mcm mana. Org-org yg dituduhnya anti-hadith, puak akal tu lebih membawa ciri-ciri Rasulullah drpd org yg dgn sepenuh hatinya mempertahan hadith itu sendiri. Berbicaralah dgn hati yg terbuka, akal yg matang, kata-kata yg penuh santun. Jika kebenaran yg ingin di bawa, bawalah dgn santun bicara. Sepertimana Rasulullah bawakan kpd kaum dan umatnya. Tegas tetapi lembut. Dlm al-Quran dan hadith byk rujukan mcm mana gaya santunnya Rasulullah membawa risalah kebenaran bukan? Jgn cemarkan mesej itu dengan amarah. Sayang kalau ilmunya tenggelam dalam amarah. Tak ke mana nnt. Berdiam adalah lebih baik dpd berbicara dgn amarah. Mohonlah diberi petunjuk. Sekadar menegur utk kebaikan sesama kita. Maaf ya =)

    Northman

    June 18, 2010 at 3:14 pm

  333. Salam,

    “Prasarana kelas pertama, mentaliti kelas ketiga.”

    Walaupun di zaman ini Allah sudah sediakan prasarana canggih untuk berbincang pasal Al Quran, tetapi mentaliti mereka masih macam umat-umat terdahulu yang tiada lagi teknologi moden untuk berforum.

    Kalau tiada sikap berlapang dada dan berfikiran terbuka, mereka pasti gagal untuk bersabar apabila berbeza pendapat. Hanya yang benar-benar beriman sahaja mampu bersabar.

    Juang

    June 18, 2010 at 4:55 pm

  334. pbuu,

    8.50. Jika kebaikan menimpa kamu, mereka resah dan jika bencana, mereka berkata, kami telah memberi kamu amaran sejak dahulu dan mereka berpaling penuh kegembiraan.
    51. Katakan tiada apa-apa akan menimpa kami melainkan apa telah diprogramkan Allah dan Dia sarjana kami dan kepada Allah orang yang amanah pasti pasrah.
    52. Katakan apakah yang kamu harapkan dari kami kecuali satu atau dua kebaikan dan kami mengharapkan Allah timpakan azab dan pembalasan dariNya atau dari tangan kami maka tunggulah kami juga menunggu.
    53. Berkata kamu belanjalah secara sukarela atau terpaksa tidak akan diterima darimu disebabkan kamu adalah kaum yang fasik.
    54. Apakah yang menghalang perbelanjaan mereka diterima melainkan mereka tidak percayai kepada Allah dan penyampainya dan mereka tidak akan tunaikan komitmen kewajipanya melainkan dengan malas dan mereka tidak membelanjakan melainkan dipaksa.
    55. Maka janganlah kamu tergoda dengan harta-benda dan anak-anak mereka kerana Allah menghendaki untuk mengazabkan mereka dalam kehidupan didunia dan menghapuskan jiwa mereka dan itulah pembalasan kepada orang yang tidak percaya.
    56. Dan mereka telah berikrar kepada Allah hanya mereka sahajalah yang mengikutimu sedangkan mereka tidak ikutimu akan tetapi mereka ikuti kaum yang telah berpecah-belah.
    57. Jika mereka mendapat tempat perlindungan atau berteduh atau sembunyi pasti mereka berpaling segera berpusu-pusu kepadanya.
    58. Dan diantara mereka sentiasa mencari kesalahanmu dalam pemberian sedekah tetapi jika diberikan bahagian mereka terima dengan redha dan jika tidak mereka menjadi berang dan tidak selesa.

    InsyaAllah, syod baa rhoo, saudara sekelian!

    chong

    June 19, 2010 at 7:55 am

  335. pbuu!

    Harap maaf!! Surah diatas bukan Surah 8 Al Anfaal, akan tetapi dari surah 9 AT-Taubah.

    Ampun diminta!!!!

    chong

    June 19, 2010 at 8:19 am

  336. pbuu!

    9.59. Dan mereka redha dengan apa telah diberikan Allah dan penyampainya maka mereka berkata cukuplah pemberian Allah dan penyampainya dan kami hanya mengharapkan pemberian dari Allah.
    60. Sedekah diperuntukan kepada yang memerlukan dan yang miskin dan pengurusnya dan yang baru dapat dipujuk hati mereka dan menebus hamba dan yang berhutang dan yang mengembara dan itulah ketetapan Allah dan hanya Allah yang mengetahui yang bijaksana.
    61. Dan diantara mereka telah menyakiti penyebarnya dengan berkata dia juruhebah, berkata apa yang dihebahkan keutamaan bagimu dan dia amanah kepada Allah dan mengasihi orang yang amanah maka orang yang telah menyakiti penyampai Allah baginya azab yang dahsyat.
    62. Mereka berikrar kepada Allah untuk mencari keredhanmu akan tetapi Allah dan penyampainya lebih berhak diredhai jika mereka amanah.
    63. Tidakkah mereka ketahui sesiapa telah menentang Allah dan penyampainya maka baginya jahannama mereka kekal didalamnya demikian itu suatu kehinaan besar.
    64. Orang munafik sangat takut jika disampaikan walau satu surah dan diceritakan isi hati mereka. Katakan, teruskanlah persendaanmu, Allah pasti menzahirkan apa yang kamu takutkan.
    65. Jika kamu tanya mereka pasti mereka berkata, kami hanya bersenda- gurau dan bermain-main, berkata apakah dengan ayat-ayat Allah dan penyampainya kamu sanggup bersenda-gurauan dan permainkan.
    66. Janganlah kamu beralasan pastinya kamu telah mengingkarinya setelah kamu amanah jika Kami maafkan segolongan darimu maka pasti Kami azabkan segolongan lagi kerana merekalah orang yang berdosa.

    Semoga hayatilah ayat-ayat qur’an yg kamu faham!!!

    chong

    June 19, 2010 at 10:22 am

  337. Salam,

    Malam tadi kita dihidangkan dengan permainan bersemangat di antara pasukan bolasepak USA dengan Slovenia. Walaupun USA ketinggalan 0-2, mereka mampu menyamakan kedudukan dan hampir-hampir memenangi perlawanan jika satu jaringan mereka tidak dibatalkan.

    Itulah contoh pasukan yang tidak mengenal erti berputus-asa dan mereka menunjukkan contoh semangat juang yang tinggi. Mereka fokus untuk mendapatkan gol tanpa mengira mereka sedang ketinggalan.

    Tapi di satu sudut muka bumi, ada satu pasukan yang berada dalam kelemahan dan kekalahan. Mereka tidak sedar diri akan punca kekalahan mereka kerana tidak beramal selari dengan tanggungjawab mereka diciptakan. Mereka lalai dengan amalan ritual mereka yang tiada kaitan dengan matlamat manusia diangkat sebagai khalifah. Mereka terus terapung di awangan.

    Bagaimana kesedaran hendak sampai ke dalam jiwa mereka jika pintu untuk kesedaran itu masuk telah mereka tutup? Mereka menutup minda mereka daripada mencari punca kegagalan-kegagalan mereka selama ini.

    Juang

    June 19, 2010 at 12:59 pm

  338. Northman,

    Sudilah kiranya kamu rumuskan apakah pengajaran utama yg kamu dapati dari puak2 akal ini selama kamu kenali mereka?

    Apakah kamu dapat menerima segala pengajaran & ajaran yg kamu pelajari dari mereka? kenapa & mengapa & bagaimana?

    Adakah kamu penyokong kuat mereka atau hanya sekadar bertenggek tanpa mengetahui apakah ajaran puak2 akai ini? sila beri komen juga ulasan anda , moga2 kita sama2 dapat pelajari sesuatu dari kamu

    semut api

    June 19, 2010 at 11:47 pm

  339. Saya masih cuba digest apa yg mereka cuba sampaikan (menurut tuan TolokMinda, saya harus berdiam diri selama beberapa hari tidak bercakap dgn sesiapa jika cuba utk memahami sesuatu). Saya adalah di antara yg mereka panggil ‘penyembah’ batu, bertunggang-tunggek ke arah batu itu. Sungguh, pedih bila diejek begitu kan? Seperti yg tuan katakan, kita bukanlah menyembah tetapi mengesakan Allah. But they do have their points as we do have ours. Ilmu saya tidak cukup utk refute apa yg mereka katakan, tetapi tidak juga cukup utk saya menerima kata-kata mereka. Namun Tuhan berpesan utk mendengar semua pandangan dan terima yang terbaik. Saya masih dlm tahap mendengar yg terbaik.

    In learning, if we keep our cup full, nothing more can be filled, it would overflows and create mess. So, I emptied my cup hoping there are some input that I can get from these people. That’s what I believe in. There’s so much hatred already in these world arguing. Each one of these group claiming they are the righteous one, better than the other. A civilised discussion would keep things in order, more output can be produced, at the very least accepting the difference between us would be much better than what is happening here (also in EMK forum). If we can’t accept them as brothers, accept them as part of the community of humanity. But we do have something in common, we believe in one Creator, Allah. Yeah, they made fun of what we believed in, but if they are wrong, didn’t Allah promised what would be befallen them in the hereafter? That promise is enough for me to keep peace between each other and accepting the differences. Rather than displaying rudeness that was not been preached by neither the Quran nor Hadith. One thing that I have learned from them, never settle with what u already have, there’s a lot more to be discovered rather than sitting there being spoon-fed. There’s more than meet the eyes.

    Yg saya cari hanyalah kebenaran dan redha-Nya. Jika apa yg saya lakukan dan faham skrg ini adalah salah dan tidak sempat saya temui kebenaran telah saya dipanggil pulang, semoga usaha itu yg dapat membantu saya kelak. Begitu juga usaha-usaha mereka membawa ajaran al-Quran ini, mungkin mereka salah namun jika Allah redhai apa yg mereka lakukan, utk menegakkan apa yg mereka percaya dan mengakui keEsaan Allah, tiada apa yg mampu kita persoalkan. Kerana hanya Allah yg layak menghukum, hanya Dia yg mengetahui segalanya dan Dia yg maha adil. Atas rahmat dan kasih sayangNya sama-samalah kita belajar sesama kita untuk mencari kebenaran dan menemui redha-Nya. Maaf jika saya membebel panjang lebar dan ada tidak menjawab persoalan tuan juga jika ia tidak sampai pada tahap standard tuan inginkan, maafkanlah saya.

    Northman

    June 20, 2010 at 2:54 am

  340. Northman,

    OK fair, so aku letakkan satu kat sini intipati ajaran puak2 akai, katanya dlm islam tiada syahadah kerana AQ tidak mengajarkan begitu, can accept it & why, how, kindly explain

    semut api

    June 20, 2010 at 8:40 am

  341. Salam,

    Tiada paksaan dalam cara hidup. Sesiapa nak bercara hidup yang sihat, aman dan sejahtera, dapatlah mereka kesihatan, keamanan dan kesejahteraan. Sesiapa nak bercara hidup yang bermusuhan kerana berlainan objek sembahan, dapatlah permusuhan seperti yang kita nampak di negara-negara Arab sana.

    Cukup untuk menyedarkan orang yang ada kemahuan untuk sedar diri tentang keadaan nasib kaumnya sendiri.

    Allah tidak mengubah nasib sesuatu kaum melainkan mereka mengubahnya bermula dari dalam diri mereka sendiri.

    Juang

    June 20, 2010 at 11:29 am

  342. cakap kau macam hebat tapi maaf, doesnt meet akal aku punya requirement, semua tuduhan kau tu terhadap manusia selain puak2 kau, aku pulangkan semuanya kat diri kau sendiri

    semut api

    June 20, 2010 at 12:03 pm

  343. Sudahlah juang, apa yang ekau tulis tu ntah apa2 ntah. Sebenarnya, ekau tulis tu elok ekau sendiri jer, supaya sedar sikit diri tu jauh dari amalan agama.

    Jangan nak merapu lagilah juang. Buat orang makin meluat pada apa yang ekau tulis jo. Merepek tak habis2.

    Juang Jr

    June 20, 2010 at 1:03 pm

  344. Salam,

    Sekadar gagal kemukakan bukti-bukti ayat Al Quran, apalah ertinya. Hanya tahu nak perlekehkan pendapat orang lain sahaja. Macam budak-budak.

    Juang

    June 20, 2010 at 1:26 pm

  345. Salam,

    Saya dulu memang mengamalkan ajaran tradisi islam. Marah, geram, panas hati apabila ada orang yang cuba mempertikaikan ajaran tradisi islam. Tapi setelah membaca dan berkongsi pendapat di sini dan di forum EMK, saya cuba berlapang dada sebab saya ikut suruhan Tuhan dalam ayat 39:18.

    Perubahan demi perubahan saya lakukan kerana orang lain tidak akan mengubah diri saya melainkan diri sendiri. Saya mula takut apabila membaca ayat al-quran yang melarang bersujud ke arah matahari dan bulan. Saya mula terfikir, mengapa saya harus bersujud ke arah kaabah di mekah sedangkan Tuhan larang sujud ke arah objek ciptaanNya apatah lagi objek ciptaan manusia. Daripada situ, saya mula takut jika saya tergolong daripada orang-orang yang menyekutukan Allah yang mana dosa syirik ini tidak akan diampunkan Allah.

    Setelah mendapat kesedaran, saya mula berbincang dengan isteri dan memperingatkannya tentang hal ini. Namun, dia tidak dapat berlapang dada dan mula mengatakan saya adalah orang yang sesat. Dia menangis dan menangis kerana tidak sangka saya berubah kerana selama ini saya dilihatnya tidak pernah meninggalkan solat 5 waktu.

    Setelah beberapa bulan, dia mula berlapang dada dan menerima saya. kami tetap bahagia seperti dulu meskipun dia tetap mengamalkan ajaran islam tradisi dan dia tidak lagi bersedih atas apa yang saya pegang sekarang. saya tidak paksa dia ikut saya. kami masing-masing ada cara hidup sendiri. pun begitu, saya sentiasa mengingatkan dia tentang dosa menyekutukan Allah.

    Selepas itu, saya menemui keluarga saya dan menerangkan tentang dosa yang tidak diampunkan Allah iaitu menyekutukanNya dengan apa pun termasuk objek-objek ciptaan manusia. Mulannya, mereka terkejut dan menyangka saya sudah sesat. Namun ibu bapa saya seorang yang berfikiran terbuka. Mereka suka mendengar dan berkongsi pendapat begitu juga adik-beradik saya yang lain. Saya pernah berbahas dengan adik saya namun kami tidak bertengkar dan memaki hamun. Kami membawa hujah masing-masing.

    Setelah masing-masing mengemukakan hujah, saya serahkan kepada mereka untuk membuat keputusan sendiri. Di akhirat, kita masing-masing menemui Allah secara sendiri2.

    Hingga kini, hubungan saya dengan isteri dan keluarga tetap terjalin erat dan mesra seperti dulu. Saya tidak berhak memaksa mereka dan mereka juga tidak berhak memaksa saya. Kami masing2 berlapang dada. Tiada perbalahan, pertengkaran, pergaduhan dsb. Tetap bahagia seperti dulu.

    Cerita saya ini bukanlah bertujuan untuk mempengaruhi sesiapa. Hanya sekadar berkongsi pengalaman. Tidak semua mereka yang berbeza cara hidup itu akan berantakan. apa yang penting adalah berlapang dada. Dengar semua pendapat dan ikut yang paling baik barulah Allah beri petunjuk dan kita di kalangan orang-orang yang mempunyai minda (39:18).

    Salam.

    Teruna

    June 21, 2010 at 2:07 am

  346. Inilah kisah hidupku.

    Aku juga pernah lalui pelbagai pengalaman dlm mencari kebenaran beragama sebagaimana manusia yg rindukan akan tuhannya, manusia yg ingin mengenali tuhannya secara bersemuka, face to face kerana itulah kehendak hati juga akalku.

    Maka bertemulah aku dgn berbagai ragam manusia dan berbagai ulasan juga huraian namun satu pun tidak memenuhi kehendak hati juga akalku. Tapi aku tidak pernah berputus asa, mengenal penat dlm pencarian sehinggalah aku bertemu dgn apa yg aku cari dlm rumahku sendiri, guruku adalah arwah ayahku sendiri, dia menerangkan juga menunjukkan apa yg aku inginkan, ingin ketahui juga kehendaki & menepati sebagaimana apa yg akal aku inginkan.

    Ribut, petir, anak isteri bukanlah matlamat utama hidupku pada masa itu & aku mengambil masa sekurang2nya 7 tahun penuh tanpa henti mencari & mengali dari semua manusia yg dikatakan ahli dlm agama. Sesat, murtad dan segala tomohan adalah mainan hidupku pada masa itu.

    Pernah disuatu masa ada manusia yg aku temui berkata behawa tuhan itu tidak ada dan tidak pernah wujud & Allah hanyalah nama semata2 tanpa makna apa2. Aku masih meraba2 dlm pencarian dan termakan dgn huraian tersebut, manakan tidak kerana segala kewajipan selama ini seperti solat, puasa dll tidak perlu lagi aku laksanakan dan aku bebas sebebasnya umpama burung di awang-awangan. Namun disebabkan oleh butir2 iman yg masih terlekat dijiwa, aku tidak sanggup untuk berpegang lama dgn apa yg baru aku temui kerana keseronokan itu telah dicampuri dgn segala macam was2 yg menghantui jiwa dlm masa perjalanan pencarian tersebut.

    Tika itu juga aku pernah berjanji pada diriku sendiri bahawa aku akan haramkan diriku dari menyebut namaNya iaitu Allah, tidak sekali-kali. Namun, Allah maha penyayang, dihantarnya aku sepasang burung merpati yg berjalan dgn berkasih kasihan dijalanan kereta yg aku naiki lalu aku tanpa sengaja telah melanggarnya sehingga hancur & berterbangan bulu2nya pada salah seekor merpati tersebut.

    Terkejut aku dgn kejadian itu lalu tersebut lah aku akan namaNya iaitu Allah yg telah aku haramkan dari menyebutnya & berderai airmataku kerana terlanggar merpati tersebut dek kesedihan kerana perbuatan yg tidak aku sengajakan tersebut.

    Disebabkan kejadian tersebut aku teruskan pencarianku utk mengenal juga bertemu dgn Allah kerana akalku masih belum dapat berpegang dgn sebenar2 pegangan dgn apa yg telah aku temui.

    Dgn kasih sayangNya Allah & disebabkan keinginan yg kuat juga keikhlasan utk bertemu juga mengenalNya maka suatu malam Allah telah menunjukkan aku siapakah Dia, dimanakah Dia dan apakah Dia & segala apa yg aku inginkan selama ini maka berderailah airmata kesedihanku kerana mengingatkan betapa jahilnya aku juga betapa bodohnya aku mencari kehulu ke hilir namun yg dicari hanyalah berada di depan mataku. Maka mengucaplah aku juga beristirfar padaNya juga memohon keampunan diatas kealpaan diriku selama ini juga kesyukuran dgn apa yg telah ditunjukiNya.

    Maka bertepatanlah dgn apa yg telah diberitahu oleh arwah guruku iaitu ayahku selama 4 atau 5 tahun sebelum itu. Ayahku hanya memberitahu aku apa, dimana, bagaimana tapi disaat itu aku tidak mengerti juga tiada memahami diatas apa yg telah diberitahu sehinggalah pada malam Dia bukakan juga temukan aku dgn apa yg aku inginkan juga buktikan dlm perjalanan juga pencarianku terhadap Dia, Allah pemilik sekalian alam.

    Kini aku teruskan hidupku dgn apa yg aku dapati dgn mengerjakan segala suruhanNya juga meninggalkan segala laranganNya & bersolat serta berpuasa serta ibadah2 lain sebagaimana sepatutnya umat2 islam lakukan.

    Bagiku cukuplah Dia & apa yg telah ditetapkan oleh alim2 ulama agama kerana disitulah terdirinya akan kebenaran islam. Selebihnya hanyalah sekadar pemuas nafsu dialam fana ini yg tidak akan kekal lama.

    pejuang islam

    June 21, 2010 at 3:19 pm

  347. pejuang islam berkata;
    “Bagiku cukuplah Dia & apa yg telah ditetapkan oleh alim2 ulama agama kerana disitulah terdirinya akan kebenaran islam. Selebihnya hanyalah sekadar pemuas nafsu dialam fana ini yg tidak akan kekal lama.”

    Salam 1 Malaysia,

    Dek kesibukan, agak lama jugak saya tidak online disini… Saya tertarik dan terfikir pendapat sdr diatas terutama yang berbunyi ” & apa yg telah ditetapkan oleh alim2 ulama agama…”

    Persoalan yg bermain difikiran saya… bolehkah manusia itu sendiri MENETAPKAN perihal agama dan bagaimana kita boleh menentuhkan sahkan bahwa seseorang itu betul2 alim….?

    Bukankah ianya mirip dangan pegangan agama lain dimana segala sesuatu perihal agama mereka ditentukan oleh alim2 agama mereka dan pengikut hanya menurut apa sahaja yg telah ditentukan oleh alim2 ulama mereka itu…. adakah mereka juga berada dilandasan benar pada pandangan kita… ?

    MataHati

    June 22, 2010 at 8:53 am

  348. manusia menurut apa2 yg ada dlm AQ, sunnah, ijmak ulamak serta qias. kita ada panduan & pedoman dlm beragama & tidak dgn akal semata2.

    Kenapa & apa perlunya mempersoalkan kealiman seseorg walhal apa yg penting adalah diri kita, selamatkan diri kita dulu then anak isteri serta kaum keluarga then masyarakat jike mampu then dunia jika sanggup.

    Apa pokok pegangan agama lain yg mirip atau serupa dgn islam, akidahnya atau kepercayaannya kah, amalannyakah, perbuatannya kah atau ? dan apa kaitannya dgn tujuan sebenar manusia dijadikan Allah?

    Dlm hidup hanya ada 2 pilihan saja utk setiap perkara, hidup atau mati, benar atau salah, nak bertuhan atau tidak, ikut atau ingkar, islam atau kafir, nak beragama atau tidak, lelaki atau perempuan, dll

    pilihlah apa saja yg kamu suka kerana itu
    hak kamu yg berakal, kesannya kembali pada kamu juga, tiada siapa yg rugi atau tiada siapa yg untung atas pilhan kamu. Pilihan tepat utk kamu & pilihan salah pun untuk kamu dan dari kamu sendiri, sendiri pilih sendiri tanggung kerana panduan, pedoman sudah ada dari berbagai sumber yg benar iaitu AQ, sunnah dll

    pejuang islam

    June 22, 2010 at 10:49 am

  349. Salam,

    9:30. Orang-orang Yahudi berkata, “Uzair ialah putera Allah”; orang-orang Kristian berkata, “Al-Masih ialah putera Allah.” Itu adalah ucapan daripada mulut mereka, menurut ucapan orang-orang yang tidak percaya sebelum mereka. Allah memerangi mereka! Bagaimanakah mereka dipalingkan?

    9:31. Mereka mengambil habr (ulama agama) mereka, dan rahib-rahib mereka, sebagai pemelihara-pemelihara selain daripada Allah, dan al-Masih, putera Mariam; dan mereka diperintah untuk menyembah hanya Tuhan Yang Satu; tidak ada tuhan melainkan Dia; Dia disanjung, di atas apa yang mereka menyekutukan.

    Yang menyebabkan orang-orang Yahudi dan Nasrani taksub dengan kepercayaan karut dan tak masuk akal tentang Allah (kononnya Allah ada anak) disebabkan mereka jadikan pembesar agama mereka sebagai pembuat hukum selain Allah.

    Begitulah yang terjadi pada kaum yang taksub dengan kepercayaan karut dan tak masuk akal bahawa manusia perlukan sesuatu objek khusus untuk mengadap Tuhan.

    Di mana manusia itu mengadap, di situ ada Wajah Allah. Mengadaplah ilmu-ilmu Allah, kerana itu lebih besar manfaatnya daripada beritual mengadap matahari, bulan, bintang mahupun binaan-binaan manusia.

    Juang

    June 22, 2010 at 10:54 am

  350. Salam Teruna,

    Apa yang saudara lalui sudah jadi lumrah. Bukan mudah orang yang sudah biasa dengan kepercayaan tradisi nak mengubah dalam diri. Dugaan daripada orang-orang sekeliling terutama isteri (bagi yang dah berkeluarga), ibubapa mahupun saudara-mara pasti akan wujud kerana mereka pasti terkejut dengan sesuatu yang berbeza dengan kepercayaan tradisi walaupun selari dengan Al Quran.

    Perkara ini bukan terjadi pada kita sahaja, malah terjadi pada semua bangsa manusia sejak awal ketamadunan manusia dahulu. Sebab itulah Al Quran bawakan bermacam-macam pedoman para Nabi terdahulu yang diuji bila berhijrah meninggalkan kepercayaan tradisi yang tak masuk akal itu. Jika para Nabi terdahulu pun diuji, apa lagi kita orang biasa yang berjalan di pasar-pasar.

    Yang menariknya apabila kita kembali berpegang pada Al Quran sebagai panduan hidup, kita lebih yakin dengan amalan sendiri. Kita rasa bertanggungjawab dengan setiap perbuatan kita. Kita lebih mudah mengawal diri kerana kita tahu potensi-potensi dalam diri kita. Dan hidup semakin lapang, tenang dan tiada kekhuatiran lagi. Cukuplah Allah sebagai Pelindung dan Pemelihara kita.

    Juang

    June 22, 2010 at 11:05 am

  351. Salam,

    Apa yang menarik apabila kita mula jadikan Al Quran sebagai panduan hidup, kita akan nampak bahawa dalam kehidupan manusia hanya ada satu bangsa iaitu bangsa manusia atau bangsa Adam.

    Begitu juga dalam kepercayaan hanya ada satu kepercayaan iaitu percaya kepada yang masuk akal sahaja yang ada bukti-bukti sokongan di serata alam.

    Sesuatu yang tak masuk akal malah tiada bukti pula, sudah pasti ia diada-adakan oleh syaitan. Mana mungkin Tuhan Yang Maha Hebat gagal kemukakan bukti terhadap sesuatu perintah yang Dia sendiri tetapkan.

    Cuba kita fikirkan, bila Allah perintahkan kita bernafas, mudah kita memikirkan apa sebab kita perlu bernafas. Kalau bernafas, apa kesan manfaatnya dan kalau tak bernafas apa kesan mudaratnya. Itulah contoh sesuatu yang Allah tetapkan.

    Tetapi kalau tiada memberi kesan apa-apa baik jika dibuat atau ditinggalkan, itu bukannya ketetapan daripada Allah, melainkan ketetapan mengikut kepercayaan tradisi sahaja.

    Juang

    June 22, 2010 at 11:16 am

  352. Saya berkata demikian merujuk perkataan “ditetapkan” yg bro sampaikan itu dan ini boleh mengelirukan bagi mereka yg membacanya… nanti akan ada pula yg berpendapat disamping merujuk Al Quran manusia itu sendiri boleh menetapkan hal2 syariat agama… jika manusia berpendapat perpandukan Al Quran maka itu bukan manusia itu yg menetapkan, mereka hanya menyampaikan apa yg terkandung didalamnya… tinggal sahaja kita menapis dan menilaikan apakah yg disampaikan itu dengan matahati dan akal budi….

    Dalam Al Quran banyak sekali berkaitan akal disentuh berkaitan Al Quran itu sendiri dan seisi alam ini kecuali yg tidak tercapai akal untuk memikirkannya terutama berkaitan ZatNya… maka gunakanlah akal itu untuk membezakan kita dari binatang….

    Kita lahir ke dunia ini tanpa ada pilihan, dimana dan situasi apa semasa kita dilahirkan kita terima tanpa membuat pilihan…. apakah kita boleh memilih lahir di bumi Malaysia, Afrika, Amerika dsbnya…. apakah kita memilih lahir dalam keluarga miskin atau kaya, sultan atau rakyat biasa… begitu juga apakah kita memilih lahir dalam keluarga islam dan bagaimana mereka yg lahir dalam keluarga bukan islam, adakah atas pilihan mereka…?

    Manusia yg lahir dalam keluarga islam, membesar dan mengamalkan apa yg diajar secara tradisi iaitu tanpa buat kajian atau guna akal (pak turut tanpa ilmu)… melakukan semua kebaikkan ajaran agama islam dan menjauhi segala larangan lalu mati dan masuk syurga…

    Manakala Manusia yg lahir dalam keluarga bukan islam, membesar dan mengamalkan apa yg diajar secara tradisi iaitu tanpa buat kajian atau guna akal (pak turut tanpa ilmu)… melakukan semua kebaikkan ajaran agama mereka dan menjauhi segala larangan lalu mati dan masuk neraka….

    Jika begitu keadaannya, apakah mereka memilih lahir dalam keluarga bukan islam namun taat kepada ajaran agama mereka akhirnya di neraka tempatnya berbanding yg lahir dalam keluarga islam…. begitu ?

    MataHati

    June 22, 2010 at 11:28 am

  353. pilihan atas yg berakal, masa kamu lahir atau baru nak dilahirkan tu adakah kamu ada akal???????

    gunakanlah akal sebaik2nya, semua manusia mempunyai asses yg sama utk semua agama, itulah yg dikatakan pilihan, kamu yg pilih & kamu lah yg tanggung akibatnya.

    kalau kamu kata tiada surga & neraka, itulah pilihan kamu & akibatnya kamu tanggunglah sendiri. Kiranya benar tiada surga maka kamu tidak rugi apa2 tapi kira benar ada neraka maka kamulah yg rugi bukan org lain pun.

    pejuang islam

    June 22, 2010 at 1:38 pm

  354. sebab tu agama dikira bagi yg berakal, awal agama mengenal akan Allah, so bila awal agamanya? bila kamu dah berakallah, bukan masa dlm perut mak, bayi masih menyusu, org gila dan seumpama

    pejuang islam

    June 22, 2010 at 1:43 pm

  355. Salam,

    Pejuang Islam tulis:
    kalau kamu kata tiada surga & neraka, itulah pilihan kamu & akibatnya kamu tanggunglah sendiri. Kiranya benar tiada surga maka kamu tidak rugi apa2 tapi kira benar ada neraka maka kamulah yg rugi bukan org lain pun.

    Komen:
    Sy fikir pejuang islam telah tersasar, anda fikir disini blog atheis ke?? Sini bukan blog atheis daaa… di-sini orang2nya mempercayai Tuhan, syurga, neraka dan al-Quran…

    Pengalaman anda tuh pengalaman anda jadi atheis itulah sebabnya anda rasa serba salah… disini orang2nya bukan atheis tetapi pentafsir2 al-Quran yg terkeluar dari tafsiran tradisi..

    Jebon

    June 22, 2010 at 2:07 pm

  356. ya saya tahu, puak2 akai yg kata solat itu adalah membaca, komitmen, tiada syahadah, tiada segala2nya & hanya ikut AQ saja kononnya, hadis ni tak main la

    apa pulak tersasarnya, bukankah itu pilihan mereka? pilih utk tidak sujud pada kaabah yg kononnya syirik pada Allah??

    pejuang islam

    June 22, 2010 at 2:21 pm

  357. Pilihan mereka bukan utk tidak percaya kpd Tuhan, tetapi hanya berkaitan persoalan ritual…

    Pejuang Islam tulis:
    Tika itu juga aku pernah berjanji pada diriku sendiri bahawa aku akan haramkan diriku dari menyebut namaNya iaitu Allah, tidak sekali-kali.

    Komen..
    Tanyalah kpd mereka adakah mereka pernah buat sebagaimana yg anda pernah buat tuh…

    Jebon

    June 22, 2010 at 2:43 pm

  358. Salam,

    Alhamdulillah… dengan ini bolehlah disimpulan bhawa kita semua bersetuju dengan akallah kita akan menentuhkan hala tuju kita kelak diakhirat… oleh itu mengapa ada yg menentang atau “bising-bising” bila seseorang menggunakan akal untuk memahami kandungan Al Quran….

    Jika anda ( kepada yg berkaitan) tidak setuju dengan pendapat pemilik blog dan yg sefahaman dengannya mengapa anda tidak membawa hujah berdasarkan Al Quran jugak dan bukti2 yg nyata…. maka boleh kita dan pembaca yg lain timbang tarakan mana pendapat yg terbaik….

    Bukan beremosi dan meluaskan lagi persengketaan sesama yg mangaku umat islam…. salam.

    MataHati

    June 22, 2010 at 2:56 pm

  359. kalau kamu rasa akal kamu betul ikutlah akal kamu, kalau kamu rasa ulamak2 betul ikutlah apa yg ulamak katakan, pilihan adalah atas diri kamu sendiri, kubur kamu takkan jadi kubur orglain, so pilihlah apa yg kau suka, kamu yg buat kamu lah yg tanggung,

    Jebon, kamu ada berani ka buat macam tu demi utk mencari tuhan??

    pejuang islam

    June 22, 2010 at 3:23 pm

  360. yg penting kamu tahu yg tak semua manusia mempunyai tahap pemikiran yg sama, betul pada kamu tak semestinya betul pada org lain dan sebaliknya, kamu bebas memilih & kamulah yg akan tanggung apa2 pilihan kamu.

    pejuang islam

    June 22, 2010 at 3:30 pm

  361. Salam,

    Bagi yang tidak menggunakan akal, mereka adalah jauh lebih sesat dan lalai malah Allah umpamakan mereka seperti binatang ternak.

    7:179. Kami menciptakan untuk Jahanam banyak jin dan manusia; mereka mempunyai hati, tetapi tidak memahami dengannya; mereka mempunyai mata, tetapi tidak melihat dengannya; mereka mempunyai telinga, tetapi tidak mendengar dengannya. Mereka adalah seperti binatang ternak; tidak, tetapi mereka lebih jauh sesat. Mereka itu, merekalah orang-orang yang lalai.

    bayau

    June 22, 2010 at 8:11 pm

  362. Salam,

    Jika kita perhatikan elok-elok, kebanyakan pihak yang tidak senang dengan orang-orang yang ingin mengikut pedoman Al Quran adalah golongan yang gagal kemukakan ayat-ayat Allah sebagai bukti sokongan mereka.

    Persamaan mereka seperti orang-orang kafir terdahulu yang sekadar mampu berkata “inilah sihir yang nyata” setiap kali mereka gagal membawa hujah yang lebih kukuh.

    Betapa Allah ulang-ulangkan keadaan yang berlaku setiap kali ada orang yang ingin berhijrah meninggalkan amalan tradisi untuk kembali kepada ketetapan Allah. Sunnah itu tidak akan berubah-ubah walaupun zaman telah berubah.

    Siapa tuhan selain Allah yang lebih baik dalam membuat ketetapan?

    Juang

    June 23, 2010 at 5:25 am

  363. jika kita perhatikan elok2 golongan yg berkata menggunakan akallah yg rasa tidak senang dgn apa yg telah manusia lain lakukan seperti syahadah,solat, puasa dll, mereka rasa merekalah golongan yg terbaik kerana menggunakan akal lalu diperolok olokan manusia lain yg mereka rasa sujud pada batu dgn gelaran kafir, syirik dll.

    Akal mereka gagal melihat manusia lain itu sebenarnya sujud pada Allah, yang benar faham & kenal akan Allah tidak akan menafikan perbuatan manusia lain kerana mereka sujud pada Allah dan bukan pada kaabah atau batu yg begitu jijik pada golongan akal.

    Inilah bahananya belajar dgn akal semata2 tanpa melalui guru yg ahli, mengenal tuhan pun tidak lepas inikan pula mahu mengajar manusia lain mengikut sepertimana akalnya.

    semut api

    June 23, 2010 at 9:08 am

  364. hai. kalau berperang mulut dengan geng2 anti hadith, sampai bila pun tak habis.. kalau nak sesat, sesatlah sorang-sorang.. tak payah nak sesatkan orang lain sama..

    sapa makan cili dia rasa pedas..

    lahabau

    June 23, 2010 at 10:07 am

  365. sokong lahabau…

    Berperang hujah ngan puak2 akal ni..sampai tujuh keturunan pun tak akan habis2…

    TM, Juang n the gang ni, harap berlagak jer lebih. Tapi pengecut. Pernah ada orang ajak mereka berdebat secara terbuka, tapi semua jenis kecut telur, bersembunyi di balik alam maya!

    Kalau berani, tampilkan diri kalian! Juang, ekau ada telor ka?

    Juang Jr

    June 23, 2010 at 5:52 pm

  366. hahahaha.. dah lame aku tak masuk website lembu ni… makin ramai geng2 shiekh TM.. sembahyang tak payah, puasa tak payah, zakat tak payah, berkhatan tak payah, boleh makan babi.. memang sempoi la hidup si juang & the gang… mati nanti tak payah kena tanam.. biar je… biar busuk dalam rumah… kesian mak bapak korang… bela anak dari kecik sampai besar, dah besar menyesatkan orang… dah la sesat, menyesatkan pulak tu..

    carnivore

    June 23, 2010 at 8:55 pm

  367. salam. hadis dan sunnah nabi dibukukan 200tahun selepas kewafatan Nabi. soalan saya saudara cerdik pandai sekalian. dalam 200 tahun tu, agak2 berapa generasi yer?

    koi

    June 23, 2010 at 9:02 pm

  368. Salam,

    Beremosi dalam berbicara dan tindakan, bukti bahwa sholat anda belum mampu membawa anda melawan pengaruh syaitan…. (sapa makan cili dia rasa pedas)…

    MataHati

    June 24, 2010 at 9:18 am

  369. carnivore berkata;
    “…mati nanti tak payah kena tanam.. biar je… biar busuk dalam rumah…”

    Saya tertarik dengan kenyataan ini yg saya quote diatas, tuan berbicara sedemikian seolah2 tuan tidak membaca Al Quran atau mungkin tuan membaca tetapi tidak cuba untuk memahami maksudnya….

    Bukankah dalam Al Quran ada pengajaran perlu dibuat apa bila seseorang anak Adam itu mati… ?

    MataHati

    June 24, 2010 at 9:26 am

  370. Salam,

    Mengapa seseorang itu perlu rasa disesatkan oleh orang lain, bukankah Allah dan NabiNya menyarankan agar ikut mana-mana pendapat yang terbaik maka timbangkan dengan akal yang waras setiap pendapat tersebut, jika terbaik ikutlah. Tiada istilah disesatkan atau menyesatkan kerana setiap jiwa yg normal dibekalkan akal yang waras dan setiap orang bertanggungjawab atas apa yg diusahakannya…..

    MataHati

    June 24, 2010 at 9:33 am

  371. “salam. hadis dan sunnah nabi dibukukan 200tahun selepas kewafatan Nabi. soalan saya saudara cerdik pandai sekalian. dalam 200 tahun tu, agak2 berapa generasi yer?”— koi

    jadi tak payah la kita ikut sunnah? begitu? kalau begitu awak tolak la semau hadis nabi..

    “{carnivore berkata;
    “…mati nanti tak payah kena tanam.. biar je… biar busuk dalam rumah…”}

    Saya tertarik dengan kenyataan ini yg saya quote diatas, tuan berbicara sedemikian seolah2 tuan tidak membaca Al Quran atau mungkin tuan membaca tetapi tidak cuba untuk memahami maksudnya….

    Bukankah dalam Al Quran ada pengajaran perlu dibuat apa bila seseorang anak Adam itu mati… ?—- matahati

    benar, saya membaca Alquran, saya tak faham maksudnya, saya berguru dengan orang yang memahami bahasa al Quran.. tuan baca alquran, tapi tuan tidak berguru dengan orang yang ahli dalam pengajian alquran.. tuan mengkaji alquran mengguna terjemahan ayat dan ikut kepala hotak tuan2 sekelian..

    carnivore

    June 24, 2010 at 1:23 pm

  372. carnivore berkata;
    benar, saya membaca Alquran, saya tak faham maksudnya, saya berguru dengan orang yang memahami bahasa al Quran.. tuan baca alquran, tapi tuan tidak berguru dengan orang yang ahli dalam pengajian alquran.. tuan mengkaji alquran mengguna terjemahan ayat dan ikut kepala hotak tuan2 sekelian..

    Salam,

    Jadi guru tuanlah yang mengajarkan tuan yang tuan katakan ahli dalam pengajian Al Quran bahwa Allah dan RasulNya tidak mengajar apa2 berkenaan perlu buat apa dengan manusia yg telah mati.. ?

    Cuba fahami terjemahan ayat Al Quran berikut;

    AQ 5:31. Kemudian Allah mengirimkan seekor burung gagak, dengan mencakar-cakar di atas bumi, untuk memperlihatkan kepada dia bagaimana dia akan menyembunyikan mayat saudaranya yang mengaibkan. Dia berkata, “Celakalah aku! Tidakkah aku mampu untuk menjadi seperti burung gagak ini, untuk aku menyembunyikan mayat saudaraku yang mengaibkan?” Dan dia menjadi antara orang-orang yang menyesal.

    Apakah kisah diatas tidak membawa sebarang makna atau sukar untuk difahami pada tuan dan guru tuan… apakah Allah dan rasulNya hanya suka2 untuk bercerita sesuatu kisah tanpa sebarang mesej ?

    Sangat jelas pengajaran dari kisah diatas bahwa orang yang mati perlu dikubur/tanam/sembunyikan dalam tanah… dalam Al Quran jugak perkataan “kubur” diulang-ulang banyak kali… tanya kanak2 normal yg berumur lima tahun keatas… apa itu “kubur” dan “kuburan”… apa jawapan mereka ?

    Sayang sekali manusia telah dianugerahkan akal namun tidak menggunakan anugerah Allah itu…. apakah manusia itu tidak berterima kasih atas akal yg dianugerahkan itu ?

    Tidak perlulah bersangka2 bahwa seseorang itu berguru atau tidak…. apakah seseorang murid itu tidak boleh upgredkan pengetahuannya dan sentiasa perlu berada dibawah pengetahuan gurunya semata-mata (pengetahuan guru tidak boleh diatasi) begitu…?

    MataHati

    June 25, 2010 at 10:16 am

  373. kalau begitu tidak praktikal la pendidikan di sekolah lagi, beli buku, belajar sendiri.. awak dulu belajar membaca sendiri ke atau guru yang mengajar membaca? jangan kata bahasa arab/al quran, bahasa cina tu pun 1 huruf berbagai makna dan tafsiran…

    guru saya mengajar saya untuk mengebumikan mereka yang beriman pada alquran dan rasullullah(muhammad saw.) mengikut cara yang ditetapkan islam, bukan pada “mereka yang beriman pada kitab terjemahan alquran semata2″…

    carnivore

    June 25, 2010 at 11:04 am

  374. carnivore berkata;

    “kalau begitu tidak praktikal la pendidikan di sekolah lagi, beli buku, belajar sendiri.. awak dulu belajar membaca sendiri ke atau guru yang mengajar membaca? jangan kata bahasa arab/al quran, bahasa cina tu pun 1 huruf berbagai makna dan tafsiran…”

    Salam,

    Yang tuan melalut ni kenapa….? ada saya kata semua itu tidak pratikal ? Kan saya tanya apakah pengetahuan kita tidak boleh diupgredkan melebihi pengetahuan seorang guru ?..

    carnivore berkata lagi;
    “guru saya mengajar saya untuk mengebumikan mereka yang beriman pada alquran dan rasullullah(muhammad saw.) mengikut cara yang ditetapkan islam, bukan pada “mereka yang beriman pada kitab terjemahan alquran semata2″…”

    Mengapa tuan putar belitkan kenyataan…. sila lihat kenyataan tuan ini semula;

    carnivore pada June 23, 2010 at 8:55 pm
    “…mati nanti tak payah kena tanam.. biar je… biar busuk dalam rumah…”

    Kenyataan tuan diatas mengambarkan dalam Al Quran tiada cara perlu dibuat apa jika seseorang itu mati, jadi mereka yg berpandukan Al Quran dalam bersyariat tidak tahu nak buat apa pada pendapat tuan kerana Al Quran kononnya TIDAK mengajarkannya atau menyebutnya…. dan tuan berkata demikina kerana guru tuan yang ajar/memberitahu akan tuan…

    MataHati

    June 25, 2010 at 11:29 am

  375. jadi tak payah la kita ikut sunnah? begitu? kalau begitu awak tolak la semau hadis nabi..

    maaf sahabat, saya tidak menolak hadis melalui pertanyaan saya itu. Malah sebaliknya, apa yang cuba saya maksudkan ialah dalam 200tahun tersebut tidak mungkin syariat Nabi Muhammad boleh hilang/lupus terus. 200tahun bukan lah lama seperti yang kita sangkakan. hanya berapa generasi yang wujud/terjadi dalam 200tahun tersebut? berapa jarak masa dari datuk ke cicit?

    sebenarnya solaa di dalam alquran itu adalah solat yang umat islam lakukan sekarang, ianya adalah hak! tidak sebatil penterjemahan solaa adalah komitmen!

    Saya harap pembaca dapat berfikir dengan matang dan logik jarak 200tahun tersebut. sedangkan cina yang berkebudayaan 2000tahun itu dapat mengekalkan hampir keseluruhan budaya dan ritual mereka. Inikan pula Islam yang sememangnya telah dijamin oleh ALLAH.

    p.s saya bersyukur dan berterima kasih pada perawi hadis kerana mereka telah dibukakan hatinya untuk membukukan hadis dan sunnah nabi untuk panduan kita semua. alhamdulillah dan semoga mereka dicucuri rahmat oleh ALLAH swt.

    koi

    June 25, 2010 at 11:52 am

  376. maafkan saya saudara koi.. saya ingatkan saudara “disebelah” geng ingkar sunnah tadi.. maasfkan saya..

    mata hati; saya hanya tujukan pada mereka yang hanya berpegang pada terjemahan alquran.. tidak pada mereka yang meyakini alquran dan hadis…maksud saya, tidak perlu orang islam menguruskan bangkai mereka dengan cara islam… orang kristian dengan cara kristian, orang hindu dengan cara hindu & orang ingkar sunnah dengan cara ingakar mereka..

    carnivore

    June 25, 2010 at 3:39 pm

  377. Salam,

    Yang saya hairannya, dalam Al Quran tidak ada hukum mengatakan “untuk menunaikan solat kenalah cari riwayat hadis”. Macam mana mereka boleh pergi cari kitab selain Al Quran sedangkan Al Quran tidak pernah menetapkan berbuat sedemikian? Bukankah itu menunjukkan tindakan mereka tidak berdasarkan Al Quran?

    Lainlah dalam Al Quran ada sebut “sila rujuk ke kitab riwayat imam si polan bin si polan untuk mengetahui ketetapan rukun solat”, masuk akal jugalah kita kena rujuk kepada kitab-kitab tersebut. Barulah nampak pertalian di antara Al Quran dan kitab riwayat itu.

    Juang

    June 25, 2010 at 3:44 pm

  378. Salam,

    Aduhai, pasal nak kebumikan mayat pun nak kecoh. Al Quran sudah berikan petunjuk bagaimana nak sempurnakan mayat iaitu dengan menanamkannya ke dalam tanah, takkan itu pun tak reti-reti bahasa lagi?

    Lainlah dalam Al Quran ada sebut “untuk menguruskan mayat, sila rujuk kepada kitab riwayat oleh imam si polan bin si polan”, masuk akal jugalah kita nak rujuk kita tersebut.

    Selain yang tidak tercatat dalam Al Quran, kita ikutlah mana yang terbaik yang sesuai dengan sesuatu keadaan.

    Benda senang pun nak disusah-susahkan. Sebijik macam perangai kaum Nabi Musa dahulu, perintah sembelih lembu yang umum itu mereka sempit-sempitkan dengan menspesifikkan jenis lembu tertentu.

    Juang

    June 25, 2010 at 3:48 pm

  379. apa kata kalau kita berbicara secara face to face? saudara juang berani? saya rasa saudara juang hanya berani berbicara di alam maya sahaja… kita adakan debat terbuka secara ilmiah.. bagaimana? saudara berani? semua orang dapat share ilmu tu.. kalau saudara di pihak benar, kita ikut saudara.. kalau kami di pihak benar, saudara ikut kami.. bagaimana? kita kan mencari ilmu… kalau salah boleh dibetulkan.. berani?

    carnivore

    June 25, 2010 at 4:31 pm

  380. Hahahaha, Ekau Juang sudah kena cabar. Juang ni mana ada telor, menumpang web orang boleh ler. Kalau face to face, dia ni pendiam, tak banyak cakap. Kat dlm blog ni jer nak tunjuk pandai, tapi sayang bukan pandai yang nampak tapi menelanjangkan kebodohan diri sendiri.
    Berani ke juang nak face to face… kena tunggu kucing beranak dulu kot!

    Juang Jr

    June 26, 2010 at 12:52 am

  381. Salam Carnivore,

    Kebenaran ada dalam Al Quran. Saudara mudah-mudah jumpa jika mahu mengikut Al Quran.

    Apa yang kami bincang di sini bukannya ajaran baru, tetapi semuanya ada dalam Al Quran. Kami hanya membawa kembali ayat-ayat Allah itu setelah ia diletakkan di kedudukan yang bawah berbanding riwayat-riwayat hadis.

    Kalau Al Quran itu lemah dan ada kekurangan sehingga perlu kita mencari kitab riwayat, tunjukkan di mana lemahnya Al Quran itu?

    Saya tiada masalah nak bersemuka. Tetapi bukankah di forum atau blog sebegini, kita mudah nak kemukakan ayat-ayat Al Quran dan tunjukkan point-point mana yang tak betulnya jika saudara di pihak yang benar? Malah kita mudah kongsi pendapat masing-masing.

    Sekadar spam tanpa bawa apa-apa point di ruangan cyber begini, bayangkan bila berbicara apa point yang mereka bawa?

    Saya suka konsep penulisan kerana kita mudah selidik point-point yang diutarakan oleh peserta dan kita mudah quote sesuatu ayat agar boleh dinilai sama ada selari dengan Al Quran atau selari dengan ayat orang kafir terdahulu yang sekadar mampu berkata “inilah sihir yang nyata” bila mereka kehabisan hujah.

    Juang

    June 26, 2010 at 4:26 am

  382. pbuu!

    2.67. Dan ketika berkata muusaa kepada kaumnya sesungguhnya Allah telah memerintahkan kamu supaya menyembelih lembu, mereka berkata apakah kamu mengambil kami sebagai gurauan. Dia berkata aku berlindung kepada Allah daripada aku menjadi salah seorang dari yang tidak berpengetahuan/jahil.
    68. Mereka berkata serulah bagi kami akan pemeliharamu agar diterangkan kepada kami apakah cirinya, maka dia berkata sesungguhnya lembu itu tidaklah tua dan tidaklah muda serderhana antara demikian itu, maka lakukanlah apa kamu telah diperintahkan.
    69. Mereka berkata serulah untuk kami pemeliharamu supaya menerangkan kepada kami apakah warnanya, maka dia berkata sesungguhnya telah berkata bahawasanya lembu itu kekuningan warnanya dan pastikan akan menyenangkan orang yang melihatnya.
    70. Mereka berkata serulah untuk kami pemeliharamu agar dia menerangkan bagi kami apa dikehendaki sebenarnya, sesungguhnya lembu serupa sahaja bagi kami dan sesungguhnya jika kami dikehendaki Allah tentu adalah orang yang mendapat petunjuk.
    71. Dia berkata sesungguhnya dianya adalah lembu yang tidak pernah digunakan untuk membajak tanah dan tidak untuk mengairi ladang tanaman dan sejahtera kesihatanya dan badan tidak berbelang. Mereka berkata yang dianya telah kamu gambarkan dengan jelasnya maka mereka menyediakanya dan hampir tidak akan mereka melakukanya.

    Apakah ini yang dimaksudkan oleh Juang??? Jengggg2222!

    chong

    June 27, 2010 at 8:54 am

  383. pbuu!
    Sarapan pagi ahad!!!

    10.24. Perumpamaan kehidupan duniawi hanyalah seperti air yang Kami turunkan dari langit apabila diresapi bumi dianya dapat menyuburkan tumbuhan yang menghasilkan buah-buahan dan dijadikan makanan untuk manusia dan ternakan. Maka apabila bumi kelihatan indah dengan perhiasanya, maka warganya menyangka merekalah telah mengusahakan ini semua maka didatangkan perintah Kami pada malam atau siangnya dan Kami jadikan ladang mereka seperti baru dituai semalam dan seakan-akan tidak pernah ditumbuhi apa-apa sebelumnya. Demikianlah Kami menjelaskan tanda-ayatnya untuk kaum yang mengambilnya sebagai renungan/yatafakkaruuna.
    25. Allah menyeru kepada penginapan selamat sejahtera dan aman damai dan diberikan petunjuk jalan lurus kepada siapa dikehendakiNya.
    26. Dan kepada orang yang terbaik amalanya dilipat-gandakan kebaikanya dan tidak dirundungkan kemuraman dan tidak kehinaan dan itulah penghuni taman syurganya dan mereka berkekalan didalamnya.
    27. Dan orang yang mengusahakan kejahatan, balasanya pastilah kejahatan yang setimpal dan dirudungkan kemuraman dan kehinaan maka tiada pembelaan dari Allah dan kegelapan menyelimuti muka mereka. Maka mereka itulah penghuni api neraka dan mereka berkekalan didalamnya.
    28. Dan pada hari Kami mengumpulkan mereka semuanya maka Kami berkata kepada orang yang sekutu dan idolanya maka Kami sarankan berbincanglah diantara kamu. Maka berkata idola mereka, kami tidak tahu-menahu yang mereka telah berkhidmat kepada kami.

    Harap berseleralah anda bersarapan???

    chong

    June 27, 2010 at 11:12 am

  384. pbuu!

    Tertinggal pula sambalnya???

    10.20. Dan mereka berkata mengapa tidak diturunkan satu tanda ayat kepadamu dari pemeliharanya maka berkata yang ghaib hanya dari Allah maka tunggulah kamu, aku juga pasti menunggu bersamamu.
    21. Dan ketika Kami timpakan kepada manusia suatu rahmat pengasihan setelah penderitaan menyentuh mereka maka mereka merencana muslihat dengan ayat-ayat Kami. Katakanlah Allah sangat pantas merancang muslihatNya dan utusanNya telah mencatatkan apa telah kamu rancangkan dalam muslihat kamu.
    22. Dia yang telah mengerakan kamu didaratan dan dilautan semasa belayar dalam kapal dengan tiupan angin terbaik. Sedang mereka dalam kegembiraan maka datanglah angin kencang dan alunan gelombang yang dahsyat dari setiap penjuru dan mereka terperangkap didalamnya. Maka mereka segera berdoa kepada Allah seiklasnya dan mengakui peraturan hidupNya dan berkata jika Kamu selamatkan kami dari bencana ini pasti kami sangat berterima kasih.
    23. Setelah Kami selamatkan mereka, tiba-tiba mereka kembali angkuh didunia dan menentang kebenaran. Berkata wahai manusia keangkuhan dan kesenangan kehidupan duniawi hanyalah untuk dirimu dan kepada Kami tempat kembalimu maka Kami akan mengkhabarkan kepadamu dengan apa telah kamu kerjakan.

    Sekejab lagi kita boleh teruskan dengan LUNCH pula!!!

    chong

    June 27, 2010 at 1:04 pm

  385. wahai geng2 akai sekalian, sementara umur masih terlekat kat badan, bertaubatlah kalian semua dgn sebenar2 taubat, pergi cari guru & mengaji dgn yg ahli, jgn meraban & terus meraban yg akan mengakibatkan kamu semakin jauh tersasar , kesian aku tengok kamu semua, kesian mak bapak & anak ini kamu yg terpaksa menanggung rasa, malu, geram, dll

    semut api

    June 28, 2010 at 9:13 am

  386. “Apa yang kami bincang di sini bukannya ajaran baru, tetapi semuanya ada dalam Al Quran. Kami hanya membawa kembali ayat-ayat Allah itu setelah ia diletakkan di kedudukan yang bawah berbanding riwayat-riwayat hadis.

    Kalau Al Quran itu lemah dan ada kekurangan sehingga perlu kita mencari kitab riwayat, tunjukkan di mana lemahnya Al Quran itu?”– juang

    kitab2 tu bukan sebagai ganti alquran.. kitab tu sebagai penerangan isi alquran.
    takkan saudara juang takut nak face to face, saudara kata saudara dipihak yang benar… setakat dalam blog macam ni, kan boleh tipu2 copy paste aidid safar punya terjemahan. saya percaya, puak2 ingakar sunnah ni bukanyan hafal & faham alquran, tapi copy & paste sahaje terjemahan alquran.. berani kerana benar.

    carnivore

    June 28, 2010 at 9:26 am

  387. Carnivore… ko memang hero laa… puak2 ni tafsirkan Al-Quran tu sendiri aje.. Macam Nabi baru plk.. Ada Nabi x nak ikut plk… dok pertikai aje…

    Allah turunkan Quran… Nabi terangkan.. penerangan ikut penerangan Nabi…bukan penerangan sendiri…

    16:44. …Dan Kami turunkan kepadamu Alquran, agar kamu menerangkan kepada umat manusia apa yang telah diturunkan kepada mereka dan supaya mereka memikirkan.

    talakminda

    June 28, 2010 at 1:58 pm

  388. Juang and the gang, bertobatlah!
    Janganlah terus menyesatkan orang. Jumpa guru2 agama. Kat Bangi tu banyak ustaz2, pegi le belajar! Jangan ler nak berguru dgn Aidid Safar yg entah sapa ni.

    Shahzri A/L Salleh

    June 28, 2010 at 6:05 pm

  389. Salam,

    Katakan A menasihati sekumpulan mat rempit agar jangan merempit di jalanraya kerana membahayakan keselamatan. Alih-alih mat-mat rempit itu mengatakan A adalah penasihat baru pula. Walhal nasihat menjaga keselamatan jalanraya sudah lama wujud sejak manusia mula menggunakan jalanraya.

    Begitulah bila ada seseorang menasihati agar jangan menyekutukan Allah dengan menjadikan sesuatu objek sebagai tumpuan ritual, mereka kata manusia itu bawa ajaran baru. Padahal nasihat jangan menyekutukan Allah sudah lama wujud sejak manusia dijadikan khalifah di muka bumi.

    Perkara semudah itu pun mereka susah nak fikirkan.

    Juang

    June 29, 2010 at 9:13 am

  390. Salam,

    Mat-mat rempit merasakan amalan merempit mereka adalah suatu yang indah-indah. Kalau sehari tak merempit, mereka merasakan tidak sempurna hidup mereka kerana tak dapat bermegah-megah kononnya merekalah puak yang hebat di jalanraya.

    Biarlah mereka lihat kawan-kawan mereka mendapat kecelakaan di jalanraya gara-gara merempit, tetapi semua itu tidak membuka pintu hati mereka untuk jadi orang-orang yang sedar diri.

    Bila kecelakaan itu menimpa mereka, barulah nak rasa insaf. Bak kata pepatah, sudah terhantuk, barulah nak tergadah.

    Begitulah orang-orang yang buat amalan menyekutukan Allah, mereka merasakan amalan mereka indah-indah. Kalau sehari tak beritual, mereka merasakan tidak sempurna hidup mereka kerana tidak dapat bermegah-megah kononnya merekalah puak yang hebat di muka bumi.

    Biarlah mereka lihat kawan-kawan yang terdahulu mereka mendapat kecelakaan di muka bumi gara-gara taksub dengan amalan ritual mereka, tetapi semua itu tidak membuka pintu hati mereka untuk jadi orang-orang yang sedar diri.

    Bila kecelakaan itu menimpa mereka, barulah nak rasa insaf. Bak kata pepatah, sudah terhantuk, barulah nak tergadah.

    Teringat satu berita di Iraq di mana mereka mula nak galakkan kembali perkahwinan di antara puak Sunni dan Syiah sejak mereka ditewaskan oleh tentera Bersekutu. Setelah dijajah kembali barulah mereka nak sedar diri dan mula nak fikir ke arah bersatu. Masa mereka berkuasa, mereka tahu nak berpecah-belah berebut kuasa.

    Juang

    June 29, 2010 at 9:23 am

  391. dah cerita merempit pulak dah…orang ajak face to face dia mengalih ke tempat lain pulak.. rempit pon rempit lah.. bukan si mat rempit taknak dengar nasihat si “A”, tapi si A tu lesen motor pon takde, roadtax jauh sekali. si rempit tu walaupon bahaya, tapi masih ada lesen dan roadtax.. si A tu pandai cakap je.. undang2 pun dilangarnya.. macam mana si A nak nasihatkan si rempit.. cakap kosong pandai la..

    carnivore

    June 29, 2010 at 9:53 am

  392. Sdr Juang

    Mungkin yang dulu di haramkan( Kawin Suni dan Syiah) kini sudah jadi halal. Jawapan sudah tersedia ..ini zaman darurat maka ianya di haruskan..Setelah difikirkan secara lojik perkahwinin seperti ini memang tidak ditegah langsung oleh Al quraan.. Tapi apabila kita terlalu taksub dan berpuak-puak kita akan bermegah-megah yang puak kita sahaja yang di terima Allah.Maka puak lain tidak setaraf dan tiada hak di sisi Allah..

    Bagi saya ..manusia amat sukar untuk menerima perubahan walau sebaik mana perubahan itu akan mendatangkan kebaikan kepada kehidupan kita..

    Yang paling tak logik ialah dengan meletupkan diri sendiri untuk membunuh sesama islam dan ianya dikatakan menurut perintah Allah..Something is very very wrong somewhere. Kalau kita sangup berfikir takkanlah sampai begini parah jadinya..i stil believe something is vvv wrong somewhere..

    Allah sahaja yang berhak dan lebih mengetahui.

    amkgarcia

    June 29, 2010 at 10:03 am

  393. Juang.. perbuatan kau ni tak macam memecah belah kan umat ke? cuba kau kira berapa banyak golongan fahaman ni. yang mengaku ahli sunnah dah berapa ramai, yang mengaku tarikat, mengaku jemaah, mengaku fahaman alquran.. tambah lagi golongan korang yang ingkar sunnah ni, bertambah la lagi golongan yang mengaku islam.. golongan yang kafir mengafir pon ramai.. kenapa kau tak cuba menyatukan semua golongan ni? sebabnya, kau pon sesat.. itu sahaja jawapan nya.. sekian terima kasih..

    carnivore

    June 29, 2010 at 11:48 am

  394. pbuu!!

    Ini untuk sipekak BADAK!!

    10.71. Dan bacakan kepada mereka berita nuuhin ketika dia berkata kepada kaumnya, wahai kaumku jika kamu keberatan atas status dan amaranku dengan ayat-ayat Allah maka aku hanya berserah kepada Allah maka himpunkanlah perutusan dan sekutumu jika kamu masih dalam keraguan dan kemukanlah buktimu tanpa penangguhan.
    72. Jika kamu berpaling maka aku tidak memintamu apa-apa upah melainkan upahku hanyalah dari Allah dan aku diperintahkan supaya menjadi orang yang berserah diri.
    73. Maka mereka mendustakanya maka Kami selamatkan dia dan siapa bersamanya dalam kapal dan kami jadikan mereka kalifah dan Kami lemaskan orang yang mendustakan ayat-ayat Kami maka perhatikanlah akibat pembalasan kepada orang yang telah diberi amaran.
    74. Kemudian Kami utuskan beberapa penyampai kepada kaumnya dan mereka datang dengan keterangan yang jelas nyata namun tiadalah mereka amanah melainkan mereka berterusan berdusta denganya. Maka Kami menyita hati orang yang berpaling/-lmu’tadiina.

    Sekianlah adanya cerita orang2 dulu2, laaaa!! ni!!! pun lagiiiiii!!! ramai!!!

    chong

    June 29, 2010 at 1:00 pm

  395. “”10.1 Alif laam raa inilah ayat-ayat telah ‘DIPROGRAMKAN’ penuh hikmah.”” ~~ Chong.

    BEGINI LA JADINYA BILA ALQURAN DITERJEMAH CAKAP MELAYU….BODO PUNYE CHONG..

    carnivore

    June 29, 2010 at 1:30 pm

  396. pbuu!!

    Ini untuk orang yang hanya kenal Aidid Safar je!!ada buat terjemahan quran ke bahasa melayu??????dan yang SOMBONG BADAK?????

    10.75. Kemudian Kami utuskan sesudah mereka muusaa dan haaruuna kepada fir’auna dan pembesarnya dengan ayat-ayat Kami tetapi mereka takbur maka jadilah mereka kaum yang berdosa.
    76. Maka setelah datang yang benar kepada mereka dari Kami mereka berkata, ini pastinya sihir yang jelas nyata.
    77. Berkata muusaa, apakah kamu katakan ‘sihir’ kepada perkara yang benar setelah dianya datang kepadamu maka tidak akan mendapat sebarang kejayaan bagi ahli sihir.
    78. Mereka berkata apakah kamu datang kepada kami untuk memalingkan kami dari amalan bapa-bapa kami terdahulu dan adakah kamu pembesar bumi ini maka tidaklah kami akan amanah dengan kamu.

    Sedarlah siapa anda!!Ayat quran pun anda tak caya???

    chong

    June 29, 2010 at 1:31 pm

  397. kau pon bodo macam aidid safar jugak…

    carnivore

    June 29, 2010 at 2:16 pm

  398. Salam Tuan,

    Tuan Carnivore..
    Bahasa tuan ni agak kasar bunyinya..
    sopan sikit pls..

    janganla marah encik chong macam tu..
    dia bukan bodo..
    kerja dia mmg tempek2 macam tu je..
    ikut suka hati dia..
    kerja tempek terjemahan..

    dia bukan bodo..

    tapi dia lawak kan.. kan..
    “diprogramkan”.. haha
    keras perut aku..

    pastu..
    untuk breakfast la..
    untuk lunch la..
    taruk sambal pulak tu hihi..
    untuk badak pun ada.. adeh..adeh.. sakit usus aku

    dia tak sedar ke..
    yg semua tu kena batang idung sendiri balik..
    tapi dia bukan bodo..

    ok.. encik carnivore..jgn marah2 k
    dia tak bodo..
    tapi lawak siot.. kah kah

    nanti tgok
    ada la tu dia paste terjemahan..
    pastu bukan nakhurai ke apa ka..
    dia selit lawak..
    kah kah kah

    jolok minda

    June 29, 2010 at 5:03 pm

  399. encik jolok minda.. chong tu nak hurai macam mana… dah terburai.. dok la kat manik urai.. kenyang aku makan breakfast ngan lunch dia.. sambal dia tak sedap sangat.. aku suke belacan.. dia buat sambal tak taruk belacan… aku rase mesti dia tengah mengelabah cari terjemahn aidid safar ni… maklum la.. orang lain hapal alquran dengan makna, dia hapal makna je tapi tak paham maksud.. takde makne la macam tu…

    carnivore

    June 29, 2010 at 5:16 pm

  400. muahahaha

    semakin lawak sekarang ni puak2 akai kontot, macam2 ada macam astroo waa cakap luu, selagi dilayan semakin menjadi pulak, maka benarlah kata nabi yg di akhir zaman umat islam akan berpecah pada 73 golongan & hanya satu yg akan selamat iaitu manusia yg ikut AQ & sunnahnya

    semuanya dah jelas maka pilihlah apa yg kau suka wahai kaum akai, pilihanmu utk dirimu sendiri

    muahahaha

    semut api

    July 1, 2010 at 3:05 pm

  401. kah kha kha
    dah jadi blog lawak antarabangsa sekrang ni. First sekali, aku minat kat nickname Shazri A/L Salleh tu. Woi, Shazri tu nama orang melayu beragama Islam kenapa guna A/L pulak? Oooo aku paham, rasanya sebab Shazri tu tak mengaku agama Islam, dia agama guna akai sebab tu kena guna A/L khakhakhakha,
    Kesian aku kat ekau Shazri, dah dipermain2kan orang sekrang ni. Tu ler, lain kali jangan lah telanjangkan ekau punya kebodohan tu.
    Siapakah shazri??
    khakhakha

    Juang Jr

    July 1, 2010 at 4:51 pm

  402. Berpantun leee!!pulak dahhh!!!

    Naik kereta kononnya nak keKedah
    Sampai sana semua dah pindah
    Ayat anjing,babi,kera,keldai,unta,lembu dah sudah
    Tapi tak faham2 apa haram kejadah.

    Pergi keladang mengutip cempedak
    Ke pantai pula mengutip kepah
    Memang sah! lah! depa ni pekak badak
    Pulak tu!!spesis anak haram jadah, kafir laknatullah.

    pmhj…..blaaaa!!!!!

    chong

    July 1, 2010 at 8:51 pm

  403. kui kui..
    sejak mula lagi.. cik semut oi..
    blog ni didaftar dalam class lawak antarabangsa..
    keh.. keh..

    lawak kan..!!

    nko org pernah tgok org buat lawak serius tak?
    muker serius giler..
    cakap pun serius habis..
    macam ilmuan kelas tinggi..
    the noble comedian

    isi:
    lawak..

    juang and gang mmg lawak abis.. keras perut..
    tapi chong lain.. dia lawak kelas rendah lg
    nak kena bagi semangat sikit kat die ni..
    nak gelak sikit.. ha! ha!

    jolok minda

    July 2, 2010 at 8:33 am

  404. aku haram jadah??? kau ape pulak chong?? hahaha…
    aku tak reti pantun2 ni. tapi aku balas jugak la.. kang merajuk plak si chong…

    satu dua tiga chong lari,
    mana nak sama si abang Juang,
    ingkar sunnah memang begini,
    hanya ikut aidid safar seorang..

    boleh tak?

    carnivore

    July 2, 2010 at 9:53 am

  405. boleh bro..
    boleh sangat..

    silakan encik chong..

    jolok minda

    July 2, 2010 at 9:57 am

  406. terima kasih bro jolok minda.

    chong.. ko dah tak jumpe lagi ke terjemahan aidid safar? dah main pantun2 plak ko… biasa ko paste terjemahan je.. mungkin aidid safar pon dah terjemah quran jadi pantun pulak iye?.. heehehe..

    carnivore

    July 2, 2010 at 10:05 am

  407. Salam,

    Kesian tengok tahap keupayaan berhujah orang-orang musyrik itu. Tidak seperti ayat-ayat Al Quran yang bermutu tinggi yang penuh dengan perumpamaan.

    Cara mereka berhujah setaraf orang kafir terdahulu yang sekadar mampu berkata “inilah sihir yang nyata” akibat geram bila Rasul-rasul mereka membongkarkan tipuan amalan musyrik mereka itu.

    Tak sangka di zaman moden ini ada lagi spesis-spesis musyrik yang gagal kemukakan ayat-ayat Allah sebagai bukti.

    Bagi menutup kelemahan dan kegagalan mereka, mereka pun bawakan ayat-ayat seperti ayat orang musyrik terdahulu.

    Kenapa Allah samakan cara mereka berhujah dengan cara orang kafir terdahulu? Jika mereka orang yang benar, sepatutnya cara mereka kenalah sama macam ayat-ayat Al Quran yang orang benar terdahulu sampaikan.

    Juang

    July 3, 2010 at 2:18 pm

  408. Encik juang..,

    selamat kembali kepada encik,
    lama menghilang, timbul pula rasa rindu, :)

    encik juang,
    semua dah kenal encik juang..
    apa yg encik fahami..
    apa yg encik pegang..
    apa yg telah encik juang juangkan..

    dah beratus.. mungkin beribu post sy tgok..
    bukan di TM saja, diblog lain pun byk juga..
    aktif juga encik ni ya.

    ada juga yg encik berjaya pengaruhi orang..
    ada juga yg encik terkebi kebil berhujah..

    dah berhujah sudah..
    dah berpantun pun sudah.. :)

    nak tanya sikit boleh..

    bila atau bagaimana semuanya bermula..?
    bagaimana encik..
    dari seorang yg bersolat secara ritual
    berubah kpd memahami solat = komitmen
    berubah kpd keaadan skrg..

    detik2 mula tu.. cerita la sikit

    jolokminda

    July 4, 2010 at 8:34 am

  409. err dari penyakit angau sabenarnya, angan2 yg tak kesampaian, berangan nak jadi mufti tapi mufti reject sebab tak caya pada hadis hehehe

    semut api

    July 5, 2010 at 9:54 am

  410. hahhaaa… kita pulak kena jadi musyrik… habis tu, encik juang & the gang apa pulak? munafik? macam munafik.. kafir pon ade… tak tahu la nak kate apa…

    carnivore

    July 8, 2010 at 9:43 am

  411. Sembah Al-Quran atau sembah Allah..???
    Renung2kan lah…..

    Bahco

    July 8, 2010 at 9:32 pm

  412. Manusia menghukum manusia..??
    Hang kata dia…dia kata hang…???
    Dasyat manusia zaman la ni….

    Bahco

    July 8, 2010 at 9:34 pm

  413. Salam,

    Kesian. Kita tak perlu sebut nama mereka yang musyrik itu, tetapi mereka perasan mereka dikatakan musyrik. Siapa makan cili, dia rasa pedasnya.

    Sudahlah gagal kemukakan bukti, gagal pula kawal emosi untuk berhujah dengan matang. Persamaan mereka seperti orang kafir terdahulu yang gagal kemukakan bukti dan gagal kawal emosi.

    Sudah pasti orang kafir tidak akan mengaku dirinya kafir. Tetapi kenapa Allah samakan perangai mereka iaitu gagal bawakan bukti dan gagal kawal emosi?

    Betapa hebatnya Tuhan.
    :)

    Juang

    July 10, 2010 at 3:34 pm

  414. malu nak sebut nama ke Juang?
    tak sebut pun takpe..
    kitaorg semua tahu.. :)

    jolokminda

    July 11, 2010 at 1:14 pm

  415. Salam,

    Bukan kerana malu, tetapi sebab Allah lebih Tahu. Jadi biarkanlah Allah mendidihkan hati orang-orang musyrik itu seperti mana orang musyrik terdahulu pernah mendidih hati.
    :)

    Juang

    July 18, 2010 at 4:20 pm

  416. hehehe … tuan rumah sepatutnya tanya pada diri dia sendiri.

    Tajuk “Ceramah agama adalah aktiviti golongan yang tidak percaya?” .. tukar saja perkataan ‘Ceramah’ tu kepada Blog Tolokminda.

    Juang pula memang masyur di merata-rata blog dan forum cuba pengaruh orang lain, kecuali diri dia sendiri yg tak yakin pada hujah auta-logika.
    :)

    Dr Centa

    July 21, 2010 at 8:28 pm

  417. Respek sama Dr Centa…..

    Bahco

    July 23, 2010 at 4:55 pm

  418. jika dibaca dan direnung dari awal pembacaan, jelas anti hadis ni duk pusing2 tang tu saja.. kdg2 kelakar juga sebab adakalanya mereka kelihatan terkeliru dgn hujah sendiri..(baca betul2 setiap oalahan hujah yg mereka kemukakan) dilihat sebagai penat dan letih dgn hujah yg diberikan.. apparaa… al quran adalah mukjizat, hanya menggunakan kekuatan akal, mmg xmampu nak terjemahkan dan nak selarikan pada setiap persoalan2 yg dilemparkan sebab kalian tidak berilmu.. ia akan menjadi selari jika kalian semua (antihadis) adalah org2 yg berilmu.. akal manusia mmg sempurna..tapi lebih sempurna jadinya apabila berguru.. manalah nak sama tahap akal antihadis dgn akal pro hadis..hehehe..

    w3bcr4wl3r

    July 23, 2010 at 5:04 pm

  419. 10:35-39
    Katakanlah: “Adakah di antara sekutumu yang membimbing kepada kebenaran? “Katakanlah: “Allah jualah yang membimbing kepada kebenaran;Maka manakah yang lebih berhak diikuti,Tuhan yang membimbing kepada kebenaran itu,atau orang yang tidak mampu membimbing bahkan perlu dibimbing?Maka mengapa kamu?Bagaimanakah kamu membuat keputusan?”
    Dan kebanyakan mereka, hanya menurut dugaan sahaja, (padahal)sesungguhnya dugaan itu tidak sedikit pun berguna untuk melawan kebenaran. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui akan apa yang mereka kerjakan.

    fariq

    July 23, 2010 at 10:48 pm

  420. salam semua,

    betul tu dr centa..
    betul tu spanar jerman.. bahco (hehe)
    benar itu w3bcr4wl3r.. (susahnya nama kau)

    dan paling tepat encik fariq.. (sy setuju sangat…)
    syabas encik fariq..

    “pada pendapat saya..
    pada fikiran saya..
    saya rasakan..
    dari inspirasi saya..”

    itu semua ayat2 yg digunakan tolok minda dan rakan2..
    dalam menafsir ilmu Al Quran..
    itu semua tak lebih dari dugaan semata mata..

    “pada dugaan saya…”

    Bagaimanakah kamu membuat keputusan?”
    Dan kebanyakan mereka, hanya menurut dugaan sahaja, (padahal)sesungguhnya dugaan itu tidak sedikit pun berguna untuk melawan kebenaran. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui akan apa yang mereka kerjakan.”

    syabas encik fariq

    jolokminda

    July 24, 2010 at 5:54 am

  421. Salam,

    Terima kasih saudara Fariq dengan ayat yang dibawa.

    “Katakanlah: “Allah jualah yang membimbing kepada kebenaran;

    Bila Nabi pun diwahyukan agar berkata hanya Allah sahajalah yang membimbing pada kebenaran, secara logiknya pada Kitab Allah-lah kita berpegang. Tetapi kenapa ada manusia berpegang pada kitab riwayat manusia atas alasan kitab itu penjelas Al Quran (macamlah Allah tak tahu menjelaskan apa yang Dia turunkan).

    Apakah hati mereka buta tidak dapat membezakan apa yang Allah turunkan dan apa yang dikhabarkan oleh manusia?

    Di situ kita sudah nampak persamaan mereka dengan sifat-sifat orang kafir terdahulu yang tidak mahu pada Kitab Allah dan lebih suka mengikut membuta-tuli apa yang ditetapkan oleh pembesar agama kaum mereka.

    Juang

    July 24, 2010 at 9:57 am

  422. DC menulis: Juang pula memang masyur di merata-rata blog dan forum cuba pengaruh orang lain, kecuali diri dia sendiri yg tak yakin pada hujah auta-logika.

    Apa guna nak pengaruh orang lain? Bukannya penentuan kita masuk syurga berdasar berapa ramai orang lain jadi pengikut kita pun. Syurga dicapai bila kita berjaya kumpulkan kebaikan sebanyak mungkin. Takkanlah logik macam tu pun gagal nak fikirkan?

    Kita hanya menyeru mereka kepada Allah kerana merasa kasihan tentang nasib umat Islam hari ini yang lemah, malas, ketinggalan, tertindas, berpuak-puak dan macam-macam keadaan yang menimpa mereka.

    Sudah pasti dalam Kitab Allah itu ada jawapan macam mana hendak mengubah nasib umat Islam yang ketinggalan dalam perlbagai bidang itu.

    Tetapi kalau mereka nak sombong dengan Kitab Allah macam orang-orang kafir terdahulu pernah lakukan, teruskanlah. Saya tak rugi apa-apa pun dengan kesombongan orang lain pada Kitab Allah.

    Tugas saya hanya memberi peringatan sesama insan sahaja. Salam.

    Juang

    July 24, 2010 at 10:04 am

  423. Bagaimanakah kamu membuat keputusan?”
    Dan kebanyakan mereka, hanya menurut dugaan sahaja, (padahal)sesungguhnya dugaan itu tidak sedikit pun berguna untuk melawan kebenaran

    Salam,

    Kalau kita renungkan, kaum terdahulu yang buat amalan ritual mengadap matahari hanyalah kerana menurut dugaan sahaja. Mereka percaya hanya berdasarkan apa yang orang terdahulu mereka katakan (kepercayaan tradisi nenek moyang).

    Tetapi kalau kita lihat apa yang Allah tetapkan, pasti ada sebab dan kesannya. Kenapa perlu belajar dan berfikir, kita boleh nampak sebab dan kesannya. Kalau pemalas belajar dan berfikir, manusia akan jadi bodoh. Bila jadi bodoh, kuantiti ramai pun mereka lemah dan mudah dibuli oleh kaum yang sedikit.

    Itulah sifat-sifat suruhan daripada Allah. Ia mempunyai bukti yang jelas dan kukuh. Dilakukan dapat manfaat, ditinggalkan dapat kesan mudarat.

    Kepercayaan tradisi memerlukan nama-nama orang terdahulu yang dijadikan ikon masyarakat (imam-imam terdahulu) untuk menguatkannya. Mereka tidak pernah bertemu ikon tersebut untuk memastikan benarkah kata-kata yang diriwayatkan itu, tetapi hanyalah atas dugaan dan sangkaan semata-mata.

    Sebaliknya, sesuatu yang ditetapkan oleh Allah, segala yang ada di sekeliling kita boleh dijadikan bukti-buktinya hatta seekor nyamuk sekali pun.

    Kenapa nyamuk diwahyukan oleh Allah menggunakan sayapnya? Kerana perbuatan itu dapat menerbangkan nyamuk untuk mencari rezekinya. Ada kesan manfaatnya jika nyamuk menggunakan sayapnya berbanding menggunakan kakinya.

    Tetapi kenapa sesuatu kaum meletakkan kepalanya ke tanah pada waktu-waktu tertentu? Mereka tidak dapat memberikan jawapan konkrit melainkan kerana “sebab kami lihat bapa-bapa kami terdahulu melakukannya begitu”. Sama jawapannya macam orang-orang kafir yang disebutkan dalam Al Quran.

    Juang

    July 24, 2010 at 10:16 am

  424. Salam,

    10.75. Kemudian Kami utuskan sesudah mereka muusaa dan haaruuna kepada fir’auna dan pembesarnya dengan ayat-ayat Kami tetapi mereka takbur maka jadilah mereka kaum yang berdosa.

    Kalau yang sudah tahap pembesar negara (Firaun) dan pembesar agama (tukang-tukang karut Firaun) pun dimasukkan dalam kaum yang berdosa gara-gara tidak percaya pada Kitab Allah, apakah yang tahap rakyat biasa itu boleh terlepas daripada hukuman Allah kerana sombong dengan KitabNya?

    Sudahlah Allah masukkan mereka dalam kaum yang gagal dan ketinggalan, masih nak berlagak sombong dengan Kitab Allah?

    Juang

    July 24, 2010 at 10:24 am

  425. 10.76. Maka setelah datang yang benar kepada mereka dari Kami mereka berkata, ini pastinya sihir yang jelas nyata.
    10.77. Berkata muusaa, apakah kamu katakan ‘sihir’ kepada perkara yang benar setelah dianya datang kepadamu maka tidak akan mendapat sebarang kejayaan bagi ahli sihir.

    Kalau kita lihat psikolgi orang-orang yang berdusta dan mengada-adakan sesuatu amalan, jika dibawakan ayat-ayat Allah sejelas mana sekali pun, pasti mereka tak percaya dan memberi alasan “inilah sihir yang nyata”. Tidak pula ditunjukkan apa buktinya ayat-ayat Allah itu sihir dan apa yang tak sihirnya.

    Begitulah yang kita boleh lihat pada hari ini. Bila dibawakan sesuatu ayat Al Quran yang menafikan kepercayaan dan amalan tradisi mereka, mulalah mereka berkata “terjemahan Al Quran itu tak betul”. Tidak pula mereka bawakan terjemahan yang betulnya. Mereka sekadar tahu menghukum, tetapi gagal membawa bukti kukuh.

    Jelas persamaan perangai mereka dengan perangai kaum kafir terdahulu. Bila hati sudah tertutup daripada ayat-ayat Tuhan, jangankan ketika Nabi masih hidup mereka tak percaya, bila Nabi sudah mati pun lagi-lagilah mereka tak percaya. Begitulah tertutupnya hati orang-orang kafir untuk menerima ayat-ayatNya.

    Juang

    July 24, 2010 at 10:34 am

  426. Salam,

    Di dalam mahkamah,pihak pendakwa tidak layak menghukum pembela adalah salah. Begitu juga pihak pembela tidak boleh meletakkan hukum dirinya benar dan pihak pendakwa salah. Mereka hanya perlu mengemukakan bukti-bukti masing-masing, dan pihak juri dan hakim akan membuat keputusan.

    Begitulah dalam kehidupan ini. Sesama manusia, tidak layak kita menghukum. Allah-lah Haki di antara kita semua. Tugas kita hanyalah mengemukakan bukti kebenaran yang ada.

    Tetapi kalau kita kaji psikologi orang kafir terdahulu yang disebut dalam Al Quran, mereka bukan sahaja gagal kemukakan bukti, malah akibat kepanasan hati dan gagal mengawal emosi, mereka menghukum orang yang tidak menuruti amalan tradisi mereka sebagai tukang sihir atau pendusta. Apakah mereka sudah menjadi “tuhan” selain Allah yang layak menjatuhkan hukum?

    Psikolgi itu boleh kita lihat pada orang-orang hari ini yang sama perangainya dengan orang kafir terdahulu yang meletakkan kepercayaan pada pembesar-pembesar agama kaum mereka. Inilah bukti menunjukkan apa yang Allah tetapkan, sifatnya tidak berubah-ubah. Jika orang kafir terdahulu panas hati dan gagal kawal emosi, orang kafir sekarang pun mengalami keadaan yang sama.

    Cuba lihat cara mereka berhujah.
    :)

    Juang

    July 24, 2010 at 10:43 am

  427. pembetulan kpada semua..ayat yang saya post itu ditujukan kepada si jahil yang mengikut manusia,mullah,ustaz,ulama,agama keturunan dan apa2 la yang melibatkan manusia..

    Allah menyoal siapa yang berhak diikut,Dia ke atau manusia?

    pada siapa kita nk belajar kebenaran? dr uztaz yang belum tentu deberi petunjuk atau dari Allah?

    maka bacalah Quran agar Allah sendiri yang menunjuki kita..bukan manusia mana2 pon…

    dan kpd puak sunnah jgn sakit hati orang lain xnk ikut korang k..korang rasa korang benar teruskanla…korang rasa aku sesat pon teruskan la..tp xpyh nk berdakwah kt aku…aku xkan termakan sdikit pon…sebab Allah dah bg aku Furqan…datanglah batil macammanapon niscaya hati aku xkan trima..korang nk masuk syurga korang,korang pegila…xpyh sebok orang lain

    4:44-45
    Tidakkah engkau memerhatikan orang-orang yang telah diberikan sebahagian dari kitab, mereka memilih kesesatan, dan mereka pula berkehendak supaya kamu juga tersesat dari jalan.
    Dan Allah lebih mengetahui tentang musuh-musuh kamu,Dan cukuplah Allah sebagai Pelindung, dan cukuplah Allah sebagai Penolong.

    fariq

    July 24, 2010 at 7:59 pm

  428. Salam,
    Tersangatt…..lah setujunya en. fariq

    im

    July 25, 2010 at 8:54 am

  429. Salam,

    Furqan adalah pembeza di antara benar dan palsu. Apabila seseorang manusia itu tahu membezakan di antara benar dan palsu, itulah kejayaan terbesar dalam hidup. Ketika itu tiada manusia lain yang dituruti membuta-tuli atau disembah. Kita akan tahu memandu hidup ke arah jalan yang aman, jauh daripada permusuhan kerana perbezaan puak, dan tahu tanggungjawab kita sebagai manusia.

    Secara logiknya, Tuhan tidak jadikan manusia untuk bercakaran kerana perbezaan puak. Tetapi syaitan telah mencerai-beraikan manusia yang asalnya daripada keturunan yang sama dengan menjadikan manusia taksub pada golongan tertentu yang mengajar kepercayaan tak masuk akal. Tujuannya agar manusia boleh dilaga-lagakan disebabkan perbezaan kepercayaan tradisi puak masing-masing.

    Bagi yang tertipu dengan permainan syaitan, mereka merasakan merekalah puak yang benar atau puak yang dijamin syurga.

    Juang

    July 25, 2010 at 3:19 pm

  430. salam..maaf emosi sket..
    bkan ape..kdg2 geram

    puak sunnah atau puak agama keturunan yang tak berani nk menyoal mengikut common sensenya, kalau korang nk bincang ‘hal yang korang suka dengar saja’pegila ke blog korang,sunnah waljamaah,tabligh ke,ape2 la..dlm tu korang bleh cari apa yang korang suka, bnyak pahala,syurga,syafaat nabi,sunnah dan ritual,amalan itu dan ini…

    aku rasa blog ni utk mereka yang nak menggunakan alhikmah masing2 untuk belajar AYAT-AYAT DAN PERINGATAN TUHAN DAN BUKAN ANGAN-ANGAN KOSONG

    fariq

    July 25, 2010 at 4:17 pm

  431. Salam,

    Benar pendapat saudara Fariq. Di sini kita belajar berbincang secara berhikmah untuk berpijak pada bumi yang nyata. Hidup secara realistik, bukannya terapung di awangan.

    Juang

    July 25, 2010 at 5:03 pm

  432. SEDUTAN CERITA KARTUN KAUM SUNNAH
    KELAKAR,KEJAM DAN SADIS…KESIAN NABI MUHAMMAD..

    KISAH RAHSIA DI SEBALIK SEMBAHYANG LIMA WAKTU, PUASA DAN SYAFAAT NABI SAW
    Ali bin Abi Talib r.a berkata : “Sewaktu Rasullullah S.A.W duduk bersama para sahabat muhajirin dan ansar, maka dengan tibatiba
    datanglah satu rombongan orang-orang Yahudi lalu berkata : ‘ Ya Muhammad, kami hendak tanya kepada kamu kalimat- kalimat
    yang telah diberikan oleh Allah kepada Nabi Musa A.S. yang tidak diberikan kecuali kepada para Nabi utusan Allah atau
    malaikat muqarrab (terhampir).’
    Lalu Rasullullah S.A.W. bersabda: ‘Silakan bertanya.’ Berkata orang Yahudi: ‘Sila terangkan kepada kami tentang 5 waktu yang
    diwajibkan oleh Allah ke atas umatmu.’ Sabda Rasullullah S.A.W. : ‘Sembahyang Zuhur jika tergelincir matahari, maka bertasbihlah
    segala sesuatu kepada tuhanNya, Sembahyang Asar itu ialah saat ketika Nabi Adam A.S. memakan buah Khuldi, Sembahyang
    Maghrib itu adalah saat Allah menerima taubat Nabi Adam A.S., maka setiap mukmin yang bersembahyang Maghrib dengan ikhlas
    kemudian dia berdoa meminta sesuatu pada Allah maka pasti Allah akan mengkabulkan permintaannya.‘
    Sembahyang Isya’ itu ialah sembahyang yang dikerjakan oleh para Rasul-Rasul sebelumku, Sembahyang Subuh adalah sebelum
    terbit matahari, ini kerana apabila matahari terbit, terbitnya di antara dua tanduk syaitan dan di situ sujudnya tiap orang kafir.’
    Setelah orang Yahudi mendengar penjelasan dari Rasullullah S.A.W. maka mereka berkata: ‘Memang benar apa yang kamu
    katakan itu Muhammad, katakanlah kepada kami apakah pahala yang akan didapati oleh orang yang sembahyang?’
    Rasullullah S.A.W bersabda: ‘Jagalah waktu-waktu sembahyang terutama sembahyang yang pertengahan, sembahyang Zuhur,
    pada saat itu nyalanya neraka Jahanam, orang mukmin yang mengerjakan sembahyang pada ketika itu akan diharamkan ke atasnya
    wap api neraka Jahanam pada hari Kiamat.’ Sabda Rasullullah S.A.W. lagi: ‘Manakala sembahyang Asar, adalah saat di mana
    Nabi Adam A.S. memakan buah Khuldi. Orang mukmin yang mengerjakan sembahyang Asar akan diampunkan dosanya seperti
    bayi yang baru lahir.’
    Setelah itu Rasullullah S.A.W. membaca ayat yang bermaksud: ‘Jagalah waktu-waktu sembahyang terutama sekali sembahyang
    yang pertengahan, sembahyang Maghrib itu adalah saat di mana taubat Nabi Adam A.S. diterima. Seorang mukmin yang ikhlas
    mengerjakan sembahyang Maghrib kemudian meminta sesuatu dari Allah maka Allah akan perkenankan’. Sabda Rasullullah
    S.A.W.: ‘Sembahyang Isya’ (attammah). Katakan kubur itu adalah sangat gelap dan begitu juga pada hari Kiamat, maka seorang
    mukmin yang berjalan dalam malam yang gelap untuk pergi menunaikan sembahyang Isya’ berjamaah, Allah S.W.T. haramkan dari
    terkena nyalanya api neraka dan diberinya cahaya untuk menyeberangi titi sirath.’
    Sabda Rasullullah S.A.W. seterusnya: ‘Sembahyang Subuh pula, seorang mukmin yang mengerjakan sembahyang subuh selama 40
    hari secara berjamaah, diberi oleh Allah S.W.T. dua kebebasan iaitu:
    • Dibebaskan dari api neraka.
    • Dibebaskan dari nifaq (sifat munafik).
    Setelah orang Yahudi mendengar penjelasan dari Rasullullah S.A.W. maka mereka berkata: ‘Memang benarlah apa yang kamu
    katakan itu wahai Muhammad (S.A.W). Kini katakan pula kepada kami semua kenapakah Allah S.W.T. mewajibkan puasa 30 hari
    ke atas umatmu?’.
    Sabda Rasullullah S.A.W.: ‘Ketika Nabi Adam memakan buah pohon yang dilarang, lalu makanan itu tersangkut dalam perut Nabi
    Adam A.S. selama 30 hari. Kemudian Allah S.W.T. mewajibkan ke atas keturunan Adam A.S. berlapar selama 30 hari. Sementara
    izin makan diwaktu malam itu adalah sebagai kurnia Allah S.W.T. kepada makhlukNya’. Kata orang Yahudi: ‘Wahai Muhammad,
    memang benarlah apa yang kamu katakan itu. Kini terangkan kepada kami ganjaran pahala yang diperolehi dari puasa itu.’ Sabda
    Rasullullah S.A.W.: ‘Seorang hamba yang berpuasa dalam bulan Ramadhan dengan ikhlas kepada Allah S.W.T. dia akan diberi oleh
    Allah S.W.T. tujuh perkara:
    • Akan dicairkan daging haram yang tumbuh di badannya (daging yang tumbuh dengan makanan yang haram).
    • Rahmat Allah sentiasa dekat dengannya.
    • Diberi oleh Allah sebaik-baik amal.
    3
    • Dijauhkan dari merasa lapar dan haus.
    • Diringan baginya siksa kubur (siksa yang sangat mengerikan).
    • Diberikan cahaya oleh Allah S.W.T. pada hari Kiamat untuk menyeberang titian sirath.
    • Allah S.W.T. akan memberinya balasan syurga.’
    Kata orang Yahudi: ‘Benar apa yang kamu katakan itu Muhammad. Katakan kepada kami kelebihanmu antara semua para nabinabi.’
    Sabda Rasullullah S.A.W.: ‘Seorang nabi mengunakan doa mustajabnya untuk membinasakan umatnya, tetapi saya tetap
    menyimpankan doa saya (untuk saya gunakan memberi syafaat pada umat saya di hari kiamat).’
    Kata orang Yahudi: ‘Benar apa yang kamu katakan itu Muhammad, kini kami mengakui dengan ucapan Asyhadu Alla illaha
    illallah, wa annaka Rasulullah (kami percaya bahawa tiada Tuhan kecuali Allah dan engkau utusan Allah).’

    PELIKNYA SI YAHUDI DAN NASRANI XBUAT PON 5 WAKTU

    17:89
    Dan sesungguhnya Kami telah menerangkan berulang-ulang kepada manusia, di dalam Al-Quran ini, dengan berbagai-bagai perumpamaan; tetapi kebanyakan manusia tidak menyukainya bahkan ingkar.

    7:203
    Dan apabila engkau tidak membacakan kepada mereka suatu ayat, berkatalah mereka: “Mengapa engkau tidak membuat sendiri ayat itu?” Katakanlah: “Sesungguhnya aku hanya menurut apa yang diwahyukan kepadaku dari Tuhanku. ini ialah bukti-bukti yang nyata dari Tuhan kamu,petunjuk dan rahmat bagi orang-orang yang percaya”.

    SEDANG NABI HIDUP DIORANG SURUH NABI BUAT AYAT SENDIRI..SEKARANG NABI DAH MATI, SENANG SANGAT LA DIORANG MENOKOK TAMBAH

    4:51
    Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang diberi sebagian dari kitab? Mereka percaya kepada reka-rekaan karut(JIBT) dan orang yang berlagak tuhan(THAGUT), dan mengatakan kepada orang-orang ingkar, bahwa mereka itu lebih benar jalannya daripada orang-orang yang percaya.

    fariq

    July 25, 2010 at 7:46 pm

  433. Salam,

    2:136. Katakanlah, “Kami percaya kepada Allah, dan apa yang diturunkan kepada kami, dan apa yang diturunkan kepada Ibrahim, dan Ismail, dan Ishak, dan Yaakub, dan puak-puak, dan apa yang diberi kepada Musa, dan Isa, dan apa yang diberi kepada Nabi-Nabi daripada Pemelihara mereka. Kami tidak membeza-bezakan seorang pun antara mereka, dan kepada-Nya kami muslim.”

    Kata orang Yahudi: ‘Benar apa yang kamu katakan itu Muhammad. Katakan kepada kami kelebihanmu antara semua para nabinabi.’
    Sabda Rasullullah S.A.W.: ‘Seorang nabi mengunakan doa mustajabnya untuk membinasakan umatnya, tetapi saya tetap menyimpankan doa saya (untuk saya gunakan memberi syafaat pada umat saya di hari kiamat).’

    Mustahil sebagai seorang Nabi yang diwahyukan untuk tidak membeza-bezakan para Nabi (2:136), tiba-tiba baginda meletakkan dirinya berkelebihan berbanding semua para Nabi seperti dalam riwayat hadis yang dibawa.

    Itulah antara percanggahan sifat Nabi yang wujud dalam Al Quran dengan yang wujud dalam riwayat hadis. Memang patutlah riwayat hadis itu perlu dinilai semula atau dijauhi.

    Juang

    July 25, 2010 at 10:23 pm

  434. Salam,

    SIFAT JAWAPAN NABI BILA DITANYA SESUATU YANG DICATATKAN DALAM AL QURAN

    2:215. Mereka menanyai kamu mengenai apa yang mereka patut menafkahkan. Katakanlah, “Apa sahaja kebaikan yang kamu menafkahkan adalah untuk ibu bapa, dan sanak saudara, dan anak-anak yatim, dan orang-orang miskin, dan orang-orang musafir, dan apa sahaja kebaikan yang kamu buat, maka sesungguhnya Allah mengetahuinya.”

    2:219. Mereka menanyai kamu mengenai arak dan judi. Katakanlah, “Pada keduanya dosa besar, dan beberapa manfaat kepada manusia, tetapi dosanya adalah lebih besar daripada manfaatnya.” Dan mereka menanyai kamu mengenai apa yang mereka patut menafkahkan. Katakanlah, “Yang berlebihan.” Begitulah Allah memperjelaskan ayat-ayat kepada kamu supaya kamu memikirkan.

    2:220 Dunia dan akhirat. Mereka menanyai kamu mengenai anak yatim. Katakanlah, “Untuk memperbetulkan urusan mereka adalah baik, dan jika kamu bercampur dengan mereka, maka mereka itu adalah saudara-saudara kamu. Allah mengetahui benar orang yang membuat kerosakan daripada orang yang membetulkan; dan sekiranya Allah menghendaki, tentu Dia mempersulitkan kamu. Sesungguhnya Allah Perkasa, Bijaksana.”

    2:222. Mereka menanyai kamu mengenai haid. Katakanlah, “Ia adalah gangguan; maka hendaklah kamu menjauhkan daripada perempuan-perempuan semasa dalam haid, dan janganlah mendekati mereka sehingga mereka bersih. Apabila mereka telah membersihkan diri-diri mereka, maka datangilah mereka sebagaimana Allah memerintahkan kamu.” Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertaubat, dan Dia menyukai orang-orang yang membersihkan diri mereka.

    17:51. …Kemudian mereka berkata, “Siapakah yang akan mengembalikan kami?” Katakanlah, “Dia yang memulakan kamu pada kali pertama.” Kemudian mereka menggelengkan kepala mereka kepada kamu, dan mereka berkata, “Bilakah ia?” Katakanlah, “Boleh jadi ia sudah dekat,

    7:187. Mereka menanyai kamu mengenai Saat (Kiamat), bilakah ia melabuhkan. Katakanlah, “Pengetahuannya adalah hanya di sisi Pemeliharaku. Tiada yang akan mendedahkannya pada waktunya yang benar, melainkan Dia. Amatlah berat ia di langit dan di bumi; ia tidak akan datang kepada kamu melainkan dengan tiba-tiba.” Mereka menanyai kamu seakan-akan kamu benar-benar mengetahuinya. Katakanlah, “Pengetahuannya adalah hanya di sisi Allah, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.”

    17:85. Mereka menanyai kamu mengenai Roh. Katakanlah, “Roh adalah daripada perintah Pemeliharaku. Kamu tidak diberi pengetahuannya melainkan sedikit.”

    Perasan atau tidak, dalam Al Quran menunjukkan sifat jawapan Nabi bila ditanya sesuatu adalah memberikan jawapan yang rasional dan tidak menyandarkan jawapan itu pada nama-nama Nabi terdahulu. Baik berkaitan haid sampailah berkaitan roh, semuanya Nabi jawapan dengan logik dan rasional yang sukar dipatahkan dengan hujah.

    Berbeza jauh dengan jawapan Nabi dalam riwayat hadis yang saudara Fariq bawakan itu yang menyandarkan amal perbuatannya kerana nabi-nabi terdahulu umpamanya kenapa perlu berpuasa berlapar 30 hari, riwayat itu mensabitkan jawapan Nabi dengan Nabi Adam.

    Kalau kita tidak buat perbandingan begini (di antara mutu Al Quran dan riwayat hadis), memang kita tidak perasan perbezaannya yang menyebabkan kita percaya cerita riwayat sebegitu membuta-tuli.

    Juang

    July 25, 2010 at 10:49 pm

  435. Salam,

    Benar Juang. Di situlah perbandingannya. Kebanyakan riwayat hadis memang memukau dan mempesona bila dibaca. Semuanya nampak indah-indah dengan ganjaran pahala yang berlipat kali ganda. Tapi, bila dibuat perbandingan dengan al-quran, jauh panggang dari api.

    Ayat-ayat al-quran memerlukan kita berfikir. Sebab itu banyak ayat al-quran suruh kita menggunakan akal.

    Admin EM

    July 26, 2010 at 11:29 pm

  436. Salam,

    Daripada contoh-contoh jawapan Nabi yang ada dalam Al Quran, sepatutnya kalau kita mengikut apa yang Nabi sampaikan, mutu jawapan kita pun kenalah macam jawapan-jawapan Nabi itu yang tidak menyandarkan pada nama-nama orang terdahulu yang sudah tiada. Barulah nampak keberanian kita menegakkan kebenaran.

    Biarpun Nabi ditanya tentang haid, tidak pula Nabi menjawap seperti “diriwayatkan oleh si polan bin si polan bahawa dia mendengar Maryam pernah berkata haid adalah suatu yang kotor dan perlu dijauhi oleh para suami”.

    Tetapi cuba kita lihat jawapan-jawapan kebanyakan orang yang mengaku Islam pada hari ini. Mereka tidak boleh tanpa menggunakan nama-nama orang terdahulu untuk mendakwa amalan tradisi mereka benar. Di situlah perbezaan besar yang kita nampak hari ini berbanding pedoman Al Quran.

    Juang

    July 29, 2010 at 4:54 am

  437. hahahahhaha…..
    dah lama aku tak masuk laman sesawang geng2 anti hadis ni…. tak habis2 lagi… apa kata kita buat forum terbuka… tunjukkan muka, dengan besar hati dan berlapang dada…kumpulkan si bijak pandai dari golongan tuan2… kami kumpulkan ilmuan kami… setakat cakap kat sini, semua orang bleh paste dari mana2.. woi juang.. aku tahu.. juang bukan berani pon.. bacul & dayus…

    carnivore

    August 2, 2010 at 9:28 am

  438. Carnivore….

    Juang ni mana ada berani ler. Setakat melalak kat blog TM ni berani ler dia.

    Juang, ada berani ka? Kita jumpa forum terbuka. Kat Baangi pun boleh, dekat sikit rumah ko.
    Kalau nak buat kat Sony tu pun boleh jugak!

    Juang Jr

    August 3, 2010 at 12:30 pm

  439. dijemput kepada kawan2 tuk sama memberi pandangan ttg islam di

    http://eminda.forumotion.com

    sila daftr jika belum lg..

    mr kita merancakkan forum tersebut…

    anda perlu mendaftr semula walaupun sebelum nie

    pernah daftr di http://www.e-minda.com

    sekian.

    kaka

    August 4, 2010 at 12:13 am

  440. dijemput kepada kawan2 tuk sama memberi pandangan ttg islam di

    http://eminda.forumotion.com

    sila daftr jika belum lg..

    mr kita merancakkan forum tersebut…

    anda perlu mendaftr semula walaupun sebelum nie

    pernah daftr di http://www.e-mindakita.com kerana laman web ini sudah korup…

    sekian.

    kaka

    August 4, 2010 at 12:16 am

  441. rumah juang ni kat bangi ke encik Juang Jr? jom la kita pegi umah die… teringin nak tengok macam mana rumah die..

    carnivore

    August 4, 2010 at 11:56 am

  442. di jemput saudara dan saudari tuk mendaftr di laman

    eminda.forumotion.com

    w pun pernh berdaftr di http://www.e-mindakita.com

    maksudnya kena dftr semula….

    sila sebarkan…

    kampung

    August 5, 2010 at 3:43 pm

  443. di jemput saudara dan saudari tuk mendaftr di laman

    http://eminda.forumotion.com

    w pun pernh berdaftr di http://www.e-mindakita.com

    maksudnya kena dftr semula….

    sila sebarkan…

    kampung

    August 5, 2010 at 3:44 pm

  444. hehehe …

    Juang and gang ni macam kumpulan Scientology versi Islam?

    TM Revisited

    August 10, 2010 at 4:02 pm

  445. Dilaman web yang senang cut and paste pun ramai yang masih tidak boleh berhujah dengan betul, mengapa ingin berjumpa diluar?

    Disini lebih senang ingin berhujah dengan merujuk terus dengan ayat Qur’an dan sandaran-sandaran yang lain.

    Kalau diluar mungkin ramai yang terkapai-kapai apabila diminta berhujah dengan ayat Qur’an. Lagi mudah apabila secara online.

    Analogy: Seperti kita menyelesaikan issue ditempat kerja dengan hanya menggunakan e-mail atau con-call. Seorang di Malaysia, seorang di India, seorang di France. Boleh sahaje solve issue.

    Tapi typical malaysian, nak kena meeting face to face baru nak boleh solve issue. Itupun kalau solve.

    muaddib

    August 11, 2010 at 1:11 pm

  446. banyak la kau muaddib… kalau face to face, ko akan lebih bertangungjawab pada apa yang kau cakap.. kalau online, si kafir pon boleh mengaku islam…..

    carnivore

    August 12, 2010 at 12:03 pm

  447. Kebanyakan mereka disini bertanggung jawab dengan apa yang mereka cakap. Allah tu kan ada.

    Apa beza kalau jumpa diluar? kafir juga boleh mengaku islam. Sama je.

    Kalau didalam hati tak mengaku ada Tuhan, tapi diIC tulis islam, jumpa diluar pun anda tahu ke?

    muaddib

    August 13, 2010 at 10:58 am

  448. “Bila Nabi pun diwahyukan agar berkata hanya Allah sahajalah yang membimbing pada kebenaran, secara logiknya pada Kitab Allah-lah kita berpegang. Tetapi kenapa ada manusia berpegang pada kitab riwayat manusia atas alasan kitab itu penjelas Al Quran (macamlah Allah tak tahu menjelaskan apa yang Dia turunkan).

    Apakah hati mereka buta tidak dapat membezakan apa yang Allah turunkan dan apa yang dikhabarkan oleh manusia?

    Pernahkah anda fikirkan/kaji/gunakan akal tentang kenyataan anda ini… dan cuba fahami apa yg sy cuba terangkan…

    Di situ kita sudah nampak persamaan mereka dengan sifat-sifat orang kafir terdahulu yang tidak mahu pada Kitab Allah dan lebih suka mengikut membuta-tuli apa yang ditetapkan oleh pembesar agama kaum mereka. -Juang”

    Al Quran itu dari Allah dan diturunkan kepada Rasulallah (Muhammad saw) melalui Malaikit Jibril a.s untuk segala umat manusia. Dan dari Nabi saw disampaikan pula kpd para sahabat untuk dihafal (tahfiz).

    Dan dari pada hafalan para sahabat ini lah bermula pengnaskahan/pembukuan Al Quran dengan pelbagai jenis bacaan/resam (e.g Al Quran Karim, Resam Uthmani dll)

    Dan dari pengnaskahan dan penghafalan ini maka sampailah Al Quran untuk umat yang kemudian (KITA)

    So, persoalan sekarang… Siapakah menulis/membuku/mengnaskahkan AQ itu? Kaji dan selidik betul2…

    Adakah anda percaya kpd mereka???

    Salam…

    masterpiece

    August 20, 2010 at 12:03 pm

  449. Sambung…

    Adakah anda masih berpegang dengan hafalan dari para sahabat (manusia)???

    Pernahkah anda kaji tentang ini???

    Anda kaji/selidik/gunakan akal untuk menterjemah AQ itu tp pernahkan anda mengkaji dari mana AQ itu datang dan kepada siapa dan siapa yg menyebarkannnya….

    Inginkan jawapan dari kajian anda…. TQ

    masterpiece

    August 20, 2010 at 12:08 pm

  450. Salam ……

    Saudara Juang – Teruskan usahamu – pasti tidak sia-sia kerana itulah KEBENARAN – kami sentiasa mengikuti ulasan saudara dan sentiasa menantikannya.

    Sejahtera untuk TM dan saudara Juang

    Jagundul

    August 23, 2010 at 1:53 am

  451. Salam saudara Jagundul,

    Terima kasih kerana sudi mengikuti ulasan kami yang tak seberapa. Tetapi seperti yang tuan “rumah” ini katakan, jangan jadikan tulisan kami sebagai sumber rujukan.

    Apa yang kami sampaikan hanyalah berdasar perspektif kami setelah melihat mesej yang terkandung dalam Al Quran dan kongsikan apa yang kami tahu. Kami yakin, semua orang juga boleh melakukan perkara yang sama jika ada keinginan yang kuat.

    Jika saudara ada buah fikiran untuk dikongsi di sini atau di blog saudara sendiri, saya amat mengalu-alukan untuk kita sama-sama belajar dan mengikut yang paling baik.

    Juang

    August 23, 2010 at 2:17 am

  452. Saudara Jaung yang dikasehi,

    Berbesar hati kerana perhatian dan pelawaan saudara – bila sampai masanya Tuhan mengizinkan, saya akan usahakan.

    Buat masa ini sebagai tanda sokongan pada usaha saudara-saudara kalian – saya sudah cetak sebahagian besar dari perbincangan – komen-komen para peserta dalam blog ini untuk memberi peluang pada saudara-saudara dan rakan-rakan saya yang ingin membaca dan mencari KEBENARAN. Saya buat ini kerana keyakinan saya terhadap usaha saudara TM, Juang, Faried dan yang lain-lain(pro dan con).- Saya merasakan terpanggil dan menjadi tanggongjawab saya untuk menyebarkan buah fikiran, hujah-hujah dan pandangan-pandangan yang bernas dengan tujuan memberi kita kefahaman isi kandungan Alquran. – komen sikit.

    Mudah-mudahan usaha saya ini direstuiNya.
    Sekian terima kasih.

    Jagundul

    August 26, 2010 at 8:40 pm

  453. Pembetulan :

    Tersilap – Saudara Jaung yang dikasehi,

    Sepatutnya : Saudara Juang yang dikasehi,

    Mohon maaf ya dan terima kasih.

    Jagundul

    August 27, 2010 at 12:08 am

  454. Salam saudara Jagundul,

    Semoga usaha saudara untuk menyedarkan kita kembali memahami isi kandungan Al Quran, direstui Allah. Jangan lupa sertakan sekali pendapat saudara dalam sesuatu isu yang saudara cetak itu agar idea semakin bercambah.

    Matlamat kita adalah untuk melahirkan ramai insan yang celik isi kandungan Al Quran setelah selama ini kita dibutakan dengan kepercayaan tradisi tak masuk akal itu akibat cerita riwayat-riwayat diangkat melebihi Al Quran.

    Semakin ramai yang berdikari mendalami Al Quran, itu semakin baik kerana ia dapat menjauhi ketaksuban dan menurut membuta-tuli.

    Juang

    August 27, 2010 at 4:23 am

  455. Salam,

    Berkenaan Kaaba di Kota Mekah. Semenjak beratus-ratus tahun, umat Islam dari seluruh dunia menunaikan fardhu haji di kota Mekah. Akan tetapi, tidak semua umat Islam di dunia ini berkesempatan melihat apa yang berada di dalam bangunan Kaabah itu sehingga akhir hayat mereka seperti datuk nenek kita dahulu. Saya sendiri dari kecil memikir apa benda dalam Kaabah itu sebenarnya. Itupun sampai ada yang mengatakan tak boleh mendongak ke langit ketika berada di dalam kaabah. Ajaran apa itu? Sedangkan bangunan kaabah itu, setiap tahun ada kontraktor yang buat mantenance sampai berjalan-jalan di atas dan di bawah kaabah itu.

    Hanya yang masuk adalah kerabat di Raja dan orang-orang kenamaan tertentu saja. Apabila pintu Kaabah di buka, maka hebohlah bunyi jemaah yang tawaf disekeliling Kaabah itu sambil melaung Allahuakbar dan mengangkat tangan. Dalam hati kecil saya, apa yang syok sangat bila pintu Kaabah itu dibuka? Adakah kerana ada kuasa keluar dari pintu Kaabah itu? Atau apa? Tuhan bukannya di dalam Kaabah sehingga syok sangat. Sememangnya alasan Kaabah hanya sebagai lambang penyatuan umat Islam. Istilah lambang itulah yang juga digunakan oleh umat Kristian. Mereka tidak sembah patung Jesus, tapi hanya sebagai lambang menyembah God. Tuhan tidak perlu pakai lambang-lambang untuk menjalankan perintahnya.

    Sehinggalah, tiba zaman internet dan YouTube pada abad ke21 ini, apabila seorang Pak Arab muda, menggambar video di dalam bangunan Kaabah itu dan ternyata tidak apa-apa. Cuma dinding di tile baru dan sedikit utensil kecil di gantung di antara dua tiang. Mungkin orang yang selama ini, memikir kehebatan dalam bangunan Kaabah itu, ternyata layu bila melihat keadaan sebenar di dalam Kaabah itu? Memang kita dengar selama ini, apabila orang balik dari Kaabah, terasa hebat bila berada di sisi Kaabah, sedangkan TUhan dalam Al-Quran menyatakan pemerhatian langit dan angkasa sebagai pemangkin untuk merasai kehebatan ciptaan Tuhan. Ketika pemerhatian ciptaan lepas jadi suruhan Tuhan, kita pulak menangis di hadapan Kaabah dan mengucup batu hajar aswad untuk mencari keimanan.

    Yang hairan puak Sunni ada pergi haji, puak Syiah ada juga pergi haji. Tapi bila balik kampung, saling bercakaran sehingga terjadi tembak menembak di masjid. Apa sebenarnya keimanan mereka? Adakah dari sumber AL-Quran atau Hadis Bukhari punca pertelingkahan itu?

    Dalam youtube, carilah video inside Kaaba.

    message114

    September 10, 2010 at 3:32 am

  456. Assalamualaikum warohmatullahi wabarokaatuh…

    salam sekali lagi kepada sekalian pembaca, semoga dirahmati, dan diberikan taufik hidayah..

    Apakah sebenarnya yang pertama perlu kita ketahui ssebagai seorang manusia? lebih-lebih lagi yang beragama islam?

    Mengenal Allah, pencipta sekalian alam.. mengenal segala zatnya, fiilnya dan juga sifatnya agar yang bergelar manusia itu tidak menyombong dengan apa yang telah ia perolehi dan tidak kesal dengan apa yang telah ia lalui.. Kerana semuanya itu adalah Allah yang menentukan.. Supaya manusia tidak sentiasa cuba untuk menegakkan kebenaran tetapi kebenaran itu sendiri ia tidak tahu.. :)

    Apa-apa yang kita percaya, renungkanlah sekiranya kepercayaan kita itu adalah kebenaran.. Ada kemungkinan kita sebenarnya tak tahu yang kita tak tahu..

    belajarlah dengan yang alim.. Jangan berfikir sendiri tentang sesuatu masalah sehingga mengundang kesesatan..

    wassalam… :)

    ilham_insan

    September 28, 2010 at 9:56 pm

  457. Salam,

    Satu yang paling penting, jangan bercakap sesuatu yang tidak pernah Allah tetapkan sedemikian. Mengatakan sesuatu yang dusta, pasti ke neraka jua perginya.

    Juang

    September 28, 2010 at 10:22 pm

  458. Salam,

    7:182. Dan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami, Kami akan menarik menarik mereka sedikit demi sedikit (ke jurang kebinasaan), menurut cara yang mereka tidak mengetahuinya.

    7:183. Dan Aku memberi tempoh kepada mereka; sesungguhnya rancangan balasanKu amatlah teguh.

    7:185. Patutkah mereka (membutakan mata) tidak mahu memperhatikan alam langit dan bumi dan segala yang diciptakan oleh Allah, dan (memikirkan) bahawa harus telah dekat ajal kebinasaan mereka? Maka kepada perkataan yang mana lagi sesudah (datangnya Kalamullah Al-Quran) itu mereka mahu beriman?

    7:186. Sesiapa yang disesatkan oleh Allah (kerana keingkarannya), maka tidak ada sesiapa pun yang akan dapat memberi petunjuk kepadanya; dan Allah membiarkan mereka meraba-raba (dengan bingung) dalam kesesatan mereka.

    7:203. Dan apabila engkau (wahai Muhammad) tidak membawa kepada mereka sesuatu ayat Al-Quran (sebagaimana yang mereka kehendaki), berkatalah mereka (secara mengejek): “Mengapa engkau tidak bersusah payah membuat sendiri akan ayat itu?” Katakanlah: “Sesungguhnya aku hanya menurut apa yang diwahyukan kepadaku dari Tuhanku. Al-Quran ini ialah panduan-panduan – yang membuka hati – dari Tuhan kamu, dan petunjuk serta menjadi rahmat bagi orang-orang yang beriman”.

    7:204. Dan apabila Al-Quran itu dibacakan, maka dengarlah akan dia serta diamlah (dengan sebulat-bulat ingatan untuk mendengarnya), supaya kamu beroleh rahmat.

    7:205. Dan sebutlah serta ingatlah akan Tuhanmu dalam hatimu, dengan merendah diri serta dengan perasaan takut (melanggar perintahnya), dan dengan tidak pula menyaringkan suara, pada waktu pagi dan petang dan janganlah engkau menjadi dari orang-orang yang lalai.

    4:59. Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasulullah dan kepada “Ulil-Amri” (orang-orang yang berkuasa) dari kalangan kamu. Kemudian jika kamu berbantah-bantah (berselisihan) dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada (Kitab) Allah (Al-Quran) dan RasulNya – jika kamu benar beriman kepada Allah dan hari akhirat. Yang demikian adalah lebih baik (bagi kamu), dan lebih elok pula kesudahannya.

    4:60. Tidakkah engkau (hairan) melihat (wahai Muhammad) orang-orang (munafik) yang mendakwa bahawa mereka telah beriman kepada Al-Quran yang telah diturunkan kepadamu dan kepada (Kitab-kitab) yang telah diturunkan dahulu daripadamu? Mereka suka hendak berhakim kepada Taghut, padahal mereka telah diperintahkan supaya kufur ingkar kepada Taghut itu. Dan Syaitan pula sentiasa hendak menyesatkan mereka dengan kesesatan yang amat jauh.

    4:61. Dan apabila dikatakan kepada mereka: “Marilah berhakim kepada hukum Al-Quran yang telah diturunkan oleh Allah dan kepada Rasulullah,” nescaya engkau melihat orang-orang munafik itu berpaling serta menghalang (manusia) dengan bersungguh-sungguh daripada menghampirimu.

    Hadis-hadis berkenaan hukum rejam :

    SAHIH AL-BUKHARI, Jilid: 5, Hadis No:188, Riwayat: ‘Amr bin Maimun :-
    Pada masa jahiliyah iaitu sebelum Islam saya nampak seekor monyet betina dikelilingi beberapa ekor monyet. Kesemua mereka merejamnya, sebab ia telah berzina. Saya juga ikut merejam bersama mereka.

    Riwayat: Umar ibn al-Khattab, Rujukan: AL-MUWATTA, Hadis No: 41.1.8 :-
    Merejam adalah di dalam Kitab Allah bagi mereka yang melakukan zina, lelaki atau perempuan ketika mereka muhsan (berkahwin) dan apabila terdapat bukti jelas atau mengandung atau pengakuan.

    Hukum rejam di dalam Al-Quran, bukan ke atas penzina atau orang-orang yang beriman, tetapi di gunakan oleh orang kafir ke atas orang-orang yang beriman :

    “Mereka berkata, ‘Wahai Shuaib, kami tidak banyak memahami apa yang kamu mengatakan. Sesungguhnya kami melihat kamu lemah antara kami; tetapi, jika tidak kerana kumpulan kamu, tentu kami merejam kamu, dan kamu tidaklah kuat terhadap kami.’” (11:91)

    “Jika mereka mengetahui mengenai kamu, mereka akan merejam kamu, atau mengembalikan kamu kepada anutan mereka, kemudian kamu tidak akan beruntung selama-lamanya.” (18:20)

    “Berkatalah dia, ‘Apa, adakah kamu mengundurkan diri daripada tuhanku, wahai Ibrahim? Sungguh, jika kamu tidak berhenti, aku akan merejam kamu; maka tinggalkanlah aku untuk beberapa waktu.’” (19:46)

    “Mereka berkata, ‘Jika kamu tidak berhenti, wahai Nuh, pasti kamu akan menjadi antara orang-orang yang direjam.’” (26:116)

    “Mereka berkata, ‘Kami meramalkan yang buruk daripada kamu. Jika kamu tidak berhenti, kami akan merejam kamu (dua utusan Allah), dan akan menimpa kamu, daripada kami, azab yang pedih.’” (36:18) dan,

    “Dan aku berlindung pada Pemeliharaku dan Pemelihara kamu, khuatir kalau-kalau kamu merejam aku (Musa).” (44:20)

    Terang-terang sudah ada kontradik (pertentangan maksud) antara Quran dan Hadis Sahih. Apakah kita masih menganggap Hadis Sahih sebagai kata-kata Nabi? Takkanlah Nabi mengatakan sesuatu hukum yang bertentangan dengan wahyu Tuhan yang diamanah kepadanya untuk disampaikan kepada umat manusia.

    Petikan ayat al-Qur’an mengenai suruhan mengguna akal :

    “Sesungguhnya seburuk-buruk haiwan pada pandangan Allah ialah orang-orang yang pekak, dan bisu, dan tidak memahami (tidak menggunakan akal)” (8:22).

    “Atau, kamu menyangka bahawa kebanyakan daripada mereka mendengar atau memahami? Mereka, tidak lain, adalah seperti binatang ternak; tidak, mereka lebih jauh sesat daripada jalan” (25:44).

    “Tiadalah bagi sesuatu jiwa untuk mempercayai, melainkan dengan izin Allah, dan Dia meletakkan kotoran ke atas orang-orang yang tidak memahami (tidak menggunakan akal)” (10:100).

    Tuhan tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum itu sehingga kaum itu mengubah nasibnya sendiri.

    Quran itu sangat jelas, lengkap dan tidak perlu berkias-kias dengan riwayat-riwayat lain.

    5:99. Tidak ada kewajipan yang ditugaskan kepada Rasulullah selain daripada menyampaikan (perintah-perintah Allah) sahaja; dan Allah sentiasa mengetahui apa yang kamu lahirkan dan apa yang kamu sembunyikan.

    5:100. Katakanlah (wahai Muhammad): “Tidak sama yang buruk dengan yang baik, walaupun banyaknya yang buruk itu menarik hatimu. Oleh itu bertaqwalah kepada Allah wahai orang-orang yang berakal fikiran, supaya kamu berjaya.

    5:101. Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu bertanyakan (kepada Nabi) perkara-perkara yang jika diterangkan kepada kamu akan menyusahkan kamu, dan jika kamu bertanya mengenainya ketika diturunkan Al-Quran, tentulah akan diterangkan kepada kamu. Allah maafkan (kamu) dari (kesalahan bertanyakan) perkara-perkara itu (yang tidak dinyatakan di dalam Al-Quran); kerana Allah Maha pengampun, lagi Maha penyabar.

    5:102. Sesungguhnya perkara-perkara yang serupa itu pernah ditanyakan (kepada Nabi mereka) oleh suatu kaum dahulu sebelum kamu, kemudian mereka menjadi kafir dengan sebab pertanyaan itu (kerana setelah diterangkan, mereka tidak menerimanya).

    Banyak bertanya itu dan inilah, yang menyebabkan timbulnya riwayat-riwayat yang bertentangan dengan Quran beratus tahun kemudian.

    message114

    September 28, 2010 at 11:48 pm

  459. pbuu,

    CODE: “Apa-apa yang kita percaya, renungkanlah sekiranya kepercayaan kita itu adalah kebenaran.. Ada kemungkinan kita sebenarnya tak tahu yang kita tak tahu..belajarlah dengan yang alim.. Jangan berfikir sendiri tentang sesuatu masalah sehingga mengundang kesesatan..”

    Sila buktikan SIAPA yg lebih “ALIM” dari dlm ayat ini,

    96. SURAH AL ‘ALAQ – Dadih darah.

    Dengan nama Allah yang pemurah yang penyayang.

    1. Bacalah dengan nama pemeliharamu yang mencipta.
    2. Mencipta manusia dari dadih darah.
    3. Bacalah demi pemeliharamu yang mulia.
    4. Yang mengajar dengan pena.
    5. Diajarkan apa yang manusia tidak mengetahui.
    6. Tidak sepertinya, manusia sememangnya sangat degil dan angkuh.
    7. Kerana melihat dirinya sudah cukup sempurna dan hebat.
    8. Dan ingatlah hanya kepada pemeliharamu tempat kembalimu.
    9. Apakah tidak kamu lihat orang yang telah menegah.
    10. Seorang hambanya dari berkomitmen/solla.
    11. Apakah tidak kamu lihat jika dia atas petunjuk yang benar.
    12. Atau dia menyeru kepada keperihatinan.
    13. Apakah tidak kamu lihat jika dia berdusta atau berpaling.
    14. Apakah tidak kamu ketahui yang Allah sedia melihat.
    15. Tidak sepertinya, jika dia tidak berhenti pastinya Kami mengheretnya dari ubun-ubunya.
    16. Ubun-ubun pendusta yang telah melakukan kesalahan.
    17. Maka yang telah menyeru kemajlisnya.
    18. Kelak Kami menyeru pengawal kesengsaraan/zzabaaniyata.
    19. Tidak sepertinya, maka janganlah kamu mentaatinya tetapi patuhilah dan dekatilahKu.

    Akhirnya Surah (96) Al ‘Alaq. Salaam.

    SURAH AR–RAHMAN – Yang pemurah.

    Dengan nama Allah yang pemurah yang penyayang.

    1. Yang pemurah.
    2. Yang telah mengajarkan bacaan –lqur-aana.
    3. Dia yang telah menciptakan manusia.
    4. Dia yang mengajarkan keteranganya.
    5. Matahari dan bulan dalam perhitunganya.
    6. Dan tumbuhan dan pepohon keduanya telah mematuhi perintahnya.
    7. Dan langit ditinggikan dan ditetapkan dengan imbangan.
    8. Janganlah kamu angkuh dengan penggimbangnya.
    9. Dan tegakanlah timbanganya dengan seadil-adilnya dan janganlah kamu mengurangi yang timbanganya.
    10. Dan bumi dicambahkan tumbuhan untuk dinikmati semua mahluk.
    11. Didalamnya buah-buahan dan pepohon palma sedang berputik.
    12. Dan biji benih yang mempunyai kulit keras dan harum baunya.
    13. Maka dengan yang manakah nikmat kemewahan pemeliharamu telah kamu berdua mendustakan.
    14. Telah diciptakan manusia dari tanah liat seperti tembikar.
    15. Dan telah diciptakan yang -aljaana dari nyalaan apinya.
    16. Maka dengan yang manakah nikmat kemewahan pemeliharamu telah kamu berdua mendustakan.
    17. Pemelihara kedua timor, tempat terbitnya matahari dan pemelihara kedua barat, tempat terbenamnya matahari.
    18. Maka dengan yang manakah nikmat kemewahan pemeliharamu telah kamu berdua mendustakan.
    19. Dia mengalirkan kedua lautanya yang telah bertemu.
    20. Diantara keduanya pemisah tidak akan bercampur-aduk.
    21. Maka dengan yang manakah nikmat kemewahan pemeliharamu telah kamu berdua mendustakan.
    22. Telah mengeluarkan dari keduanya yang mutiara dan batu permatanya.
    23. Maka dengan yang manakah nikmat kemewahan pemeliharamu telah kamu berdua mendustakan.
    24. Dan baginya yang laluan kapal yang berombak tinggi dilautanya seperti tembok yang tinggi/tsunami.

    Harap dapatlah faham apa maksud saya????????

    chong

    September 29, 2010 at 10:19 am

  460. pbuu,
    Sila buktikan yg “SALAM HORMAT” anda diperintahkan ALLAH????? Jika tidak hayati ayat2 berikut:-

    6:54. Wahai orang yang amanah sesiapa telah berpaling dari cara hidupNya maka Allah pasti mengujudkan suatu kaum yang dicintaiNya dan mereka mencintai Dia dan Dia sangat berlembut dengan orang yang amanah dan sangat tegas dengan orang yang tidak percaya. Mereka telah berjuang dijalan Allah dan tidak takut kepada cemuhan orang yang mencemuh mereka. Itulah pemberian Allah yang diberikan kepada sesiapa dikehendaki dan Allah mengetahui dan luas pengetahuanya.

    13:22. Dan orang yang bersabar mencari penampilan pemelihara mereka dan yang menegakkan komitmen kewajipanya dan yang membelanjakan dari apa Kami telah rezekikan kepadanya sama ada dirahsiakan atau didedahkan dan yang menolak kejahatan demi mencari kebaikan maka untuk mereka pembalasanya adalah tempat penginapan yang terbaik.
    23. Dan mereka dimasukkan ketaman syurga ’adnin bersama orang yang soleh dari ibubapa dan pasangan dan keturunan mereka dan unsur kuasa masuk menemui mereka dari setiap pintu.
    24. Selamat sejahtera keatasmu/salaamun alaikum kerana kesabaranmu maka nikmatilah pembalasan tempat penginapan terbaik untukmu.
    25. Dan orang yang mungkir janji dengan Allah sesudah berikrar dengan teguh dan memutuskan apa diperintahkan Allah untuk dihubungkan dan melakukan kefasikan dibumi pastinya dilaknatiNya dan sangat buruk tempat penginapan mereka.
    26. Allah yang menyalurkan atau menghentikan rezeki kepada sesiapa dikehendaki sedang mereka bergembira dengan kehidupan duniawi. Tiadaklah kehidupan duniawi suatu kesenangan jika dibandingkan dengan kehidupan akhirat.

    16:32. Maka unsur kuasa yang telah mengambil mereka dalam keadaan terbaik mereka mengucapakan selamat sejahtera keatasmu/salaamun‘alaikum masuklah kamu ketaman syurgaNya kerana telah melakukan kebaikan.
    33. Apakah mereka akan menunggu sehingga datang unsur kuasaNya atau perintah dari pemeliharamu? Demikianlah perlakuan orang sebelum mereka dan Allah tidak akan menzalimi mereka akan tetapi merekalah yang menzalimi diri mereka sendiri.
    34. Maka mereka ditimpakan bencana buruk atas apa telah mereka lakukan dan dikembalikan dengan apa telah mereka persendakan.
    35. Dan berkata orang yang sekutu, jika dikehendaki Allah, kami tidak akan berkhidmat selain Dia dan tidak juga bapa kami dan pastinya kami mengharamkan berkhidmat selainNya. Demikianlah perlakuan orang sebelum mereka maka tidak lain atas penyampainya melainkan menyampaikan hanya yang benar dan jelas nyata.
    36. Dan pastinya Kami telah bangkitkan kepada setiap ummat seorang penyampai dan menyeru, berkhidmatlah kepada Allah dan jauhilah keangkuhan/-ththaaghuuta. Maka diantara mereka ada yang mendapat petunjuk dari Allah dan ada yang sewajarnya disesatkan dan mengembaralah kamu dibuminya dan perhatikanlah bagaimana akibat kesudahanya orang yang berdusta.
    37. Walaupun kamu sangat mengharapkan mereka diberi petunjuk akan tetapi Allah tidak akan memberi petunjuk kepada sesiapa telah disesatkanNya dan tidaklah mereka diberi sebarang bantuan.
    38. Dan mereka bersumpah kepada Allah dengan bersungguh-sungguh supaya Allah tidak bangkitkan orang yang telah mati. Malahan setiap janjiNya benar tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.
    39. Untuk menjelaskan apa yang telah mereka pertikaikan dan untuk memberi tahu kepada orang yang tidak percaya yang mereka perdusta.
    40. Maka ucapan Kami untuk sesuatu jika Kami inginkan hanyalah dengan berkata, Jadilah! maka jadilah dianya.

    more 2follow!!!!!

    chong

    September 29, 2010 at 10:38 am

  461. pbuu,
    RALAT!!!Ayat 6:54 diatas sebenarnya ayat 5:54, harap maaf salah copy; berikut diulang pos ayat 6:54 sebenar,

    6:54 54. Dan apabila datang kepadamu orang yang amanah dengan bukti ayat-ayat Kami maka katakanlah “Selamat sejahtera keatasmu” dan pemeliharamu telah programkan keatasNya pengasihan. Sesiapa melakukan kejahatan kerana kebodohanya kemudian bertaubat dan membuat pemuliharaan maka Allah yang pengampun yang penyayang.

    Maaf222222222kan.

    chong

    September 29, 2010 at 10:50 am

  462. pbuu,

    19:15. Dan selamat sejahtera atasnya pada hari kelahiran dan kematinya dan pada hari dibangkitkan selepas kehidupanya.
    33. Dan diberi selamat sejahtera atasku pada hari kelahiran dan kematianku dan pada hari dibangkitkan aku selepas kehidupan.
    47. Berkata selamat sejahtera keatasmu aku akan memohon keampunan untukmu dari pemeliharaku kerana Dia denganku sangat mesra.

    more to follow!!!

    chong

    September 29, 2010 at 11:07 am

  463. pbuu,

    27:59. Katakanlah segala pujian untuk Allah dan selamat sejahtera keatas hambanya yang terpilih dan Allah yang terutama dari apa yang telah mereka sekutukan denganNya.

    36:58. Selamat sejahtera ucapan dari pemeliharanya yang penyayang.

    37:79. Selamat sejahtera keatas nuuhin diseluruh alamNya.
    109. Selamat sejahtera keatas nuuhin diseluruh alamNya.
    120. Selamat sejahtera keatas muusaa dan haaruuna.
    130. Selamat sejahtera keatas Illyas/il yaasiina.
    181. Dan selamat sejahtera keatas penyampainya.

    39:73. Pemelihara mereka dorongkan orang yang prihatin kedalam taman syurgaNya berduyun-duyun dan apabila sampai kepadaNya dibuka pintunya dan berkata penyimpan khazanahNya, selamat sejahtera keatasmu dan berbahagialah kamu maka masuklah kamu dan tinggal berkekalan didalamnya.

    56:91. Maka selamat sejahtera kepadamu dari sahabat yang direstui.

    Salaaaaaaaaaaaaaaaam!

    chong

    September 29, 2010 at 11:48 am

  464. Assalamualaikum… pembuka kata untuk muslimin muslimat dan hanya untuk muslimin muslimat..

    Sesiapa yang membaca, akan faham mengikut akalnya apa yang dibacanya..
    sesiapa yang mendengar, akan faham mengikut akalnya apa yang didengarnya..
    Kerbau yang dicucuk hidungnya, akan mengikut dengan akalnya tali yang dicucuk pada hidungnya..:)

    Manusia sebenarnya tidak mengetahui apa-apa selain daripada apa yang diajarkan-Nya kapada manusia.. saya harap tidak perlu menghuraikan maksud ‘diajarkan’. Kerana cara Allah mengajar adalah berbeza dengan cara manusia mengajar (semoga mengerti)..

    Di kalangan manusia, Allah telah menjadikan seseorang itu lebih mengetahui berbanding yang lain, dan memberikan hidayah kepada sesiapa yang dikehendakinya. Dan islam menyuruhnya umatnya belajar daripada guru yang mursyid. Seperti pada zaman Rasulullah, baginda mengajarkan sahabatnya mengenai agama dan cara hidup sebenar..

    Orang alim maksudnya orang yang mengetahui, iaitu guru yang mursyid. belajarlah daripada mereka mengenai ilmu agama, kerana sekadar menghafal terjemahan al-quran tidak membawa apa-apa maksud sekiranya tidak memahami tafsirannya. Inikan pula jika hanya copy dan paste?

    Saudara budiman sekalian, Sudahkah kita mengenali Tuhan pencipta? adakah memadai hanya menghafal 99 nama-Nya? Kenalilah Dia yang maha atas segalanya, marilah kenali Dia secara mendalam mengenai fiilNya, zatNya dan sifatNya, supaya kita tidak menyombong dengan apa yang telah kita ketahui, dan tidak kesal dengan apa yang telah kita lalui.

    Semoga kebenaran sebenar itu Tuhan tunjukkan di depan kita semua agar tiada lagi manusia yang cuba menegakkan kebenaran dengan kata-kata kesat, sedangkan kebenaran itu dia sendiri tidak mengetahuinya, lalu tergolong lah ia dalam golongan orang-oarang yang jahil.

    belajarlah daripada yang alim (guru yang mursyid), jangan berfikir sendiri tentang sesuatu masalah sehingga mengundang kesesatan.

    Rasululullah bersabda, mafhumnya.
    “Aku tinggalkan kapada kamu dua perkara, Kamu tidak akan sesat selama kamu berpegang kepadanya, iaitu Al-Quran dan Sunnah ku(Hadith).

    Kepada sekalian… janganlah kiranya menolak salah satu daripadanya, atau hanya mengambil salah satu daripadanya. berpeganglah pada keduanya, dan selama itu terpelihara daripada kesesatan..

    Wassalam..:)

    ilham_insan

    October 2, 2010 at 6:40 pm

  465. Salam,

    ” Orang alim maksudnya orang yang mengetahui, iaitu guru yang mursyid. belajarlah daripada mereka mengenai ilmu agama, kerana sekadar menghafal terjemahan al-quran tidak membawa apa-apa maksud sekiranya tidak memahami tafsirannya. Inikan pula jika hanya copy dan paste? ”

    Orang alim boleh membawa pelbagai tafisiran.

    Alim maksudnya tahu. Jadi orang yang tahu. Orang putih kata “knowledgeable” person.

    Boleh jadi : orang alim 4 mazhab, orang alim tasauf, orang alim syiah, orang alim bahai, orang alim kristian, orang alim yahudi. Dalam Al-Quran ada orang disebut ahli kitab.
    Bagaimana orang alim sains? alim falak?

    Adakah Al-Quran hanya di turunkan khas untuk orang Islam, seperti orang Islam sunni atau orang Islam syiah dari mereka yang berpangkat ulamak dan kemudian AL-Quran itu ditafsirkan untuk orang Islam biasa?

    Baik. Orang Islam mazhab syafiee rujuk kepada orang alim syafiee. orang Islam mazhab hanafi rujuk kepada ulamak Hanafi. orang Islam syiah rujuk kepada ulamak syiah. Tidak boleh rujuk sebarang ulamak. Kena ikut mazahab masing-masing. Macam orang kristian, ada catholic, ada protestant, ada mormon, ada methodist dll/(???? ini yang peliknya. Ada puak-puak pulak, sedangkan yang selalu dilaungkan orang Islam bersatu padu. Tapi bab ibadah ada perbezaan dan berlainan. ???)

    Dari sini adakah orang yang bukan ulamak agama Islam tidak layak untuk duduk, merenung dan menghayati ayat-ayat Al-Quran?

    Contoh mudah : Kalau seorang ahli ilmu falak atau astronomi/astrofiziks, adakah mereka tidak layak memahami alam menerusi Al-Quran???? Mesti rujuk kepada ulamak agama Islam juga?
    Kalau begitu sampai bila lagi ahli saintis falak merujuk kepada Al-Quran berdasarkan ilmu mereka?

    Kalau ahli pengkaji perbandingan antara agama? harus merujuk kepada pak ustaz mazahab syafiee jugak? Kalau dia seorang paderi Kristian, yang ingin mengkaji Al-Quran dengan niat ikhlas, adakah kena rujuk juga kepada pak ustaz mazhab syafiee?

    Kita kena faham juga bahawa orang yang status bukan ulamak agama Islam, pun golongan yang mempunyai akal fikiran baik dari golongan golongan professional sehingga golongan pekerja awam. Adakah mereka ini tidak layak untuk duduk memahami ayat-ayat atau mesej yang Tuhan sampaikan? Adakah Tuhan turun Quran untuk orang-orang yang tertentu sahaja atau boleh disebut monopoli tafsir Quran? Atau setakat Imam Syafie, Imam Hanafi, Imam Hanbali dan Imam Malik? Habis tu tak orang yang layak mentafsir atau menyelami maksud Quran?

    Kalau tukang sapu jalan pun tahu makna sebenar anak yatim seperti yang disebut dalam Al-Quran. Takkanlah orang usia emas pun disamakan anak yatim.

    Kerani dalam pejabat pun tahu, bangkai tak boleh dimakan. Quran ada sebut.

    Tuhan tidak kira siapa kerjaya orang itu, kalau mereka memahami mesej Quran sudah cukup. Tuhan Maha Adil.

    Ketaksuban terhadap golongan yang kononnya berstatus tinggi dalam agama menyebabkan berlaku kecelaruan di dalam hidup manusia. Sebab timbul banyak perbezaan. Yang si A kata si B itu sesat. Walhal masing-masing mengaku Islam. Sama juga puak mazahab Kristian. Saling tuduh menuduh.

    Apa maknanya ini? Berbalik kepada perenggan pertama di atas iaitu “copy and paste”.

    Memang betul “copy and paste” bukan hanya berlaku dalam zaman IT sekarang, bahkan sudah berlaku dari dulu-dulu lagi.

    Maksud saya “copy dari ajaran Kristian/Yahudi dan paste ke dalam ajaran Islam”.

    Contoh :

    1. Hukum merejam dengan batu sampai mati. Dari Ajaran Kistian? Ya. Ada terdapat di dalam Al-Quran?? Cuba cari Surah mana dan ayat mana?

    2. Pelihara janggut untuk lelaki. Dari ajaran Kristian Bible? Ya. Dari Al-Quran?? Cuba cari surah mana dan ayat mana?

    3. Puasa sunat 10 muharam. Dari ajaran Yahudi? Ya. Dari Al-Quran?? Cuba cari surah mana dan ayat mana?

    4. Perkataan “Amin” ? Dari Kristian? Ya. “Amen”. Dari Al-Quran?

    Dalam senario begini, budak sekolah darjah enam pun, dapat tahu “oooo yang ini dari bible. yang ini tidak ada dalam al-Quran.”

    Tapi masalahnya, kalau kita hendak belajar dengan ulamak mazahab syafiee, maka apa kata mereka bila kita utarakan 4 perkara di atas? Sudah tentu ada tafsiran sendiri agaknya. Apa pulak kata paderi kristian? Yang hairan orang kristian dari negara Barat hari ini marah bila ada hukuman merejam dengan batu hendak dilaksanakan di Iran. atau Afghanistan. Kejam kata mereka. Yang bodoh umat Islam seperi Taliban bermatian-matian hendak menegakkan hukum karut marut ini yang jelas tidak disebut di dalam Al-Quran.

    Sebab apa? Sebab sudah berlaku “copy and paste” dari ajaran Krisitian/Yahudi ke dalam Islam.

    message114

    October 3, 2010 at 12:33 am

  466. Salam,
    [Tuan ilham_insan menulis :
    “Saudara budiman sekalian, Sudahkah kita mengenali Tuhan pencipta? adakah memadai hanya menghafal 99 nama-Nya? Kenalilah Dia yang maha atas segalanya, marilah kenali Dia secara mendalam mengenai fiilNya, zatNya dan sifatNya, supaya kita tidak menyombong dengan apa yang telah kita ketahui, dan tidak kesal dengan apa yang telah kita lalui.” ]

    Kita kena ingat bahawa Al-Quran di turunkan bukan untuk dihafal semata-mata, tetapi untuk dihayati, difahami maksudnya. Contoh, kalau ada pusat tahfiz Quran. Sudah cukup bagus. Tapi setakat hafiz sahaja tapi masih terlekat dengan hadis-hadis tidak berguna langsung. Kalau kita bangga ada anak muda orang Islam hafiz Quran, jangan lupa bahawa orang bukan Islam ada yang hafiz Quran (Quran researcher – di universiti-universiti Barat ) dan pandai bahasa Arab lagi. Mereka ini tahu ayat demi ayat dan tahu bervolume-volume hadis. Mereka tidak pakai serban, tidak pakai jubah. Mereka pakai kot. Jadi mereka tahu Quran walaupun bukan beragama Islam.

    Kita juga kena faham bahawa, untuk mengenali Tuhan, bukannya asyik berfikir bagaimana keadaan Tuhan, mana ArasyNya, bagaimana dia bersemayam dan lain-lain. Tuhan tidak pernah suruh kita berbuat begitu, sebab Dia tahu kita manusia kerdil dan lemah. Tuhan tidak pernah suruh kita hanya duduk asyik masyuk, megelamun atas sejadah dalam mendekati hakikat dan makrifat Tuhan.

    Tuhan suruh kita hidup bertanggungjawab mentadbir bumi. Lihat apa yang harus kita lihat, buat dan fahami keadaan sekeliling kita :

    2:22. Dia lah yang menjadikan bumi ini untuk kamu sebagai hamparan, dan langit (serta segala isinya) sebagai bangunan (yang dibina dengan kukuhnya); dan diturunkanNya air hujan dari langit, lalu dikeluarkanNya dengan air itu berjenis-jenis buah-buahan yang menjadi rezeki bagi kamu; maka janganlah kamu mengadakan bagi Allah, sebarang sekutu, padahal kamu semua mengetahui (bahawa Allah ialah Tuhan Yang Maha Esa.

    Kalau kita tidak habis-habis memikir Zat Tuhan, maka itulah sebabnya timbul gerakan Tasauf yang kononnya ingin mengenali Tuhan secara dekat. Perkara sebegini timbul ribuan tahun dahulu apabila Nabi-nabi diutuskan. Contoh, zaman Nabi Isa, apabila orang sebegini sudah lari dari ajaran Isa, maka ada fahaman palsu:

    2:116. Dan mereka (orang-orang musyrik) berkata: “Allah mempunyai anak”. Maha Suci Allah (dari apa yang mereka katakan itu), bahkan Dia lah Yang memiliki segala yang di langit dan di bumi, semuanya itu tunduk di bawah kekuasaanNya.
    Sebab itulah ucapan Allahu Akbar, tidak ada di dalam Al-Quran. Perkataan Maha Besar ini berasal dari Hindu. Ada “mahabaratha, maha itu maha ini…..” Ini adalah kerana kita seolah-olah meletakkan Tuhan di dalam ruang fiziks kita sendiri. Kita semacam ada bandingan antara satu dengan yang lain. Yang kita kecil, dia besar. Kita di sini, Dia di hadapan kita. Kita “solat” menuju Kaabah. Ini macam dalam teori matematik atau 3D, ada dimensi lurus vector pulak. Lihat apa wahyu yang sebenarnya :

    2:115. Dan Allah jualah yang memiliki timur dan barat, maka ke mana sahaja kamu arahkan diri (ke kiblat untuk mengadap Allah) maka di situlah arah yang diredhai Allah; sesungguhnya Allah Maha Luas (rahmatNya dan limpah kurniaNya), lagi sentiasa Mengetahui.

    Dalam ayat di atas, kiblat itu bukannya upacara ibadat. Kiblat itu adalah arah tuju perbuatan kita lahir dan batin dalam menjalankan kehidupan di atas planet bumi ini. Adakah arah tuju kita itu bersesuaian dengan Al-Quran atau tidak? Bersesuaian dengan Al-Quran itulah dimaksudkan masjid. Bukan yang dimaksudkan “masjid” di sana-sini. Itupun ada dipanggil surau pulak. Masjid dan surau-surau. Ketetapan Tuhan ada di mana-mana, bukan hanya di satu –satu lokasi, koordinat. Kita ada ketetapan dengan Tuhan hatta di planet manapun. Adakah apabila kita berada di planet Mars, contohnya, adakah kita bersolat terpaksa menuju ke kaabah dibumi? Kalau nun jauh di planet Pluto, kena arah ke kaabah Mekah juga?
    Inilah kerja pak Arab kuno yang menyesatkan kita gara-gara batu empat segi bekas peninggalan orang musyrik Hindu terdahulu yang penuh fahaman kotor, najis dab menjijikkan. Di jadikan tempat lambang penyatuan umat Islam pula.

    Kalau berpuasa di bulan Ramadhan, adakah kita terpaksa berpuasa di Planet Neptune, di mana sehari di planet itu bukannya sama dengan bumi???? Kita baca Yassin setiap malam Jumaat, tapi langsung tidak tahu perkara orbit planet dalam sistem suria.

    Perkara “solat” dan “puasa” yang tidak ada dimaksudpun di dalam Al-Quran. Setiap malam Jumaat para jumaah membaca surah Yaasin. Yang mereka baca kononnya dapat pahala dan beri kepada simati. Yang sebetulnya, kafahaman berkenaan sains dalam astronomi dalam surah Yaasin mereka tidak pernah tahu, tidak kenal. Kasihan. Lihat apa yang mereka baca di setiap malam Jumaat :

    36:37. Dan lagi dalil yang terang untuk mereka (berfikir) ialah malam; Kami hilangkan siang daripadanya, maka dengan serta-merta mereka berada dalam gelap-gelita;

    36:38. Dan (sebahagian dari dalil yang tersebut ialah) matahari; ia kelihatan beredar ke tempat yang ditetapkan baginya; itu adalah takdir Tuhan yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengetahui;

    36:39 .Dan bulan pula Kami takdirkan dia beredar melalui beberapa peringkat, sehingga di akhir peredarannya kelihatan kembalinya pula ke peringkat awalnya – (berbentuk melengkung) seperti tandan yang kering.

    36:40. (Dengan ketentuan yang demikian), matahari tidak mudah baginya mengejar bulan, dan malam pula tidak dapat mendahului siang; kerana tiap-tiap satunya beredar terapung-apung di tempat edarannya masing-masing.

    Kalaulah mereka faham sains astronomi – orbit-orbit matahari, bulan dan planet-planet, maka tentulah mereka memikirkan bagaimana hendak melaksanakan ibadat upacara solat dan ramadhan di planet lain.

    Orang yang betul-betul pegang Al-Quran 100 peratus bukannya golongan yang sombong.

    Manusia yang sombong ialah apabila mula mempertikaikan keunikan Al-Quran serta dianggap tidak lengkap dan perlu di tambah lagi dengan hadis-hadis untuk menguatkan maksud. Walhal, wahyu Tuhan mengatakan Al-Quran sudah lengkap untuk pedoman ma nusia.

    31:6. Dan ada di antara manusia: orang yang memilih serta membelanjakan hartanya kepada cerita-cerita dan perkara-perkara yang melalaikan; yang berakibat menyesatkan (dirinya dan orang ramai) dari jalan Allah dengan tidak berdasarkan sebarang pengetahuan; dan ada pula orang yang menjadikan jalan Allah itu sebagai ejek-ejekan; merekalah orang-orang yang akan beroleh azab yang menghinakan.

    31:7. Dan apabila dibacakan kepadanya ayat-ayat Kami, berpalinglah dia dengan angkuhnya, seoleh-oleh ada penyumbat pada kedua telinganya; maka gembirakanlah dia dengan balasan azab yang tidak terperi sakitnya.

    message114

    October 3, 2010 at 11:06 am

  467. M114 menulis: Tuhan suruh kita hidup bertanggungjawab mentadbir bumi. Lihat apa yang harus kita lihat, buat dan fahami keadaan sekeliling kita

    Salam,

    Kalau kita mencipta kereta, apa yang kita mahu daripada kereta itu adalah ia dapat berfungsi sebagai kereta. Kita tak perlu pun suruh kereta itu fikirkan kita duduk rumah banglow ke rumah setinggan. Ketika tak harap pun kereta itu fikir kita ada anak satu ke anak dua. Yang kita harapkan, agar kereta itu dapat melaksanakan tugasnya sebagai kereta dengan sebaik mungkin.

    Begitulah perspektif Tuhan sebagai Pencipta kita. Dia tidak mengharapkan kita fikir bukan-bukan pasal DiriNya. Cukuplah kita sedar diri yang kita ini diciptakan dan ada tugas-tugas tersendiri untuk disempurnakan seperti mana bumi ada tugas-tugasnya, matahari ada tugas-tugasnya, burung-burung ada tugas-tugasnya.

    Orang-orang yang dimasukkan ke neraka kelak adalah orang-orang yang lari daripada tugas sebenar sebagai manusia setelah mereka sendiri mengambil perjanjian dengan Tuhan untuk memikul fungsi sebagai manusia itu.

    Katakan kita sebagai majikan, dan telah memberi amanah kepada seseorang manusia untuk menjadi jurutera bagi syarikat kita itu. Alih-alih orang itu malas nak berkerja sebagai jurutera tetapi nak buat kerja senang macam pekerja bawahan, sudah pasti kita akan marah. Kita bayar gaji kepadanya sebagai jurutera, tetapi orang itu nak kerja senang macam tukang sapu (tak perlu fikir dan perah idea).

    Begitulah Allah bagi amanah kepada kita sebagai seorang manusia yang akalnya boleh berkembang, tetapi ramai yang memilih hidup melepak dan menurut membuta-tuli seumpama binatang ternak. Tentu kita dilihat sebagai manusia yang tidak bertanggungjawab di atas amanah yang telah Dia berikan kepada kita jika hidup sebegitu.

    Dalam ayat di atas, kiblat itu bukannya upacara ibadat. Kiblat itu adalah arah tuju perbuatan kita lahir dan batin dalam menjalankan kehidupan di atas planet bumi ini.

    Kiblat adalah visi hidup kita. Bagi orang-orang yang percaya, mereka menghala tujukan hidup mereka kepada Al Quran di mana jua mereka berada hatta di planet pluto atau lebih jauh lagi (apabila diizinkan Tuhan nanti).

    Al Quran adalah ajaran yang universal yang boleh dipakai di serata alam. Ajaran dalam kitab riwayat pula banyak dimasuki unsur-unsur kepercayaan orang Arab terdahulu yang sudah pastinya bersifat kepuakan.

    Juang

    October 3, 2010 at 12:01 pm

  468. Assalamualaikum..

    Saya setuju tentang pendapat M114. tapi bukan semuanya (maaf). Saya berpegang kepada dua harta peninggalan nabi junjungan, Alquran dan assunnah, tapi saya masih jahil. Saya belajar Feqah tapi saya masih jahil. saya belajar tafsir tapi saya masih jahil. saya belajar tasawuf tapi saya masih jahil. Saya belajar sirah nabi tapi saya masih jahil. Saya tahu saya jahil. jahil kerana tidak saya mengetahui selain daripada apa yang saya ingat dan faham selama ini.

    Dan apa yang selama ini saya sentiasa ingat ialah Saya hambaNya dan juga milikNya. Dia tidak menjadikan manusia selain daripada beribadah kepadanya, perkara lain hanyalah sampingan. Saya tetap sentiasa ingat dan insyaAllah saya tetap akan ingat bahawa hanya ada dua panduan dalam hidup saya iaitu AlQuran dan hadith sebagaimana yang disabdakan oleh junjungan nabi s.a.w.

    pertama, penerangan m114 mengenai perkataan ‘alim’ itu adalah benar dan perkataan ilmu itu tidak hanya merujuk pada agama. Sebenarnya AlQuran itu adalah ilmu, dalam alquran ada astronomi, sains, psikologi dan sebagainya, cuma tidak diterangkan secara terperinci (Maha mengetahui Allah).

    kedua, Jika seseorang mempelajari ilmu astronomi, dan jika dengan izin Allah, maka orang itu akan memahami segalanya tentang astronomi. Jika seseorang mempelajari ilmu agama, dan jika dengan izin Allah, maka orang itu akan memahami segalanya tentang agama. Dan jika Allah menghendaki seseorang itu bertambah ilmunya, maka bertambahlah ilmu orang itu. Tidak ada istilah ilmu ini untuk orang ini, Segala ilmu yang wujud adalah datangnya dari Allah juga. Cuma jika kita ada kemusykilan tentang sesuatu, maka mestilah kita bertanya kepada yang alim mengenai perkara itu. Oleh sebab itu, dalam agama bertanyalah kepada guru yang mursyid sebelum kita menjadi sesat dalam fikiran sendiri.

    ketiga, maksud M114, anda menolak hadith? astagfirullahaazim.. semoga anggapan saya ini salah.. Sesungguhnya Al-Quran adalah selengkap-lengkap kitab di dalam alam ini kerana meliputi sesgalanya sehingga membatasi ilmu sains. Dan bila Allah berfirman dalam alquran

    “Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan shalat, maka basuhlah mukamu dan tanganmu sampai dengan siku, dan sapulah kepalamu dan (basuh) kakimu sampai dengan kedua mata kaki,” (Q.S. Al-Maidah:6)
    Tapi bagaimanakah Rasulullah melakukannya (mengambil wudhu)?
    hadist riwayat Abdullah bin Zaid tentang tata_cara_wudhu:
    “Kemudian Rasulullah memasukkan tangannya, kemudian berkumur dan memasukkan air ke dalam hidung dengan satu tangan sebanyak tiga kali.” (Mutafaq ‘alaih).

    -Dan dari Humran bahwa Utsman pernah meminta dibawakan air wudhu, maka ia membasuh kedua telapak tangannya tiga kali, …kemudian membasuh tangan kanannya sampai ke siku tiga kali, kemudian tangan kirinya seperti itu pula, kemudian mengusap kepalanya, kemudian membasuh kaki kanannya sampai mata kaki tiga kali, kemudian kaki kirinya seperti itu pula, kemudian berkata, “Aku melihat Rasulullah berwudhu seperti wudhuku ini. (Mutafaq alaih).

    Dan dari Abdullah bin Zaid bin Ashim dalam tatacara wudhu, ia berkata,
    “Dan Rasulullah mengusap kepalanya, menyapukannya ke belakang dan ke depan.” (Mutafaq alaih).
    Dan lafal yang lain,
    “(Beliau) memulai dari bagian depan kepalanya sampai ke tengkuk, kemudian menariknya lagi ke bagian depan tempat semula memulai.”
    Dan dalam riwayat Ibnu Amr tentang tata cara berwudhu, katanya, “Kemudian ( Rasulullah ) mengusap kepalanya, dan memasukkan dua jari telunjuknya ke masing-masing telinganya, dan mengusapkan kedua jari jempolnya ke permukaan daun telinganya.” (H.R . Abu Dawud, Nasa`i dan disahihkan oleh Ibnu Khuzaimah).

    Begitulah hadis mengajar kita bagaimana hendak mengambil wudhu. Kerana jika hendak mentafsirkan alquran tanpa pedoman, maka lain orang lain caranya mengikut kefahaman akalnya. Oleh itu Rasulullah saw memberikan contoh dengan sempurna kerana apa yang datang dari rasululullah adalah dari Allah juga. Begitulah Alquran dan al hadith berhubung.

    Selain itu ada juga hadith kudsi, iaitu berupa wahyu yang diturunkan kepada rasulullah saw tetapi tidak mempunyai taraf alquran, lalu Rasulullah sampaikan kepada para sahabatnya. janganlah kiranya berpaling dari hadith ini. insyaallah.

    keempat, Sebelum itu harus diketahui dulu bahawa terdapat tiga agama samawi, iaitu islam, nasrani (kristian), dan yahudi. Maka tidak hairan sekiranya terdapat persamaan dalam agama ini kerana semuanya datang dari Allah swt, cuma Islam adalah pelengkap segalanya. Mengenai hukum rejam sampai mati, ia adalah hukuman kepada penzina yang sudah berkahwin.. para ulama (gelaran org yang mendalami agama, pewaris nabi) selain golongan khawarij telah bersepakat mengenai hukuman ini. Mereka menetapkan hukuman ini berpandukan kepada hadis nabi..
    Daripada ‘Abdullah Bin Mas’ud r.a dia berkata,Baginda Rasulullah s.a.w telah bersabda : “ Tidaklah halal darah seseorang muslim yang menjadi saksi bahawa Tidak ada sama sekali Tuhan yang layak disembah melainkan Allah dan aku ini adalah utusan Allah MELAINKAN dengan melakukan salah-satu drp tiga jenis kesalahan ini, iaitu: ( 1 ) Orang-orang yang telah berkahwin yang melakukan zina, ( 2 ) Orang yang membunuh orang lain, dan ( 3 ) Orang yang meninggalkan agamanya iaitu orang yang meninggalkan jemaahnya ( umat Islam ).. (Hadis sahih diriwayatkan oleh al-Imam al-Bukhari rh dan al-Imam Muslim rh).

    Dan yang menguatkannya adalah hadis berikut.

    Drp Sulaiman Bin Buraidah , Drp bapanya yang telah berkata : “ Maiz Bin Malik pernah datang menemui Baginda Nabi s.a.w , maka dia berkata : (( Wahai Utusan Allah , sucikanlah diri saya )) . Jawab Baginda s.a.w : (( Kesiannya engkau , pergilah balik dan mohon ampunlah kepada Allah serta bertaubatlah kepadanya )) , lalu pulanglah Maiz dan tidak lama selepas itu dia datang kembali menemui Baginda Nabi s.a.w. dengan mengatakan hal yang sama seperti tadi . Peristiwa ini berulang sehinggalah apabila sampai kali keempat, Baginda Rasulullah s.a.w pun bertanya kepadanya : (( Apakah yang boleh aku tolong untuk mensucikan dirimu ? )) , jawab Maiz : (( Sucikanlah diriku drp dosa zina )) , maka Baginda Rasulullah s.a.w pun bertanya kepada orang lain : (( Adakah Maiz ini ada penyakit gila ? )) , maka diberitahu kepada Baginda Rasulullah s.a.w bahawa Maiz bukanlah seorang yang gila . Baginda Rasulullah s.a.w pun bertanya lagi ( kepada para sahabat r.a ) : (( Adakah Maiz ini peminum arak ? )) . Maka bangunlah seorang lelaki lalu cuba menghidu-hidu bau pada Maiz dan tidaklah didapati ada sebarang bau arak padanya . Lalu Baginda Rasulullah s.a.w pun bertanya lagi : (( Wahai Maiz ! , adakah engkau benar-benar telah berzina ? )) , maka Maiz pun menjawab : (( Ya ! )) , maka Baginda Rasulullah s.a.w pun memerintahkan agar Maiz dibawa untuk dijatuhi hukuman rejam ….. “ ~
    Hadis sahih diriwayatkan oleh al-Bukhari rh , al-Imam Muslim , Imam Abu Daud rh , Imam at-Tirmidizi rh , Imam Ahmad rh , Imam al-Baihaqi , Imam Abu Ya’ala rh , Imam al-Bazzar rh dan Imam at-Tobrani rh .
    Hadis ini adalah hadis sahih dan kisahnya adalah mutawattir maka tidak boleh dimungkiri lagi melainkan orang itu tidak menerima hadis dan menafikan cara Rasulullah..

    Rasulullah bersabda mafhumnya: “barangsiapa membenci sunnahku maka dia bukan dari golonganku”.

    kelima, Menyimpan janggut adalah sunnah Nabi junjungan.. Baginda menyimpan janggutnya dan membuang misainya.. Memang tiada dalam Al-Quran tetapi Rasulullah yang menyuruh umatnya berbuat demikian dan tidak pula diwajibkannya.. Oleh itu fikir sendiri nak ikut cara nabi atau nak mempertikaikannya..

    keenam, berpuasa pada 10 muharam itu digalakkan oleh rasulullah. 10 muharam adalah hari asyura..

    Hadis riwayat Ibnu Abbas ra., ia berkata:
    Ketika Rasulullah saw. tiba di Madinah, beliau menjumpai orang-orang Yahudi melaksanakan puasa hari Asyura’. Ketika ditanyakan tentang hal itu, mereka menjawab: Hari ini adalah hari kemenangan yang telah diberikan Allah kepada Nabi Musa as. dan Bani Israel atas Firaun. Karena itulah pada hari ini kami berpuasa sebagai penghormatan padanya. Mendengar jawaban itu Rasulullah saw. bersabda: Kami lebih berhak atas Musa dari kalian, maka beliau menyuruh para sahabat untuk berpuasa..

    keenam, amin disebut demi mengharap dengan sebenarnya supaya doa di kabulkan.. Untuk mengetahui maksud amin dalam bahasa melayu sila rujuk kamus bahasa arab atau lakukan carian di internet.. kamu akan mengetahui maksudnya lalu sedikit mengerti mengapa ia disebut dalam setiap doa.
    Dari Ka`ab bin `Ujrah r.a. Rasulullah saw. Bersabda,`Mendekatlah kalian ke mimbar.` Kami pun mendekat. Ketika beliau menaiki tangga pertama, beliau berkata `amin`. Lalu ketika menaiki tangga kedua juga berkata `amin`, dan ketika menaiki tangga ketiga, beliau juga berkata`amin`. Maka ketika turun, kami berkata,`Ya Rasulullah, sungguh pada hari ini kami telah mendengar darimu sesuatu yang belum pernah kami dengar.`Beliau bersabda, `Sesungguhnya Jibril telah datang kepadaku lalu berkata,`Celakalah orang yangtelah mendapatkan bulan Ramadhan, tatapi ia tidak diampuni,maka ucapkanlah amin,`maka aku berkata,`Amin`.Lalu ketika aku menaiki tangga kedua dia berkata, `Celakalah orang yang mendengar namamu disebut, tetapi ia tidak bersalawat atasmu,maka ucapkanlah amin,`maka aku berkata,Amin. Ketika aku menaiki tangga ketiga ia berkata, Celakalah orang yang menjumpai kedua ibu bapaknya yang telah tua atau salah satu dari keduanya, tetapi mereka tidak dapat memasukkannya ke dalam surga.maka ucapkanlah amin`maka Aku berkata, Amin.`(Hakim)

    M114, nama yang penuh makna, Terimalah sunnah nabi(hadis) sebagai salah satu pedoman dan petunjuk dalam mengharungi masalah dunia walaupun ia adalah yang kedua selepas alquran, kerana tidak ada satupun dalam hadis yang bertentangan apa-apa yang ada dalam alquran. kenalilah hadis maka terbukalah hati.. ia adalah dari rasulullah, maka apa yang menyebabkan kamu berpaling muka? Rujuklah daripada mana-mana tentang hukum tidak mempercayai hadis.. Kalau anda mempercayai hadis maka saya maksudkan kepada yang menafikannya ssebagai sumber rujukan utama yang kedua…

    Wassalam…

    Ilham_insan

    October 5, 2010 at 7:58 pm

  469. Salam,

    Terima-kasih kepada Tuan Ilhan._Insan atas perbincangan yang sungguh menarik dan akademik sekali.

    Saya menghormati pegangan tuan.

    Tuan menulis :
    Daripada ‘Abdullah Bin Mas’ud r.a dia berkata,Baginda Rasulullah s.a.w telah bersabda : “ Tidaklah halal darah seseorang muslim yang menjadi saksi bahawa Tidak ada sama sekali Tuhan yang layak disembah melainkan Allah dan aku ini adalah utusan Allah MELAINKAN dengan melakukan salah-satu drp tiga jenis kesalahan ini, iaitu: ( 1 ) Orang-orang yang telah berkahwin yang melakukan zina, ( 2 ) Orang yang membunuh orang lain, dan ( 3 ) Orang yang meninggalkan agamanya iaitu orang yang meninggalkan jemaahnya ( umat Islam ).. (Hadis sahih diriwayatkan oleh al-Imam al-Bukhari rh dan al-Imam Muslim rh).
    Sebelum meneruskan perbincangan perkara di atas, saya tetap berpendirian, hadis ini di cedok dari ajaran kristian dan yahudi, yang di buat atas nama Nabi Muhammad.

    Apa yang nyata dan jelas bahawa hukuman di atas tidak terdapat di dalam Al-Quran, tetapi ada di huraikan di dalam bible.

    Tuan ada menulis “ ….Sebelum itu harus diketahui dulu bahawa terdapat tiga agama samawi, iaitu islam, nasrani (kristian), dan yahudi. Maka tidak hairan sekiranya terdapat persamaan dalam agama ini kerana semuanya datang dari Allah swt, cuma Islam adalah pelengkap segalanya “

    Kita kena ingat bahawa agama Kristian dan Yahudi bukan agama langit. Nabi Isa tidak kenal apa itu Kristian atau bible sekarang. Nabi Musa tidak kenal apa itu Yahudi atau Judaism.

    Ajaran Isa dan Ajaran Musa sebenar adalah wahyu Tuhan berupa Injil dan Taurat. Agama Kristian dan Yahudi /Judaism yang kita kenal itu adalah dibuat oleh orang sesat yang ternyata berani menulis apa yang Nabi-nabi tidak pernah kata sedikit pun.

    Tuhan telah memberi amaran tentang mengubah, mencampur aduk dan menyembunyikan fakta sebenar wahyu Tuhan. Itulah sebabnya timbul “hadis-hadis” selepas Isa, Musa dan Muhammad di mana apostle-apostle, periwayat-periwayat hadis dengan berani menulis perkara-perkara yang kononnya Nabi kata.

    Apa kata Tuhan dalam Al-Quran :

    2:40. Wahai Bani Israil! Kenangkanlah kamu akan segala nikmat yang telah Kuberikan kepada kamu, dan sempurnakanlah perjanjian (kamu) denganKu, supaya Aku sempurnakan perjanjianKu dengan kamu; dan kepada Akulah sahaja hendaklah kamu merasa gerun takut, (bukan kepada sesuatu yang lain).

    2:41. Dan berimanlah kamu dengan apa yang Aku turunkan (Al-Quran/Injil/Taurat) yang mengesahkan benarnya Kitab yang ada pada kamu, dan janganlah kamu menjadi orang-orang yang mula-mula kafir (ingkar) akan dia; dan janganlah pula kamu menjadikan ayat-ayatKu (sebagai harga untuk) membeli kelebihan-kelebihan yang sedikit faedahnya; dan kepada Akulah sahaja hendaklah kamu bertaqwa.

    2:42. Dan janganlah kamu campur adukkan yang benar itu dengan yang salah, dan kamu sembunyikan yang benar itu pula padahal kamu semua mengetahuinya.
    Memang benar Tuan Ilham_menulis “….Maka tidak hairan sekiranya terdapat persamaan dalam agama ini kerana semuanya datang dari Allah swt, cuma Islam adalah pelengkap segalanya.” Betul kenyataan tu sebab, “Islam” yang kita kenal sekarang, ada hukum-hukum ternyata berasal dari fahaman Kristian dan Yahudi. Walhal tidak terdapat di dalam Al-Quran. Ternyata Muhammad tidak kenal agama Islam kita sekarang. Tugas dia hanya menyampaikan wahyu Tuhan dan tidak berani mengada-ngada membuat perkara baru untuk kononnya untuk menguatkan Al-Quran.
    Kita mesti ingat orang Yahudi dan Nasrani sangat anti Quran, maka mereka berusaha sedaya upaya untuk memusnahkan Quran atau wahyu Tuhan. Perancangan mereka sangat rapi sehingga kita terkeliru dengan orang-orang yang menulis hadis sebagai orang beriman, walhal mereka adalah perancangan halus berani menulis perkara-perkara yang ternyata bertentangan dengan Al-Quran. Kita kena ingat juga orang Yahudi dahulu ada spy-spy mereka untuk memusnahkan Quran.

    2:120. Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak sekali-kali akan bersetuju atau suka kepadamu (wahai Muhammad) sehingga engkau menurut ugama mereka (yang telah terpesong itu). Katakanlah (kepada mereka): “Sesungguhnya petunjuk Allah (ugama Islam itulah petunjuk yang benar”. Dan demi sesungguhnya jika engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka sesudah datangnya (wahyu yang memberi) pengetahuan kepadamu (tentang kebenaran), maka tiadalah engkau akan peroleh dari Allah (sesuatupun) yang dapat mengawal dan memberi pertolongan kepada mu.
    Baik. Berbalik kepada riwayat di atas sebagai contoh halal darah bagi orang yang meninggalkan agama Islam daripada Abdullah bin Mas’ud.

    Dalam kitab bible (sesat) :

    Imamat 24:16
    Siapa yang menghujat nama TUHAN, pastilah ia dihukum mati dan dilontari dengan batu oleh seluruh jemaah itu. Baik orang asing maupun orang Israel asli, bila ia menghujat nama TUHAN, haruslah dihukum mati.

    Ulangan 13:5
    Nabi atau pemimpi itu haruslah dihukum mati, karena ia telah mengajak murtad terhadap TUHAN, Allahmu, yang telah membawa kamu keluar dari tanah Mesir dan yang menebus kau dari rumah perbudakan – dengan maksud untuk menyesatkan engkau dari jalan yang diperintahkan TUHAN, Allahmu, kepadamu untuk dijalani. Demikianlah harus kauhapuskan yang jahat itu dari tengah-tengahmu.

    Ulangan 13:6
    Apabila saudaramu laki-laki, anak ibumu, atau anakmu laki-laki atau anakmu perempuan atau isterimu sendiri atau sahabat karibmu membujuk engkau diam-diam, katanya: Mari kita berbakti kepada allah lain yang tidak dikenal olehmu ataupun oleh nenek moyangmu,

    Ulangan 13:7
    salah satu allah bangsa-bangsa sekelilingmu, baik yang dekat kepadamu maupun yang jauh dari padamu, dari ujung bumi ke ujung bumi,

    Ulangan 13:8
    maka janganlah engkau mengalah kepadanya dan janganlah mendengarkan dia. Janganlah engkau merasa sayang kepadanya, janganlah mengasihani dia dan janganlah menutupi salahnya,

    Ulangan 13:9
    tetapi bunuhlah dia! Pertama-tama tanganmu sendirilah yang bergerak untuk membunuh dia, kemudian seluruh rakyat.

    Ulangan 13:10
    Engkau harus melempari dia dengan batu, sehingga mati, karena ia telah berikhtiar menyesatkan engkau dari pada TUHAN, Allahmu, yang telah membawa engkau keluar dari tanah Mesir, dari rumah perbudakan.

    Dalam Al-Quran :

    2:256. Tidak ada paksaan dalam ugama (Islam), kerana sesungguhnya telah nyata kebenaran (Islam) dari kesesatan (kufur). Oleh itu, sesiapa yang tidak percayakan Taghut, dan ia pula beriman kepada Allah, maka sesungguhnya ia telah berpegang kepada simpulan (tali ugama) yang teguh yang tidak akan putus. Dan (ingatlah), Allah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.

    4:137. Orang-orang yang percaya, kemudian tidak percaya, kemudian percaya, kemudian tidak percaya, kemudian bertambah dalam ketidakpercayaan (kekafiran), Allah tidak akan mengampuni mereka, dan tidak juga memberi petunjuk kepada mereka pada sebarang jalan.

    Ternyata bible sesat menggalakkan rejam atau bunuh orang yang murtad dari agamanya, tetapi Al-Quran berkata sebaliknya, iaitu tidak ada paksaan. Tidak disebut pun hukuman di dalam Al-Quran. Sekiralah hukuman bunuh itu wajib, kenapa Allah tidak sebut di dalam Al-Quran. Contoh, kalau upacara ibadat solat itu tiang agama, setinggi-tinggi dalam agama Islam, kenapa Tuhan tidak menghuraikan secara jelas bilangan rakaat solat di dalam Al-Quran ?

    Contoh hadis berkenaan fazilat memelihara janggut.

    Dalam bible sesat :

    Imamat 19
    27 Janganlah kamu mencukur tepi rambut kepalamu berkeliling dan janganlah engkau merusakkan tepi janggutmu.

    Imamat 21
    5 Janganlah mereka menggundul sebagian kepalanya, dan janganlah mereka mencukur tepi janggutnya, dan janganlah mereka menggoresi kulit tubuhnya

    2 Samuel 10
    5 Hal ini diberitahukan kepada Daud, lalu disuruhnya orang menemui mereka, sebab orang-orang itu sangat dipermalukan. Raja berkata: “Tinggallah di Yerikho sampai janggutmu itu tumbuh, kemudian datanglah kembali.”

    Saya cuba cari di dalam Al-Quran. Langsung tidak ada suruhan berjanggut. Sebab apa? Sebab Tuhan tidak memandang memelihara janggut itu sebagai saying kepada Nabi Muhammad.

    Tuan Ilham menulis “….keenam, berpuasa pada 10 muharam itu digalakkan oleh rasulullah. 10 muharam adalah hari asyura.. Hadis riwayat Ibnu Abbas ra., ia berkata:
    Ketika Rasulullah saw. tiba di Madinah, beliau menjumpai orang-orang Yahudi melaksanakan puasa hari Asyura’. Ketika ditanyakan tentang hal itu, mereka menjawab: Hari ini adalah hari kemenangan yang telah diberikan Allah kepada Nabi Musa as. dan Bani Israel atas Firaun. Karena itulah pada hari ini kami berpuasa sebagai penghormatan padanya. Mendengar jawaban itu Rasulullah saw. bersabda: Kami lebih berhak atas Musa dari kalian, maka beliau menyuruh para sahabat untuk berpuasa.. ..”

    Ini terang-terang asal orang Yahudi. *****Bagaimana Tuhan telah memberi amaran kepada Muhammad dalam AL-Quran, berkenaan perancangan jahat Yahudi. Tiba-tiba hadis ini seolah-olah Nabi Muhammad kononnya suka meniru upacara mereka.****

    Contoh : Rosh Hashanah, yang disambut pada 1hb Tishri kalendar Yahudi. Pada hari yang kesepuluh mereka berpuasa dan menghabiskan hari itu dengan ibadah dan sembahyang. Sambutan ini juga menjadi amalan orang Islam tetapi dengan nama Maal Hijrah.
    Jadi, kita kena hati-hati adakah Nabi Muhammad betul-betul pernah berkata sedemikian.

    Kita yang pegang Al-Quran 100 peratus, sememangnya ikut apa yang Nabi Muhammad sampaikan iaitu Al-Quran. :

    64:12. Dan taatlah kamu kepada Allah serta taatlah kepada Rasulullah; maka kalau kamu berpaling (enggan taat, kamulah yang akan menderita balasannya yang buruk), kerana sesungguhnya kewajipan Rasul Kami hanyalah menyampaikan (Al-Quran) dengan jelas nyata.

    Kita berpegang 100 peratus kepada Al-Quran, yang lengkap, kata-kata pemutus dlaam kehidupan di dunia ini, walaupun kita tahu perancangan jahat ada untuk merendahkan martabatnya dipalitkan dengan ajaran-ajaran hadis yang ternyata bertentangan dengan Al-Quran itu sendiri sehingga kita berani mengatakan sesuatu yang Tuhan tidak pernah wahyu/suruh dan Nabi Muhammad sendiri tidak pernah berkata. Kita kasihan semacam Nabi Muhammad dikambing hitamkan oleh penulis-penulis hadis yang tidak bertanggung-jawab di dunia dan akhirat :

    86:13. Sesungguhnya keterangan Al-Quran adalah kata-kata pemutus (yang sebenar),

    86:14. Dan bukanlah ia kata-kata yang olok-olok.

    86:15. Sesungguhnya mereka (yang menentangmu, wahai Muhammad) bermati-mati menjalankan rancangan jahat,

    86:16 Dan Aku pula tetap bertindak membalas rancangan jahat (mereka, dan menggagalkannya).

    86:17. Oleh itu janganlah engkau hendakkan segera kebinasaan orang-orang kafir itu, berilah tempoh kepada mereka sedikit masa.

    Kita tidak harus terpedaya dengan rancangan lecek Yahudi dan Nasrani membuat hadis-hadis sehingga mentup kebenaran Al-Quran :

    2:146. Orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang Kami berikan Kitab itu mengetahui serta mengenalinya (Nabi Muhammad dan kebenarannya) sebagaimana mereka mengenal anak-anak mereka sendiri. Dan sesungguhnya sebahagian dari mereka berusaha menyembunyikan kebenaran itu, sedang mereka mengetahui (salahnya perbuatan yang demikian).

    2:147. Kebenaran (yang datangnya kepadamu dan disembunyikan oleh kaum Yahudi dan Nasrani) itu (wahai Muhammad), adalah datangnya dari Tuhanmu; oleh itu jangan sekali-kali engkau termasuk dalam golongan orang-orang yang ragu-ragu.

    Apa akibatnya jika kita terpedaya dengan hadis-hadis sedangkan keterangan sudah lengkap di dalam Al-Quran ini :

    2:159. Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa yang telah Kami turunkan dari keterangan-keterangan dan petunjuk hidayah, sesudah Kami menerangkannya kepada manusia di dalam Kitab Suci, mereka itu dilaknat oleh Allah dan dilaknat oleh sekalian makhluk.

    2:160. Kecuali orang-orang yang bertaubat, dan memperbaiki (amal buruk mereka) serta menerangkan (apa yang mereka sembunyikan); maka orang-orang itu, Aku terima taubat mereka, dan Akulah Yang Maha Penerima taubat, lagi Maha Mengasihani.

    2:161. Sesungguhnya orang-orang yang kafir, dan mereka mati sedang mereka tetap dalam keadaan kafir, mereka itulah orang-orang yang ditimpa laknat Allah dan malaikat serta manusia sekaliannya.

    2:162. Mereka kekal di dalam laknat itu, tidak diringankan azab sengsara dari mereka dan mereka pula tidak diberikan tempoh atau perhatian.

    Sudah jelas, hadis-hadis inilah yang menyebabkah banyak perbezaan, perpecahan. Contoh yang ini Sunni, Yang itu Syiah. Yang ini mazhab syafiee. Yang itu mazhab hanafi. Ini semua bentuk perpecahan akibat hadis-hadis yang Muhammad sendiri tidak pernah mengatakannya. Samalah kita seprti orang Kirstian yang mempunyai pelbagai mazhab seperti katolik, Protestant dll. :

    3:105. Dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah berceri-berai dan berselisihan (dalam ugama mereka) sesudah datang kepada mereka keterangan-keterangan yang jelas nyata (yang dibawa oleh Nabi-nabi Allah), Dan mereka yang bersifat demikian, akan beroleh azab seksa yang besar.

    3:106. (Ingatlah akan) hari (kiamat yang padanya) ada muka (orang-orang) menjadi putih berseri, dan ada muka (orang-orang) menjadi hitam legam. Adapun orang-orang yang telah hitam legam mukanya, (mereka akan ditanya secara menempelak): “Patutkah kamu kufur ingkar sesudah kamu beriman? Oleh itu rasalah azab seksa neraka disebabkan kekufuran kamu itu”.

    3:107. Adapun orang-orang yang telah putih berseri mukanya, maka mereka berada dalam limpah rahmat Allah (Syurga), mereka kekal di dalamnya.

    3:108. Itulah ayat-ayat keterangan Allah, kami bacakan dia kepadamu (wahai Muhammad) dengan benar. Dan (ingatlah), Allah tidak berkehendak melakukan kezaliman kepada sekalian makhlukNya.

    message114

    October 6, 2010 at 12:25 am


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: