Tolokminda belajar…

Perspektifku Mengenai Islam

Adakah ritual kematian dan pengasingan kawasan kubur mengikut agama anutan dapat membantu si mati?

with 54 comments

Kali ini saya mahu mengajak para pembaca budiman melihat satu topik yang mungkin agak menakutkan – iaitu tentang kubur dan pengurusan mayat. Takut atau tidak kita tidak akan dapat lari dari hakikat yang sememangnya berada di hadapan kita. Jadi saya berpendapat ia adalah satu topik yang wajar kita bincangkan.

Kita semua tahu bahawa Tuhan menghidupkan kita dan Dia juga akan mematikan kita.

23:12  Dan sesungguhnya Kami telah cipta manusia dari ekstrak tanah liat,

23:13  Dan Kami jadikan dia dari benih yang halus di dalam ruang bergantung yang kukuh,

23:14  Kemudian benih itu Kami jadikan embrio, kemudian Kami jadikan embrio itu fetus, kemudian Kami jadikan fetus itu tulang, kemudian Kami salut tulang itu dengan daging, kemudian Kami membesarkannya sebagai satu makhluk baru. Jadi pujian kepada Allah, Pencipta yang terbaik.

23:15  Kemudian selepas itu kamu pasti akan mati.

Kemudian Dia akan menghidupkan kita kembali dari kubur masing-masing untuk dihakimi dan diberi balasan yang setimpal di akhirat kelak.

36:51  Dan sangkakala akan ditiup, bilamana dari kubur-kubur mereka mereka akan bergegas ke hadapan Tuhan mereka.

Ayat 36:51 menggambarkan kepada kita bagaimana proses menghidupkan semula setiap manusia yang telah mati akan dilakukan pada hari kiamat nanti. Selepas Sangkakala ditiup kita semua akan bangkit dari kubur masing-masing dan bergegas ke hadapan Tuhan untuk menerima penghakiman.

Tidak ada sesiapa yang akan terlepas dari proses ini. Tidak ada pengecualian. Tidak ada perbezaan. Tidak ada keistimewaan. Dan setiap orang akan bangkit dari kubur dan terus bergegas menuju ke hadapan Tuhan.

70:43  Pada hari di mana mereka akan datang dari kubur-kubur mereka dengan tergesa-gesa seperti mereka sedang bergegas ke arah suatu matlamat,

Jika begitulah keadaannya maknanya di mana pun kita dikuburkan sebenarnya tidak penting.  Samada kita dikuburkan di Amerika atau di Malaysia – tidak ada beza. Samada kita dikuburkan di halaman rumah atau di tanah perkuburan yang direzabkan – kita akan dibangkitkan juga.

Oleh itu soalan cepu emas saya dalam perkara ini – apakah relevannya pengkhususan kawasan perkuburan mengikut agama yang diamalkan oleh masyarakat manusia selama ini? Jika semasa hidup kita boleh tinggal dalam sebuah masyarakat berbilang kaum dan agama dalam satu bangunan atau kawasan – mengapa bila mati tak boleh pula?

Kemudian, tentang amalan-amalan ritual kematian atau pengkebumian. Setiap bangsa atau umat memiliki kaedah ritual kematian dan pengkebumian masing-masing. Dan amalan ritual ini boleh dianggap antara amalan yang paling diambilberat dan sentiasa dipatuhi dalam sesebuah masyarakat – kebiasaannya ia berkait rapat dengan kepercayaan agama mereka.

Umat Islam hari ini juga tidak terlepas dari memiliki set ritual berkaitan kematian. Bermula dari pengurusan mayat sehingga kepada pengkebumian – semua telah ditetapkan syarat dan caranya. Tetapi benarkah ritual-ritual kematian ini benar-benar perlu? Kita lihat bagaimana Tuhan mengajar kita menguruskan mayat.

5:31 Maka Tuhan menghantar seekor gagak untuk menggali tanah dan menunjukkan kepadanya bagaimana dia harus menguruskan mayat adiknya. Dia berkata: Celakalah aku! Aku tidak mampu walaupun untuk menjadi seperti gagak ini dan menguruskan mayat adikku? Maka dia menjadi antara mereka yang menyesal.

Melalui ayat 5:31 di atas Tuhan menjadikan anak Adam yang pertama mati di atas mukabumi ini sebagai contohnya. Si abang telah membunuh si adik dan dia tidak tahu bagaimana mahu menguruskan mayat adiknya. Lalu Tuhan hantar seekor burung gagak untuk mengajar caranya – dipendekkan cerita – caranya adalah korek lubang dan tanam. Semudah itu saja.

Bagaimanapun saya yakin ramai yang tidak akan dapat menerima kaedah yang Tuhan ajar melalui ayat 5:31. Ini kerana mereka sudah terbiasa dengan ritual kematian yang diajar oleh para ulama sejak turun temurun.  Tetapi bukankah Tuhan telah menjelaskan status si mati melalui ayat berikut.

6:94 Dan kamu telah datang kepada Kami secara bersendirian sama seperti ketika Kami mencipta kamu pada kali pertama; dan kamu telah meninggalkan di belakang kamu semua yang telah Kami kurniakan kepada kamu; dan Kami tidak nampak semua pengantara yang selama ini kamu dakwa sebagai sekutu-sekutu kamu; semuanya telah terpisah di antara kamu dan segala yang kamu dakwa telah meninggalkan kamu.

Mari kita bincangkan.

Written by tolokminda

March 26, 2010 at 4:19 am

Posted in Kehidupan Harian, Quran

Tagged with , ,

54 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. Salam,

    Tuhan menghidupkan berbillion manusia di atas muka bumi ini dengan harapan supaya mereka menjadi hamba yang patuh kepada cara hidup yang direstuiNya selaras dengan matlamat penciptaan mereka sebagai khalifah.

    Semua manusia, tanpa mengira bangsa atau warna kulit, bangsa atau bahasa – adalah sama matlamat kejadian mereka di sisi Tuhan. Pada dasarnya Tuhan tidak pernah membeza-bezakan manusia.

    Misalnya, semasa hidup di atas muka bumi ini kita semua berkongsi sumber kehidupan yang sama – yang telah kita sama-sama gunakan berkali-kali dan berganti-ganti bukan saja di antara sesama manusia bahkan juga dengan segala makhluk bernyawa Tuhan yang lain dari dinosour sehinggalah anjing dan babi.

    Udara yang kita sedut untuk bernafas, air yang kita minum merupakan udara dan air yang sama yang pernah digunakan dan dikumbahkan oleh dinosour ratusan juta tahun dahulu. Ia hanya melalui proses penapisan dan pembersihan semula yang berulang-ulang. Tetapi hakikatnya ia masih udara dan air yang sama.

    Udara yang kita sedut pernah berada dalam paru-paru jutaan haiwan dan manusia lain sebelum ini. Air yang kita minum mungkin pernah menjadi air kencing kuda atau air kencing Lee Kuan Yew.

    Pendek kata – kita perlu insaf bahawa dalam kehidupan kita di dunia ini, sejak dari dalam perut ibu sehinggalah nafas terakhir kita, kita sebagai bangsa manusia – sebenarnya semua saling bergantungan di antara satu sama lain, saling berkongsi samada secara langsung atau tidak langsung.

    Bangsa dan keturunan tidak dapat memisahkan kita dari saling kebergantungan dan saling perkongsian yang bersifat sejagat ini. Bahasa dan budaya juga tidak dapat memisahkan kita dari saling kebergantungan dan saling perkongsian tersebut. Agama juga tidak dapat memisahkan kita dari perkongsian sejagat yang telah difitrahkan Tuhan.

    Jika kita faham hakikat itu, maka apa rasionalnya apabila kita mati kubur kita perlu diasing-asingkan mengikut standard kita pula? Apakah signifikannya kubur kita dengan penghakiman yang Tuhan akan laksanakan ke atas diri kita di akhirat nanti? Adakah kubur kita akan menjadi salah satu faktor penentu yang akan mempengaruhi pertimbangan Tuhan?

    tolokminda

    March 26, 2010 at 9:10 pm

  2. Salam,

    Jika kita renung dalam-dalam, punca wujudnya perkuburan yang berbeza-beza kerana adanya pecahan atas nama agama. Punca wujudnya agama yang berbeza-beza kerana adanya pecahan atas nama kepercayaan amalan ritual pada arah objek-objek tertentu.

    Dan di sebaliknya pecahan-pecahan itu kerana adanya syaitan yang mahu melaga-lagakan manusia demi membuktikan bahawa manusia tidak layak jadi khalifah. Kedengkian melihat Adam dijadikan khalifah, menyebabkan dendam kesumat membara untuk membuktikan bahawa Adam dan keturunannya tidak layak jadi khalifah. Orang yang mendengki, sudah pasti mahu merosakkan atau memusnahkan orang yang didengkinya.

    Maka ramailah terikut-ikut jejak syaitan yang bermatlamatkan memecah-belahkan manusia.

    “TM: Jika kita faham hakikat itu, maka apa rasionalnya apabila kita mati kubur kita perlu diasing-asingkan mengikut standard kita pula?”

    Kalau kita fikirkan, ramai manusia boleh terbuka membiarkan rambut2 mereka yang digunting di kedai gunting, dicampur dengan rambut2 bangsa2 lain untuk dilupuskan. Ini kerana tiada ritual dalam menyempurnakan rambut2 yang dibuang itu.

    Tetapi dalam urusan menyempurnakan jasad yang telah mati, manusia membuat kaedah2 mengikut standard masing-masing (yang biasanya mengikut ajaran tradisi). Mereka tidak berbuka seperti pelupusan rambut2 yang digunting itu. Kalau mayat itu tidak diurus ikut kepercayaan tradisi, maka dikatakan tidak sempurna. Apakah jasad anak Adam pertama yang mati itu disempurnakan dengan ritual2 tertentu?

    “TM: Adakah kubur kita akan menjadi salah satu faktor penentu yang akan mempengaruhi pertimbangan Tuhan?”

    Orang yang telah mati, dia tidak ada kuasa nak tentukan jasadnya itu ditanam di mana. Maka tidak logik kubur menjadi pertimbangan Tuhan.

    Allah menilai berdasarkan apa yang manusia itu kerjakan. Manusia hanya boleh melakukan sesuatu kerja sementara nyawa dikandung badan.

    Juang

    March 27, 2010 at 1:39 am

  3. Salam Juang,

    Saya gembira dengan komen tuan di atas. Ini menunjukkan konsep kesejagatan manusia mengikut perspektif Al-Quran bukanlah satu konsep yang sukar untuk difahami dan diterima.

    tolokminda

    March 27, 2010 at 2:18 am

  4. Malangnya manusia lebih suka patuh kepada “tuhan-tuhan” lain tetapi tidak kepada Tuhan yang sebenar – iaitu Tuhan yang telah menghidupkan mereka dan memberi mereka pelbagai kurnia sebelum mematikan dan selepas itu menghidupkan semula supaya mereka dapat diberi ganjaran yang jauh lebih baik dalam satu kehidupan kekal di akhirat.

    Sesungguhnya manusia tidak akan sesat jika mereka tidak termakan tipu daya syaitan. Tetapi tidak ramai manusia yang mahu menggunakan akal.

    tolokminda

    March 27, 2010 at 2:21 am

  5. Arwah nenek saya dulu pernah mewasiatkan. Katanya, “bila nenek mati nanti tanamlah nok tanam mana pun, nak tanam belakang rumah pun boleh”.

    Daripada kata-katanya menjelaskan kepada kita bahawa fahaman beliau mungkin sama dengan apa yang kita fahami sekarang. Cuma mungkin kita(saya) pada masa tu tak memahami apa yang difahami oleh beliau.

    penulis

    March 27, 2010 at 8:07 am

  6. betul2.,kekadang tertanya2 juga.,agaknya orang2 kafir nk ke dikuburkan dengan cara kita ye.,bungkus ngan kain putih je pastu tanam macam tu je.,tak yah la nk membazir letak tanda besar2 kan,siap buat bangunan lagi.,bepuluh2 ribu di abiskan untuk tanam mayat.,kan lebih baik ikut cara islam.,jimat pun jimat.,betul tak?.,

    shah

    March 27, 2010 at 11:33 am

  7. Salam,

    Yang saya tak setuju tu bila ada orang mendakwa cara urus jenazahnya spt yg disuruh Tuhan dan mengatakan cara urus jenazah orang lain tak betul. sedangkan dalam al-quran Allah sudah nyatakan secara umum. jadi terpulang pada kita bagaimana cara yang sesuai nak urus dan tanam mayat.

    bayau

    March 27, 2010 at 11:49 am

  8. TM lupa makan ubat ka?
    nampak makin teruk nih
    hehehe🙂

    Dr Love

    March 27, 2010 at 11:52 am

  9. Apa yang teruk Dr Love? Setakat cakap macam tu tapi tak ada hujah, tak ada guna juga.

    Orang kafir pun cakap “ini sihir yang nyata” kepada para rasul dahulu tanpa ada bukti dan hujah.

    Takkanlah anda nak ikut perangai orang kafir.

    bayau

    March 27, 2010 at 11:58 am

  10. lagi satu ciri2 orang kafir adalah suka memperolok2kn ayat2 dan rasul2 ALLAH ta’ala.,

    shah

    March 27, 2010 at 12:37 pm

  11. cerita pasal logik.,orang kafir kata,kalau nk jadi pakar perlu ikut ketetapan itu ini,perlu ada kertas2 itu dan ini..,kita pun percaya.,nak jadi pakar matematik.,berpuluh tahun dihabiskan untuk belajar ilmu tersebut..,tup2.,seorang budak kecil yg belum bersekolah dengan selamba menyelesaikan masalah matematik ni,siap boleh buat teori lagi….,yg guru dan pakar pun dok garu kepala.,kenapa?..,rasa tertipu ke,dok berhabis duit untuk perkara yg tak perlu.,sia2 je,kan?….,

    shah

    March 27, 2010 at 1:22 pm

  12. mat shah , budak tu cuma tau kira +,- jer buat aper , guna calculator lebih dari tu pun boleh .. math ni panjang lagi cerita dia bukan takat tu . sian kat budak tuh

    slipar

    March 27, 2010 at 1:39 pm

  13. betul la.,apsal tak guna kakulator je ye..,tak payah nk membazir..,kan lagi baik duit tu buat meniaga ke atau sesuatu yg lebih berfaedah.,ada untung boleh gak tolong orang2 yg memerlukan…..,

    shah

    March 27, 2010 at 1:44 pm

  14. tengok la dunia sekarang ni tuan2.,ais kt kutub mangkin cair.,tapi air yg kat darat boleh kering lak.,mana pegi air2 tu ye.,kalau ikut sains mesti turun balik,kan? tp takde pun..,mana pegi air2 tu..,ke air tu boleh tembus atmosfera lepas ke angkasa?.hehe,dah bercanggah ngan teori korang lak,kan???….,

    shah

    March 27, 2010 at 1:57 pm

  15. over-simplifed lah pulak kalau kita bertegas nak tuduh Allah suruh tanam mayat macam tu saja 5:31 – mungkin cara tu paling basic. tak pulak ayat tu kata gali lubang sedalam mana 6kaki kah, 4kaki kah? tapi manusia guna akal dan sentiasa cari kaedah yg terbaik atau termampu, whichever comes first. saya boleh hantar sahabat yg sakit ke Prince Court Medical Center atau saya hantar ke Hospital Kerajaan Selayang. tapi kalau saya sendiri boleh sembuhkan dia, saya buatlah kat bilik tetamu saya. semua tu konsep jer. dan ayat Quran banyak lapis kefahaman. saya tak boleh kata, persepsi saya saja yg betul.

    anyways, TM .. you jangan lupa makan ubat !
    🙂 hehehe

    macam kita berpakaianlah, kalau ikut Quran kita kena sopan dan tutup aurat. tak ada pulak disuruh pakai warna oren macam tok sami, atau serba putih-hitam-hijau.

    Dr Love

    March 27, 2010 at 2:22 pm

  16. jangan marah yer !🙂 kita gurau-gura sikit.
    a joke a day, will keep the doctor away.

    Dr Love

    March 27, 2010 at 2:27 pm

  17. hehe., .tapi saya lagi suka rawat penyakit gunakan ayat alquran.,kalau nak pergi kat doktor takut mengharapkan selain ALLAH pula nanti.,takut jatuh syirik lak nti..,
    lagipun.,kalau guna ayat2 alquran.,jimat pn jimat……,

    shah

    March 27, 2010 at 2:29 pm

  18. ermm… tuan shah.. jgn salah jampi/yakin dgn ayat Quran tu plak ye… kang anak mak timah sebelah rumah pulak datang beri salam..

    Puteri

    March 27, 2010 at 10:59 pm

  19. erm… tuan shah, ttg air tu.. kotnya dia meresap dalam gua2 batu jadi kristal tak? Maap ye… Puteri tak pandai sains, dulu masa sekolah tak lulus..

    Puteri

    March 27, 2010 at 11:02 pm

  20. hehehe .. comey lotey ker anak mak timah tu?
    puteri dah berpunya ke blum … terhingin la pulak.🙂

    Dr Love

    March 27, 2010 at 11:50 pm

  21. Saya rasa blog ni dah banyak virus la…

    penulis

    March 28, 2010 at 8:52 am

  22. Cara menguruskan jenazah haruslah memperlihatkan respek dan kasih sayang. Slalunya dalam mana agama dan budaya pun, mayat akan dibersihkan dulu dan dipakaikan dgn pakaian yg elok supaya orang yang melawat tidak memberi komen yg tak manis didengar.

    The Undertaker

    March 28, 2010 at 10:59 am

  23. Salam Undertaker,

    Saya berpendapat memberi penghormatan dan menunjukkan emosi kasih dan sayang kepada mayat merupakan perkara yang normal apatah lagi jika ia dari kalangan keluarga terdekat. Tetapi adakah kita benar-benar perlu sesuatu yang bersifat ritual kalau sekadar mahu membersihkan mayat dan memberi pakaian yang elok sebelum mengkebumikannya? Ritual adalah apabila sesuatu itu kita kaitkan dengan Tuhan dengan alasan Tuhan yang telah menetapkan upacara berkenaan.

    Di artikel ini saya hanya membincangkan samada dalam dalam soal pengurusan mayat dan kubur, adakah kita telah merujuknya kepada Tuhan? Atau kita hanya mengikut mereka yang melampaui authoriti dan common sense dalam hal tersebut?

    tolokminda

    March 28, 2010 at 11:44 am

  24. apa salahnya jika ritual itu suatu yang baik?
    saya tak nampak apa-apa buruk dalam urusan jenazah yg diamalkan oleh orang Islam.

    Afundi

    March 28, 2010 at 1:02 pm

  25. Buruk tu taklah, tapi kadang-kadang ada part tu yang berlebih-lebihan dan sesetengahnya pula menyusahkan bagi mereka yang kurang kemampuan.

    penulis

    March 28, 2010 at 2:39 pm

  26. salam penukis.,
    tentang perkara itu,rasa rasa pihak jabatan agama kita sedang berusaha untuk menghapuskan amalan bidaah dikubur.,

    untuk semua..,
    sebenarnya blog ni adalah virus,cuba merosak keyakinan kita terhadap agama ALLAH ta’ala,jikalau tuan2 kata apa yg berlaku disini sebagai perselisihan tafsir alquran,tapi apa yg kami nampak bukan.,sebenarnya apa yg sedang dlakukan oleh pengasas blog ini adalah pemesongan alquran melalui terjemahannya,jika asasnya sudah salah tentu semuanya akan menjadi salah.,untuk mencari ilmu bukan begini caranya,

    mencari ilmu wajib melalui guru,rasullulah telah diajar oleh jibril,begitu juga sahabat telah diajar oleh rasulullah,begitulah seterusnya sehinggalah pada kita sekarang ni.,jikalau ada yg mendakwa dia diajar terus oleh Tuhannya,saya rasa tuan2 sendiri boleh buat penilaian,kan.,

    cukuplah.,semua ini harus dihentikan segera,kerana apa yg ada disini hanyalah sia2,sedikitpun tidak membawa kebaikan untuk masa depan kita disana nanti,maaf jika kata2 saya sebelum ini ada yg mengguris hati muslim2 disini,apa yg saya hadirkan semuanya adalah kata2 saya sendiri,seorang muslim yg tidak sempurna ilmunya.,kalau ada yg salah atau bercanggah atau meragukan diharap agar tuan2 merujuk pada dalil2 yg soheh,atau pada mereka2 yg lebih tahu dan mempunyai dalil2 yg soheh.,

    sampai disini dahulu.,sesungguhnya ALLAH ta’ala sebaik baik penerima taubat.,ingat2 kiamat dah dekat.,WALAHHUALAM

    shah

    March 29, 2010 at 6:23 am

  27. Saya setuju dengan pandangan shah.

    Motif blog ini bukanlah untuk belajar, tetapi sebenarnya adalah untuk menyebar ‘virus penyakit hati’ orang yang berpura-pura mengikut AlQuran. Mustahil AlQuran dapat menjadi pedoman bagi orang yang Allah sendiri kecam [fi qulubihi marad]

    Bila mereka menjadikan EGO sebagai guru mereka mempelajari AlQuran, maka setiap ayat akan membantu menyesatkan mereka lebih jauh. Begitu dinamik dan interaktif ayat suci Quran, hingga dapat scan/membaca hati si-penipu dan mendorongnya lebih dekat kepada neraka.

    Kita sendiri dapat lihat masalah jiwa yang dialami pemilik blog ini, melalui rencana yang melampau-lampau anti-ritual, anti-ibadah, anti-sunnah, anti-hadith – seolah-olah pemilik blog ini merasakan dirinya sudah berada di maqam yang sangat tinggi di sisi Allah.

    Mungkin benar komen Dr Love bahawa TM lupa makan ubat psychotropic !

    Ustaz Urban

    March 29, 2010 at 9:48 am

  28. Salam..

    Allah juga berkata “makanlah apa yang baik bagi kamu..” daging lembu itu baik.. tetapi tidaklah salah jika kita ambil satu daging dan kemudian kita bubuh garam.. lada hitam.. bakar kasi masak.. siram sos black pepper..

    .. dalam soal menamam mayat pada saya pun begitu juga.. Allah telah memberikan panduan melalui contoh burung gagak.. tetapi tidaklah menjadi kesalahan jika mayat itu kita mandikan.. kapankan.. sebagai tanda penghormatan terakhir.. penghormatan itu pula bukanlah kepada mayat itu.. sedang mayat itu tidak membawa sebarang erti..tetapi kepada segala kenangan yang selama ini pernah dikongsi semasa empunya diri itu masih hidup.. ibu bapa saya telah lama meninggal dunia.. dan atas alasan apa sekalipun..saya tidak akan mengizinkan mayat ibu atau bapa saya diperlakukan sewenang-wenangnya.. cuma manjadi kesalahan jika kita menganggap bahawa adalah sesuatu yang bersalahan jika mayat itu tidak di uruskan berbeza dengan cara yang selama ini dipraktikkan.. pada pendapat saya jika ada cara yang lebih baik maka gunakanlah cara itu.. tetapi setakat ini cara yang selama ini kita gunapakai adalah yang terbaik.. minus the talkin..

    bab pengasingan kubur si mati.. saya bersetuju dengan TM.. ditanam di mana sekalipun tidak membawa sebarang erti.. dan saya tiada masalah jika mayat saya ditanam di tengah-tengah perkuburan kristian sekalipun…

    troopze

    March 29, 2010 at 10:08 am

  29. Troopze menulis,

    Allah juga berkata “makanlah apa yang baik bagi kamu..” daging lembu itu baik.. tetapi tidaklah salah jika kita ambil satu daging dan kemudian kita bubuh garam.. lada hitam.. bakar kasi masak.. siram sos black pepper..

    Salam Troopze,

    Cuma apabila kita bubuh garam, lada hitam dan bakar kasi masak daging itu dan kemudian siram sos black pepper kita tidak akan kata.. apa yang aku lakukan inilah adalah mematuhi ketetapan makan daging oleh Tuhanku.

    Itulah pointnya. Tuhan ajar kita menanam mayat tetapi adakah ia bersifat ritual? Jika tidak, siapakah yang menetapkannya menjadi begitu?

    tolokminda

    March 29, 2010 at 10:19 am

  30. Salam Ustaz Urban,

    Blog ini sememangnya tidak berguna bagi kebanyakan orang. Jadi tak payahlah risau sangat. Dan saya tak rasa pun saya berada di makam tertinggi ke apa, saya cuma baca ayat-ayat Al-Quran dan cuba memahami maksudnya. Tuan boleh beritahu saya jika apa yang saya faham itu salah. Saya buka blog ini untuk sesiapa saja memberi pendapat masing-masing. Mana ada ego?

    tolokminda

    March 29, 2010 at 10:23 am

  31. Salam TM,

    Ritual itu antaranya membawa definasi..

    1) perkara yang telah ditetapkan dalam upacara agama

    atau

    2) perbuatan yang menjadi kelaziman..

    saya berpendapat tidaklah menjadi kesalahan akan ritual menanam mayat seperti yang lazimnya dilakukan oleh umat islam.. tetapi bersependapat dengan TM adalah bersalahan jika nama tuhan itu disalahgunakan..

    troopze

    March 29, 2010 at 10:45 am

  32. Salam Troopze,

    Saya berpendapat salah satu petunjuk jika sesuatu amalan itu bersifatkan ritual keagamaan adalah apabila kehadiran “pembesar agama” diperlukan.

    tolokminda

    March 29, 2010 at 10:50 am

  33. “Kita sendiri dapat lihat masalah jiwa yang dialami pemilik blog ini, melalui rencana yang melampau-lampau anti-ritual, anti-ibadah, anti-sunnah, anti-hadith – seolah-olah pemilik blog ini merasakan dirinya sudah berada di maqam yang sangat tinggi di sisi Allah”

    Jika anda baca betul-betul semua artikel dan faham, anda tidak akan mengeluarkan kenyataan diatas.

    datanglah dengan hujah bukan dengan tuduhan.

    pemilik menolak sesetengah ritual dengan hujah, datanglah dengan HUJAH.

    dimana yang dikatakan anti-hadis, apabila pemilik HANYA menolak hadith yang BERTENTANGAN dengan Qur’an.

    apa yang saudara maksudkan dengan anti-sunnah? apa pemahaman saudara tentang sunnah? bagi lah DEFINISI sunnah dan sekali lagi datanglah dengan hujah.

    bila saya sebut datang dengan hujah, datanglah dengan hujah sendiri.

    Jika ego pemilik blog ini tinggi, dalam salah satu artikel, tidaklah beliau mengaku yang tulisan beliau tidak berapa tepat dan membetulkan ia kembali.

    Itulah, kalau nak berhujah pun, baca lah bagi faham.

    Tapi saya rasa yang kononnya ustaz urban ini pun bukan datang nak berhujah, sama seperti mereka yang lain.

    datang nak menghukum.

    Mungkin sebab saudara sendiri pun bertaklid buta, tak faham sepenuhnya apa yang saudara percaya, maka bagaimana saudara nak datang berhujah dengan tenang.

    muaddib

    March 29, 2010 at 3:19 pm

  34. Minta maaflah,

    Tapi sekadar datang menuduh, anak perempuan saya yang berumur 3 tahun pun boleh buat lebih baik.

    Jika tidak pandai datang berhujah, duduk diam-diam atau jangan masuk blog ini langsung. Bukankah buang masa anda.

    Kami faham, minda kita ini berbeza-beza keupayaannya, dah tak boleh terima pelajaran sains dan matematik disekolah dahulu yang menyebabkan kebanyakan mereka ini pergi belajar menghafal sebab memang minda mereka sukar untuk memahami sesuatu subjek.

    Bila keluar dengan title ‘tukang hafal’, bagaimana nak faham bukan?

    muaddib

    March 29, 2010 at 3:28 pm

  35. Salam,

    “TM: Saya gembira dengan komen tuan di atas. Ini menunjukkan konsep kesejagatan manusia mengikut perspektif Al-Quran bukanlah satu konsep yang sukar untuk difahami dan diterima.”

    Andaikata semua manusia melawan rasa ego dan angkuh dengan ajaran tradisi masing-masing dan memikirkan kesejagatan manusia yang diajar melalui kacamata Al Quran, tidak ada siapa nak mengengkari pengajarannya…dan tiada lagi yang datang ke blog saudara sekadar bawa tuduhan seperti mana orang2 musyrik terdahulu menuduh Rasul-rasul terdahulu adalah tukang sihir.🙂

    Juang

    March 29, 2010 at 6:24 pm

  36. Tajuk topik ni “Adakah ritual kematian dan pengasingan kawasan kubur mengikut agama anutan dapat membantu si mati?”…. Dah memang lumrah manusia yang hidup ni suka berkelompok-kelompok. Si mati dah tak involve lagi dengan urusan2 keduniaan sebaik aje nyawa berpisah dengan badan. Manusia yang masih hidup, yang menguruskan si matilah yang mengerjakan semua tu… Ada yang kata sebagai tanda hormat, ada yang kata sebagai adat, ada yang kata menurut agama… bukan ke tu semua kerja akal manusia yang hidup?

    Puteri

    March 30, 2010 at 11:57 am

  37. Puteri,

    mungkin topik ini bersangkutan dengan kes yang mana perebutan mayat antara islam dan bukan islam yang pernah berlaku sehingga mayat yang sudah ditanam pun disuruh digali semula dan ditanam ‘mengikut’ cara ‘islam’.

    muaddib

    March 30, 2010 at 12:25 pm

  38. Yang demikian, ritual adalah cara terbaik untuk mentadbir perlakuan manusia itu sendiri. Supaya manusia itu saling kasih mengasihi. Dan nilai hormat itu menjadi sesuatu yang hak. Selagi cara pengebumian itu tidak menzalimi sebarang makhluk (green project), maka tiadalah apa2 yg patut kita bahaskan mengenai ritual sesebuah kaum. Hormatilah ia spt yg dianjurkan oleh Allah

    Sapi betina: 176 = Yang demikian itu adalah karena Allah telah menurunkan Al Kitab dengan membawa kebenaran; dan sesungguhnya orang-orang yang berselisih tentang (kebenaran) Al Kitab itu, benar-benar dalam penyimpangan yang jauh.

    Binatang Ternak: 108 = Dan janganlah kamu memaki sembahan-sembahan yang mereka sembah selain Allah, karena mereka nanti akan memaki Allah dengan melampaui batas tanpa pengetahuan. Demikianlah Kami jadikan setiap umat menganggap baik pekerjaan mereka. Kemudian kepada Tuhan merekalah kembali mereka, lalu Dia memberitakan kepada mereka apa yang dahulu mereka kerjakan.

    Nagobonar

    April 1, 2010 at 12:08 pm

  39. Salam,

    Pengaruh ajaran tradisi menyebabkan sesuatu perkara jadi ritual hatta dalam urusan pengkebumian mayat. Kalau ikut Al Quran, pengkebumian mayat semudah menanamkan ia ke dalam tanah sahaja. Allah tidak membebankan kepada yang hidup kerana yang mati.

    Kenapa perlu ditanam mayat itu asasnya adalah untuk mengelakkan bau yang mengganggu kehidupan orang yang masih hidup. Itu sahaja.

    Namun bila ada manusia suka mengada-adakan sesuatu ritual yang memecah-belahkan sesama manusia, maka wujudlah golongan yang membeza-bezakan cara pengkebumian mayat dan tanah perkuburan. Satu golongan merasakan cara pengkebumian dan tanah perkuburan mereka lebih mulia daripada cara dan tanah perkuburan bangsa lain. Sampai satu tahap berlaku perebutan cara pengkebumian mayat tidak mengikut ritual sesuatu golongan. Ada mayat yang terpaksa digali kerana status agamanya diragui. Tidakkah itu kerja orang-orang yang tak matang?

    Kalau kita fikir dengan waras, itukah yang diajar oleh Allah melalui Al Quran? Berebut-rebut cara nak mengebumikan mayat? Penentuan masuk syurga atau neraka bukannya berdasarkan bagaimana cara mayat itu disempurnakan, tetapi berdasarkan amalan manusia itu sebelum menjadi mayat.

    Juang

    April 1, 2010 at 10:29 pm

  40. Setuju

    wucman

    April 6, 2010 at 10:07 am

  41. Sebenarnya kami(muslim) menanam mayat melalui dalil bahwa manusia dari tanah dan dikembalikan pada tanah.,
    berkenaan kisah anak adam dan burung gagak,itu hanya perumpamaan,menunjuk pada sifat kelemahan manusia yaitu masih perlu diajar walaupun mereka mampu membuat tipu daya..,

    .WALLAHUALAM..,

    shah

    April 28, 2010 at 10:08 am

  42. Berkenaan dengan majlis2 selepas pengebumian yg menjadi amalan muslim2 dimalaysia ia adalah tinggalan dari ajaran hindu yg mereka gelar sebagai adat.,

    Mungkin kerana disebabkan perkara ini telah menjadi kebiasaan,
    maka kebiasaan itulah yg telah mendorong mereka untuk mencari dalil2 islam supaya mereka dapat meneruskan amalan tersebut.,

    .WALLAHUALAM.,

    shah

    April 28, 2010 at 10:21 am

  43. Salam,

    Ada juga sesetengah golongan manusia menjadikan urusan pengkebumian mayat sebagai satu bisnes. Kalau kita fikir logik, si mati bukannya dapat manfaat daripada segala bentuk upacara pengkebumian mayat. Kenapa perlu membazir duit sebegitu rupa? Bukankah lebih rasional duit itu digunakan untuk masa depan orang yang masih hidup atau untuk manfaat generasi seterusnya?

    Jika manusia itu berfikir jauh ke hadapan, mereka mudah nampak nilai-nilai tersebut.

    Juang

    April 29, 2010 at 4:02 pm

  44. salam shah .. betul ke manusia berasal dari tanah? setakat tu jer ke pemahaman kamu ?

    slipar

    April 29, 2010 at 7:35 pm

  45. blog ni telah dilabelkan sesat dan mengelirukan serta lari dari konsep Islam yg diamalkan di malaysia..

    akan di sekat suatu hari nanti..
    terima kasih..🙂

    w3bcr4wl3r

    July 8, 2010 at 1:30 pm

  46. Salam,

    Sifat orang kafir terdahulu, bila gagal melawan dengan hujah, mereka akan berkata “inilah sihir yang nyata”. Tetapi apa yang sihir tidak pula ditunjukkan dengan jelas.

    Begitulah perangai mereka hari ini, hanya mampu melabelkan orang lain sesat. Tetapi untuk bawakan hujah yang benar daripada mereka, mereka gagal.

    Juang

    July 8, 2010 at 3:54 pm

  47. Al-Ahzab:45. Hai Nabi, sesungguhnya Kami mengutusmu untuk jadi saksi, dan pembawa kabar gembira dan pemberi peringatan, Saya lampirkan hadis-hadis yang menuntut agar pengurusan jenazah umat Islam dilaksanakan dengan menurut peraturan. Ini berbeza dengan jenazah orang kafir. Kitab Jenazah Bab Ke- 1: Mengenai Jenazah dan Orang Yang Akhir Ucapannya. “Laa Ilaaha Illallah” Ditanyakan kepada Wahab bin Munabbih, “Bukankah laa ilaaha illallah itu merupakan kunci surga?” Wahab menjawab, “Benar, tetapi tidak dinamakan kunci kalau tidak mempunyai gigi. Jadi, jika kamu datang dengan membawa kunci bergigi tentu kamu akan dibukakan, dan jika tidak demikian, pasti tidak dibukakan untukmu.”[1] 629. Abdullah (bin Mas’ud) berkata, “Rasulullah bersabda (dengan suatu kalimat, sedang aku berkata lain. Nabi bersabda), ‘Barangsiapa yang meninggal dunia sedangkan dia menyekutukan Allah dengan sesuatu (dalam suatu riwayat: Barangsiapa meninggal dunia sedangkan dia menyeru sekutu selain Allah), maka dia masuk neraka. Barangsiapa yang meninggal dunia sedangkan dia tidak menyekutukan Allah dengan sesuatu pun (dalam riwayat lain: Barangsiapa yang meninggal dunia sedangkan dia tidak menyeru kepada sekutu selain Allah), maka ia masuk surga.”[2] Bab Ke-2: Perintah Mengantarkan Jenazah 630. Al-Bara’ berkata, “Nabi menyuruh kami dengan tujuh hal dan melarang kami dari tujuh hal. Beliau menyuruh kami mengiringkan jenazah, menjenguk orang sakit, memenuhi undangan, menolong orang yang dianiaya (dalam satu riwayat: membantu orang yang lemah dan menolong orang yang teraniaya, tanpa menyebut memenuhi undangan 7/128), melaksanakan sumpah, menjawab (dalam satu riwayat: menyebarkan 6/143) salam, dan mendoakan orang yang bersin. Beliau melarang kami dari tujuh hal yaitu bejana perak, cincin emas, sutra murni, katun campur sutra, dan sutra tebal (dan dalam satu riwayat: sutera tipis 7/124), (dan menaiki pelana sutra di atas keledai 7/48).” 631. Abu Hurairah r.a. berkata, “Aku mendengar Rasulullah bersabda, ‘Hak seorang muslim terhadap muslim lainnya itu ada lima perkara. Yaitu, menjawab salam, menjenguk orang yang sakit, mengantarkan jenazah, mengabulkan undangan, dan mendoakan orang yang bersin.” Bab Ke-3: Melihat Wajah Mayat Apabila Ia Sudah Dibungkus dalam Kafannya 632. Ibnu Abbas r.a. mengatakan bahwa Abu Bakar keluar[3] (dari sisi Nabi saw.), sedang Umar ingin menyatakan ucapannya kepada orang banyak. Lalu Abu Bakar berkata, “Duduklah, hai Umar.” Umar tidak mau duduk. Abu Bakar berkata lagi, “Duduklah.” Akan tetapi, Umar tetap tidak mau duduk. Kemudian Abu Bakar mengucakan syahadat. Orang-orang memperhatikan apa yang diucapkan olehnya, dan mereka tinggalkan Umar. Kemudian Abu Bakar berkata, “Barangsiapa di antara kamu menyembah Muhammad, maka sesungguhnya Muhammad telah wafat. Tetapi, barangsiapa menyembah Allah, maka sesungguhnya Allah[4] itu Maha hidup dan tidak akan pernah mati. Sesungguhnya Allah ta’ala berfirman, “Wa maa Muhammadun illa rasuulun ‘sampai’ syaakiriin.” Ibnu Abbas berkata, “Demi Allah, aku melihat orang-orang itu seakan-akan tidak pernah mengetahui bahwa sesungguhnya Allah telah menurunkan ayat ini, sehingga dibaca oleh Abu Bakar r.a.. Kemudian diterimalah ayat itu oleh orang-orang dari Abu Bakar. Maka, tiada seorang pun yang mendengar ayat itu dibaca, melainkan ia juga ikut membacanya.”[5] 633. Ummul Ala’ (dan dia adalah 8/77) seorang wanita Anshar yang berbai’at dengan Nabi saw berkata, “Ketika dilakukan pembagian untuk penempatan kaum Muhajirin dengan cara undian, maka jatuh undian bagi Utsman bin Mazh’un kepada kami (di perumahan, ketika orang-orang Anshar berundi untuk penempatan kaum Muhajirin). Lalu, kami tempatkan dia di rumah-rumah kami. Kemudian dia jatuh sakit yang membawa kematiannya di rumah itu, (lalu kami rawat dia). Setelah dia meninggal dunia, dimandikan, dan dikafani di dalam kainnya, maka masuklah Rasulullah. Kemudian aku berkata, ‘Rahmat Allah pasti dicurahkan atasmu wahai Abu Saib, aku bersaksi bahwa Allah pasti memuliakanmu.’ Lalu Nabi bersabda, ‘Siapakah yang memberitahukan kepadamu bahwa Allah pasti memuliakannya?’ Aku menjawab, ‘(Aku tidak tahu, demi Allah), kutebus engkau dengan ayah (dan ibuku) wahai Rasulullah, siapakah gerangan orang yang dimuliakan oleh Allah?’ Beliau bersabda, ‘Dia (demi Allah 4/265), telah meninggal dunia, dan demi Allah aku berharap semoga dia mendapatkan kebaikan. Demi Allah aku tidak tahu, padahal aku adalah utusan Allah, apa yang akan diperbuat terhadap diriku (dalam satu riwayat: terhadapnya[6]) dan terhadap kalian.’ Maka, demi Allah, sesudah itu aku tidak pernah lagi menganggap suci terhadap seseorang.” (Dia berkata, “Hal itu menyedihkan hatiku.” Dia berkata, “Lalu aku tidur, kemudian aku bermimpi melihat mata air mengalir kepada Utsman. Kemudian aku datang kepada Rasulullah memberitahukan hal itu, lalu beliau bersabda, ‘Itu adalah amalnya yang mengalir untuknya.\'”) 634. Jabir bin Abdullah r.a. berkata, “Ketika ayahku terbunuh, (dalam satu riwayat: dia berkata, ‘Ayahku yang terbunuh pada hari Perang Uhud dengan diperlakukan sadis dan dibawa ke hadapan Rasulullah dalam keadaan sudah ditutup kain, maka aku ingin) membuka kain dari wajahnya dan aku menangis. Orang-orang melarangku. Kemudian aku hendak membukanya, tetapi kaumku melarangku, sedang Nabi tidak melarangku. Lalu Rasulullah memerintahkan supaya jenazah ayah diangkat. Bibiku Fathimah menangis (dalam satu riwayat: Nabi mendengar suara tangis seorang wanita, lalu beliau bertanya, ‘Siapakah ini?’ Orang-orang menjawab, ‘Anak wanita atau saudara wanita Amr.’) Nabi bersabda, ‘Kamu menangis ataupun tidak, malaikat senantiasa menaunginya dengan akup-akupnya hingga kalian mengangkatnya.\'” Bab Ke-4: Orang yang Mengabarkan Sendiri Kematian Orang Lain kepada Keluarganya 635. Abu Hurairah r.a. mengatakan bahwa Nabi saw memberitakan kematian Najasyi (Raja Habasyah 2/90) pada hari kematiannya. (Dan 2/91) beliau mengajak mereka keluar ke mushalla, (kemudian beliau maju ke depan 2/88), lalu mengatur shaf mereka (di belakang beliau) dan takbir empat kali. (Dan beliau bersabda, “Mintakanlah ampun kepada Allah untuk saudaramu.” 4/246). Bab Ke-5: Memberitakan Kematian Seseorang Abu Rafi’ berkata dari Abu Hurairah r.a., bahwa dia berkata, “Nabi bersabda, ‘Mengapa kalian tidak memberitahukan kematian orang itu kepadaku?\'”[7] 637. Ibnu Abbas r.a. berkata, “Ada seseorang meninggal, yang biasa dikunjungi Rasulullah waktu dia sakit. Dia meninggal malam hari, dan dikuburkan malam itu juga. Keesokan harinya, para sahabat mengabarkannya kepada Rasulullah. Kemudian beliau bertanya, ‘Apakah yang menghalangi kalian untuk memberitahukanku?’ Mereka menjawab, ‘Hari sudah malam lagi pula gelap, kami tidak suka menyulitkan engkau.’ Lalu beliau pergi ke kuburnya. Kemudian beliau shalat (gaib) atas orang yang meninggal itu.” Bab Ke-6: Keutamaan Orang yang Kematian Anaknya Lalu Ia Bersabar dan Ridha. Allah Berfirman, “Berilah kabar gembira kepada orang-orang yang sabar.” 638. Anas bin Malik r.a. berkata, “Nabi bersabda, ‘Tidak ada seorang muslim yang ditinggal mati oleh tiga orang anak nya yang belum balig kecuali Allah akan memasukkannya ke surga karena anugerah rahmat Nya kepada mereka.\'” 639. Abu Hurairah r.a. mengatakan bahwa Nabi saw bersabda, ‘Tiada seorang pun dari orang muslim yang ditinggal mati oleh tiga anaknya (yang belum balig)[8] lalu ia masuk ke dalam neraka, kecuali hanya sekadar waktu yang lamanya seperti membebaskan diri dari sumpah.” Abu Abdillah mengatakan dengan mengutip firman Allah, “Tiada seorang pun dari kamu melainkan akan mendatangi neraka itu.” Bab Ke-7: Ucapan Seorang Laki-Laki kepada Orang Wanita di Kubur, “Bersabarlah.” (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya bagian dari hadits Anas yang tercantum pada ’93-AL-AHKAM/10-BAB’.”) Bab Ke-8: Memandikan Mayit dan Mewudhuinya dengan Air Bercampur Sidr Abdullah bin Umar r.a. memberikan wangi-wangian sewaktu memandikan anak Said bin Zaid yang meninggal dunia. Ia membawa anak itu, menshalati, dan Abdullah bin Umar tidak berwudhu lagi.[9] Abdullah bin Abbas berkata, “Orang Islam itu tidak najis, baik masih hidup maupun setelah meninggal dunia.”[10] Sa’ad (bin Abi Waqqash) berkata, “Kalau mayat itu najis, niscaya aku tidak akan menyentuhnya.”[11] Nabi bersabda, “Orang mukmin itu tidak najis.”[12] (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya bagian dari hadits Ummu Athiyah yang akan disebutkan sesudah ini.”) Bab Ke-9: Disunnahkan Memandikan dengan Hitungan Ganjil 640. Ummu Athiyah r.a. (seorang wanita Anshar yang turut berbai’at, yang datang ke Bashrah untuk mencari anak nya, tetapi tidak menemukannya 2/74) berkata, “Rasulullah masuk kepada kami ketika kami sedang memandikan putri beliau seraya bersabda, ‘Mandikanlah dengan siraman yang ganjil, yaitu tiga kali, lima kali (tujuh kali), atau lebih banyak dari itu-jika kamu memandang perlu-dengan menggunakan air dan daun bidara. Berilah kapur barus di akhir kalinya.’ Beliau bersabda kepada kami ketika kami hendak memandikannya, ‘Mulailah dengan anggota badan bagian kanan dan anggota-anggota wudhunya. Jika telah selesai, maka beritahukanlah aku.’ Ketika kami telah selesai, kami memberi tahu beliau. Lalu, beliau memberikan sarung beliau kepada kami seraya bersabda, ‘Pakaikanlah (sarung ini) kepada nya.’ (Dan beliau tidak menambah dari itu, dan aku tidak mengetahui putri beliau yang mana dia itu). Kami sisir dia (dan dalam satu riwayat: lalu kami ikat rambutnya) tiga ikatan. (Dan dalam satu riwayat: Ummu Athiyah berkata, ‘Mereka uraikan rambutnya, kemudian mereka mandikan, lalu mereka ikat menjadi tiga.) (Sufyan berkata, ‘Pada dua ubun-ubunnya dan dua tanduknya.’ 2/75). Lalu, kami letakkan rambutnya ke belakang.” (Dan Ayyub memperkirakan agar memakaikan pakaian beliau kepadanya. Begitulah Ibnu Sirin memerintahkan agar mayat wanita dikenakan padanya pakaian dan tidak dipakaikan sarung padanya). Bab Ke-10: Mendahulukan Anggota-anggota Yang Kanan (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya bagian dari hadits Ummu Athiyah di atas.”) Bab Ke-11: Tempat-Tempat Wudhu Mayat (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya bagian dari hadits Ummu Athiyah di muka.”) Bab Ke-12: Apakah Orang Wanita Itu Boleh Dikafani dengan Sarung Lelaki (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya bagian dari hadits Ummu Athiyah di muka.”) Bab Ke-13: Memberi Kapur Barus pada Penghabisan Memandikan Mayat (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya bagian dari hadits Ummu Athiyah di muka.”) Bab Ke-14: Mengurai Rambut Wanita Ibnu Sirin berkata, “Tidak terlarang mengurai rambut mayat.”[13] (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya bagian dari hadits Ummu Athiyah di muka.”) Bab Ke-15: Bagaimana Cara Memberi Pakaian Mayat yang Bagian Dalam, Yakni yang Menempel pada Tubuh Al-Hasan berkata, “Sobekan (potongan) kain yang kelima diikatkan pada kedua paha dan pangkal paha di bawah baju luar.” (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya bagian dari hadits Ummu Athiyah di muka.”) Bab Ke-16: Apakah Rambut Wanita Boleh Dijadikan Tiga Ikatan (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya bagian dari hadits Ummu Athiyah di muka.”) Bab Ke-17: Meletakkan Rambut Kepala Mayat Wanita ke Belakang (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya bagian dari hadits Ummu Athiyah di muka.”) Bab Ke-18: Kain Putih untuk Kafan (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya bagian dari hadits Aisyah yang tercantum pada nomor 94.”) Bab Ke-19: Mengkafani dengan Dua Lembar Kain (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya hadits Ibnu Abbas yang akan disebutkan dalam bab sesudahnya.”) Bab Ke-20: Memberikan Harum-haruman kepada Mayat 641. Ibnu Abbas r.a. berkata, “Ketika seorang laki-laki wukuf di Arafah bersama Rasulullah tiba-tiba ia jatuh dari kendaraannya, lalu lehernya patah. (Dalam satu riwayat: ‘Dipatahkan lehernya oleh untanya, sedang kami bersama Nabi yang sedang ihram, lalu orang itu meninggal dunia.) Nabi bersabda, ‘Mandikanlah dengan air dan bidara, dan kafanilah dalam dua kain (atau: kedua kainnya 2/217). Jangan kamu kenakan wewangian padanya, dan jangan kalian tutupi kepalanya. Karena, sesungguhnya Allah akan membangkitkannya pada hari kiamat dalam keadaan dia membaca talbiah.\'” Bab Ke-21: Bagaimana Orang yang Sedang Ihram Itu Dikafani (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya hadits Ibnu Abbas di muka.”) Bab Ke-22: Kafan yang Berupa Gamis yang Dijahit atau Tidak Dijahit, dan Orang yang Dikafani dengan Selainnya 642. Ibnu Umar r.a mengatakan bahwa ketika Abdullah bin Ubay meninggal dunia, anaknya (yang bernama Abdullah bin Abdullah 5/207) datang kepada Nabi saw. dan berkata, “Wahai Rasulullah, berikanlah kepadaku baju kurung engkau untuk mengkafaninya, shalatlah atasnya, dan mohonkan ampunan untuknya.” Lalu Nabi memberikan baju kurung beliau seraya bersabda (kepadanya, “Apabila sudah selesai, maka 7/36) beritahukanlah kepadaku untuk aku shalati.” Lalu ia memberitahukan kepada beliau. Maka, ketika beliau hendak menshalatinya, Umar ibnul-Khaththab r.a. menarik beliau seraya berkata, “Bukankah Allah melarang engkau menshalati orang-orang munafik?” (Dalam satu riwayat: “Engkau hendak menshalatinya padahal dia seorang munafik, sedangkan Allah telah melarangmu untuk memintakan ampun buat mereka?” 5/207). Beliau bersabda, “Aku di antara dua pilihan, yaitu Allah berfirman surah at Taubah ayat 80, ‘Kamu memohonkan ampun bagi mereka atau kamu tidak memohonkan ampun bagi mereka (adalah sama saja). Kendatipun kamu memohonkan ampun bagi mereka tujuh puluh kali, namun Allah sekali-kali tidak akan memberi ampun kepada mereka.\'” Kemudian beliau bersabda, “Aku akan menambah lebih dari tujuh puluh kali.” Ibnu Umar berkata, “Lalu beliau menshalatinya dan kami pun shalat bersama beliau.” Maka, turunlah ayat 84 surah at Taubah, ‘Janganlah sekali-kali kamu menshalatkan (jenazah) seseorang yang mati di antara mereka (orang-orang munafik), dan janganlah kamu berdiri (mendoakan) di kuburnya. Sesungguhnya mereka telah kafir kepada Allah dan Rasul-Nya, dan mereka mati dalam keadaan fasik.” Maka, beliau tidak lagi mendoakan/menshalati mereka. 643. Jabir r.a. berkata, “Nabi datang kepada Abdullah bin Ubay setelah ia dikuburkan, lalu ia dikeluarkan. Beliau meniupkan ludah beliau kepadanya, dan beliau memakaikan baju kurung beliau kepadanya.” Bab Ke-23: Kafan dengan Selain Gamis (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya bagian dari hadits Aisyah yang tercantum pada Bab 94.”) Bab Ke-24: Kafan Tanpa Serban (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya bagian dari hadits Aisyah yang diisyarat kan di muka.”) Bab Ke-25: Kafan dari Seluruh Harta Atha’, az-Zuhri, Amr bin Dinar, dan Qatadah berpendapat demikian.[14] Amr bin Dinar berkata, “Wangi-wangian dengan menggunakan sebagian dari keseluruhan harta.”[15] Ibrahim berkata, “Dimulai dengan kafan, lalu pembayaran utang, kemudian penunaian wasiat.”[16] Sufyan berkata, “Upah menggali kubur dan memandikan itu termasuk dalam kategori kafan.”[17] 644. Ibrahim bin Sa’ad berkata, “Pada suatu hari dibawakan makanan kepada Abdur Rahman bin Auf (pada waktu itu ia berpuasa, dan hendak berbuka). Lalu, ia berkata, ‘Mush’ab bin Umair terbunuh, dan ia lebih baik daripada aku. Ketika meninggal, tidak ada selembar kain pun yang dapat dipergunakan sebagai kafannya, melainkan hanya selembar kain bergaris yang dikenakan di tubuhnya. Jika ditutupkan pada kepalanya, maka kedua kakinya tampak. Jika ditutupkan pada kedua kakinya, maka kepalanya kelihatan.’ Aku lihat Abdur Rahman bin Auf berkata, ‘Hamzah juga terbunuh, (sedang dia) lebih baik daripada aku. Tidak ada yang dapat dijadikan kafan melainkan selembar kain bergaris yang sedang dikenakan di tubuhnya. (Kemudian dibentangkan kekayaan dunia kepada kami sedemikian rupa.’ Atau dia berkata, ‘Kemudian kami diberi kekayaan dunia sedemikian rupa.) Aku takut kalau-kalau telah disegerakan kepada kami kesenangan-kesenangan kami (dan dalam satu riwayat: kebaikan-kebaikan kami) di dalam kehidupan dunia sekarang ini.’ Setelah itu Abdur Rahman menangis, (hingga dibiarkannya makanan itu).” Bab Ke-26: Jika Tidak Didapatkan Melainkan Hanya Selembar Kain (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya hadits Abdur rahman bin Auf di atas.”) Bab Ke-27: Jika Tidak Memperoleh Kafan Kecuali yang Dapat Menutupi Kepala atau Kedua Kakinya Saja, Maka Ditutupi Kepalanya Saja (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya hadits Khabbab bin Arat yang tersebut pada ’64-AL-MAGHAZI/28-BAB’.”) Bab Ke-28: Orang yang Menyiapkan Kafannya Sebelum Meninggal Dunia pada Zaman Nabi, Lalu Beliau Tidak Melarangnya 645. Sahl (bin Sa’ad) r.a. mengatakan bahwa seorang wanita berselendang tenun yang ada tepinya datang kepada Rasulullah. (Lalu Sahl bertanya kepada orang banyak 7/82), “Apakah kalian mengetahui selendang itu?” Mereka menjawab, “Kain belud.” Sahl menimpali, “Ya.” Wanita itu berkata, “(Wahai Rasulullah, sesungguhnya aku 7/40) menenun kain itu dengan tanganku, aku datang untuk mengenakannya kepada engkau.” Nabi saw mengambilnya sebagai orang yang membutuhkannya, (lalu beliau mengenakannya). Kemudian beliau keluar kepada kami dan selendang itu dipakainya sebagai sarung. Lalu, si Fulan (dari kalangan sahabat) memandangnya baik-baik (tertarik kepadanya) seraya berkata, “Wahai Rasulullah, kenakanlah kepadaku, alangkah indahnya.” (Nabi menjawab, “Ya.” Lalu beliau duduk di majelis sekehendak Allah. Kemudian beliau kembali, lantas melipatnya. Sesudahnya beliau mengirimkan kain itu kepada orang tersebut. Maka 3/14) ketika Nabi telah pergi, orang itu dicela oleh sahabat-sahabatnya dengan berkata kepadanya, “Kamu tidak berbuat baik. Nabi mengenakannya karena membutuhkan, kemudian kamu memintanya. Padahal, kamu mengetahui bahwa beliau tidak pernah menolak permintaan.” Lelaki itu berkata, “Demi Allah, sesungguhnya aku tidak memintanya untuk aku pakai. Tetapi, aku minta kepada beliau untuk menjadi kafanku.” (Dan dalam satu riwayat: “Aku mengharapkan berkahnya ketika dipakai oleh Nabi, mudah-mudahan aku nanti dikafani dengan kain itu pada waktu aku meninggal dunia.”) Sahl berkata, “Maka, selimut (selendang) itu menjadi kafannya.” Bab Ke-29: Kaum Wanita Mengikuti Jenazah (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya hadits Ummu Athiyah yang tertera pada nomor 176 di muka.”) Bab Ke-30: Berkabungnya Wanita terhadap Orang yang Bukan Suaminya Bab Ke-31: Ziarah Kubur (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya bagian dari hadits Anas yang tercantum pada ’93-AL-AHKAM/10-BAB’.”) Bab Ke-32: Sabda Nabi, “Mayat Itu Disiksa Sebab Ditangisi Keluarganya,” Bila Ratap Tangis Itu Atas Anjurannya, Mengingat Firman Allah, “Peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka.” Nabi saw bersabda, “Masing-masing kamu adalah pemimpin, dan akan dimintai pertanggungjawaban tentang kepemimpinannya.”[18] Kalau ratapan itu bukan atas anjuran si mayat (sewaktu hidup), maka hal itu menjadi tanggung jawab si pelaku sendiri, sebagaimana dikatakan oleh Aisyah r.a. mengutip firman Allah, “Seseorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain.”(Fathiir: 18)[19] Dan, seperti firman-Nya, “Jika seseorang yang berat dosanya memanggil (orang lain) untuk memikul dosa itu, tiadalah akan dipikulkan untuknya sedikitpun.” (Fathiir: 18) Tentang kemurahan untuk menangis kalau bukan ratapan, Nabi saw bersabda, “Tidak ada seseorang yang dibunuh secara aniaya melainkan anak Adam yang pertama juga turut menanggung dosanya. Pasalnya, dialah orang yang pertama kali melakukan pembunuhan.”[20] 646. Usamah bin Zaid berkata, “Putri Nabi mengirimkan utusan kepada beliau. (Dalam satu riwayat: Aku berada di sisi Nabi, tiba-tiba datang utusan salah seorang putri beliau 7/211 dengan membawa pesan) bahwa anaknya meninggal (dalam satu riwayat: menghembuskan napas yang penghabisan 7/211, dan dalam riwayat lain: sampai ajalnya 8/176), maka datanglah kepadanya. Maka, beliau mengirimkan utusan untuk menyampaikan salam dan pesan, “Sesungguhnya bagi Allah apa yang diambil-Nya dan bagi-Nya apa yang diberikan-Nya. Segala sesuatu di sisi-Nya dengan waktu yang tertentu, maka (suruhlah ia 8/165) bersabar dan mengharapkan pahala.” Kemudian ia mengutus kepada beliau seraya bersumpah agar beliau mendatanginya. Lalu, Nabi saw berdiri bersama Sa’d bin Ubadah, Muadz bin Jabal, Ubay bin Ka’ab, Zaid bin Tsabit, (Ubadah bin Shamit), dan beberapa orang lagi. Lalu dibawalah anak itu kepada Nabi (kemudian beliau dudukkan dia dipangkuan beliau 7/223), sedang napasnya tersengal-sengal seolah-olah girbah ‘tempat air’ dari kain usang yang kering, lalu kedua mata beliau berlinang. Sa’ad berkata kepada beliau, “Wahai Rasulullah, apakah ini?” Beliau bersabda, “Ini adalah kasih sayang yang dijadikan oleh Allah dalam hati hamba-hamba Nya (yang dikehendaki-Nya), dan Allah hanya menyayangi hamba-hamba-Nya yang penyayang.” 647. Anas bin Malik r.a. berkata, “Kami menyaksikan putri Rasulullah. Ia berkata, ‘Rasulullah duduk di atas kubur. Lalu aku melihat kedua mata beliau berlinang. Beliau bersabda, ‘Apakah di antara kalian ada orang yang tidak mencampuri[21] istrinya tadi malam? Abu Thalhah berkata, ‘Aku.’ Beliau bersabda, ‘Turunlah (ke dalam kuburnya 2/93).’ Kemudian ia turun di kuburnya, lantas menguburnya.\'” Ibnul Mubarak berkata, “Fulaih berkata, ‘Aku menganggapnya, yakni dosa.’ Abu Abdillah (Imam Bukhari) berkata, “Kata liyaqtarifuu berarti hendaklah mereka berusaha.” 648. Abdullah bin Ubaidillah bin Abu Mulaikah berkata, “Putri Utsman bin Affan meninggal dunia di Mekah dan kami datang hendak menghadirinya. Di sini datang pula Abdullah bin Umar dan Abdullah bin Abbas. Aku sendiri duduk di antara kedua orang itu atau aku duduk mendekati salah seorang dari keduanya. Kemudian ada orang lain yang baru datang dan langsung duduk di dekatku. Abdullah bin Umar berkata kepada Amr bin Utsman, ‘Mengapa engkau tidak melarang menangis? Sebab, Rasulullah bersabda, ‘Sesungguhnya mayat itu disiksa karena tangisan keluarganya atasnya.’ Ibnu Abbas r.a. berkata, ‘Umar memang pernah mengatakan sebagian dari hadits itu.’ Ibnu Abbas berkata, ‘Aku pernah keluar untuk bepergian bersama Umar dari Mekah. Setelah kami berada di Baida’ tampaklah di situ sebuah kafilah dengan beberapa ekor unta yang sedang bepergian dan jumlahnya lebih dari sepuluh ekor. Mereka sedang beristirahat di bawah pohon berduri. Umar berkata, ‘Pergilah, perhatikanlah siapa rombongan itu.’ Kemudian aku perhatikan, ternyata Shuhaib sebagai pemimpin mereka. Lalu saya memberitahukan kepada Umar, lalu dia berkata, ‘Panggillah dia supaya datang kepadaku.’ Kemudian aku kembali kepada Shuhaib dan aku berkata kepadanya, ‘Pergilah menemui Amirul Mu’minin.’ Ketika Umar terkena musibah (tusukan pisau yang menyebabkan kematiannya), Shuhaib datang sambil menangis dan berkata, ‘Aduhai saudaraku, aduhai sahabatku!’ Mendengar tangis Shuhaib itu, Umar berkata, ‘Wahai Shuhaib, apakah engkau menangisiku, sedangkan Rasulullah telah bersabda, ‘Sesungguhnya mayat itu disiksa karena sebagian tangisan keluarganya (dan dalam satu riwayat: tangisan orang yang hidup 2/82) atasnya (dan dalam riwayat lain: di dalam kuburnya, karena diratapi).’ Ibnu Abbas berkata, ‘Pada waktu Umar sudah wafat, aku menyebutkan hal itu kepada Aisyah r.a., lalu ia berkata, ‘Semoga Allah melimpahkan rahmat kepada Umar. Demi Allah, Rasulullah tidak mensabdakan bahwa Allah menyiksa orang-orang mukmin karena ditangisi keluarganya. Akan tetapi, beliau bersabda, ‘Sesungguhnya orang kafir itu semakin bertambah siksanya karena ditangisi keluarganya.’ Cukup bagimu Al-Qur’an (surah al-Fathiir ayat 18) yang mengatakan, ‘Dan seorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain.\'” Ketika terjadi hal tersebut, maka Ibnu Abbas berkata, “Allah itulah yang membuat orang tertawa dan menangis.” Ibnu Abi Mulaikah berkata, “Demi Allah, Abdullah bin Umar tidak mengatakan sesuatu pun.” 649. Aisyah r.a., istri Nabi saw., berkata, “Nabi melewati seorang wanita Yahudi yang ditangisi oleh keluarganya. Lalu, beliau bersabda, ‘Sesungguhnya mereka menangisinya, dan sesungguhnya ia sedang disiksa di dalam kuburnya.\'” 650. Abu Burdah dari Ayahnya, berkata, “Ketika Umar terkena musibah, maka Shuhaib berkata, ‘Aduhai saudaraku!’ Kemudian Umar berkata, ‘Apakah engkau tidak mengetahui bahwa Nabi bersabda, ‘Sesungguhnya mayat itu di siksa karena ditangisi orang yang hidup.\'” Bab Ke-33: Tidak Disukai Meratapi Mayat Umar r.a. berkata, “Biarkanlah mereka menangisi Abu Sulaiman,[22] asalkan tidak menaburkan tanah di atas kepala dan tidak berteriak-teriak.”[23] 651. Al-Mughirah berkata, “Aku mendengar Nabi bersabda, ‘Sesungguhnya berdusta atasku tidaklah seperti berdusta atas seseorang yang lain. Barangsiapa yang berdusta atasku, maka hendaklah ia menyiapkan tempat duduknya di neraka.’ Aku (Mughirah) mendengar Nabi bersabda pula, ‘Barangsiapa yang diratapi, maka ia disiksa sebab diratapi itu.\'”[24] Bab Ke-34: Bukan Termasuk Golongan Kaum Muslimin Orang yang Merobek-robek Pakaian (Ketika Ditinggal Mati Seseorang) 652. Abdullah (bin Mas’ud) r.a. mengatakan bahwa Nabi saw bersabda, “Bukan dari golongan kami orang yang menampar-nampar (dalam satu riwayat: memukul-mukul 2/83) pipi, merobek leher baju, dan berseru dengan seruan jahiliah.” Bab Ke-35: Nabi Bersedih atas Kematian Sa’ad bin Khaulah 653. Sa’ad bin Abi Khaulah r.a. berkata, “Rasulullah menjengukku pada tahun Haji Wada’ (ketika aku di Mekah 3/186) karena sakit keras yang menimpaku (apakah aku akan sembuh darinya menghadapi kematian 4/267). (Dan dia tidak suka meninggal dunia di negeri yang dia tinggalkan hijrah). Aku berkata, ‘Sesungguhnya sakitku telah parah seperti apa yang engkau lihat, dan aku mempunyai harta, padahal yang mewarisi aku hanyalah seorang anak wanita. Apakah boleh aku mewasiatkan seluruh hartaku?’ Nabi menjawab, ‘Tidak.’ Aku berkata (6/189), ‘Apakah boleh aku sedekahkan dua pertiga hartaku? (dan aku tinggalkan sepertiganya? (7/6) Beliau bersabda, ‘Jangan.’ Aku bertanya, ‘Separo (dan aku tinggalkan separonya)?’ Beliau menjawab, ‘Jangan.’ Aku bertanya, ‘Apakah boleh aku wasiatkan sepertiga dan aku tinggalkan dua pertiga untuknya?’ Beliau bersabda, ‘Sepertiga, dan sepertiga itu besar atau banyak. Karena engkau meninggalkan ahli warismu dalam keadaan kaya itu adalah lebih baik daripada engkau meninggalkan mereka dalam keadaan fakir, minta-minta kepada orang-orang. Sesungguhnya engkau tidak menafkahkan suatu nafkah dengan mengharapkan ridha Allah melainkan engkau pasti diberi pahala, (dalam satu riwayat: maka yang demikian itu menjadi sedekah bagimu), hingga apa yang engkau letakkan di dalam mulut istrimu.’ Kemudian beliau meletakkan tangan beliau ke wajah beliau, lalu mengusapkan tangan beliau ke wajah dan tanganku, seraya berkata, ‘Ya Allah, sembuhkanlah Sa’ad, dan sempurnakanlah hijrahnya.’ Maka, aku senantiasa merasakan dinginnya tangan beliau di dadaku hingga sekarang. Aku berkata, ‘Wahai Rasulullah, aku ketinggalan oleh teman-temanku?’ (Dan dalam satu riwayat: ‘doakanlah agar Allah tidak mengembalikanku ke belakang lagi.’ 3/187). Beliau bersabda, ‘Sesungguhnya engkau tidak ketinggalan. Karena tidaklah engkau melakukan suatu amal saleh (dengan mengharapkan ridha Allah) kecuali engkau bertambah derajat dan ketinggianmu. Kemudian mudah-mudahan engkau tidak akan tertinggal (meninggal di Mekah) sehingga orang-orang itu mendapat manfaat denganmu dan orang-orang lain mendapat mudharat. Ya Allah, lestarikanlah hijrah sahabat-sahabatku dan janganlah Engkau kembalikan mereka ke belakang (jangan Engkau jadikan murtad – penj.).\'” Akan tetapi, orang yang merana adalah Sa’ad bin Khaulah yang diratapi oleh Rasulullah karena meninggal di Mekah. (Sa’ad berkata 7/160),[25] “Rasulullah bersedih atas kematiannya di Mekah.” (Sufyan berkata, “Sa’ad bin Khaulah adalah seorang lelaki dari bani Amir bin Luai.” 8/6). Bab Ke-36: Larangan Mencukur Rambut Kepala Ketika Mendapat Musibah Abu Burdah bin Abi Musa berkata, “Abu Musa sakit keras, lalu ia pingsan. Kepalanya di pangkuan seorang wanita keluarganya, maka ia tidak dapat menolak sesuatu pun tehadap wanita itu. Ketika telah sadar, ia berkata, ‘Aku berlepas diri dari orang yang Rasulullah berlepas diri darinya. Sesungguhnya Rasulullah berlepas diri dari orang yang berteriak-teriak ketika tertimpa musibah, orang yang mencukur rambutnya ketika tertimpa musibah, dan orang yang merobek-robek pakaiannya ketika tertimpa musibah.\'”[26] Bab Ke-37: Tidak Termasuk Golongan Kami Orang yang Menampar-nampar Pipinya (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya hadits Ibnu Mas’ud yang tercantum pada nomor 652 di muka.”) Bab Ke-38: Larangan Mengatakan, “Celaka!” Dan Berseru dengan Seruan Jahiliah Ketika Mendapat Musibah (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya hadits Ibnu Mas’ud di muka.”) Bab Ke-39: Orang yang Duduk Ketika Mendapatkan Musibah dan Tampak Adanya Kesedihan di Wajahnya Bab Ke-40: Orang yang Tidak Menampakkan Kesedihan Ketika Mendapatkan Musibah Muhammad bin Ka’ab al-Qurazhi berkata, “Keluh kesah adalah perkataan yang buruk dan persangkaan yang buruk.” Nabi Ya’qub a.s. berkata, “Sesungguhnya aku hanya mengadukan kesusahan dan kesedihan hatiku kepada Allah.” (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya hadits Anas yang tercantum pada ’71-AL-AQIQAH/1-BAB’.”) Bab Ke-41: Kesabaran Itu Hanyalah pada Awal Kejadian Umar berkata, “Alangkah baiknya memperoleh separo beban pada dua sisi lambung binatang tunggangan. Alangkah baiknya apa yang ada di antara beban dua lambung itu, yaitu, ‘Orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan, ‘Innaa lillaahi wa innaa ilaihi raaji’uun’ ‘Sesungguhnya kami kepunyaan Allah, dan sesungguhnya kami akan kembali kepada Nya.’ Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhannya, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.” (al-Baqarah: 156-157). Juga firman-Nya, “Jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu. Sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu.” (al-Baqarah: 45) Bab Ke-42: Sabda Nabi, “Sesungguhnya Kami Bersedih karena Berpisah denganmu.” Ibnu Umar mengatakan bahwa Nabi saw bersabda, “Air mata mengalir, dan hati pun bersedih.”[27] 654. Anas bin Malik r.a. berkata, “Kami masuk bersama Nabi pada Abu Saif al-Qain (si pandai besi), suami wanita yang menyusui Ibrahim. Lalu, Rasulullah mengambil Ibrahim dan menciumnya. Sesudah itu kami masuk kepadanya dan Ibrahim mengembuskan napas yang penghabisan. Maka, air mata Rasulullah mengucur. Lalu Abdurrahman bin Auf berkata kepada beliau, ‘Engkau (menangis) wahai Rasulullah?’ Beliau bersabda, ‘Wahai putra Auf, sesungguhnya air mata itu kasih sayang.’ Kemudian air mata beliau terus mengucur. Lalu beliau bersabda, ‘Sesungguhnya air mata mengalir, dan hati pun bersedih. Namun, kami hanya mengucapkan perkataan yang diridhai oleh Tuhan kami. Sungguh kami bersedih karena berpisah denganmu wahai Ibrahim.\'” Bab Ke-43: Menangis di Dekat Orang Sakit 655. Abdullah bin Umar r.a. berkata, “Sa’ad bin Ubadah mengeluhkan sakitnya. Lalu Nabi datang menjenguknya bersama Abdurrahman bin Auf, Sa’ad bin Abi Waqqash, dan Abdullah bin Mas’ud. Ketika beliau masuk kepadanya, ia sedang dikerumuni keluarganya. Nabi bertanya, ‘Sudah meninggal?’ Mereka menjawab, ‘Belum wahai Rasulullah.’ Lalu Nabi menangis. Ketika orang-orang melihat beliau menangis, mereka pun menangis pula. Beliau bersabda, ‘Tidakkah kalian mendengar bahwa Allah tidak menyiksa karena air mata dan hati yang sedih, tetapi Allah menyiksa atau mengasihani karena ini.’ Seraya menunjuk ke lidah beliau, ‘Sesungguhnya mayat itu disiksa karena tangis keluarganya atas mayit itu.’ Umar biasa memukul orang yang menangisi mayat dengan tongkat, melemparnya dengan batu, dan menaburkan debu padanya.” Bab Ke-44: Larangan Berteriak-teriak, Menangis, dan Boleh Membentak Orang yang Berbuat Begitu 656. Aisyah r.a. berkata, “Ketika berita terbunuhnya Zaid bin Haritsah, Ja’far (bin Abu Thalib 5/87), dan Abdullah Ibnu Rawahah sampai kepada Nabi, beliau duduk dengan tampak susah, dan aku melihat dari balik pintu. Lalu, datanglah seorang laki-laki seraya mengatakan, ‘Wahai Rasulullah, sesungguhnya istri Ja’far meratapi kematian suaminya. Lalu, beliau menyuruh untuk melarang mereka, maka laki-laki itu pergi. Kemudian datanglah ia (untuk kedua kalinya) seraya berkata, ‘Aku telah melarang tetapi mereka tidak menaatinya.’ Beliau menyuruhnya lagi untuk melarangnya. Kemudian lelaki itu pergi (untuk melarangnya). Lalu, ia datang lagi (untuk ketiga kalinya) seraya berkata, ‘Demi Allah, mereka mengalahkanku atau mengalahkan kami-keraguan ini dari Muhammad bin Abdullah bin Hausyab-wahai Rasulullah.’ Maka, aku menduga bahwa beliau bersabda, ‘Taburkanlah debu ke dalam mulut mereka.’ Aku berkata, ‘Kepastian Allah atas kamu. Demi Allah, engkau tidak mengerjakan apa yang diperintahkan Rasulullah kepadamu, dan engkau tidak berusaha menghilangkan kesedihan Rasulullah.\'” Bab Ke-45: Berdiri untuk Menghormati Jenazah (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya hadits Amir bin Rabi’ah pada bab berikut.”) Bab Ke-46: Kapankah Seseorang Itu Duduk Jika Telah Berdiri untuk Menghormati Jenazah 657. Amir bin Rabi’ah r.a mengatakan bahwa Nabi saw bersabda, “Apabila salah seorang di antaramu melihat jenazah, jika dia tidak berjalan bersamanya, maka berdirilah sehingga membelakanginya atau jenazah itu mendahului dia, atau hingga jenazah itu diletakkan sebelum mendahului dia.” 658. Abu Sa’id al-Maqburi berkata, “Kami bersama-sama mengantarkan jenazah seseorang, lalu Abu Hurairah memegang tangan Marwan. Kemudian mereka duduk sebelum jenazah diletakkan. Lalu Abu Sa’id datang, dan memegang tangan Marwan seraya berkata, ‘Berdirilah. Demi Allah bahwa orang ini telah mengetahui bahwa Nabi melarang hal itu.\'” (Dan dari jalan lain disebutkan: Beliau bersabda, “Apabila kamu melihat jenazah, maka berdirilah. Barangsiapa yang mengantarkannya, maka janganlah ia duduk sebelum jenazah itu diletakkan.” 2/87). Lalu Abu Hurairah berkata, “Dia benar.” Bab Ke-47: Orang yang Mengantarkan Jenazah Jangan Duduk Sebelum Jenazah Diletakkan dari Bahu Para Pemikulnya. Jika Ada Yang Duduk Supaya Diperintahkan Berdiri (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya hadits Abu Sa’id yang tercantum sebelumnya pada riwayat lain.”) Bab Ke-48: Orang yang Berdiri karena Jenazah Orang Yahudi 659. Jabir bin Abdullah r.a. berkata, “Suatu jenazah melewati kami, lalu Nabi berdiri karenanya, dan kami pun berdiri. Kami bertanya, ‘Wahai Rasulullah, jenazah itu adalah jenazah orang Yahudi.’ Beliau bersabda, ‘Jika kamu melihat jenazah, maka berdirilah!\'”[28] 660. Abdur Rahman bin Abu Laila berkata, “Ketika Sahal bin Hunaif dan Qais bin Sa’ad sedang duduk-duduk di Qadisiyah, tiba-tiba lewat di hadapan mereka suatu jenazah. Lalu keduanya berdiri. Setelah itu dikatakan orang kepada mereka bahwa jenazah itu adalah jenazah dzimmi (bukan orang Islam). Mereka menjawab, ‘Sesungguhnya (dalam satu riwayat: Abdur Rahman berkata, ‘Aku bersama Qais dan Sahl r.a., lalu keduanya berkata, ‘Kami bersama Nabi[29]) pernah pula lewat sebuah jenazah di hadapan Nabi, lantas beliau berdiri. Sesudah itu di katakan orang kepada beliau bahwa jenazah itu adalah orang Yahudi. Maka, beliau bersabda, ‘Bukankah ia manusia juga?\'” Ibnu Abi Laila berkata, “Abu Mas’ud dan Qais berdiri untuk menghormati jenazah.”[30] Bab Ke-49: Kaum Lelaki yang Membawa Jenazah, Bukan Kaum Wanita 661. Abu Sa’id al-Khudri r.a. mengatakan bahwa Rasulullah bersabda, “Apabila jenazah diletakkan dan orang-orang mengangkatnya di atas pundak mereka, jika jenazah itu baik, maka ia berkata, ‘Cepatkanlah aku, (cepatkanlah aku, 2/103).’ Dan, jika jenazah itu tidak baik, maka ia berkata kepada keluarganya, ‘Wahai celakanya,[31] hendak ke manakah kalian pergi membawaku?’ Segala sesuatu mendengarnya kecuali manusia. Seandainya manusia mendengarnya, niscaya ia pingsan.” Bab Ke-50: Mempercepat dalam Membawa Jenazah Anas r.a. berkata, “Jika kalian mengantarkan jenazah, maka berjalanlah di depannya, di belakangnya, di sebelah kanannya, dan di sebelah kirinya.”[32] Dan yang lain berkata, “Dekat dengannya.”[33] 662. Abu Hurairah r.a. mengatakan Nabi saw bersabda, “Segerakanlah mengantarkan jenazah. Jika jenazah itu baik, maka itu adalah kebaikan yang kamu ajukan (segerakan) kepadanya. Jika jenazah itu tidak demikian (tidak baik), maka itu adalah keburukan yang kalian lepaskan dari pundak-pundak kalian.” Bab Ke-51: Ucapan Mayat Sewaktu Berada di Keranda Mayat, “Cepatkanlah Aku!” (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya hadits Abu Sa’id yang baru disebutkan di atas.”) Bab Ke-52: Orang yang Membuat Shaf Dua atau Tiga Shaf dalam Shalat Jenazah di Belakang Imam (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya bagian dari hadits Jabir yang akan disebutkan di bawah ini.”) Bab Ke-53: Shaf-Shaf dalam Shalat Jenazah 663. Jabir bin Abdullah r.a. berkata, “Nabi bersabda, ‘Telah meninggal dunia hari ini seorang laki-laki yang saleh, bangsa Habasyah. Karena itu, marilah kita shalatkan ia.’ (Dalam satu riwayat: ‘Maka, lakukanlah shalat atas saudara mu, Ashhamah.’) Jabir berkata, “Lalu kami berbaris (di belakang beliau 4/ 246), lantas Nabi menshalatinya dan kami berbaris menjadi beberapa baris. Maka, aku berada pada baris kedua atau ketiga. Kemudian beliau bertakbir empat kali.” Bab Ke-54: Shaf Anak Anak Lelaki Bersama dengan Orang-orang Lelaki di Dalam Shalat Jenazah 664. Ibnu Abbas r.a. mengatakan bahwa Rasulullah lewat dekat sebuah kuburan yang baru semalam dikuburkan, (dan beliau bertanya tentang orang itu, “Siapakah ini?” Mereka menjawab, “Fulan.” 2/93). Lalu beliau bertanya lagi, “Kapan mayit ini dikuburkan?” Mereka menjawab, “(Dikuburkan 2/90) tadi malam.” Nabi bertanya, “Mengapa kalian tidak memberitahukan kepadaku?” Mereka menjawab, “Kami kuburkan ia tengah malam yang sangat gelap. Karena itu, kami tidak mau membangunkan engkau.” Nabi berdiri, dan kami berbaris di belakang beliau untuk shalat.” Ibnu Abbas berkata, “Aku ketika itu berada di antara mereka, lalu beliau menshalatinya, (dan bertakbir empat kali).” Bab Ke-55: Sunnahnya[34] Shalat Pada Jenazah Nabi saw bersabda, “Barangsiapa yang shalat atas jenazah.”[35] Beliau bersabda, “Shalatlah atas jenazah sahabatmu.”[36] Dan, beliau bersabda pula, “Shalatlah atas jenazah Najasyi.”[37] Beliau menamakan semua ini dengan “shalat’, padahal di dalam shalat jenazah ini tidak terdapat ruku, sujud, dan perkataan-perkataan. Di dalam shalat jenazah ini terdapat takbir dan salam. Ibnu Umar tidak mengerjakan shalat jenazah melainkan dengan bersuci terlebih dahulu.[38] Ia tidak mau mengerjakan shalat tepat pada waktu matahari terbit dan terbenam.[39] Ia mengangkat kedua tangannya.[40] Al-Hasan berkata, “Aku dapati orang-orang, dan yang lebih berhak terhadap jenazah mereka ialah orang-orang yang merelakan mereka terhadap kewajiban-kewajiban mereka.” Apabila al-Hasan berhadats pada waktu (hendak) shalat Id atau shalat jenazah, dia meminta air, tidak bertayamum. Jika al-Hasan baru sampai ke tempat jenazah ketika orang-orang sedang menshalatinya, maka dia mengikuti shalat mereka dengan bertakbir.[41] Ibnul Musayyab berkata, “Hendaklah orang bertakbir empat kali dalam shalat jenazah, baik pada waktu malam maupun siang, ketika dalam bepergian maupun ketika di rumah.”[42] Anas r.a. berkata,[43] “Takbir kesatu adalah sebagai pembukaan shalat.” Dia berkata lagi, “Janganlah sekali-kali kamu shalat atas seseorang dari mereka (orang munafik) yang meninggal dunia.” Dalam shalat jenazah ini terdapat shaf-shaf dan imam. Bab Ke-56: Keutamaan Mengantar Jenazah Zaid bin Tsabit r.a. berkata, “Apabila Anda telah melaksanakan shalat (jenazah), maka Anda telah menunaikan kewajiban Anda.”[44] Humaid bin Hilal berkata, “Kami tidak melihat adanya izin untuk tidak mengurusi jenazah. Tetapi, barangsiapa yang telah menunaikan shalat (jenazah), kemudian ia pulang, maka ia mendapat (pahala) satu qirath.”[45] 665. Nafi’ berkata, “Diceritakan kepada Ibnu Umar bahwa Abu Hurairah berkata, ‘Barangsiapa yang mengiringkan jenazah, maka ia mendapatkan satu qirath.’ Ibnu Umar berkata, ‘Abu Hurairah terlalu banyak mengatakannya kepada kami.’ Lalu Aisyah membenarkan Abu Hurairah seraya berkata, ‘Aku mendengar Rasulullah bersabda begitu.’ Kemudian Ibnu Umar berkata, ‘Sungguh kami telah mengabaikan banyak qirath.\'” Bab Ke-57: Orang yang Menantikan Jenazah Sehingga Dikebumikan 666. Abu Sa’id al-Maqburi mengatakan bahwa dia bertanya kepada Abu Hurairah r.a., lalu Abu Hurairah berkata, “Aku mendengar Nabi bersabda, ‘Barangsiapa yang menyaksikan (menghadiri/melayat) jenazah seseorang hingga menshalatinya, maka baginya pahala satu qirath. Barangsiapa yang melayatnya lalu menshalatinya sampai dikebumikan, maka ia mendapatkan dua qirath.’ Kemudian ditanyakan kepada beliau, ‘Berapakah besarnya dua qirath itu?’ Beliau menjawab, ‘Seperti dua gunung yang besar-besar.\'” Bab Ke-58: Shalatnya Anak Anak Bersama Orang Banyak terhadap Jenazah (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya hadits Ibnu Abbas yang tertera pada nomor 664 di muka.”) Bab Ke-59: Mengerjakan Shalat Jenazah di Mushalla dan Masjid Bab Ke-60: Dimakruhkan Membuat Masjid di Atas Kuburan Ketika al-Hasan bin al-Hasan bin Ali meninggal dunia, istrinya membuat kubah di atas kuburnya selama satu tahun, kemudian dibongkar. Lalu, mereka mendengar seseorang berteriak, “Apakah mereka tidak menjumpai apa yang hilang itu?” Kemudian ada orang lain yang menjawab, “Bahkan mereka sudah putus asa, kemudian kembali.”[46] 667. Aisyah r.a. mengatakan bahwa dalam keadaan sakit yang membawa kepada kematian, Nabi saw bersabda, “Allah mengutuk orang-orang Yahudi dan Nasrani karena mereka menjadikan kuburan nabi-nabi mereka sebagai masjid.” Aisyah berkata, “Seandainya tidak karena sabda itu, niscaya mereka menampakkan kuburan beliau. Hanya saja aku khawatir (dalam satu riwayat: beliau khawatir atau dikhawatirkan 2/106) kuburan itu dijadikan masjid.” Hilal berkata, “Urwah ibnuz-Zubair pernah menyindirku, padahal ia tidak dilahirkan untukku.”[47] Bab Ke-61: Menshalati Jenazah Wanita yang Meninggal karena Nifas (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya hadits Samurah bin Jundub yang tercantum pada nomor 184 di muka.”) Bab Ke-62: Di Mana Seseorang Berdiri Ketika Menshalati Jenazah Wanita dan Jenazah Lelaki (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya hadits Samurah bin Jundub di muka.”) Bab Ke-63: Takbir Shalat Jenazah Itu Empat Kali Humaid berkata, “Anas shalat (jenazah) mengimami kami, lalu ia bertakbir tiga kali, kemudian salam. Maka, ditanyakanlah hal itu kepadanya. Lalu, ia menghadap kiblat, kemudian bertakbir yang keempat, dan salam.”[48] Bab Ke-64: Membaca al-Faatihah Ketika Shalat Jenazah Al-Hasan berkata, “Hendaklah orang yang menshalati jenazah anak kecil membaca al-Faatihah, dan membaca, ‘Ya Allah, jadikanlah ia sebagai pendahuluan (penjemput), tabungan, dan pahala bagi kami.\'”[49] 668. Thalhah bin Abdullah bin Auf berkata, “Aku shalat di belakang Ibnu Abbas atas suatu jenazah, lalu dia membaca al-Faatihah.[50] Dia berkata, ‘Agar mereka mengetahui bahwa itu adalah sunnah (jalan syara).\'” Bab Ke-65: Shalat Jenazah di Kuburan Sesudah Mayat Dikebumikan Bab Ke-66: Mayat Dapat Mendengar Suara Sandal Para Pengantarnya 669. Anas r.a. mengatakan Nabi saw. bersabda, “(Sesungguhnya 2/102) manusia apabila diletakkan di dalam kuburnya, setelah teman-temannya berpaling dan pergi darinya[51] sehingga ia mendengar ketukan bunyi sandal mereka, lalu datanglah dua orang malaikat. Kemudian mereka mendudukkannya dan bertanya kepadanya, ‘Apakah yang kamu katakan dahulu ketika di dunia tentang orang ini, Muhammad?’ Adapun orang yang beriman menjawab, ‘Aku bersaksi bahwa beliau adalah hamba dan utusan Allah.’ Lalu dikatakan kepadanya, ‘Lihatlah tempat dudukmu di neraka, Allah telah menggantikannya untukmu dengan tempat duduk di surga.’ Lalu ia melihat keduanya (surga dan neraka). (Qatadah berkata, ‘Dan diterangkan kepada kami bahwa orang itu dilapangkan di dalam kuburnya.’) Adapun orang kafir atau munafik maka ditanyakan kepadanya, ‘Apa yang engkau katakan mengenai Muhammad ini?’ Ia menjawab, ‘Aku tidak tahu. Aku dulu mengatakan apa yang dikatakan oleh orang-orang.’ Maka, dikatakan kepadanya, ‘Kamu tidak tahu dan tidak mau membaca.’ Kemudian ia dipukul dengan palu dari besi di antara kedua telinganya. Lalu, ia berteriak sekeras-kerasnya yang didengar oleh apa yang didekatnya selain jin dan manusia.” Bab Ke-67: Orang yang Ingin Dimakamkan di Bumi yang Disucikan (Mekah, Madinah, Baitul Maqdis) atau yang Semacamnya 670. Abu Hurairah r.a. mengatakan bahwa Nabi saw. bersabda, “Malaikat pencabut nyawa diutus kepada Musa as.. Ketika malaikat itu sampai kepada Musa, maka Musa memukulnya dengan keras.[52] Lalu, malaikat itu kembali menghadap Tuhan dan berkata, ‘Engkau mengutusku kepada hamba yang tidak menginginkan kematian.’ Kemudian Allah mengembalikannya seraya berfirman, ‘Kembalilah dan katakan kepadanya agar ia meletakkan tangannya di punggung sapi jantan. Maka, baginya satu tahun pada setiap bulu yang tertutup oleh tangannya.’ Musa bertanya, ‘Wahai Tuhan, kemudian apa?’ Allah berfirman, ‘Kemudian meninggal dunia.’ Musa berkata, ‘Sekarang?’ Lalu dia memohon kepada Allah ta’ala untuk mendekatkannya dari tanah suci sejauh sepelemparan batu. Seandainya aku (Rasulullah) di sana, niscaya aku tunjukkan kuburannya, di samping jalan pada (dan dalam satu riwayat: di bawah) onggokan pasir merah.” Bab Ke-68: Memakamkan Jenazah pada Malam Hari Abu Bakar r.a. dimakamkan pada malam hari.[53] Bab Ke-69: Mendirikan Masjid di Atas Kubur 671. Aisyah r.a. berkata, “Ketika Nabi sakit (yakni yang menyebabkan kematian beliau), ada sebagian di antara istri beliau menyebut-nyebut perihal gereja yang pernah mereka lihat di negeri Habasyah yang diberi nama gereja Mariyah. Ummu Salamah dan Ummu Habibah pernah datang ke negeri Habasyah. Kemudian mereka menceritakan keindahannya dan beberapa lukisan (patung) yang ada di gereja itu. Setelah mendengar uraian itu, beliau mengangkat kepalanya, lalu bersabda, “(Sesungguhnya 4/245) mereka itu, jika ada orang yang saleh di antara mereka meninggal dunia, mereka mendirikan masjid (tempat ibadah) di atas kuburnya. Lalu, mereka membuat berbagai lukisan dalam masjid itu. Mereka itu adalah seburuk-buruk makhluk di sisi Allah (pada hari kiamat).”[54] Bab Ke-70: Orang yang Masuk ke Dalam Kubur Wanita (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya hadits Anas yang tertera pada nomor 647.”) Bab Ke-71: Shalat atas Orang yang Mati Syahid 672. Jabir bin Abdullah r.a. berkata, “Rasulullah mengumpulkan antara dua orang laki-laki yang terbunuh dalam Perang Uhud dalam satu helai kain. Kemudian beliau bersabda, ‘Siapakah yang lebih banyak mengambil (hafal) Al-Qur’an?’ Ketika ditunjukkan kepada salah satunya, maka beliau mendahulukannya ke dalam liang kubur (sebelum yang satunya. Jabir berkata, ‘Maka, ayah dan paman dikafani dengan selembar kain bergaris’ 2/94) dan beliau bersabda, ‘Aku akan menjadi saksi bagi mereka pada hari kiamat nanti.’ Beliau menyuruh untuk menguburkan mereka dengan darah mereka tanpa dimandikan (Dan dalam satu riwayat, kuburkanlah mereka dengan darah mereka.’ Beliau tidak memandikan mereka) dan tidak pula mereka dishalati.” 673. Uqbah bin Amir mengatakan bahwa Nabi saw pada suatu hari keluar. Lalu, beliau menshalati orang-orang yang gugur pada Perang Uhud seperti shalat beliau atas mayat biasa (setelah delapan tahun, seperti orang yang sedang berpamitan kepada orang-orang yang hidup dan orang-orang yang sudah meninggal 5/29). Kemudian beliau pergi (dan dalam satu riwayat: naik) ke mimbar dan bersabda, “Sesungguhnya aku adalah orang yang terdepan di antaramu dan aku menjadi saksi atasmu, (dan yang dijanjikan untukmu adalah telaga). Demi Allah, sungguh aku melihat telagaku sekarang dari tempatku ini. Sungguh aku diberi kunci perbendaharaan bumi atau kunci-kunci bumi. Demi Allah, sesungguhnya aku tidak mengkhawatirkan kamu akan menyekutukan Allah sesudahku nanti. Tetapi, aku mengkhawatirkan kemewahan duniawi atas kamu di mana kamu akan berlomba-lomba terhadapnya.” Uqbah berkata, “Maka, itu adalah pemandangan terakhir yang melihat Rasulullah.” Bab Ke-72: Memakamkan Dua atau Tiga Orang dalam Satu Kubur (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya bagian dari hadits Jabir yang tercantum pada nomor 672 di muka.”) Bab Ke-73: Orang yang Berpendapat bahwa Orang yang Mati Syahid Tidak Usah Dimandikan (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya bagian dari hadits Jabir di muka.”) Bab Ke-74: Orang Yang Didahulukan Dimasukkan ke Liang Lahad Lubang itu disebut lahd ‘liang landak’, karena ia berada di suatu sisi. Setiap orang yang menyimpang disebut mulhid. Kata “multahadan” berarti ma’dilan ‘hal menyimpang’, dan kalau lurus disebut dharih ‘kuburan’. (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya hadits Jabir tadi.”) Bab Ke-75: Rumput Idzkhir dan Hasyisy dalam Kubur (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya bagian dari hadits Ibnu Abbas yang tersebut pada ’28-JAZAAUL MUHSHAR / 9 – BAB’.”) Abu Hurairah r.a. mengatakan bahwa Nabi saw. bersabda, “(Rumput-rumput itu) untuk kubur-kubur kita dan rumah-rumah kita.”[55] Shafiyah binti Syaibah berkata, “Aku mendengar hal seperti itu dari Nabi.”[56] Mujahid berkata dari Atha’ dari Ibnu Abbas r.a., “(Rumput itu) untuk tukang besi dan rumah mereka.”[57] Bab Ke-76: Apakah Boleh Mayat Dikeluarkan dari Kuburan Atau Lahadnya karena Suatu Sebab? 674. Jabir bin Abdullah r.a. berkata, “Rasulullah mendatangi makam Abdullah bin Ubay sesudah dimasukkan ke dalam lubangnya. Kemudian beliau menyuruh supaya diangkat sebentar dari kuburnya, lalu dikeluarkanlah ia. Setelah itu beliau meletakkannya di atas kedua lutut beliau dan meniupkan ludah beliau pada tubuh Abdullah bin Ubay. Lalu Rasulullah mengenakan gamis beliau pada tubuh Abdullah bin Ubay. Maka, Allahlah yang lebih mengetahui. Abdullah bin Ubay pernah memberikan gamis kepada Abbas. Sufyan berkata, “Abu Hurairah[58] berkata, ‘Rasulullah memiliki dua buah gamis. Lalu, anak Abdullah bin Ubay berkata, ‘Wahai Rasulullah, kenakanlah gamismu yang menempel pada kulit engkau itu kepada ayahku.\'” Sufyan berkata, “Maka, orang-orang mengetahui bahwa Nabi mengenakan gamisnya kepada Abdullah bin Ubay sebagai balasan terhadapnya yang dahulu pernah memberikan gamis kepada Abbas.” 675. Jabir bin Abdullah r.a. berkata, “Ketika Perang Uhud terjadi, aku dipanggil oleh ayahku pada waktu malam hari, kemudian dia berkata, ‘Aku tidak melihat diriku melainkan akan terbunuh dalam peperangan ini, yaitu sebagai orang yang pertama-tama terbunuh di kalangan sahabat-sahabat Nabi. Sesungguhnya tidak ada sesuatu yang dapat kutinggalkan sepeninggalku nanti yang lebih mulia untukmu selain dari Rasulullah. Karena aku mempunyai utang, maka lunasilah semua utangku dan berwasiatlah yang baik-baik kepada saudara-saudara wanitamu.’ Pada keesokan harinya, ayahnya adalah orang yang pertama kali terbunuh. Kemudian ia dimakamkan bersama orang lain dalam satu kubur. Setelah agak lama berjalan, hatiku terasa tidak enak dan gelisah, karena ayahku dimakamkan menjadi satu kubur dengan orang lain. Maka, mayat ayahku aku keluarkan dari kuburnya sesudah dimakamkan selama enam bulan. Setelah kukeluarkan, ternyata keadaan ayahku seperti pada hari sewaktu kuletakkan di kubur dalam waktu sebentar saja, selain sedikit perubahan pada telinganya (kemudian kutaruh dalam suatu kubur tersendiri).” Bab Ke-77: Liang Lahad dan Belahan Tanah dalam Kubur (Aku berkata, “Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya hadits Jabir yang tercantum pada nomor 672 di muka.”) Bab Ke-78: Jika Seorang Anak Masuk Islam Lalu Meninggal Dunia, Apakah Dishalati Jenazahnya? Apakah kepada Anak Perlu Ditawarkan untuk Masuk Islam ? Al-Hasan, Syuraih, Ibrahim, dan Qatadah berkata, “Apabila salah satu dari keduanya (ayah dan ibu), maka si anak mengikuti yang muslim.”[59] Ibnu Abbas r.a. bersama ibunya dari kalangan orang-orang lemah (tertindas), dan tidak bersama ayahnya mengikuti agama kaumnya.[60] Ia berkata, “Islam itu tinggi dan tidak dapat diungguli.”[61] 676. Anas r.a. berkata, “Ada seorang Yahudi melayani Nabi, kemudian ia jatuh sakit. Maka, Nabi datang menjenguknya, duduk di dekat kepalanya seraya bersabda kepadanya, ‘Masuk Islamlah.’ Lalu, ia melihat ayahnya yang ada di sisinya. Ayahnya berkata kepadanya, ‘Taatilah Abul Qasim saw.’ Lalu ia masuk Islam, kemudian Nabi keluar seraya mengucapkan, ‘Segala puji bagi Allah yang telah menyelamatkan ia dari neraka.\'” 677. Ibnu Abbas berkata, “Aku dan ibuku itu termasuk golongan yang lemah. Aku adalah dari golongan anak-anak dan ibuku dari golongan kaum wanita.” 678. Ibnu Syihab berkata, “Setiap anak yang dilahirkan lalu meninggal dunia, maka harus dishalati, sekalipun ia belum tampak berperilaku lurus.[62] Karena anak itu sewaktu dilahirkan atas dasar fitrah Islam. Hal ini bisa terjadi karena kedua orang tuanya beragama Islam atau ayahnya saja, sekalipun ibunya tidak beragama Islam. Apabila si anak dilahirkan dalam keadaan bergerak-gerak dan bersuara (lalu meninggal dunia), maka ia harus dishalati. Jika tidak tampak gerakannya dan tidak terdengar suaranya, maka tidak perlu dishalati, karena anak itu termasuk gugur. Sesungguhnya Abu Hurairah menceritakan bahwa Nabi bersabda, “Tidak ada anak yang dilahirkan, kecuali dilahirkan atas kesucian. Dua orang tuanyalah yang menjadikannya Yahudi, Nasrani, atau Majusi sebagaimana binatang itu dilahirkan dengan lengkap. Apakah kamu melihat binatang lahir dengan terputus (hidung, telinga, dan sebagainya)?” Kemudian Abu Hurairah membaca ayat, ‘fithratallaahil-latii fatharannaasa ‘alaihaa’ ‘Fitrah Allah yang Dia menciptakan manusia menurut fitrah itu’.” 679. Abu Hurairah r.a. mengatakan bahwa Rasulullah bersabda, “Tidak ada anak yang dilahirkan, kecuali dilahirkan atas kesucian. Maka, kedua orang tuanyalah yang menjadikannya Yahudi, Nasrani, atau Majusi. Sebagaimana binatang itu dilahirkan dengan lengkap, apakah kamu melihat binatang lahir dengan terputus (hidung, telinga, dan sebagainya)?” Kemudian Abu Hurairah membaca ayat, ‘fithratallaahil-latii fatharannaasa ‘alaihaa laa tabdiila likhalqillaahi dzaalikad-diinul qayyimu’ ‘Fitrah Allah yang Dia menciptakan manusia menurut fitrah itu, tidak ada perubahan pada fitrah Allah. Itulah agama yang lurus’.” Bab Ke-79: Jika Orang Musyrik Mengucapkan, “Laa Ilaaha Illallaah”, Ketika Akan Meninggal Dunia 680. Sa’id bin Musayyib dari ayah berkata, “Ketika Abu Thalib hampir meninggal dunia, Rasulullah berkunjung kepadanya. Disitu beliau berjumpa dengan Abu Jahal bin Hisyam dan Abdullah bin Abi Umayyah bin Mughirah. Rasulullah bersabda kepada Abu Thalib, ‘Wahai pamanku, ucapkanlah, ‘Laa ilaaha illallaah.’ Suatu kalimat yang dengannya aku bersaksi (dalam satu riwayat: berargumentasi 5/208) untukmu di sisi Allah.’ Abu Jahal dan Abdullah bin Umayyah berkata, ‘Wahai Abu Thalib, apakah kamu benci terhadap agama Abdul Muthalib?’ Rasulullah senantiasa menawarkan kalimat itu kepada Abu Thalib, namun kedua orang itu mengulangi kata-katanya itu. Sehingga, Abu Thalib mengucapkan kalimat yang terakhir bahwa ia tetap mengikuti agama Abdul Muthalib dan enggan untuk mengucapkan laa ilaaha illallaah. Lalu Rasulullah bersabda, ‘Demi Allah, aku akan memohonkan ampunan untukmu, selama aku tidak dilarang.’ Maka, Allah Ta’ala menurunkan ayat 112 surah at-Taubah, ‘maa kaana linnabiyyi wal-ladziina aamanuu an yastaghfiruu lil-musyrikiina walau kaanuu ulii qurbaa min ba’di maa tabayyana lahum annamun ashhaabul jahiim’ ‘Tiadalah sepatutnya bagi Nabi dan orang-orang yang beriman memintakan ampun (kepada Allah) bagi orang-orang musyrik, walaupun orang-orang musyrik itu adalah kaum kerabat(nya), sesudah jelas bagi mereka bahwa orang-orang musyrik itu adalah penghuni neraka Jahannam.’ Allah menurunkan ayat itu mengenai Abu Thalib, seraya berfirman kepada Rasul-Nya, ‘innaka laa tahdii man ahbabta walaakinnallaaha yahdii man yasyaa’ ‘Sesungguhnya engkau tidak akan dapat memberikan petunjuk (hidayah/taufik untuk menjadikan hati mau menerima ajaran) kepada orang yang engkau cintai. Tetapi, Allahlah yang memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki Nya’.”(6/18).” Bab Ke-80: Meletakkan Pelepah di Atas Kubur Buraidah al Aslami berpesan agar diletakkan dua batang pelepah kurma di dalam kuburnya.[63] Ibnu Umar r.a. melihat tenda di atas kubur Abdur Rahman, lalu ia berkata, “Buanglah dia wahai anak muda, karena sesungguhnya dia akan dinaungi oleh amalnya.”[64] Kharijah bin Zaid berkata, “Kami, anak-anak muda pada zaman Utsman bin Affan memiliki rasa percaya diri yang besar. Orang yang paling hebat di antara kami ialah yang dapat melompati kubur Utsman bin Mazh’un sehingga dapat melintasinya.”[65] Utsman bin Hakim berkata, “Kharijah menggandeng tanganku, lalu mendudukkan aku di atas kubur.”[66] Ia memberitahukan kepadaku dari pamannya, Zaid bin Tsabit, ia berkata, “Yang demikian itu tidak disukai bagi orang yang mengada adakan demikian.” Nafi’ berkata, “Ibnu Umar pernah duduk di atas kubur.”[67] Bab Ke-81: Nasihat Orang yang Menyampaikan Petuah di Kubur Sedang Kawan-kawannya Duduk di Sekelilingnya 681. Ali r.a. berkata, “Kami berada pada suatu jenazah di tanah pekuburuan Gharqad. Kemudian Nabi datang kepada kami, lalu beliau duduk dan kami pun duduk di sekitar beliau. Beliau membawa tongkat panjang (dalam satu riwayat: ranting pohon 7/212) lalu memukul-mukulkannya (ke tanah 6/85) kemudian bersabda, ‘Tidak ada seorang pun di antara kamu, tidak ada jiwa yang diciptakan, kecuali telah ditulis tempatnya di surga atau neraka, kecuali telah ditulis celaka atau bahagia.’ Seseorang berkata, ‘Wahai Rasulullah, apakah tidak sebaiknya kita berserah diri saja atas catatan kita dan meninggalkan amal? Karena barangsiapa di antara kita yang termasuk ahli kebahagiaan, maka ia akan mengerjakan amal ahli kebahagiaan. Sedangkan, orang yang termasuk ahli celaka, maka akan mengerjakan perbuatan orang-orang yang celaka?’ Beliau bersabda, ‘Jangan, (beramallah, karena masing-masing akan dimudahkan kepada sesuatu yang untuk itu ia diciptakan 6/86). Adapun yang ahli bahagia, mereka akan dimudahkan untuk melakukan amal ahli bahagia. Orang yang ahli celaka, maka akan dimudahkan kepada amalan orang yang celaka.’ Kemudian beliau membaca ayat, ‘fa ammaaa man a’thaa wattaqaa’ ‘Adapun yang mendermakan dan bertakwa’.” Bab Ke-82: Mengenai Orang yang Bunuh Diri Bab Ke-83: Tidak Disukai Shalat atas Orang-Orang Munafik dan Beristighfar untuk Orang-orang Musyrik Diriwayatkan oleh Ibnu Umar dari Nabi saw.[68] 682. Umar ibnul Khaththab r.a. berkata, “Ketika Abdullah bin Ubay bin Salul[69] meninggal, Rasulullah diminta datang untuk menshalati jenazahnya. Ketika Rasulullah berdiri untuk shalat, aku melompat kepada beliau dan berkata, ‘Wahai Rasulullah, mengapa engkau shalat untuk anak si Ubay itu, padahal pada hari ini dan hari ini dia mengatakan begini dan begitu?’ Lalu aku sebutkan kepada beliau semua perkara nya itu. Rasulullah tersenyum dan bersabda, ‘Hai Umar, biarkanlah aku.’ Setelah berulang-ulang aku mengatakan, maka beliau bersabda, ‘Sesungguhnya aku boleh memilih, maka aku telah memilih. Sekiranya aku tahu, kalau aku mohonkan ampunan baginya lebih dari tujuh kali, niscaya dia akan diampuni, tentu aku akan menambahnya.\'” Umar berkata, “Kemudian Rasulullah menshalati jenazah Abdullah bin Ubay, lalu salam. Tetapi, tidak beberapa lama sesudah itu, turunlah ayat 84 surah at-Taubah (Bara’ah), ‘walaa tushalli ‘alaa ahadin minhum maata abadan walaa taqum ‘alaa qabrihi innahum kafaruu billaahi warasuulihi wamaatuu wahum faasiquun’ ‘janganlah kamu sekali-kali menshalati (jenazah) orang yang mati di antara mereka, dan janganlah kamu berdiri (mendoakan) di kuburnya. Sesungguhnya mereka telah kafir kepada Allah dan Rasul-Nya dan mereka mati dalam keadaan fasik.’ Umar berkata, “Maka, aku merasa heran sesudah turunnya ayat itu, mengapa aku begitu berani kepada Rasulullah pada hari itu. Allah lebih mengetahui.” Bab Ke-84: Pujian atau Celaan Orang terhadap Mayat 683. Anas bin Malik r.a. berkata, “Orang-orang melewati jenazah (di hadapan Nabi 3/148), lalu mereka memujinya dengan kebaikan.[70] Lantas Nabi bersabda, ‘Pasti.’ Kemudian mereka melewati jenazah lain, tapi mereka mengucapkan keburukan atasnya. Maka, beliau bersabda, ‘Pastilah.’ Kemudian Umar ibnul Khaththab bertanya kepada beliau, ‘Apakah yang pasti itu?’ Beliau menjawab, ‘Ini kamu puji dengan kebaikan, maka pastilah surga baginya. Sedangkan, ini yang kamu katakan buruk atasnya, maka pastilah neraka baginya. Kalian adalah saksi Allah di bumi.’ (Dan dalam satu riwayat: kesaksian orang-orang yang beriman).” 684. Abul Aswad berkata, “Aku datang di Madinah dan di situ sedang terjangkit penyakit yang mengenai orang banyak. Aku lalu duduk di dekat Umar ibnul Khaththab. Kemudian ada jenazah lewat, lalu jenazah itu dipuji. Umar berkata, “Pastilah.” Kemudian Abul Aswad bertanya kepada Umar ibnul Khaththab, “Wahai Amirul Mu’minin, apa yang pasti?” Umar ibnul Khaththab berkata, “Aku mengatakan sebagaimana yang di katakan Nabi yang bersabda, ‘Muslim mana pun yang disaksikan oleh empat orang bahwa dia baik, maka Allah memasukkannya ke surga.’ Kami bertanya, ‘Tiga orang?’ Beliau menjawab, ‘Ya, tiga orang.’ Kami bertanya, ‘Dua orang?’ Beliau menjawab, ‘Ya, dua orang.’ Kemudian kami tidak menanyakan tentang seorang.” Bab Ke-85: Keterangan-keterangan yang Ada Hubungannya dengan Siksa Kubur Firman Allah Ta’ala, “Orang-orang yang zalim (berada) dalam tekanan-tekanan sakaratul maut, sedang para malaikat memukul dengan tangannya, (sambil berkata), ‘Keluarkanlah nyawamu!’ Pada hari ini kamu dibalas dengan siksaan yang sangat menghinakan.” (al-An’aam: 93) “Nanti mereka akan Kami siksa dua kali kemudian mereka akan dikembalikan kepada azab yang besar.” (at-Taubah: 101) “Fir’aun beserta kaumnya dikepung oleh azab yang amat buruk. Kepada mereka ditampakkan neraka pada pagi dan petang. Pada hari terjadinya kiamat, dikatakan kepada malaikat, ‘Masukkanlah Fir’aun dan kaumnya ke dalam azab yang sangat keras.\'” (al-Mu’min: 45-46) 685. Bara’ bin Azib r.a. mengatakan bahwa Nabi saw bersabda, “Apabila seorang mukmin didudukkan di dalam kuburnya, maka ia didatangi (malaikat). Ia bersaksi bahwa tidak ada tuhan melainkan Allah dan Muhammad adalah utusan Allah. Maka, itulah firman Allah, ‘yutsabbitul-laahul-ladziina aamanuu bilqaulits-tsaabiti’ ‘Allah meneguhkan orang-orang yang beriman dengan perkataan yang teguh’.” (Ayat ini turun mengenai azab kubur). Bab Ke-86: Mohon Perlindungan dari Siksa Kubur 686. Abu Ayyub berkata, “Nabi keluar, sedang matahari telah terbenam. Lalu, beliau mendengar suara, dan beliau bersabda, ‘Orang-orang Yahudi sedang disiksa dalam kuburnya.\'” 687. Musa bin Uqbah berkata, “Aku diberitahu oleh (Ummu Khalid 7/158) anak wanita Khalid bin Said bin Ash (Musa berkata, “Aku tidak mendengar seorang pun mendengar dari Nabi selain dia) bahwa putri Khalid itu mendengar Nabi memohon perlindungan dari siksa kubur.” 688. Abu Hurairah berkata, “Nabi selalu berdoa: ‘Allaahumma innii a’uudzubika min ‘adzaabil qabri wamin ‘adzaabinnaari wamin fitnatil mahyaa wal mamaati wamin fitnatil masiihid dajjaali’ ‘Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari siksa kubur, siksa neraka, dari fitnah hidup dan mati, dan dari fitnah al-Masih Dajjal’.” B

    adai

    August 17, 2010 at 4:52 pm

  48. huh… berpeluh baca Tuan Adai punya penerangan… terima kasih Tuan… tapi geng2 ingkar hadis ni nak dengar ke? kau puasa ke hari ni Juang?

    carnivore

    August 18, 2010 at 1:50 pm

  49. saya ingin meminta maaf dahulu.

    bagi saya tuan adai ini bodoh apabila tidak ada pada mukasurat yang sama yang mana masih meletak justifikasi berdasarkan hadith.

    muaddib

    August 20, 2010 at 10:07 am

  50. kan aku dah cakap… geng2 ingkar sunnah ni mana nak terima… pusing la ikut mana pon.. macam tu gak dia.. dah takde hidayah tu nak buat macam mana lagi… Astarghfirullahal’azim…

    carnivore

    August 20, 2010 at 4:20 pm

  51. wahai tuan muaddib yang mulia, sedarkah anda bahwa tuan adoi menyampaikan apa yg Tuan-Tuan Syeikh anda pinta iaitu hujah atau dalil…

    tidakkah tuan adoi telah memberikan hujah2nya kenapa anda mengatakan tuan adoi itu bodoh, adakah tuhan anda mengajar anda membodohkan orang-orang yang telah memberikan hujahnya.

    anda semua memang pandai berdolak-dalik, apabila sudah diberikan hujah, anda kata bodoh dan bila tiada hujah yg diberikan, anda memaksa suruh berikan hujah. bagaimana lagi untuk kami menyampaikan kepada anda.

    p.s – bagaimana jika anda ingin berdakwah tetapi menyangkal hujah/pendapat orang lain dengan sikap demikian. adakah agama anutan anda membenarkannya? adakah orang yg ingin dakwah itu akan menerima anda?

    ***Anak saya yg umur 3 tahun pun tahu, perkataan itu tidak elok dan dia kata tuhan marah nanti***

    masterpiece

    August 21, 2010 at 1:30 am

  52. mengenai bab ini, tidak menjadi kesalahan walaubagaimana sekalipun jenazah itu hendak diuruskan, yang pasti mereka semua berjumpa dengan Penciptanya.

    dan seperti ayat yang anda berikan 5:31: tanamkan je mengikut contoh yang diberikan oleh sigagak itu, habis cite dan perihal ritual itu pula, ia hanyalah mengikut kehendak/tradisi/amalan orang-orang yang masih hidup dalam melaksanakan tanggungjawab mereka untuk menguruskan jenazah tersebut.

    So,adakah ianya menjadi satu kesalahan bagi anda? Adakah ianya menjadi satu agenda yang amat penting untuk dibahaskan? Walhal ada juga jenazah2 yg dibakar, dibuang kelaut, dilonggokkan dgn batu2 saje dan lain2 lg.

    Perkara pokok mengapa ianya perlu ditanam adalah untuk menghindarkan bau busuk dari mayat tersebut.

    *** yang baik itu dari Allah swt, dan tidak dari kelemahan dari diri ini…..

    masterpiece

    August 21, 2010 at 1:47 am

  53. Salam,

    Berkenaan perkara pelik ketika berlaku kematian atau semasa urusan jenazah. Adakah perkara pelik seperti mayat tersa berat, kubur penuh dengan air, adakah semua itu ada kaitan dengan amalan buruk semasa hidup orang itu? Ada dinyatakan oleh Quran? Mungkin ada ayat-ayat tertentu?

    Ini hanya cerita di kalangan orang Islam. Kalau semasa hidup penuh dosa seperti berzina, rasuah maka teruklah keadaan mayatnya. Satu persoalan. Orang Islam yang mengucap dua kalimah syahadah dan tidak mensyirikkan TUhan, boleh jadi teruk jenazahnya, sedangkan orang Kristian, tidak pernah setahu saya terjadi keadaan huru-huru hara semasa urus jenazah, bahkan keadaan sunyi sepi sedangkan mereka Kristian lagi syirik amalan mereka dan jenazah para alim Kristian keadaan tenang juga. Bukan maksud saya ini Kristian atau sokong Kristian, tapi hakikatnya begitu.

    Teruk sangatkah berita kematian orang Islam yang berdosa sehingga badan hitam macam terbakarlah, jenazah tak di terima kuburlah dan mcm mcm cerita pelik pelik. Contoh, dalam youtube, ada video saat kematian Ahmad Deedat, yang rupa mukanya menyakitkan, adakah golongan ahli sunnah wal jamaah berani mengatakan Ahmad Deedat banyak berdosa? Video ini di perlekehkan oleh orang Kristian megatakan Ahmad Deedat mati berdosa kerana mengejek Kristian. Sedangkan saat nazak banyak kemungkinan, mungkin disebabkan oleh keadaan biologi badan yang tidak menentu dan tidak ada kaitan dengan malan seseorang.

    Maksud saya adakah kematian seorang paderi Kristian dengan mukanya yang tenang bermakna dia di redhai Tuhan?

    Fikir-fikirkanlah dengan berpandukan AL-Quran.

    message114

    September 10, 2010 at 4:00 am

  54. Salam,

    Cerita pasal balasan pada mayat tidak diiktiraf oleh Al Quran. Malah mayat Firaun zaman Nabi Musa yang zalim itu pun Allah tidak katakan mayat dijadikan teruk keadaannya. Sepatutnya kalau benarlah ada balasan pada mayat, mayat Firaun yang zalim itulah Al Quran perincikan buruk keadaan nasibnya sebagai peringatan manusia.

    Nampak tak kepercayaan tradisi umat Islam hari ini penuh cerita karut-marut? Patutlah pemikiran mereka lambat berkembang.

    Juang

    September 10, 2010 at 11:35 am


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: