Tolokminda belajar…

Perspektifku Mengenai Islam

Archive for January 2010

Takkanlah Tuhan suruh Nabi jadi imam solat bersama musuh yang sedang diperangi?

with 37 comments

Ayat ke 102 dan 103 Surah An-Nisa memang popular di kalangan ulama agama dalam usaha mereka menanam doktrin ritual solat kepada umat. Tetapi mari kita lihat bagaimana mereka menterjemah dan mentafsirkan ayat-ayat ini yang saya kira agak lintang pukang akibat usaha mereka meletakkan maksud perkataan tidak kena pada tempatnya.

Terjemahan dalam Bahasa Malaysia terjejas teruk dan terpesong jauh dari apa yang Tuhan hendak sampaikan. Oleh itu saya akan sertakan satu terjemahan dalam bahasa Inggeris oleh Syakir untuk memberi sedikit imbangan. Dan untuk memahami konteks ayat 102 dan 103 itu, ayat sebelumnya, iaitu ayat 101 dan 104 juga perlu dibaca bersama. Oleh itu saya turut sertakan kedua-duanya.

[4:101] Dan apabila kamu musafir di muka bumi, maka kamu tidaklah berdosa “mengqasarkan” (memendekkan) sembahyang jika kamu takut diserang oleh orang-orang kafir. Sesungguhnya orang-orang kafir itu adalah musuh yang amat nyata bagi kamu.

[4:102] Dan apabila engkau (wahai Muhammad) berada dalam kalangan mereka (semasa perang), lalu engkau mendirikan sembahyang dengan (menjadi imam) mereka, maka hendaklah sepuak dari mereka berdiri (mengerjakan sembahyang) bersama-samamu, dan hendaklah mereka menyandang senjata masing-masing; kemudian apabila mereka telah sujud, maka hendaklah mereka berundur ke belakang (untuk menjaga serbuan musuh); dan hendaklah datang pula puak yang lain (yang kedua) yang belum sembahyang (kerana menjaga serbuan musuh), maka hendaklah mereka bersembahyang (berjamaah) bersama-samamu, dan hendakah mereka mengambil langkah berjaga-jaga serta menyandang senjata masing-masing. Orang-orang kafir memang suka kalau kamu cuai lalai akan senjata dan harta benda kamu, supaya dengan jalan itu mereka dapat menyerbu kamu beramai-ramai dengan serentak. Dan tidaklah kamu berdosa meletakkan senjata masing-masing, jika kamu dihalangi sesuatu yang menyusahkan disebabkan hujan atau kamu sakit. Dan hendaklah kamu mengambil langkah berjaga-jaga. Sesungguhnya Allah telah menyediakan bagi orang-orang kafir itu azab seksa yang amat menghina.

[4: 103] Kemudian apabila kamu telah selesai mengerjakan sembahyang, maka hendaklah kamu menyebut dan mengingati Allah semasa kamu berdiri atau duduk, dan semasa kamu berbaring. Kemudian apabila kamu telah merasa tenteram (berada dalam keadaan aman) maka dirikanlah sembahyang itu (dengan sempurna sebagaimana biasa). Sesungguhnya sembahyang itu adalah satu ketetapan yang diwajibkan atas orang-orang yang beriman, yang tertentu waktunya.

[104] Dan janganlah kamu lemah (hilang semangat) dalam memburu musuh (yang menceroboh) itu; kerana kalau kamu menderita sakit (luka atau mati) maka sesungguhnya mereka pun menderita sakitnya seperti penderitaan kamu; sedang kamu mengharapkan dari Allah apa yang mereka tidak harapkan (iaitu balasan yang baik pada hari akhirat kelak). Dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.

Rujukan di sini

Di bawah pula adalah terjemahan oleh Syakir. Juga meletakkan makna perkataan tidak kena tempat, tetapi maksud ayat keseluruhannya masih boleh digapai minda dan saya membuat terjemahan semula dari terjemahan ini.

4:101 And when you journey in the earth, there is no blame on you if you shorten the prayer, if you fear that those who disbelieve will cause you distress, surely the unbelievers are your open enemy.

4:102 And when you are among them and keep up the prayer for them, let a party of them stand up with you, and let them take their arms; then when they have prostrated themselves let them go to your rear, and let another party who have not prayed come forward and pray with you, and let them take their precautions and their arms; (for) those who disbelieve desire that you may be careless of your arms and your luggage, so that they may then turn upon you with a sudden united attack, and there is no blame on you, if you are annoyed with rain or if you are sick, that you lay down your arms, and take your precautions; surely Allah has prepared a disgraceful chastisement for the unbelievers.

4:103 Then when you have finished the prayer, remember Allah standing and sitting and reclining; but when you are secure (from danger) keep up prayer; surely prayer is a timed ordinance for the believers.

4:104 And be not weak hearted in pursuit of the enemy; if you suffer pain, then surely they (too) suffer pain as you suffer pain, and you hope from Allah what they do not hope; and Allah is Knowing, Wise.

Saya berpendapat siapa pun yang menterjemah ayat-ayat dalam Bahasa Melayu di atas, beliau nampaknya terpaksa bekerja keras menokok tafsiran bagi membolehkan konteks ayat diolah selaras dengan ajaran ulama, tetapi bukan ajaran Tuhan.

[4:102] Dan apabila engkau (wahai Muhammad) berada dalam kalangan mereka (semasa perang), lalu engkau mendirikan sembahyang dengan (menjadi imam) mereka, maka hendaklah sepuak dari mereka berdiri (mengerjakan sembahyang) bersama-samamu, dan hendaklah mereka menyandang senjata masing-masing; kemudian apabila mereka telah sujud, maka hendaklah mereka berundur ke belakang (untuk menjaga serbuan musuh); dan hendaklah datang pula puak yang lain (yang kedua) yang belum sembahyang (kerana menjaga serbuan musuh), maka hendaklah mereka bersembahyang (berjamaah) bersama-samamu..

Dalam terjemahan Bahasa Melayu, penterjemah cuba memberi konotasi bahawa “mereka” itu adalah para sahabat. Konotasi ini tidak kena dengan ayat sebelumnya. Jika dibawa dari konteks ayat 101, “mereka” sepatutnya membawa maksud orang-orang yang tidak percaya. Baca..

[4:101] Dan apabila kamu musafir di muka bumi, maka kamu tidaklah berdosa “mengqasarkan” (memendekkan) sembahyang jika kamu takut diserang oleh orang-orang kafir. Sesungguhnya orang-orang kafir itu adalah musuh yang amat nyata bagi kamu.

[4:102] Dan apabila engkau (wahai Muhammad) berada dalam kalangan mereka (semasa perang), lalu engkau mendirikan sembahyang dengan (menjadi imam) mereka…

Mana mungkin Tuhan suruh Nabi menjadi imam sembahyang kepada orang-orang yang tidak percaya sambil mereka menyandang senjata di dalam situasi Nabi sedang berperang dengan mereka? Saya amat yakin bagi kebanyakan kita terjemahan Bahasa Melayu ayat 102 surah An-Nisa di atas amat mengelirukan dan mustahil untuk difahami intipatinya. Ia tidak sesuai dengan sifat wahyu Tuhan yang sepatutnya jelas.

Ayat 103 juga masih mengelirukan. Selama ini kita diajar bahawa sembahyang adalah amalan yang ultimate untuk mengingati Tuhan, tetapi dalam ayat tersebut Tuhan dikatakan suruh kita mengingati Dia selepas sembahyang. Adakah sembahyang tidak cukup untuk mengingati Tuhan atau orang-orang yang sembahyang sememangnya kurang mengingati Tuhan sehingga Tuhan suruh lagi mereka ingatkan Dia lepas sembahyang?

Hanya mereka yang sembahyang dapat menjawabnya.

Baiklah kita kembali kepada ayat 101-104, Surah An-Nisa. Bagaimana terjemahan dan tafsiran yang sepatutnya? Saya berpendapat ia begini:

4:101 Dan apabila kamu mengembara di bumi, tidak menjadi kesalahan jika kamu ringkaskan komitmen-komitmen kamu, jika kamu bimbang mereka yang tidak percaya akan menggugat kamu, sesungguhnya mereka adalah musuh yang terbuka.

4:102 Dan apabila kamu berada di antara mereka, berpeganglah kepada komitmen kamu terhadap mereka, biarkan sebahagian dari mereka berhadapan dengan kamu, dan biarkan mereka mengambil senjata mereka, kemudian jika mereka bersetuju, biarkan mereka berlindung di belakang kamu, dan biarkan sebahagian mereka yang lain, yang tidak komited untuk bersama kamu berdepan dengan kamu pula, biar mereka bersiap sedia dengan senjata mereka; mereka yang tidak percaya ingin kamu cuai dengan senjata dan peralatan kamu, jadi mereka boleh bersatu menyerang kamu secara tiba-tiba, (bagaimanapun) tidak menjadi kesalahan ke atas kamu jika kamu dihalangi hujan atau jika kamu jatuh sakit, maka kamu letakkan senjata kamu dan ambillah langkah berjaga-jaga; sesungguhnya Allah telah menyediakan azab yang memalukan kepada mereka yang tidak percaya.

4:103 Dan apabila kamu selesai dengan komitmen tersebut (berperang ), ingatlah Allah sambil berdiri, duduk atau bersandar; tetapi apabila kamu telah benar-benar selamat; tunaikanlah komitmen-komitmen yang rutin, sesungguhnya setiap komitmen mempunyai garismasa (dateline) kepada orang-orang yang percaya.

4:104 Dan janganlah kamu berhati lembut dalam menghadapi musuh, jika kamu mengalami kesakitan, maka mereka juga mengalaminya sebagaimana kamu, dan kamu mengharap dari Allah apa yang mereka tidak harapkan; dan Allah Mengetahui, Bijaksana.

Saya tidak kata ia satu terjemahan yang sempurna. Seperti yang saya telah katakan ia hanyalah terjemahan semula oleh saya dari terjemahan Syakir dalam bahasa Inggeris tetapi niat saya adalah untuk memahami maksud ayat-ayat Tuhan sebagaimana ia patut difahami. Sekurang-kurangnya untuk diri saya sendiri.

Posting ini saya usahakan khusus untuk menjawab persoalan seorang pembaca dengan nick Penulis di sini. Saya harap Penulis dan para pembaca lain boleh sama-sama memberi pendapat atau pandangan demi kepentingan bersama.

Written by tolokminda

January 1, 2010 at 1:12 pm

Posted in Solaa | Solat

Tagged with , , , ,