Tolokminda belajar…

Perspektifku Mengenai Islam

Jangan ikut tabiat orang Yahudi atau Kristian

with 153 comments

2:120 Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak sekali-kali akan bersetuju atau suka kepadamu (wahai Muhammad) sehingga engkau menurut ugama mereka (yang telah terpesong itu). Katakanlah (kepada mereka): “Sesungguhnya petunjuk Allah (ugama Islam itulah petunjuk yang benar”. Dan demi sesungguhnya jika engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka sesudah datangnya (wahyu yang memberi) pengetahuan kepadamu (tentang kebenaran), maka tiadalah engkau akan peroleh dari Allah (sesuatupun) yang dapat mengawal dan memberi pertolongan kepada mu – rujukan di sini.

Saya percaya ayat yang dikemukakan di atas adalah antara ayat Quran yang paling sering kita dengari. Melalui ayat di atas kita diberitahu kononnya orang-orang Yahudi ataupun Nasrani (Kristian) tidak akan gembira dengan kita selagi kita tidak ikut “agama” mereka. Maka kita melihat tentang perbezaan agama. Tentang jangan masuk Yahudi atau Kristian, atau tentang orang Yahudi atau Kristian cuba mempengaruhi kita supaya percaya kepada ajaran-ajaran agama mereka. Pendek kata ia berkenaan usaha meyahudikan atau mengkristiankan orang Islam. Ia berkisar tentang persaingan antara “agama”.

Sebenarnya ayat di atas langsung tidak membawa maksud yang sedemikian. Ayat di atas adalah tentang supaya kita jangan ikut tabiat orang Yahudi atau Kristian – bukan jangan ikut agama mereka. Tuhan tidak pernah menurunkan agama kepada manusia. Tuhan hanya menurunkan Petunjuk supaya manusia hidup mengikut peraturan, program atau cara hidup -deen – yang sepatutnya untuk mereka. Sebaliknya agama adalah suatu sistem kepercayaan ciptaan manusia.

Mari kita kembali kepada ayat 2:120 dan lihat mesej Tuhan yang sebenarnya.

Transliterasi 2:120: Walan tarda AAanka alyahoodu wala alnnasara hatta **tattabiAAa millatahum qul inna huda Allahi huwa alhuda wala-ini **ittabaAAta ahwaahum baAAda allathee jaaka mina alAAilmi ma laka mina Allahi min waliyyin wala naseerin

2:120 Dan Yahudi tidak akan gembira dengan kamu, begitu juga Kristian sehinggalah kamu menurut **tabiat mereka. Katakan: Sesungguhnya Petunjuk Tuhan, itulah panduan yang sebenar. Dan jika kamu menurut **tabiat mereka selepas pengetahuan yang sampai kepada kamu, kamu tidak akan mendapat petunjuk dari Tuhan dan tidak juga sebarang pertolongan.

Perhatikan perkataan yang digunakan dalam teks asal. Ia tidak menyebut “agama” tetapi ia menyebut tabiat atau perangai. Seperti yang telah saya katakan tadi, mesej Tuhan melalui 2:120 bukanlah supaya kita jangan masuk Yahudi atau Kristian atau mengadaptasikan “agama” mereka ke dalam “agama” kita. Tuhan hanya berpesan supaya kita jangan ikut tabiat atau perangai mereka dalam menegakkan peraturan atau cara hidup yang benar. Tuhan kata, ikut KitabNya dan bukan ikut tabiat atau perangai orang Yahudi atau Kristian.

Bagaimanakah tabiat atau perangai orang Yahudi atau Kristian yang Tuhan suruh kita jangan ikut? Sebenarnya banyak petunjuk yang telah Tuhan berikan tentang mereka di dalam Al-Quran. Apa yang perlu kita lakukan adalah baca Kitab Tuhan dan kenalpasti apakah tabiat-tabiat mereka itu. Sebagai permulaan, berikut saya bawakan beberapa contohnya;

2:113  Dan yang Yahudi kata yang Kristian tidak mempunyai asas dan yang Kristian kata yang Yahudi tidak mempunyai asas sedangkan kedua-duanya membaca Kitab. Serupalah, mereka yang tidak berpengetahuan bercakap perkara yang sama. Tuhan akan mengadili di antara mereka pada hari Kiamat apa yang mereka perselisihkan.

Tabiat yang disebut dalam 2:113 adalah Yahudi dan Kristian saling menuduh satu sama lain tidak berasas atau tidak betul. Maknanya jika kita pun ada tabiat seperti itu terhadap penganut “agama” lain atau mungkin juga sesama “agama” sendiri maka itu adalah tabiat Yahudi dan Kristian yang kita ikut. Tuhan kata, jangan ikut tabiat seperti itu.

2:135 Dan mereka berkata; Jadilah Yahudi atau Kristian, kamu akan berada di jalan yang benar. Katakan: Tidak! Sebenarnya kami menuruti kepercayaan Ibrahim yang berpendirian, dan dia bukanlah seorang yang menyekutukan.

Tabiat Yahudi dan Kristian yang disebut dalam 2:135 adalah mereka menyuruh orang masuk agama mereka kalau mahu berada dalam jalan yang lurus. Sebaliknya Tuhan suruh kita jangan ikut tabiat mereka itu. Cukuplah kita menjadi seorang yang berpendirian dan tidak menjadi seorang yang menyekutukan Tuhan sebagaimana contoh yang ditunjukkan oleh Ibrahim.

2:140  Tidak! Adakah kamu kata Ibrahim dan Ismail dan Yaakub dan keturunan mereka itu Yahudi atau Kristian? Katakan: Adakah kamu yang lebih mengetahui atau Tuhan? Dan siapa yang lebih zalim dari mereka yang menyembunyikan keterangan dari Tuhan yang ada padanya? Dan Tuhan langsung tidak leka dari apa yang kamu kerjakan.

Tabiat orang Yahudi dan Kristian yang disebut dalam 2:140 adalah mereka mendakwa para nabi dan rasul menganuti “agama” mereka padahal mereka sebenarnya menyembunyikan kebenaran yang Tuhan telah sampaikan kepada mereka. Para nabi dan rasul tidak menganut sebarang agama baik ia dinamakan Yahudi atau Kristian atau pun dalam konteks kita – Islam. Tuhan  menyifatkan perbuatan menggunakan nama-nama nabi untuk menyokong kepercayaan palsu dan menutup kebenaran adalah perbuatan orang-orang yang zalim. Jadi masihkah kita mahu ikut tabiat orang Yahudi atau Kristian?

Sebagai mengakhiri artikel kali ini, saya percaya kita boleh mendapat lebih banyak petunjuk tentang tabiat-tabiat buruk dan sesat orang-orang Yahudi atau Kristian dan kaum-kaum seumpamanya di dalam Al-Quran. Saya fikir tiga contoh yang saya kemukakan di atas mampu mengundang inisiatif para pembaca budiman untuk mengenalpasti lebih banyak tabiat mereka supaya kita dapat menghindari dari terjerumus ke dalam lubang yang sama. Renungkanlah nasihat Tuhan tentang peri pentingnya membaca KitabNya dengan kefahaman.

2:121 Mereka yang telah Kami berikan Kitab membacanya sebagaimana ia sepatutnya dibaca, mereka inilah mereka yang mempercayainya. Dan sesiapa yang tidak mempercayainya mereka adalah orang-orang yang rugi.

**Pencerahan:

TattabiAAa/IttabiaaAAa bukan bermaksud tabiat. Salah faham telah berlaku di pihak saya. Para pembaca budiman boleh menyemak ruangan komen untuk mendapatkan pencerahan kepada perkataan yang dimaksudkan. Terima kasih kepada semua yang telah membincangkan kesilapan ini dan berkongsi pengetahuan – Tolokminda.

Written by tolokminda

October 6, 2010 at 10:14 am

Posted in Agama, Nabi | Rasul, Quran

Tagged with , ,

153 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. Mau tanya sikit,
    Terlepas dari siapa kita:
    Apakah Allah Israel = Allah Arab?

    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 6, 2010 at 10:35 pm

  2. Salam,

    Kita datang daripada Allah, Pencipta semua manusia dan semesta alam.

    Berkenaan topik yang dibincangkan:

    9:30. Orang-orang Yahudi berkata, “Uzair ialah putera Allah”; orang-orang Nasrani berkata, “Al-Masih ialah putera Allah.” Itu adalah ucapan daripada mulut mereka, menurut ucapan orang-orang yang tidak percaya sebelum mereka. Allah memerangi mereka! Bagaimanakah mereka dipalingkan?

    Ayat di atas sebagai tambahan untuk kita mengenal tabiat atau perangai orang-orang Yahudi dan Nasrani. Mereka suka mendewa-dewakan seseorang manusia melampaui batas. Perangai ini juga banyak menyerap dalam kepercayaan orang Islam hari ini yang meletakkan nama Muhammad sebagai kekasih khusus Allah, walhal Allah sendiri mengajar kita tidak membeza-bezakan para Rasul seperti orang-orang Nasrani itu lakukan.

    9:31. Mereka mengambil habr (ulama agama) mereka, dan rahib-rahib mereka, sebagai pemelihara-pemelihara selain daripada Allah, dan al-Masih, putera Mariam; dan mereka diperintah untuk menyembah hanya Tuhan Yang Satu; tidak ada tuhan melainkan Dia; Dia disanjung, di atas apa yang mereka menyekutukan.

    Yang menyebabkan orang-orang Yahudi dan Nasrani itu mengada-adakan cerita pada Tuhan ada anak kerana mereka menaruh kepercayaan membuta-tuli kepada ulamak agama atau rahib-rahib mereka. Mereka tiada pendirian melainkan menyandarkan kepercayaan mereka pada pihak-pihak tertentu yang mereka jadikan perantara atau wakil bagi mereka kepada Tuhan.

    Dan perangai itulah yang banyak wujud dalam masyarakat yang beragama Islam hari ini. Mereka sandarkan kepercayaan mereka kepada ulamak-ulamak atau ustaz/ustazah tanpa mahu membuat penyelidikan sendiri.

    5:18. Dan berkata orang-orang Yahudi, dan orang-orang Nasrani, “Kami adalah anak-anak Allah, dan kekasih-kekasih-Nya.” Katakanlah, “Mengapa pula Dia mengazab kamu kerana kesalahan-kesalahan kamu? Tidak, kamu adalah makhluk daripada ciptaan-Nya; Dia mengampuni siapa yang Dia mengkehendaki, dan Dia mengazab siapa yang Dia mengkehendaki.” Kerana kepunyaan Allah kerajaan langit dan bumi, dan apa yang di antara keduanya; kepada-Nya kepulangan.

    Orang-orang Yahudi dan Nasrani mengesklusifkan diri mereka melebihi kaum-kaum lain. Kononnya merekalah golongan yang dikasihi Tuhan. Tabiat sebegini juga banyak dalam kepercayaan orang beragama Islam hari ini yang merasakan merekalah golongan yang dikasihi Allah dan mereka mengatakan sesiapa yang tidak menjadi seperti mereka sebagai bukan kekasih Allah. Macamlah mereka itu yang jaga perasaan Allah untuk Mengasihi manusia yang mana satu.

    Juang

    October 6, 2010 at 11:44 pm

  3. Salam,

    Seperti dalam tulisan saya dalam topik lain :

    ****Nabi Musa tidak kenal apa itu agama Judaism. Nabi Isa tidak kenal apa itu agama Kristian.*****

    Yang disebut di dalam Al-Quran berkenaan orang Yahudi dan Nasrani, memang benar mereka mengetahui ajaran nabi mereka masing-masing, tetap oleh kerana tabiat buruk dan suka mengada-ngada sesuatu yang Nabi mereka sendiri langsung tidak berkata, mereka mewujudkan satu fahaman asing dan sesat, maka muncullah agama Judaism dan Kristian.

    Tuhan telah memberitahu Muhammad tentang sikap orang Yahudi :

    2:75. (Sesudah kamu – wahai Muhammad dan pengikut-pengikutmu – mengetahui tentang tabiat orang-orang Yahudi itu) maka bolehkah kamu menaruh harapan bahawa mereka akan percaya apa yang kamu sampaikan itu, padahal sesungguhnya telah ada satu puak dari mereka yang mendengar Kalam Allah (Taurat), kemudian mereka mengubah dan memutarkan maksudnya sesudah mereka memahaminya, sedang mereka mengetahui (bahawa perbuatan itu salah)?

    Agama Yahudi/Judaism sehingga sekarang bukanlah asal dari Nabi Musa ata Taurat. Ianya adalah ajaran sesat yang jauh menyimpang :

    2:79. Kecelakaan besar bagi orang-orang yang menulis Kitab Taurat dengan tangan mereka (lalu mengubah Kalam Allah dengan rekaan-rekaan mereka), kemudian mereka berkata: “Ini ialah dari sisi Allah”, supaya mereka dengan perbuatan itu dapat membeli keuntungan dunia yang sedikit. Maka kecelakaan besar bagi mereka disebabkan apa yang ditulis oleh tangan mereka, dan kecelakaan besar bagi mereka dari apa yang mereka usahakan itu.

    Sudahlah ajaran sesat yang puak Yahudi cipta, apabila AL-Quran di turunkan, orang Yahudi yang tidak habis-habis sifat sombong dan takabbur mereka, menentang pula Al-Quran berhabis-habisan :

    2:89. Dan ketika datang kepada mereka sebuah Kitab dari Allah (Al Quran), yang mengesahkan apa yang ada pada mereka (Kitab Taurat), sedang mereka sebelum itu sentiasa memohon (kepada Allah) kemenangan atas kaum kafir musyrik (dengan kedatangan seorang Nabi pembawa Kitab itu). Setelah datang kepada mereka apa yang mereka sedia mengetahui kebenarannya (Nabi Muhammad dan Al Quran), mereka mengingkarinya; maka (dengan yang demikian), laknat Allah menimpa orang-orang yang kafir ingkar itu.

    Sudah sahlah bahawa ajaran Yahudi/Judaism itu sesat. Sebab apa? Sebab orang Yahudi dahlah tidak ikut Taurat Nabi Musa, mereka tentang Al-Quran lagi, sebab Al-Quran mengesahkan kebenaran Taurat Nabi Musa, seperti cerita dalam ayat di atas. Apakah orang Yahudi Israel dan Jews seluruh dunia bangga dengan diri mereka adalah the chosen people. Ini konsep the chosen people adalah karut marut. Puak Yahudi ni punya banyak etnik mereka ni. Yang zionis Jews di Israel sekarang, bukanlah asal Yahudi sangat seperti yang mereka war-warkan sangat. Yahudi kulit putih yang memerintah sekarang asal dari Khazar dari daerah Turki dan lain-lain Eropah Timur dimana mereka ini tidak dipandang langsung di Eropah. Mereka ini golongan yang dah hilang dan terhegeh-hegeh mengatakan mereka the chosen people.

    3:69. Segolongan dari Ahli Kitab suka dan berangan-angan kiranya mereka dapat menyesatkan kamu; padahal mereka tidak akan menyesatkan melainkan dirinya sendiri, dan mereka pula tidak menyedari (akibat yang buruk itu).

    3:70. Wahai Ahli Kitab! Mengapa kamu kufurkan (ingkarkan) ayat-ayat keterangan Allah padahal kamu menyaksikan kebenaranNya?

    3:71. Wahai Ahli Kitab! Mengapa kamu campur adukkan yang benar dengan yang salah, dan kamu pula menyembunyikan kebenaran padahal kamu mengetahuinya?

    3:72. Dan berkatalah segolongan dari Ahli Kitab (sesama sendiri): “Berimanlah kamu kepada Al-Quran yang diturunkan kepada orang-orang yang beriman itu: pada sebelah pagi, dan kufurlah (ingkarlah) pada petangnya, supaya mereka (merasa ragu-ragu, lalu) kembali menjadi kafir semula”.

    Bila orang Yahudi menerima ajaran Isa, sekali lagi mereka mengada-ngada sehingga Isa di sebut anak Tuhan dan wujudlah ajaran Krstian. Nabi Isa sendiri langsung tidak pernah mengaku anak Tuhan, cuma dia hanya utusan Tuhan.

    Apa yang nyata kesesatan fahaman mereka :

    1.Tuhan mencipta manusia. Orang Kristian kata Isa anak Tuhan. Tuhan menjelma dalam badan Isa. Ternyata mereka tidak faham bahawa manusia hanya terikat di dalam alam fiziks yang sempit dan kerdil. Pandai-pandai pulak mereka merendahkan kuasa Tuhan.

    2. Tuhan kata semua manusia adalah sama, kecuali yang beriman kepada wahyu TUhan atau tidak. Orang Yahudi kata, mereka adalah the chosen people. Kita dengar pun rasa nak muntah kepercayaan karut dan jijik mereka itu.

    3. Tuhan sahaja yang kita harus ingat betul-betul di dalam hati, minda, fikiran dan perbuatan. Bayangkan orang Kristan ingat Isa sebagai TUhan, paderi Pope orang yang begitu suci mulia, orang Yahudi takub dengan paderi mereka.

    Bagaimana pula dengan ajaran Islam sekarang? Adakah ada unsur-unsur Kristian dan Yahudi yang telah berjaya menyusup ke dalam fikiran dan perbuatan rang Islam, yang kononnya di anggap ibadah yang benar?

    Racun dari Yahudi dan Nasrani yang berjaya meracuni fikiran dan amalan umat Islam sehingga sekarang tak lain dan tak bukan ialah hadis-hadis yang penuh dengan dusta dan sangat kontradiksi dengan AL-Quran atau wahyu Tuhan.

    Al-Quran sendiri adalah bukti yang sebenarnya.

    message114

    October 7, 2010 at 12:27 am

  4. Salam Maren Kitatau,

    Tuhan manusia adalah sama saja. Pada dasarnya fitrah semua percaya kepada Tuhan Yang Satu biar dengan istilah atau nama apa pun mereka memanggilnya. Hanya cara mereka mahu mendapatkan approval Tuhan sahaja yang berbeza. Inilah yang dipanggil ritual. Setiap bangsa manusia baik yang beragama kotemporari atau pagan mereka mencipta set ritual masing-masing. Peranan ritual adalah sebagai kaedah untuk Tuhan menerima mereka – kata mereka. Dalam perlaksanaan ritual-ritual inilah proses penyekutuan terhadap Tuhan berlaku. Dan masing-masing percaya cara penyekutuan mereka selaras dengan kehendak Tuhan. Bagaiamana pun jika kita kembali kepada Al-Quran, kita akan dapati tiada sebarang ritual yang ditetapkan di dalamnya. Bahkan Tuhan kata Al-Quran itu diturunkan supaya ia membebaskan manusia dari belenggu kepercayaan turun temurun yang sering menggelapkan hati, menutup minda dan menyekat potensi manusia dari menjadi seorang khalifah yang berbakti kepada Tuhannya.

    tolokminda

    October 7, 2010 at 12:47 am

  5. Salam Juang & M114,

    Terima kasih di atas perkongsian ilmu dan pendapat. Terjemahan standard ayat 2:120 seperti yang dipercontohkan dipermulaan artikel yang kita bincangkan di sini pun sudah boleh memperlihatkan bagaimana umat Islam meniru tabiat Yahudi dan Kristian. Perkataan “tabiat” ditukar kepada “agama”. Hasilnya mesej Tuhan tidak difahami dengan maksud yang sepatutnya.

    tolokminda

    October 7, 2010 at 12:53 am

  6. Terima kasih Juang!

    Kalau kita mahu berpikir lepas,
    Kita hrs lepas dari segala ikatan pd diri,
    Entah itu ikatan rohani pun ikatan jiwa pribadi.

    Masih tanya soal tadi,
    Apakah Allah Israel = Allah Arab?
    Atau, apakah YHWH ≠ Allah SWT?

    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 7, 2010 at 1:04 am

  7. Salam Maren Kitatau,

    Saya berpendapat samada ia Allah atau Yahweh atau Tuhan atau God, semua membawa maksud yang sama. Iaitu nama umum bagi Pencipta dan Pemelihara alam ini menurut bahasa manusia yang menyebutnya. Jika Tuhan menurunkan KitabNya dalam bahasa Melayu misalnya, saya percaya istilah Allah tidak akan digunakan tetapi Dia akan menggunakan perkataan Tuhan bagi merujuk DiriNya. Tidak ada sebarang istimewa tentang istilah diriNya yang umum. Sebab itulah selain istilah umum itu Tuhan mahu kita mengenali dan memanggilNya menggunakan gelaran-gelaran yang berdasarkan kepada sifat-sifatNya. Misalnya Tuhan Yang Pemurah, Tuhan Yang Penyayang, Tuhan Pemelihara Sekelian Alam dan sebagainya. Tuhan bukan makhluk yang memerlukan nama khas untuk dikenali sepertimana ia diperlukan untuk manusia. Tuhan hanya Satu dan adalah memadai untuk kita mengenali Dia melalui sifat-sifatNya.

    Pendapat saya mengenai perkara ini boleh dibaca di sini.

    tolokminda

    October 7, 2010 at 1:16 am

  8. Terima kasih responmu, tolokminda!

    Saya percaya bahwa Yahweh = Allah SWT. Saya percaya bahwa Allah adalah Esa. Saya percaya juga bahwa kita manusia adalah ciptaan kesayangan-Nya. Saya percaya, karena demikian sayangnya Allah kepada manusia maka Dia tak suka jika kita meminta keselamatan atau kehidupan dari allah-allah lain selain dari Dia yg menciptakan kita.

    Yg saya kurang percaya hanyalah jika Allah harus membatasi diri dgn waktu dan bahasa, dan minta disapa hanya dgn Bahasa Arab saja. Ini yg membuat saya bertanya-tanya seolah-olah Allah SWT menjadi lebih genuin dari pada Yahweh. Pls pencerahannya!

    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 7, 2010 at 2:30 am

  9. Salam MK,

    Cuba kita fikirkan, apakah “sun” yang difahami oleh orang Inggeris berbeza dengan “matahari” yang difahami oleh orang Melayu? Walaupun nama panggilan bagi makhluk Allah itu berbeza mengikut bahasa yang digunapakai, tetapi maksudnya adalah sama.

    Begitulah apa jua panggilan kepada Tuhan yang digunapakai oleh manusia di merata dunia, ia tetap tertuju pada Tuhan yang sama juga, apatah lagi ada Satu Tuhan sahaja di semesta alam ini. Bezanya amalan manusia untuk berbakti kepada Tuhan. Ada yang beritual mengadap matahari, bulan, bintang, pokok mahupun batu yang setiap mereka merasakan merekalah puak yang benar.

    Al Quran mengajar kita supaya jangan termasuk dalam orang-orang yang menjadikan cara hidup berpecah-belah. Perbuatan sebegitu juga adalah tabiat Yahudi dan Nasrani.

    Juang

    October 7, 2010 at 7:27 am

  10. Salam TM,

    TM menulis: Terjemahan standard ayat 2:120 seperti yang dipercontohkan dipermulaan artikel yang kita bincangkan di sini pun sudah boleh memperlihatkan bagaimana umat Islam meniru tabiat Yahudi dan Kristian. Perkataan “tabiat” ditukar kepada “agama”. Hasilnya mesej Tuhan tidak difahami dengan maksud yang sepatutnya.

    Kebijaksanaan Allah mengilhamkan kepada orang Melayu terdahulu agar mereka banyak mengambil istilah-istilah Arab di dalam Al Quran yang penting seperti akal, tabiat, ayat dan lain-lain itu agar mudah generasi Melayu hari ini nampak pengubahsuaian yang pihak-pihak tertentu lakukan pada maksud Al Quran.

    Memang jelas perkataan “tabiat” dalam ayat tersebut ditukar menjadi maksud lain walhal bukan suatu yang asing istilah “tabiat” tersebut bagi orang-orang Melayu.

    Juang

    October 7, 2010 at 7:34 am

  11. Salam,

    Dari perbincangan di atas, maka ada dua perkara berkenaan manusia iaitu :

    1. Bahasa manusia
    2. Instinct manusia

    Bahasa manusia : Tuhan menjadikan pelbagai jenis manusia dalam bentuk yang pelbagai seperti warna kulit, jenis rambut, kelebatan janggut dan bulu, bentuk mata, lentuk suara dll, juga dipengaruhi oleh faktor cuaca dan alam sekeliling. Kemudian bahasa juga berlainan, bukan sahaja beribu kilometer jarak antara bangsa A dan B, bahkan bangsa A yang jarak beberapa kilometerpun wujud loghat bahasa yang berlainan. Ini jelas menunjukkan kuasa Tuhan. Mudah sahaja bagiNya.

    Instinct manusia : Manusia ini dari segi asas biologi sama saja. Berdiri tegak, berjalan, duduk dll. Setiap manusia mempuyai instinct yang sama iaitu “merasai adanya satu kuasa di alam.” Bila keluar dari perut ibu, manusia semuanya menangis. Bila besar sedikit semua manusia mamanggil ibu dengan perkataan “mama”, tidak kira apa bangsa. Besar sedikit, barulah panggil “emak, mummy, mother, mom dll.”

    Baik. Apabila manusa meningkat dewasa, sudah tertanam dalam jiwa mereka adanya satu kuasa di dalam alam, tidak kira apa agama dan fahaman. Sebab, sebelum lahir ke dunia, roh manusia sudah mengakui hakikat tauhid iaitu Tuhan yang Satu. Apabila di dunia mereka dipengaruhi oleh faktor sekeliling dan agama/fahaman ayah dan ibu. Walaubagaimanapun oleh kerana instinct manusia suka memikir dan menerokai,maka terjadilah pertukaran agama samada dari Kristian ke Islam, Buddha kepada Kristian dan ada juga langsung tidak mempercayai kewujudan TUhan iaitu Athiest.

    Seolah-olah manusia sering mencari titik kebenaran, kerana di sekeliling mereka semacam ada kontradiksi dengan sifat asal kerohanian manusia. Hanya yang buta, tuli dan bisu sahaja aan tenggelam di dalam keasyikan yang menyesatkan.

    Tapi bagi manusia yang sudi memperluaskan akal fikiran, minda dan hati budi yang asal dari alam Barzakh, maka iman kepada keunikan TUhan dan wahyuNya akan sudah pasti menghancurkan segala bentuk berhala baik bentuk patung, batu, kayu, alam, agama, upacara, ritual dll.

    Konsep tauhid, Tuhan yang satu itu sudah jelas menyelamatkan manusia dari jurang kebinasaan dan kegelapan. Selagi manusia mengaitkan Tuhan dengan alam ciptaanNya, maka mereka akan sesat.

    Baik. Istilah Allah Israel atau Allah Arab, Yahweh dan sebagainya hanyalah bahasa.

    Tapi kita kena ingat, semua manusia mengakui adanya Tuhan yang Berkuasa. Allah itu makna Tuhan bagi bangsa Arab. Dalam English “Almighty GOD”. Begitulah bahasa-bahasa lain. Macam Bible sekarang, asal bukan bahasa English seperti yang kita lihat sekarang. Injil diturunkan kepada Isa bukan bahasa ENglish. Taurat diturunkan kepada Musa, bukannya bahasa Arab. Maka Al-Quran diturunkan kepada Muhammad dalam bahasa Arab. Kalau tidak, bangsa Arab yang keras hati dan kepala itu sudah pasti tidak memahami wahyu Tuhan.

    41:2. Sebuah Kitab yang dijelaskan ayat-ayatnya satu persatu; iaitu Al-Quran yang diturunkan dalam bahasa Arab bagi faedah orang-orang yang mengambil tahu dan memahami kandungannya.

    Saya geli hati dengan ada orang American yang begitu anti Islam. Dia kata “Go to hell with Allah.” Dia tidak tahu yang Allah itu maksudnya God. Sama saja seperti God dalam Bible mereka. Begitu bodohnya orang kulit putih ini. Dia fikir Isa di beri Bible dalam bahasa English.

    Begitu juga dengan orang Islam sekarang ada yang taksub apa-apa yang Arab, jangan tak tahu pula dan mengatakan Musa dan Isa berbahasa Arab.

    Jadi manusia itu tidak dapat lari dari mengakui kewujudan Tuhan.

    Saya boleh bagi satu persoalan :

    Sekiranya seorang itu, tidak pernah lihat, dengar atau baca Quran, tidak pernah lihat Injil dsb. Dia tinggal seorang diri dalam hutan tebal dan berpakaian hanya daun-daun. Tapi dia tidak sembah batu, batu, matahari. Dia semacam ada rasa jiwa Tuhan yang satu. ****Dia sebut Yang Berkuasa di dalam bahasanya sendiri***. Dia buat baik dan tidak membuat kejahatan baik kepada manusia atau binatang.
    Apakah dia selamat di akhirat nanti?

    Bagi saya sudah pasti. Sebab apa? Sebab dia bersih dari segala kekufuran dan kemusyrikan.

    Tapi ….. bagi yang telah menerima Al-Quran, Injil dan Taurat dan Rasul-rasul lain, sebutlah apa saja Allah, God, Yahweh, kalau ternyata hati mereka menduakan Tuhan, mengatakan sesuatu yang Tuhan, Nabi-nabi tidak pernah kata, maka mereka akan mendapat azab yang keras di akhirat nanti. Itu saja. Straight to the point.

    Tidak payah perkara ketuhanan. Dalam kehidupan kita seharian, kalau isteri menduakan suami, suami main kayu tiga, pekerja menduakan boss…apakan jadi, hancurlah kehidupan.

    message114

    October 7, 2010 at 10:48 am

  12. pbuu,

    Of all the problems this is the PROBLEM!!!???

    10:100. Dan tiadalah suatu jiwa akan amanah kecuali dengan izin Allah dan akan dijadikan najis/-rrijsa/kotoran atas orang yang tidak mengunakan akalnya untuk berfikir.

    Pse ref ori arabic text word by word!!!

    Salaaaaaaaaaam.

    chong

    October 7, 2010 at 9:52 pm

  13. Salam,

    Tepat sekali Chong.

    Orang yang tidak menggunakan akal dan bersifat degil dan ego :

    41:5. Dan mereka berkata: “Hati kami dalam tutupan yang berlapis-lapis (menghalang kami) daripada memahami apa yang engkau serukan kami kepadanya, dan pada telinga kami penyumbat (menjadikan kami tidak dapat mendengarnya), serta di antara kami denganmu ada sekatan (yang memisahkan fahaman kita); oleh itu, bekerjalah engkau (untuk Quran), sesungguhnya kami juga tetap bekerja (untuk mempertahankan kepercayaan kami)! ”

    3:24. Yang demikian ialah disebabkan mereka (mendakwa dengan) berkata: “Kami tidak sekali-kali akan disentuh oleh api neraka melainkan beberapa hari sahaja yang boleh dihitung”. Mereka (sebenarnya) telah diperdayakan dalam ugama mereka, oleh dakwaan-dakwaan dusta yang mereka telah ada-adakan.

    3:78. Dan sesungguhnya, di antara mereka (Ahli Kitab itu) ada (Ketua-ketua ugamanya) yang memutar-mutar lidahnya semasa membaca Kitab Taurat (dengan mengubah maknanya), supaya kamu menyangkanya sebahagian dari Kitab Taurat padahal ia bukanlah dari Kitab itu. Dan mereka pula berkata: “(bahawa) ia adalah (datangnya) dari sisi Allah”, padahal ia bukanlah dari sisi Allah; dan mereka pula tergamak berkata dusta terhadap Allah sedang mereka mengetahui (bahawa mereka adalah berdusta).

    7:132. Dan mereka berkata: “Walau apa sahaja (jenis-jenis) keterangan (mukjizat) yang engkau bawa kepada kami; untuk menjalankan sihirmu kepada kami, maka kami tidak sekali-kali akan beriman kepadamu”.

    17:49. Dan mereka berkata: “Adakah sesudah kita menjadi tulang dan benda yang reput, adakah kita akan dibangkitkan semula dengan kejadian yang baharu?”

    50:2. (Kaum musyrik bukan sahaja mengingkari kerasulannya) bahkan mereka merasa hairan kerana datang kepada mereka, dari kalangan mereka sendiri, seorang Rasul pemberi peringatan dan amaran (mengenai perkara hidup semula sesudah mati); lalu orang-orang yang kafir itu berkata: “Ini adalah satu perkara yang menakjubkan!

    23:83.“Demi sesungguhnya, kami telah dijanjikan perkara ini – kami dan datuk nenek kami – dari dahulu lagi; perkara ini hanyalah cerita dongeng orang-orang dahulu-kala.”

    message114

    October 7, 2010 at 11:08 pm

  14. Ok, J & message,
    Terima kasih!

    Aku sudah mengerti maksudmu ttg satu.
    Manusia pun pd hakekatnya hanya satu.
    Tak ada yg serupa sidik jarinya.

    Ada tiga hal utama bagiku:
    Yg pertama, cintailah Tuhan Allah-mu dgn segenap hatimu dan dgn segenap akal budimu, hal yg kedua, yg sama dgn hal pertama, cintailah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri, hal yg ketiga, yaitu yg sudah kita tahu apa resikonya jika kita tak mencintai alam ini.

    Jadi menurutku yg berpikir lepas ini, janganlah melebih-lebihkan atau mengurang-ngurangkan salah satunya antara Tuhan, manusia dan alam, kerena hal itu akan membuat kehidupan kita menjadi pincang. Tubuhku dari ala mini dahulu, jiwaku dari dunia ini kini, dan rohku kembali ke Tuhan itu nanti. Begitu menurutku yg ingin menjadi rahmat lil alamin.

    Ada pernah yg melebih agungkan alam dari pada Tuhan dan atau manusia, spt regim komunis Uni Sovyet, gagal. Ada juga yg pernah melebihagungkan dunia manusia dari pada Tuhan atau alam, spt kaum Nazi kepada Hitler, gagal. Ada pernah yg melebihagungkan Tuhan dari lainnya, spt kaum petapa atau kaum suffi, gagal juga. Semua yg pincang memahami alam, manusia dan Tuhan telah gagal menjadi rahmat lil alamin.

    Jadi, untuk tidak gagal menjadi rahmat,
    Maka cintailah Tuhan, manusia dan alam,
    Secara proporsional selaras seimbang.

    Alam, manusia dan Tuhan itu tertiga.
    Satu diabaikan, maka terabaikan semua.
    Satu disakiti maka sakit semuanya.

    Antara tubuh, jiwa dan roh seorang pun tertiga,
    Satu tak ada, maka sia-sialah segalanya.
    Satu tersakiti maka sakit semuanya.

    Begitu!

    Salam Pikir Tiga!

    Maren Kitatau

    October 8, 2010 at 3:03 am

  15. Salam,

    Untuk menyeimbangkan cinta pada Tuhan, manusia dan alam, jauhilah tabiat iblis yang diikuti oleh Yahudi dan Nasrani itu.

    Orang Yahudi dan Nasrani tidak akan bertabiat buruk sebegitu seandainya tidak angkuh dan bongkak (sifat-sifat utama iblis kenapa dia dimurkai Allah) disebabkan kepercayaan tradisi ajaran ulamak ugama mereka. Kalau kita ingat kembali sejarah kita diajar sesuatu kepercayaan tradisi, yang suka mengajar manusia jadi angkuh dan taksub dengan kepercayaan tradisi masing-masing adalah kerja ulamak-ulamak ugama.

    Seandainya semua manusia merendahkan ego masing-masing berkaitan kepercayaan tradisi, pasti manusia akan hidup jauh daripada permusuhan seperti mana bayi-bayi kecil bermacam-macam bangsa boleh dikumpulkan tanpa wujudnya permusuhan sesama mereka kerana mereka belum lagi dihasut ke arah ketaksuban pada ajaran tradisi mereka.

    Yang merosakkan perhubungan sesama manusia adalah hasil hasutan ulamak-ulamak ugama yang merasakan merekalah yang benarnya dan yang tidak beritual macam mereka semuanya kafir.

    Tidak hairanlah dalam Al Quran, banyak sekali kisah para Nabi dan Rasul cuba menyedarkan kaum mereka agar tidak taksub dengan kepercayaan tradisi membuta-tuli. Sudah pasti ada satu peringatan yang penting untuk kita sedari.

    Juang

    October 8, 2010 at 3:38 am

  16. Tapi cinta tak baik pilih suka.
    Cinta itu memberi bukan menerima.
    Cinta itu membangun bukan menghancurkan.
    Karena cinta itu damai bukan adil,
    Dan cinta itu surgawi bukan duniawi.

    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 8, 2010 at 3:54 am

  17. 3:78. Dan sesungguhnya, di antara mereka (Ahli Kitab itu) ada (Ketua-ketua ugamanya) yang memutar-mutar lidahnya semasa membaca Kitab Taurat (dengan mengubah maknanya), supaya kamu menyangkanya sebahagian dari Kitab Taurat padahal ia bukanlah dari Kitab itu. Dan mereka pula berkata: “(bahawa) ia adalah (datangnya) dari sisi Allah”, padahal ia bukanlah dari sisi Allah; dan mereka pula tergamak berkata dusta terhadap Allah sedang mereka mengetahui (bahawa mereka adalah berdusta).

    Salam,

    Dalam blog TM ini, banyak diceritakan tentang banyak maksud-maksud yang ada dalam Al Quran telah diubah maknanya agar selari dengan kitab riwayat. Mereka tidak jujur lagi supaya konteks sesuatu ayat Al Quran selari dengan hukum-hukum alam, tetapi mereka mahu Al Quran tunduk mengikut kepercayaan bersandarkan kitab riwayat. Seperti itulah tabiat orang Nasrani menundukkan Injil lebih bawah daripada gospel sehingga perintah “jangan menyekutukan Tuhan” yang ada dalam Injil diselindungkan dengan kepercayaan “Al Masih putera Allah”.

    Apakah tujuan mereka memesongkan Kitab Allah? Agar mereka boleh memonopoli Allah mengikut telunjuk hawa nafsu mereka. Mereka tidak mahu manusia hidup secara universal, tetapi mereka mahu memecah-belahkan manusia mengikut acuan tradisi mereka agar mereka boleh kuasai pemikiran manusia. Penyakit suka memonopoli sesuatu perkara itulah menyebabkan mereka tersasar daripada Kitab Tuhan.

    Dan perasaan memonopoli itu datangnya daripada ketamakan.

    Juang

    October 8, 2010 at 6:34 am

  18. Salam Tolok MInda,

    Mengenai terjemahan ayat 2:120…perkataan “tattabiAAa millatahum” dan “ittabaAAta ahwaahum”. Sebenarnya bukan perkataan tattabiaa atau ittabaata yang dipersoalkan. Kalau mengikut saya perkataan millatahum dan ahwaahum yang dipertikaikan. SEsetengah orang memterjemahkan millatahum sebagai anutan mereka, agama mereka dan bagi TM, beliau terjemahkan sebagai tabiat mereka.

    Bagi perterjemah lain millatahum diterjemahkan sebagai anutan mereka, dan ahwaahum pula sebagai keinginan mereka.

    Terserah kepada pembaca mana satu yang nak digunakan.

    Sekian

    tok janggut

    October 8, 2010 at 9:09 am

  19. Salam Juang & Maren Kitatau,

    Perbincangan yang sungguh menarik dan indah sekali.

    Dalam pemerhatian saya ada beberapa persoalan yang di bincangkan iaitu :

    1. Soal cinta
    2. Soal Kedamaian
    3. Soal Keadilan
    4. Soal Rahmat (Keberkatan)

    Secara asasnya tiga perkara di atas adalah sangat penting bukan hanya di kalangan manusia, tetapi juga di kalangan makhluk haiwan dan juga alam sekitar, baik secara mikro maupun makro. Dari sekecil-kecil atom sehingga objek besar di angkasa lepas.
    Hubungkait di antara Tuhan, manusia dan alam tidak harus disalah ertikan. Kita harus ingat secara asasnya Tuhan mencipta alam dan kehidupan (manusia, haiwan, kuman, bacterial dll).

    Tapi apa yang selain Tuhan itu, semuanya di dalam genggaman kuasa Tuhan. Jangan di fikir bahawa saya di sini Tuhan di sana. Saya di bawah, Tuhan di atas. Saya sebelah sini, Tuhan dihadapan saya. Saya di bumi, Tuhan masuk menjelma di dalam badan saya. Salah erti tentang dimensi kita dengan Tuhan, akan mengakibatkan kita sesat. Kita tidak akan dapat lari dari kuasa Tuhan.

    Seperti tulisan saya sebelum ini, Tuhan tidak pernah menyuruh kita memikir, memerah otak tentang Zat Tuhan , bagaimana rupa Tuhan, di mana Dia duduk dsb. Sampai kiamatpun kita tidak akan mengerti segalanya ini. Kita hanyalah ciptaanNya yang sangat lemah dan kerdil.

    Itulah sebabnya di dalam Al-Quran, Tuhan memberitahu kita tentang alam ciptaanNya, sebagai bukti kewujudanNya.

    2:22. Dia lah yang menjadikan bumi ini untuk kamu sebagai hamparan, dan langit (serta segala isinya) sebagai bangunan (yang dibina dengan kukuhnya); dan diturunkanNya air hujan dari langit, lalu dikeluarkanNya dengan air itu berjenis-jenis buah-buahan yang menjadi rezeki bagi kamu; maka janganlah kamu mengadakan bagi Allah, sebarang sekutu, padahal kamu semua mengetahui (bahawa Allah ialah Tuhan Yang Satu).

    Berbalik kepada 4 persoalan di atas dan di kaitkan dengan ayat 2:22 ini ternyata tepat sekali.

    Pertama cinta.

    Cinta ini melibatkan minda, akal dan nafsu. Kalau salah diertikan, salah di kawal, maka kita akan jatuh kedalam jurang kebinasaan. Kita boleh cinta pada apa saja tapi kena pada tempatnya. Cinta kita pada asasnya mesti berdasarkan kepada wahyu Quran atau suruhan Tuhan. Bukannya suruhan ulamak, bukan suruhan paderi dan bukannya suruhan ahli politik. Ayat di atas menjelaskan bahawa dalam berhubung dengan alam kita tidak boleh mempersekutukan Tuhan. Mempersekutukan Tuhan maknanya kita ikut cakap manusia apabila percakapannya bertentangan dengan Quran. Dalam perang dunia kedua, kebanyakkan rakyat Jerman cinta dan taksub kepada Hitler, rakyat Jepun cinta dan taksub kepada Maharaja Jepun dsb, tapi apadah jadi kesudahannya. Kemusnahan. Pembunuhan yang tidak kenal erti peri kemanusiaan atas alasan cinta kepada Negara. Cinta kita kepada ahli politik A, menyebabkan kita berani membunuh ahli politk B (political assassination). Cinta kita kepada kononnya prinsip demokrasi menyebabkan kita serang Negara orang, sehingga rakyat yang tidak berdosa lebih banyak kematian daripada askar itu sendiri. Semua konsep cinta ini karut marut. Sebab apa, sebab cinta kerana nafsu nafsi dan kepentingan diri sendiri yang melampaui batas kemanusiaan.

    Ini soal politik. Bagaimana perosalan dengan Nabi-nabi atau utusan Tuhan. Kita tidak nafikan para-para Nabi sentiasa menghadapi tribulasi dan ancaman yang tidak putus-putus di dalam hidup mereka. Tapi ada yang simpati kepada Nabi sehingga melampui batas, berani meletakkan Nabi setaraf dengan Tuhan. Ini juga cinta nafsu yang tidak terkawal. Lihat karut marut fahaman Syiah sehingga pukul dada sendiri sampai berdarah kononnya saying dan cinta kepada keluarga Nabi, Hussein dsb. Tuhan hantar utusan ke bumi, hanyalah untuk manusia memahami kewujudan Tuhan. Bukan utusan /Nabi itu pula jadi target. Nabi tugasnya hanya menyampaikan wahyu Tuhan. Itu saja. Straight to the point. Contoh, kalau orang yang kita cinta, pos surat kepada kita, takkanlah si posmen itu jadi sasaran untuk di cintai. Posmen mana ada masa untuk itu semua. Sudah berkali-kali, dalam Quran dinyatakan bahawa Nabi itu sendiri mengatakan bahawa, mereka hanyalah menyampaikan wahyu. Takkanlah mereka terhegeh-hegeh minta untuk disanjungi. Mereka manusia biasa macam kita juga, makan. Minum, tidur, ada rasa risau, sedih, takut, marah, gembira dan lain-lain. Yang mereka tahu, mereka ada tanggungjawab yang besar untuk disampaikan.

    2:165. (Walaupun demikian), ada juga di antara manusia yang mengambil selain dari Allah (untuk menjadi) sekutu-sekutu (Allah), mereka mencintainya, (memuja dan mentaatinya) sebagaimana mereka mencintai Allah; sedang orang-orang yang beriman itu lebih cinta (taat) kepada Allah. Dan kalaulah orang-orang yang melakukan kezaliman (syirik) itu mengetahui ketika mereka melihat azab pada hari akhirat kelak, bahawa sesungguhnya kekuatan dan kekuasaan itu semuanya tertentu bagi Allah, dan bahawa sesungguhnya Allah Maha berat azab seksaNya, (nescaya mereka tidak melakukan kezaliman itu).

    Perkara kedua ialah kedamaian.

    Kedamaian boleh jadi damai secara fizikal maupun spiritual. Kedamaian boleh di capai hanya bila kita pegang Quran 100 peratus. Sebab apa? Sebab dengan memahami wahyu Tuhan, maka kita akan rasa damai di hati, perasaan, minda dan fikiran. Tidak kira apa saja kita hadapi, kita sudah memahami selok belok kehidupan yang sebenarnya. Akan tetapi, apabila kita sudah bengkok, menyimpang dari wahyu Tuhan, maka dari situlah kita mula rasa gelisah, bingung, tidak fokus, ada-ada saja yang tidak kena dalam apa yang kita buat. Dari confusion itulah kita mula menggelabah, sehingga orang yang kita hormati, bertukar jadi idola ketuhanan yang melampau-lampau. Kedamaian yang sejati, ialah kedamaian yang pegangan Quran 100 peratus. Lihat saja contoh, orang itu kononnya kuat “bersolat” tapi hari-hari banyak marah-marah emosi, paderi yang kononnya rahib tak kawin-kawin tapi terlibat dalam skandal seks kanak-kanak. Ini semua sebab kefahaman sesat yang ternyata mengganggu sifat kemanusiaan ciptaan Tuhan itu sendiri. Kita diri sendiri yang menghancurkan hidup kita.

    Perkara ketiga ialah keadilan.

    Kita kena adil dalam segala hal, tapi…kenalah pada tempatnya. Kalau adil kepada anak yang berada di kolej, takkanlah sama dengan adil kepada adik yang masih berada disekolah rendah. Maksud saya dari segi kewangan pendidikan. Keadilan yang hanya tertumpu kepada satu-satu bangsa, tidaklah adil namanya. Kita kena adil juga kepada Nabi-nabi. Kalau menghormati Nabi Muhammad (janganlah puji Muhammad tinggi melangit semacam Tuhan), takkan kita lupa siapa Isa, siapa Ibrahim, siapa Musa dsb.

    Lihat Negara Israel baru-baru ini, gara-gara taksub dengan “The Chosen People”, siapa-siapa bangsa asing yang mempunyai anak lahir di Negara itu, anak itu akan disuruh pulang ke Negara asal, seperti China dan Filipina, atas alasan kehilangan maruah The Jewish People. Ini lagi satu bangsa Jews, yang hipokrit dan rasis melampau. Bangsa yang tak habis-habis dengan kedegilan yang melampau Zionis mereka itu semenjak ribuan tahun. Lihat betapa mereka dah lupa ajaran Nabi Musa.

    Orang Zionis Jews kata merekalah bangsa mulia. Ternyata bertentangan dengan wahyu Tuhan yang Berkuasa :

    49:13. Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu).

    Keempat ialah Rahmat.

    Rahmat Tuhan itulah yang sebenarnya. Bukannya pengorbanan Nabi kena bunuh yang menyelamatkan manusia. Bukannya syafaat Nabi Muhammad yang menolong manusia. Nabi-nabi tidak ada kuasa untuk menyelamatkan manusia. Nabi hanya menyampaikan. Nabi sudah kata, mereka tidak akan bertanggungjawab terhadap apa-apa masalah kefahaman manusia, tapi Tuhan saja yang menyelesaikannya di akhirat nanti.
    45:17. Dan lagi Kami telah berikan mereka keterangan-keterangan yang jelas nyata mengenai perkara wahyu Tuhan; maka mereka tidak berselisihan (dalam perkara itu) melainkan setelah sampai kepada mereka ajaran-ajaran yang memberi mereka mengetahui (apa yang baik dan yang sebaliknya; berlakunya yang demikian) kerana hasad dengki yang ada dalam kalangan mereka.
    Sesungguhnya Tuhanmu akan menghukum di antara mereka pada hari kiamat tentang apa yang mereka perselisihkan itu.

    45:18. Al-Quran ini menjadi panduan-panduan yang membuka matahati manusia, dan menjadi hidayah petunjuk serta membawa rahmat bagi kaum yang meyakini (kebenarannya).

    45:19. Patutkah orang-orang yang melakukan kejahatan menyangka bahawa Kami akan menjadikan mereka seperti orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dengan menyamakan keadaan (mereka semua) semasa mereka hidup dan semasa mereka mati? Buruk sungguh apa yang mereka hukumkan itu.

    46:9. Katakanlah lagi: “Bukanlah aku seorang Rasul pembawa wahyu Tuhan yang berlainan dari wahyu Tuhan yang dibawa oleh Rasul-rasul (yang telah lalu), dan aku tidak mengetahui apa yang akan dilakukan kepadaku dan kepada kamu. Aku tidak melakukan sesuatu melainkan menurut apa yang diwahyukan kepadaku, dan aku tidak lain hanyalah seorang Rasul pemberi amaran yang jelas nyata”

    message114

    October 8, 2010 at 12:14 pm

  20. Salam,

    Untuk diperhatikan semula, 2:120 ada perkataan tattabiAAa dan ittabaAAta yang TM merujuk kepada tabiat. Manakala terjemahan Qur’an yang kebanyakannya memberi maksud ikut/mengikut atau menurut.

    Transliterasi 2:120: Walan tarda AAanka alyahoodu wala alnnasara hatta tattabiAAa millatahum qul inna huda Allahi huwa alhuda wala-ini ittabaAAta ahwaahum baAAda allathee jaaka mina alAAilmi ma laka mina Allahi min waliyyin wala naseerin

    Saya masih kurang jelas kerana ada perkataan millatahum. Jika dirujuk kepada kebanyakan terjemahan Al Qur’an, millatahum memberi maksud millata = ugama/ajaran dan hum = mereka. Saya ingatkan, TM terjemahkan millatahum kepada tabiat mereka.

    Lihat semula terjemahan TM:

    2:120 Dan Yahudi tidak akan gembira dengan kamu, begitu juga Kristian sehinggalah kamu menurut tabiat mereka. Katakan: Sesungguhnya Petunjuk Tuhan, itulah panduan yang sebenar. Dan jika kamu menurut tabiat mereka selepas pengetahuan yang sampai kepada kamu, kamu tidak akan mendapat petunjuk dari Tuhan dan tidak juga sebarang pertolongan.

    Dalam terjemahan TM, ada perkataan menurut juga. Saya kurang jelas daripada mana TM terjemahkan perkataan menurut kalau dah tattabiAAa tu maksudnya tabiat.

    Dalam contoh lain seperti 6:106 ada perkataan ittabi’ yang bermaksud ikutlah. Boleh kah kita terjemahkan ittabi’ sebagai tabiat juga? Minta kita bincang sama-sama. Apa pun, topik yang sangat menarik tentang Yahudi ni.

    Ahmad

    October 8, 2010 at 12:29 pm

  21. Salam…

    Tolokminda minda tersilap terjemah… selain agama “millat”… boleh bermaksud ideologi, pemahaman… :)

    Jebon

    October 8, 2010 at 2:22 pm

  22. pbuu,

    Bagaimana “millah” juga bermaksud “anutan” “prinsip” “takdir” “ketetapan” “ikutan”
    Sila verify versi berikut pula n komen!!!!

    2:120. Dan tidaklah puas hati yahuudu dan nashaaraa dengan kamu sehingga kamu mengikuti perinsip anutan/millatahum mereka. Katakanlah hanya petunjuk Allah petunjuk sebenar. Jika kamu mengikuti kemahuan mereka sesudah datang ilmu pengetahuanya kepadamu maka tiadalah bagimu sebarang perlindungan dan pertolongan dari Allah.

    Harap dapat pencerahan!!

    chong

    October 8, 2010 at 7:34 pm

  23. Salam J & m

    Ternyata kita sedang membesarkan perbezaan-perbezaan secara baik. Perbezaan persepsi kebencian, kecintaan, keadilan, kedamaian, dll dgn bumbu-bumbu kerohanian pribadi atau dari kelompok. Ini hal bagus, karana “tidak semua yg berkilau adalah emas”. Itu berarti, kemuliaan hidup pun hanya akan tampak semakin nyata dengan adanya perbezaan-perbezaan yg sangat besar pula, baik perbezaan antar agama maupun perbezaan antar pribadi.

    Kualitas kemuliaan hidup tidak akan tampak melalui perbezaan-perbezaan kehidupan yg tipis terabaikan. Upaya menyama-nyamakan perbezaan itu adalah pekerjaan yg sia-sia, karena dahulu kala pun bahasa kita pernah sama dan ketika itu manusia hanya berputar-putar saja kerjanya. Justru setelah bahasa manusia dikacaukan lalu manusia dgn terpaksa harus berserak ke seluruh pelosok dunia, berpikir dan bekerja mandiri bersama-Nya, melanjutkan missi-Nya yg semula telah dirancang untuk kita manusia.

    Allah bukan tak bisa menyatukan bahasa sekarang juga. Allah bukan tak bisa memadukan pikiran kita sekarang juga. Atau, Allah bukan tak bisa membelenggu Iblis sekarang juga. Mungkin dengan demikian kita akan sontak mendadak soleh semua. Yg sakit mendadak sembuh, yg sengsara mendadak girang, uang tak diperlukan lagi, kita pun tak perlu berpikir lagi, mungkin kerja kita hanya mirip dgn jarum jam dindinding, bergerak berputar tanpa tau apa makna pekerjaan itu. Tragis!

    Kita beriman kepada hanya ada satu Allah. Semua tahu itu, Iblispun tahu dan ketakutan mendengarnya. Tapi Iman tanpa perbuatan adalah iman yang kosong atau mati. Oleh karena itu kita harus berkata utk berpikir, berpikir utk bekerja dan bekerja utk menjadi. Jadilah rahmat lil alamin!

    Jadi,
    Aku tak bisa membayangkan bila wajah kita sama semua.
    Selintas bagai kawanan Zebra di padang Masaimara.
    Wajahnya beda-beda tipis terabaikan.

    Aku tak bisa bayangkan bila pikiran kita sama semua.
    Selintas bagai jejeran prodak komputer masal di Mall.
    Fungsinya beda-beda tipis terabaikan.

    Aku tak bisa bayangkan bila hati kita sama semua.
    Selintas bagai Malaikat Tuhan yang hilir mudik.
    Pekerjaannya beda-beda tipis terabaikan.

    Bila semua kita menjadi Kristiani atau Yahudi,
    Bila semua kita menjadi kaum Syiah atau Suni,
    Aku pun tak bisa bayangkan apa jadinya kita.

    Terima kasih Tuhan!
    Engkau telah menganugerahkan cinta kepada manusia,
    Sehingga kami dapat membayangkan semua itu boleh ada.
    Tak lah ada gunanya cinta-Mu, jika semuanya harus sama.

    Salam Cinta!

    Maren Kitatau

    October 8, 2010 at 10:25 pm

  24. Salam,

    “2:135. Dan mereka berkata, “Hendaklah kamu menjadi Yahudi atau Nasrani, dan kamu akan mendapat petunjuk.” Katakanlah, “Tidak, tetapi pedoman (millata) Ibrahim, seorang yang lurus, dan dia bukan orang yang menyekutukan.”

    Dalam ayat 2:120, menyebut tentang “millata” Yahudi dan Nasrani. Lawan kepada “millah” mereka, adalah “millah” Ibrahim seperti yang disebut dalam ayat 2:135 di atas.

    Kalau “millah” dimaksudkan sebagai agama, tentu tidak kena sebab mana ada “agama Ibrahim”? Takkan macam orang Buddha menjadikan Guatama Buddha sebagai agama?

    22:78. Dan berjuanglah untuk Allah dengan perjuangan yang sebenar; Dia telah memilih kamu, dan tidak meletakkan ke atas kamu kesusahan dalam cara hidup (deen) kamu. Ikutilah (millata) bapa kamu Ibrahim; Dia menamakan kamu Muslim dari dahulu, dan dalam yang ini, supaya rasul menjadi saksi ke atas kamu, dan kamu menjadi saksi ke atas manusia. Maka lakukanlah komitmen, dan tingkatkan kualiti, dan berpegangteguhlah kamu kepada Allah; Dia Pelindung kamu – Pelindung yang sangat baik, dan Penolong yang sangat baik.

    Perkataan “millah” sesuai dengan maksud contoh, ikutan atau pedoman.

    Pedoman atau ikutan itu seperti acuan pemikiran. Daripada acuan pemikiran itulah akan membentuk peribadi manusia.

    Untuk mendapat bentuk kereta Porsche, kita perlu menggunakan acuan yang pernah membentuk kereta Porsche. Kalau guna acuan kereta Kancil, kita tidak akan dapat bentuk kereta Porsche tersebut.

    Begitulah untuk dapat bentuk peribadi seperti Nabi Ibrahim, kita perlu guna acuan pemikiran yang pernah digunakan oleh Nabi Ibrahim. Kalau guna acuan pemikiran Yahudi dan Nasrani, maka tak mungkin kita dapat peribadi seperti Nabi Ibrahim itu.

    Acuan pemikiran Yahudi dan Nasrani itu hanya menyebabkan peribadi manusia jadi seperti orang-orang musyrik.

    Cuba kita perhatikan macam mana peribadi orang-orang musyrik bila berhujah? Bukankah sama bentuknya? Ini kerana mereka menggunakan acuan yang sama.

    Juang

    October 8, 2010 at 11:05 pm

  25. pbuu,

    Berbalik kpd “millat” terdpt 15ayat dari 11surah yg ada perkataan millata/millati terdpt 4ayat diterjemahkan kpd “AGAMA” n 11ayat kpd “ANUTAN”.Sila varify dgn ori arabic text!!!

    2:120. Dan tidaklah puas hati yahuudu dan nashaaraa dengan kamu sehingga kamu mengikuti perinsip anutan/millatahum mereka. Katakanlah hanya petunjuk Allah petunjuk sebenar. Jika kamu mengikuti kemahuan mereka sesudah datang ilmu pengetahuanya kepadamu maka tiadalah bagimu sebarang perlindungan dan pertolongan dari Allah.
    2:130. Dan sesiapa telah menjauhkan dirinya dari prinsip anutan/millati ibraahiima adalah orang yang memperbodohkan diri sendiri sedangkan Kami telah memilih dia didunia dan diakhirat kerana dia seorang yang telah beramal soleh/sholihiina.
    2:135. Dan mereka berkata jadilah kamu huudan atau nashaaraa supaya kamu dapat petunjuk. Katakanlah tidak! prinsip anutan/millata ibraahiima yang taat setia/haniifan dan dia tidak menyengutukan.

    3:95. Katakanlah Allah yang benar maka ikutilah prinsip anutan/millata ibraahiima yang taat setia dan dia tidak menyengutukan.

    4:125. Dan siapakah yang terbaik cara hidupnya melainkan yang menyerah penampilanya kepada Allah dan yang jujur dan yang mengikuti prinsip anutan/millata ibraahiima yang taat setia dan Allah telah mengambil ibraahiima sebagai sahabat sejati/khaliilan.

    6:161. Berkata aku telah diberi petunjuk oleh pemeliharaku kepada jalan yang lurus dan cara hidup yang sempurna seperti prinsip anutan/millata ibraahiima yang taat setia dan bukanlah dia yang menyengutukan.

    7:88. Berkata pemuka yang takbur dari kaumnya kami mengusir syu’aibu dan orang yang amanah dari khariah ini kecuali kamu kembali kepada prinsip anutan/millati kami. Dia berkata adakah kamu memaksa kami.
    7:89. Pasti kami mengada-adakan dusta terhadap Allah jika kami kembali kepada prinsip anutan/millati kamu setelah Allah selamatkan kami maka tidaklah kami akan kembali kepadanya melainkan dihendaki Allah. Pemelihara kami sangat luas meliputi segala ilmu pengetahuan dan hanya kepada Allah kami pasrah. Dia yang memberi fatwa yang benar kepada kaum kami dan Dia yang terutama memberi fatwa.

    12:37. Berkata tidak sampai makanan yang direzekikan kepadamu melainkan sebelum aku beritakan terjemahan yang telah diajarkan pemeliharaku dan aku telah tinggalkan prinsip anutan/millata kaum yang tidak amanah dan tidak percaya kepada Allah dan akhiratNya.
    12:38. Dan aku ikuti prinsip anutan/millata bapaku ibraahiima dan ishaaqa dan ya’quuba dan tidak kami pernah menyengutukan Allah dengan sesuatu melainkan apa telah diberikan Allah kepada kami dan sekelian manusia akan tetapi kebanyakan manusia tidak berterima kasih.

    14:13. Dan berkata orang yang tidak percaya kepada penyampainya pasti kami usir kamu dari bumi ini kecuali kamu kembali kepada prinsip anutan/millati kami. Maka diilhamkan kepada penyampainya pasti Kami binasakan orang yang zalim.

    16:123. Kemudian Kami ilhamkan kepadamu ikutilah prinsip anutan/millata ibraahiima yang taat setia dan tidaklah dia yang menyekutukan.

    18:20. Dan jika mereka ketahui kamu pasti dibaling atau dikembalikan kepada prinsip anutan/millati mereka maka kamu tidak berjaya selamanya.

    22:78. Dan berjuanglah dijalan Allah dengan sebenar-benar perjuangan dan Dia telah memilih kamu dan tidak dijadikan kesulitan dalam peraturan hidupmu dan itulah prinsip anutan/millata bapamu ibraahiima yang menamakan kamu yang menyerah diri sejak dahulu dan penyampainya menjadi saksi dan kamu menjadi saksi kepada manusia maka tegakkan komitmen kewajipanmu dan tunaikan kemurnianya dan berpegang teguh kepada Allah yang memberi pelindungan dan pertolongan.

    38:7. Tidak pernah kami dengar prinsip anutan/millati yang terakhir ini tidak lain melainkan dianya sesuatu yang telah diada-adakan.

    SALAAAAAAAAM!!!Semoga berkat hidup semua.

    chong

    October 8, 2010 at 11:05 pm

  26. Salam,

    MK: Bila semua kita menjadi Kristiani atau Yahudi, Bila semua kita menjadi kaum Syiah atau Suni, Aku pun tak bisa bayangkan apa jadinya kita.

    Itu bezanya millah Yahudi dan Nasrani dengan millah Ibrahim. Milah Yahudi dan Nasrani menjadikan cara hidup (deen) yang sempit. Semuanya kena ikut cara Yahudi atau Nasrani beritual/berbakti kepada Tuhan. Mereka hendak jadikan manusia ini sama sahaja rupanya.

    Sebaliknya, millah Ibrahim menjadikan cara hidup yang lapang kerana ia tidak terikat pada satu cara, malah pelbagai cara yang melayakkan sesuatu matlamat itu dicapai.

    Suruhan membuat kebaikan banyak disebut dalam Al Quran. Apakah cara hendak berbuat baik itu terhad pada satu-satu cara sahaja? Bukankah ada bermacam-macam cara manusia boleh membuat kebaikan mengikut kemampuan masing-masing? Itu menunjukkan cara hidup yang Allah turunkan kepada manusia sebenarnya lapang dan luas. Ia bukannya terikat mengikut kepercayaan Yahudi, atau Nasrani, atau Sunnah atau Syiah dll.

    Juang

    October 8, 2010 at 11:23 pm

  27. Salam,

    3:64. Katakanlah (wahai Muhammad): “Wahai Ahli Kitab, marilah kepada satu Kalimah yang bersamaan antara kami dengan kamu, iaitu kita semua tidak menyembah melainkan Allah, dan kita tidak sekutukan denganNya sesuatu jua pun; dan jangan pula sebahagian dari kita mengambil akan sebahagian yang lain untuk dijadikan orang-orang yang dipuja dan didewa-dewakan selain dari Allah”. Kemudian jika mereka (Ahli Kitab itu) barpaling (enggan menerimanya) maka katakanlah kepada mereka: “Saksikanlah kamu bahawa sesungguhnya kami adalah orang-orang yang berserah diri”.

    3:103. Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali Allah, dan janganlah kamu bercerai-berai; dan kenanglah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu bermusuh-musuhan, lalu Allah menyatukan di antara hati kamu , maka menjadilah kamu dengan nikmat Allah itu orang-orang Islam yang bersaudara. Dan kamu dahulu telah berada di tepi jurang neraka (disebabkan kekufuran kamu semasa jahiliyah), lalu Allah selamatkan kamu dari neraka itu (disebabkan nikmat Islam juga). Demikianlah Allah menjelaskan kepada kamu ayat-ayat keteranganNya, supaya kamu mendapat petunjuk hidayahNya.

    2:62. Sesungguhnya orang-orang yang beriman, dan orang-orang Yahudi dan orang-orang Nasora (Nasrani), dan orang-orang Saabien sesiapa di antara mereka itu beriman kepada Allah dan (beriman kepada) hari akhirat serta beramal soleh, maka bagi mereka pahala balasannya di sisi Tuhan mereka, dan tidak ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) kepada mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita.

    message114

    October 8, 2010 at 11:26 pm

  28. Selamat berbeza di dalam damai.
    Agama Yahudi, Kristiani dan Islam,
    Bila satu tak ada maka bohong semua.

    Coba lah pikir tiga!
    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 8, 2010 at 11:45 pm

  29. Salam,

    Membuat kesilapan merupakan sebahagian dari proses belajar. Membuat pembetulan juga satu proses belajar. Artikel ini boleh menjadi contoh bagaimana kesilapan boleh berlaku dan bagaimana pembetulan boleh dilakukan dan bagaimana penyertaan ramai dalam satu perbincangan itu sangat berguna.

    Saya tidak akan mempertahankan kesilapan saya menterjemahkan perkataan tattabiaa atau ittaba dan yang seakar dengannya kepada tabiat atau perangai kerana selepas membuat pemeriksaan sendiri saya dapati ia bermaksud menurut atau mengikut dan seumpamanya. Perkataan yang harus dijelaskan adalah milat dan dari perkongsian para pembaca budiman, ia juga telah dicerahkan.

    Bagaimanapun saya melihat penyentuhan terhadap Yahudi dan Nasrani dalam artikel ini masih lagi relevan dengan konteks yang diperkatakan. Terima kasih kepada semua yang terlibat dalam diskusi ini.

    tolokminda

    October 9, 2010 at 8:56 am

  30. Salam Maren Kitatau,

    Selamat menjalankan tugas dan urusan hidup seharian.

    Tepat sekali iaitu Taurat, Injil dan Quran adalah wahyu Tuhan kepada Moses, Jesus dan Muhammad.

    Al-Quran membenarkan (endorsed previous scriptures) Taurat (Torah) dan Injil (Bible).

    Kita menghormati pendapat masing-masing. Itu paling penting. Kita semua percaya wahyu dari langit. (Message from heaven).

    Tapi kita boleh kongsi ilmu. Kita bincang cara dan suasana akademik.

    Saya percaya blog ini khas untuk sesiapa yang ingin kongsi ilmu dan mengekspresi minda masing-masing.

    Sebelum ini kita berkongsi Ayat-ayat Al-Quran (Quranic verses).

    Izinkan saya berkongsi ayat-ayat dalam Bible (Bible verses) dalam bahasa English. Cuba lihat perbezaan antara (a) dan (b). Untuk kepastian boleh rujuk kepada Bible di rumah anda, di universiti atau di pejabat atau di kedai menjual Bible masing-masing :

    Who incited David to count the fighting men of Israel?

    (a) God did (2 Samuel 24: 1)

    (b) Satan did (I Chronicles 2 1:1)

    How many fighting men were found in Judah?

    (a) Five hundred thousand (2 Samuel 24:9)

    (b) Four hundred and seventy thousand (IChronicles 21:5)

    In that count how many fighting men were found in Israel?

    (a) Eight hundred thousand (2 Samuel 24:9)

    (b) One million, one hundred thousand (IChronicles 21:5)

    God sent his prophet to threaten David with how many years of famine?

    (a) Seven (2 Samuel 24:13)

    (b) Three (I Chronicles 21:12)

    How old was Jehoiachin when he became king of Jerusalem?

    (a) Eighteen (2 Kings 24:8)

    (b) Eight (2 Chronicles 36:9)

    How old was Ahaziah when he began to rule over Jerusalem?

    (a) Twenty-two (2 Kings 8:26)

    (b) Forty-two (2 Chronicles 22:2)

    The chief of the mighty men of David lifted up his spear and killed how many men at one time?

    (a) Eight hundred (2 Samuel 23:8)

    (b) Three hundred (I Chronicles 11: 11)

    How long did he rule over Jerusalem?

    (a) Three months (2 Kings 24:8)

    (b) Three months and ten days (2 Chronicles 36:9)

    The chief of the mighty men of David lifted up his spear and killed how many men at one time?

    (a) Eight hundred (2 Samuel 23:8)

    (b) Three hundred (I Chronicles 11: 11)

    When did David bring the Ark of the Covenant to Jerusalem? Before defeating the Philistines or after?

    (a) After (2 Samuel 5 and 6)

    (b) Before (I Chronicles 13 and 14)

    How many pairs of clean animals did God tell Noah to take into the Ark?

    (a) Two (Genesis 6:19, 20)

    (b) Seven (Genesis 7:2). But despite this last instruction only two pairs went into the ark (Genesis 7:8-9)

    When David defeated the King of Zobah, how many horsemen did he capture?

    (a) One thousand and seven hundred (2 Samuel 8:4)

    (b) Seven thousand (I Chronicles 18:4)

    How many stalls for horses did Solomon have?

    (a) Forty thousand (I Kings 4:26)

    (b) Four thousand (2 chronicles 9:25)

    In what year of King Asa’s reign did Baasha, King of Israel die?

    (a) Twenty-sixth year (I Kings 15:33 – 16:8)

    (b) Still alive in the thirty-sixth year (2 Chronicles 16:1)

    How many overseers did Solomon appoint for the work of building the temple?

    (a) Three thousand six hundred (2 Chronicles 2:2)

    (b) Three thousand three hundred (I Kings 5:16)

    Solomon built a facility containing how many baths?

    (a) Two thousand (1 Kings 7:26)

    (b) Over three thousand (2 Chronicles 4:5)

    Of the Israelites who were freed from the Babylonian captivity, how many were the children of Pahrath-Moab?

    (a) Two thousand eight hundred and twelve (Ezra 2:6)

    (b) Two thousand eight hundred and eighteen (Nehemiah 7:11)

    How many were the children of Zattu?

    (a) Nine hundred and forty-five (Ezra 2:8)

    (b) Eight hundred and forty-five (Nehemiah 7:13)

    What was the name of King Abijah’s mother?

    (a) Michaiah, daughter of Uriel of Gibeah (2 Chronicles 13:2)

    (b) Maachah, daughter of Absalom (2 Chronicles 11:20) But Absalom had only one daughter whose name was Tamar (2 Samuel 14:27)

    Did Joshua and the Israelites capture Jerusalem?

    (a) Yes (Joshua 10:23, 40)

    (b) No (Joshua 15:63)

    Who was the father of Joseph, husband of Mary?

    (a) Jacob (Matthew 1:16)

    (b) Hell (Luke 3:23)

    Jesus descended from which son of David?

    (a) Solomon (Matthew 1:6)

    (b) Nathan(Luke3:31)

    Who was the father of Shealtiel?

    (a) Jechoniah (Matthew 1:12)

    (b) Neri’ (Luke 3:27)

    Who was the father of Uzziah?

    (a) Joram (Matthew 1:8)

    (b) Amaziah (2 Chronicles 26:1)

    How many generations were there from the Babylonian exile until Christ?

    (a) Matthew says fourteen (Matthew 1:17)

    (b) But a careful count of the generations reveals only thirteen (see Matthew 1: 12-16)

    Was John the Baptist Elijah who was to come?

    (a) Yes (Matthew II: 14, 17:10-13)

    (b) No(John 1:19-21)

    Would Jesus inherit David’s throne?

    (a) Yes. So said the angel (Luke 1:32)

    (b) No, since he is a descendant of Jehoiakim (see Matthew 1: I 1, I Chronicles 3:16). And Jehoiakim was cursed by God so that none of his descendants can sit upon David’s throne (Jeremiah 36:30)

    Jesus rode into Jerusalem on how many animals?

    (a) One – a colt (Mark 11:7; cf Luke 19:3 5). “And they brought the colt to Jesus and threw their garments on it; and he sat upon it.”

    (b) Two – a colt and an ass (Matthew 21:7). “They brought the ass and the colt and put their garments on them and he sat thereon.”

    How did Simon Peter find out that Jesus was the Christ?

    (a) By a revelation from heaven (Matthew 16:17)

    (b) His brother Andrew told him (John 1:41)

    Did Jesus allow his disciples to keep a staff on their journey?

    (a) Yes(Mark6:8)

    (b) No (Matthew 10:9; Luke 9:3)

    Did Herod think that Jesus was John the Baptist?

    (a) Yes (Matthew 14:2; Mark 6:16)

    (b) No (Luke 9:9)

    According to the Gospel of John, what did Jesus say about bearing his own witness?

    (a) “If I bear witness to myself, my testimony is not true” (John 5:3 1)

    (b) “Even if I do bear witness to myself, my testimony is true” (John 8:14)

    Did John the Baptist recognize Jesus after his baptism?

    (a) Yes (John 1:32, 33)

    (b) No (Matthew 11:2)

    Did Jesus bear his own cross?

    (a) Yes (John 19:17)

    (b) No (Matthew 27:31-32)

    dan banyak lagi.

    Happy research academically.

    message114

    October 9, 2010 at 9:31 am

  31. Salam,

    Seperti mana orang Islam hari ini patut membersihkan kepercayaan mereka daripada ajaran-ajaran yang bercanggah dengan Al Quran (terutama yang datang daripada riwayat hadis si polan), pengikut Taurat dan Injil pun patut melakukan perkara yang sama dengan membersihkan daripada gospel-gospel yang bercanggah dengan Kitab Allah.

    Bezanya bagi pengikut Al Quran, masih ada Al Quran versi Arabnya untuk dibuat penyelidikan agar tidak berpegang pada terjemahan semata-mata. Seperti mana kesilapan memahami perkataan “tabiat” itu, ia dapat dikesan kerana masih wujud tulisan Arabnya.

    Saya tidak pasti Taurat atau Injil dalam bahasa asalnya masih wujud atau tidak. Jika ada, pengikut kedua-dua Kitab ini juga boleh membuat penyelidikan menggunakan konsep yang sama dengan tidak berpegang pada satu-satu terjemahan, tetapi terbuka mendengar semua terjemahan dan mengikut yang paling baik.

    Bible adalah kumpulan Kitab-kitab Allah terdahulu (old testament) dan gospel-gospel (new testament). Maka dalam Bible itu kita jumpa percanggahan-percanggahannya. Begitulah yang terjadi bila Al Quran dan riwayat hadis dikumpulkan sebagai sumber hukum (walaupun tidak digabungkan dalam satu kitab nama lain), kita lihat berlaku percanggahan di antara Al Quran dan riwayat.

    Kini kita sudah ada teman-teman yang nampak betapa pentingnya kita kembali kepada Al Quran untuk memurnikan pegangan kita daripada unsur-unsur tak masuk akal. Tidak mustahil pengikut Taurat dan Injil juga boleh melakukan perkara yang sama.

    Penyertaan ahli-ahli Kitab Taurat dan Injil yang betul-betul mahu mencari kebenaran memang dialu-alukan agar kita dapat membuka minda melihat kehidupan yang lebih luas. Jika semua pihak benar-benar jujur pada kebenaran, tidak mustahil pengikut Taurat, Injil dan Al Quran akan melihat pada visi yang sama kerana Allah yang turunkan visi untuk manusia itu adalah sama sahaja.

    Juang

    October 9, 2010 at 10:24 am

  32. Assalamualaikum..

    Kepada tuan juang..
    benarkah terdapat percanggahan di antara hadis dan al-Quran? Cuba datangkan bukti satu hadis sohih yang bercanggah dengan al-Quran.. Kerana selama saya membaca, mendengar, dan mempelajari hadis, tidak pernah sekalipun saya terjumpa hadis yang bercanggah dengan alquran, janganlah kiranya tuan cuba untuk memperkatakan sedemikian jika tuan tidak mempunyai asas yang kukuh atau ilmu yang mendalam mengenai alquran dan alhadis.

    AlQuran itu bukan diterjemahkan begitu sahaja melainkan orang yang menterjemahkan (AlQuran) itu perlu mempunyai pengetahuan bahasa arab secara sangat mendalam, tahu dimana ayat itu diturunkan, mengetahui asbabun nuzul sesuatu ayat, serta mengetahui segala yang perlu selain daripada mempunyai otak yang cerdas.

    Nabi Muhammad SAW adalah rasul, bermakna baginda adalah nabi dan rasul. Setiap rasul adalah nabi, dan bukan semua nabi itu rasul. Oleh itu ada juga ajaran daripada Allah kepada baginda junjungan yang tidak wajib disampaikannya kepada umatnya, seperti ilmu-ilmu yang tidak berkaitan dengan agama (seperti mengubati penyakit mata), amalan-amalan (harian & sbg), zikir, kepimpinan, tafsir mimpi dan sebagainya. Semuanya ini memang tidak terdapat di dalam alQuran tatapi AlQuran ada menyebut dalam surah al-Ahzab ayat 21 yang bermaksud: “Sesungguhnya pada diri Rasulullah itu sebaik-baik teladan bagi kamu (untuk diikuti) iaitu bagi orang yang mengharapkan (keredhaan) Allah dan (kemuliaan hidup) di akhirat dan orang yang banyak mengingati Allah”.

    Dan segala bicara dan tingkah baginda itu adalah hadis, sunnahnya dan hadisnya diriwayatkan kepada umat islam dan terpelihara keasliannya sehingga ke hari ini (hadis sohih). Maka kenapa tuan menyangkalnya? Kalau yang di sangkal itu hadis dhoif itu masih tidak mengapa, tetapi hadis sohih?

    Mungkin ada yang berpendapat, bahawa terdapat hadis sohih yang diadakan oleh golongan yang berniat jahat terhadap islam. Sebenarnya ini pendapat orang yang belum mempelajari hadis dan telah dipengaruhi fikirannya oleh sesuatu sumber sehingga menjejaskan keimanannya yang nipis.
    Sebenarnya untuk sesuatu hadis mendapat gelaran sohih amatlah ketat syaratnya, antaranya ialah setiap perawinya mestilah berhubung, perawinya mempunyai kekuatan ingatan, seorang yang terkenal dengan sifat yang mulia, hadis itu tidak mempunyai percanggahan dan sebagainya..

    Selain itu, seperti AlQuran, para penghafaz hadis juga amat ramai sejak kewafatan baginda junjungan. Dan bukannya tidak ada dikumpulkan hadis-hadis ini, maka apa-apa hadis yang wujud selepas kewafatan baginda (walaupun hadis dhoif), sangat mudah dikenalpasti dan ditolak mentah-mentah walaupun ia (hadis palsu) berbicara tentang kebaikkan.

    Jika tuan pernah membaca riwayat para imam seperti imam syafie, mereka sanggup berjalan beratus batu hanya untuk mempelajari sebuah hadis kemudian merantau berbatu-batu lagi untuk hadis seteruusnya. Maka fikirkanlah betapa hadis ini begitu penting kedudukannya dalam islam. Sekiranya sesiapa yang menolak hadis, maka tanyakan pada diri sendiri, “Adakah diri ini sudah lebih pintar dalam agama berbanding para imam?”..

    Kenapa harus ada syak pada hadis sohih? dari sumber apakah yang menyebabkan perasaan syak itu wujud? Adakah syak itu juga diletakkan pada hadis Qudsi? Sedangkan satu hadis hassan yang baru juga tidak dapat digubal oleh sesiapa pada ketika ini sejak kewafatan nabi, inikan pula hadis sohih. Saya percaya tidak ada gunanya sesuatu pihak menggubal hadis yang dhoif kerana ia (hadis dhoif) tidak dapat dijadikan sumber dalil untuk fatwa atau hukum.. oleh itu ia (hadis dhoif) boleh juga dijadikan rujukan walaupun hadis dhoif ini adalah lemah.

    dengan hadis juga, kita boleh mengetahui pendirian baginda terhadap nasrani dan yahudi.. Dan bagaimana baginda menghadapi mereka.

    Akhir kata, pelajarilah hadis, kerana ia (hadis) adalah ilmu .. Sehari kita tidak mendengar hadis, satu titik hitam akan muncul di hati kita. Marilah berselawat keatas baginda, maka Allah akan berselawat kepada kita sepuluh kali. Maka mengagpa menolak hadis sebelum mempelajarinya?

    p/s. (untuk tuan juang) Jangan lupa datangkan hadis sohih yang bercanggah dengan alquran..

    Wassalam.. :)

    ilham_insan

    October 9, 2010 at 11:19 pm

  33. Salam J & massage!
    -

    Boleh juga kutipan English-mu itu sedang menunjukkan suatu keyakinan penuh atau suatu kepastian bahwa Bibel tidak pernah harus dikoreksi atau tidak harus dipesongkan-spt kata Juang-atau pun dimanipulasi. Apa yg telah tertulis, ya begitulah adanya di dalam Bibel. Penulis Bibel itu ada banyak dan tak saling mengenal dan mereka pun tidak mengerti semua yg mereka telah tuliskan itu. Jika mereka benar mengerti semua tulisannya, itu berarti mereka telah menulisnya dgn otak dan Bibel pun menjadi seperti barang ilmiah, bukan rohaniah.
    -

    Angka atau bilangan-bilangan itu sangat penting utk keperluan dunia ilmiah, tapi tidak begitu penting untuk yg rohaniah. Roh adalah penurut dan kuat, tubuh itu lemah dan penuntut.
    -

    Tugas utama kita dibumi ini adalah untuk menjadi bukan untuk menjaga atau mengkritik atau utk memperbaiki atau memurnikan Kitab. Firman itu adalah awal kita utk berpikir, dan berpikir adalah awal utk kita bekerja, dan bekerja adalah awal utk menjadi. Itu saja. Kita tak perlu bantah membantah tentang benar-salah Firman-Nya itu. Berbantahlah, sudah menjadi apa kita dgn Firman itu? Apakah kita sudah menjadi benar-benar berguna bagi alam semesta atau masih menjadi salah guna melulu.
    -

    Kebenaran bukan ada pada text.
    Kebenaran itu ada di belakangnya.
    Jika kebenaran pd text, ayat brutal menjadi sakral.
    -

    Pertanyaan penting adalah “Hendak menjadi apa kita?”
    Tuhan tidak memaksudkan kita menjadi “Kritikus!”
    Tuhan pun tidak berharap kita menjadi penolongNya
    -

    Biarlah,
    Salah-benar itu urusan edukasi,
    Kalah-menang itu urusan politik,
    Untung-rugi itu urusan ekonomi.
    Urusan Agama hanya soal menjadi dan tak menjadi.
    Maka mari tingkatkan kemuliaan hidup kita,
    Agar sempurna seperti Allah yg sempurna.
    -

    Begitu kurasa, arah jalan untuk menjadi. Menjadi rahmat lil alamin itu dgn hidup mulia. Kemuliaan itu bicara soal kehormatan, keluhuran, kebaikan budi, keagungan. Tak jelas apakah pd kemuliaan itu harus ada salah-benar, kalah-menang, untung-rugi. Kurasa, utk kemuliaan hidup, untung-rugi, kalah-menang ataupun nyeri di pipi tidak boleh menjadi pertimbangan demi kemuliaan itu sendiri, karana dgn begitu damai ada. Bersama Tuhan Yang Maha Esa!
    -

    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 9, 2010 at 11:24 pm

  34. Salam Juang

    I like this, J, vm!

    Juang said: April 7, 2010 at 4:56 pm
    Pada pandangan saya, Islam yang sebenar adalah orang2 yang tidak membeza-bezakan manusia atas nama bangsa, agama atau negara. Asalkan mereka percaya kepada Pencipta, hari Akhirat dan hidup berbuat kebaikan dan tiada kekhuatiran di hati mereka, itulah ciri-ciri orang Islam sebenar.

    Kalau kita kata yang Syiah sahaja yang benar, tiada bezanya dengan perangai orang2 Yahudi atau Nasrani terdahulu yang mengatakan mereka sahaja yang benar.

    Allah mencurahkan hujan dan matahari yg sama,
    Walau kepada mereka yg membenci-Nya sekalipun.
    Ini suatu laku kemuliaan dan kebenaran Illahi
    -

    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 9, 2010 at 11:51 pm

  35. Salam Ilham Insan,

    Tuan ingin tahu hadis mana yang bercanggah dengan Al-Quran. Saya berpendapat kewujudan hadis itu sendiri bercanggah dengan Al-Quran. Bagaimanapun tuan mungkin boleh mulakan dengan membaca salinan PDF berikut.

    Klik di sini untuk membacanya
    .

    tolokminda

    October 9, 2010 at 11:56 pm

  36. Salam,

    MK: Begitu kurasa, arah jalan untuk menjadi. Menjadi rahmat lil alamin itu dgn hidup mulia. Kemuliaan itu bicara soal kehormatan, keluhuran, kebaikan budi, keagungan. Tak jelas apakah pd kemuliaan itu harus ada salah-benar, kalah-menang, untung-rugi. Kurasa, utk kemuliaan hidup, untung-rugi, kalah-menang ataupun nyeri di pipi tidak boleh menjadi pertimbangan demi kemuliaan itu sendiri, karana dgn begitu damai ada. Bersama Tuhan Yang Maha Esa!

    Bukanlah tugas kita untuk mengatakan “akulah yang benar dan engkau adalah salah”, tetapi untuk kita berkata “marilah kita sama-sama berpegang kepada kebenaran”.

    Bukanlah tugas kita untuk mengatakan “akulah yang menang dan engkau adalah kalah”, tetapi untuk kita sama-sama mengalahkan perasaan jahat dalam hati masing-masing.

    Bukanlah tugas kita untuk mengatakan “akulah yang untung dan engkau adalah rugi”, tetapi untuk kita sama-sama mensucikan hati masing-masing kerana itulah orang-orang yang sebenar-benarnya untung.

    Juang

    October 10, 2010 at 12:01 am

  37. Yeah benar!

    Tapi benar saja tidak cukup.
    Hendaklah juga benar itu baik.
    Tapi benar dan baik pun tak cukup,
    Hendaklah juga dapat memerdekakan.
    -

    Salam Damai J!

    Maren Kitatau

    October 10, 2010 at 12:16 am

  38. Salam,

    Ilham_insan: benarkah terdapat percanggahan di antara hadis dan al-Quran? Cuba datangkan bukti satu hadis sohih yang bercanggah dengan al-Quran.

    Seperti yang TM sebutkan tentang kewujudan riwayat hadis itu sendiri sudah bercanggah dengan Al Quran.

    1) Tiada perintah Tuhan menyuruh manusia kumpulkan riwayat seseorang Nabi berdasar cakap-cakap si polan dan si polan. Dalam Al Quran, kisah seseorang Nabi terdahulu dikhabarkan oleh Tuhan kepada Rasul Allah, bukannya oleh si polan dan si polan kepada pengumpul riwayat.

    2) Tiada perintah Tuhan agar kitab riwayat itu dijadikan penjelas bagi Al Quran. Dalam Al Quran, Al Quran itulah penjelas, bukannya ia perlu dijelaskan.

    3) Tiada perintah Tuhan agar kitab riwayat dijadikan sumber hukum selain Kitab Allah. Dalam Al Quran, kita disuruh berhukum dengan apa yang diturunkan oleh Tuhan, bukannya dengan apa yang diriwayatkan oleh si polan.

    Jadi jika kewujudan riwayat itu sendiri sudah bercanggah dengan Al Quran, apa lagi keperluaan kita menurut membuta-tuli padanya? Tidakkah mata mereka nampak percanggahan yang nyata itu?

    Juang

    October 10, 2010 at 12:25 am

  39. Salam,

    MK: Hendaklah juga dapat memerdekakan.

    Memerdekaan jiwa daripada belenggu-belenggu kepalsuan yang membutakan mata hati daripada membezakan mana yang baik dan mana yang buruk.

    Juang

    October 10, 2010 at 12:29 am

  40. Boleh juga begini, J:

    Baik itu bernuansa kedagingan,
    Benar itu bernuasa kejiwaan,
    Merdeka itu soal kerohanian.
    -

    Hanya orang-orang merdeka yg mampu berpikir jauh tak terbatas. Hanya orang merfeka yg bisa pandai dan cerdas. Hanya orang-orang merdeka yg berleluasa.
    -

    Banyak orang yg mengikatkan rohnya kepada roh-roh leluhur. Ada juga orang yg mengikatkan rohnya kepada roh-roh tempat-tempat keramat atau kepada allah-allah lain. Orang-orang itulah yg terbelenggu hidupnya.
    -

    Salam Pikir Tiga!

    Maren Kitatau

    October 10, 2010 at 12:52 am

  41. MK menulis,

    Banyak orang yg mengikatkan rohnya kepada roh-roh leluhur. Ada juga orang yg mengikatkan rohnya kepada roh-roh tempat-tempat keramat atau kepada allah-allah lain. Orang-orang itulah yg terbelenggu hidupnya.

    Salam,

    Tidak ada siapa yang mampu mengikat roh hatta roh mereka sendiri kepada apa-apa pun. Yang ada hanyalah kepercayaan palsu yang mereka pilih untuk percayai. Mengapa mereka mereka mudah terperangkap dengan kepercayaan-kepercayaan palsu itu? Sebabnya mereka merasai indah falsafah-falsafah di belakang ajaran-ajarannya.

    Melalui KitabNya Tuhan tidak berfalsafah. Hanya manusia yang gemar berfalsafah. Tuhan menjelaskan, jangan percaya kepada manusia tetapi percayalah kepadaNya. Hanya Tuhan memberi petunjuk kepada sesiapa yang dikehendakiNya.

    tolokminda

    October 10, 2010 at 3:49 am

  42. Salam,

    Kita hanya mengikat perjanjian dengan Tuhan untuk memikul tugas sebagai khalifah. Dan kita juga mengikat perjanjian sesama manusia pada sesuatu komitmen.

    Sesiapa yang berpegang pada perjanjian-perjanjian itu, merekalah orang-orang yang amanah. Sesiapa yang mengkhianati janji yang dipegangnya sendiri, kepada Allah-lah semua kita akan dikembalikan.

    Juang

    October 10, 2010 at 4:05 am

  43. Salam,

    Pendirian tetap kita ialah kita pegang teguh kepada wahyu terakhir Tuhan ke dunia ini iaitu Al-Quran. Al-Quran membenarkan wahyu-wahyu terdahulu seperti Injil, Taurat dan juga kepada Nabi Ibrahim dll. Maka kita tidak ingkar kepada semuanya.

    3:84. Katakanlah (wahai Muhammad): “Kami beriman kepada Allah, dan kepada apa yang telah diturunkan kepada kami, dan kepada apa yang telah diturunkan kepada Nabi-nabi: Ibrahim, dan lsmail, dan Ishak, dan Yaakub, dan keturunannya, dan kepada apa yang telah diberikan kepada Nabi-nabi: Musa dan Isa, dan sekalian Nabi-nabi dari Tuhan mereka. Kami tidak membeza-bezakan seseorang pun di antara mereka, dan kepada Allah jualah kami berserah diri”.

    Apa yang kita elakkan ialah tulisan-tulisan, kata-kata, fahaman-fahaman yang terang-terang menyalahi, kontradiksi, berlawanan dengan apa yang Tuhan wahyukan selama ini.

    Apabila Al-Quran diturunkan, bukan bermakna kita tidak percaya kepada wahyu-wahyu terdahulu, tetapi Al-Quran melengkapkan segalanya untuk semua manusia sehingga hari terakhir.

    Contoh kalau kereta Honda terbaru di keluarkan, tentulah kita guna manual terbaru, takkanlah kita guna manual tahun 1950an. Ini bukan bermakna, kita tidak percaya manual lama, tetapi tidak digunakan lagi pada kereta baru. Tapi kalau manual baru kereta Honda sudah lengkap dan precision engineering, takkanlah kita berani hendak mengubah-ngubah technical data di dalam manual itu. Kalau di ubah, walau 1 milimeter, pasti hancur kereta baru itu, dan pemandu akan menemui kecelakaan kerana ubah suai data kereta itu.

    Kalau sudah belajar sampai ke peringkat Ph.D,takkanlah kita guna ilmu setakat SPM. Bukan kita tidak percaya SPM. Pergunakanlah tahap ilmu yang terakhir kita capai.

    Taurat dan Injil adalah hanya untuk orang-orang Yahudi, di zaman Musa dan Isa. Begitu juga Nabi-Nabi yang lain, hanya untuk zamannya dan geografi sekitarnya. Bukan sahaja AlQuran, bahkan Bible sendiri ada kenyataan Jesus yang beliau turun hanya untuk umatnya, bukannya umat Jepun, bukan Amerika dan bukan Asia dll. Setiap umat dulu ada rasul-rasulnya sendiri. Tetapi Al-Quran untuk semua manusia di seluruh alam.

    Maka selepas ini, tidak akan ada lagi wahyu Tuhan yang turun, sebab kita sudah berada di fasa akhir zaman.

    Apabila Al-Quran sendiri adalah wahyu terakhir yang di sampaikan oleh Nabi Muhammad, maka tidak akan ada lagi wahyu Tuhan yang turun. No more crossing the line. Sesiapa yang kata ada lagi hukum-hukum, undang-undang yang di tulis dan dikatakan kata-kata Nabi, selepas Al-Quran, maka 100 peratus di tolak, bukan kita kata, Al-Quran kata. Tuhan kata.

    Kita boleh menyoal dalam hati kecil dan jauh di sudut hati kita, adakah kita berani confirm, berani bertanggung-jawab dengan Tuhan di akhirat nanti?, bahawa :

    1. Al-Quran perlu di perlengkapkan dengan Hadis?
    2. Hadis melengkapi Al-Quran?
    3. Hukum ini hukum itu ada dalam Al-Quran?
    4. Tulisan Bible, betul-betul kata-kata Jesus/Isa atau hanya fikiran atau khyalan atau dugaan si penulis.Kalau ternyata banyak kontradiksi dalam Bible itu sendiri, adakah kita berani kata Book Of God? Word of God? Mana mungkin, God kata sekejap ini, sekejap itu?
    5. Adakah Tuhan lupa hukum sekian-sekian untuk diwahyu di dalam Al-Quran, kemudian terpaksa di huraikan di dalam hadis? Kalau begitu, kenapa dalam Al-Quran kata ianya sudah lengkap? Apa maksud lengkap?

    Dalam Al-Quran, Tuhan telah memberi amaran, jangan :

    1. Mempersendakan wahyu-wahyuNya.
    2. Jangan menukar ayatnya dengan harga yang sedikit.
    3. Jangan merubah-rubah ayatNya.
    4. Jangan ragu-ragu dengan wahyuNya.

    Apakah kita rasa kita majoriti (berbilion) didunia ini cukup untuk menjamin kita adalah berada di landasan yang betul?

    5:68. Katakanlah: “Wahai Ahli Kitab! Kamu tidak dipandang sedikitpun sehingga kamu tegakkan ajaran Kitab-kitab Taurat dan Injil (yang membawa kamu percaya kepada Nabi Muhammad) dan apa yang diturunkan kepada kamu dari Tuhan kamu (iaitu Al-Quran)” Dan demi sesungguhnya, apa yang diturunkan kepadamu (wahai Muhammad) dari Tuhanmu itu, akan menambahkan kederhakaan dan kekufuran kepada KEBANYAKAN mereka. Oleh itu janganlah engkau berdukacita terhadap kaum yang kafir (ingkar kepada wahyuNya) itu.

    13:1. Alif, Laam, Miim, Raa’. Ini ialah ayat-ayat Kitab (Al-Quran); dan apa yang diturunkan kepadamu (wahai Muhammad) dari Tuhanmu adalah benar; tetapi KEBANYAKAN manusia tidak (mahu) beriman.

    Apabila kita berani menganggap Al-Quran harus di huraikan dengan lebih jelas melalui hadis, lebih baik kita perhatkan ayat suci ini :

    59:21. Sekiranya Kami turunkan Al-Quran ini ke atas sebuah gunung, nescaya engkau melihat gunung itu khusyuk serta pecah belah kerana takut kepada Allah. Dan (ingatlah), misal-misal perbandingan ini Kami kemukakan kepada umat manusia, supaya mereka memikirkannya.

    message114

    October 10, 2010 at 5:08 pm

  44. Salam,

    5:18. Dan berkata orang-orang Yahudi, dan orang-orang Nasrani, “Kami adalah anak-anak Allah, dan kekasih-kekasih-Nya.” Katakanlah, “Mengapa pula Dia mengazab kamu kerana kesalahan-kesalahan kamu? Tidak, kamu adalah makhluk daripada ciptaan-Nya; Dia mengampuni siapa yang Dia mengkehendaki, dan Dia mengazab siapa yang Dia mengkehendaki.” Kerana kepunyaan Allah kerajaan langit dan bumi, dan apa yang di antara keduanya; kepada-Nya kepulangan.

    Antara tabiat orang-orang Yahudi dan Nasrani adalah mereka perasan bahawa mereka sahajalah anak-anak dan kekasih-kekasih Allah. Hari ini pun kita nampak dalam kepercayaan umat Islam, mereka perasan mereka sahajalah yang dimuliakan atau dikasihi Allah. Sedangkan rahmat atau pengasihan Allah itu seluas semesta alam.

    Kalau kita baca pasal sifat-sifat orang Yahudi dan Nasrani yang disebut dalam Al Quran, banyak persamaannya dengan perangai kebanyakan orang-orang yang mengaku beragama Islam pada hari ini.

    Juang

    October 10, 2010 at 9:47 pm

  45. pbuu,

    Dlm Qrn terdapat 36kali dlm 30surah ada menyebut kata “HADITH”ie HADITH 28kali;HADDATHA 03kali;AHDATHA 05kali Berikut diajukan 36ayat berkaitan:-

    HADITH 28kali:-

    4:42. Pada hari orang yang tidak percaya dan orang yang mendurhakai penyampainya ingin setarakan cerita/hadiitsan mereka dibumi, akan tetapi mereka tidak dapat sembunyikan sesuatu cerita pun dari Allah.
    78. Dimana sahaja kamu berada kematian pasti mendapatkan kamu walaupun berada diplanet lain atau ditempat kebal dan jika menimpa kebaikan mereka berkata ini dari Allah dan jika menimpa kejahatan mereka berkata ini darimu. Katakanlah semuanya dari Allah maka mereka adalah kaum yang tidak memahami hadiitsan/ceritanya.
    87. Allah tiada tuhan melainkan Dia dan pasti dihimpunkan kamu pada hari kebangkitan yang tiada keraguan padanya dan siapakah lebih benar dari Allah akan penceritaanya/hadiitsan.
    140. Dan telah diturunkan kepadamu dalam programnya apabila kamu mendengar ayat-ayat Allah diingkari dan dipermainkan maka janganlah kamu duduk bersama sehingga mereka beralih kepada perbincangan /hadiitsin yang lain. Pastinya Allah himpunkan orang munafik dan orang yang tidak percaya kedalam jahannama kesemuanya.

    6:68. Apabila kamu melihat orang yang persendakan ayat-ayat Kami maka berpalinglah hingga mereka beraleh kepada percakapan/hadiitsin yang berfaedah dan jika watak jahat telah melalaikan kamu kemudianya kamu tersedar maka janganlah duduk bersama kaum yang zalim.

    7:185. Tidakkah mereka perhatikan penguasa langit dan bumi dan apa telah diciptakan Allah segalanya dan mudah-mudahan telah dekat ajal mereka maka dengan hadiitsin mana sesudahnya mereka akan amanah.

    12:6. Dan pemeliharamu telah pekenankan untuk mengajar kamu terjemahan mimpi/-l ahaadiitsi dan telah disempurnakan nikmatNya keatasmu dan keluarga ya’quuba sepertimana telah disempurnakan keatas kedua bapamu sejak dahulu ibraahiima dan ishaaqa dan pemeliharamu yang mengetahui yang bijaksana.
    21. Dan berkata orang yang membeli dari tempat asalnya kepada puanya berikan kemudahan penginapan mungkin kita dapat manafaat atau menganggap sebagai anak sendiri. Demikian Kami teguhkan yuusufa didunia dan mengajar tafsir mimpi/ahaadiitsi dan Allah berkuasa atas segalanya tetapi kebanyakan manusia tidak memikirkanya.
    101. Pemeliharaku telah anugerah kepadaku kuasa dan mengajar aku mentafsir mimpi/ahaadiitsa. Dia pengasas langit dan bumi dan pemelihara dunia dan akhirat maka matikanlah aku sebagai orang yang menyerah diri dan gabungkan aku bersama orang yang soleh.
    111:111. Pastinya dari kisah ini terdapat banyak pelajaran kepada sesiapa yang mempunyai kebijaksanaan/albaabin. Dan tidaklah cerita/hadiitsan ini diada-adakan akan tetapi telah dibenarkan dan bertanggung-jawab atas penjelasanya dan sebagai petunjuk dan rahmat pengasihan dariNya untuk kaum yang amanah.

    18:6. Maka mungkin kamu menyalahkan dirimu jika mereka tidak amanah dengan keterangan/-lhadiitsi yang rendah nilainya.

    20:9. Dan apakah telah datang kepadamu cerita/hadiitsu muusaa.

    23:44. Kemudian Kami utuskan penyampai berturut-turut tetapi setiap kali datang penyampai kepada setiap ummat mereka mendustakanya maka Kami musnahkan mereka satu demi satu dan dijadikan mereka sejarah/ahaadiitsa maka jauhilah kaum yang tidak amanah.

    31:6. Dikalangan manusia sesiapa menawarkan cerita/-lhadiitsi sia-sia untuk menyesatkan dari jalan Allah tanpa ilmu pengetahuan dan menjadikan sebagai cemohan maka baginya azab yang sangat hina.

    33:53. Wahai orang yang amanah jangan kamu masuk rumah penyebar melainkan telah diizinkan bagimu makan tanpa menimbulkan gangguan jika dijemput maka masuklah dan selepas makan bersurailah dan jangan kamu leka dengan percakapan kosong/hadiitsin jika demikian akan mengganggu penyebarnya dan dia malu untuk memberi tahumu tetapi Allah tidak malu kepada perkara yang benar dan jika kamu bertanyakan suatu keperluan maka bertanyalah disebalik tabirnya demikian itu lebih murni hatimu dan hatinya dan jangan kamu mengganggu penyampai Allah dan jangan nikahi pasanganya selamanya jika demikian disisi Allah adalah sesuatu kesilapan yang agung.

    34:19. Maka mereka berkata pemelihara kami jauhkan jarak pengembaraan kami malahan mereka telah menzalimi diri sendiri maka Kami jadikan mereka sejarah/ahaadiitsa dan Kami musnahkan mereka semusnahnya demikianlah tanda-ayat untuk orang yang sabar dan berterima kasih.

    39:23. Allah telah turunkan percakapan/-lhadiitsi terbaik/ahsana dalam program yang serupa berulang-kali maka mengeletar kulit orang yang takut kepada pemeliharanya kemudian menjadi lembut kulit dan hatinya apabila mengingati Allah demikianlah petunjuk Allah dan telah diberi petunjuk kepada sesiapa dikehendaki dan Allah tidak akan memberi sebarang petunjuk kepada sesiapa yang telah sesat.

    45:6. Inilah ayat-ayat Allah kami bacakan kepadamu dengan yang sebenar maka dengan kata-kata/hadiitsin mana lagi sesudah Allah dan tanda- ayatnya mereka akan amanah.

    51:24. Apakah telah datang kepadamu cerita/hadiitsu tetamu ibraahiima orang yang telah dimuliakan.

    52:34. Maka hendaklah mereka datangkan suatu kata-kata/hadiitsin yang serupa denganya jika mereka orang yang benar.

    53:59. Maka apakah dari perkara/-lhadiitsi ini kamu menjadi hairan.

    56:81. Maka apakah perbicangan/-lhadiitsi ini kamu telah pandangnya hina.

    66:3. Dan ketika penyebarnya rahsiakan sebahagian percakapan/hadiitsan dari pasanganya yang telah sampaikan beritanya kepada seseorang maka Allah zahirkan pula kepadanya tetapi dia beritahu sebahagian dan telah palingkan sebahagian. Apabila diberitakan kepada pasanganya, dia berkata siapakah yang memberi tahu kamu ini, dia berkata telah diberitakan kepadaku oleh yang mengetahui yang menyedari.

    68:44. Maka serahkan kepadaKu sesiapa yang telah mendustakan cerita/-lhadiitsi ini pastinya Kami menarik mereka beransur-ansur dari arah yang mereka tidak ketahui.

    77:50. Maka dengan kata-kata/hadiitsin manakah sesudah ini mereka akan amanah denganya.

    79:15. Apakah telah sampai kepadamu cerita/hadiitsu muusaa.

    85:17. Apakah telah datang kepadamu cerita/hadiitsu angkatanya.

    88:1. Apakah telah datang kepadamu cerita/hadiitsu peristiwa dahsyat.

    HADDATHA 03kali;

    2:76. Dan apabila mereka bertemu orang yang amanah mereka berkata kami telah amanah dan apabila mereka kembali kepada sebahagian yang lain mereka berkata apakah kamu telah menceritakan/hadditsu kepada mereka dengan apa telah diturunkan Allah kepadamu untuk mereka berhujah dengannya disisi pemeliharamu. Apakah tidak kamu fikirkan.

    93:11. Dan berkaitan nikmat pemeliharamu pasti kamu ceritakan/fahaddits.

    99:4. Pada hari itu diceritakan/tuhadditsu pengkhabaranya.

    AHDATHA 05kali;

    18:70. Berkata jika kamu mengikuti aku maka janganlah kamu bertanya aku sesuatu sehingga aku menceritakan/uhditsa peringatan/dzikran itu.

    20:113. Dan demikianlah Kami telah turunkan bacaan/qur-aanan yang diminati dan telah dijelaskan dan diberi amaran supaya mereka prihatin atau membaharui/yuditsu peringatan mereka.

    21:2. Apabila datang kepada mereka peringatan dari pemeliharanya suatu pembaharuan/muhdatsin mereka mendengar tetapi mereka persendakan.

    26:5. Dan tidak datang kepada mereka suatu peringatan dari yang pemurah pembaharuan/muhdatsin melainkan mereka pasti berpaling darinya.
    65:1. Wahai penyebar apabila kamu menceraikan pasanganmu maka ceraikanlah mereka dengan suatu tempoh/’iddatihinna dan hitunglah tempoh itu dan prihatinlah Allah pemeliharamu dan jangan kamu keluarkan mereka dari rumahnya dan jangan mereka keluar melainkan mereka telah datangkan kesumbangan yang terbukti jelas. Maka itulah batas-batas hukum Allah dan siapa telah melanggar batas hukum Allah maka pasti telah menzalimi dirinya mungkin kamu tidak mengetahui yang Allah telah mengadakan satu pembaharuan/yuhditsu sesudah demikian itu sebagai melengkapkan urusan perintahNya.

    Terserah kpd anda buat penyelidikan sdn bhd dan sekiranya terdapat kesilapan sila betulkan n minta diberi tahu dgn seikhlasnya. Salaaaaaaaaaam.

    chong

    October 10, 2010 at 10:06 pm

  46. pbuu,

    RALAT!!!

    111:111 sepatutnya yg sebenar 12:111, harap maaaf atas kesilapan typo!!!!!!

    Akan datang disampaikan 49kali dari 39surah yg ada kaitan dgn kata HADITH.

    Harap bersabar n teruskan pencarian kpb KEBENARAN!!!

    Salaaaaaaaaaaaaam.

    chong

    October 10, 2010 at 10:27 pm

  47. Salam,

    Tepat sekali Chong, berkenaan perkataan/istilah hadith di dalam Al-Quran yang ternyata tidak satu ayatpun yang menjustifikasikan Hadis Sahih Bukhari sebagai rujukan nombor 2 selepas Al-Quran.
    ************************************************
    Sudah ternyata Tuhan telah memberi arahan/amaran kepada Muhammad, bahawa tugasnya hanya menyampaikan wahyuNya (Quran) sahaja.

    10:15. Dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat Kami yang jelas nyata, berkatalah orang-orang yang tidak menaruh ingatan menemui Kami (untuk menerima balasan): “Bawalah Quran yang lain daripada ini atau tukarkanlah dia “. Katakanlah (wahai Muhammad): “AKU TIDAK BERHAK MENUKARKANNYA DENGAN KEMAHUANKU SENDIRI, AKU HANYA TETAP MENURUT APA YANG DIWAHYUKAN KEPADAKU SAHAJA. Sesungguhnya aku takut, – jika aku menderhaka kepada Tuhanku, – akan azab hari yang besar (soal jawabnya)”.

    ****************************************************

    Al-Quran jelas untuk setiap manusia secara teperinci, tetapi orang Islam sunni masih ragu-ragu tentang kelengkapan Al-Quran.

    6:114. (Katakanlah wahai Muhammad): “Patutkah aku (terpedaya dengan kata-kata dusta Syaitan-syaitan itu sehingga aku) hendak mencari hakim selain dari Allah, padahal Dia lah yang menurunkan kepada kamu KITAB AL-QURAN YANG JELAS NYATA KANDUNGANNYA SATU PERSATU(tentang yang benar dan yang salah)?” Dan orang-orang yang Kami berikan kitab, mengetahui bahawa Al-Quran itu adalah diturunkan dari Tuhanmu dengan sebenar-benarnya. OLEH ITU, JANGAN SEKALI-KALI ENGKAU MENJADI (SALAH SEORANG) DARI GOLONGAN YANG RAGU-RAGU.

    ***************************************************

    Al-Quran lengkap dengan segala arahan dan hukum. Ternyata sesiapa yang kata ayat Al-Quran perlu diperjelaskan lagi maka sudah mengubah kalimah Tuhan.

    6:115. Dan telah SEMPURNALAH KALIMAH TUHANMU(Al-Quran, meliputi hukum-hukum dan janji-janjiNya) dengan benar dan adil; TIADA SESIAPA YANG DAPAT MENGUBAH SESUATUPUN DARI KALIMAH-KALIMAHNYA; dan Dia lah yang sentiasa Mendengar, lagi sentiasa Mengetahui.

    ***************************************************

    Agama Islam sunni diakui agama terbesar, dan fahaman sunni fahaman paling banyak berdasarkan 4 mazhab iaitu Ahlul Sunah Wal Jamaah. Agama Islam paling cepat berkembang di Amerika Syarikat. Mana ada fahaman lain yang begitu banyak pengikut hari ini. Lihat sahaja jutaan jemaah Haji di Mekah setiap tahun.
    Begitu berkesannya sumpah syaitan ketika dihalau Tuhan dari jannah sehingga berazam menyesat seberapa banyak manusia/bani Adam sehingga hari kiamah.
    Kebanyakan orang Islam hari ini tengelam di dalam sangkaan kononnya mereka beribadah dengn sebenarnya.

    6:116. Dan jika engkau menurut KEBANYAKAN ORANG YANG ADA DI MUKA BUMI, nescaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah; tiadalah yang mereka turut MELAINKAN SANGKAAN SEMATA-MATA, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta.

    ************************************************

    Hadith yang sebenarnya tak lain tak bukan ialah Al-Quran.

    39:23. Allah telah menurunkan SEBAIK-BAIK PERKATAAN/HADITH IAITU KITAB SUCI AL-QURAN yang bersamaan isi kandungannya antara satu dengan yang lain (tentang benarnya dan indahnya), yang berulang-ulang (keterangannya, dengan berbagai cara); yang (oleh kerana mendengarnya atau membacanya) kulit badan orang-orang yang takut kepada Tuhan mereka menjadi seram; kemudian kulit badan mereka menjadi lembut serta tenang tenteram hati mereka menerima ajaran dan rahmat Allah. Kitab Suci itulah hidayah petunjuk Allah; Allah memberi hidayah petunjuk dengan Al-Quran itu kepada sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya); dan (ingatlah) sesiapa yang disesatkan Allah (disebabkan pilihannya yang salah), maka tidak ada sesiapa pun yang dapat memberi hidayah petunjuk kepadanya.

    Hanya Al-Quran yang membawa ketenangan dan ketenteraman hati.

    message114

    October 10, 2010 at 11:59 pm

  48. Salam,

    Dalam Al Quran, kita jumpa suruhan Allah agar membaca Al Quran. Bila Al Quran dijadikan bahan bacaan, maka secara logiknya ia perlu dibukukan untuk pedoman generasi manusia.

    Namun kita tidak jumpa suruhan Allah agar membaca riwayat hadis. Bila tiada suruhan agar riwayat dijadikan bahan bacaan, maka secara otomatiknya keperluan mengumpul dan membukukan riwayat bukannya datangnya daripada Allah, tetapi diada-adakan oleh orang-orang yang dalam hatinya tidak amanah kepada Allah.

    Juang

    October 11, 2010 at 12:44 am

  49. pbuu,

    Mana tidaknya sila hayati beberapa soalan terdpt dlm “TALKIN” 1. marabbuka? (khatib soal!katib jwb sdn lea!) jwblah dgn petah, ALLAH tuhanku?????

    2. wanabiuka? jwbnya, NABI MUHAMMAD nabi n rasulku????

    3. WAIMMAMUKA? jwbnya, AL QUR’ANULKARIIM???????n so n so blaaaa!!!!!blaaaaa!!!akhirnya baca YASSIN ramai2.

    Kenapa dah 6ft underground baru na’bg tau imamnya AL QUR’AN tapi masa hidup imamnya SHAFIEEEEE????

    Just see HERE who is the REAL HYPOCRITE????????

    Semasa hayat “mereka” dgn BONGKAKnya mereka kata yg tdk IKUT imam SHAFIE itulah org2 SESAT!!!!bila dah jadi MAYIETA baru nak bg tau IKUT QRN????APA HAL NI?

    Salaaaaaaaaaaaaaaaaaam.

    chong

    October 11, 2010 at 1:10 pm

  50. Salam TM & J

    tolokminda
    October 10, 2010 at 3:49
    Tidak ada siapa yang mampu mengikat roh hatta roh mereka sendiri kepada apa-apa pun. Yang ada hanyalah kepercayaan palsu yang mereka pilih untuk percayai. Mengapa mereka mereka mudah terperangkap dengan kepercayaan-kepercayaan palsu itu? Sebabnya mereka merasai indah falsafah-falsafah di belakang ajaran-ajarannya.

    Soalan “mengikat”, aku lebih bersetuju dgn kalimat J: “Kita hanya mengikat perjanjian dengan Tuhan untuk memikul tugas sebagai khalifah. Dan kita juga mengikat perjanjian sesama manusia pada sesuatu komitmen.”

    Iman itu bukan perjanjian antar jiwa, tapi roh.
    Perjanjian sesama manusia adalah antar jiwa.
    Barang siapa bersekutu,… berarti mengikat.
    Begitu!

    Melalui KitabNya Tuhan tidak berfalsafah. Hanya manusia yang gemar berfalsafah. Tuhan menjelaskan, jangan percaya kepada manusia tetapi percayalah kepadaNya. Hanya Tuhan memberi petunjuk kepada sesiapa yang dikehendakiNya.

    Tuhan tidak berfalsafah?
    Aku kurang jelas maksudmu dari “tidak”.
    Apa karena Tuhan “tidak” benyanyi lalu kita tidak boleh bernyanyi? Alasanku begini: Ada Kitab-Nya yg menggunakan bahasa Arab, apa itu berarti bahasa Tuhan adalah bahasa Arab? Dan, Tuhan telah menurunkan Firmannya se-Kitab, apa itu berarti Tuhan hanya bisa bercakap sekitab saja?

    Kitab Suci ada karena Sabda-Nya, semua ciptaan ada karena Sabda-Nya juga, maka wajiblah kita mendengar dan belajar mencari Ilmu dari segala Sabda-Nya itu. Ilmu pengetahuan tidak hanya ada di Kitab itu saja. Bagiku, menjadi aneh jika kita dilarang berpikir jauh-jauh tanpa batas, dilarang berfalsafah, dilarang macam-macam. Pernah Nabi Adam dilarang satu hal, gagal. Apakah kita lebih sakti dari pada Nabi Adam boleh lulus dari ribuan larangan?

    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 12, 2010 at 1:18 am

  51. Salam all!

    Mengapa orang Jahudi pandai-pandai?

    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 12, 2010 at 8:01 pm

  52. Salam

    MK: Ilmu pengetahuan tidak hanya ada di Kitab itu saja.

    Benar. Ilmu pengetahuan tidak hanya dalam sesuatu Kitab yang telah ditulis, malah wujud di serata alam. Ilmu yang ada dalam Kitab itu adalah konsep asas dan yang ada di serata alam itu pula kembangan-kembangan ilmu asas itu agar ia boleh guna pakai dalam pelbagai situasi, masa dan tempat. Maka kehidupan manusia akan jadi lapang dan kreatif.

    Tabiat orang-orang Yahudi dan Nasrani terdahulu, mereka suka menyempit-nyempitkan ilmu. Kononnya kena jadi Yahudi dan Nasrani, barulah dapat petunjuk. Pada hari ini, ramai orang-orang Islam tiru perangai Yahudi dan Nasrani mengatakan kena jadi macam mereka, barulah dapat petunjuk. Sedangkan Al Quran sudah gariskan kaedah untuk mendapat petunjuk iaitu mendengar pelbagai pandangan dan mengikut yang paling baik.

    Juang

    October 13, 2010 at 8:04 am

  53. Salam,

    Kalau mengikut senarai-senarai orang-orang bijak pandai seperti saintis, ada yang terdiri dari golongan Jews pada abad 20 dan sekarang.

    Ya, memang mereka pandai dalam banyak hal. Yang jelas golongan Yahudi dari dulu pandai :

    1. menipu
    2. mengejek orang beriman
    3. berbohong
    4. mengubah-ngubah wahyu Tuhan.
    5. membuat kerusakan di muka bumi.

    Sehinggalah ke zaman sekarang. Kita lihat modus operandi mereka di serata dunia.

    Pengasas fahaman komunis ialah Karl Max,seorang Jews. Lihat apa kesan fahaman komunis di seluruh dunia. Gagal. Bahkan banyak berlaku pembunuhan dan penindasan. Lihat sejarah Russia, China dan Korea Utara.

    Belum lama, dulu ada kes pembunuhan di Dubai. Bayangkan kes penipuan paspot antarabangsa, adalah kerja ejen Israel. Kalau sudah menipu paspot negara lain, ini kira sudah menceroboh maruah negara lain.

    Apakah kita bangga dengan kepandaian Yahudi zaman sekarang?

    Kalau nak kira tamaddun Firaun/Pharoh diMesir, lagi hebat. Kalau na kira tamaddun Greek lagi hebat. Kalau nak kira tamaddun Maya di hutan Amazon lagi hebat. Tamadun Angkor Wat di bumi Burma lagi hebat. Tamaddun kaum Thamud di Jordan membina rumah-rumah dari batu gunung, lagi hebat. Mereka berkuasa di bumi beribu tahun. Tapi di mana mereka sekarang? Apa sudah jadi sebenarnya? Dimana kebanggaan merea?

    **** Ya, mereka memang hebat, tapi kerana ingar kepada perintah dan wahyu Tuhan, maka kuasa mereka lenyap di mukabumi.******

    Kalau sekarang puak Yahudi, kontrol USA, dari segi ekonomi, politik dan mass media. Tapi lihat, apa kesan ekonomi kepada merfeka di tahun 1920an dan tahun 2008/9. Sebab, akibat ekonomi berdasarkan nafsu-nafsi. Fahaman riba yang melampau. Bank-bank, korporat runtuh habis. Tapi, kononnya kerjaan USA, kuat buat masa sekarang. Kita kena ingat, Tuhan boleh melenyapkan kuasa manusia di bumi bila-bila masa. Kalau nak kira kuasa Amerika baru saja sekitar hampir 200 tahun. Dalam masa abad 20 dan 21, sementara ini mereka ada kuasa, tentera mereka di sana-sini di seluruh dunia. Bayangkan tidak ada tentera negara lain letak pos kawalan mereka di serata dunia. Tentera USA ada.Ini bermakna agenda Zionis Yahudi sudah hendak menguasai dunia atas alasan “demokrasi” yang palsu. Setiap tahun rakyat Amerika membayar sumbangan duit tax berbilion dollar kepada negara Yahudi Israel. Itulah Israel semangkin angkuh dan mereka sudah ada senjata nuklear yang sangat merbahaya. USA kecam Iran dan Korea Utara teknologi nuklear, tapi USA iktiraf Isreal ada nuklear atas alasan keselamatan. Ini semua agenda Zionis.

    Kalau nak kira taksub dengan kepandaian puak Yahudi, apa nak dibanggakan, setelah apa yang mereka perbuat terhadap Moses dengan Jesus.

    Keruntuhan satu bangsa (nation) ada banyak sebab.
    Salah satu sebab kejatuhan empayar Greek/Rom dan beberapa tamddun Mediterranean di selatan Eropah adalah disebabkan nafsu seks tidak terkawal seperti gay dan lesbian. Lihat saja kesan gunung berapi meletup besar di Pompeii hampir satu ribu tahun dahulu, dimana nampak sebahagian mayat beku, dalam keadaan bogel antara laki dan perempuan di pusat seks.

    Lihat apa yang berlaku di USA sekarang? Gerakan gay dan lesbian begitu aktif. Kalau tidak di tangani dengan segera,maka pada hukum Tuhan, USA (bawah Yahudi) akan jatuh tersungkur di bumi.

    Antara puak Yahudi pun tidak ada persefahaman. Puak alim Yahudi berpusat di New York tidak mengiktiraf kerajaan Zionis Israel.

    Inilah akibatnya kalau sudah berani mengubah wahyu/kitab Tuhan, maka akan banyak terjadi kebinasaan di muka bumi.

    message114

    October 13, 2010 at 8:20 am

  54. Salam,

    M114: 1. menipu
    2. mengejek orang beriman
    3. berbohong
    4. mengubah-ngubah wahyu Tuhan.
    5. membuat kerusakan di muka bumi.

    Perangai inilah yang ditiru oleh kebanyakn orang Islam hari ini.

    Mereka mengada-adakan amalan ritual atas nama Nabi berdasarkan riwayat si polan dan si polan.

    Mereka mengejek-ejek orang yang hendak kembali kepada Al Quran.

    Mereka berbohong mengatakan Nabi naik ke langit untuk tawar-menawar dengan Tuhan.

    Mereka mengubah wahyu Allah sehingga buku lali (atau bahagian bawah kaki) dikatakan kiub batu.

    Mereka menghasut ke arah perpecahan dan berpuak-puak kerana ekstrim dengan mazhab atau pendapat imam-imam kesukaan mereka sehingga rosak kehidupan sesama insan.

    Juang

    October 13, 2010 at 8:47 am

  55. pbuu,
    Dari M114,
    3. berbohong!!!

    Dlm Qrn terdapat 284kali kata “KADHABA”= bohong,lie dll tapi cukuplah saya ajukan 12ayat dr 73:11, 77:15,19,24, 28,34,37,40,45,47,49 n 83:10…..
    yg lain carilah sdn bhd n hayatilah apa kata Allah berkaitan org2 “PEMBOHONG”…….

    73:11. Dan biarkanlah orang yang telah mendustakan nikmat kesenagan yang telah diberikan kepada mereka dan tangguhkan mereka hanya sedikit.

    77:15,19,24,28,34,37,40,45,47,49,83:10; Celakalah orang yang berdusta pada hari itu.

    sambong ayat,

    77:50 Maka dengan kata-kata/hadiitsin manakah sesudah ini mereka akan amanah denganya.

    Semoga bahagia Salaaaaaaaaaaaaaaaaaaam.

    chong

    October 13, 2010 at 10:41 am

  56. Salam 114 & J

    Memang m114 faham Jahudi pandai,
    Yg jelas m geram pd dosa-dosanya,
    Atau gerammu kepada kepandaiannya?

    Ya, memang mereka pandai dalam banyak hal.
    Yang jelas golongan Yahudi dari dulu pandai :
    1. menipu
    2. mengejek orang beriman
    3. berbohong
    4. mengubah-ngubah wahyu Tuhan.
    5. membuat kerusakan di muka bumi.

    Tanyaku daya pikirnya jawabmu perangainya,
    Dan berikut dosa-dosa mereka yg kau catat.
    Mengapa analisamu begitu m?

    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 13, 2010 at 6:59 pm

  57. Salam all!

    TM said, jangan ikut tabiat orang Jahudi.
    MK said, mengapa orang Jahudi pandai-pandai?
    Juang said, nanyak perangai Jahudi ditiru Muslim.

    Banyak Muslim tega mengkafirkan seseorang hanya
    dengan dua atau tiga ayat saja, seolah dia Allah.
    Ini salah satu tabiat Jahudi dimaksud juga.

    Nah,
    Marilah berpikir satu demi satu,
    Bukan berpikir satu utk seribu.

    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 13, 2010 at 10:11 pm

  58. Salam MK,

    Saya tidak mengajak bincang siapa pandai atau siapa bodoh. Saya hanya mengajak para pembaca blog ini untuk memikirkan tentang pesanan Tuhan supaya kita tidak ikut tabiat anutan Yahudi atau Kristian jika mahu mendapat petunjuk Tuhan. Mengapa Yahudi dan Kristian yang saya jadikan contoh dalam perkara ini? Sebab Tuhan sendiri yang telah mempercontohkan mereka.

    2:120 Dan Yahudi tidak akan gembira dengan kamu, begitu juga Kristian sehinggalah kamu menurut anutan mereka. Katakan: Sesungguhnya Petunjuk Tuhan, itulah panduan yang sebenar. Dan jika kamu menurut anutan mereka selepas pengetahuan yang sampai kepada kamu, kamu tidak akan mendapat petunjuk dari Tuhan dan tidak juga sebarang pertolongan.

    Bagaimanakah tabiat anutan kaum Yahudi dan Kristian yang Tuhan tidak benarkan? Saya beri 3 contoh – yang juga dijelaskan sendiri oleh Tuhan.

    Yang pertama: Tuduh orang lain tak betul. Kononnya cuma golongan mereka saja betul. Sedangkan di tangan mereka adalah Kitab yang sama. Tuhan larang tabiat anutan seperti ini tetapi hari ini jelas tabiat anutan yang sama sudah pun mencemari umat Al-Quran.

    2:113 Dan yang Yahudi kata yang Kristian tidak mempunyai asas dan yang Kristian kata yang Yahudi tidak mempunyai asas sedangkan kedua-duanya membaca Kitab. Serupalah, mereka yang tidak berpengetahuan bercakap perkara yang sama. Tuhan akan mengadili di antara mereka pada hari Kiamat apa yang mereka perselisihkan.

    Yang kedua: Kononnya untuk berada di jalan Tuhan yang lurus kena masuk agama mereka. Ini juga telah menjadi tabiat anutan umat Al-Quran.

    2:135 Dan mereka berkata; Jadilah Yahudi atau Kristian, kamu akan berada di jalan yang benar. Katakan: Tidak! Sebenarnya kami menuruti kepercayaan Ibrahim yang berpendirian, dan dia bukanlah seorang yang menyekutukan.

    Dan yang ketiga: Kononnya nabi-nabi terdahulu adalah penganut agama mereka. Tabiat anutan seperti ini juga sudah dipegang oleh umat Al-Quran.

    2:140 Tidak! Adakah kamu kata Ibrahim dan Ismail dan Yaakub dan keturunan mereka itu Yahudi atau Kristian? Katakan: Adakah kamu yang lebih mengetahui atau Tuhan? Dan siapa yang lebih zalim dari mereka yang menyembunyikan keterangan dari Tuhan yang ada padanya? Dan Tuhan langsung tidak leka dari apa yang kamu kerjakan.

    Sekarang saya fikir MK tentu boleh nampak bahawa saya bukan kondem Yahudi atau Kristian kerana saya suka-suka nak kondem mereka. Saya hanya mengemukakan peringatan Tuhan supaya umat Al-Quran tidak menjadikan tabiat anutan kedua-dua golongan itu sebagai ikutan.

    Misalnya – saya ulang sekali lagi – Tuhan larang kita mengatakan bahawa hanya golongan kita saja betul, orang lain semua salah. Atau, mengatakan kononnya jalan yang lurus hanyalah apabila seseorang itu masuk “agama” kita. Atau, mengatakan kononnya semua nabi-nabi dulu menganut “agama” kita itu. Semua anutan yang mendakwa perkara-perkara seperti itu adalah salah.

    Jadi bagaimanakah anutan yang benar? Anutan yang benar adalah begini:

    5:69 Sesungguhnya mereka yang percaya (kepada Al-Quran) dan mereka yang Yahudi dan yang Sabian dan yang Kristian – semua yang percaya kepada Tuhan dan hari kiamat dan melakukan kebaikan – mereka tidak akan berasa takut dan mereka tidak akan berasa gusar.

    Dengan penjelasan ini saya harap MK faham bahawa saya bukan anti Yahudi atau Kristian atau sesiapa saja.

    tolokminda

    October 13, 2010 at 11:18 pm

  59. Salam,

    Apabila kita menganalisa fakta-fakta baik melalui Quran, Bible, Old testament, New Testament, sejarah dunia lama, sejarah dunia baru, maka kita kumpulkan fakta-fakta untuk di simpulkan.

    Setiap orang ada pendirian. Pendirian berdasarkan fakta, kemudian ada kritikan bukanlah makna geram.

    Soal geram tidak timbul. Dalam diskusi dan ekspresi minda kita memang ada guideline,selagi kita ada fakta-fakta yang jelas.

    Maren Kitatau menulis ” ….Kitab Suci ada karena Sabda-Nya, semua ciptaan ada karena Sabda-Nya juga, maka wajiblah kita mendengar dan belajar mencari Ilmu dari segala Sabda-Nya itu. Ilmu pengetahuan tidak hanya ada di Kitab itu saja. BAGIKU, MENJADI ANEH JIKA KITA DILARANG BERPIKIR JAUH-JAUH TANPA BATAS, DILARANG BERFALSAFAH, DILARANG MACAM-MACAM. ”

    Pendapat anda ialah diberi kebebasan befikir jauh-jauh tanpa batas dan berfalsafah, dan tidak hanya pada kitab-kitab sebagai rujukan.

    Makanya, kita berpendirian juga berpandangan jauh tetapi mesti berdasarkan perintah dan wahyu Tuhan. Sebab Tuhan mencipta kita dan tahu kelemahan dan had/limit yang ada pada kita sebagai manusia.

    Kalau sesorang it berhujjah tanpa fakta-fakta yang jelas maka itu boleh jadi sifat geram.

    Dalam Al-Quran, Tuhan telah memerintah para Nabi-nabi untuk berjumpa dan berdebat dengan masyarakat sekitar untuk menyatakan kebenaran. Takkanlah Nabi-nabi hanya duduk di rumah dan berdoa siang malam, tanpa melakukan apa-apa. Mereka di perintah Tuhan untuk berhujjah dengan orang yang ingkar. Adakah mereka berhujjah dan menyatakan pendirian mereka dianggap geram? Adakah Moses dikira geram, bila menyatakan keingkaran orang Yahudi itu sendiri?

    Kalau para-para sarjana, penulis, tidak kira apa tajuk perbincangan di dalam forum, majlis, adakah majlis itu dikira melepaskan geram?

    Kita kena faham pendapat dan pendirian kita sebagai contoh, masalah orang Yahudi, bukanlah maknanya kita kata semua 100 peratus orang Yahudi itu jahat habis-habisan. Kita cuma menyatakan sekelompok yang sudah dinyatakan di dalam Al-Quran dan juga perjalanan sejarah semenjak kebelakangan ini. Bagi yang beriman kepada Tuhan, mereka akan terselamat di akhirat nanti. Macam pengikut Jesus dan Moses, ada yang beriman dengan sebenarnya mengikut wahyu Tuhan dan ada yang ingkar. Maka yang ingkar (mengubah wahyu Tuhan) itulah perbincangan dan pendirian kita.
    Kalau dulu President Georg Bush kata, North Korea dan Iran adalah axis of evil. Adakah beliau maksud seluruh rakyat itu? Sudah tentu tidak, dia cuma kata sistem pemerintah negara itu. Itu pendapat dia.

    Sejarah membuktikan orang Yahudilah yang paling banyak sifat geram mereka. Geram terhadap Moses. Geram terhadap Jesus. Geram terhadap Quran dan Muhammad. Sifat geram mereka sehingga berani mengubah wahyu-wahyu Tuhan yang sebenarnya. Sejarah membuktikannya, dan tidak dinafikan oleh para-para sarjana baik di Timur maupun Barat. Sebab itulah para sarjana Kristian sendiri di Amerika Syarikat, masih mempertikaikan kesahihan Bible itu sendiri. Bukannya mereka melepas geram, tetapi sudah menjadi kebiasaan para sarjana di USA ada open debate. Mereka bukannya main-main di dalam perbincangan mereka.

    Apabila kononnya Holocaust Yahudi berlaku di Eropah, pada perang dunia kedua, mereka tidak lepas geram terhadap Jerman, mereka lepas geram terhadap orang Palestine pula. Makanya kekejaman menyembelih orang palestine saling tak tumpah macam Hitler dulu.
    Ini adalah sejarah yang terang terang berlaku.

    Kita faham orang Yahudilah yang paling syok sendiri di dunia. Mereka bangga dengan saintis-saintis mereka. Mereka kata merekalah yang paling tip-top demokrasi di dunia ini. Mereka kata merekalah pihak yang tidak bersalah di dunia ini. Sebab mereka kata mereka adalah “The Chosen People”. Bukan kita kata, mereka kata. Kita tidak lihat negara lain melaung-laung merekalah negara paling demokratik terhebat, melainkan pentadbiran USA dan anak emasnya Israel. Bukan apa, sifat syok sendiri. Syok sendiri itu adalah sejarah sifat puak ingkar Yahudi. Kita faham pendirian USA, bukannya pendiran umum rakyat negara itu, tetapi hanya pendirian orang Yahudi di USA sendiri.

    Pada penubuhan protokol zionis Yahudi pada akhir abad ke 19, apa kata mereka? Salah seorang pegang Al-Quran dan berkata, “Quran is the most dangerous thing in the world.” Ini tidak menghairankan geram mereka terhadap Quran semenjak lebih seribu tahun dahulu.

    Pada dasarnya hubungan baik dan diplomatik penting untuk kesejahteraan umat manusia. Maka sebab itulah ada kelompok Yahudi (anti-Zionis) yang beribu pejabat di New York, tidak merestui sikap kekejaman zionis. Mereka ada hubugan baik dengan orang beragama Islam.

    Sekiranya producer filem hollywood USA, buat cerita perang dunia keII. Sudah pasti pihak Jerman berada dipihak yag salah. Begitu juga cerita Pearl Habour, seolah-olah Jepun itu jahat. Ini bukannya lepas geram. Ini cerita bagi pandangan orang USA. Orang Jepun sendiri, lain konsepnya. Begitu juga dalam filem hollywood, selalunya wajah Pak Arab memanglah pihak penjahat yang kejam.

    Jadi pendirian kita ialah perkara Yahudi ini cuma secebis dari fakta sejarah dan tulisan mereka. Belum lagi masalah fahaman hadis-hadis yang karut marut akibat pak Arab zaman dulu.

    Maka orang yang suka ubah-ubah wahyu Tuhan semenjak Moses dan Jesus sehinggalah sifat mengejek Quran dizaman moden ini. Dan ada orang Kristian dan Yahudi sekarang tidak percaya kebenaran Quran dan wujudnya Muhammad, tapi kita yang pegang Quran percaya ada Moses/Taurat dan Jesus/Injil. Ini jelas akibat perbuatan orang Yahudi yang begitu geram terhadap Quran. Terbalik jadinya.

    Yang parah lagi orang Islam sekarang lebih meninggikan hadis-hadis dari Quran itu sendiri akibat penulis-penulis hadis yang tdak bertanggunjawab terhadap kesucian wahyu Tuhan yang terakhir.

    Moses tidak ada kuasa. Jesus tidak ada kuasa. Muhammad pun tidak ada kuasa. Yang berkuasa hanyalah Tuhan yang akan menyelesaikan kesemuanya di akhirat nanti. Kita di dunia sementara ini, hanya berpegang 100 peratus kepada Quran dan mempertahankan “The Last Message” hingga ke akhir zaman. The Last Message sebagai menyambung dan melengkapi wahyu-wahyu yag telah diturunan kepada Abraham, Noah, Joseph, Lot, Moses, Jesus dll.

    message114

    October 13, 2010 at 11:21 pm

  60. Salam,

    TM: Dengan penjelasan ini saya harap MK faham bahawa saya bukan anti Yahudi atau Kristian atau sesiapa saja.

    Sesiapa yang hidup bersandarkan ulamak ugama atau apa-apa si polan sekali pun secara membuta-tuli, pasti mereka akan terkena penyakit perasan puak mereka sahaja betul, dan puak lain semuanya salah. Atas sebab itulah tiada seorang Nabi pun yang hidupnya bersandar pada mana-mana pembesar ugama yang wujud pada zaman mereka.

    Tentang persoalan MK kenapa orang-orang Yahudi (pada hari ini) ramai yang pandai-pandai, jawapannya mudah sahaja iaitu kerana mereka tunduk pada ketetapan Allah yang melayakkan manusia jadi pandai iaitu rajin berfikir, rajin belajar dan rajin mengkaji.

    Rajin lawannya malas. Yang menyebabkan umat Islam ramai yang bodoh-bodoh pula kerana mereka malas berfikir, malas belajar dan suka menurut membuta-tuli kerana malas membuat penyelidikan sendiri. Semuanya nak tunggu disuapkan. Kalau disuapkan dengan makanan yang bersih, tidak mengapalah juga. Ini makanan yang bercampur di antara benar dan dusta pun mereka telan juga. Tidak tahu hendak membezakan.

    Juang

    October 14, 2010 at 4:49 am

  61. Salam,

    M114: Apabila kononnya Holocaust Yahudi berlaku di Eropah, pada perang dunia kedua, mereka tidak lepas geram terhadap Jerman, mereka lepas geram terhadap orang Palestine pula. Makanya kekejaman menyembelih orang palestine saling tak tumpah macam Hitler dulu.
    Ini adalah sejarah yang terang terang berlaku.

    Tabiat membuli yang lemah ini memang berlaku di mana-mana. Contohnya seperti yang berlaku di asrama-asrama sekolah. Pelajar senior membuli pelajar junior. Bila pelajar junior itu telah menjadi senior, mereka buli pula pelajar junior yang baru untuk melepaskan geram ketika mereka pernah dibuli dahulu. Mereka tak pergi lepaskan geram pada senior-senior yang membuli mereka dahulu.

    Jadi bila dikatakan tabiat Yahudi dan Nasrani itu, ia bukannya bermaksud kaum-kaum lain tidak mungkin berperangai sama seperti itu kerana semua manusia adalah sama. Yang kita lihat di sini bukannya pada label Yahudi dan Nasrani itu, tetapi pada perangai-perangai buruk yang dipelopori oleh mereka. Tetapi mana-mana Yahudi dan Nasrani yang berbuat kebaikan, dan menjauhi perangai tidak baik itu, sudah pasti mereka bukannya orang yang dimaksudkan.

    Harap-harap tiada yang salah faham bila TM menekankan pasal Yahudi dan Nasrani di sini. Yang baik jadikan pedoman, yang buruk jadikan sempadan.

    Juang

    October 14, 2010 at 5:01 am

  62. Salam,

    Sebenarnya apabila kisah orang beriman, Yahudi dan Nasrani banyak dinyatakan di dalam Al-Quran bukan bermakna mereka 100 peratus bersalah atau 100 peratus kebenaran. Tidak timbul siapa menang siapa kalah, tapi yang beza ialah siapa ikut wahyu Tuhan, atau siapa ikut mengubah-ngubah wahyu Tuhan. Kisah mereka ini sangat popular sehingga sekarang. Semua kita masih wujud sehingga abad ke21.

    Tapi masyarakat atau bangsa ingkar selain mereka ada juga di sekitar Middle East, tapi sedikit diperkatakan.

    Sebab apa? Sebab kebanyakkan bangsa-bangsa itu sudah lenyap di mukabumi akibat azab yang Tuhan telah turunkan secara “cash”. Mereka pun diturunkan Nabi-nabi terdiri dari golongan bangsa mereka sendiri.

    Contoh :
    *****************************************************
    1. Bangsa ‘Aad – Zaman Nabi Hud

    7:65. Dan kepada kaum Aad, (Kami utuskan) saudara mereka: Nabi Hud. Ia berkata: “Wahai kaumku! Sembahlah kamu akan Allah, (sebenarnya) tidak ada Tuhan bagi kamu selain daripadaNya. Oleh itu, tidakkah kamu mahu bertaqwa kepadaNya? ”

    7:66. Ketua-ketua yang kafir dari kaumnya berkata: “Sesungguhnya kami (wahai Hud) nampakmu berada dalam kebodohan, dan sesungguhnya kami fikir engkau adalah dari orang-orang yang berdusta”.

    7:72. Maka Kami selamatkan dia dan orang-orang yang bersamanya, dengan rahmat dari Kami, dan Kami (binasakan serta) putuskan keturunan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami, dan mereka bukanlah orang-orang yang beriman.

    ****************************************************

    2. Bangsa Tsamud – Nabi Shaleh

    7:73. Dan kepada kaum Thamud (Kami utuskan) saudara mereka: Nabi Soleh. Ia berkata: “Wahai kaumku! Sembahlah kamu akan Allah, (sebenarnya) tiada Tuhan bagi kamu selain daripadaNya. Sesungguhnya telah datang kepada kamu keterangan yang nyata (mukjizat) dari Tuhan kamu; ini adalah seekor unta betina (dari) Allah sebagai keterangan bagi kamu (membuktikan kebenaranku). Oleh itu, biarkanlah unta itu mencari makan di bumi Allah, dan janganlah kamu menyentuhnya dengan sesuatu yang menyakitinya; (kalau kamu menyentuhnya) maka kamu akan ditimpa azab seksa yang tidak terperi sakitnya.

    7:76. Orang-orang yang sombong takbur itu berkata: “Sesungguhnya kami tetap ingkar akan orang yang kamu beriman kepadanya”.

    7:78. Oleh itu, mereka pun dibinasakan oleh gempa bumi, lalu menjadilah mereka mayat-mayat yang tersungkur di tempat tinggal masing-masing.

    7:79. Maka Nabi Soleh pun meninggalkan mereka sambil berkata: “Wahai kaumku! Aku telah menyampaikan kepada kamu perutusan Tuhanku, dan aku telah memberi nasihat kepada kamu, tetapi kamu tidak suka kepada orang-orang yang memberi nasihat”.

    ****************************************************

    3. Bangsa Madyaan – Nabi Syuaib

    7:85. Dan kepada penduduk Madyan (Kami utuskan) saudara mereka Nabi Syuaib. Ia berkata: “Wahai kaum sembahlah kamu akan Allah, (sebenarnya) tiada Tuhan bagi kamu selain daripadaNya. Sesungguhnya telah datang kepada kamu keterangan yang nyata dari Tuhan kamu. Oleh itu, sempurnakanlah sukatan dan timbangan, dan janganlah kamu kurangkan bagi manusia akan benda-benda dan perkara-perkara yang menjadi haknya; dan janganlah kamu berbuat kerosakan di muka bumi sesudah Allah menjadikannya (makmur teratur) dengan sebaik-baiknya. Yang demikian itu lebih baik bagi kamu jika betul kamu orang-orang yang beriman.

    7:90. Dan berkatalah pula Ketua-ketua yang kafir dari kaum Nabi Syuaib (kepada orang ramai): “Sesungguhnya jika kamu mengikut Syuaib nescaya kamu dengan perbuatan yang demikian menjadilah orang-orang yang rugi”.

    7:91. Maka mereka dibinasakan oleh gempa, lalu menjadilah mereka mayat-mayat yang tersungkur di tempat masing-masing.

    7:92. Orang-orang yang mendustakan Nabi Syuaib (punah-ranah) seolah-olah mereka tidak pernah mendiami negeri itu. Orang-orang yang mendustakan Nabi Syuaib, merekalah orang-orang yang rugi.

    7:93. Kemudian Nabi Syuaib meninggalkan mereka sambil berkata: “Wahai kaumku! Sesungguhnya aku telah menyampaikan kepada kamu perintah-perintah Tuhanku, dan aku telah memberi nasihat kepada kamu. Oleh itu, tidaklah aku merasa sedih terhadap orang-orang kafir (yang telah binasa itu)”.

    ****************************************************

    4. Bangsa Nabi Luth (Lot)

    7:80. Dan Nabi Lut juga (Kami utuskan). Ingatlah ketika ia berkata kepada kaumnya: “Patutkah kamu melakukan perbuatan yang keji, yang tidak pernah dilakukan oleh seorang pun dari penduduk alam ini sebelum kamu?

    7:81 “Sesungguhnya kamu mendatangi lelaki untuk memuaskan nafsu syahwat kamu dengan meninggalkan perempuan, bahkan kamu ini adalah kaum yang melampaui batas”.

    7:82. Dan tidak ada jawab dari kaumnya selain daripada berkata: “Usirlah mereka (Nabi Lut dan pengikut-pengikutnya yang taat) dari bandar kamu ini, sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang (mendakwa) mensucikan diri”.

    7:83. Maka Kami selamatkan dia dan keluarganya (serta pengikut-pengikutnya) melainkan isterinya, adalah ia dari orang-orang yang dibinasakan.

    7:84. Dan Kami telah menghujani mereka dengan hujan (batu yang membinasakan). Oleh itu, lihatlah, bagaimana akibat orang-orang yang melakukan kesalahan.

    ****************************************************

    5. Bangsa Firaun – Nabi Musa (Moses)

    7:103 Kemudian Kami mengutuskan Nabi Musa selepas Rasul-rasul itu, dengan membawa ayat-ayat Kami kepada Firaun dan Ketua-ketua kaumnya, lalu mereka berlaku zalim (ingkar) akan ayat-ayat itu. Maka perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang berbuat kerosakan.

    7:104. Dan berkatalah Nabi Musa: “Hai Firaun! Sesungguhnya aku ini adalah seorang Rasul dari Tuhan sekalian alam.

    **************************************************

    Cerita-cerita di atas oleh Tuhan, adalah bertujuan untuk mengingat manusia pada masa ini, akibat orang yang berani ingkar kepada wahyuNya.

    Mereka yang berkuasa satu ketika dahulu, sekarang sudah tidak ujud, tapi bekas-bekas peninggalan mereka masih ada sebagai bukti.

    11:100.Yang demikian, ialah sebahagian dari khabar berita penduduk negeri-negeri (yang telah dibinasakan), kami ceritakan perihalnya kepadamu (wahai Muhammad). Di antaranya ada yang masih wujud (sisanya yang dapat disaksikan), dan ada pula yang telah hancur lebur (dan hilang lenyap).

    11:101. Dan tiadalah Kami menganiaya mereka, tetapi merekalah yang menganiaya diri sendiri. Maka berhala-berhala yang mereka sembah selain dari Allah itu tidak dapat menolong mereka sedikitpun pada masa datangnya azab Tuhanmu; dan penyembahan yang mereka lakukan itu hanya menambahkan kerugian sahaja kepada mereka.

    11:102. Dan demikianlah azab Tuhanmu, apabila ia menimpa (penduduk) negeri-negeri yang berlaku zalim. Sesungguhnya azabNya itu tidak terperi sakitnya, lagi amat keras serangannya.

    11:103. Sesungguhnya pada kejadian yang demikian, ada tanda (yang mendatangkan iktibar) bagi orang yang takut kepada azab akhirat, iaitu hari yang dihimpunkan manusia padanya. Dan hari yang demikian ialah hari yang dihadiri oleh sekalian makhluk.

    *****Tapi untuk umat manusia pada masa abad ke21 ini, kita masih dberi tempoh oleh Tuhan, untuk kembali kepada wahyuNya yang sebenar sebelum terlambat ******

    Lihat ayat seterusnya :

    11:104. Dan tiadalah Kami lambatkan hari kiamat itu melainkan untuk suatu tempoh yang tertentu.

    11:105. (Pada) masa datangnya (hari kiamat itu), tiadalah seorangpun dapat berkata-kata (untuk membela dirinya atau memohon pertolongan) melainkan dengan izin Allah. Maka di antara mereka ada yang celaka, dan ada pula yang berbahagia.

    11:106. Adapun orang-orang yang celaka (disebabkan keingkaran dan maksiatnya), maka di dalam nerakalah tempatnya. Bagi mereka di situ, hanyalah suara memekik-mekik dan mendayu-dayu (seperti suara keldai).

    11:107. Mereka kekal di dalamnya selagi ada langit dan bumi kecuali apa yang dikehendaki oleh Tuhanmu. Sesungguhnya Tuhanmu, Maha Kuasa melakukan apa yang dikehendakiNya.

    11:108. Adapun orang-orang yang berbahagia (disebabkan imannya dan taatnya), maka di dalam Syurgalah tempatnya. Mereka kekal di dalamnya selagi ada langit dan bumi kecuali apa yang dikehendaki oleh Tuhanmu sebagai pemberian nikmat yang tidak putus-putus.

    message114

    October 14, 2010 at 10:19 am

  63. pbuu,

    Dari MK: “Banyak Muslim tega mengkafirkan seseorang hanya dengan dua atau tiga ayat saja, seolah dia Allah.
    Ini salah satu tabiat Jahudi dimaksud juga.”

    Bkn 2 atau 3 tapi ayat berkaitan “KAFIR” ada 525 kali disebut, KENAPA??????(mungkin lbh lg,sila varify sdn)
    Berikut diajukan hanya bil menurut “perkataan”nya saja,

    KAFARA – 488kali,

    KAFFAR – 05kali,

    KAFFARAH – 04kali,

    KAFUR – 13kali,

    KUFRAN – 01kali,

    KAFFARA – 14kali,

    Salaaaaaaaaaaaaaam.

    chong

    October 14, 2010 at 1:21 pm

  64. Salam,

    Berkenaan sikap ingkar (kafir) ini, bukan hanya berlaku kepada manusia itu sendiri.

    Beribu juta tahun yang lalu, sudah ada tanda protes dari makhluk jenis lain terhadap apa yang Tuhan wahyukan. Mereka ini berani challenge Tuhan, tapi Tuhan membalas balik protes makhluk yang disebut Malaikat ini.

    2:30. Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada Malaikat; “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi”. Mereka bertanya (tentang hikmat ketetapan Tuhan itu dengan berkata): “Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal kami sentiasa bertasbih dengan memujiMu dan mensucikanMu?”. Tuhan berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya”.

    Malaikat akhirnya mengakui kebenaran wahyu Tuhan.

    Tapi ……selain Malaikat, ada makhluk bernama Iblis juga menunjukkan sifat ingkar (kafir) kepada Tuhan.

    2:34. Dan (ingatlah) ketika kami berfirman kepada malaikat: “Tunduklah (beri hormat) kepada Nabi Adam”. Lalu mereka sekaliannya tunduk memberi hormat melainkan Iblis; ia enggan dan takbur, dan menjadilah ia dari golongan yang kafir.

    Sebab itulah Iblis dendam kepada manusia sehingga ke akhir zaman.

    Sifat ingkar/kafir Iblis inilah yang dipalitkan kepada semua manusia.

    Tapi Tuhan jamin, barangsiapa yang tidak terpengaruh dengan sifat ingkar/kafir/keras kepala, maka manusia itu akan terselamat.

    Berbalik kepada ayat 2:30 di atas, saya membuat penyeldikan maksud yang tersirat di dalam kata-kata Malaikat itu. Kesimpulannya :

    1. Adam bukanlah manusia pertama dicipta oleh Tuhan. Al-Quran tidak kata Adam manusia pertama dicipta, tapi Adam dijadikan khalfah di muka bumi. Ketika malaikat berkata pasti ada pembunuhan dan pertumpahan darah yang menjadi saksi.

    Ini macam seolah-olah makhluk bernama Malaikat ini pernah menyaksikan tragedi pembunuhan …. tapi di mana? Siapa yang membuat pembunuhan? Manusia…..atau dinosaur? Kalau dinosaur, takkanlah Malaikat pandai-pandai membuat kesimpulan bahawa Adam akan membuat pembunuhan di Planet Bumi.

    Baik. Kepercayaan orang Islam dan Kristian, bahawa, Adam adalah manusia pertama dicipta di alam ini dan isterinya Hawa (tidak ada disebut dalam Al-Quran) di cipta dari tulang rusuk Ada (pun tidak dicerita di dalam Al-Quran). Ini cerita asal dari Bible.

    Kalau mengikut kata-kata Malaikat itu, ternyata tidak sepadan dengan kefahaman bahawa Adam itu manusia pertama. Ini bermakna bahawa maksud Adam itu :

    1. mungkin sebagai seorang personaliti (atau Nabi). Nabi atau Rasul itu maksudnya utusan Tuhan. Sekiranya Adam itu maksud Nabi atau utusan, kepada siapakah dia hendak menyampaikan wahyu Tuhan di Planet Bumi yang belum ada orang? Yang ada dinosaurlah.

    2. atau sekumpulan manusia terpilih dari planet lain.

    Mengikut kajian saintis, bahawa tulang dinosaur ini sudah jutaan tahun. Tidak jumpa tengkorak manusia yang sezaman dengannya. Tengkorak manusia hanya dijumpai sekitar zaman tulang mammoth (gajah besar).

    Ini bermakna, pada zaman ribu juta tahun dahulu ketika mana Planet Earth ini, belum ada manusia, Tuhan telah membuat keputusan untuk menurunkan manusia ke Planet ini. Setelah keputusan ini di buat, maka Tuhan telah menghapuskan kehidupan dinosaur 100 peratus dari bumi ini, dan bermakna bersedialah manusia untuk menghuni Planet Bumi ini. Mana mungkin manusia dapt hidup berjiran dengan dinosaur yang besar.

    Pada pendapat saya, sebelum Adam wujud di Planet Bumi ini, sudah ada manusia di planet lain, tetapi mereka di pandang rendah oleh makhluk bernama Malaikat dan apatah lagi Iblis. Sebab, di planet lain, manusia sering berperang sesama sendiri. Maka, apabila Adam diajar Tuhan dengan ilmu-ilmu yang hebat, maka Malaikat tidak sanggup melawan manusia. Cuma si Iblis sahaja yang sangat menaruh dendam kasumat kepada manusia.

    Ini bermakna ranking manusia dinaik taraf oleh Tuhan dan diberi penghormatan untuk mentadbir Planet Bumi dengan segala ilmu yang Tuhan telah curahkan kepada manusia bernama Adam ini.

    Pada pendapat saya, mungkin fahaman saya ini bertentangan dengan Bible dan kepercayaan orang Islam (melalui hadis-hadis) dan juga kefahaman Charles Darwin, yang mengatakan manusia berasal dari monyet.

    Walau apa pun, ini hanya pandangan saya. Terbuka untuk dibincangkan. Saya hanya mengambil jalan selamat berdasarkan ayat Al-Quran dan serba sedikit sains arkeologi.

    Saya cuba membuka beberapa persoalan :

    1.Siapakah Malaikat ini sebenarnya? Adakah ianya maklhuk bernama cahaya (light) atau current atau siapa?

    2. Siapakah Iblis ini sebenarnya? dari Api? Api kita nampak. Dari api yang halus? Dari heat?

    3. Siapa Adam ini sebenarnya? Mana kubur dia? Adakah maksud Adam itu seorang manusia atau mewakili sekumpulan msyarakat dari alam universe yang lain?

    Tidak salah kita mengkaji ciptaan Tuhan ini, asalkan berdasarkan wahyu. Sebelum ini, saya berpendirian bahawa, disebalik Al-Quran tersirat banyak rahsia-rahsia alam yang tersembunyi.

    Hanya Tuhan sahaja yang berkuasa memberi kita apa-apa saja ilmu, baik menerokai khazanah PLanet Bumi ini sendiri atau meneroka ke angkasa lepas.

    message114

    October 14, 2010 at 3:57 pm

  65. Salam J

    MK: Ilmu pengetahuan tidak hanya ada di Kitab itu saja.
    -
    Benar. Ilmu pengetahuan tidak hanya dalam sesuatu Kitab yang telah ditulis, malah wujud di serata alam. Ilmu yang ada dalam Kitab itu adalah konsep asas dan yang ada di serata alam itu pula kembangan-kembangan ilmu asas itu agar ia boleh guna pakai dalam pelbagai situasi, masa dan tempat. Maka kehidupan manusia akan jadi lapang dan kreatif.

    Ada sekilas pandang tentang kreatifitas manusia dan teknoloji.
    Tapi ini tak mudah dimengerti oleh yg hanya belajar Kitab Suci.
    Kita harus rela berpikir bebas tanpa mencederai rohani kita tentu.
    -

    Ilmu alam sangat luas.
    Ilmu jiwa lebih sulit lagi
    Ilmu rohani hampir mustahil.
    -

    Pengetahuan kita masih terbatas.
    Bendahara kata terus bertambah.
    Kilas masa depan cukup jelas.
    -

    Ketika dulu,
    Manusia tak sempat berpikir jauh-jauh tak terbatas.
    Kerjanya hanya berakal utk cari makan dan berkuasa.
    Ketamakan membuat perselisihan dan peperangan tak henti.
    -

    Periksalah:
    Gerak roda kehidupan 200 thn yg lalu
    Tak jauh beza dgn yg sebelum masehi,
    Lambat, sebab keserakahan kekuasaan.
    -

    Pikirlah masak-masak:
    Dari laju kuda ke laju kereta,
    Dari 50 km/h menjadi 300 km/h
    Perlu waktu pikir selama 6000 tahun, wah!
    -

    Dari laju kereta ke laju pesawat antariksa,
    Dari 300 km/h menjadi 28.000 km/h,
    Perlu waktu pikir hanya 25 tahun saja, wih!
    -

    Dari laju pesawat antariksa ke laju cahaya,
    Dari 28.000 km/h ke 300.000 km/sec.
    Perlu waktu damai berapa tahun, yah?

    Eg,
    Pesawat itu sekejap lagi bisa 10 km/sec.
    -

    Manusia terus berpikir kepada alam semesta dgn kreasi jiwa,
    Bergumul bersama Allah menguak rahasia-rahasia yg ada,
    Demi menjadi rahmat lil alamin sesuai firman-Nya.
    -

    Kini kita tak lah harus naik perahu ke Arab,
    Dan kita tak lagi harus naik Unta di Arab.
    Banyak yg dpt dipernuat manusia guna pakai.
    ——-
    Iman tanpa perbuatan adalah mati!
    ——-

    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 14, 2010 at 6:22 pm

  66. Salam Sobat TM

    tolokminda said,
    Salam MK,
    Saya tidak mengajak bincang siapa pandai atau siapa bodoh.
    Saya hanya mengajak para pembaca blog ini untuk memikirkan tentang pesanan Tuhan supaya kita tidak ikut tabiat anutan Yahudi atau Kristian jika mahu mendapat petunjuk Tuhan.

    Ya, benar Sobat TM!
    Itu hanya ajakanku utk sekedar berpikir “mengapa orang Jahudi pandai”.
    Tapi diskusinya melulu mengemuka hanya tabiat jelek Jahudi.
    Memang Tuhan tak bincang kepandaian pikiran sepenting kemuliaan hidup.
    -

    Jika minda berkait tabiat, dan tabiat berkait dosa,
    Maka pertanyaanku menjadi begini:

    Apakah karana aku bodoh maka aku banyak dosa,
    Atau, karena dosa kah maka aku banyak bodoh?
    Asumsi: Einstain cukup baik sbg sampel Jahudi,
    Walau politbiro komunis Sovyet banyak Jahudi.
    -

    Tapi, pesan Tuhan sudah jelas sekali kpd kita,
    Keutamaan bagi kita adalah menjadi bukan membenci;
    Yaitu menjadi hidup mulia bukan menjadi pandai atau bodoh,
    Kecuali jika bodoh itu memang sungguh karena terikat dosa.
    Terikat berarti tidak merdeka.

    Mengapa Yahudi dan Kristian yang saya jadikan contoh dalam perkara ini? Sebab Tuhan sendiri yang telah mempercontohkan mereka.

    Itu minda Tuhan Allah SWT.
    Minda Yahweh harus kah itu?
    Sungguh kebenaran bukan pd text.
    -

    Rancangan Tuhan bukanlah rancangan kita,
    Dan jalan kita bukanlah jalan Tuhan.
    Seperti Langit dan Bumi beda-bedanya.

    Sekarang saya fikir MK tentu boleh nampak bahawa saya bukan kondem Yahudi atau Kristian kerana saya suka-suka nak kondem mereka. Saya hanya mengemukakan peringatan Tuhan supaya umat Al-Quran tidak menjadikan tabiat anutan kedua-dua golongan itu sebagai ikutan.
    Misalnya – saya ulang sekali lagi – Tuhan larang kita mengatakan bahawa hanya golongan kita saja betul, orang lain semua salah. Atau, mengatakan kononnya jalan yang lurus hanyalah apabila seseorang itu masuk “agama” kita. Atau, mengatakan kononnya semua nabi-nabi dulu menganut “agama” kita itu. Semua anutan yang mendakwa perkara-perkara seperti itu adalah salah.

    Yes TM!
    Aku juga tidak sedang memuji Jahudi.
    Tetapi juga tidak harus membencinya.
    Aku belajar membenarkan segalanya.
    Dan belajar menjadi benar di belakang text.

    Jadi bagaimanakah anutan yang benar? Anutan yang benar adalah begini:
    5:69 Sesungguhnya mereka yang percaya (kepada Al-Quran) dan mereka yang Yahudi dan yang Sabian dan yang Kristian – semua yang percaya kepada Tuhan dan hari kiamat dan melakukan kebaikan – mereka tidak akan berasa takut dan mereka tidak akan berasa gusar.

    Itu betul sobat!
    Berasa gusar pertanda khawatir.
    Orang-orang gusar penuh khawatir.

    Dengan penjelasan ini saya harap MK faham bahawa saya bukan anti Yahudi atau Kristian atau sesiapa saja.

    Aku fahan! Ini tabiat yg bagus Sobat, karana sebenci-bencinya Allah kepada manusia, ternyata Dia masih tetap mencurahkan hujan dan matahari yg sama, walau kepada para penghujat-Nya sekalipun. Ini teladan Illahi. Cinta Allah kepada manusia adalah suatu kebenaran yg tak perlu dibantah atau dikoreksi atau dimurnikan tapi justru harus diteladani. Hanya Iblis yg senang bila kita saling membenci karana benci yg ada bisa menracuni hati.
    -

    Aku mengerti mindamu adalah kepada kemanusiaan dan tolokmu dari Quran. Semua tolokmu di atas masih berupa petikan-petikan kutengok, dan bukan diambil dari dalam hatimu sendiri. Mungkin semua sudah juga mengetahui bahwa Kitab Suci diturunkan untuk kemanusiaan, bukan untuk berada di atas kemanusian itu tentunya.
    -

    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 14, 2010 at 6:29 pm

  67. pbuu,

    Dari M114:-

    [Saya cuba membuka beberapa persoalan :

    1.Siapakah Malaikat ini sebenarnya? Adakah ianya maklhuk bernama cahaya (light) atau current atau siapa?

    2. Siapakah Iblis ini sebenarnya? dari Api? Api kita nampak. Dari api yang halus? Dari heat?

    3. Siapa Adam ini sebenarnya? Mana kubur dia? Adakah maksud Adam itu seorang manusia atau mewakili sekumpulan msyarakat dari alam universe yang lain?

    Tidak salah kita mengkaji ciptaan Tuhan ini, asalkan berdasarkan wahyu. Sebelum ini, saya berpendirian bahawa, disebalik Al-Quran tersirat banyak rahsia-rahsia alam yang tersembunyi.]

    Utk soalan 1 n 2 terdpt 133kali dlm 93surah disebut kata “MALAKAIT” MALAKA – 16kali dlm 07surah/YAMLIKU – 28kali dlm 21surah/MALK – 49kali dlm 27surah/MALIK – 03kali dlm 03surah/MAMLUK – 01kali dlm 01surah/MALAK – 15kali dlm 11surah/MALAKUT – 04kali dlm 04surah/ MALIK – 17kali dlm 12surah

    Utk soalan 3,terdpt 90kali kata MANUSIA + 07kali sifat MANUSIA + 30kali MANUSIA/FEMALE/PEREMPUAN spt: kata INS – 18kali dlm 09surah/INSAN – 65kali dlm 43surah/INSIY – 02kali dlm 02surah/UNAS – 05kali in 04surah/ANASA – 05kali dlm 04surah/ISTA’NASA – 02kali dlm 02surah/UNTHA – 30kali dlm 17surah……

    Spt kata Juang dah berpuluh kali diTM ini rajin buat penyelidikan dapeklah hasilnya??????Salaaaaaaaaaaam.

    chong

    October 14, 2010 at 7:28 pm

  68. Salam 114

    message114 said:
    Salam,
    Apabila kita menganalisa fakta-fakta baik melalui Quran, Bible, Old testament, New Testament, sejarah dunia lama, sejarah dunia baru, maka kita kumpulkan fakta-fakta untuk di simpulkan.

    Kesimpulan dari fakta ialah fakta lainnya.
    Jika fakta itu duniawi, kesimpulannya utk dunia.
    Jika yg rohani bukan fakta, maka mari reka-reka.

    Setiap orang ada pendirian. Pendirian berdasarkan fakta, kemudian ada kritikan bukanlah makna geram. Soal geram tidak timbul. Dalam diskusi dan ekspresi minda kita memang ada guideline,selagi kita ada fakta-fakta yang jelas.

    Sorrylah, jika kau menjadi geram kepadaku m. Aku hanya cuba bicara lebih ke depan fakta dunia. Fakta yg dari belakang boleh tarik suka-suka seperlunya. Tetapi yang lebih penting dari itu ialah “apa ada fakta di depan kita?”

    Apabila kononnya Holocaust Yahudi berlaku di Eropah, pada perang dunia kedua, mereka tidak lepas geram terhadap Jerman, mereka lepas geram terhadap orang Palestine pula. Makanya kekejaman menyembelih orang palestine saling tak tumpah macam Hitler dulu. Ini adalah sejarah yang terang terang berlaku.

    Kita faham orang Yahudilah yang paling syok sendiri di dunia. Mereka bangga dengan saintis-saintis mereka. Mereka kata merekalah yang paling tip-top demokrasi di dunia ini. Mereka kata merekalah pihak yang tidak bersalah di dunia ini. Sebab mereka kata mereka adalah “The Chosen People”. Bukan kita kata, mereka kata.

    Ya! Jahudi itu keras kepala.
    Selalu ingin menang sendiri.
    Jesus yg tak berdosa pun dia bunuh.
    -

    Kristiani pernah membencinya,
    Hitler memanfaatkan sentiment itu.
    Maka terjadilah Holocaust pada WW-2.
    -

    Menjadi pertanyaanku pd responmu,
    Mengapa Jahudi tak lepas geram pd Jerman?
    Padalah konon mereka itu “Reveng Specialist”.
    -

    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 14, 2010 at 8:24 pm

  69. Salam,

    Terimakasih Chong. Dari satu persatu ayat-ayat yang diketengahkan kita boleh mengkaji dan menyelidiki lebih ke hadapan maksud disekelilingnya tanpa merujuk kepada hadis-hadis yang ternyata “fail test”.

    Saya setuju benar dengan Maren Kitatau ” …..Manusia terus berpikir kepada alam semesta dgn kreasi jiwa,
    Bergumul bersama Allah menguak rahasia-rahasia yg ada,
    Demi menjadi rahmat lil alamin sesuai firman-Nya…..”

    Dalam Al-Quran, Tuhan menggalakkan manusia menggunakan akal fikiran yang diberi untuk memperhatikan kejadian alam :

    2:164 Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi; dan (pada) pertukaran malam dan siang; dan (pada) kapal-kapal yang belayar di laut dengan membawa benda-benda yang bermanfaat kepada manusia; demikian juga (pada) air hujan yang Allah turunkan dari langit lalu Allah hidupkan dengannya tumbuh-tumbuhan di bumi sesudah matinya, serta Ia biakkan padanya dari berbagai-bagai jenis binatang; demikian juga (pada) peredaran angin dan awan yang tunduk (kepada kuasa Allah) terapung-apung di antara langit dengan bumi; sesungguhnya (pada semuanya itu) ada tanda-tanda (yang membuktikan keesaan Allah kekuasaanNya, kebijaksanaanNya, dan keluasan rahmatNya) bagi kaum yang (mahu) menggunakan akal fikiran.

    Tapi bagi pendapat yang ini Maren Kitatau menulis “…..Ada sekilas pandang tentang kreatifitas manusia dan teknoloji.
    Tapi ini tak mudah dimengerti oleh yg hanya belajar Kitab Suci. Kita harus rela berpikir bebas tanpa mencederai rohani kita tentu. ” maaf, kurang setuju.

    Kebanyakan orang Islam apabila memperkatakan tentang baca dan belajar Al-Quran, mereka fikir hanya untuk dapat pahala dan bacaan tajwid yang betul. (berkenaan sebutan yang betul, kita tak dapat paksa gaya sebutan betul-betul macam orang Arab, orang Cina lain bunyinya, orang Sepanyol lain lentuk sebutannya, orang Afrika lain gayanya…..ini belajar tajwid, sampai kiamat pun takkan selesai)
    Bacaan hanya sekitar mengetahui sejarah hidup orang dulu-dulu dan akibat perbuatan mereka dosa dan pahala. Kemudian hukum-hukum kehidupan, rumahtangga. Ini hanya secebis dari fakta-fakta yang sudah jelas.

    Apa yang saya maksudkan ialah AL-Quran ini bagaikan lautan luas yang boleh kita selami untuk mencari mutiara yang tersimpan. Kita tidak dapat lari dari Al-Quran. Kita boleh guna apa saja teknologi baik matematiks, statistiks dan computer programming untuk menerokai rahsia dalam Al-Quran. Semua ilmu sains secara asasnya ada dinyatakan didalam Al-Quran.

    Saya faham Al-Quran tidak akan keluar semua forulae matematik, kalkulus, algebra didalamnya. Semua ini manusia sendiri yang berusaha mencarinya.

    ****************************************************
    Al-Quran :

    1. Tidak akan mencederakan rohani dan hatta jasmani kita. Tidak akan menyekat fikiran kita.

    14:1. Alif, Laam, Raa’. Ini ialah Kitab (Al-Quran) Kami turunkan dia kepadamu (wahai Muhammad), supaya engkau mengeluarkan umat manusia seluruhnya dari gelap-gelita kufur kepada cahaya iman – dengan izin Tuhan mereka – ke jalan Allah Yang Maha Kuasa lagi Maha Terpuji.

    Al-Quran bagaikan torchlight dalam kegelapan. Ianya memandu kita agar tidak tersesat jalan. Kalau berjalan dalam gelap tanpa torchlight, maka kita jatuh kedalam parit. Bukannya torchlight kata itu dan ini, ia hanya tunjuk jala. Kita sendiri lagi tahu jalan yang mana lurus dan yang mana bengkok. Yang mana jalan selamat dan yang mana jalan bahaya.

    Kalau kita mencari rahsia alam tanpa panduan Tuhan, maka kia pasti tersesat atau sentiasa dalam kebingungan. Contoh saintis terkenal dari Cambridge University. Dalam tahun 1988, dalam bukunya “A Brief History of Time” ia percaya ada Tuhan. Baru-baru ini, dia mengiystiharkan Tuhan tidak terlibat dalam hukum fiziks di universe. Ini sudah ternyata, apabila kita mengkaji alam semesta semata-mata akal fikiran sendiri 100 peratus, sudah pasti fatwa sains kita berkecamuk walaupun PhD dalam Astronomy/Astrophysics.

    Kita lihat betapa kaum Athiest, begitu bangga dengan kemajuan sains mereka, seolah-olah sains itu hasil usaha mereka tanpa ada bantuan dari Tuhan dan Tuhan itu tidak pernah wujud. Betapa sombong sikap sedemikian.

    17:67. Dan apabila kamu terkena bahaya di laut, (pada saat itu) hilang lenyaplah (dari ingatan kamu) makhluk-makhluk yang kamu seru selain dari Allah; maka apabila Allah selamatkan kamu ke darat, kamu berpaling tadah (tidak mengingatiNya); dan memanglah manusia itu sentiasa kufur (akan nikmat-nikmat Allah).

    ————————————————-
    2. Al-Quran ialah lifeblood bagi orang yang mempercayai wahyu Tuhan.
    —————————————————
    3. Al-Quran bagaikan control dan alarm warning system agar kita tidak tererumus ke dalam jurang bahaya dan kebinasaan dalam hidup kita.

    2:2. Kitab Al-Quran ini, tidak ada sebarang syak padanya (tentang datangnya dari Allah dan tentang sempurnanya); ia pula menjadi petunjuk (indicator/guideline) bagi orang-orang yang (hendak) bertaqwa;
    —————————————————-

    4. mengajak manusia untuk berfikir seluas-luasnya tanpa terpengaruh dengan ajaran nenek-moyang yang ternyata membantutkan fikiran manusia.

    13:2. Allah jualah yang menjadikan langit terangkat tinggi dengan tiada bertiang (open wide space universe) sebagaimana yang kamu melihatnya, kemudian Ia bersemayam di atas Arasy; dan Ia memudahkan matahari dan bulan (untuk faedah makhluk-makhlukNya) tiap-tiap satu dari keduanya beredar (orbit) untuk suatu masa yang telah ditetapkan. Allah jualah yang mentadbirkan segala urusan; Ia menerangkan tanda-tanda kekuasaanNya satu-persatu, supaya kamu yakin kepada pertemuan Tuhan kamu (untuk menerima balasan).

    Dalam sejarah 600 tahun dahulu seorang saintis kajibintang iaitu Galileo Galie di Itali, telah mengisyhtiharkan bahawa bumi mengelilingi matahari. Kenyataannya itu mendapat bantahan pihak Gereja yang sekian lama berfahaman bahawa matahari mengelilingi bumi. Akibatnya Galileo dipenjara. Sekarang kajian sains embuktikan kebenaran Galileo, yang mana Al-Quran telah nyatakan seribu tahun yang lalu.

    Kita tidak nafikan banyak saintis mengkaji alam semesta. Berdasarkan ujian makmal, mereka test teori mereka.
    Tidak semestinya teori itu betul 100 peratus.

    ————————————————–

    Pendirian kita Al-Quran sebagai panduan asas.

    Contoh :

    1. Seorang pilot kapalterbang Space Shuttle (NASA), dalam masa perjalanan dari bumi ke orbit atas, manual sentiasa berada dihadapan mereka, walaupun bertahun training sebagai pilot. Itu demi keselamatan nyawa mereka. Tambah lagi ada kawalan dari space center di bumi.

    Mereka terpaksa rujuk manual dalam setiap minit perjalanan. Itulah hakikatnya. Kalau pilot itu pandai-pandai kata “Tak usah manual, saya sudah tahu teknik driving space shuttle, pasti akan menemui kecelakaan

    2. Pemain muzik profesional dalam orkestra, semua mata melihat nota muzik dihadapan. Kita orang biasa hairan kenapa masih melihat nota muzik, walhal sudah mahir main alat musik. Ini fikiran kita. Fikiran orang profesional muzik, itu jalan yang terbaik dalam menghasilkan bunyian muzik yang tepat.

    3. Dalam penghasilan sebuah kapalterbang Boeing, pra-para aerospace engineers, sentiasa melihat buku panduan dan manual pembuatan kapalterbang. Mereka tidak akan dapat membuat dengan betul tanpa merujuk kepada engineering manual, walaupun experience bertahun-tahun.

    4. Para kreatif mencipta animasi 3D di studio, kita pasti akan lihat buku manual 3D di atas meja mereka sebagai rujukan.

    5. Walaupun sesorang itu pakar English Language, pasti ada buku rujukan English di dalam pejabat dia.

    6. Chemial engineer, kalau sebuah chemical plant itu ada kerosakan, atau steam boiler berbunyi dengan pelik, sudah pasti mereka akan lihat punca penyakit plant itu dari procedure manual. Mana ada mereka jalan jalan buta dalam plant hendak mencari puncanya.

    Itulah maksudnya penggunaan Al-Quran sebagai buku reference atau manual. Kita tidak hanya tutup mata bila berjalan di atas planet bumi ini.

    message114

    October 14, 2010 at 9:22 pm

  70. Salam!

    Semua buku memiliki fokus.
    Fokus itu mengarah kpd tiga,
    Kepada tubuh, jiwa dan roh.
    -

    Buku manual tubuh,
    Semua yang berkaitan dgn pemeliharaan tubuh.
    Mulai buku Mari Memasak, Olahraga, hingga Kitab Kedokteran.
    -

    Buku manual jiwa,
    Semua yang berkaitan dgn perkembangan jiwa,
    Mulai buku Mari Mewarnai, Rekayasa, hingga Kitab Filsafat.

    Kitab manual roh,
    Semua yang berkaitan dgn pertumbuhan rohani,
    Mulai buku Mari Menyanyi, Membaca hingga Kitab Suci.
    -

    Semua buku itu penting dipelajari diserap dipilah secara cermat. Mempelajarinya perlu berurut naik sesuai pertumbuhan tubuh jiwa roh, Bukan berurut turun yg dimulai dari manual roh, yaitu dari Kitab Suci.
    -

    Menurutku,
    Alumni yg belajar terbalik selalu melihat ke atas belakang,
    Selalu merindukan “Today of yesterday”,
    Berhasrat meng “Cut and Paste” manual rohani ke dunia.
    Allah harus dibela mati-matian utk mewujudkannya,
    Rawe-rawe rantas malang-malang putung.
    Dia lebih banyak sinis dari pada senyum.
    Setahu dia pada senyum ada kelemahan.
    -

    Alumni yg belajar berurut naik selalu melihat ke depan atas,
    Selalu mampu menerawang “Tomorrow of today”,
    Berharap Allah menjelaskan dan mencerdaskannya.
    Segala rintangan adalah ujian iman agar betumbuh,
    Menghayati kurangnya, sabar menanti berbagai kebenaran Illahi.
    Dia lebih banyak senyum dari pada tertawa.
    Setahu dia pada tertawa ada pelecehan.
    -

    Entahlah!
    Ini hanya pandanganku yang liar koq,
    Bukan yang lurus-lurus merujuk bukti.
    -

    Tapi ada orang yg demikian takut kpd Kitab,
    Takut salah letak, salah baca, salah guna, dll.
    Orang itu aneh menurutku.
    -

    Salam Pikir Tiga!

    Maren Kitatau

    October 14, 2010 at 11:18 pm

  71. MK: Aku mengerti mindamu adalah kepada kemanusiaan dan tolokmu dari Quran. Semua tolokmu di atas masih berupa petikan-petikan kutengok, dan bukan diambil dari dalam hatimu sendiri. Mungkin semua sudah juga mengetahui bahwa Kitab Suci diturunkan untuk kemanusiaan, bukan untuk berada di atas kemanusian itu tentunya.

    Salam,

    Tujuan saya mewujudkan blog ini adalah untuk menjadi satu inisiatif kepada saya mendekati Al-Quran dan memahaminya. Kerananya saya mendapat alasan untuk menjengok Al-Quran lebih kerap. Begitulah lebih kurangnya. Dalam pada itu, jika apa yang saya tulis dalam blog ini kemudiannya merangsang orang lain untuk turut mendekati dan memahami Kitab Tuhan itu, maka ia sudah cukup untuk menjadi khabar yang gembira dan permulaan yang baik.

    tolokminda

    October 14, 2010 at 11:47 pm

  72. Salam TM!

    Terhadap minda Allah, kita tuh bagai anak kecik yang sedang berada di dalam gedung Library of Congress. Mata anak terbelalak menengok banyaknya kitab-kitab di sana. Anak tahu bahwa kitab itu pasti ada penulisnya tapi entah siapa. Dan, tahu pasti ada banyak bahasa dan kata yg tidak bisa dimengerti, tapi cukup percaya saja bahwa kitab itu penting.

    Anak hanya tertarik pada kitab yg bergambar-gambar dgn gambar yg pernah ditengoknya saja. Itu mudah menyenangkan jiwanya. Dan memang tak seorangpun cukup waktu utk membaca dan mengeti keseluruhan kitab-kitab yg ada di Library of Congress itu. Hanya kita tahu semua kitab itu penting begitu saja. Entah apa pentingnya!
    -

    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 15, 2010 at 12:54 am

  73. Salam MarenK dan TM,

    TM, kita faham tujuan blog ini ialah semata-mata untuk lebih memahami wahyu Tuhan dengan lebih jelas dan berkongsi minda dengan penulis-penulis lain. Kita sedar adanya perbezaan pendapat, perbezaan penilaian dan perbezaan pendekatan.

    Perbezaan bukannya peperangan, tapi merancakkan lagi dunia ekspresi minda. Kita tidak berminat dalam dunia yang tersepit dan membosankan.

    Maren Kitatau, tulisan anda yang begitu indah dan bersifat semacam abstrak tapi mudah dimengerti. Nilai kesusasteraan sangat menarik.

    Anda menulis “….Entahlah!
    Ini hanya pandanganku yang liar koq,
    Bukan yang lurus-lurus merujuk bukti. ”

    Pendirian kita tidak begitu. Bukan liar pandangan anda. Semakin luas penerangan anda, semakin kita respect cetusan fikiran anda. Setuju tidak setuju itu pendirian saja.

    Anda menulis “….Tapi ada orang yg demikian takut kpd Kitab,Takut salah letak, salah baca, salah guna, dll. Orang itu aneh menurutku.”

    Ya, tepat sekali pendapat anda. Di dalam dunia ini, tidak semua yang kita lihat atau kita buat itu selari dengan apa yang kita fikirkan atau orang lain fikirkan. Mungkin aneh, mungkin tidak.

    Contoh :

    1. Seorang gadis yang cantik. Kita kata cantik. Kawan kita kata tak cantik, walaupun gadis itu bekas ratu cantik. Mata hati tidak sama.

    2. Menangis itu nampak semacam ada kesedihan. Adakah menangis seorang ibu ketika melihat anak comel yang baru dilahirkan dikira sedih atau gembira? Si ibu lebih tahu.

    3. Ada pelajar bila menerima keputusan peperiksaan dengan cemerlang, ada yang melompat-lompat gembira,tapi ada yang menangis. Yang gembira itu biasalah. Pelik kenapa menangis? Tapi yang menangis itu ada pelbagai kemungkinanan, mungkin kerana mengenang susah payah belajar atau menerima keputusan tapi ayah baru meninggal seminggu yang lalu.

    4. Ada anak yang kita lihat begitu takut berhadapan dengan ayahnya. Adakah sifat takut itu bererti ayahnya sangat bengis ataupun tegas ataupun semata-mata tanda hormat?

    5. Ada pelajar yang cemerlang walaupun ayah ibu hanya pekebun kecil atau penoreh getah dan hidup kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. Ada pelajar yang ayah ibu professor, tapi si anak gagal dalam akademik.

    6. Si pemandu yang senantisa berhati-hati di jalanraya mungkin tidak disenangi oleh pemandu yang suka memandu melebihi had laju dan suka memancar lampu highlight dibelakang sipemandu yang berhati-hati itu. Pemandu yang berhati-hati dan ikut peraturan jalanraya, bukannya takut kepada polis, tapi takut ditimpa kemalangan sehingga membawa maut percuma pada diri sendiri atau keluarga. Pemandu yang melebihi had laju suka menyalahkan polis dan undang-undang. Bukan tidak percaya, tapi sifat degil dan keras hati.

    7. Ada orang rambut kerinting di buat bonding lurus. Yang rambut lurus dikerintingkan. yang rambut hitam, dikuningkan. Yang kuning dihitamkan. yang rambut lebat risau rambut macam sarang tebuan.

    8. Seorang apek Cina, berbasikal buruk dengan seluar pendik, tapi duit juta-juta dibank. Anak belajar kat Australia. Macamana dia dapat duit banyak?

    Jadi itulah perkara-perkara yang mungkin orang kata aneh atau mungkin biasa-biasa saja. Tafsiran masing-masing.

    Berkenaan ” …..Selalu merindukan “Today of yesterday”, dan
    Selalu mampu menerawang “Tomorrow of today”,”

    Pendirian kita ialah kena adil dalam bab ini.

    Apa sebab kita belajar subjek Sejarah di sekolah? Apa kena mengena sejarah dengan zaman moden sekarang. lebih baik kita belajar sains dan teknologi untuk masa hadapan daripada fikir bukan-bukan sejarah masa silam. Bak kata pepatah “Sejarah mengajar kita”. Memang benar ada sejarah hitam dan ada sejarah putih sifatnya. Yang sejarah hitam itu, bukan untuk ditangisi, tapi sebagai pelajaran bagi orang kemudian. Kita kena kenal sejarah negara kita masing-masing. Contoh : Belajar kat USA, dalam bidang engineering, mau tidak mau kena belajar sejarah Amerika sebagai subjek elektif dan syarat untuk dapat ijazah. Kalau belajar aerospace engineering, kita kena belajar juga History of Aviation. Kalau belajar modern art, kena belajar juga history of art. Kalau belajar moviemaking kena belajar history of cinema. Kalau belajar pasal negara Jepun, kena belajar juga History of Japan. Mengerti sejarah juga memainkan peranan penting untuk hari ini dan hari esok. Perlembagaan negara kita adalah juga hasil tulisan orang dahulu, mungkin 50 tahun atau 60 tahun atau lebih 20 tahun seperti constitution of USA. Bukanah itu juga hail sejarah yang lalu.

    Maka apakah sebabnya kita di dunia sebagai hamba Tuhan tidak mahu menoleh sekejap masa lalu? Mau tidak mau kita terpaksa melihat kewujudan Piramid di Mesir,mau tidak mau kita kena korek tulang dinosaur dan sebagainya, kerana Tuhan sengaja membiarkan kesan sejarah semata-mata sebagai peringatan orang-orang dihari kemudian, bukan untuk kita tangisi, tetapi sebagai rasa insaf dan pedoman hidup, agar kita tidak sombong dan takabbur. Kita kena ingat, kita asal dari mana. Bukan semata-mata tempat lahir di atas planet bumi.

    Begitu juga masa depan. Kita boleh berinovatif dan kreatif. Kratif manapun seseorang itu, pasti tidak lari daripada prinsip asal. Apa-apa bidang pun. Setinggi manapun engineering degree, tidak lupa asas prinsip fizik. Setinggi manapun ijazah Modern Arts, tidak harus lupa pada prinsip asas warna.

    Begitu juga kita jangan lupa asal kita. Walaupun kita didunia dalam bentuk fizikal, perkara kerohanian tidak akan terlepas. Bila bayi dilahirkan kita tidak ajar dia cara minum susu. Dia secara automatik pandai menyusu ibunya beberapa saat selepas dilahirkan. Tapi siIbu, dalam menyusu anak dia pandang anak bukan sebarang pandang, tapi dengan hati sejati seorang ibu, penuh kasih sayang. Itulah kerohanian. Itu bukannya “Cut and Paste”. Itu sudah semua semulajadi dalam wahyu Tuhan. Wahyu Tuhan kepada kita bermula sebelum kita lahir kedunia. Di alam sebelum dunia, kita dah tahu tauhid atau Tuhan Yang Satu. Bila dilahirkan wahyu Tuhan tetap ke atas kita. Bila Tuhan kata berdiri pada umur 9 bulan, kita pun berdiri. Bila Tuhan kata cakap, maka kita pun mula bercakap pada umur setahun setengah. Itu tandanya ita tunduk kepada perintah Tuhan. Tidak dapat elak. Bagi yang tidak percaya Tuhan, itu semua natural saja. Tidak ada urusan masuk campur Tuhan.

    Maka makna wahyu Tuhan itu bukan sahaja bentuk Quran. Tapi apa yang berlaku di alam ini, semua wahyu Tuhan. Tuhan kata kepada langit supaya patuh. Langit pun patu. Tuhan kata kepada asap dan di universe dan berhimpun, maka terjadilah galaxies dan bintang-bintang dan planet-planet.

    Jadi today of yesterday dan tomorow of today, hanyalah rentetan perjalanan hidup kita masing-masing bagaikan ada abang kakak dan ada adik kecil, tapi ayah ibu sama. Maka beriman atau tidak beriman, pasti akan berlaku dalam jalan hidup manusia dulu dan sekarang sehingga ke akhir zaman.

    Pendirian kita tidak aneh bila orang itu takut kepada Tuhan, cinta kepada Tuhan dan wahyuNya, tapi yang lebih aneh apabila ada manusia mengatakan :

    1. “Apakah bila kita mati dan menjadi tulang belulang, kita akan dibangkitkan?”.
    2. “Kenapa Nabi-nabi diturunkan sebagai manusia dan berjalan dipasar-pasar, bukannya malaikat-malaikat?”
    3. “Muhammad itu seorang ahli sihir.”

    Ini dicerita oleh Tuhan di dalam Al-Quran.

    message114

    October 15, 2010 at 3:17 am

  74. MK: Dan memang tak seorangpun cukup waktu utk membaca dan mengeti keseluruhan kitab-kitab yg ada di Library of Congress itu. Hanya kita tahu semua kitab itu penting begitu saja. Entah apa pentingnya!

    Salam,

    Cukup waktu atau tidak bergantung kepada minat dan bagaimana manusia itu hendak membahagikan masanya untuk sesuatu bidang ilmu. Tuhan tidak memaksa manusia untuk memahami semua bidang ilmu, sebab itulah Dia mencipta ramai manusia dan mempunyai minat dalam bidang-bidang ilmu tertentu. Tujuannya supaya manusia bekerjasama menggunakan kepakaran masing-masing untuk memakmurkan muka-bumi.

    Lihatlah alam semesta di sekeliling kita. Matahari ada kepakarannya. Bumi ada fungsinya. Bulan ada tujuannya yang tersendiri. Masing-masing bekerjasama membentuk kehidupan yang harmoni. Mereka saling menghormati satu sama lain dengan patuh pada orbit masing-masing. Begitulah manusia, jika mereka sedar fungsi asalnya mereka diciptakan yang memiliki bakat dan minat yang boleh diasah dan dikembangkan untuk manfaat-manfaat tertentu, kita boleh mencorakkan kehidupan yang lebih harmoni. Yang penting setiap manusia kena sedar yang dalam hidup mereka pun ada orbit yang telah Tuhan tetapkan untuk setiap manusia dan jangan melampaui orbit itu.

    Contoh mudah adalah lelaki ada orbit tersendiri bagaimana hendak hidup sebagai manusia. Wanita juga ada orbit tersendiri untuk berfungsi sebagai manusia. Jika lelaki nak jadi wanita, dan wanita nak jadi lelaki, sudah pasti kehidupan akan berkecamuk seperti mana bumi nak masuk orbit matahari, dan matahari nak guna orbit bumi.

    Tujuan perbincangan Kitab Allah sebegini adalah untuk membawa pembaca merenung apakah matlamat mereka dihidupkan? Apakah sekadar makan-minum dan kejar kekayaan dan kemewahan? Atau sebenarnya kita ada fungsi-fungsi untuk mewujudkan kehidupan yang aman, makmur dan harmoni? Apalah erti kekayaan dan kemewahan yang dikecapi jika bersikap tamak dan menindas sesama manusia?

    Kalau kita renungkan, walau macam mana ilmu Allah itu dipecah-pecahkan kepada pelbagai bidang seperti sains dan matematik, kepada fizik, kimia, biologi, seterusnya kepada cabang-cabang ilmu yang lebih menjurus, semuanya tunduk kepada asas yang sama yang bersifat universal. Setiap cabang ilmu itu saling membenarkan dan tidak bercanggah di antara satu sama lain yang membuktikan ia ditetapkan oleh Satu Tuhan.

    Oleh kerana ada Satu Tuhan semata-mata yang patut kita tunduk dan patuh, maka secara logiknya manusia boleh disatukan jika mereka benar-benar mahu tunduk pada ketetapan Tuhan. Itulah kepentingan kita belajar KitabNya agar membentuk jiwa yang tunduk patuh hanya padaNya dan tidak mengada-adakan dusta untuk berbangga diri atas nama sesuatu puak.

    Dan Kitab Tuhan itu bukannya setakat ilmu yang adalah dalam buku Al Quran, Injil, Taurat dan lain-lain. Buku-buku sains juga adalah apa yang Tuhan tetapkan walaupun dikaji oleh ramai saintis. Gabungan ilmu yang kita dapat daripada Kitab yang menyucikan jiwa dan kitab sains dapat mendorong manusia bangkit kepada satu peringkat kehidupan yang belum pernah dilalui oleh umat-umat terdahulu (evolusi).

    Juang

    October 15, 2010 at 7:35 am

  75. pbuu,

    Satelah meneliti hujah2 yg dismpkan MK,M114 n JUANG, saya dpt merumuskan sgt berkaitan 05ayat dari 36ayat dibwh “kata” AHDATHA,18:70; 20:113; 21:2; 26:5; 65:1
    Sila hayati maananya; BAHARUI,PEMBAHARUAN,RENEWAL, “INOVATION” so hadith jika di inovasikan ie renew/inovate acording to this era it will be much better in all purpose!

    Salaaaaaaaaaaaam.

    chong

    October 15, 2010 at 4:18 pm

  76. Salam 114
    Terima kasih atas responmu yg wah, Sobat.
    Beberapa saja yg penting kucoba respon.
    -

    Mari terus mengalir dan bergolak pikir
    Tidak ada aliran tanpa ada beza tekanan.
    Perbezaan itu mutlak spt Langit dan Bumi.
    Beza itu membuat hidup dan berkehidupan.

    Salam MarenK dan TM,
    TM, kita faham tujuan blog ini ialah semata-mata untuk lebih memahami wahyu Tuhan dengan lebih jelas dan berkongsi minda dengan penulis-penulis lain. Kita sedar adanya perbezaan pendapat, perbezaan penilaian dan perbezaan pendekatan.

    Perbezaan bukannya peperangan, tapi merancakkan lagi dunia ekspresi minda. Kita tidak berminat dalam dunia yang tersepit dan membosankan.

    Betul, betul, betul!
    Itu membosankan!
    Kita harus berbeza di dalam damai.
    Dalam damai bisa ada tukar-tarik minda.
    Tanpa damai orang hanya tukar-tarik darah.
    Gigi-ganti gigi mata ganti mata pipi tak berlaku.
    Kata terakhir sebelum Jesus mati, “Sudah selesai!”

    Soal perbezaan sudah kutulis sebelum ini.
    Perbezaan adalah anugerah Tuhan
    Perbezaan hrs dipelihara dgn cinta.

    Maren Kitatau, tulisan anda yang begitu indah dan bersifat semacam abstrak tapi mudah dimengerti. Nilai kesusasteraan sangat menarik.

    Terima kasih apresiasinya, Sobat!

    Kita perlu merubah-rubuh susunan kata
    Atau mencipta kata yg belum pernah ada
    Guna berpikir apa yg terabaikan minda kita

    Di masa silam kita hanya tahu mili hingga kilo,
    Di masa kini kita mulai tahu atto hingga Tera,
    Piko dan Mega maupun Giga sudah lajim.

    Anda menulis “….Tapi ada orang yg demikian takut kpd Kitab,Takut salah letak, salah baca, salah guna, dll. Orang itu aneh menurutku.”
    Ya, tepat sekali pendapat anda. Di dalam dunia ini, tidak semua yang kita lihat atau kita buat itu selari dengan apa yang kita fikirkan atau orang lain fikirkan. Mungkin aneh, mungkin tidak.
    Contoh :
    1. Seorang gadis yang cantik. Kita kata cantik. Kawan kita kata tak cantik, walaupun gadis itu bekas ratu cantik. Mata hati tidak sama.
    2. Menangis itu nampak semacam ada kesedihan. Adakah menangis seorang ibu ketika melihat anak comel yang baru dilahirkan dikira sedih atau gembira? Si ibu lebih tahu.
    3. Ada pelajar bila menerima keputusan peperiksaan dengan cemerlang, ada yang melompat-lompat gembira,tapi ada yang menangis. Yang gembira itu biasalah. Pelik kenapa menangis? Tapi yang menangis itu ada pelbagai kemungkinanan, mungkin kerana mengenang susah payah belajar atau menerima keputusan tapi ayah baru meninggal seminggu yang lalu.
    4. Ada anak yang kita lihat begitu takut berhadapan dengan ayahnya. Adakah sifat takut itu bererti ayahnya sangat bengis ataupun tegas ataupun semata-mata tanda hormat?
    5. Ada pelajar yang cemerlang walaupun ayah ibu hanya pekebun kecil atau penoreh getah dan hidup kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. Ada pelajar yang ayah ibu professor, tapi si anak gagal dalam akademik.
    6. Si pemandu yang senantisa berhati-hati di jalanraya mungkin tidak disenangi oleh pemandu yang suka memandu melebihi had laju dan suka memancar lampu highlight dibelakang sipemandu yang berhati-hati itu. Pemandu yang berhati-hati dan ikut peraturan jalanraya, bukannya takut kepada polis, tapi takut ditimpa kemalangan sehingga membawa maut percuma pada diri sendiri atau keluarga. Pemandu yang melebihi had laju suka menyalahkan polis dan undang-undang. Bukan tidak percaya, tapi sifat degil dan keras hati.
    7. Ada orang rambut kerinting di buat bonding lurus. Yang rambut lurus dikerintingkan. yang rambut hitam, dikuningkan. Yang kuning dihitamkan. yang rambut lebat risau rambut macam sarang tebuan.
    8. Seorang apek Cina, berbasikal buruk dengan seluar pendik, tapi duit juta-juta dibank. Anak belajar kat Australia. Macamana dia dapat duit banyak?
    Jadi itulah perkara-perkara yang mungkin orang kata aneh atau mungkin biasa-biasa saja. Tafsiran masing-masing.

    Ya!
    Kita perlu membenarkan segalanya.
    Kita sadar mata kita mudah tertipu atau ditipu.
    Mungkin juga kita gemar ditipu maka tukang sulap laku.

    Bagus conto-contohnya.
    Aku tertarik dgn contoh No.2, air-mata Ibu
    Mungkin kau bisa bagi sikit pendapatmu
    Ada air mata anak comel yg no-kidding.

    Pls come to:
    http://tertiga.wordpress.com/2009/02/17/bayi-mimpi-apa/

    Berkenaan ” …..Selalu merindukan “Today of yesterday”, dan
    Selalu mampu menerawang “Tomorrow of today”,”
    Pendirian kita ialah kena adil dalam bab ini.
    Apa sebab kita belajar subjek Sejarah di sekolah? Apa kena mengena sejarah dengan zaman moden sekarang. lebih baik kita belajar sains dan teknologi untuk masa hadapan daripada fikir bukan-bukan sejarah masa silam. Bak kata pepatah “Sejarah mengajar kita”. Memang benar ada sejarah hitam dan ada sejarah putih sifatnya. Yang sejarah hitam itu, bukan untuk ditangisi, tapi sebagai pelajaran bagi orang kemudian. Kita kena kenal sejarah negara kita masing-masing. Contoh : Belajar kat USA, dalam bidang engineering, mau tidak mau kena belajar sejarah Amerika sebagai subjek elektif dan syarat untuk dapat ijazah. Kalau belajar aerospace engineering, kita kena belajar juga History of Aviation. Kalau belajar modern art, kena belajar juga history of art. Kalau belajar moviemaking kena belajar history of cinema. Kalau belajar pasal negara Jepun, kena belajar juga History of Japan. Mengerti sejarah juga memainkan peranan penting untuk hari ini dan hari esok. Perlembagaan negara kita adalah juga hasil tulisan orang dahulu, mungkin 50 tahun atau 60 tahun atau lebih 20 tahun seperti constitution of USA. Bukanah itu juga hail sejarah yang lalu.

    Ya, betul! Kita belajar masa silam untuk menyempurnakan masa depan, bukan untuk mengulanginya, tapi untuk memperbaiki kesalahan-kesalah minda manusia itu, atau kesalahan-kesalahan tabiatnya, akibat dari ketaksempurnaan manusia. Kesempurnaan manusia bukan ada di masa silam, tapi di masa depan.

    Maka apakah sebabnya kita di dunia sebagai hamba Tuhan tidak mahu menoleh sekejap masa lalu? … Kita kena ingat, kita asal dari mana. Bukan semata-mata tempat lahir di atas planet bumi. … Jadi today of yesterday dan tomorow of today, hanyalah rentetan perjalanan hidup kita masing-masing … Maka beriman atau tidak beriman, pasti akan berlaku dalam jalan hidup manusia dulu dan sekarang sehingga ke akhir zaman.

    Ya, tolehlah sekejap saja,
    Jangan lama-lama ke masa lalu.
    Karana kita sudah hafal dan tahu.

    Kita ingin tahu “Tomorrow-today” hingga mati itu.
    Kita sudah cukup tahu “Yesterday” sejak lahir itu
    Lahir itu alamiah mati itu hendaklah rohaniah.

    Begitu juga masa depan. Kita boleh berinovatif dan kreatif. Kratif manapun seseorang itu, pasti tidak lari daripada prinsip asal. Apa-apa bidang pun. Setinggi manapun engineering degree, tidak lupa asas prinsip fizik. Setinggi manapun ijazah Modern Arts, tidak harus lupa pada prinsip asas warna.

    Bagai mana prinsip Fizik ke Metafizik?

    Segalanya pasti berakhir,
    Firmannya tinggal tetap.
    Mati kita mungkin awal,
    Bukan akhir.

    … Maka makna wahyu Tuhan itu bukan sahaja bentuk Quran. Tapi apa yang berlaku di alam ini, semua wahyu Tuhan. Tuhan kata kepada langit supaya patuh. Langit pun patu. Tuhan kata kepada asap dan di universe dan berhimpun, maka terjadilah galaxies dan bintang-bintang dan planet-planet.

    Ya,
    Tak ada yg mustahil bagi Allah!

    Pendirian kita tidak aneh bila orang itu takut kepada Tuhan, cinta kepada Tuhan dan wahyuNya,

    Takut akan Tuhan adalah awal segala berkat.
    Penakutan oleh Tuhan bukan awal pemberkatan.
    Mari kita “menjadi” karena cintaNya, bukan murkaNya.

    tapi yang lebih aneh apabila ada manusia mengatakan :
    1. “Apakah bila kita mati dan menjadi tulang belulang, kita akan dibangkitkan?”.
    2. “Kenapa Nabi-nabi diturunkan sebagai manusia dan berjalan dipasar-pasar, bukannya malaikat-malaikat?”
    3. “Muhammad itu seorang ahli sihir.”
    Ini dicerita oleh Tuhan di dalam Al-Quran.

    Cobalah belajar membenarkan segalanya.
    Lalu menjadi benar di antara segalanya
    Dengan memuliakan hidup.

    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 15, 2010 at 11:12 pm

  77. Salam TM
    Tanya sikit,
    Mengapa responku pd 114 dimoderasi?

    Salam Samai!

    Maren Kitatau

    October 15, 2010 at 11:14 pm

  78. Salam MK,

    Saya tidak moderate penyertaan pembaca. Sesiapa saja yang membuat komen ia akan tersiar secara automatik kecuali jika komen berkenaan mengandungi hyperlink di mana saya perlu approve secara manual. Dan saya approve setiap komen yang tersangkut apabila saya menyedarinya seperti komen tuan yang ditujukan kepada M114.

    Sila rujuk di sini, saya telah pun menjelaskan tentang perkara ini. Harap tuan faham.

    tolokminda

    October 15, 2010 at 11:47 pm

  79. Assalamualaikum…

    perkara yang saya cuba ungkitkan mungkin sudah berlalu dalam perbicaraan blog ini, tapi pengertian saya amat jauh berbeza daripada “penduduk tetap” blog ini.. Mungkin sebab itu saya di sini memberi respon.

    Saya pernah meminta tuan Juang untuk mengemukakan satu hadis sohih yang bertentangan dengan alquran, tapi sehingga kini sepotong hadis sohih pun dia tidak dapat berikan.

    lalu muncullah tuan TM, katanya “Tuan ingin tahu hadis mana yang bercanggah dengan Al-Quran. Saya berpendapat kewujudan hadis itu sendiri bercanggah dengan Al-Quran. ”
    Walaupun tuan TM menyertakan satu sumber yang telah mempengaruhi mindanya, tapi pembukaan artikel itu saja sudah mengutuk dan mengkafirkan majoriti umat islam termasuk para ulama, dan ini adalah ciri-ciri penganut ortodoks.. saya tidak menolak sepenuhnya artikel itu, tetapi menapis apa yang perlu.

    Tiada seorangpun “penduduk tetap” blog ini yang mampu membawakan hadis sohih yang bertentangan dengan alquran..
    Lalu Tuan TM kata “Tuan ingin tahu hadis mana yang bercanggah dengan Al-Quran. Saya berpendapat kewujudan hadis itu sendiri bercanggah dengan Al-Quran. ”
    Pendapat ini sebenarnya talah memerangkap tuan TM dalam perbincangan ilmu keagamaan, lantas menjejaskan kredibiliti tuan TM bukan sahaja untuk mengutarakan pendapatnya bahkan sebagai bloger (maaf kerana terkasar bahasa)..

    Tuan TM kata “Tuan ingin tahu hadis mana yang bercanggah dengan Al-Quran. Saya berpendapat kewujudan hadis itu sendiri bercanggah dengan Al-Quran. ”
    Lalu tuan Juang(yang tidak dapat mengemukakan hadis diminta) bersetuju dengan hujah yang rapuh..

    Begitu juga dengan tuan M114 yang asyik asyik dengan hujahnya yang sudah ketinggalan dek zaman, dengan bertanya hadis melengkapi Quran? Quran melengkapi hadis?

    Dan tuan Chong yang sejak daari dahulu hingga kini asyik copy and paste. kemudian mengaku memahami AlQuran tetapi apa yang difahaminya hanyalah sedikit sahaja daripada yang zahir.. Sedangkan untuk memahami Alquran, harus difahani fiqhnya bukan hanya pada zahirnya.. tapi ini.. sedangkan zahir pun dia tak faham… (jgn marah, saya juga masih belajar)..

    Satu nasihat kepada semua (termasuk saya), janganlah mengkristiankan (mengkafirkan) orang lain, kerana belum tentu darjat kita di sisi Allah. (seperti yang kita tahu)Yang membezakan manusia di sisi Allah hanyalah dengan takwa.

    Tuan TM kata”Tuan ingin tahu hadis mana yang bercanggah dengan Al-Quran. Saya berpendapat kewujudan hadis itu sendiri bercanggah dengan Al-Quran. ”
    Pada pemerhatian saya, para “penduduk tetap” sangat ketara kekurangan ilmu dalam agama (betulkan jika saya tersilap – pasti kamu kata saya tersilap :)).. Terutamanya dalam sirah islam, penggunaan perkataan dalam alquran, dan yang paling penting ialah pemahaman fiqh ayat-ayat Allah. Semua ilmu ini adalah berhubung kait sekiranya kamu mengetahui.

    Tuan TM kata
    “Tuan ingin tahu hadis mana yang bercanggah dengan Al-Quran. Saya berpendapat kewujudan hadis itu sendiri bercanggah dengan Al-Quran. ”
    Kemudian “semua penduduk” tetap setuju..

    Sebenarnya pada permulaan islam, Rasulullah SAW melarang penulisan hadis oleh sahabatnya kerana baginda khuatir ia akan bercampur aduk dengan AlQuran.
    tetapi apabila Islam telah berkembang dan hafiz Quran sudah ramai, penulisan hadis sudah tidak dilarang oleh baginda, bahkan ada sebahagian hadis diarahkan baginda untuk menulisnya.

    Kita sudah sedia maklum bahawa para sahabat Rasulullah mempunyai daya ingatan yang kuat(kalau nak tahu kenapa, pelajari sejarah mereka-saya pun masih belajar). Dan hadis amat mudah dihafal oleh mereka kerana..
    -Sentiasa berada di samping Nabi SAW.
    -Berbincang sesama sahabat tentang hadith, sekiranya tidak pasti mereka akan merujuk terus kepada Rasulullah SAW atau para sahabat lain.
    -Hadith-hadith Nabi SAW yang mudah dihafal kerana pengulangan dan gaya bahasa tersendiri.
    -Mereka menyayangi Nabi SAW dan ini membantu hafazan,
    -Mereka merasai keperluan terhadap hadith dalam beribadah.

    Semua sahabat – sama ada yang menghafaz atau menulis mempunyai dua sifat asasi yang amat penting iaitu:
    Pertama, rasa amanah dalam memelihara hadith-hadith Rasulullah SAW agar tidak ditokok tambah atau terkurang.
    Kedua, rasa amanah dalam menyampaikan hadith itu kepada umat dan generasi seterusnya dalam keadaan sempurna tanpa sebarang penambahan atau pengurangan.

    Sejak Rasulullah SAW masih hidup, para sahabat amat berhati-hati dalam menyebutkan sesuatu hadith berkaitan diri Rasulullah SAW. Setelah kewafatan Baginda, mereka telah menggandakan ketelitian dan sikap berhati-hati ketika menyebutkan sesuatu hadith.

    Sedangkan para sahabat menghafaz dan menulis hadis untuk keperluan agama, dan siapakah umat Muhammad SAW yang mempunyai darjat lebih tinggi disisi Allah selain dari zaman mereka? Maka fikirlah sekali lagi dari sumber apakah yang boleh menyebabkan kita menolak hadis?
    Jika ahli sunnah itu dikatakan kafir kerana menggunakan sunnah Rasulullah SAW, maka itu tiada bezanya dengan mengkafirkan para sahabat..
    Fikirlah sekali lagi sebelum memberi pendapat Tuan TM.
    (dan janganlah pula lagi memberikan hujah yang menunjukkan kejahilan)

    Dan seperti yang pernah saya teragkan kepada orang yang sama, hadis bukan melengkapi AlQuran, ia cuma menghuraikan AlQuran.. Contohnya.. mengambil wudhu’
    Firman Allah:
    “Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan shalat, maka basuhlah mukamu dan tanganmu sampai dengan siku, dan sapulah kepalamu dan (basuh) kakimu sampai dengan kedua mata kaki,” (Al-Maidah:6).

    Dan sekarang, bagaimana pula seluruh umat islam mengambil wudhu? dimulakan dengan bismillah, membasuh hhingga kepergelangan, berkumur, kehidung, (berniat)Muka, tangan hingga ke siku, menyapu kepala, telinga, dan kaki. semuanya 3 kali. tidak disebut di dalam alquran tapi kenapa semua begini(mulut,hidung dan telinga=sunat)? kerana begitulah cara Rasulullah SAW melakukannya(mengambil wudhu). Dan tidak ada orang lebih memahami AlQuran berbanding baginda.

    Secara ringkas dapat disimpulkan, AlQuran menerangkan hukum-hukum, dan hadis itu memberitahu bagaimana Rasulullah SAW dan para sahabat melakukannya. kerana jika masing-masing menghurai AlQuran menggunakan akal masing-masing, sudah tentu lain orang, lain pemahamannya, lain tempat, lain penerimaannya.

    Bila Allah sebut dalam AlQuran, “basuhlah mukamu dan tanganmu hingga ke siku”.
    bagaimanakah setiap manusia menterjemahkannya? pasti ada perbezaan pemahaman, maka sebab itulah adanya hadis yang dipelihara sehingga kini menjadi panduan kepada seluruh umat islam..

    Kalau masih tak dapat terima, Janganlah banyak dalih, datangkan saja satu hadis sohih yang bercanggah dengan AlQuran. Petiklah saja dari mana-mana hadis, kan kamu kata, kewujudan hadis itu saja sudah bercanggah dengan AlQuran?
    Lalu mambawa maksud, segala perbuatan dan perkataan Nabi SAW itu bercanggah dengan AlQuran. Sungguh tidak logik.

    “Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik, iaitu orang yang sentiasa mengharapkan (keredhaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat,serta dia pula menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang)”.(Al-Ahzab: 21)

    Allah sudah berfirman begitu, maka apakah sumber yang menyebabkan para “penduduk tetap” begitu merendahkan hadis setraf perbuatan bid’ah? Saya pernah diberitahu tentang golongan muda seperti kamu. Sebenarnya inilah yang dikhuatiri dan pada akhir zaman ini, ia muncul. Iaitu golongan muda dengan semangat bangkit menentang bid’ah sehingga menentang sunnah itu sendiri. Fenomena ini berlaku sebenarnya akibat kejahilan dari segi agama sejak dari mula (maaf).

    Saya menunggu hujah sesiapa yang mahu menghujah.. :)

    dan jangan lupa sesiapa yang berkenaan, datangkan satu hadis sohih yang bercanggah dengan AlQuran.. dengan jelas dan terang..

    Wassalam.. :)

    ilham_insan

    October 16, 2010 at 5:29 pm

  80. Salam,

    Ilham_Insan: Saya pernah meminta tuan Juang untuk mengemukakan satu hadis sohih yang bertentangan dengan alquran, tapi sehingga kini sepotong hadis sohih pun dia tidak dapat berikan.

    lalu muncullah tuan TM, katanya “Tuan ingin tahu hadis mana yang bercanggah dengan Al-Quran. Saya berpendapat kewujudan hadis itu sendiri bercanggah dengan Al-Quran. ”

    Sebenarnya sebelum dibawakan contoh riwayat hadis yang bertentangan dengan Al Quran, mari kita fikir sejenak, ayat-ayat Allah manakah yang menyuruh kita membaca riwayat hadis dan mengumpulnya?

    Dalam Al Quran, ada beberapa ayat menyuruh kita membaca Al Quran seperti ayat 73.4 dan 73.20. Tetapi ramai yang tidak perasan bahawa tiada satu ayat Al Quran pun yang menyuruh kita membaca riwayat hadis Nabi. Tak percaya, cuba cari.

    Maknanya daripada peringkat asas lagi Al Quran tidak pernah memberi pengiktirafan kepada kitab riwayat walaupun sebelum ada riwayat hadis Nabi Muhammad, orang-orang Nasrani terlebih dahulu mengumpul riwayat Nabi Isa (gospel-gospel).

    Itu yang TM maksudkan (dan saya juga sependapat) bahawa kewujudan kitab riwayat itu pun sudah bercanggah dengan Al Quran. Tidak pernah dalam sejarah para Nabi yang direkodkan dalam Al Quran, kata-kata mereka disandarkan atas nama si polan dan si polan. Cuba cari hadis Nabi Musa dalam Al Quran, apakah hadis baginda disandarkan pada mana-mana nama si polan?

    Konsep menggunakan riwayat-riwayat si polan kononnya untuk meriwayatkan kisah hidup seseorang nabi itulah yang digunakan oleh golongan yang menjadikan Al Masih sebagai anak Tuhan. Mereka tahu dalam Injil sebenar tiada ayat-ayat Allah menyuruh menyekutukanNya. Maka mereka buatkan riwayat-riwayat hidup Al Masih sehingga konsep anak Tuhan itu nampak seperti benar.

    Itulah yang berlaku pada ajaran Muhammad yang sebenar (Al Quran). Untuk mengada-adakan perkara yang tiada dalam Al Quran, mereka terpaksa mereka-reka riwayat atas nama si polan dan si polan.

    Juang

    October 16, 2010 at 10:27 pm

  81. Salam,

    Ilham_Insan menulis :…Begitu juga dengan tuan M114 yang asyik asyik dengan hujahnya yang sudah ketinggalan dek zaman, dengan bertanya hadis melengkapi Quran? Quran melengkapi hadis? ….”

    Tuan, ketinggalan zaman tidak timbul, Al-Quran tetap terpelihara. Al-Quran tetap di setiap zaman. Cuma saya nak tahu, sekiranya hadis sahih yang dikira No.2 selepas Al-Quran, kenapa monyet jadi rujukan untuk hukum berzina? Jadi hadis ini sudah kira ketinggalan zaman, sebab monyet merejam dengan batu, pada zaman jahiliyah jadi rujukan hadis????

    SAHIH AL-BUKHARI, Jilid: 5, Hadis No:188, Riwayat: ‘Amr bin Maimun :-
    Pada masa jahiliyah iaitu sebelum Islam saya nampak seekor monyet betina dikelilingi beberapa ekor monyet. Kesemua mereka merejamnya, sebab ia telah berzina. Saya juga ikut merejam bersama mereka.

    Riwayat: Umar ibn al-Khattab, Rujukan: AL-MUWATTA, Hadis No: 41.1.8 :-
    Merejam adalah di dalam Kitab Allah bagi mereka yang melakukan zina, lelaki atau perempuan ketika mereka muhsan (berkahwin) dan apabila terdapat bukti jelas atau mengandung atau pengakuan.

    Al-Quran ada sebut rejam, tapi bukan ke atas penzina, tapi amaran daripada orang kafir terhadap orang yang beriman keada Allah seperti Nabi-nabi.

    Lihat ayat berkenaan “rejam” di bawah :

    “Mereka berkata, ‘Kami meramalkan yang buruk daripada kamu. Jika kamu tidak berhenti, kami akan merejam kamu (dua utusan Allah), dan akan menimpa kamu, daripada kami, azab yang pedih.’” (36:18) dan,

    “Jika mereka mengetahui mengenai kamu, mereka akan merejam kamu, atau mengembalikan kamu kepada anutan mereka, kemudian kamu tidak akan beruntung selama-lamanya.” (18:20)

    “Mereka berkata, ‘Wahai Shuaib, kami tidak banyak memahami apa yang kamu mengatakan. Sesungguhnya kami melihat kamu lemah antara kami; tetapi, jika tidak kerana kumpulan kamu, tentu kami merejam kamu, dan kamu tidaklah kuat terhadap kami.’” (11:91)

    “Dan aku berlindung pada Pemeliharaku dan Pemelihara kamu, khuatir kalau-kalau kamu merejam aku (Musa).” (44:20)

    “Berkatalah dia, ‘Apa, adakah kamu mengundurkan diri daripada tuhanku, wahai Ibrahim? Sungguh, jika kamu tidak berhenti, aku akan merejam kamu; maka tinggalkanlah aku untuk beberapa waktu.’” (19:46)

    Tidak ada satu ayat pun dalam Al-Quran kata rejam dengan batu untuk orang yang berzina.

    ****Ini bermakna lain kata Al-Quran, lain kata hadis****

    Islam Sunni kata solat tiang agama. Tidak solat masuk neraka. Kalau solat tiang agama, sudah tentu Tuhan menerang secara teperinci di dalam Al-Quran?

    Contoh :
    Solat lima waktu. Cari di dalam Al-Quran di mana ada sebut solat 5 waktu sehari semalam secara teperinci? Cara-cara bersolat? Nama solat seperti subuh, zohor, magrib, isya?

    Cerita Israk Mikraj dari 50 solat kepada 5 solat betulkah? Mana ada Al-Quran cerita benda karut ini.

    Ilham menulis “….Firman Allah:
    “Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan shalat, maka basuhlah mukamu dan tanganmu sampai dengan siku, dan sapulah kepalamu dan (basuh) kakimu sampai dengan kedua mata kaki,” (Al-Maidah:6).”

    Boleh cari ayat Al-Quran, perkara-perkara yang membatalkan wuduk?

    Ilham menulis “…Dan sekarang, bagaimana pula seluruh umat islam mengambil wudhu? dimulakan dengan bismillah, membasuh hhingga kepergelangan, berkumur, kehidung, (berniat)Muka, tangan hingga ke siku, menyapu kepala, telinga, dan kaki. semuanya 3 kali. TIDAK DISEBUT DI DALAM ALQURAN tapi kenapa semua begini(mulut,hidung dan telinga=sunat)? kerana begitulah cara Rasulullah SAW melakukannya(mengambil wudhu). Dan tidak ada orang lebih memahami AlQuran berbanding baginda…”

    Saya tidak percaya bagaimana Rasulullah SAW boleh menambah-nambah apa yang tidak disebut oleh Al-Quran?

    Sedangkan Tuhan telah beri amaran kepada Muhammad :

    Sekiranya dia (Muhammad) mengada-adakan terhadap Kami sebarang ucapan, tentu Kami mengambilnya dengan tangan kanan, kemudian pasti Kami memotong urat jantungnya.” (69:43-46)

    Saya percaya bukan Nabi Muhammad yang mengada-ngada.

    Penulis hadis-hadis itulah yang mengada-ngada dan bidaah.

    IlhamI menulis ” …Lalu mambawa maksud, segala perbuatan dan perkataan Nabi SAW itu bercanggah dengan AlQuran. Sungguh tidak logik.”

    Kalau tidak logik, apa yang logik berkenaan “hukum rejam dengan batu.?

    Al-Quran logikkah atau Hadis Bukhari logik?

    message114

    October 17, 2010 at 1:29 am

  82. Salam J

    MK: Dan memang tak seorangpun cukup waktu utk membaca dan mengeti keseluruhan kitab-kitab yg ada di Library of Congress itu. Hanya kita tahu semua kitab itu penting begitu saja. Entah apa pentingnya!

    Salam,
    Cukup waktu atau tidak bergantung kepada minat dan bagaimana manusia itu hendak membahagikan masanya untuk sesuatu bidang ilmu. Tuhan tidak memaksa manusia untuk memahami semua bidang ilmu,

    Setuju aku!
    Ilmu itu bukan keharusan, berbuat adalah ya.
    Berbuat baik tak perlu buku Library of Congress, kan?

    sebab itulah Dia mencipta ramai manusia dan mempunyai minat dalam bidang-bidang ilmu tertentu. Tujuannya supaya manusia bekerjasama menggunakan kepakaran masing-masing untuk memakmurkan muka-bumi.

    Ya!
    Tuhan juga menciptakan ragam bahasa.
    Keragaman itu menghasilkan perbezaan.
    Perbezaan menimbulkan aliran menghidupkan.

    Ragam aliran lainpun seturut beza,
    Aliran air aliran elektron aliran massa karana ada perbebezaan.
    Aliran minda aliran ilmu-ilmu aliran agama pun begitu.

    So, perbezaan adalah rahmat bukan laknat.
    Hanya cinta yg merekatkan segala beza-beza.
    Dgn cinta bisa bekerja sama memakmurkan bumi.
    Tanpanya, hampa!

    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 17, 2010 at 1:35 am

  83. Salam,

    Ilham menulis ” …..Satu nasihat kepada semua (termasuk saya), janganlah mengkristiankan (mengkafirkan) orang lain, kerana belum tentu darjat kita di sisi Allah. (seperti yang kita tahu)Yang membezakan manusia di sisi Allah hanyalah dengan takwa….”

    Apa yang kita bincangkan bukanlah mengkristiankan orang lain. Yang kita huraikan ialah kisah orang-orang yang berani mengubah wahyu Tuhan. Ini semua dijelas di dalam Al-Quran. Tuhan bukan sahaja mengisahkan tidak bertanggungjawab Ahli Kitab dari golongan Yahudi dan Nasara, tapi juga kepada Muhammad sendiri seperti ayat yang saya hurai di atas.

    Tuhan sendiri memberi amaran, bahawa akan ada orang yng mendustakan Al-Quran. Orang yang mendustakan Al-Quran ialah orang yang berani ****menulis apa yang Allah tidak pernah wahyukan*****

    69:48. Dan sesungguhnya (Al-Quran) itu tetap menjadi peringatan bagi orang-orang yang bertaqwa.

    69.49. Dan sesungguhnya Kami sedia mengetahui bahawa ada di antara kamu yang mendustakan (Al-Quran, maka Kami akan membalasnya).

    message114

    October 17, 2010 at 1:58 am

  84. Salam

    message114 tulis…
    SAHIH AL-BUKHARI, Jilid: 5, Hadis No:188, Riwayat: ‘Amr bin Maimun :-
    Pada masa jahiliyah iaitu sebelum Islam saya nampak seekor monyet betina dikelilingi beberapa ekor monyet. Kesemua mereka merejamnya, sebab ia telah berzina. Saya juga ikut merejam bersama mereka.

    Komen:

    Heh,heh,heh,heh… ahhhh lawak-lah

    Itu menunjukkan mereka yg menjadikan hadis riwayat sipolan-sipolan sebagai perundangan kedua selepas al-Quran perlu “menangkap basah” monyet-monyet dihutan yg melakukan zina, dan pastikan monyet2 itu penzina muhsan atau penzina tidak muhsan… mereka juga perlu menikahkan monyet yg didalam hutan…

    Jebon

    October 17, 2010 at 11:46 am

  85. Salam,

    MK: Berbuat baik tak perlu buku Library of Congress, kan?

    Benar. Batasan ketetapan yang Tuhan restui boleh dipandang di mana jua kita berada. Tidak perlukan buku jika mempunyai mata hati yang tajam.

    Tuhan juga menciptakan ragam bahasa.
    Keragaman itu menghasilkan perbezaan.
    Perbezaan menimbulkan aliran menghidupkan.

    Ragam aliran lainpun seturut beza,
    Aliran air aliran elektron aliran massa karana ada perbebezaan.
    Aliran minda aliran ilmu-ilmu aliran agama pun begitu.

    So, perbezaan adalah rahmat bukan laknat.
    Hanya cinta yg merekatkan segala beza-beza.
    Dgn cinta bisa bekerja sama memakmurkan bumi.
    Tanpanya, hampa!

    Perbezaan pendapat bukan satu perkara yang perlu ditakuti. Seperti cinta lelaki terhadap wanita, biarpun berbeza jantina, ia bukannya suatu kemudaratan malah membawa kepada kedamaian.

    Yang penting kita perlu bersatu dalam benar agar sistem kehidupan terlaksana dengan sempurna. Cuba bayangkan manusia guna kiraan yang berbeza-beza. Ada yang kata 1+1=2, ada yang kata 1+1=3, atau ada yang kata 1+1=4. Perbezaan begini akan membawa pertentangan seterusnya boleh meruntuhkan keilmuan yang ditegakkan atas dasar yang benar.

    Benar dan dusta walaupun berbeza, namun ia tidak mungkin boleh dicampur-adukkan. Kena ada sikap jujur untuk membezakan di antara keduanya.

    Juang

    October 17, 2010 at 2:57 pm

  86. SAHIH AL-BUKHARI, Jilid: 5, Hadis No:188, Riwayat: ‘Amr bin Maimun :-
    Pada masa jahiliyah iaitu sebelum Islam saya nampak seekor monyet betina dikelilingi beberapa ekor monyet. Kesemua mereka merejamnya, sebab ia telah berzina. Saya juga ikut merejam bersama mereka.

    Salam,

    Kita tidak nampak monyet-monyet membuat upacara perkahwinan. Bermakna kita tidak boleh kenal monyet mana yang berzina atau tidak.

    Macam mana si perejam itu boleh bersangka yang monyet betina itu telah berzina? Apakah kerana monyet-monyet yang merejam itu memberitahu kepadanya?

    Bagaimana pula keadilan bagi monyet betina itu? Apakah benar ia betul-betul bersalah? Kalau kita jumpa sekumpulan manusia merejam perempuan atas tuduhan berzina, apakah kita ikut sama merejam atau minta perempuan itu dibicarakan dahulu?

    Tidakkah dalam riwayat itu menunjukkan sikap melulu dan terburu-buru?

    Dalam Al Quran, para Nabi tidak ditunjukkan mempunyai sikap terburu-buru. Nabi Nuh bersabar dengan kaumnya sendiri sehingga sudah bermacam cara dilakukan untuk menyedarkan mereka, barulah doanya dimakbulkan untuk tenggelamkan kaum kafir itu. Tetapi dalam riwayat di atas, apa yang ditonjolkan sifat melulu dan terburu-buru menurut membuta-tuli perbuatan monyet-monyet.

    Percanggahan macam itu yang tidak dapat dilihat oleh pentaksub riwayat si polan tersebut.

    Juang

    October 17, 2010 at 3:22 pm

  87. pbuu,

    Yang teramat rasa malunya aku?????????ada org bila kena “batang hidung” mulalah kata bahasa kesat lah!!kasarlea
    tau copy n paste lahhhhh!!!n bagai2 lagi!!!
    Aku ada cerita juga semasa aku dlm “dakwah islamiah” sekitar ’70an dulu ada sekor utz tu! bila akhiri ceramah di pasti akan tiggalkan pesanan dengan suatu cerita, lbh kurang begini:-

    Kamu jgnlah jadi simamat ni apabila dia masuk kedai kain/textile dia minta mee kuning 3kilo????? Kamu tau tak mee boleh dpt dimana???? Itulah cheghita utz akhiri setiap kali ceramahnya.

    Salaaaaaaaaaaaaaaam!!!faham2leaaaaa!!!

    chong

    October 17, 2010 at 4:37 pm

  88. Salam,

    Apabila Al-Quran tidak menyebut satu ayatpun berkenaan merejam dengan batu sampai mati bagi orang yang berzina, maka dari manakah hukum merejam dengan batu ini berasal?

    Tak lain tak bukan dari Bible :

    [Ul 22:23-24] Apabila ada seorang gadis yang masih perawan dan yang sudah bertunangan – jika seorang laki-laki bertemu dengan dia di kota dan tidur dengan dia, maka haruslah mereka keduanya kamu bawa ke luar ke pintu gerbang kota dan kamu lempari dengan batu, sehingga mati: gadis itu, karena walaupun di kota, ia tidak berteriak-teriak, dan laki-laki itu, karena ia telah memperkosa isteri sesamanya manusia. Demikianlah harus kauhapuskan yang jahat itu dari tengah-tengahmu.

    [Im 20:10] Bila seorang laki-laki berzinah dengan isteri orang lain, yakni berzinah dengan isteri sesamanya manusia, pastilah keduanya dihukum mati, baik laki-laki maupun perempuan yang berzinah itu.

    [Ul 22:20-21] Tetapi jika tuduhan itu benar dan tidak didapati tanda-tanda keperawanan pada si gadis, maka haruslah si gadis dibawa ke luar ke depan pintu rumah ayahnya, dan orang-orang sekotanya haruslah melepari dia dengan batu, sehingga mati – sebab dia telah menodai orang Israel dengan bersundal di rumah ayahnya. Demikianlah harus kauhapuskan yang jahat itu dari tengah-tengahmu.

    Al-Quran sangat adil kepada manusia dan struktur masyarakat.

    24:1. Ini ialah satu “surah” yang Kami turunkan, dan Kami wajibkan hukum-hukumnya, serta Kami turunkan padanya ayat-ayat keterangan yang nyata supaya kamu beringat (mengamalkannya).

    Maka yang jelas untuk orang yang berzina apa hukumnya?

    24:2. Perempuan yang berzina, dan lelaki yang berzina, deralah tiap-tiap seorang daripada mereka dengan seratus dera, dan dalam agama Allah, janganlah kelembutan terhadap mereka mengambil kamu, jika kamu mempercayai Allah dan Hari Akhir; dan hendaklah segolongan daripada orang-orang mukmin mempersaksikan azab mereka.

    Kalau kita mengaku beriman kepada Allah maka yang mana kita ikut dalam bab hukum orang yang berzina ini?

    Al-Quran atau Hadis Sahih Bukhari atau Bible?

    Kalau ikut sunnah Rasulullah atau Nabi Muhammad, maka ikutlah Al-Quran 100 peratus. Sebab apa? Sebab tugas nabi Muhammad hanya menyampaikan wahyu terakhir iaitu Al-Quran. Itulah tandanya kita cinta kepada Nabi.

    message114

    October 17, 2010 at 5:32 pm

  89. Salam,

    43:88. Dan ucapannya, “Wahai Pemeliharaku, sesungguhnya mereka ini adalah kaum yang tidak mempercayai.”
    43:89. Namun begitu, maafkan mereka, dan katakanlah,”Salam!” Kelak mereka akan mengetahui.

    Dalam Al Quran, Allah mengajar Nabi mengucapkan “Salam” biarpun kepada kaum yang tidak mempercayai dan maafkan mereka. Betapa mulianya akhlak yang diajar oleh Al Quran.

    Sahih Muslim jld.3 buku 24 no.5389,5390 ms.1185 berbunyi, “Abu Hurairah meriwayatkan bahawa Rasulullah (s.a.w) bersabda: Janganlah kamu memberi salam kepada orang Yahudi dan Kristian sebelum mereka memberi salam kepadamu dan bila kamu bertemu salah seorang daripada mereka di jalanan, paksalah mereka untuk mengikuti laluan yang sempit.”

    Dalam riwayat hadis, kononnya Nabi mengajar supaya jangan beri salam kepada orang Yahudi dan Nasrani sehingga mereka beri salam dulu. Malah jika jumpa orang Yahudi dan Nasrani itu, paksa mereka ikut jalan yang sempit. Begitu buruk akhlak yang ditonjolkan dalam riwayat hadis.

    Bergitulah contoh percanggahan sifat yang ditonjolkan oleh Al Quran dengan riwayat hadis. Tak logik seorang Nabi menunjukkan akhlak yang buruk sebegitu.

    Juang

    October 17, 2010 at 5:34 pm

  90. Salam,

    Ilham menulis “….perkara yang saya cuba ungkitkan mungkin sudah berlalu dalam perbicaraan blog ini, tapi pengertian saya amat jauh berbeza daripada “penduduk tetap” blog ini.. Mungkin sebab itu saya di sini memberi respon.”

    Tepat sekali pendapat anda. Kami betul ada adalah penduduk tetap iaitu penduduk tetap dalam Al-Quran. Kita adalah Permanent Residence in Quran world.

    Kita tidak akan berpindah-pindah lagi ke daerah “hadis-hadis” yang terlalu banyak ketua kampungnya.

    Salam untuk Chong,

    Kalau “copy and paste” hanya ayat Al-Quran tidak apa, lagi bagus, sebab kita sebar wahyu Tuhan, hidayah Tuhan. Hidayah seluruh alam. Itulah sunnah Nabi Muhammad yang sebenarnya. Menyebar Al-Quran.

    Kalau “copy and paste” hadis-hadis Sunni atau Syiah maka sahamnya kita dapat diakhirat nantilah.

    message114

    October 17, 2010 at 5:47 pm

  91. Salam,

    M114: Kalau “copy and paste” hadis-hadis Sunni atau Syiah maka sahamnya kita dapat diakhirat nantilah.

    Menyebarkan sesuatu yang dusta dan bercanggah dengan Al Quran, bukan sahaja kesannya dapat di akhirat. Di dunia lagi sudah nampak iaitu mereka dijadikan kaum yang mundur, pemalas, lemah berusaha dan cepat putus asa. Mereka suka berperang sesama sendiri sebab yang Sunninya kata Syiah tak betul, yang Syiahnya kata Sunni tak betul.

    Di dunia lagi kita sudah nampak mereka dimasukkan dalam kehidupan yang panas yang penuh dengki, fitnah, dendam, benci sesama sendiri. Islam apa ke bendanya macam itu?

    Islam sepatutnya melambangkan kehidupan yang aman, harmoni, tidak ada kepuakan biarpun berbeza pendapat dan mempunyai semangat toleransi yang tinggi. Sebab itulah kalau kita berpegang pada Al Quran 100%, kita mudah berbeza pendapat biarpun sesuatu huraian Al Quran itu mempunyai pelbagai sudut atau perspektif.

    Juang

    October 17, 2010 at 5:54 pm

  92. Salam J!

    Juang:
    Yang penting kita perlu bersatu dalam benar agar sistem kehidupan terlaksana dengan sempurna. Cuba bayangkan manusia guna kiraan yang berbeza-beza. Ada yang kata 1+1=2, ada yang kata 1+1=3, atau ada yang kata 1+1=4. Perbezaan begini akan membawa pertentangan seterusnya boleh meruntuhkan keilmuan yang ditegakkan atas dasar yang benar.

    Yeah, bersatu dalam benar
    Walau kebenaran tampak ada tiga:

    Kebenaran pribadi,
    Kebenaran kelompok
    Dan kebenaran Illahi.

    Mirip dgn itu:
    Ada kebenaran natural,
    Ada kebenaran emosional,
    Dan kebenaran supernatural.

    Mana yg lebih benar, atau hanya kebenaran supernatural yg palin perlu? Apa ketiganya bertentangan? Ya, ketiganya boleh berkorban saling sokong atau ketiganya bisa saling telikung demi sesuatu hasrat. Hanya saling membenci yg akan merubuhkan, saling mencinta adalah membangun.

    Kita terlalu ribut mencari kebenarn hakiki,
    Tapi kebenaran yg mahu dicari sering tak dipahami.
    Mencari kebenaran rohani berdalilkan duniawi, ya keliru.

    Roh tak terdefinisikan maka tak tunduk pd matematik
    Misalnya, 1 setan + 1 iblis = 2 gangguan penting?
    Aku tubuh + Aku jiwa + Aku roh = 3 Aku? Tak lah!

    Kita memahami bahwa Tuhan hanya ada satu.
    Jika Tuhan ada dimanapun boleh kah takterhingga?
    Dgn begitu ada selisih kepahaman dunia nyata vs dunia maya.

    Bagi tubuh segalanya adalah definite-number, terukur.
    Segalanya harus tunduk pd kebenaran natural, fizik.
    Bagi roh, satu dua dan tak terhingga sama saja.

    Roh itu penurut karena dia kuat.
    Tubuh memang penuntut karena dia lemah.
    Jiwa adalah pemecut kemana-apa yg mahu dicari.

    Bagi roh,
    Tiada Tuhan selain Allah,
    Tiada Allah selain Tuhan,
    Sama sajalah!

    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 17, 2010 at 6:12 pm

  93. Salam,

    Setuju Juang.

    Lihat wahyu Tuhan yang sangat indah ini :

    2:256 Tidak ada paksaan dalam Islam, kerana sesungguhnya telah nyata kebenaran (Islam) dari kesesatan (kufur). Oleh itu, sesiapa yang tidak percayakan Taghut, dan ia pula beriman kepada Allah, maka sesungguhnya ia telah berpegang kepada simpulan (tali ugama) yang teguh yang tidak akan putus. Dan (ingatlah), Allah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.

    Taghut itulah yang sangat merbahaya dan harus kita berhati-hati.

    Apa yang harus kita lakukan :

    3:104. Dan hendaklah ada di antara kamu satu puak yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan ajaran Al-Quran) menyuruh berbuat segala perkara yang baik, serta melarang daripada segala yang salah (buruk dan keji). Dan mereka yang bersifat demikian ialah orang-orang yang berjaya.

    Tuhan sudah beri kita tips untuk selamat dunia akhirat :

    3:105. Dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang yang telah berceri-berai dan berselisihan (dalam ugama mereka) sesudah datang kepada mereka keterangan-keterangan yang jelas nyata (yang dibawa oleh Nabi-nabi Allah), Dan mereka yang bersifat demikian, akan beroleh azab seksa yang besar.

    message114

    October 17, 2010 at 6:14 pm

  94. Salam MartenK,

    Sungguh indah lagi susunan pendapat anda. Ada metafiziksnya.

    Izinkan saya kongsi wahyu Tuhan (Quran) ini :

    17:84. Katakanlah (wahai Muhammad): “Tiap-tiap seorang beramal menurut pembawaan jiwanya sendiri; maka Tuhan kamu lebih mengetahui siapakah (di antara kamu) yang lebih betul jalannya”.

    17:85. Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakan: “Roh itu dari perkara urusan Tuhanku; dan kamu tidak diberikan ilmu pengetahuan melainkan sedikit sahaja”.

    6:59. Dan pada sisi Allah jualah anak kunci perbendaharaan segala yang ghaib, tiada sesiapa yang mengetahuinya melainkan Dia lah sahaja; dan Ia mengetahui apa yang ada di darat dan di laut; dan tidak gugur sehelai daun pun melainkan Ia mengetahuinya, dan tidak gugur sebutir bijipun dalam kegelapan bumi dan tidak gugur yang basah dan yang kering, melainkan (semuanya) ada tertulis di dalam kitab yang terang nyata.

    Salam sejahtera untuk semua.

    message114

    October 17, 2010 at 6:31 pm

  95. Maaf bukan MartenK, tapi maren_kitatau.

    Salam sejahtera.

    message114

    October 17, 2010 at 6:34 pm

  96. MK: Kebenaran pribadi,
    Kebenaran kelompok
    Dan kebenaran Illahi.

    Salam,

    Sebagai produk Tuhan, maka seharusnya kebenaran Tuhan itulah yang diutamakan dahulu. Apakah yang Tuhan mahukan apabila Dia mencipta kita sebagai manusia? Renungkan, apakah yang manusia mahukan apabila manusia mencipta komputer umpamanya? Apakah yang komputer perlu lakukan? Apakah komputer perlu mengada-adakan dusta untuk mengangkat dirinya lebih baik daripada produk-produk lain ciptaan manusia? Tidak.

    Setelah faham apa erti kita diciptakan sebagai manusia, pegang pula kebenaran kelompok atau kebenaran sejagat. Umpamanya kalau kita memegang sesuatu amanah, komitmen atau tanggungjawab dalam masyarakat, patutkah kita cuai dan lalai pada komitmen itu? Celakalah orang yang berkomitmen, iaitu mereka yang cuai dan lalai dengan tanggungjawab dan amanah yang perlu sanggup dipikulnya itu.

    Akhir sekali barulah kebenaran peribadi. Umpamanya jika kita disuruh menurut membuta-tuli sesuatu kepercayaan tradisi, maka setiap jiwa kena ada jati diri untuk berpegang pada apa yang dia tahu kerana setiap penglihatan dan pendengaran akan dipersoal kelak.

    Tetapi iblis mendahului pandangan peribadinya iaitu dicipta daripada api, dia rasa dirinya lebih baik daripada tanah. Pada pengertiannya, itu adalah perkara yang benar, tetapi pada perspektif Tuhan adalah lain. Sudah pastilah sesiapa yang mementingkan diri, akan berasa begitu.

    Jadi, apabila manusia sanggup merendahkan egonya untuk meletakkan kebenaran Illahi di tempat yang paling atas, maka akan bersinarlah kebenaran kelompok seterusnya kebenaran peribadi. Ini yang kita hendak usahakan di sini.

    Juang

    October 17, 2010 at 8:37 pm

  97. Salam M114,

    Ayat 3:104 dan 3:105 menyuruh kita menjadi pendamai atau pengaman (penegak Islam). Contohnya kalau kita nampak puak Sunni dan puak Syiah berkelahi, janganlah kita sokong salah satu antara pihak kerana nanti kita jadi berat sebelah (bias). Kita kena berkata atas dasar yang neutral.

    Begitu juga kalau kita lihat orang Islam dan Kristian bergaduh pasal berebut istilah “Allah”, maka kita kena berkata atas dasar neutral, bukannya kerana nak pertahankan keegoan mana-mana puak.

    Itulah yang Rasulullah dahulu lakukan bila lihat orang-orang Yahudi dan Nasrani bergaduh menyalahkan satu antara lain, baginda bukannya pergi api-apikan di antara puak itu agar berperang sesama sendiri, tetapi baginda ajak mereka kembali kepada Kitab Allah yang mereka pegang.

    Dalam dunia ini, ramai manusia suka mewujudkan puak-puak untuk berbangga diri dengan puak mereka. Maka sifat seorang Islam adalah neutral tanpa taksub pada mana-mana puak. Barulah penilaian atau neraca kita adil.

    Dengan hidup secara neutral, jiwa kita jadi aman dan tenteram. Dijauhi daripada mana-mana permusuhan atas nama puak. Itulah Islam sebenar yang patut kita cari.

    Juang

    October 17, 2010 at 8:53 pm

  98. Salam M114

    17:85. Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakan: “Roh itu dari perkara urusan Tuhanku; dan kamu tidak diberikan ilmu pengetahuan melainkan sedikit sahaja”.

    Segalanya hanya ada sedikit sabda dalam bentuk text di Kitab itu. Kita harus mengayakannya melalui sabda alam ini yg bukan dalm bentuk text. Kisang terbanyak dalam text wahyu setelah soal pahala adalah mungkin hanya kisah bunuh-buhuhan, atau (boleh tanya ahchong yg suka hitung) mungkin juga kisah pengkafiran atau wahyu penakutan yg terbanyak di situ. Tapi menurutku, kebenaran itu bukan mati pada text tapi ada di belakangnya. Jika kebenaran itu mutlak pada text maka ayat brutal menjadi sacral.

    Sebenaranya sebelum ada manual rohani itu – bahkan hingga sekarang pun – manusia sudah banyak tahu dan banyak bergaul dengan dunia roh. Menjadi kontras, jika Muhammad disuruh oleh jibril utk mengatakan bahwa hanya ada sedikit ilmu roh dalam Quran. Lantas dari mana manusia banyak tahu perihal roh, roh-roh jahat, roh-roh penyesat, roh-roh kegelapan dll. Banyak juga manusia yg mengikatkan roh-nya pd roh-roh leluhur, dan komit kepada petunjuk-petunjuk roh-roh leluhur tersebut. Mereka tampak eksklusif di tanah leluhurnya, berputar di situ-situ saja tidak berani merantau dan tidak berani berinovasi.

    Kenapa ilmu roh itu harus sedikit?
    Tapi pemahamanku tetap, bahwa
    Kitab Suci ialah kitab rohani,
    Manual roh dan kebenaran,
    Bukan manual duniawi.
    Jadi ilmu roh itu banyak.

    Aku telah menyatakan,
    Bahwa roh itu ada tiga,
    Lebih dari itu tak apa:

    Roh ku
    Roh Kudus
    Roh Tak Kudus

    Kalu pun Roh Tak Kudus dikatakan ada banyak dan Roh Kudus ada dimana-mana, aku pun setuju saja. Tiga dan tak terhingga sama saja bagi roh. Lebih tepatnya, rohku tidak perduli dan tidak bisa tunduk kepada fiziks atau maths, kepada ruang atau pun waktu.

    6:59. Dan pada sisi Allah jualah anak kunci perbendaharaan segala yang ghaib, tiada sesiapa yang mengetahuinya melainkan Dia lah sahaja; …

    Ayat ini pun bagai upaya pembatasan rasanya.
    Soal ghaib, Iblis pun bisa meragakan hal-hal ghaib. Manusia bisa melakukan hal-hal ghaib itu jika roh mereka mahu terikat dgn Iblis itu. Hingga kini banyak manusia mengikatkan rohnya pada Roh Tak Kudus demi harta dunia, demi perempuan, demi kepangkatan atau jabatan, demi pembalasan dendam, dll.

    Hal lain dalam peng-alam-an, aku tak hairan melihat ada orang kesurupan, yaitu kemasukan roh jahat ke dalam dirinya, atau pertunjukan kuda lumping. Yg aku masih hairan adalah bagaimana roh jahat (kusebut ini jiwa-beroh) bisa merasuk ke dalam diri seseorang. Apa sebab? Apakah roh orang itu tipis dari pada roh yg masuk? Apakah karena rohnya tidak pernah komit kepada Roh Kudus sehingga sembarang roh jahat boleh mengganggunya? Banyak Muslim yg kerasukan akhir-akhir ini, bahkan sering secara masal. Bagai mana kita bisa menjawab semua itu jika wahyu itu hanya sedikit?

    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 18, 2010 at 6:00 pm

  99. Salam MK,

    Perbincangan yang menarik.

    Kepercayaan roh-roh jahat ini ada banyak perspective, samada golongan kerohanian dan golongan sains.

    Maksud saya begini sebagai contoh :

    1. Ada seorang gadis tiba-tiba berperangai aneh. Tok Dukun kata ada kerasukan roh jahat. Doktor kata, ada masaalah gangguan dalam otak atau permainan dalam otak. Di kehendaki rawatan susulan.

    2. Ada satu tempat di dalam hutan, orang kampung kata jangan masuk, sebab ada penghuni jahat. Esok hari ada crew National Geograpic buat shooting filem berkenaan kecantikan hutan dan alam faunanya. Siap pengambaran, di siarkan dalam TV. Tidak apa-apa pun.

    3. Abad ke 19 dan awal abad ke20, saintis yang masuk ke dalam ruang kubur para Firaun, bila balik ke ENgland, tba-tiba sakit dan ada yang maut. Ada tok dukun Mesir kata, mereka kena sumpah Firaun. Akhir abad ke20, teknologi perubatan mendapati, kematian sebenarnya disebabkan oleh kuman/bakteria yang terperangkap di dalam keranda firaun beribu tahun menjadi racun yang merbahaya.

    4. Ada tabib Kristian di Itali dan Mexico, mengakui boleh mengubati pesakit dengan memasukkan tangan ke dalam perut pesakit tanpa bedah, tapi boleh mengeluarkan seketul daging busuk. Doktor-doktor perubatan Itali dan England tidak mempercayainya.

    5. Di Amerika Syarikat, banyak tok dukun Americans, yang selalu mengadakan sidang nyanyian Jesus. Banyak pesakit menghadiri sidang ceramah itu dan ada diantara mereka yang tiba-tib jatuh pengsan dan sakit sert meraung. Dengan tiba-tiba tok dukun (baca itu , baca ini) itu boleh merawati mereka. (Samalah dengan rawatan alteratif Islam di Malaysia).

    Ini semua pendapat dan kepercayaan masing-masing.

    Bagi Al-Quran, orang-orang yang kerasukan syaitan itu ialah orang yang berani mengubah ayat-ayat Tuhan. Sama saja orang yang rasuah, menipu, menngikis harta anak yatim, penipuan korporat besar, pemimpin yang kejam dan zalim kepada rakyat dsb, itu semuanya boleh dikatakan keraskan syaitan dan roh jahat.

    message114

    October 18, 2010 at 6:36 pm

  100. Salam M114

    Ya, betul!
    Ini semua pendapat dan kepercayaan masing-masing.
    Semua contonmu di atas mununjukkan ketiadaan roh.
    Apakah menurutmu roh tak beda dari jiwa?

    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 18, 2010 at 7:23 pm

  101. Salam J

    Sebagai produk Tuhan, maka seharusnya kebenaran Tuhan itulah yang diutamakan dahulu. Apakah yang Tuhan mahukan apabila Dia mencipta kita sebagai manusia?

    Soal tiga kebenaran di atas, itu menurutku berputar.
    Berputar dari Allah ke pribadi,
    Dari pribadi membentuk kelompok
    Dari kelompok berserah kepada yg Illahi
    Dan dari yg Illahi kembali ke pribadi, diskusi di sini:
    http://tertiga.wordpress.com/2009/03/15/kebenaran-ada-pada-tiga/

    Kebenaran demi kebenaran telah kita tapaki sejak kanak hingga nanti. Semua pribadi-pribadi memiliki kebenaran dasar sendiri tentunya. Sebut saja kebenaran itu adalah kebenaran primitif. Kebenaran suami beza dgn kebenaran istri, beza dgn tetangga, dst. Banyak pribadi seolah merasa telah menemukan sebuah kebenaran hakiki. Banyak kebenaran yg seolah tahan uji seperti kebenaran pada dalil-dalil Fiziks. Kebenaran alamiah bagai kebenaran murni yg tak terbantah, namun ternyata kebenaran-kebenaran itu pun mengandung banyak anomali, dan banyak paradoksal, dan banyak tak terteliti akal.

    Kebenran demi kebenarna fiziks terus diuji secara mikro dan secara nano ataupun secara atto. Kebenaran-kebenaran itu terus berubah sejalan dgn penemuan-penemuan alat uji yg baru. Kebenaran itu terus bertumbuh, bahkan jika laju cahaya menjadi mudah diaplikasikan kelak, maka kebenaran Fiziks pd tumbang.

    Kebenaran-kebenaran dunia tercatat dlm sejarah manusia.
    Kebenaran-kebenaran ini memuat kebenaran lojik alamiah
    Bercampur kebenaran-kebenaran spiritual rohaniah.

    Kebenaran dunia anutan dari kebenaran-kebenaran kelompok,
    Himpunan dari kebenaran-kebenaran pribadi menjadi kelompok,
    Yaitu kebenaran pribadi yang bersesuaian satu sama lain.

    Banyak kebenaran kelompok menjurus pd keserakahan duniawi. Kebenaran seperti itu selalu terjungkal oleh kelompok lainnya, atau oleh bekas kelompoknya yg setia dulunya.

    Ketamakan saling memakan diujungnya.
    Pertumpahan darah terjadi dimana-mana demi kelompok,
    Atau demi mempertahankan kebenaran kerajaannya,
    Atau demi penganugerahan kebenaran kuasanya,
    Atau demi kebenaran kemerdekaan negaranya.

    Saat ini,
    Kebenaran Negara adalah kebenaran kelompok kita yg termentok. Utk negara, kebenaran pribadi kita dan kebenaran kelompok kita harus dikorbankan sikit demi kebenaran yg lebih besar, Negara kita.

    Kita tidak bisa sembarang berkata, “Ini tanah milik Allah SWT!”, lalu kita membangun Warung di atasnya! Wah!

    Yg kita reka sekarang bukanlah kedua kebenaran di atas,
    Yaitu kebenaran pribadi atau pun kebenaran kelompok,
    Melainkan-kebenaran Illahi.

    “Bila Allah memberikan curahan hujan dan matahari,
    Walau kpd orang-orang yg membenci-Nya sekalipun”.
    Adalah merupakan salah satu kebenaran Illahi,
    Maka kebenaran seperti ini lah yg perlu dihayati,
    Kebenaran yang perlu diadopsi semaksimal bisa,
    Yang tak perlu lagi harus ditegak-tegakkan
    Untuk menjadi rahmat bagi alam semesta!
    Kan?

    Di sinilah kita sering salah lingkuh,
    Bahwa kebenaran yg hrs ditegagkan
    Adalah kebenaran yg ada di atas kertas,
    Kebenaran yg sesuai isi tempurung kepala,
    Kebenaran yang pake logika-logika dunia,
    Kebenaran yang harus masuk akal dan dalil!

    Menurutku bukalah kebenaran yg demikian yg dimaksud hakiki, karena yang demikian itu terlalu cocok dgn kebenaran duniawi. Bagi dunia, di atas kertas harus sama dlm hati boleh beza. Bagi Allah, di atas kertas boleh beza dlm hati haruslah sama. Ke dalam hati yg teduh lah Dia mau berkenan hadir, bukan ke dalam tempurung kepala yg penuh benar.

    Mengapa kita perlu mencari kebenaran, dan
    Kebenaran macam mana yg dicari koq sampai mati?
    Kebenaran, kan datang dari yang maha benar, yg Illahi.

    Kebenaran pribadi itu seperti pd kanak-kanak, sederhana, alami.
    Kebenaran kelompok seperti pd orang dewasa, runyam, duniawi.
    Kebenaran Illahi itu seperti pd orang-tua, tak memihak, surgawi.

    Kebenaran pribadi bersenyerah kepada kebenaran kelompok.
    Kebenaran kelompok bersenyerah kepada kebenaran Illahi.
    Kebenaran Illahi diserahkan kepada pribadi yg berterima.

    Begitu menurutku! Muter dia, mengalir dan bertumbuh.
    Ke Surga tak boleh robongan, kan? Harus pribadi,
    Pribadi tangguh yg menjadi rahmat lil alamin.

    Kesimpulanku sementara ini masih tetap,
    Ada tiga Kebenaran yg mangalir karna beza:
    —Kebenaran pribadi, primitif, alami, narural
    —Kebenaran kelompok, rasional, emosional, duniawi
    —Kebenaran Illahi. irrasional, spriritual, surgawi

    Renungkan, apakah yang manusia mahukan apabila manusia mencipta komputer umpamanya? Apakah yang komputer perlu lakukan? Apakah komputer perlu mengada-adakan dusta untuk mengangkat dirinya lebih baik daripada produk-produk lain ciptaan manusia? Tidak.

    Aku ragu apakah ini dipakai banyak Muslim:
    Komputer diciptakan untuk menolong kerja manusia.
    Apakah manusia diciptakan untuk menolong Tuhan juga?
    Ah! Taklah!

    Manusia diciptakan utk melanjukan rancangan-Nya.
    Tentu Allah mempunyai rancangan mengapa kita dicipta.
    Tapi kumuliaan menjadi prasyarat utk berkehidupan dgn-Nya.

    Pencipta selalu mencintai ciptaannya, itu benar.
    Ciptaan akan dimusnahkan bila tak bermanfaat.
    Komputer tidak mengerti arti manfaat dan cinta.

    Kita paham erti inta dan kita bebas membalas atau tak membalas cintaNya kepada kita. Cinta itulah yg bagai software kesempurnaan di antara daging dan roh

    Salam Cinta!
    No Homo!

    Maren Kitatau

    October 18, 2010 at 8:16 pm

  102. Salam TM!

    Sorry,
    Aku mencantumkan link lagi utk J
    Jadi terpaksa kami menanti moderasimu.

    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 18, 2010 at 8:46 pm

  103. MK: Kisang terbanyak dalam text wahyu setelah soal pahala adalah mungkin hanya kisah bunuh-buhuhan, atau (boleh tanya ahchong yg suka hitung) mungkin juga kisah pengkafiran atau wahyu penakutan yg terbanyak di situ. Tapi menurutku, kebenaran itu bukan mati pada text tapi ada di belakangnya. Jika kebenaran itu mutlak pada text maka ayat brutal menjadi sacral.

    Salam,

    Apa jua ilmu atau buku, kalau kita tak belajar daripada asasnya, memang kita takut dan susah nak faham. Contohnya ilmu matematik. Katakan kita tak faham lagi operasi +,-,x,/ tiba-tiba kita diberi buku matematik kalkulus yang bermacam-macam formula yang nampak berbelit-belit, pastilah kita jadi takut.

    Macam itulah dengan Kitab Allah. Kalau kita tak tahu dimana asasnya, pasti kita akan takut apatah lagi bila baca pasal bunuh-bunuhan, pengkafiran, ancaman azab. Tetapi bila kita tahu asasnya dan hati kita tidak mahu membuat apa-apa kejahatan atau kedustaan, kita tidak akan takut lagi, kerana segala ancaman itu hanyalah untuk yang suka buat jahat. Kalau tak buat jahat, buat apa nak takut pada ayat-ayat Allah itu? Sesiapa tak makan cili, kenapa pula nak rasa pedaskan?

    Perlu kita fahami, Kitab Allah itu disampaikan oleh Rasul Allah yang menjalankan tugas memberi peringatan kepada kaumnya. Kalau kita tidak berada dalam keadaan yang sama macam Rasul itu lalui, memang susah kita nak faham Kitab Allah. Sama jugalah ilmu kedoktoran, kalau kita tidak praktikkan hidup kita sebagai doktor, memang susah kita nak faham ilmu-ilmu kedoktoran tersebut.

    Asas kepada Kitab Allah adalah untuk mengajak manusia kembali kepada hukum yang Allah tetapkan. Dan jangan cepat membuta-tuli ikut hukum-hukum yang diada-adakan oleh manusia.

    Hukum Allah, ia ada kesan dan akibat yang jelas. Contohnya bila kita baling batu ke langit, pasti ia akan jatuh ke bumi kerana ada hukum Allah yang manusia panggil graviti. Selagi tiada anti-graviti di kawasan itu, pasti semua objek akan jatuh ke bumi. Itu perihal jasmani.

    Perihal rohani pula, sesiapa yang berdusta, pasti akan takut dan panas hati apabila datang sesuatu bukti kebenaran. Itu pun hukum Allah tetapkan pada rohani manusia. Tiada pendusta akan hidup tenang lebih-lebih lagi apabila kebenaran semakin meluas. Sebab itu cepat-cepatlah berubah daripada hidup penuh dusta, kepada hidup berpegang sesuatu yang benar, teguh dan ada bukti kukuh. Barulah hati kita tenang dan hidup damai.

    Hukum manusia pula tidak mempunya kesan dan akibat yang jelas. Ia diada-adakan atas kepercayaan tradisi. Contohnya yang sembah matahari mengatakan setiap kali matahari terbit, kena mengadap ke arah matahari dan buat upacara ritual tertentu. Bila ditanya kenapa perlu beritual macam itu, mereka jawap “sebab kami lihat bapa-bapa kami berbuat begitu”.

    Bila kita faham apa itu hukum Allah dan apa itu hukum manusia, maka perjalanan kita meneroka Kitab Allah menjadi senang. Kita tidak mudah dipengaruhi kepercayaan karut-marut lagi. Kita berpijak pada bumi yang nyata.

    Contohnya, untuk keluarkan tulisan di blog ini, kita kena tunduk pada hukum yang ditetapkan iaitu kena menaip. Jari kita kena tekan huruf yang sepatutnya. Kalau kita jampi 1000 kali, tulisan-tulisan tak keluar dengan sendirinya.

    Sebab itulah tok dukun hebat macam mana pun, mereka terpaksa juga menaip kalau hendak keluarkan tulisan di paparan skrin komputer ini.

    Boleh nampak tak sesuatu?

    Juang

    October 19, 2010 at 7:35 am

  104. pbuu,

    Hebat sekali diperkatakan JUANG!!!tapi masih ada yg buat deakkkkkkkkkkkkkkkkk! semacae!!!je!!!!!

    Mungkin dlm surah berikut byk dpt PELAJARAN dariNYA??

    26. SURAH ASY-SYU’ARA – Perhimpunan.

    Dengan nama Allah yang pemurah yang penyayang.

    1. Thoo siim miim.
    2. Inilah tanda-ayat programnya yang terang lagi menjelaskan.
    3. Mungkin jiwamu resah kerana mereka tidak amanah.
    4. Jika Kami kehendaki pasti diturunkan tanda-ayat dari langit maka tengkuk mereka sentiasa tunduk kerana patuh kepadanya.
    5. Dan tidak datang kepada mereka suatu peringatan dari yang pemurah pembaharuan/muhdatsin melainkan mereka pasti berpaling darinya.
    6. Dan mereka telah mendustakanya maka pasti didatangkan kepada mereka khabar berita dengan apa telah mereka perolokan.
    7. Dan tidakkah mereka perhatikan dibuminya berapa banyak telah Kami tumbuhkan berbagai jenis pasangan yang mulia.
    8. Itulah tanda-ayat Kami tetapi kebanyakan mereka tidak amanah.
    9. Maka hanya pemeliharamu yang perkasa yang penyayang.
    10. Dan ketika pemeliharanya menyeru muusa pergilah kamu menemui kaum yang zalim.
    11. Kaum fir’auna, kerana mereka tidak prihatin.
    12. Berkata, pemeliharaku! aku takut jika mereka akan mendustakan aku.
    13. Dan sesak dadaku dan tidak lancar lisanku maka utuskanlah haaruna.
    14. Dan aku ada salah dengan mereka dan takut jika mereka hapus aku.
    15. Berkata tidak! hadapilah kamu berdua dengan tanda-ayat Kami dan pastinya Kami bersama kamu mendengar seruanmu.
    16. Maka kamu hadapilah fir’aun dan katakan yang kamu berdua ini penyampai pemelihara ilmu pengetahuan diseluruh alamnya.
    17. Bebaskanlah bersama kami banii israa-iila.
    18. Berkata tidakkah kami yang memelihara kamu ketika kanak-kanak dan kamu telah tinggal dengan kami beberapa tahun.
    19. Dan kamu telah lakukan apa yang telah pun berlaku maka kamu darinya adalah termasuk orang yang tidak percaya.
    20. Berkata aku telah lakukan ketika berada dikalangan orang sesat.
    21. Dan aku telah berlepas diri darimu kerana takutkan kamu maka pemeliharaku telah berikan hikmah kepadaku dan dijadikan aku salah seorang dari penyampaiNya.
    22. Dan itu suatu nikmat kamu telah limpahkan kepadaku tetapi disamping itu kamu juga telah perhambakan banii israa-iila.
    23. Maka fir’aunu berkata, siapakah pemelihara seluruh alam ini.
    24. Berkata pemelihara langit dan bumi dan apa diantara keduanya jika kamu yakin.
    25. Berkata kepada orang disekelilingnya apakah tidak kamu dengar.
    26. Berkata pemeliharamu dan pemelihara bapa-bapamu sejak dahulu.
    27. Berkata penyampaian kamu yang diutuskan kepadamu pastinya dari seseorang yang pakar dalam mempengaruhi fikiran orang/lamajnuuun.
    28. Berkata pemelihara timur dan barat dan apa diantara keduanya jika kamu orang yang berfikir.
    29. Berkata jika kamu ambil tuhan selain aku pastinya kamu dipenjarakan.
    30. Berkata walaupun aku telah datangkan kepadamu bukti yang jelas.
    31. Berkata maka datangkanlah jika kamu orang yang benar.
    32. Maka dilemparkan tongkatnya maka menjelmalah sesuatu yang jelas.
    33. Dan ditarik tanganya maka kelihatan putih kepada yang melihatnya.
    34. Berkata kepada ahli majlisnya ini pastinya suatu sihir yang mahir.
    35. Dia hendak mengeluarkan kamu dari bumi ini dengan sihirnya maka apakah kamu akan perintahkan.
    36. Mereka berkata tangguhkanlah dia dan saudaranya dan aturkan suatu perhimpunan dibandar.
    37. Dan kamu serulah sekelian ahli sihir yang mahir.
    38. Maka dihimpunkan sekelian ahli sihir disuatu waktu yang ditetapkan.
    39. Dan berkata kepada manusia apakah pasti kamu akan berhimpun.
    40. Pastinya kami akan mengikuti ahli sihir jika mereka yang menang.
    41. Ketika datang ahli sihirnya mereka berkata kepada fir’auna apakah kami akan diberi ganjaran jika kami orang yang menang.
    42. Berkata ya! jika demikian kamu pasti didekatkan kepada kami.
    43. Mereka berkata muusa! lemparkanlah apa yang ingin dilemparkan.
    44. Maka mereka lemparkan tali-tali dan tongkat dan berkata dengan kuasa/bi’izzati fir’auna kami pasti akan menang.
    45. Dan ketika muusaa lemparkan tongkatnya maka ditelanya apa yang telah mereka jelmakan tadi.
    46. Maka sekelian ahli sihir jatuhkan diri mereka kerana patuh kepadanya.
    47. Mereka berkata kami amanah kepada pemelihara ilmu pengetahuan diseluruh alamnya.
    48. Pemelihara muusaa dan haaruuna.
    49. Berkata apakah kamu amanah kepadanya sebelum aku izinkan pasti dia pembesar kamu yang mengajar sihir kelak kamu akan ketahui aku pasti potong tangan dan kakimu bersilangan dan menyalib kamu semua.

    contr…..

    chong

    October 19, 2010 at 8:54 am

  105. 50. Mereka berkata tiada kemudaratan melainkan kami hanya akan dikembalikan kepada pemelihara kami.
    51. Dan kami mengharapkan yang pemelihara kami pasti mengampunkan kesalahan kami kerana kamilah orang yang terawal amanah.
    52. Maka Kami ilhamkan muusaa bergeraklah dengan hamba-hambaku menjelang petang/an asri kerana kamu pasti akan diikuti/muttaba’uuna.
    53. Maka fir’uunu mengutuskan penghuni kotanya adakan perhimpunan.
    54. Pastinya golongan mereka itu hanyalah yang sedikit.
    55. Dan mereka telah menjadikan kami bertambah berang.
    56. Dan pastinya kami semua akan berhati-hati.
    57. Maka Kami pasti keluarkan mereka dari taman syurga dan punca air.
    58. Dan perbendaharaan dan kedudukkan yang mulia.
    59. Demikianlah Kami telah wariskan kepada banii israa-illa.
    60. Maka mereka telah disusuli disebelah timurnya/mysriqiina.
    61. Dan apabila dua kumpulan bertemu maka berkata sahabat muusaa pastinya kita telah dapat disusuli oleh mereka.
    62. Berkata tidak! pemeliharaku sentiasa bersamaku dan sedia memberi petunjuk kepadaku.
    63. Maka diilhamkan kepada muusaa supaya cetuskan tongkatnya dilautan maka dianya terbelah dan setiap belahan seperti tebing yang tinggi.
    64. Dan Kami cantumkan diakhirnya kemudian.
    65. Dan Kami selamatkan muusaa dan sesiapa bersamanya semua.
    66. Kemudian Kami lemaskan yang lain.
    67. Itulah tanda-ayat Kami tetapi kebanyakan mereka tidak amanah.
    68. Maka hanya pemeliharamu yang perkasa yang penyayang.
    69. Dan bacakanlah kepada mereka khabar berita ibraahiima.
    70. Ketika berkata kepada bapa dan kaumnya apakah kamu berkhidmat.
    71. Mereka berkata kami berkhidmat dan bertekun kepada berhala.
    72. Berkata apakah dia mendengar ketika kamu menyeru kepadanya.
    73. Atau dapatkah dia memberi manafaat atau mudharat kepadamu.
    74. Mereka berkata kami dapati bapa-bapa kami telah lakukanya.
    75. Berkata adakah kamu lihat kepada apa telah kamu berkhidmat.
    76. Kamu dan bapa-bapa kamu terdahulu.
    77. Maka pastinya mereka itulah musuhku kecuali pemelihara ilmu pengetahuan diseluruh alamnya.
    78. Yang telah mencipta aku maka Dia yang memberi petunjuk kepadaku.
    79. Dan hanya Dia yang telah memberi makan dan minum kepadaku.
    80. Dan ketika aku sakit Dia yang telah menyembuhkan aku.
    81. Dan yang akan mematikan aku.
    82. Dan yang sangat aku inginkan adalah Dia akan ampunkan kesalahanku pada hari pembalasan selama aku menjalani peraturan hidupku.
    83. Pemeliharaku berilah hikmah dan gabungkan aku bersama orang soleh.
    84. Dan jadikan percakapanku benar dan contoh kepada orang kemudian.
    85. Dan jadikan aku pewaris taman syurga yang penuh kenikmatan.
    86. Dan ampunilah bapaku kerana telah termasuk dalam orang yang sesat.
    87. Dan janganlah hina aku pada hari mereka dibangkitkan.
    88. Pada hari tiada guna lagi harta dan anak-anak.
    89. Kecuali sesiapa telah Allah datangkan kedalam hatinya kesejahteraan.
    90. Dan didekatkan taman syurganya kepada orang yang prihatin.
    91. Dan dihadapkan -ljahiimu kepada orang yang telah menyeleweng.
    92. Dan dikatakan kepada mereka kepada siapakah telah kamu berkhidmat.
    93. Dari selain Allah dan dapatkah mereka menolong kamu atau dirinya.
    94. Maka dihumbankan mereka dan orang yang menyeleweng kedalamnya.
    95. Dan angkatan ibliisa kesemuanya.
    96. Sedang mereka bertengkaran didalamnya, mereka berkata.
    97. Demi Allah! pastinya kami dalam kekesatan yang jelas nyata.
    98. Ketika kami setarakan kamu dengan pemelihara ilmu pengetahuan diseluruh alamnya.
    99. Dan tidak lain yang menyesatkan kamu melainkan orang yang berdosa.
    100. Maka tiadalah bagimu sebarang perantaraan/syaafi’iina.
    101. Dan tiada lagi kebenaran dan kesetiaan.
    102. Jika kami diberi peluang lagi pasti kami menjadi orang yang amanah.
    103. Itulah tanda-ayat Kami tetapi kebanyakan mereka tidak amanah.
    104. Maka hanya pemeliharamu yang perkasa yang penyayang.
    105. Dan kaum nuuhi telah mendustakan penyampainya.
    106. Ketika berkata saudara mereka nuuhun mengapa kamu tidak prihatin.
    107. Sesungguhnya aku ini penyampai yang amanah kepadamu.
    108. Maka prihatinlah kepada Allah dan taatilah kepadaku.
    109. Dan aku tidak meminta darimu apa-apa upah melainkan upahku hanyalah dari pemelihara ilmu pengetahuan diseluruh alamnya.
    110. Maka prihatinlah kepada Allah dan taatilah kepadaku.
    111. Mereka berkata apakah kami akan amanah dan taati orang yang hina.
    112. Berkata aku tiada pengetahuan atas apa telah mereka kerjakan.
    113. Perhitungan mereka atas pemeliharaku jika kamu maklum.
    114. Dan aku tidak bertujuan mengusir orang yang amanah.
    115. Tidak lain aku hanyalah seorang pemberi amaran yang jelas nyata.
    116. Mereka berkata wahai nuuhu jika kamu tidak hentikan pasti kami baling/-lmarjuumiina kamu.
    117. Dia berkata pemeliharaku kaumku telah mendustakan aku.
    118. Maka cadangkanlah diantara aku dan mereka suatu cadangan dan selamatkanlah aku dan sesiapa yang amanah bersamaku.

    contr……..

    chong

    October 19, 2010 at 8:55 am

  106. 119. Maka Kami selamatkan dia dan sesiapa yang bersamanya dalam kapal yang penuh sarat dengan muatan.
    120. Kemudian Kami lemaskan sesudah itu yang bakinya.
    121. Itulah tanda-ayat Kami tetapi kebanyakan mereka tidak amanah.
    122. Maka hanya pemeliharamu yang perkasa yang penyayang.
    123. Dan kaum ‘aadu telah mendustakan penyampainya.
    124. Ketika berkata saudara mereka huudun mengapa kamu tidak prihatin.
    125. Sesungguhnya aku ini penyampai yang amanah kepadamu.
    126. Maka prihatinlah kepada Allah dan taatilah kepadaku.
    127. Dan aku tidak meminta darimu apa-apa upah melainkan upahku hanyalah dari pemelihara ilmu pengetahuan diseluruh alamnya.
    128. Adakah kamu bina mercu-tanda disetiap tempat tinggi tanpa tujuan.
    129. Dan kamu mengambil istana seakan kamu dapat hidup kekal.
    130. Dan ketika merampas, kamu merampas dengan kejam.
    131. Maka prihatilah kepada Allah dan taatilah kepadaku.
    132. Dan prihatinlah kepada yang membantu kamu menjadi berpengetahuan.
    133. Dan telah dibantu kamu dengan ternakan dan anak-anak.
    134. Dan taman syurga dan punca airnya.
    135. Dan aku takut azabMu pada hari yang dahsyat.
    136. Mereka berkata sama saja bagi kami, kamu berdakwah atau tidak.
    137. Tidak lain inilah tabiat orang terdahulu.
    138. Dan tidaklah kami akan diazabkanya.
    139. Dan mereka telah mendustakanya maka Kami laknati mereka dan itulah tanda-ayat Kami tetapi kebanyakan mereka tidak amanah.
    140. Maka hanya pemeliharamu yang perkasa yang penyayang.
    141. Dan kaum tsamuudu telah mendustakan penyampainya.
    142. Ketika berkata saudara mereka shaalihun mengapa kamu tidak prihatin.
    143. Sesungguhnya aku ini penyampai yang amanah kepadamu.
    144. Maka prihatinlah kepada Allah dan taatilah kepadaku.
    145. Dan aku tidak meminta darimu apa-apa upah melainkan upahku hanyalah dari pemelihara ilmu pengetahuan diseluruh alamnya.
    146. Apakah kamu akan dibiarkan disini dalam keadaan aman.
    147. Didalam taman syurganya dan punca airnya.
    148. Dan tanaman palma yang mayangnya berjuraian.
    149. Dan kamu telah mengukir gunung sebagai rumah dengan mahirnya.
    150. Maka prihatilah kepada Allah dan taatilah kepadaku.
    151. Dan janganlah kamu mentaati perintah orang yang membazir.
    152. Dan orang yang fasik dibumi dan tidak melakukan pemuliharaan diri.
    153. Mereka berkata kamu hanyalah seperti orang yang terkena sihir.
    154. Tidaklah kamu ini melainkan seorang manusia biasa seperti kami maka datangkanlah suatu tanda-ayat jika kamu orang yang benar.
    155. Berkata ini unta betina berilah peruntukan minumanya sepertimana peruntukan minuman kamu pada hari yang telah dimaklumkan.
    156. Dan jangan kamu menyentuhnya dengan kejahatan jika demikian pasti kamu ditimpakan azab pada hari yang dahsyat.
    157. Dan mereka mandulkanya maka ditimpakan penyesalan atas mereka.
    158. Maka mereka ditimpakan azabnya dan itulah tanda-ayat Kami tetapi kebanyakan mereka tidak amanah.
    159. Dan hanya pemeliharamu yang perkasa dan penyayang.
    160. Kaum luuthi telah mendustakan penyampainya.
    161. Ketika berkata saudara mereka luuthun mengapa kamu tidak prihatin.
    162. Sesungguhnya aku ini seorang penyampai yang amanah kepadamu.
    163. Maka prihatinlah kepada Allah dan taatilah kepadaku.
    164. Dan aku tidak meminta darimu apa-apa upah melainkan upahku hanyalah dari pemelihara ilmu pengetahuan diseluruh alamnya.
    165. Mengapa kamu datangi lelaki dialam semesta ini.
    166. Dan kamu tinggalkan pasanganmu yang telah diciptakan pemeliharamu malahan kamu inilah kaum yang memusuhiNya.
    167. Mereka berkata wahai luuthu jika kamu tidak hentikan kami usir kamu.
    168. Berkata aku sangat benci dengan apa telah kamu lakukan.
    169. Pemeliharaku selamatkan aku dan keluarga dari perlakuan mereka.
    170. Maka Kami selamatkan dia dan keluarga semuanya.
    171. Kecuali perempuan tua dikalangan mereka yang ditinggalkan.
    172. Kemudian Kami musnahkan mereka yang lain.
    173. Dan Kami hujani mereka dengan hujan derita dan amran.
    174. Itulah tanda-ayat Kami tetapi kebanyakan mereka tidak amanah.
    175. Dan hanya pemeliharamu yang perkasa yang penyayang.
    176. Dan penghuni –l aikati telah mendustakan penyampainya.
    177. Ketika berkata syu’aibun kepada mereka mengapa kamu tidak prihatin.
    178. Sesungguhnya aku ini seorang penyampai yang amanah kepadamu.
    179. Maka prihatinlah kepada Allah dan taatilah kepadaku.
    180. Dan aku tidak meminta darimu apa-apa upah melainkan upahku hanyalah dari pemelihara ilmu pengetahuan diseluruh alamnya.
    181. Cukupkanlah tabungan kamu dan jangan jadikan kamu dalam kerugian.
    182. Dan timbanglah dengan adil dan tepat.
    183. Dan jangan kamu kurangkan hak mereka dan jangan melampaui larangan dibumi seperti orang yang lakukan kefasikan.
    184. Dan prihatinlah kepada yang telah mencipta kamu dan genarasi terdahulu.
    185. Mereka berkata kamu hanyalah seperti orang yang terkena sihir.
    186. Dan tidaklah kamu ini melainkan seorang mahluk manusia biasa seperti kami dan kami mensyaki kamu termasuk dalam golongan pendusta.

    contr………

    chong

    October 19, 2010 at 8:57 am

  107. 187. Maka jatuhkanlah keatas kami serpihan dari langit jika kamu benar.
    188. Berkata pemeliharaku mengetahui segala apa telah kamu lakukan.
    189. Maka mereka telah mendustakanya maka diazabkan mereka dengan bayangan gelap dan itulah azab pada hari yang dahsyat.
    190. Itulah tanda-ayat Kami tetapi kebanyakan mereka tidak amanah.
    191. Dan hanya pemeliharamu yang perkasa yang penyayang.
    192. Dan pemeliharamu telah turunkan ilmu pengetahuan diseluruh alamnya.
    193. Diturunkan kepada roh yang amanah -rruuhul amiinu.
    194. Dalam hatimu supaya kamu memberi amaran dengannya.
    195. Dalam lisan bahasa arab tulin ’arabiyyin yang jelas.
    196. Dan dianya pasti dari artikal/zuburi terdahulu.
    197. Apakah tidak cukup tanda-ayat yang telah diketahui oleh para ulamak/ ’ulamaa-u banii israa-iila.
    198. Jika Kami turunkan sebahagian darinya bukan dalam bahasa arab.
    199. Dan dibacakan kepada mereka pastinya mereka tidak akan amanah.
    200. Demikian itulah Kami masukkan kedalam hati orang yang berdosa.
    201. Tidaklah mereka amanah sehingga melihat azab yang menyakitkan.
    202. Akan didatangkan dengan segera sedang mereka tidak menyedarinya.
    203. Maka mereka akan berkata apakah tidak kami diberi tangguh.
    204. Bukankah mereka yang telah minta disegerakan azab Kami itu.
    205. Apa pandanganmu Kami telah berikan kesenangan beberapa tahun.
    206. Kemudian datang kepada mereka apa yang telah dijanjikan.
    207. Tidak cukupkah dengan apa telah diberikan nikmat kesenanganya.
    208. Kami tidak melaknati sesuatu khariah melainkan telah diberi amaran.
    209. Dan peringatan dan tidaklah Kami darinya orang yang zalim.
    210. Dan bukanlah dianya diturunkan oleh watak jahat.
    211. Dan tidak semestinya dan mereka tidak akan berkemampuan.
    212. Malahan mereka pasti ditegah walaupun ingin mendengarnya.
    213. Maka janganlah kamu menyeru tuhan selain Allah jika demikian kamu pasti darinya orang yang diazabkan.
    214. Dan berilah amaran kepada kerabat terdekat kamu.
    215. Dan merendah dirilah kepada sesiapa yang amanah dan mengikutimu.
    216. Jika mereka mendurhakai kamu maka katakanlah aku berlepas diri dari apa yang telah kamu lakukan.
    217. Maka pasrahlah kamu kepada yang perkasa yang penyayang.
    218. Yang melihat kamu ketika berdiri.
    219. Dan pergerakan kamu diantara orang yang patuh/saajidiina.
    220. Dan hanya Dia yang mendengar yang mengetahui.
    221. Apakah aku mesti khabarkan kepada siapa watak jahat diturunkan.
    222. Mereka diturunkan kepada setiap pendusta yang berdosa.
    223. Mereka abaikan dari mendengarnya dan kebanyakan mereka pendusta.
    224. Dan yang menyeleweng telah mengikuti para ahli perhimpunan.
    225. Tidakkah kamu lihat mereka merayau-rayau disetiap lembah.
    226. Dan mereka telah mengatakan apa yang tidak mereka lakukan.
    227. Kecuali orang yang mereka amanah dan beramal soleh dan mengingati Allah dengan banyaknya dan mendapat pertolongan setelah mereka dizalimi dan orang yang zalim pasti mengetahui dimana tempat mereka akan dikembalikan.

    Akhirnya Surah (26) Asy-syu’ara. Salaam.

    chong

    October 19, 2010 at 9:01 am

  108. pbuu,

    Jika anda dpt lihat programNYA yg saya ulang mem “program” kan balik tanpa ‘omitting’ any subject of the massages, wooh!!very colurful laaah, sbb khas utk “RUJUKAN” sdn. bhd. So pse betulkan n beri tegoran membina BUKAN menghina!!!!!!

    Dan tdk lupa juga inilah surah yg byk menyedarkan saya dr jadi spt “keldai’ dlm surah Al Juma’ah ayat 2, kepada yg ada kini???????

    Salaaaaaaaaam!! Sendiri MAU ingat laaaaaaaaaaa!!!!

    chong

    October 19, 2010 at 9:48 am

  109. Salam,

    Yes! Kan dah saya kata saudara Juang, Chong, M114 and ofcourse Tuan Rumah Blog ini ada kelebihan – Saudara Chong menterjemah indah senang difaham – begitu kiga saudara Juang, M114 dan TM – memperkatakan sesuatu cantik dan indah – yang amat terpenting SENANG DIFAHAM oleh sesiapa sahaja walaupun pendidikannya tak seberapa macam saya.

    Teruskan saudara-saudaraku demi anak bangsa kita / generasi kita yang akan datang. Kalau saya tak silap kedua-dua ahli panel (Pengerusi UMNO luar negara) meja bulat AWANI semalam, mereka berhujah semacam sealiran/mirip dengan apa yang saudara-saudara perjuangkan. Ini adalah pentanda positif yang direstui dan diredhai Tuhan Pemelihara ilmu pengetahuan di seluruh alamnya yang Perkara, yang Penyayang.

    Kepada semua – salam hormat – sekian, terima kasih,

    Jagundul

    October 19, 2010 at 6:46 pm

  110. Salam,

    Jika Chong mendapat kesedaran melalui surah Asy-Syura, saya pula ditarik kepada Al Quran melalui surah Al Kahfi. Setiap yang berkehendakkan kebenaran sejati, pasti ada pengalaman tersendiri tentang Al Quran.

    Berkenaan apa yang Jagundul katakan, mari kita renungkan konsep ini.

    Katakan ada 10 orang diletakkan dalam bilik gelap tanpa sedikit cahaya pun. Kemudian diletakkan satu objek yang tidak diketahui rupa-bentuknya.

    Setiap orang di dalam bilik itu disuruh meneka apakah rupa bentuk objek tersebut. Oleh kerana dalam gelap gelita, mereka pun mengagak-agak sahaja tentang rupa bentuk objek itu. Ada yang kata ia berbentuk kotak, silinder, sfera, kon, lonjong, dan macam-macam pendapat.

    Apabila lampu dinyalakan sedikit demi sedikit, akhirnya mereka dapat memberi jawapan yang sama iaitu objek itu berbentuk bintang.

    Begitulah dengan masyarakat kita. Apabila cahaya Allah makin menyinari sedikit demi sedikit, ramai akan nampak jawapan yang sama yang selama ini kita tidak nampak. Masa itu pasti akan sampai jua. Percayalah.

    Juang

    October 19, 2010 at 8:51 pm

  111. Salam,

    Yes! Kan dah saya kata saudara Juang, Chong, M114 and ofcourse Tuan Rumah Blog ini ada kelebihan – Saudara Chong menterjemah indah senang difaham – begitu juga saudara Juang, M114 dan TM – memperkatakan sesuatu cantik dan indah – yang amat terpenting SENANG DIFAHAM oleh sesiapa sahaja walaupun pendidikannya tak seberapa macam saya.

    Teruskan saudara-saudaraku demi anak bangsa kita / generasi kita yang akan datang. Kalau saya tak silap kedua-dua ahli panel (Pengerusi UMNO luar negara) meja bulat AWANI semalam, mereka berhujah semacam sealiran/mirip dengan apa yang saudara-saudara perjuangkan. Ini adalah pentanda positif yang direstui dan diredhai Tuhan Pemelihara ilmu pengetahuan di seluruh alamnya yang Perkasa, yang Penyayang.

    Kepada semua – salam hormat – sekian, terima kasih,
    (Pembentulan ejaan sedikit – maaf ya)

    Jagundul

    October 20, 2010 at 12:21 am

  112. Salam,

    Setiap daripada kita semua ada pengalaman yang lebih kurang sama. Saya percaya banyak orang Islam Sunni/Syiah di luar sana sudah pasti mengalami, memikir, merasai ada suatu kepelikan dalam ajaran Islam sunni/syiah selama ini. Mungkin atau samada kita meneruskan pencarian titik kebenaran atau ambil sikap sambil lewa terpulang kepada keadaan dan pengaruh sekeliling.

    Pengalaman saya bermula, bila angkat remaja, ingin tahu dan bertanya kepada Pak Ustaz, mana ayat suci Al-Quran yang menerang secara jelas, satu persatu, perkara solat dan kaedahnya. Kemudian bertanya tentang kenapa ada mazhab-mazhab yang berlainan. Seterusnya perkara-perkara lain seperti riwayat Israk Mikraj yang banyak menimbulkan kecurigaan. Jawapan daripada Pak Ustaz Islam Sunni sudah pasti sama saja di mana-mana.

    Pendirian kita ialah Al-Quran itu adalah 100 peratus accurate, highly precision dalam setiap aspek kehidupan manusia.

    Akan tetapi “hadis-hadis” semuanya “fail-test”. Ianya tidak sekali-sekali akan “fit into the Quran”. Kita boleh cuba analisa dan masuklah apa-apa saja “hadis” untuk diseragamkan dengan Al-Quran, lihat bagaimana keserasiannya.

    Hadis itu bagaikan “kotak empat segi” nak dimasukkan ke dalam “lubang bulat”. Sampai kiamat pun tidak akan fit.

    Tak payahlah fit into Al-Quran, antara Hadis Sunni dan Hadis Syiah sudah menimbulkan kekecohan berabad-abad lamanya. Antara mazhab sipolan dan sipolan pun berbeza-beza dan kaedah yang berlainan. Orang sini kata batal, orang sana kata tidak batal. Orang sini kata tak boleh, yang disana kata boleh. Orang sini kata sahabat itu layak, yang di sana kata sahabah ini tidak layak. Mana yang betul semua ini? Kalau Nabi Muhammad hidup sekarang, sudah tentu dia akan tanya orang Islam sunni/syiah, “Apa yang engkau orang merepek ni?”

    Ini semua bukan apa, realiti dalam kehidupan seharian. Bagaikan seorang producer filem, dia bagi skrip kat pengarah, dan pandai-pandailah pengarah itu menggunakan skrip untuk kegunaan pelakon. Sekiranya pengarah itu, memandai-mandai ubah ayat skrip sana sini, maka sudah pastilah filem yang dikira filem aksi hebat jadi filem lawak jenaka pulak.

    Itulah hadis, Al-Quran kata serious dalam suatu hukum, sipenulis hadis buat lawak pula dan kata ini wahyu Tuhan dan kata Nabi.

    Contoh mudah :

    1. Cerita Israk Mikraj. Kita sanjung dan puji-pujian kepada Nabi Muhammad (kekasih Allah) dan penghulu segala Nabi. Tiba-tiba dalam cerita alkisah itu Nabi Musa memandai-mandai menyuruh Nabi Muhammad ke hulu ke hilir, naik turun jumpa Tuhan untuk negotiate jumlah solat. Habis tu dengan bangga kononnya Musa kata umat Muhammad lemah. Bukankah cerita ini lawak jenaka jadinya?

    2. Ulamak Islam sunni yang kononnya memperjuangkan Islam dan berjihad menentang kuffar. Mereka ceramah sana sini, ceramah di jalan raya, tapi tak malu cari makan minum di bumi USA atau England. Bukankah mereka ini macam lawak badut? Marah kat USA dan England, tapi tinggal kat negara itu…macam badut marah kat penonton dalam sarkas. Tak tahu sifat malu.

    Kita lihat kegagalan fahaman hadis ini dalam struktur masyarakat sejagat.

    Sepatutnya kita :

    1. Ikut contoh/arahan Al-Quran seperti menolong anak yatim secara adil, orang hidup susah, berbuat baik kepada orang tua dan banyak lagi yang kita sendiri boleh menilainya.

    2. Bukannya, mengebom tempat orang awam, mengebom diri sendiri, mempertahankan tudung dan purdah sebagai ibadah, membakar bendera negara orang lain dan bermacam-macam fahaman ekstremis menggila yang semuanya tidak ada arahan dari Al-Quran.

    Kita berpendirian Al-Quran. Tapi kita boleh cuba buat model sebuah negara di mana hukum-hakamnya 100 peratus bersandarkan hadis-hadis dan lihat bagaimana?

    “Error message…error message…Failure to Login….maaf nombor anda tidak terdapat di dalam list kami ………………..”

    message114

    October 20, 2010 at 1:53 am

  113. Salam M114,

    Kesimpulannya, selama ini kita telah ditipu oleh pak lawak-pak lawak dari tanah Arab sana. Ditambah pula dengan sikap orang Melayu yang rata-ratanya pemalas berfikir dan suka menurut membuta-tuli, maka lawak-lawak itu mudah meresap dalam kepercayaan mereka.

    Mereka tidak suka pada bahan bacaan seperti Al Quran yang terbukti benar dan selari dengan hukum alam (sains), tetapi mereka suka pada bahan bacaan ringan dan lawak seperti riwayat tersebut yang tidak memerlukan mereka berfikir. Sama seperti mana mereka lebih suka membaca komik-komik daripada membaca buku sains.

    Juang

    October 20, 2010 at 6:58 am

  114. Al-Quran: Ada diantara manusia yang menggunakan lahwal hadis, yang menyesatkan dari jalan Allah dengan tanpa ilmu dan mereka menjadikannya ditertawakan; (Q31:6)

    Salam :)

    Jebon

    October 20, 2010 at 10:22 am

  115. pbuu,

    Maaf kesilapan typo, kisah keldai bawa timbunan kitab riwayat tu BUKAN 62:2 tapi 62:5…walau bagaimana pun
    62:2 itu lagi best sila cq the ori arabic nya n varify
    the word..”UMMIYYIINA” anda pasti ke???? “BUTA HURUF”??
    Jika benar do you agree if i say,Your god is so STUPID
    SURUH org buta huruf baca???????????IQRAQ??????apa benda ta’kan Allah ta’tau yg muhammad tu BUTA HURUF!!!

    Berikut diajukan surah Jumu’ah(62) ayat 1-5:-

    62:1. Allah disanjung oleh segala apa dilangit dan dibumi dan hanya Dia yang berkuasa yang teristimewa yang perkasa yang bijaksana.
    2. Dia yang membangkitkan kepada orang yang belum dapat program/ummiyyiina seorang penyampai dikalangan mereka dan telah membacakan dan menerangkan ayat-ayatnya dan memurnikan dan diajarkan program dan hikmahnya kepada mereka yang sebelum ini sememangnya dalam kesesatan yang jelas nyata.
    3. Dan berikutnya mereka yang lain belum bergabung dengan mereka dan hanya Dia yang perkasa yang bijaksana.
    4. Demikian itulah kurnian Allah telah diberikan kepada sesiapa dikehendaki dan hanya Allah pemilik pengurnian yang agung.
    5. Misalanya seperti orang yang memikul -ttauraata kemudian mereka tidak dapat memikulnya adalah seperti misalan “keldai yang memikul timbunan buku-buku sejarah terdahulu” sangat buruk misalanya untuk kaum yang telah mendustakan ayat-ayat Allah dan Allah tidak memberi petunjuk kepada kaum yang zalim.

    Ok lah semoga dptlah pencerahan dari NYA!!Salaaaam.

    chong

    October 20, 2010 at 11:51 am

  116. Salam,

    Kalau kita ada anak yang masih tidak tahu membaca, kita tidak akan suruh anak kita itu membacakan apa-apa buku kepada rakan-rakannya. Pastilah kita ajar anak kita itu membaca dahulu. Setelah tahu membaca, barulah anak itu boleh bacakan kepada orang lain.

    Begitulah dengan Nabi. Takkanlah dalam keadaan buta huruf (tak tahu membaca), baginda disuruh bacakan Al Quran kepada orang lain?

    Nampak tak kepercayaan tradisi kita selama ini banyak sangat unsur-unsur tak logiknya. Macam baca komik kartun pula, banyak cerita-cerita tak logik.

    Juang

    October 21, 2010 at 5:29 am

  117. Salam,

    Terkenal di dalam Islam sunni, bahawa Nabi Muhammad tidak pandai membaca dan menulis atau buta huruf.

    Tapi….lihat apa pulak al-kisah ceritanya dengan Nabi Muhammad ikut uncle dia Abu Talib buat business di Syria semenjak umur 12 tahun.

    Muhammad berjaya di dalam business tersebut sehingga Khadijah seorang korporat wanita ketika itu jatuh hati terhadap budi mulia dan kejujuran Muhammad.

    Nah….kalaulah Muhammad itu di katakan tidak pandai membaca dan menulis, bagaimana dia hendak uruskan perniagaan, lebih-lebih lagi memerlukan pembacaan dan pengiraan matematik business sehingga berjaya.

    Nampakkan konflik sana-sini?

    Inilah cerita-cerita dan al-kisah yang bersiri-siri dengan tajuk berlainan macam kartun Tom and Jerry.

    Sekejap berkelahi. Sekejap berbaik-baik.

    message114

    October 21, 2010 at 2:35 pm

  118. Salam J

    J: MK: Kisah terbanyak dalam text wahyu setelah soal pahala adalah mungkin hanya kisah bunuh-buhuhan, atau (boleh tanya ahchong yg suka hitung) mungkin juga kisah pengkafiran atau wahyu penakutan yg terbanyak di situ. Tapi menurutku, kebenaran itu bukan mati pada text tapi ada di belakangnya. Jika kebenaran itu mutlak pada text maka ayat brutal menjadi sacral.

    J: October 19, 2010 at 7:35
    Apa jua ilmu atau buku, kalau kita tak belajar daripada asasnya, memang kita takut dan susah nak faham. Contohnya ilmu matematik. Katakan kita tak faham lagi operasi +,-,x,/ tiba-tiba kita diberi buku matematik kalkulus yang bermacam-macam formula yang nampak berbelit-belit, pastilah kita jadi takut.

    Ya, kita akan pusing bila asas berbelit-belit.
    Asasnya itu sederhana kurasa; Cinta, itu saja.
    Karena demikianlah cinta Allah akan dunia ini,
    Sehingga Dia menurunkan Firmannya,
    Siapapun yg percaya akan beguna kekal.
    -

    J: Ya, kita menjadi kalut
    Macam itulah dengan Kitab Allah. Kalau kita tak tahu dimana asasnya, pasti kita akan takut apatah lagi bila baca pasal bunuh-bunuhan, pengkafiran, ancaman azab. Tetapi bila kita tahu asasnya dan hati kita tidak mahu membuat apa-apa kejahatan atau kedustaan, kita tidak akan takut
    lagi, kerana segala ancaman itu hanyalah untuk yang suka buat jahat. Kalau tak buat jahat, buat apa nak takut pada ayat-ayat Allah itu? Sesiapa tak makan cili, kenapa pula nak rasa pedaskan?

    Ya! Aku percaya itu, dan ini:
    Takut akan Tuhan adalah awal segala berkat.
    Penakutan oleh Tuhan bukan awal pemberkatan.
    -

    J: Perlu kita fahami, Kitab Allah itu disampaikan oleh Rasul Allah yang menjalankan tugas memberi peringatan kepada kaumnya. Kalau kita tidak berada dalam keadaan yang sama macam Rasul itu lalui, memang susah kita nak faham Kitab Allah. Sama jugalah ilmu kedoktoran, kalau kita tidak praktikkan hidup kita sebagai doktor, memang susah kita nak faham ilmu-ilmu kedoktoran tersebut.

    Allah telah menurunkan segala-galanya untuk kita.
    Yg aku tak paham bahwa sabda Allah itu harusnya rohani,
    Tapi mengapa ilmu tentang roh hanya sedikit saja kataNya?
    -

    J: Asas kepada Kitab Allah adalah untuk mengajak manusia kembali kepada hukum yang Allah tetapkan. Dan jangan cepat membuta-tuli ikut hukum-hukum yang diada-adakan oleh manusia.
    Hukum Allah, ia ada kesan dan akibat yang jelas. Contohnya bila kita baling batu ke langit, pasti ia akan jatuh ke bumi kerana ada hukum Allah yang manusia panggil graviti. Selagi tiada anti-graviti di kawasan itu, pasti semua objek akan jatuh ke bumi. Itu perihal jasmani.

    Segala hukum telah Allah tetapkan.
    Untuk tubuh telah berlaku hukum alam, fizikz.
    Untuk jiwa telah berlaku hukum dunia, rasional
    Untuk roh telah berlaku hukum rohani, irrasional
    -

    J: Perihal rohani pula, sesiapa yang berdusta, pasti akan takut dan panas hati apabila datang sesuatu bukti kebenaran. Itu pun hukum Allah tetapkan pada rohani manusia. Tiada pendusta akan hidup tenang lebih-lebih lagi apabila kebenaran semakin meluas. Sebab itu cepat-cepatlah berubah daripada hidup penuh dusta, kepada hidup berpegang sesuatu yang benar, teguh dan ada bukti kukuh. Barulah hati kita tenang dan hidup damai.

    Hukum adalah alat utk mengatur segala perbuatan. Jangankan Allah, orang pun tak suka lihat pendusta, kan? Perbuatan daging telah nyata, yaitu: percabulan, kecemaran, hawa nafsu, penyembahan berhala, sihir, perseteruan, perselisihan, iri hati, amarah, kepentingan diri sendiri, percideraan, roh pemecah, kedengkian, kemabukan, pesta pora, kebohongan dan sebagainya. Terhadap semua perbuatan daging itu telah banyak hukum yg melarangnya, termasuk hukum buatan kaum Komunis. Tapi terhadap kasih, yaitu cinta-walaupun, tidak satupun ada hukum yg melarangnya. Cinta itulah asas hukum Allah yg mempersatukan kita untuk membangun dan merawat hidup dan kehidupan ini.
    -

    J: Hukum manusia pula tidak mempunya kesan dan akibat yang jelas. Ia diada-adakan atas kepercayaan tradisi. Contohnya yang sembah matahari mengatakan setiap kali matahari terbit, kena mengadap ke arah matahari dan buat upacara ritual tertentu. Bila ditanya kenapa perlu beritual macam itu, mereka jawap “sebab kami lihat bapa-bapa kami berbuat begitu”.
    Bila kita faham apa itu hukum Allah dan apa itu hukum manusia, maka perjalanan kita meneroka Kitab Allah menjadi senang. Kita tidak mudah dipengaruhi kepercayaan karut-marut lagi. Kita berpijak pada bumi yang nyata.

    Kesepakatan hanya bisa bikin hukum duniawi.
    Manusia mencoba tiru-tiru hukum keadilan Illahi
    Hukum manusia hanya berlaku duniawi, bukan rohani.

    Bile orang telah mengikatkan roh-nya pd roh leluhur-aku panggil itu Roh Tak Kudus, maka orang itu tak dapat pergi jauh-jauh dari turun-temurunnya. Mereka melakukan komitmen mereka sendiri saja. Takut menyipang dan tak berani melampaui minda leluhurnya.
    -

    J: Contohnya, untuk keluarkan tulisan di blog ini, kita kena tunduk pada hukum yang ditetapkan iaitu kena menaip. Jari kita kena tekan huruf yang sepatutnya. Kalau kita jampi 1000 kali, tulisan-tulisan tak keluar dengan sendirinya. Sebab itulah tok dukun hebat macam mana pun, mereka terpaksa juga menaip kalau hendak keluarkan tulisan di paparan skrin komputer ini.
    Boleh nampak tak sesuatu?

    Ya! Ada nampak rancu aduk untuk suatu hal.
    Menaip itu hukum alami, Fiziks, bukan rohani.
    Contohmu seolah Allah bisa menaip, Dukun tak.

    Baru sedikit yg kita tahu kedahsayatan roh.
    Bahwa roh abadi walau tak makan-minum.
    Bahwa roh penurut kemana jiwa membawa.

    Jiwa pun tak bisa berpikir tanpa roh.
    Dan jiwa tak bisa bekerja tanpa tubuh.
    Semua ada hukumnya sendiri-sendiri.

    Aku telah beri contoh dari kuda ke kereta 6000 thn. Selama itu nampak bahwa manusia belum mengandalkan roh dan kebenaran dalam berpikir. Manusia tidak bernyali untuk pergi tinggi ke ruang angkasa atau pergi rendah ke dasar lautan. Manusia hanya asyik dengan tubuh dan jiwanya bertahankan nikmat duniawi sja.

    Anehnya, kini masih ada orang berupaya minta petunjuk agar diterima di Harvard University, misalnya. Tapi dia minta petunjuk kepada tok Dukun atau arwah moyangnya yg tak pernah bersekolah. Manalah bisa, kan? Hanya di dlm Allah ada segala hal. Kita bisa menjadi kaya dalam segala hal dalam segala macam perkataan dan dalam segala macam pengetahuan.

    Cubalah kita pikir tiga;
    Hukum alami, duniawi dan rohani,
    Yg berput dgn tubuh, jiwa dan roh.

    Bila anjing terinjak dia menggigit, itu hukum alami.
    Bila kita berhutang maka harus bayar, itu hukum duniawi.
    Bila ditampar pipi kanan berikan lagi pipi kiri, itulah yg rohani

    Hukum pun nampaknya ada tiga padahal satu untuk satu tujuan, kemuliaan hidup. Satu pun dari ketiga hukum itu tak boleh kita abaikan. Bila kita lapar, ya hukumnya harus makan, Bila birahi, hukumnya harus menikah. Asas dari hukum itu harus tetaplah cinta; Cinta kepada Tuhan, cinta kepada manusia dan cinta kepada alam. Keharusaannya, bahwa satupun dari tiga cinta itu tak elok diabaikan, karena cinta adalah anugerah dari Tuhan Yang Satu untuk menyatukan segala-galanya.

    Jika kita mencintai orang yg mencintai kita,
    Itulah cinta rasional yg sifatnya adil duniawi.
    Jika kita mencinta orang membenci kita, nah,
    Ini adalah cinta irrasional, cinta rohaniah, yaitu
    Seperti Allah tetap mencurahkan hujan dan matahari
    Walaupun kepada orang-orang yg membencinyaNya.

    Cinta yg rohaniah menghasilkan buah-buah roh,
    Yaitu kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran,
    Kemurahan, kebaikan, kesetiaan, kelemahlembutan,
    Penguasaan diri, pengetahuan, kreatifitas dll sejenis.
    Tak ada hukum yg menentang hal-hal itu, kan?

    Asas hokum rohani itu ialah cinta.
    Hanya cinta yg dapat memadukan kita.
    Allah telah menunjukkan dan meragakan cintaNya pd kita.
    Gunakan cinta-Nya, bukan Yahweh-nya atau Allah SWT-nya.
    Kalau lupa cinta boleh minta cinta,
    Bukan mengemis jalan yg lurus melulu! pd-Nya

    Pada cinta ada kehidupan ceria saling mengisi
    Pada jalan yg lurus kerap kita diam dan mengantuk.
    Kecuali di jalan yg lurus ada balapan mengkafirkan.

    So, contoh menaip dgn jari itu hukum Fiziks, kerja tubuh saja yg nampak. Skrin dan tuts computer ini adalah kreasi jiwa manusia bukan domain roh Roh Kudus atau Roh Tak Kudus (tok dukun). Jari menekan tut adalah kehendak jiwa. Jiwa mengandalkan tubuh utk mewujudkan kehendak. Jiwa mengandalkan roh untuk perpikir kehendak.

    Menaip dengan voice cammad adalah kehendak yg lain lagi dari jiwa, tapi itu masih hukum fiziks juga karana hal itu masih nyata terukur. Menaip dengan suara (bisa mudah tercipta) mengandalkan frekwensi, vibrasi atau atau enerjinya. Semua itu masih nyata dan dapat diukur. Entahlah nanti, bila laju cahaya telah mudah diaplikasikan, mungkin pada saat itu kita bisa menaip dengan pikiran saja pada skrin yg opaque, hehehe! Konon otak kita baru 10 per ratu yg terdeteksi fungsinya. Tapi untuk apa perlunya menaip seperti itu, yah. Skaip sudah ada (komunikasi dgn Skype). Ya, tak apalah menaip, sekedar untuk menguji segala sesuatu dan kita mengambil yg baik-baiknya saja, yaitu fungsi tubuh, jiwa dan roh (tertiga). Apapun itu, kemuliaan Allah-lah yg seharusnya kita wujudkan pada diri ini, agar senantiasa kita dapat berkehidupan dengan-Nya. Amin!

    Salam Tiga Minda!

    Maren Kitatau

    October 21, 2010 at 7:25 pm

  119. Salam M114

    Aku hanya ingin confirm yg kemarin lalu,
    Apakah menurutmu roh tak beza dari jiwa?

    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 21, 2010 at 7:30 pm

  120. Salam MarenK,

    Maaf sahabat. Terlepas pandang. Blog ini meriah dengan perbincangan yang menarik sekali. Bukannya macam dalam kelas agama yang kita duk angguk sahaja selama ini.

    Dalam Al-Quran :

    17:85. Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakan: “Roh itu dari perkara urusan Tuhanku; dan kamu tidak diberikan ilmu pengetahuan melainkan sedikit sahaja”.

    Saya hanya berpegang teguh kepada wahyu Tuhan dan telah disampaikan oleh Nabi Muhammad di dalam Al-Quran dan bukannya dari selain wahyu Tuhan Al-Quran yang kita tidak tahu entah benar entah tidak kebenarannya.

    Berkenaan ilmu pengetahuan yang sedikit, kita tidak tahu sejauh mana pengetahuan yang kita ada tentang roh. Adakah kita tahu secara sedar atau tidak?

    Okay, berkenaan jiwa dan roh.

    Saya tidak beri pendapat, cuma boleh kita fikirkan persoalannya :

    1. Ada dua manusia iaitu A dan B. Si A sudah meninggal dunia. Si B hanya tidur. Si A bila kita menjerit namanya dekat telinga, sudah pasti tidak ada respons. Apakah rohnya sudah tiada di situ?

    Dalam Al-Quran ada dinyatakan, orang yang mati di jalan Allah, sebenarnya tidak mati, bahkan mereka itu hidup dan di beri makan pagi dan petang. Maknanya orang yang sudah mati, sebenarnya masih hidup, cuma kita tidak nampak.

    Tapi si B, bila kita menjerit namanya dekat telinga, ada respons, tapi cuma terkejut (marah pun tidak, suka pun tidak) dan kemudian mata kuyu dan tidur balik. Adakah bila tidur maknanya roh tidak ada di situ? Kalau dia mengantuk sangat, dia tidur, adakah maknanya jiwanya tidak ada ketika itu?

    2. Kalau seseorang itu mengalami kemalangan dan terhantuk kepala di batu. Bila sedar, dia tidak kenal sesiapa. Dia hidup macam rohnya masih ada (ada nyawa) tapi dia tidak kenal orang, adakah jiwa sudah tidak ada? Apa pula kaitan dengan kerosakan otak? Bila otak tidak berfungsi, maka dia tidak kenal orang dan adakah jiwa akan hilang bila otak tidak berfungsi dengan betul?

    3. Adakah penyakit gila itu, tiada roh atau tiada jiwa?

    4. Berkenaan “marah”. Apakah marah siibu kepada sianak sama dengan marah kepada pencuri? Secara fahaman biasa memang tidak sama. Tetapi marah itu dari tindakan otak dan nafsu. Adakah marah itu perkara jiwa yang terbit dari roh? Adakah nafsu itu perkara jiwa juga, atah kehendak roh atau badan?

    5. Seseorang itu, mula tidak suka kepada seorang gadis. Kemudian suka. Apakah suka tidak suka itu, pengaruh roh, jiwa atau nafsu?

    6. Seseorang yang berani mendaki gunung tinggi. Adakah dia berani kerana roh atau jiwa atau nafsu sahaja?

    Mungkin persoalan ini boleh bincangkan. Cuma saya mengambil pendekatan yang berhati-hati, sebab tafsiran orang pelbagai.

    Seperti mana saya kata awal saya cuma rujuk daripada Al-Quran.

    Sekiranya seseorang itu boleh menjelaskan sifat roh dan jiwa, maka dari mana mereka dapat, adakah dari Quran, Bible dsb, atau dari ilham? Kalau ilham adakah kita boleh confirm ianya dari Tuhan atau syaitan?

    Terpulang kepada diri kita masing-masing.

    message114

    October 21, 2010 at 10:13 pm

  121. pbuu,
    Ini cerita ROH/JIWA/NYAWA dlm QUR’AN!!!juga berTIGAan. Allah larang “TRINITY” AYAT 4:171,

    2:87. Dan yang pasti Kami telah datangkan program kepada muusa dan Kami susuli sesudahnya dengan beberapa penyampai dan Kami datangkan penjelasan kepada ‘iisa anak maryama dan Kami mantapkan dia dengan roh suci/ruuhil qudusi. Apakah setiap kali datang kepadamu seorang penyampai kamu tidak inginkanya kamu takbur dan sebahagian dari kamu mendustakanya dan sebahagian lagi kamu telah hapuskanya.
    2:253. Diantara penyampai Kami ada yang telah Kami lebihkan pemberian kepada mereka dan diantara mereka ada yang berkata-kata dengan Allah dan ada yang ditinggikan darjatnya dan Kami berikan ‘iisa anak maryama penjelasan dan Kami mantapkanya dengan roh suci/ruuhil qudusi dan jika Allah kehendaki tidaklah berlaku penghapusan diantara mereka setelah datangnya penjelasan tetapi mereka berselisih maka ada diantara mereka amanah dan ada yang ingkar. Jika dikehendaki Allah mereka tidak akan melakukan penghapusan sesama sendiri akan tetapi Allah lakukan apa yang
    dikehendaki.

    4:171. Wahai ahli program jangan kamu melampaui batas dalam cara hidupmu dan jangan kamu katakan tentang Allah kecuali apa yang benar sesungguhnya -almasiihu ‘iisaa putera maryama adalah penyampai Allah dan kalimah yang dilemparkan kepada maryama dan -rruhun dariNya. Maka amanahlah kepada Allah dan penyampainya dan jangan kamu mengatakan ‘bertiga’ hentikan lebih utama bagimu. Allah tuhan yang satu dan Dia disanjung tiada bagiNya anak dan Dia pemilik segala apa dilangit dan dibumi dan cukuplah Allah sebagai wakilnya.

    5:110. Ketika Allah berkata wahai ‘iisa putera maryama ingatlah nikmatku kepadamu dan ibumu ketika Aku memantapkan kamu dengan roh suci/ ruuhil qudusi dan kamu telah berkata kepada manusia sejak dari buaian dan apabila dewasa Aku mengajar kamu program dan hikmahnya dan ttauraata dan injiila dan ketika kamu membentuk debu tanah seperti burung dengan izinKu apabila ditiup kedalamnya jadilah burung dan kamu berjaya sembuhkan sibuta dan sikusta dan menyelamatkan orang yang hampir mati dan ketika Aku pertahankan kamu dari banii-israaiila ketika kamu datang kepada mereka dengan penjelasan. Maka berkata orang yang tidak percaya tidaklah ini melainkan sihir yang nyata.

    15:29. Setelah sempurna ditiupkan rohku/ruuhii kedalamnya maka patuhilah kamu kepadanya.

    16:2. Telah diturunkan unsur kuasa dengan roh/birruuhi dari perintahNya kepada sesiapa dikehendaki dari hambanya maka hendaklah kamu beri amaran tiada tuhan melainkan Aku maka prihatinlah kepadaKu.
    16:102. Katakanlah roh suci/ruuhul qudusi telah diturunkan dari pemeliharamu adalah yang benar untuk memantapkan mereka yang amanah dan sebagai petunjuk dan khabar gembira kepada orang yang berserah diri.

    17:85. Dan mereka bertanya kamu tentang ruuhi katakan -rruuhu urusanNya dan pemeliharaku tidak memberi pengetahuan melainkan sedikit.

    19:17. Ketika dia disebalik tabir maka Kami utuskan kepadanya Roh Kami/ruuhanaa dan menjelmalah seorang mahluk manusia sempurna.

    21:91. Dan perempuan yang menjaga-rapi kehormatanya/farjahaa maka Kami tiupkan kedalamnya Roh Kami/ruuhinaa dan jadilah dianya anak sebagai tanda-ayat kepada ummat diseluruh alamnya.

    26:193. Diturunkan kepada roh yang amanah -rruuhul amiinu.

    32:9. Kemudian disempurnakan bentuknya maka ditiupkan rohNya/ruuhihii dan dijadikan pendengaran dan penglihatan dan deria rasa/af-idata tetapi sedikit sekali kamu berterima kasih.

    38:72. Apabila sempurna bentuknya lalu ditiupkan rohNya/ruuhii maka hendaklah kamu akur dan tunduk patuh kepadaNya.

    40:15. Yang teramat tinggi darjatnya dan yang terunggul telah turunkan roh/-ruuha dengan perintahNya kepada sesiapa dikehendaki dari hambanya supaya dapat memberi amaran akan hari pertemuanNya.

    42:52. Demikianlah Kami telah ilhamkan kepadamu roh/ruuhan dengan perintah Kami dan tidak akan kamu ketahui programnya tanpa keamanahan tetapi Kami telah jadikanya sebagai cahaya petunjuk kepada sesiapa dikehendaki dari hamba Kami dan pastinya kamu diberi petunjuk kepada jalan yang lurus/mustaqiimin.

    58:22. Kamu tidak akan dapati sesuatu kaum yang amanah kepada Allah dan akhiratnya mencintai penentang Allah dan penyampainya walaupun mereka itu bapa atau anak atau saudara atau suku-sakat mereka kerana telah diprogramkan kedalam hati mereka keamanahan dan diteguhkan dengan rohNya/ruuhin dan pastinya dimasukkan mereka ketaman syurganya mengalir dibawahnya sungai-sungai mereka berkekalan didalamnya dengan keredhaan Allah dan mereka meredhai Dia maka mereka itulah mazhab/hizbu Allah dan hanya mazhab Allah yang pasti mendapat kejayaan cermelang.

    66:12. Dan maryama puteri‘imraana yang memelihara kemaluanya/farjahaa maka Kami tiupkan kedalamnya roh/ruuhinaa Kami maka benarlah kalimah pemeliharanya dan telah diprogramkan yang dianya adalah diantara orang yang sangat taat/-lqaanitiina.

    70:4. Unsur kuasa dan rohNya/arruuhu naik kepadaNya dalam sehari dengan kadarnya lima puluh ribu tahun.

    78:38. Dan pada hari apabila roh/-rruuhu dan unsur kuasanya berdiri dalam barisan mereka tidak boleh berkata-kata melainkan diizinkan oleh yang pemurah jika dibenar sekali pun hanya berkata yang benar sahaja.

    97:4. Maka unsur kuasa dan rohNya turun dengan izin pemelihara mereka untuk melaksanakan segala perintahNya.

    Ada 21kali dlm 18surah disebut berkaitan roh jadi silakan selidiki betul2 supaya jgn asyik na’jadi tukang tanya sepanjang hidup!!!fahami sdn bhd lg BEST SETELAH faham apa itu ROOOOOH??????terutamanya ayat2 21:91; 26:193; 32:9; 38:72; 42:52-surety fm ALLAH, 58:22-peruntukan kpd yg AMANAH.

    Salaaaaaaaam semoga bahagia.

    chong

    October 21, 2010 at 10:28 pm

  122. Salam,

    Cukup jelas perkara roh dinyatakan di dalam Al-Quran, seperti yang di beri oleh Chong.

    Seperti ayat 4:171, sudah terang-terang Tuhan melarang konsep “tiga” dalam TUhan yang jelas bertentangan dengan apa yang telah Nabi Isa sampaikan kepada umatnya.

    Sudah jelas The Last Message (Quran) ini membatalkan fahaman Kristian/Bible yang langsung tidak ada kena mengena dengan Isa itu sendiri. Konsep karut marut tiga ini adalah asal dari zaman pagan Rom yang penuh sarat dengan cerita-cerita mitos.

    message114

    October 22, 2010 at 12:25 am

  123. MK:Ya, kita akan pusing bila asas berbelit-belit.
    Asasnya itu sederhana kurasa; Cinta, itu saja.
    Karena demikianlah cinta Allah akan dunia ini,
    Sehingga Dia menurunkan Firmannya,
    Siapapun yg percaya akan beguna kekal.

    Salam,

    Kalau kita sudah tumpukan hidup kita mencipta sesuatu, pastilah rasa cinta pada ciptaan-ciptaan itu wujud. Mana ada manusia mencipta kereta agar kereta itu berlanggar sesama sendiri? Kalau boleh kita nak buat satu sistem kereta yang boleh eksiden sifar?

    Begitulah apabila Tuhan mencipta manusia, apakah untuk manusia berperang sesama sendiri? Mana logik. Pastilah Dia berkehendakkan agar manusia saling cinta mencintai sesama manusia. Tetapi kalau ada manusia yang memilih untuk bermusuh-musuhan kerana hendak mempertahankan keegoan kepercayaan tradisi masing-masing, maka bagaimana Kehendak Tuhan itu dapat direalisasikan?

    Memanglah Tuhan Berkuasa menjadikan manusia bersatu kalau Dia mahukan. Tetapi apalah erti kita dikurniakan akal kalau tak mampu hidup aman dan harmoni menggunakan kebijaksanaan? Malah binatang ternak pun tahu hidup aman harmoni walau pun tahap akal mereka tidak setinggi manusia. Nampak tak betapa hinanya manusia yang suka bermusuh-musuhan kerana ego dengan kepercayaan tradisi itu berbanding binatang ternak?

    MK:Allah telah menurunkan segala-galanya untuk kita.
    Yg aku tak paham bahwa sabda Allah itu harusnya rohani,
    Tapi mengapa ilmu tentang roh hanya sedikit saja kataNya?

    Ya. Pada roh itulah penilaian sebenar kita. Nak faham pasal roh, Allah sediakan jasad sebagai cerminnya. Hukum-hukum yang terpakai pada jasad sebenarnya terpakai pada roh juga. Contohnya, antara air dan minyak, air tidak mudah terbakar sedangkan minyak mudah. Antara besi dengan plastik, besi mempunyai takat lebur yang tinggi berbanding plastik.

    Hati yang digenangi air sejuk kesabaran tidak akan akan mudah terbakar bila diprovoke. Hati sekental besi, tidak mudah lebur oleh hasut kepuakan atau permusuhan sesama manusia.

    Nampak tak bagaimana hukum-hukum yang terpakai dalam alam zahir boleh dijadikan panduan untuk kita memahami alam batin? Bagaimana kita menggunakan hukum-hukum sains itu untuk mengubah attitude dalam diri sendiri kerana tiada siapa yang boleh mengubah attitude dalam diri manusia itu melainkan tuan empunya diri.

    Walaupun dikatakan ilmu tentang roh itu sedikit, tetapi hukum-hukum yang terpakai pada jasad itu juga terpakai dalam roh. Maknanya sebanyak mana ilmu jasad boleh dihuraikan oleh manusia, semua itu boleh dijadikan petunjuk untuk kita kena alam roh.

    Contohnya mentol dan bateri boleh digunakan untuk umpamakan konsep akal dan nafsu.

    Juang

    October 22, 2010 at 7:28 am

  124. Salam,

    Tentang perbezaan ruh dengan jiwa, saya berpendapat begini.

    Katakan kita ada 2 biji bateri, iaitu bateri A dan bateri B. Bateri A mengandungi kandungan tenaga keupayaan (voltan) tertentu dan bateri B ada kandungan tenaga keupayaan tertentu.

    Biarpun bentuk bateri A dan B sama, tetapi bateri A dan B tidak sama dari segi identitinya. Namun dari segi kandungan tenaga, bateri A dan B boleh jadi sama.

    Macam kita tengok ayam, nampak rupa mereka macam sama, tetapi hakikatnya jiwa mereka sebenarnya berbeza-beza.

    Bateri itulah perumpamaan bagi jiwa manusia dan tenaga keupayaan elektrik (voltan) itu adalah perumpamaan ruh.

    Seperti mana bateri A tidak mungkin jadi bateri B, begitulah setiap jiwa ada identitinya sendiri. Tetapi voltan pada bateri A boleh dicaskan ke bateri B atau dipindahkan ke bentuk tenaga yang lain. Begitulah ruh boleh dipindahkan dari satu bentuk ke bentuk yang lain.

    Pada jiwa, ia mengandungi sifat “keakuan” iaitu identiti dirinya. Sebab itu setiap jiwa ada egonya sendiri. Tetapi pada ruh, ia bebas berubah bergerak menurut jalan yang Tuhan tetapkan. Contohnya tenaga elekrik hanya boleh bergerak melalui bahan-bahan konduktif biarpun bateri itu tetap pada kedudukannya. Jiwa kita akan tetap pada kedudukannya (aku adalah aku) walaupun setelah Allah cabut ruh apabila mati nanti.

    Itu yang saya katakan menggunakan hukum-hukum sains, kita boleh belajar mengenali siapa diri kita ini dan apa yang wujud dalam alam rohani kita.

    Juang

    October 22, 2010 at 7:51 am

  125. pbuu,

    CODE: Salam,Jika Chong mendapat kesedaran melalui surah Asy-Syura, saya pula ditarik kepada Al Quran melalui surah Al Kahfi. Setiap yang berkehendakkan kebenaran sejati, pasti ada pengalaman tersendiri tentang Al Quran.

    Berikut saya smpkan 3muka dr Surah Al Kahfi utk kita hayati bersama, n yg lebihnya sila buat analisa sdn bhd lebih memberi kesan sepanjang hayat!!!!!

    18. SURAH AL-KAHFI – Persembunyian.

    Dengan nama Allah yang pemurah yang penyayang.

    1. Segala pujian untuk Allah yang menurunkan kepada hambanya suatu program yang tiada penyelewengan dan keraguan didalamnya.
    2. Dan yang benar untuk memberi amaran bencana yang dahsyat dariNya dan khabar gembira kepada orang yang amanah dan yang beramal soleh dan kepada mereka tersedia ganjaran terbaik.
    3. Mereka kekal didalamnya selama-lamanya.
    4. Dan telah diberi amaran kepada orang yang telah mengatakan Allah telah mengambil seorang anak.
    5. Mereka tiada ilmu pengetahuan tentangnya dan tidak juga bapa dan moyang mereka maka sangat buruk perkataan yang keluar dari mulut mereka dan mereka telah berkata dusta tentangNya.
    6. Maka mungkin kamu menyalahkan dirimu jika mereka tidak amanah dengan keterangan/-lhadiitsi yang rendah nilainya.
    7. Maka Kami telah jadikan bumi ini sebagai perhiasan untuk menguji sesiapa diantara mereka yang terbaik amalanya.
    8. Dan Kami juga telah jadikan didalamnya tanah gersang dan tandus.
    9. Atau kamu mengira yang penghuni gua dan ukiran dibatunya suatu keajaiban dibandingkaan dengan tanda-ayat Kami.
    10. Ketika penghuni gua mencari perlindungan mereka berkata, wahai pemelihara kami berikanlah rahmat pengasihan dan kehidupan dan petunjuk kepada jalan yang lurus dalam urusan hidup kami.
    11. Maka Kami tutup pendengaran mereka beberapa tahun yang ditetapkan.
    12. Kemudian Kami bangkitkan mereka untuk mengetahui yang manakah diantara dua golongan/-lhizbaini itu lebih tepat pengiraan tempoh mereka telah tinggal didalamnya.
    13. Kami telah ceritakan kepadamu berita mereka dengan benar dan mereka itulah pemuda/fityatun yang amanah kepada pemeliharanya maka Kami tambahkan petunjuk kepada mereka.
    14. Dan Kami teguhkan hati mereka ketika bangun dan berkata pemelihara kami adalah pemelihara langit dan bumi dan kami tidak akan menyeru tuhan selain Dia, jika demikian kami telah lakukan suatu pencabulan.
    15. Dan ini pula kaum yang telah mengambil tuhan-tuhan selain Dia walaupun mereka tidak diberi kuasa yang jelas. Maka siapakah yang lebih zalim dari yang mengada-adakan dusta terhadap Allah.
    16. Jika kamu tinggalkan mereka yang berkhidmat selain Allah maka carilah perlindungan digua/ilal kahfi supaya pemeliharamu dapat menyalurkan rahmatNya dan memudahkan urusanmu didalamnya.
    17. Dan kamu dapat melihat matahari terbit condong ke-kanan dari guanya dan ketika terbenam meninggalkan mereka condong ke-kiri jika mereka diruang yang luas. Demikianlah tanda-ayat Allah maka sesiapa Allah beri petunjuk dianya mendapat petunjuk sebenar dan sesiapa telah sesat maka dia tidak akan dapat pimpinan yang benar dan lurus.
    18. Dan kamu mengira mereka bangun tetapi sebenarnya mereka tidur maka Kami alehkan mereka kekanan dan kekiri dan anjing mereka menghulur kedua lenganya diambang pintu sedia mengawal mereka dan jika kamu melihat mereka pastinya kamu diliputi ketakutan.
    19. Kemudian Kami bangkitkan mereka untuk bertanya diantara mereka maka berkata seorang dari mereka berapa lama telah kamu tinggal? Mereka berkata, kami tinggal sehari atau setengah hari mereka berkata pemeliharamu pasti mengetahui tempoh kamu tinggal maka bangunlah seorang dari kamu dengan duit perakmu ini pergi kekota dan dapatkan rezeki dari makanan yang bersih. Maka hendaklah kamu bersopan dan jangan beritahu hal kamu kepada sesiapa pun.
    20. Dan jika mereka ketahui kamu pasti dibaling atau dikembalikan kepada prinsip anutan/millati mereka maka kamu tidak berjaya selamanya.
    21. Maka demikianlah Kami perlihatkanya supaya mereka mengetahui yang janji Allah pasti benar dan detik-saatnya tiada keraguan ketika mereka berbalah dalam urusan mereka maka mereka berkata binalah suatu bangunan. Pemelihara mereka lebih mengetahui hal mereka maka berkata orang yang mengetahu punca perbalahan mereka pasti kami binakan suatu bangunan sebagai tempat kepatuhan mereka.
    22. Mereka berkata bertiga dan yang keempat anjingnya dan mereka berkata berlima dan yang keenam anjingnya dan mereka berkata bertujuh dan yang kelapan anjingnya maka itu hanyalah tekaan mereka tentang perkara yang ghaib. Katakanlah pemeliharaku lebih mengetahui jumlah bilanganya dan mereka tidak akan mengetahui melainkan sedikit. Maka janganlah kamu pertikaikan hal mereka melainkan yang zahir dan jangan kamu bertanya salah seorang dari mereka.
    23. Dan jangan kamu katakan, “Aku akan lakukan besok”.
    24. Melainkan jika dikehendaki Allah dan apabila kamu lupa maka ingatlah pemeliharamu dan berkata mudah-mudahan pemeliharaku dekatkan aku kepada petunjuk yang benar dan lurus.
    25. Dan mereka tinggal didalam gua itu selama tiga ratus tahun dan ditambah sembilan.
    26. Katakan Allah lebih mengetahui berapa lama mereka tinggal dan segala keghaiban langit dan bumi dan terang penglihatanNya dan tajam pendengaranNya dan tiada sesiapa selainNya pelindung dan tidak bersekutu dengan sesiapa dalam mengadakan hukum-hukumNya.
    27. Dan bacakanlah apa yang telah diilhamkan kepadamu dari program pemeliharamu dan tiada yang dapat mengubah kalimahnya dan kamu tidak akan dapati tempat perlindungan selain dariNya.
    28. Dan bersabarlah kamu bersama orang yang menyeru pemelihara mereka pagi dan petang dan mereka inginkan penampilan dan jangan kamu lepas-pandang amalan mereka pastinya kamu menginginkan perhiasan kehidupan duniawi. Maka janganlah kamu taati sesiapa yang telah Kami lalaikan hatinya dari mengigati Kami dan yang mengikuti hawa nafsunya dan apabila berurusan mereka tamak-haloba.
    29. Dan katakanlah yang benar hanya dari pemeliharamu dan sesiapa menghendaki, amanahlah atau ingkarlah. Kami telah menyediakan untuk orang yang zalim api menjulang tinggi dan apabila mereka minta minuman Kami berikan air dari leburan tembaga yang menghanguskan wajahnya maka sangatlah buruk minumanya dan tempat rehatnya.
    30. Sesungguhnya orang yang amanah dan beramal soleh maka tidak akan Kami sia-siakan ganjaran sesiapa yang terbaik amalanya.
    31. Untuk mereka taman syurga ‘adnin mengalir dibawahnya sungai-sungai dan mereka didandan dan hiasi dengan gelang emas dan dipakaikan jubah hijau dari sutera tenunan benang emas dan bersandar diatas sofa lembut dan menikmati ganjaran terbaik yang tempat istirehatnya.
    32. Dan cetuskanlah kepada mereka misalan dua lelaki yang Kami berikan seorang dari mereka dua taman dari anggur yang dikelilingi dengan pohon palma maka jadilah dianya dua taman.
    33. Kedua-dua tamanya menghasilkan makanan dan tidak dikurang sesuatu pun dan Kami alirkan dicelahnya sungai-sungai.
    34. Dan dilimpahkan hasil buah-buahan yang banyak maka dia berkata kepada sahabatnya ketika berbual-bual denganya, aku lebih banyak harta dan kukuh perbelanjaan darimu.
    35. Dan apabila dia masuk ke-tamanya setelah berbangga-diri, dia berkata tidaklah aku jangkakan akan dibinasakan ini selama-lamanya.
    36. Dan aku tidak menjangkakan ketibaan detik saat kebangkitanya dan jika aku dikembalikan kepada pemeliharaku pasti dikembalikan kepada tempat kembali yang terbaik.

    Salaaaaaaaaaaaaaaaam!!!selamat berbahagialah anda!!

    chong

    October 22, 2010 at 6:55 pm

  126. Salam,

    Stesen janakuasa elektrik membekalkan tenaga elektrik untuk dicaskan ke dalam bateri handset. Apakah kerana ruh dicaskan untuk menghidupkan handset bermakna stesen janakuasa itu sama dengan handset?

    Begitulah apabila Allah tiupkan ruhNya kepada Nabi Isa, itu bukannya bermakna Allah = Nabi Isa. Identiti Allah dengan identiti Nabi Isa berbeza. Kehendak Allah dengan keinginan Nabi Isa tak sama.

    Juang

    October 22, 2010 at 9:41 pm

  127. Salam M114 & J & Chong!

    M: Dalam Al-Quran :
    17:85. Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakan: “Roh itu dari perkara urusan Tuhanku; dan kamu tidak diberikan ilmu pengetahuan melainkan sedikit sahaja”.

    Menurutku,
    Tak hanya roh yg menjadi urusan Tuhan, tapi segalanya.
    Perkara tubuh dan jiwa pun adalah urusan Tuhan juga.
    Kita telah menjadi dari apa yg telah dijadikan-Nya.

    Urusan kita adalah berbuat sesuatu sesuai teladan Illahi.
    Sekarang kita harus menjadikan apa yg ingin jadikan.
    Ya, jadilah rahmat lil alamin, menurutku.

    Takut akan TUHAN adalah permulaan pengetahuan,
    Tetapi orang bodoh menghina hikmat dan didikan.
    Nasihat ini bagus dan perlu sebagai pengaya jiwa.
    -

    M: Saya hanya berpegang teguh kepada wahyu Tuhan dan telah disampaikan oleh Nabi Muhammad di dalam Al-Quran dan bukannya dari selain wahyu Tuhan Al-Quran yang kita tidak tahu entah benar entah tidak kebenarannya.

    Nampaknya cengkamanmu lengket bagai takut tergelincir,
    Takut berpikir di luar text, takut melampai batas yg tak jelas.
    Apa saja ketakutan Allah SWT sehingga kita dibatasi berpikir?

    Nampaknya keteguhanmu bukan hendak meniadakan bahwa Tuhan pun berfirman secara langsung kepada segalanya ketika mencipta. Dan, Tuhan bukan hanya berfirman kepada Muhammad secara tidak langsung melalui Jibril mencipta Kitab, kan? Kita tahu bahwa walau dua laut menjadi tinta, ttakkan cukup menuliskan wahyunya sekitab angkasa. Lalu mengapa ada khawatir berpikir secara meraja-lela bersamaNya?

    Apakah batas pikir sehingga jangan melampaui batas?
    Berpikirlah secara merdeka bersama Tuhan tentunya.
    Takut akan TUHAN adalah permulaan pengetahuan.

    Tentang kebenarannya aku mau katakan sekali lagi:
    Kebenaran itu bukan nilai mati yg mutlak ada pada text,
    Tapi kebenaran itu adalah nilai yg hidup di belakangnya.
    Ada resiko jika nilai itu mati, wahyu brutal menjadi sakral,
    Banyak wahyu itu menjadi minus cinta.

    M: Berkenaan ilmu pengetahuan yang sedikit, kita tidak tahu sejauh mana pengetahuan yang kita ada tentang roh. Adakah kita tahu secara sedar atau tidak?

    Chong telah mencarikan kita berkenaan roh, tapi belum berkenaan dengan jiwa, persamaan atau perbedaannya, osilasinya, persenyawaannya, fungsi-funfsinya, dll yg bisa dipelajari secara empiris.

    M: Okay, berkenaan jiwa dan roh.
    Saya tidak beri pendapat, cuma boleh kita fikirkan persoalannya :
    1. Ada dua manusia iaitu A dan B. Si A sudah meninggal dunia. Si B hanya tidur. Si A bila kita menjerit namanya dekat telinga, sudah pasti tidak ada respons. Apakah rohnya sudah tiada di situ?
    Dalam Al-Quran ada dinyatakan, orang yang mati di jalan Allah, sebenarnya tidak mati, bahkan mereka itu hidup dan di beri makan pagi dan petang. Maknanya orang yang sudah mati, sebenarnya masih hidup, cuma kita tidak nampak.
    Tapi si B, bila kita menjerit namanya dekat telinga, ada respons, tapi cuma terkejut (marah pun tidak, suka pun tidak) dan kemudian mata kuyu dan tidur balik. Adakah bila tidur maknanya roh tidak ada di situ? Kalau dia mengantuk sangat, dia tidur, adakah maknanya jiwanya tidak ada ketika itu?
    2. Kalau seseorang itu mengalami kemalangan dan terhantuk kepala di batu. Bila sedar, dia tidak kenal sesiapa. Dia hidup macam rohnya masih ada (ada nyawa) tapi dia tidak kenal orang, adakah jiwa sudah tidak ada? Apa pula kaitan dengan kerosakan otak? Bila otak tidak berfungsi, maka dia tidak kenal orang dan adakah jiwa akan hilang bila otak tidak berfungsi dengan betul?
    3. Adakah penyakit gila itu, tiada roh atau tiada jiwa?
    4. Berkenaan “marah”. Apakah marah siibu kepada sianak sama dengan marah kepada pencuri? Secara fahaman biasa memang tidak sama. Tetapi marah itu dari tindakan otak dan nafsu. Adakah marah itu perkara jiwa yang terbit dari roh? Adakah nafsu itu perkara jiwa juga, atah kehendak roh atau badan?
    5. Seseorang itu, mula tidak suka kepada seorang gadis. Kemudian suka. Apakah suka tidak suka itu, pengaruh roh, jiwa atau nafsu?
    6. Seseorang yang berani mendaki gunung tinggi.
    Adakah dia berani kerana roh atau jiwa atau nafsu sahaja?
    Mungkin persoalan ini boleh bincangkan. Cuma saya mengambil pendekatan yang berhati-hati, sebab tafsiran orang pelbagai.
    Seperti mana saya kata awal saya cuma rujuk daripada Al-Quran.
    Sekiranya seseorang itu boleh menjelaskan sifat roh dan jiwa, maka dari mana mereka dapat, adakah dari Quran, Bible dsb, atau dari ilham? Kalau ilham adakah kita boleh confirm ianya dari Tuhan atau syaitan?
    Terpulang kepada diri kita masing-masing.

    Satu hal penting,
    Yg membedakan kita dari binatang adalah roh.
    Roh lah yg membut kita bisa bicara dan berpikir.
    Kesamaan kita dgn binatang ada pada tubuh dan jiwa.

    Bayi didominasi tubuh
    Pemuda didominasi jiwa
    Dewa-sa didominasi roh

    Pada bayi ada kesadaran tanpa akal dan pikir
    Pada pemuda ada kesadaran dan ada akal sedikit pikir
    Pada dewasa ada kesadaran dan ada akal dan ada pikir.

    Menurutku,
    Kesadaran itu bisa ada tanpa akal dan tanpa pikir, pada tubuh. Akal itu adalah hal rasional, pengalaman nyata, himpunan alam pikir, dlm jiwa. Pikir itu hal irrasional, maya, gagasan luar ke dalam dan sebaliknya, oleh roh.

    Untuk paham yg rohani,
    Harus paham roh itu apa.
    Chong telah cari dari Quran.

    Aku yg tadi daging,
    Aku yg nanti roh,
    Aku yg kini jiwa.

    Aku ini tertiga:
    Tubuh, jiwa dan roh.
    Osilasinya bisa apa saja.

    Jika satu tak ada tak ada semua.
    Satu tersakiti maka sakit semua
    Satu terikat maka terikat semua

    Dasarku gini:
    1 tubuh = 1 tanaman
    1 tubuh + 1 jiwa = 1 binatang
    1 tubuh + 1 jiwa + 1 roh = 1 orang

    Paradigma-1:
    1 tubuh + 1 jiwa + 0 roh = 1 orang mati
    1 tubuh + 0 jiwa + 1 roh = 1 orang gila
    0 tubuh + 1 jiwa + 1 roh = 1 orang halus

    Paradigma-2:
    1 tubuh + 1 jiwa + 2 roh = 1 orang kesurupan
    1 tubuh + 2 jiwa + 1 roh = 1 orang bencong
    2 tubuh + 1 jiwa + 1 roh = 1 orang kembar siam

    Paradigma-3:
    1 tubuh + 2 jiwa + 2 roh = 1 orang bencong kesurupan
    2 tubuh + 1 jiwa + 2 roh = 1 org kembarsiam kesurupn
    2 tubuh + 2 jiwa + 2 roh = 1 org bencng kembarsiam ksurupn

    Hal itu bukan matematika duniawi.
    Kita nggak bakalan bisa paham tertiga,
    Kalo kita nggak paham beda roh dan jiwa.

    Segala sesuatu hanya ada satu pd satu titik, satu waktu.
    Termasuk daun dan debu hanya ada satu pd satu titik.
    Spt aku pun hanya ada satu wajah dgn satu sidik jari.

    Aku mau tunjukkan gambaran satu yg berpesona tiga.
    Mari pikirkan mimpi yg standard di bawah ini.
    Mungkin jenis mimpi pun ada tiga, kurasa:

    Yg pertama mimpi itu bunga-bungaan saat mulai tidur,
    Yg kedua mimpi itu buah-buahan tidur setelah mulai lelap.
    Yg ketiga ada mimpi di dlm mimpi; Entah apa kusebut itu.

    Kita tentu pernah bermimpi.
    Entah siapa yg meng-on-kannya,
    Ibarat bernafas, kerja itu tak terelakkan.

    Mimpi itu serasa nyata, ada suka, duka, serem, kaget, dll.
    Drama mimpi tak bisa dibatasi oleh ruang dan waktu; Dia bebas.
    Judul mimpi pun tak bisa suka-suka; Dia bebas merdeka.

    Ketika kanak pernah mimpi berat sekali.
    Kulihat aku berlari “slow motion”, capek.
    Anjing galak terus menggonggong dibelakang.

    Pd titik ini aku berpikir,
    Nampaknya aku ini jadi ada tiga:

    Ada satu aku yg sedang melihat dari keremangan,
    Ada satu aku yg sedang terlihat lari slow motion,
    Ada lagi satu aku yg sedang berlipat pulas berkeringat

    Yg mana sesungguhnya aku,
    Apakah aku adalah ketiga-tiganya,
    Dgn kata lain, apa aku hrs ada tiga? Asli?

    Dari mimpi standar itu:
    Ada tergambar nuasan tubuh, jiwa dan roh,
    Dgn gugus kerja sendiri-sediri dlm sewaktu.

    Kita dah tau segalanya hanya ada satu
    Hanya bisa satu pd satu titik satu waktu
    Hanya kita yg bisa ada tiga sewaktu.

    Nah itu lah mereka,
    Mereka kusebut tertiga,
    Tubuh , jiwa dan roh.

    Bagi “Polis Dunia”, orang itu cukup tubuh saja,
    Cukup dgn ada bukti wajah dan atau sidik jari,
    Orang halus atau gila tak boleh dipenjarakan.

    Bagi “Polis Diri”, orang itu jiwa, bukan tubuh.
    Jiwanya bebas berkuasa mengatur tubuhnya,
    Dia hanya pikir kaki bila mau pake sepatu aja.
    Pikir makan bile lapar, pikir Tuhan bila susah.
    Ya, suka-suka jiwanyalah!

    Bagi “Polis Surga” lain lagi; Orang itu roh,
    Tak penting tubuhnya ada apa ditelan buaya.
    Yg penting rohnya berjiwa apa jiwanya yg beroh.
    Itu saja!

    Jadi, ujilah segala sesuatu,
    Lalu ambil yg baik-baiknya saja.
    Diri ini satu yg bernuasa tiga pesona.

    Tertiga: Tubuh, jiwa dan roh.

    Ketiga-tiganya punya gugus kerja yg berbeda.
    Kerjanya bebas ruang dan waktu utk satu-tuju,
    Demi kemuliaan Allah Yang Maha Esa tentu.

    Jadi, jangan takut untuk berpikir di era kebebasan berpikir ini
    Hasil pikir ini tak harus benar dan tak boleh memaksakan
    Sila pikir ulang atau kembangkan atau kempiskan.

    Pikir satu pada soal keharusan,
    Pikir dua pada soal keabadian
    Pikir tiga itu soal kehidupan

    Kelebihan pikir sia-sia (melampaui batas?)
    Tak berpikir itu pandir.
    Cobalah pikir tiga saja.

    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 22, 2010 at 9:46 pm

  128. Salam J

    Besik elektrik,
    Nampaknya tertiga juga:

    Voltage
    Resistance
    Current

    Satu tak ada,
    Percuma semua,
    Entahlah!

    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 22, 2010 at 9:59 pm

  129. Salam,

    MK: Salam J

    Besik elektrik,
    Nampaknya tertiga juga:

    Voltage
    Resistance
    Current

    Salam,

    V = I x R

    Bermakna V adalah gabungan I dgn R. 2 komponen menghasilkan 1 nilai. Rasanya bukan tertiga kot. Terdua.

    Entahlah.

    Juang

    October 22, 2010 at 11:50 pm

  130. MK: Aku ini tertiga:
    Tubuh, jiwa dan roh.
    Osilasinya bisa apa saja.

    Salam,

    Pada aku, aku adalah aku (jiwa yang satu). Seandainya aku mati iaitu tubuh dipisahkan daripada ruh, aku tetaplah aku (jiwa yang satu).

    ID aku tidak berubah walaupun tubuhku hancur dikandung tanah dan tenaga keupayaan (ruh) dalam diriku berubah ke bentuk yang lain.

    Tubuh dan ruh hanyalah alat untuk aku membentuk rupa jiwaku sama ada baik atau buruk pada pandangan Tuhanku.

    Jiwa aku, TM, MK, M114, C dan lain-lain tidak mungkin tertukar kerana sudah ada ID masing-masing. Itulah jiwa yang satu.

    Juang

    October 23, 2010 at 12:13 am

  131. Salam,

    Walau macam mana cintaku pada suri hidupku, jiwaku dan dia tetap berbeza biarpun perasaan sama. Begitulah walau macam mana cintanya Tuhan kepada seseorang hambaNya yang berbuat kebaikan, Tuhan dan jiwa hamba itu mana mungkin sama. Itulah jiwa yang satu, unik, tersendiri.

    Juang

    October 23, 2010 at 12:19 am

  132. Salam MarenK,

    Sangat menarik matriks paradigma anda.

    Boleh beri pandangan anda, untuk dikongsi bersama?

    1. “….1 tubuh + 0 jiwa + 1 roh = 1 orang gila ”
    Sekiranya orang kurang waras ini sedih atau nampak gembira, adakah ini proses jiwa atau roh?

    2. “….1 tubuh = 1 tanaman….” Tumbuhan atau pokok, adakah makhluk hidup ini tidak ada roh?

    3. “…..0 tubuh + 1 jiwa + 1 roh = 1 orang halus…” yang ini adakah golongan iblis, jin atau malaikat seperti Jibril?

    4. “….2 tubuh + 1 jiwa + 1 roh = 1 orang kembar siam…” Ada kembar siam di bedah dan dipisahkan, maka keduanya hidup berdiri sendiri. Adakah mereka masih berkongsi roh?

    Anda menulis “….Nampaknya cengkamanmu lengket bagai takut tergelincir, Takut berpikir di luar text, takut melampai batas yg tak jelas. Apa saja ketakutan Allah SWT sehingga kita dibatasi berpikir?..”

    Pada pendirian kita, Al-Quran bukanlah text sebagaimana yang anda selalu sebut-sebutkan. Ianya bukan seperti buku teks sekolah yang dibaca untuk lulus ujian. Ianya bukan buku bacaan untuk dilagu-lagukan. Al-Quran bukanlah bentuk buku dan print ayat-ayat saja. Al-Quran boleh jadi dalam bentuk CD, atau USB, atau dalam smartphone, iPad atau dalam otak hafalan kita sahaja.
    Semua itu hanyalah bentuk fizikal sesuai dengan fizikal kita.

    Apa yang selama ini, kita perkatakan berkenaan AL-Quran ialah wahyu Tuhan dan itulah sumber kekuatan kerohanian untuk kita menghadapi hidup dengan minda yang lebih luas. Kalau kita anggap Al-Quran hanya sebagai kitab text biasa dan tidak memahaminya sebagai sumber kekuatan, itulah yang terjadi kepada orang-orang di zaman Isa, Musa sehingga memperkecilkan wahyu Tuhan (Injil dan Torah) dan sehingga berani menulis dan mengatakan sesuatu tanpa batas, sehingga timbul fahaman yang hanya berdasar menduga-duga sahaja. Mereka rasa tidak takut bahkan dengan sombong mereka kata, ini wahyu dari Tuhan. Mereka hendak menipu manusia, tetapi mereka menipu diri mereka sendiri.

    Maka tuduhan anda bahawa kita yang berpegang teguh dengan Al-Quran sebagai penakut/takut berfikir tanpa batas adalah tidak berasas sama sekali.

    Adakah orang yang patuh dengan teguh undang-undang jalanraya yang sudah termaktub di dalam buku, kita boleh tuduh sebagai penakut? Kita bebas memandu di mana-mana jalanraya dari pagi sehingga ke malam, tapi kita kena ingat di jalanraya ada had lajunya, ada hijau ada merahnya. Namun kerajaan, polis dan penguasa jalanraya tidak akan menyekat kita berjalan di mana-mana. Anda bebas ke sana ke bandar sana ke pekan sini asalkan tidak membuat onar.

    Adakah seorang pilot kapalterbang yang terpaksa mengikut dan patuh dengan teguh kepada arahan dan undang airspace dituduh sebagai penakut? Ya, boleh saja terbang sana sini di ruang angkasa, tanpa kena ikut arahan dari air traffic controller, tapi sepandai mana pun kita pandu kapal terbang, kita tidak akan dapat pemandangan secara menyeluruh di semua tempat dan dimensi, lebih lagi di waktu malam, maka kecelakaanlah jadinya.

    Itulah pendirian kita tentang Al-Quran. Al-Quran adalah asas dan foundation kita. Maka secantik manapun atap dinding, kalau foundation tidak kukuh maka rumah itu tidak akan bertahan lama.

    Al-Quranlah kitab yang selalu menyuruh kita berfikir dengan seluas langit dan bumi bukannya bersifat taksub dengan fahaman-fahaman yang purba kala yang mengongkong fikiran dan minda manusia dan angan-angan kosong sahaja.

    Sejarah membuktikan, berapa banyak manusia, kerajaan sesuatu nation, sangat berbangga dengan falsafah ekonominya( kapitalis ata komunisnya), politiknya, demokrasinya ternyata banyak yang tidak kukuh. Keruntuhan empayar. Keruntuhan moral. Keruntuhan etika.

    Bukannya mereka tidak percaya Tuhan, bukannya mereka tidak percaya dunia akhirat, tetapi kerana sudah merasa diri sudah cukup, maka Tuhan tidak diperlukan lagi. Tidak perlu peranan Tuhan, dan lebih parah lagi seolah-olah tidak mau masuk campur Sang Pencipta di dalam hidup. Itulah manusia, bila sudah lupa peranan sebagai hamba.

    message114

    October 23, 2010 at 3:22 am

  133. pbuu,

    Khas utk MK, sila baca sejarah RASPUTIN; siapa dia?? dari mana dia?? apa dia buat semasa hayatnya?? n segala
    yg apa telah dibukukan nnnnnnnnnnn lain2.

    Usaha sendiri hingga ngerti spt org2 mengenali figure2 terkenal DUNIA???????

    Salaaaaaaaaaaaaaaaaaam.

    chong

    October 23, 2010 at 8:26 am

  134. Salam,

    Perumpamaan Al Quran seperti ilmu sains yang telah membuktikan bahawa bumi berbentuk bulat. Kalau kita sengaja hendak mengatakan bumi berbentuk empat segi atau tiga segi, bermakna kita hanyalah menipu diri kita sendiri setelah bukti-bukti bulatnya bentuk bumi itu telah kita ketahuai.

    Begitulah apabila Kitab Allah telah bawakan bukti yang Allah itu Esa dengan bukti-bukti di sekeliling kita, tetapi ada manusia nak kata Allah, dua dalam satu, tiga dalam satu atau lima belas dalam satu, hakikatnya mereka cuba menipu diri mereka sendiri sahaja.

    Juang

    October 23, 2010 at 10:04 am

  135. Salam J

    Kita hanya mereka-reka segala yg ada supaya lebih manfaat. Ilmu rohani bukan Ilmu Past atau Ilmu Jadi. Tak seorangpun sungguh paham Kitab selain Tuhan, kan? Jangan tiru tabiat Jahudi. Mari diskusi, bukan mencari kalah-menang, salah-benar, untung-rugi. Biarlah kalah-menang urusan politik, salah-benar urusan edukasi dan untung-rugi urusan ekonomi. Urusan kita adalah soal kemulian saja, ok!

    Ada nasihat yg bagus untuk kita,dari Sulaiman bin Daud, raja Israel, untuk mengetahui hikmat dan didikan, untuk mengerti kata-kata yang bermakna, untuk menerima didikan yang menjadikan pandai, serta kebenaran, keadilan dan kejujuran, untuk memberikan kecerdasan kepada orang yang tak berpengalaman, dan pengetahuan serta kebijaksanaan kepada orang muda– baiklah orang bijak mendengar dan menambah ilmu dan baiklah orang yang berpengertian memperoleh bahan pertimbangan–untuk mengerti amsal dan ibarat, perkataan dan teka-teki orang bijak. Takut akan Tuhan adalah awal dari pengetahuan.

    Semoga damai dari Allah menguduskan kita seluruhnya dan semoga roh, jiwa dan tubuh terpelihara sempurna dengan tak bercacat.

    Firman Allah itu hidup dan kuat dan lebih tajam dari pada pedang bermata dua manapun; ia menusuk amat dalam sampai memisahkan jiwa dan roh, sendi-sendi dan sumsum; ia sanggup membedakan pertimbangan dan pikiran hati kita.

    Dan tidak ada suatu makhlukpun yang tersembunyi di hadapan-Nya, sebab segala sesuatu telanjang dan terbuka di depan mata Dia, yang kepada-Nya kita harus memberikan pertanggungan jawab.

    Anggap kau telah paham Quran
    Anggap aku mulai paham Bibel
    Mari gunakan pahaman saja.

    J: Bermakna V adalah gabungan I dgn R. 2 komponen menghasilkan 1 nilai. Rasanya bukan tertiga kot. Terdua.

    Terdua.
    Betu betu betul!
    Setuju aku terdua.

    Pada prakteknya tertiga itu kerap terdua.
    Di kala sadar, terlebih di kala emosi positip atau pun negatip,
    Tubuh dan jiwa mendominasi berosilasi merespon gangguan.
    Roh entah dimana, terlupakan atau macam tak ada cerita.

    Di kala tak sadar, terlebih di kala tidur atau sedang bertapa,
    Roh dan jiwa mendominasi berosilasi merespon harapan.
    Tubuh entah dimana, terlupakan atau macam tak ada cerita.

    Pada sadar ada kata yg jelas gambarnya suram.
    Pada tak sadar ada gambar yg jelas kata suram

    Terdua: Tubuh dan jiwa atau Roh dan jiwa

    Menurutku, pada mati kita ada dua kemungkinan:
    Kemungkinan menjadi jiwa-beroh atau roh-berjiwa.
    Dengan kata lain menjadi ke Neraka atau ke Surga.

    Jiwa-beroh terbangnya renda, kagetin orang hidup
    Roh-berjiwa melayang tinggi terus ke akhir – rat, hh
    Entahlah!

    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 23, 2010 at 2:02 pm

  136. salam,

    MK: Ilmu rohani bukan Ilmu Pasti atau Ilmu Jadi.

    Tetapi kita melihat Tuhan Mencipta alam semesta ini secara Pasti dan Jadi, bukannya secara dusta atau main-main. Jadi, kalau kita mengaitkan kerohanian dengan Tuhan, sudah pasti ia perlu berkaitan Pasti dan Jadi.

    Urusan kita adalah soal kemulian saja, ok!

    Saya setuju. Tetapi di mana kemuliaan seseorang manusia itu jika mengatakan sesuatu yang dusta dan diada-adakan? Jadi kalau betul kita mahu bercakap pasal kemuliaan, sanggupkah kita berkata benar dan jujur tanpa bias dengan kepercayaan tradisi masing-masing?

    “J: Bermakna V adalah gabungan I dgn R. 2 komponen menghasilkan 1 nilai. Rasanya bukan tertiga kot. Terdua.”

    Terdua.
    Betu betu betul!
    Setuju aku terdua.

    Dan daripada I x R, di mana I bukannya R, dan R bukannya I, serta V bukannya R dan V bukannya I, maka secara asasnya, V, I dan R atas satu entiti yang unik. Maka asasnya adalah tersatu, bukannya terdua, tertiga atau seterusnya.

    Jadi untuk kembali kepada asas, kita kena kukuhkan diri dengan tersatu dahulu. Daripada tersatu itulah wujudnya terdua, tertiga dan seterusnya. Tetapi kalau kita tak setuju tersatu adalah asas, bagaimana kita tiba-tiba meloncat kepada tertiga (contohnya)?

    V = V, I = I dan R = R (tersatu),
    V = I x R (terdua), P = I x V (terdua)
    P = I x I x R (tertiga)… dan berkembang menjadi yang lain-lain.

    Pada P, boleh wujud V, I atau R. Namun P bukannya V, P bukan I dan P bukannya R. P adalah P, V adalah V, I adalah I, dan R adalah R. Kita tidak boleh mendakwa P = I, hanya kerana P merangkumi I.

    Begitulah kita tak boleh katakan Tuhan adalah manusia hanya kerana Tuhan merangkumi manusia. Tuhan adalah Tuhan, manusia adalah manusia (tersatu).

    Jadi kalau benar kita mahu kehidupan yang damai, kembalilah kepada asas iaitu tersatu. Benar adalah benar, dusta adalah dusta. Tak mungkin benar = dusta. Terang adalah terang, gelap adalah gelap, tak mungkin terang = gelap.

    Itulah yang dimaksudkan aku adalah aku (tersatu).

    Juang

    October 23, 2010 at 2:31 pm

  137. Salam,

    P = I x V (kuasa). Katakan I merasakan dirinya adalah P. Pasti I tak mahu berganding dengan V kerana merasakan dirinya sudah P. Begitu juga jika V merasakan dirinya adalah P, maka V tak mahu bergabung dengan I. Maka I dan V kena belajar kenal diri apakah fungsi masing-masing barulah boleh bergabung.

    Begitulah, manusia kena belajar kenal diri masing-masing. Fikirkan apakah fungsi aku sebagai manusia? Apakah tujuan aku dihidupkan? Bila manusia semakin tahu akan dirinya sendiri (aku adalah aku), maka barulah manusia boleh bergabung dengan jiwa-jiwa lain dengan aman dan harmoni seperti mana I dan V boleh bergabung kerana mereka sedari diri mereka adalah I dan V, bukannya P.

    Jadi fahamlah kenapa kita diseru kepada konsep tersatu, supaya manusia boleh berfungsi mengikut kejadiannya sendiri seterusnya bergabung membentuk satu kuasa yang lebih hebat.

    Tersatu = jati diri = aku adalah aku.

    Juang

    October 23, 2010 at 3:07 pm

  138. Salam Sobat M114!

    M114: 1. “….1 tubuh + 0 jiwa + 1 roh = 1 orang gila ”
    Sekiranya orang kurang waras ini sedih atau nampak gembira, adakah ini proses jiwa atau roh?

    Menurutku,
    Kurang waras itu domain jiwa.
    Kontraskan emosinya dgn orang kesurupan domain roh.
    .

    M114: 2. “….1 tubuh = 1 tanaman….”
    Tumbuhan atau pokok, adakah makhluk hidup ini tidak ada roh?

    Tanaman dan binatang dicipta begitu saja dgn kata
    Kita tidak begitu, tapi dibentuk dan hembuskan hidup.
    Maka kita akan terus hidup abadi di Surga atau Neraka.
    Aku tak tahu akan kemana nanti tanaman dan binatang.
    .

    M114: 3. “…..0 tubuh + 1 jiwa + 1 roh = 1 orang halus…”
    Ini golongan iblis, jin atau malaikat seperti Jibril?

    Dari fenomena yg ada,
    Aku cenderung mengatakan itu hantu,
    Atau roh tak kudus yg terbangnya rendah.
    .

    M114: 4. “….2 tubuh + 1 jiwa + 1 roh = 1 orang kembar siam…”
    Ada kembar siam di bedah dan dipisahkan, maka keduanya hidup berdiri sendiri. Adakah mereka masih berkongsi roh?

    Ada yg bisa dipisahkan dan normal seperti kembar biasa.
    Contohku adalah contoh yg ekxtrim-extrim saja.
    Sekedar mengkontraskan.
    .

    M114: Apa yang selama ini, kita perkatakan berkenaan AL-Quran ialah wahyu Tuhan dan itulah sumber kekuatan kerohanian untuk kita menghadapi hidup dengan minda yang lebih luas. Kalau kita anggap Al-Quran hanya sebagai kitab text biasa dan tidak memahaminya sebagai sumber kekuatan, itulah yang terjadi kepada orang-orang di zaman Isa, Musa sehingga memperkecilkan wahyu Tuhan (Injil dan Torah) dan sehingga berani menulis dan mengatakan sesuatu tanpa batas, sehingga timbul fahaman yang hanya berdasar menduga-duga sahaja. Mereka rasa tidak takut bahkan dengan sombong mereka kata, ini wahyu dari Tuhan. Mereka hendak menipu manusia, tetapi mereka menipu diri mereka sendiri.

    Apa ada guna merubah ayat menurutmu, Sobat?
    Apa dgn itu bisa menjadi mulia atau kaya?
    Ah, aku tak percaya itu, Sobat!

    Aku sudah katakana,
    Takut akan TUHAN adalah permulaan pengetahuan,
    Tetapi orang bodoh menghina hikmat dan didikan.
    Nasihat ini bagus dan perlu sebagai pengaya jiwa.

    Sebelum ini kita sepakat,
    Allah Israel adalah Yahweh dan
    Allah Arab adalah Allah SWT.
    Yahweh dan Allah SWT haruslah sama,
    Kalau tidak maka harus ada yg lebih muda, kan?

    Nampaknya ada yg percaya ini:
    Karena Yahweh dianggap tak mampu menjaga Alkitab,
    Maka Allah SWT terpaksa menurunkan ayat-ayat Al Quran.
    Andai Yahweh mampu menjaga maka tak mungkin Quran turun?
    Ah, apa begitu?

    Atau, andai Kristiani tak pernah ada
    Apakah Quran akan tetap turun?

    Yg nyata menurutku:
    Yahweh yg adalah Roh telah berfirman menciptakan semesta alam ini. Siapa yg mengubah Yahweh menjadi Allah SWT yg dari semula Roh menjadi Dzat? Aku tak percaya perubahan itu oleh Jahudi atau Kristiani. Coba! Apakah Yahweh itu semula Dzat lalu menjadi Roh lalu kembali menjadi Dzat? Kalu ya atau pun tidak, lalu siapa yg merubah-rubah dan untuk apa diubah-ubah? Untuk kaya? Untuk mulia? Aku tak percaya!

    Dzat itu bukan menambah firman Yahweh melainkan
    Dia hanya mengulang-ulang sebisaNya dan hendak
    membetulkan Yesus yg sudah betul kutengok.
    .

    M114: Maka tuduhan anda bahawa kita yang berpegang teguh dengan Al-Quran sebagai penakut/takut berfikir tanpa batas adalah tidak berasas sama sekali.

    Sorry Sobat!
    Aku hanya mem-push utk berpikir jauh takterhingga bersamaNya,
    55:33. “Hai jemaah jin dan manusia, jika kamu sanggup menembus (melintasi) penjuru langit dan bumi, maka lintasilah, kamu tidak dapat menembusnya melainkan dengan kekuatan”.

    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 23, 2010 at 4:28 pm

  139. Salam,

    MK tulis…
    Yahweh yg adalah Roh telah berfirman menciptakan semesta alam ini. Siapa yg mengubah Yahweh menjadi Allah SWT yg dari semula Roh menjadi Dzat? Aku tak percaya perubahan itu oleh Jahudi atau Kristiani. Coba! Apakah Yahweh itu semula Dzat lalu menjadi Roh lalu kembali menjadi Dzat?

    Komen:
    Kalau tak silap dalam al-Quran tidak ada disebut Allah/Yahweh itu Dzat… kalau ada sesiapa tahu dalil dari al-Quran bhw Allah itu Dzat mohon tunjukkan disini…

    Peace…

    Jebon

    October 23, 2010 at 4:50 pm

  140. pbuu,

    Untuk MK,

    Kalu kita makan biasanya duduk n dgn tangan kanan kita ambil makanan n disuapkan kemulut dng membengkokan siku n angkat keatas supaya bertepatan kemulut tidak kemata or kehidung or ketelinga atau pun keatas kepada kan???

    Jadi khas utk MK sila makan cara begini:-

    Bila sudah ambil makanan lalu angkat dgn tangan
    kanan kemudian lalui disblh telinga kanan n
    belakang tengkuk n disblh telinga kiri lalu kemulut.
    Teruskanlah beberapa hari yg anda suka kemudian beri tahu kami diTM ini apa hasilnya??????????

    Sekian slmt mencuba222222…..Salaaaaaaaaaaaaaam.

    chong

    October 23, 2010 at 8:36 pm

  141. Salam chong!

    Sorry, bila kau tersinggung oleh responku!

    Tapi menurutku,
    Telinga adalah alat pencerna pertama makanan roh.
    Mulut adalah alat pencerna pertama makanan tubuh.
    Mata adalah alat pencerna pertama makanan jiwa.

    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 23, 2010 at 11:04 pm

  142. Salam J!

    Wah!
    Ilmu Electricity!
    Ilmu yg tak tampak tapi berdampak.

    Sila kembangkan atau kempiskan tertiga itu.
    Pada masa mana tersatu, terdua dan tertiga.
    Tak ada dusta, tak ada salah benar di situ.

    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 23, 2010 at 11:10 pm

  143. Salam Jeb!

    Jeb: Kalau tak silap dalam al-Quran tidak ada disebut Allah/Yahweh itu Dzat… kalau ada sesiapa tahu dalil dari al-Quran bhw Allah itu Dzat mohon tunjukkan disini…
    Peace…

    Hehe! Aku yg silap! Istilah Zat Itu bukan dari Quran,
    Itu polemik larangan memikirkan Zat Allah SWT
    vs Dzat Allah adalah meliputi segalanya.

    Sebenarnya Allah itu apa menurutmu,
    Apa sama dengan Yahweh yg Roh juga?
    Pls!

    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 23, 2010 at 11:15 pm

  144. Salam,

    Terima-kasih atas penerangan paradigma.

    MK menulis “…..Sebelum ini kita sepakat,
    Allah Israel adalah Yahweh dan
    Allah Arab adalah Allah SWT.
    Yahweh dan Allah SWT haruslah sama,
    Kalau tidak maka harus ada yg lebih muda, kan?…”

    Tuhan telah memberitahu siapa diriNya di dalam Al-Quran :

    2:255. Allah, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Tetap hidup, Yang Kekal selama-lamanya mentadbirkan (sekalian makhlukNya). Yang tidak mengantuk usahkan tidur. Yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat (pertolongan) di sisiNya melainkan dengan izinNya. yang mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya Kursi Allah (ilmuNya dan kekuasaanNya) meliputi langit dan bumi; dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. Dan Dia lah Yang Maha Tinggi (darjat kemuliaanNya), lagi Maha Besar (kekuasaanNya).

    Tuhan yang telah menurunkan wahyu kepada Muhammad, itulah juga Tuhan yang menurunkan wahyu kepada Jesus, Moses, Abraham, Jacob, Joseph dll Nabi-nabi.

    Bagi pengikut nabi-nabi tersebut, kalau zaman Isa sebut Yahweh (bahasa Hebrew), zaman Muhammad disebut Allah (bahasa Arab), zaman Ibrahim ada sebutannya sendiri, zaman Joseph ada sebutannya sendiri dan kalau zaman sekarang orang English atau American English sebut AlMighty God. Kalau orang Melayu Nusantara sebut Tuhan. Jadi Tuhan yang sama.

    Seperti saya katakan dahulu, ada sebahagian American Christian begitu marah dengan Islam, dikatakan terlalu benci perkataan Allah dan sebut benda-benda tak baik berkenaan Allah. Itulah saya katakan most of these Americans, mereka sendiri pun tak pernah baca Bible sampai habis, apatah lagi Quran in English, kemudian bertuhankan mass media dan hentam Quran habis-habisan sehingga Quran mereka koyak. Seolah-olah Allah itu lain, God itu lain. Kasihan melihat keadaan mereka.

    Akan tetapi, manusia-manusia yang tidak menerima wahyu Tuhan samada dizaman nabi-nabi tersebut sehingga sekarang, maka akan ujudlah fahaman-fahaman pelbagai Tuhan. Fahaman tuhan-tuhan ciptaan mereka tidak ada kena mengena dengan Tuhan Pencipta kita manusia. Apabila mereka hanya menduga-duga, maka mereka menggunakan apa-apa yang mereka lihat di sekeliling dijadikan sebagai tuhan, seperti batu, kayu, air, api, laut, monyet, lembu dan bahkan matahari. Sebab itulah messenger-messenger di turunkan kepada manusia untuk memahami konsep Ketuhanan. Kalau tidak sedemikian, maka manusia akan hidup terkapai-kapai mencari kebenaran dalam kegelapan.

    MK menulis “…….Nampaknya ada yg percaya ini:
    Karena Yahweh dianggap tak mampu menjaga Alkitab,
    Maka Allah SWT terpaksa menurunkan ayat-ayat Al Quran.
    Andai Yahweh mampu menjaga maka tak mungkin Quran turun? Ah, apa begitu…”

    Pendirian kita ialah Tuhan menurunkan message of One God (Tauhid) sudah semenjak zaman Nabi-nabi terdahulu sehingga Muhammad.

    Tidak timbul kenyataan Tuhan mampu tak mampu. Kita kena faham bahawa, walaupun Tuhan menurunkan konsep tauhid kepada Nabi-nabi, tetapi ianya hanya untuk umat di zaman Nabi itu sendiri. Kalau Noah untuk umat di zamannya sahaja. Kalau Joseph untuk umat si zamannya sahaja. Kalau Moses untuk Bani Israil sahaja. Kalau Isa untuk orang Yahudi sahaja.

    Dalam Bible sendiri Jesus diturunkan hanya untuk kaumnya sahaja :

    5. These twelve Jesus sent out with the following instructions: “Do not go among the Gentiles or enter any town of the Samaritans. 6. Go rather to the lost sheep of Israel. 7. As you go, preach this message: ‘The kingdom of heaven is near.’ 8. Heal the sick, raise the dead, cleanse those who have leprosy,[b]drive out demons. Freely you have received, freely give. 9. Do not take along any gold or silver or copper in your belts; 10.take no bag for the journey, or extra tunic, or sandals or a staff; for the worker is worth his keep. (Matthew 10:5-10)

    “I was sent only to the lost sheep of the house of Israel.” (Matthew 15:24)

    Gentile – Kaum yang bukan Yahudi atau negeri Yahudi.

    Maka itu, Tuhan mempunyai perancangan untuk menyampaikan konsep Tauhid kepada seluruh umat manusia sehingga di akhir zaman. Di turunlah wahyu terakhir iaitu “The Last Message” iaitu Quran kepada Muhammad.

    MK menulis”?….Atau, andai Kristiani tak pernah ada Apakah Quran akan tetap turun?…”

    Kita kena faham bahawa Tuhan menurunkan wahyu contoh Torah kepada Moses, Injil kepada Jesus dan Quran kepada Muhammad.

    Yang cerita sebenarnya, fahaman Kristianiti ini yang ada konsep Trinity (Tiga), tidak ada kaitan dengan Injil kepada Isa.

    Para ahli sejarah dan Sarjana Bible itu sendiri mengakui konsep Trinity itu banyak dipengaruhi olh
    falsafah Greek dan Pagan pelbagai tuhan.

    Asal usul awal Trinity(Tiga) ini dikesan seawal tulisan manusia purba di Mesopotamia di Iraq dan di kawasan pagan Mediteranian. Dari pengaruh pagan itulah konsep Trinity diserap kedalam Roman Katolik.

    Budaya kaum Sumeria di Irag 4000 tahun dahulu, di situlah asal Triniti. Mereka percaya ada Tga iaitu Anu (Tuhan utama di syurga atau Farther), Enlil (tuhan angin-pencipta Bumi) dan yang ketiga Enki, tuhan air atau tuhan kebijaksanaan.

    Konsep tiga ini, juga dikesan di Egypt purbakala, iaitu keprecayaan tuhan Amun. Amun dikatakan Tuhan tiga dalam satu. Re adalah wajahnya, Ptah badannya dan AMun sendiri adalah identiti rahsia. Selain itu, Orang Egypt masa itu juga menyembah tuhan tiga iaitu
    Isis, Serpis dan anaknya Horus.

    Bangsa Etruscans, membawa konsep triniti(tiga) dari Babylon, Greece dan Rome (Italy sekarang) iaitu Tinia, Uni, dan Menerva. Ketika itu idea Tiga ini masih baru di Rom, tapi merebak dengan cepat ke seluruh pelosok negeri Empayar Rom. Maka Rom ada tuhan tiga iaitu Jupiter, Juno, and Minerva.

    Konsep triniti (tiga) itu tidak pernah terungkap sehingga zaman Tertullian, 100 tahun selepas kematian Jesus.

    Secara ringkas, budaya zaman-zaman purbaka dipenuhi dengan tuhan tiga. Dari Sumeria’s Anu, Enlil, dan Enki dan Egypt triniti kembar iaitu Amun-Re-Ptah dan Isis, Osiris, dan Horus kepada Rome – Jupiter, Juno, dan Minerva semua konsep pagan itu berkisar nombor magik mereka iaitu tiga. Dalam falsafah Greek lama, bagaimana nombor tiga digunakan dalam intelligence, minda dan reason.

    Sebab itulah konsep triniti (tiga) itu begitu asing kepada orang Jews yang awal.

    Dari sini tidak timbul masalah Kristian tidak ada Quran tidak akan turun. Quran tetap akan turun, sebab ianya untuk semua umat manusia diakhir zaman, bukannya untuk orang pak Arab sahaja. Masalah Kristian triniti itu masalah pengaruh konsep tiga purbakala dan tak ada langsung disebut oleh Isa sendiri dan Injil hanya memperkatakan Tuhan Yang Satu.

    message114

    October 24, 2010 at 12:53 am

  145. Salam,

    Bukti Tuhan itu Satu boleh kita lihat pada diri manusia itu sendiri. Contohnya walaupun manusia ada bermacam-macam bangsa, warna kulit, bahasa dan kepercayaan, tetapi apa yang Tuhan tetapkan pada perasaan manusia semuanya sama. Manusia rasa lapar, dahaga, sedih, gembira, marah, sabar, sakit, takut, berani dan sebagainya.

    Hukum-hukum yang terpakai oleh manusia adalah sama. Contohnya ketika hendak makan, mereka gunakan tangan (yang tidak kudung tangan) untuk menyuap makanan. Tiada yang menyedut makanan masuk ke dalam lubang hidup sebelum ditelan. Di situ sahaja sudah nampak Keesaan Tuhan kerana semua manusia mematuhi hukum yang sama.

    Begitu juga untuk mendapatkan zuriat, manusia perlu lakukan proses yang sama sehingga memungkinkan manusia boleh berkahwin tidak kira bangsa (jika tiada hukum/adat yang melarang perkahwinan campur). Bukankah di situ sudah ada tanda-tanda bahawa Tuhan itu Satu.

    Aku adalah aku. Aku bukannya engkau, dan engkau bukanlah aku. Kita bukan si polan dan si polan bukanlah kita.

    Juang

    October 24, 2010 at 3:06 am

  146. pbuu,

    Salam chong!
    Sorry, bila kau tersinggung oleh responku!
    Tapi menurutku,
    Telinga adalah alat pencerna pertama makanan roh.
    Mulut adalah alat pencerna pertama makanan tubuh.
    Mata adalah alat pencerna pertama makanan jiwa.

    Itu bukan soalnya tapi kau ini berfalsafah entah apa2 n ketinggalan zaman org cerita kera kau cerita babi?
    org cerita tuhan kau sibok dng kau punya TIGA, apa
    benda kau ni, bagi bidalan pun ta’faham apa kejadah kau berfasafah merabah ta’ketahuan, ini misalan utk kau:- Kalu joran pajang sejengkal janganlah nak
    memancing diLAUTAN dalam???????????

    Salaaaaaaaaaaaaaaaaaam.

    chong

    October 24, 2010 at 8:14 am

  147. Salam C

    C: Itu bukan soalnya tapi kau ini berfalsafah entah apa2
    n ketinggalan zaman org cerita kera kau cerita babi?

    Hanya kau orang yg belum paham
    Ada cerita apa yg sedang berputar
    Apa pun cerita akan bermuara ke Tuhan.

    In the begining was the Word
    And the Word was with God
    And the Word was God.
    .

    C: org cerita tuhan kau sibok dng kau punya TIGA,
    Apa benda kau ni, bagi bidalan pun ta’faham
    apa kejadah kau berfasafah merabah ta’ketahuan

    Apa kau ini hanya paham cerita Tuhan,
    Atau perkakasmu hanya untuk mengupas Tuhan?
    Kasih napaslah untuk pengetahuan yg lainnya, ok!
    .

    C: ini misalan utk kau:-
    Kalu joran pajang sejengkal janganlah nak
    memancing diLAUTAN dalam???????????
    Salaaaaaaaaaaaaaaaaaam.

    Hehehe!
    Silah tabuh gendangmu untuk menari.
    Tari monyet kek, babi kek atau mengail ikan saja.

    Yg utama di topik TM yg bagus ini,
    Jangan tiru tabiat Jahudi, itu saja.
    So, mari diskusi, atau membaca saja lah.

    Salam Damai Coy!

    Maren Kitatau

    October 26, 2010 at 7:09 pm

  148. Salam J!

    J: … Di situ sahaja sudah nampak Keesaan Tuhan kerana semua manusia mematuhi hukum yang sama. … Bukankah di situ sudah ada tanda-tanda bahawa Tuhan itu Satu.

    Tak ada Kristiani yg mengatakan Tuhan itu tak esa, J!
    Mungkin Muhammad salah paham atau Jibril salah eja,
    Maka banyak Muslim menuduh Tuhan Kristiani tiga.

    Apa pun itu, kita tak perlu iri hati menyaksikan orang-orang bertuhankan Roh Tak Kudus. Seperti ada laum yg menuhankan uang sehingga mereka kaya-kaya. Kita pun tak harus menjadi cemburu menyaksikan orang-orang bertuhankan Roh Kudus. Kita bukan hendak membela Tuhan Yang Maha pencemburu kepada orang yg menduakanNya, kan?

    Soal Tuhan itu Esa sudah selesai dari dulu. Soal Tuhan kita salah atau benar itu bukan urusan kita. Dan kita pun bukan harus mengupas Tuhan itu hingga tuntas dan klir lalu menunjukkannya kepada orang-orang itu untuk dipatuhi atau dituruti.

    Urusan kita hanya soal kemuliaan hidup saja agar dapat menjadi rahmat bagi semesta alam. Hanya dengan kedahsyatan kemuliaan itu kita boleh menjadi teladan dan contoh bagi orang-orang yg bertuhankan Roh Tak Kudus. Untuk itu, kita harus mampu bermegah dalam penderitaan. Hanya dengan begitu kita bisa disebut sebagai orang yang tahan uji, suatu ciri kemuliaan. Dengan kekasaran bisa berbalas kekasaran dan kekerasan menghasilakn kekerasan, atau mungkin pelarian demi penolakan pemaksaan pengetahuan kita.

    Mengimani hanya ada satu Allah itu baik.
    Setan pun percaya akan hal itu dan gemetar.
    Tapi iman saja tanpa perbuatan adalah kosong.
    .

    J: Aku adalah aku.
    Aku bukannya engkau,
    dan engkau bukanlah aku.
    Kita bukan si polan dan si polan bukanlah kita.

    Ya!
    Sudah kukatakan bahwa segala sesuatu hrs beza,
    Dan sesuatu hanya ada satu pada satu titik satu waktu.
    Tidak bisa ada dua apa lagi pun tiga.

    Semua beza itu perlu ada utk mengalir mengatur.
    Bila tak ada beza maka tak ada yg mengalir,
    Semua yang ada hanyalah menggenang membeku.

    Biarlah kita beza,
    Hanya cinta yg dapat memanfaatkan beza untuk baik.
    Benci selalu memanfaatkan beza menjadikan buruk.
    Jangan ragu dan kelu kita berkata cinta J!

    Salam Cinta!

    Maren Kitatau

    October 26, 2010 at 7:52 pm

  149. MK: Urusan kita hanya soal kemuliaan hidup saja agar dapat menjadi rahmat bagi semesta alam.

    Salam,

    Benar, kemuliaan hidup adalah penting dalam kehidupan. Oleh kerana itu kita jangan berdusta apatah lagi mengatakan sesuatu tentang Tuhan, atau mengada-adakan sesuatu hukum kononnya daripada Tuhan. Kerana jika kita melakukan itu semua atas dorongan hawa nafsu, maka bagaimana kemuliaan akan terpakai pada jiwa?

    MK: Ya!
    Sudah kukatakan bahwa segala sesuatu hrs beza,
    Dan sesuatu hanya ada satu pada satu titik satu waktu.
    Tidak bisa ada dua apa lagi pun tiga.

    Memang tidak dinafikan tentang kewujudan perbezaan kerana Tuhan mencipta sesuatu berpasang-pasangan seperti ada beza di antara baik dengan buruk, ada beza di antara benar dengan dusta, ada beza di antara setia dengan mungkir, ada beza antara komited dengan cuai dan sebagainya.

    Sesiapa yang mengumpul nilai-nilai baik, akan baiklah jiwanya. Sesiapa yang mengumpul nilai-nilai buruk, akan buruklah jiwanya.

    Juang

    October 27, 2010 at 12:13 am

  150. Terima kasih J!

    J: Benar, kemuliaan hidup adalah penting dalam kehidupan. Oleh kerana itu kita jangan berdusta apatah lagi mengatakan sesuatu tentang Tuhan, atau mengada-adakan sesuatu hukum kononnya daripada Tuhan. Kerana jika kita melakukan itu semua atas dorongan hawa nafsu, maka bagaimana kemuliaan akan terpakai pada jiwa?

    Ya!
    Kemuliaan itu dapat diukur dari kata-kata.
    Kata-kata dusta adalah kemunafikan tentunya.
    Kita tidak boleh berkata dusta kepada sesiapapun.

    Kata adalah enerji suara,
    Kita tahu energi itu adalah kekal,
    Maka kata dusta menjadi berbahaya.
    .

    J: Memang tidak dinafikan tentang kewujudan perbezaan kerana Tuhan mencipta sesuatu berpasang-pasangan seperti ada beza di antara baik dengan buruk, ada beza di antara benar dengan dusta, ada beza di antara setia dengan mungkir, ada beza antara komited dengan cuai dan sebagainya.

    Ya, semua tercipta berpasangan.
    Itu adalah pola pikir dua, atau terdua.
    Yaitu tentang keabadian yg kukatakan kemarin.
    .

    J: Sesiapa yang mengumpul nilai-nilai baik, akan baiklah jiwanya. Sesiapa yang mengumpul nilai-nilai buruk, akan buruklah jiwanya.

    Setuju aku!
    Jiwa ini terbeban banyak nilai-nilai buruk masa lalu.
    Karena jiwa ini kerap pro kepada nikmat tubuh semata.
    Jarang jiwa ini memberdayakan kekuatan roh untuk diri ini.

    Salam Damai!

    Maren Kitatau

    October 27, 2010 at 12:39 am

  151. MK:Kata adalah enerji suara,
    Kita tahu energi itu adalah kekal,
    Maka kata dusta menjadi berbahaya.

    Salam,

    Benar. Kata-kata yang benar umpama tenaga cahaya. Menjadi petunjuk agar manusia tidak teraba-raba dalam kegelapan. Kata-kata yang dusta umpama tenaga haba. Boleh memanaskan atau membakar jiwa manusia dengan kebencian, permusuhan, dendam, fitnah dan kepuak-puakan.

    MK: Ya, semua tercipta berpasangan.
    Itu adalah pola pikir dua, atau terdua.
    Yaitu tentang keabadian yg kukatakan kemarin.

    Ya, tidak dinafikan wujudnya terdua, tertiga, terempat dan seterusnya. Namun seharusnya manusia kena kenal tersatu dahulu agar setiap perbezaan mudah dikenal pasti.

    Sebab itu dalam sistem komputer, ia akan belajar mengenal beza logik 0 dan logik 1 dahulu. Kalau komputer tak kenal perbezaan 0 dan 1, maka ia tidak akan berfungsi dengan betul. 0 = 0, 1 = 1 di mana 0 bukannya 1, dan 0 lebih kecil daripada 1. Bila kenal asas perbezaan ini, komputer pun berfungsi dengan hebatnya sehingga ramai manusia tidak boleh meninggal lagi penggunaannya.

    Ini memberi petunjuk kepada kita, seandainya manusia boleh mengenal perbezaan-perbezaan nilai asas dalam hidupkan, tidak mustahil suatu hari nanti manusia akan mencapai tahap kehidupan yang lebih cemerlang daripada tamaduna-tamadun manusia terdahulu.

    Cuba lihat kerjasama yang boleh dilakukan oleh komputer biarpun diciptakan oleh bermacam-macam pencipta dan guna bermacam-macam OS, tetapi mereka boleh bersatu pada jaringan internet. Hebat bukan? Tetapi kenapa manusia yang diciptakan oleh Tuhan yang sama, boleh berpecah-belah hanya kerana berbeza Kitab-kitab yang Tuhan pernah turunkan?

    Komputer boleh disatukan apabila mereka faham perbezaan logik yang sama iaitu 0 dan 1. Tetapi manusia susah nak disatukan kerana tidak mahu belajar kenal perbezaan-perbezaan asas dalam kehidupan yang bermula daripada tersatu itu. Itulah puncanya.

    Setuju aku!
    Jiwa ini terbeban banyak nilai-nilai buruk masa lalu.
    Karena jiwa ini kerap pro kepada nikmat tubuh semata.
    Jarang jiwa ini memberdayakan kekuatan roh untuk diri ini.

    Salam Damai!

    Katakan nilai buruk adalah logik 0. Nilai baik adalah logik 1, di mana logik 1 lebih besar daripada logik 0.

    Jika sebelum ini, keadaan dalam jiwa manusia itu penuh logik 0, maka tukarkanlah ia menjadi logik 1. Sama konsepnya macam skrin monitor ini, ketika ia penuh logik 0, maka skrin berwarna hitam. Tetapi jika ditukarkan logik 1, maka skrin berwarna putih bercahaya.

    Macam itulah hati manusia, jika penuh logik-logik 0 (nilai buruk), maka hati menjadi hitam. Tetapi jika penuh logik-logik 1 (nilai baik), maka hati menjadi putih bercahaya.

    Sebab itulah dalam Al Quran ada sebut, setiap amalan baik akan menghapuskan keburukan. Maka, jika kita terbelenggu dengan kesalahan lalu, perbanyakkanlah kebaikan-kebaikan kerana ia akan menghapuskan kesalahan-kesalahan lalu.

    Mudah bukan?

    Juang

    October 27, 2010 at 8:26 am

  152. Salam M114!

    message114
    October 24, 2010 at 12:53 am
    Salam,
    Terima-kasih atas penerangan paradigma.

    Sobat!
    Semoga kita semakin pandai dan paham mengenali jiwa dan roh, membedakan mereka, dan memberdayakannya demi penyempurnaan diri secara komplit. Kesempurnaan jiwa itu lah yg akan dibawa oleh roh dari pembelajaran hidup kita ini, karana jiwalah yg memungkinkan lengket di dunia menjadi jiwa-beroh atau lepas dari dunia ini menjadi roh berjiwa, hehehe. Tapi kemungkinan itu hanya menurut rohaniku saja, bukan menurut sesuatu yg baku dan kaku.

    Singkat komplitnya begini,
    Tubuh mengajari kita akan keperluan hidup.
    Jiwa mengajar kita mengabadikan keperluan itu.
    Dan roh adalah keabadian kita itu, sang hidup.

    Tuhan telah memberitahu siapa diriNya di dalam Al-Quran :
    2:255. Allah, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Tetap hidup, Yang Kekal selama-lamanya mentadbirkan (sekalian makhlukNya). Yang tidak mengantuk usahkan tidur. Yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat (pertolongan) di sisiNya melainkan dengan izinNya. yang mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya Kursi Allah (ilmuNya dan kekuasaanNya) meliputi langit dan bumi; dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. Dan Dia lah Yang Maha Tinggi (darjat kemuliaanNya), lagi Maha Besar (kekuasaanNya).

    Tuhan yang telah menurunkan wahyu kepada Muhammad, itulah juga Tuhan yang menurunkan wahyu kepada Jesus, Moses, Abraham, Jacob, Joseph dll Nabi-nabi.
    Bagi pengikut nabi-nabi tersebut, kalau zaman Isa sebut Yahweh (bahasa Hebrew), zaman Muhammad disebut Allah (bahasa Arab), zaman Ibrahim ada sebutannya sendiri, zaman Joseph ada sebutannya sendiri dan kalau zaman sekarang orang English atau American English sebut AlMighty God. Kalau orang Melayu Nusantara sebut Tuhan. Jadi Tuhan yang sama.

    Aku percaya Firman itu turun kepada para nabi-nabi dari Tuhan yg sama. Bagi Muslim Firman itu turun menjadi Al Quran, bagi Kristiani Firman itu adalah Tuhan itu sendiri, bukan Alkitab, yaitu catatan-catatan atau tulisan-tulisan kesaksian dari banyak manusia dari banyak tempat dan dari banyak waktu yg terinspirasi oleh Firman itu. Tulisan atau text itu sangat baik untuk dipelajari demi mengalami Tuhan yg sama yg dari dulu dan sekarang sampai selama-lamanya. Tulisan itu pun boleh musnah tapi Firman akan tinggal tetap. Ini bagai konsep kekekalan energi suara.

    Kukatakan, semua nabi terinspirasi dari Firman itu.
    Nabi-nabi atau Raja Israel dulu selalu berkata begini:
    “ Allah berfirman …, “ ,“Tuhan berfirman … ,”
    “ Allah berseru …, “, “Allah berkata …, “
    “Tuhan berkata …, “, “Tuhan menjawab …, “
    “Allah menjawab …, “, “Tuhan mengabulkan …, “
    “Allah mengabulkan …”, “Tuhan mendengar …,” etc.

    Jesus tidaklah demikian.
    Kata-kata-Nya kerap begini:
    “Akulah pintu …”
    “Aku berkata kepadamu …”
    “Aku dan Bapa adalah satu.”
    “Bapa di dalam Aku dan Aku di dalam Bapa.”
    “Akulah jalan dan kebenaran dan hidup …”
    “Tak seorangpun yg datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku.” etc

    Betapa berani-beraninya Jesus bercakap begitu.
    Dia berkata “Aku” pd yg sepantasnya hak Allah.
    Ini berarti Dia memutlakkan diri-Nya adalah Allah.

    Bagiku, Jesus itu lah Firman,
    Fiman yg hidup bukan text firman se-Kitab.
    Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita,
    dan kita telah melihat kemuliaan-Nya,
    yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya
    sebagai Anak Tunggal Bapa,
    penuh kasih karunia dan kebenaran.

    Bagimu, mungkin Firman itu telah menjadi Quran.
    Inilah beza kita yang paling utama, Firman.

    Apabila mereka hanya menduga-duga, maka mereka menggunakan apa-apa yang mereka lihat di sekeliling dijadikan sebagai tuhan, seperti batu, kayu, air, api, laut, monyet, lembu dan bahkan matahari. Sebab itulah messenger-messenger di turunkan kepada manusia untuk memahami konsep Ketuhanan. Kalau tidak sedemikian, maka manusia akan hidup terkapai-kapai mencari kebenaran dalam kegelapan.

    Aku telah menduga bahwa roh itu ada tiga:
    — Roh ku
    — Roh Kudus
    — Roh Tak Kudus

    Ada macam-macam pelayanan, tetapi satu Tuhan. Dan ada berbagai-bagai perbuatan ajaib,
    tetapi Allah adalah satu yang mengerjakan semuanya dalam semua orang. Kepada tiap-tiap orang dikaruniakan penyataan Roh untuk kepentingan bersama.

    Kepada yang seorang Roh memberikan karunia untuk berkata-kata dengan hikmat, dan kepada yang lain Roh yang sama memberikan karunia berkata-kata dengan pengetahuan. Kepada yang seorang Roh yang sama memberikan iman, dan kepada yang lain Dia memberikan karunia untuk menyembuhkan. Kepada yang seorang Roh memberikan kuasa untuk mengadakan mujizat, dan kepada yang lain Ia memberikan karunia untuk bernubuat, dan kepada yang lain lagi Ia memberikan karunia untuk membezakan bermacam-macam roh. Kepada yang seorang Dia memberikan karunia untuk berkata-kata dengan bahasa roh, dan kepada yang lain Ia memberikan karunia untuk menafsirkan bahasa roh itu.

    Tetapi semuanya ini dikerjakan oleh Roh yang satu dan yang sama,
    yang memberikan karunia kepada tiap-tiap orang secara khusus,
    seperti yang dikehendaki-Nya.

    Pendirian kita ialah Tuhan menurunkan message of One God (Tauhid) sudah semenjak zaman Nabi-nabi terdahulu sehingga Muhammad.
    Tidak timbul kenyataan Tuhan mampu tak mampu. Kita kena faham bahawa, walaupun Tuhan menurunkan konsep tauhid kepada Nabi-nabi, tetapi ianya hanya untuk umat di zaman Nabi itu sendiri. Kalau Noah untuk umat di zamannya sahaja. Kalau Joseph untuk umat si zamannya sahaja. Kalau Moses untuk Bani Israil sahaja.

    Aku setuju itu. Tuhan yg sama yg berfirman untuk para nabi-nabi. Diteruskan secara berkesinambungan, ditambahkan, disampaikan secara berantai kepada seluruh bangsa-bangsa hingga kepada Abraham yg adalah Bapak bangsa-bangsa. Firman itu tidak terbatas untuk suatu bani saja, tapi manusialah yg masih terbatas pemahamannya menerima Tuhan.

    Di atas kukatakan perlu 6000 thn untuk bergerak dari laju kuda ke laju kereta. Kala itu hidup manusia masih sangat sederhana, cukup hanya bertahan hidup dan berbiak, menguasai atau dikuasai, menjadi kuat atau lemah. Manusia saat itu mudah berkelahi atau perang antara sesama saudaara atau antara bangsa. Mungkin karena manusia belum mampu menerima Tuhan, maka Tuhan mencukupkan diri menghadirkan sukmanya di tengah bangsa yg kecil saja, bangsa yg bebal pula, Israel. Aku tak bisa membayangkan jika Tuhan juga melakukan tragedi yg sama untuk kaum yg lain. Runyam!

    Saat ini saja kita sudah kerap mendengar atau ikut berdebat dalam pertentangan yg sia-sia mempertandingkan firman Tuhan yg satu dengan yg lain. Syukurlah peserta tanding itu hanya tiga saja, Jahudi-Kristiani-Islam, yg sebanding dgn roh-jiwa-tubuh, atau biru-merah-hijau, sehingga firman itu betul-betul hidup, mengalir, berpendar bagai dari RGB menjadi juta-warna yg sedang menuju putih kembali. Beginilah seleksi rohani! Entahlah!

    Kalau Isa untuk orang Yahudi sahaja.
    Dalam Bible sendiri Jesus diturunkan hanya untuk kaumnya sahaja :
    5. These twelve Jesus sent out with the following instructions: “Do not go among the Gentiles or enter any town of the Samaritans. 6. Go rather to the lost sheep of Israel. 7. As you go, preach this message: ‘The kingdom of heaven is near.’ 8. Heal the sick, raise the dead, cleanse those who have leprosy,[b]drive out demons. Freely you have received, freely give. 9. Do not take along any gold or silver or copper in your belts; 10.take no bag for the journey, or extra tunic, or sandals or a staff; for the worker is worth his keep. (Matthew 10:5-10)
    “I was sent only to the lost sheep of the house of Israel.” (Matthew 15:24)

    Bila kau mengimaninya,
    Mungkin itu untuk pelatihan saja atau try out keimanan murid-Nya.
    Jesus mengatakan itu ketika muridnya masih duabelas orang.
    Lanjutlah baca perkataanNya hingga muridnya tinggal sebelas.

    Kata-Nya: “ Pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku dan baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus, dan ajarlah mereka melakukan segala sesuatu yang telah Kuperintahkan kepadamu. Dan ketahuilah, Aku menyertai kamu senantiasa sampai kepada akhir zaman.”

    Maka itu, Tuhan mempunyai perancangan untuk menyampaikan konsep Tauhid kepada seluruh umat manusia sehingga di akhir zaman. Di turunlah wahyu terakhir iaitu “The Last Message” iaitu Quran kepada Muhammad.

    Ketauhidan Islam dan ketauidan Jahudi sama saja.
    Ke duanya sama-sama kukuh menyingkirkan Jesus.
    Dalam hal itu Jahudi dan Islam kompak.
    Sama-sama tidak paham ketauhidan Kristiani.

    Jahudi hanya tahu, “Aku adalah Aku” (seperti J cakap kemarin)
    Jesus memberi tahu, “Bapa di dalam Aku dan Aku di dalam Bapa”
    Tapi Jahudi tak mahu tahu itu, mereka mahu Mesias yang perkasa.
    Yg dapat membebaskan mereka dari pendudukan bangsa Romawi,
    Ketika itu.

    Dalam memandang Jesus,
    Nampaknya Islam sama dengan Jahudi
    Sama-sama menolah Jesus adalah Firman
    Tapi persahabatan Arab-Israel selalu cekcok.

    Dalam memandang Yahweh,
    Nampaknya Kristiani sama dengan Jahudi.
    Walau Jahudi membunuh Jesus bangsanya sendiri,

    Lalu Jahudi dibantai bangsa Jerman dgn sentiment Jesus,
    Tapi persahabatan Jahudi-Jerman bagai mirakel ku tengok.
    Walau bangsa Jahudi dikenal dengan “Revenge Specialist”.

    Apakah perseteruan Arab-Israel,
    Atau kekompakan Israel-Jerman
    Tak berkorelasi dengan Satu Allah?

    Ya,
    Rancangan Allah bukan rancangan kita
    Jalan kita pun bukanlah jalan Allah.
    Itu seperti langit dan bumi bezanya.

    MK: ….Atau, andai Kristiani tak pernah ada Apakah Quran akan tetap turun?…”
    M114: Kita kena faham bahawa Tuhan menurunkan wahyu contoh Torah kepada Moses, Injil kepada Jesus dan Quran kepada Muhammad.

    Andai Quran tetap turun tanpa Kristiani,
    Maka hanya akan ada dua kemungkinan,
    Quran menjadi lebih tipis atau ayat banyak yg oot.

    Yang cerita sebenarnya, fahaman Kristianiti ini yang ada konsep Trinity (Tiga), tidak ada kaitan dengan Injil kepada Isa. Para ahli sejarah dan Sarjana Bible itu sendiri mengakui konsep Trinity itu banyak dipengaruhi oleh falsafah Greek dan Pagan pelbagai tuhan.
    Asal usul awal Trinity(Tiga) ini dikesan seawal tulisan manusia purba di Mesopotamia di Iraq dan di kawasan pagan Mediteranian. Dari pengaruh pagan itulah konsep Trinity diserap kedalam Roman Katolik.
    Budaya kaum Sumeria di Irag 4000 tahun dahulu, di situlah asal Triniti. Mereka percaya ada Tiga iaitu Anu (Tuhan utama di syurga atau Farther), Enlil (tuhan angin-pencipta Bumi) dan yang ketiga Enki, tuhan air atau tuhan kebijaksanaan.

    Ujilah segala sesuatu,
    Lalu serap yg baik-baiknya saja,
    Hari Natal pun adalah hari serapan.

    Segala sesuatu berasal usul dari Tuhan jua.
    Semua manusia meraba-raba terkadang paksa.
    Paksa itu yg kerap membuat masalah di dunia.

    Konsep tiga ini, juga dikesan di Egypt purbakala, iaitu keprecayaan tuhan Amun. Amun dikatakan Tuhan tiga dalam satu. Re adalah wajahnya, Ptah badannya dan AMun sendiri adalah identiti rahsia. Selain itu, Orang Egypt masa itu juga menyembah tuhan tiga iaitu
    Isis, Serpis dan anaknya Horus.
    Bangsa Etruscans, membawa konsep triniti(tiga) dari Babylon, Greece dan Rome (Italy sekarang) iaitu Tinia, Uni, dan Menerva. Ketika itu idea Tiga ini masih baru di Rom, tapi merebak dengan cepat ke seluruh pelosok negeri Empayar Rom. Maka Rom ada tuhan tiga iaitu Jupiter, Juno, and Minerva.
    Konsep triniti (tiga) itu tidak pernah terungkap sehingga zaman Tertullian, 100 tahun selepas kematian Jesus. Secara ringkas, budaya zaman-zaman purbaka dipenuhi dengan tuhan tiga. Dari Sumeria’s Anu, Enlil, dan Enki dan Egypt triniti kembar iaitu Amun-Re-Ptah dan Isis, Osiris, dan Horus kepada Rome – Jupiter, Juno, dan Minerva semua konsep pagan itu berkisar nombor magik mereka iaitu tiga. Dalam falsafah Greek lama, bagaimana nombor tiga digunakan dalam intelligence, minda dan reason.

    Tiga itu mungkin menarik banyak perhatian, ya!
    Nombor tiga itu pernah sebagai penomboran terbesar yg dapat dituliskan, karana dulu awal penulisan penomboran itu berdasarkan banyaknya garis-garis tulisan. Roman pernah menuliskan empat seperti ini IIII dan nampak seperti III, lalu dirubah menjadi IV. Cina atau Japan menuliskan nombor tiga itu dgn tiga garis jajar horizontal, bangsa lain menuliskan garis itu melengkung sikit dan akhirnya kita kenal angka 3 yg modern ini dari Arab.

    Dlm agama dan mitos banyak menggunakan tiga,
    Seolah tiga adalah bilangan yg sempurna dulu kala.
    Pada Hindu ada Trimurti, Tridevi, Tripitaka.
    Pada Budha Tree Jewels, pd Wicca Thriple Goddess
    Pada Taoism ada Three Pure one.
    Pada Islam juga mengkalim ada tiga tempat kudus.
    Mekah, Medinah dan Jerusalem.

    Pada politik pun Montesquieu mengusulkan tiga hal kekuasaan.
    Konsep ini dianut oleh mayoritas bangsa-bangsa di dunia ini
    Utk mereduksi ambisi seseorang berkuasa penuh bagai Tuhan.

    Triaspolitika,
    kekuasaan itu harus dibagi tiga:
    — Kuasa Legislatif
    — Kuasa Eksekutif
    — Kuasa Judikatif
    Itu bagai tertiga juga,
    Satu tak ada maka tumbuh taring Raja.
    Tertiga itu pun adalah serapan pembelajaran.

    Jiwa terus berkreasi mencari kesempurnaan diri.
    Jiwa terus memperbaiki segala kesalahan masa lalu.
    Jiwa adalah kebebasan menuju kesempurnaan hidup.

    Sebab itulah konsep triniti (tiga) itu begitu asing kepada orang Jews yang awal.
    Dari sini tidak timbul masalah Kristian tidak ada Quran tidak akan turun. Quran tetap akan turun, sebab ianya untuk semua umat manusia diakhir zaman, bukannya untuk orang pak Arab sahaja. Masalah Kristian triniti itu masalah pengaruh konsep tiga purbakala dan tak ada langsung disebut oleh Isa sendiri dan Injil hanya memperkatakan Tuhan Yang Satu.

    Sobat!

    Hal satu telah diketahui sejak duluan.
    Hal satu tak perlu dikonsepkan lagi-lagi.
    Segala sesuatu memang satu pd tempatnya.

    Manusia terus mencari dan tak kenal henti.
    Mengenali segala sesuatu dgn lebih baik lagi.
    Tak ada yg sempurna di Dunia ini, itu sudah pasti.
    Hanya Tuhan yg dapat menyempurnakan segalanya,
    Menyempurnakan jiwa-jiwa para pencari Kerajaan-Nya.

    Aku terus berubah,
    Aku dahulu daging dari tanah ini,
    Aku nanti adalah roh kepada Tuhan itu,
    Aku kini jiwa yg kengket pada kontrak dunia ini.

    Bila aku membeku di dalam tubuh, aku merasa sejiwa.
    Bila aku mengalir ke luar dari tubuh, aku melihat senyawa.
    Dgn mengorbit jauh dari tubuh dan jiwa, aku berpesona tiga.

    Nampak dari orbit,
    Tubuh itu adalah aku, jiwa itu adlah aku, roh ini adalah aku.
    Tubuh bukanlah jiwa, jiwa bukanlah roh, roh bukanlah tubuh.
    Pengetahuan ini mungkin bisa utk tahu mati sebelum mati,
    Sehingga mungkin juga nampak kematian itu tak ada,
    Hehehe! Kalau kita memang harus abadi, di Surga.

    Ya,
    Untuk cakap rohani, aku bisa bernuasa tiga,
    Hadir pada tiga titik tanpa perlu fantasi waktu.
    Andai dan mimpi pun menjadi perlu dipahami.

    Bila gambaran kemungkianan itu bisa paham ada,
    Maka mudah sudah memahami pesona “tertiga”,
    Minimal sudah paham beza roh dan jiwa.

    Kitab telah membeberkan segala karya-karya Tuhan.
    Kitab ditulis banyak manusia banyak waktu dan tempat.
    Kitab itu bagai cemin yg suram utk mengenal Wajah Tuhan.

    Kita terus mencari kepuasan rohani itu dgn jiwa.
    Bahwa “Seeing ang believing” bagai lebih baik
    Dari pada “Believing will make you see”. Payah.

    Pencarianku sementara ini,
    Manusia itu tertiga, bukan tiga, loh.
    Tuhan itu trinitas, bukan tiga juga.

    Tertiga itu segambar dgn trinitas.
    Teriga itu ialah roh, jiwa dan tubuh
    Trinitas itu Bapa, Anak dan Roh Kudus.

    Begini nih gambaran ku pd-Nya,
    Atau gambaran-Nya pada ku,
    Atau gambar text Genesis 1:26.


    Bapa adalah Tuhan yg akan kukenal oleh rohku,
    Tuhan masa depan yg sangat memikat rohku.

    Jesus adalah Tuhan yg telah kukenal oleh jiwaku,
    Tuhan masa lalu yg sangat melekat pada jiwaku.

    Roh Kudus adalah Tuhan yg sedang menemani diriku
    Mengenali segala sesuatu, Tuhan masa kini yg mengikat.

    Teriga itu rumit,
    Trinitas lebih lagi.
    Tertiga itu satu orang,
    Trinitas itu Satu Tuhan,
    Pengamalan ini pengalaman ku.
    Baru segitu bisaku mengkaji kebutuhanku.
    Itulah kekuatan dan kelemahan trinitas itu.

    Yg terlemah dari seluruh diriku adalah nafas.
    Tapi dialah yg mendirikan kerangka tubuh ini.
    Tanpa yg lemah itu maka tubuhku pasti rubuh.

    Kekuatan otot-kawat tangan-besi tulang-baja
    Leher-beton kepala-batu dan muka-tembok,
    Pun ambruk semua tanpa nafas yg lemah itu.

    Perhatikan juga besi yg kuat itu,
    Dihabisi oleh patikel oksigen yg lemah
    Dalam proses oksidasi atau pengkaratan.

    Jadi,
    Jangan sepelekan yg lemah itu
    Karena Tuhan pun bekerja padanya.

    Memang,
    Kekuatan selalu dipuja dan kelemahan selalu dihina.
    Kekuatan seolah selalu berada di atas kelemahan.
    Itu arti kekuatan dan kelemahan jaman kuno,
    Kepuasa mata.

    Maka kini taulah kita kekuatan Jesus itu ada pd kelemahanNya. Yaitu mengalahkan kematian dan menaklukkan kerajaan maut, bankit dari kubur, naik ke Surga ketempat semula Dia berada.

    Jesus Manusia suci yg penuh cinta.
    Apakah cinta adalah suatu kelemahan?
    Pertanyaan inu utamanya untuk Sobat Juang,
    Yg selalu menanggapi asas cinta dengan esa.

    Ujilah segala sesuatu dan
    Ambil yg baik-baiknya saja
    Agar tak ada tuduhan dusta.

    Salam Pikir Tiga!

    Maren Kitatau

    October 30, 2010 at 3:37 pm

  153. Salam,

    MK: Jesus Manusia suci yg penuh cinta.

    Semua manusia berpotensi menjadi diri yang suci dipenuhi cinta, atau diri yang kotor dipenuhi benci.

    Tidak kisah siapa jua manusia terdahulu yang dijadikan contoh ikutan, hakikatnya mereka adalah sama. Sebab itulah manusia yang baik dikumpulkan pada tempat yang baik (syurga) dan manusia yang buruk dikumpulkan pada tempat yang buruk (neraka).

    Saya tidak membeza-bezakan siapa jua manusia terdahulu yang pernah memikul amanah Tuhan sebagai penyampai mesejNya. Sudah pasti Allah melantik mereka kerana kemuliaan peribadi yang ada dalam diri mereka. Namun, walau macam bersinarnya akhlak para Nabi itu, fokus utama saya hanyalah pada Kitab Allah Yang Satu.

    Konsepnya seperti sistem semesta alam ini. Umpamakan planet (bumi) adalah kita. Matahari adalah Kitab Allah Yang Satu. Bintang-bintang adalah akhlak para nabi terdahulu. Macam mana bersinarnya bintang-bintang, bumi tetap mengelilingi matahari yang satu itu. Bintang-bintang diperlukan bagi memberi petunjuk arah dalam kegelapan malam. Bila siang, pergantungan pada bintang-bintang tiada lagi kerana ketika itu cahaya dapat terus daripada matahari.

    Begitulah juga, akhlak-akhlak mulia para Nabi yang bersinar seperti bintang diperlukan dalam diri ketika masih teraba-raba dalam kegelapan mencari erti hidup, sebagai petunjuk arah. Namun setelah cahaya kebenaran daripada Tuhan Yang Satu itu sampai terus ke dalam diri, ketika itu kehidupan menjadi mudah seperti mana mudahnya kita berjalan di siang hari.

    Juang

    November 23, 2010 at 9:37 am


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: